Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
372
Lapor Hansip
13-01-2020 03:26

Aku Hanyalah Manusia Biasa 『 Horor , Love 18++ 』

.
.
.
『 I N D E X 』

1. Prolog

2. Part 1

3. Part 2

4. Part 3

5. Part 4

6. Part 5

7. Part 6

8. Part 7

9. Part 8

10. Part 9

11. Part 10

12. Part 11

13. Part 12

14. Part 13

15. Mulustrasi

16. Part 14

17. Part 15

18. Part 16

19. Maaf


20. Lokasi uji nyali



[ Side Story ]

1. Refreshing NEW
Diubah oleh Jelly69
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 49 lainnya memberi reputasi
46
Masuk untuk memberikan balasan
Aku Hanyalah Manusia Biasa 『 Horor , Love 18++ 』
27-01-2020 02:03

Part 15

Quote:Raden : "Mereka terperangkap di ruangan itu" Raden menunjuk sebuah ruangan yang besar dipojok kiri depan

Aku : "Ryan nyari temen ryan dulu ya"

Raden : "Jangan sekarang , guntur membutuhkanmu"

Aku : "Maksudnya ?"

Raden : "Kamu berikanlah sebagian energi hitam milikmu padanya"


Guntur memang sedang bertarung namun posisinya sangat tertekan perbedaan energi mereka sangatlah jauh ...


Aku bermeditasi mencoba menghubungkan batinku dengan guntur , lalu ku kirimkan energiku padanya .. Tapi jin hitam itu dengan sigap menyerap energi yang ku hantarkan untuk guntur ..


Otomatis kekuatannya bertambah pesat ... Badanku sudah lemas , disamping energiku terkuras darah yang mengalir meskipun lukanya tidak parah tapi cukup untuk menghabiskan kesadaranku .. Aku terkulai lemas badanku terjatuh pandanganku mulai buram


"Biar ku bantu ryan" Raden merasuki tububku tapi tidak mengambil kesadaranku .. Tubuhku kembali bertenaga dan kini rasanya sangat segar , badanku terasa ringan bahkan aku malah meloncat2 untuk memastikan kalo badanku memang ringan ...


Ku lihat guntur hanya bisa bertahan dari serangan si hitam mungkin tidak lama lagi dia akan kalah ...


Guntur : "Raden tolong bantu mengikatku setelah ini berakhir" ucap guntur yang tidak bisa aku pahami maksudnya apa

Raden : "Baik"

Tiba2 wujud guntur membesar , tanduknya memanjang dan taringnya menonjol keluar membuat mulutnya tidak bisa tertutup , mukanya lebih mirip serigala dengan kuku nya yang sangat panjang ... Guntur mengaum membuat gelombang energi yang sangat kuat membuat si hitam terpental , tanpa ampun guntur menghajar si hitam hingga tak berdaya setelah itu si hitam dimakan oleh guntur .. Aku baru tau wujud sebenarnya guntur , hal itu membuatku sedikit ngeri ...


Setelah guntur selesai dengan makan malamnya tiba2 keluar rantai dari perutku mengikat leher guntur ... Guntur berontak tubuhku sampai terseret olehnya


Raden : "Ryan hisap energinya cepat!!"

Ku hisap energi guntur , raden keluar dari tubuhku ...

Raden : "Jangan sampe kesadaranmu hilang"

Mataku mulai kabur , tubuhku terasa panas ... Aku dan guntur saling menarik energi ... Rasanya aku akan kalah , raden mulai terlihat gelisah ... Tidak habis cara , aku membiarkan guntur menghisap energiku namun ku keluarkan energi yang berlawanan dengan miliknya yaitu energi putih saat energiku masuk kedalam tubuhnya otomatis dia terbakar , tak ku sia2kan kesempatan ini ku hisap energi miliknya begitu juga dengan energi putih yang membuatnya terbakar ...


Tubuh guntur kembali seperti semula namun dia tergeletak

Quote:

Guntur : "Tidak salah aku memilihmu ryan , sekuat apapun diriku tetap tidak berdaya melawanmu .. Terimakasih"

Raden : "Benar kata gurumu , kau cepat sekali belajar .. Keputusanmu bijak , hormatku padamu"

Baru kali ini raden bersimpuh didepanku ...

Aku : "Sudah bangunlah , aku bukanlah apa2 tanpa kalian , terimakasih sudah membantuku .. Guntur kamu pulanglah pulihkan dirimu , raden temani aku dulu"

Raden & Guntur : "Baik"

Aku : "Raden masuklah tubuhku sangat lemas"


Raden masuk kedalam tubuhku .. Aku berjalan menghampiri ruangan yang ditunjuk raden sebelumnya ..


Disana ku lihat teman2ku sedang berkumpul mereka semua memeluk lutut menyembunyikan kepalanya diantara kedua lutur mereka ...

Quote:
Aku : "Wahai kalian mahluk2 lemah apakah kalian sudah kapok ?"

Mereka menengok kearahku lalu berhambur menghampiriku ...

Ari : "Yan sorry , gue gak ninggalin elu tadi gue...."

Aku : "Sssst ceritanya nanti aja kita balik kerumah dadan dulu"

Jamet : "Astaga ryan lo kenapa banyak darah gitu ?"

Ari : "Lah sob lo baik2 aja kan ?"

Roy : "Gotong ryan woy gotong"

Aku : "Gak usah gue masih bisa jalan ayo cepetan balik" emoticon-Nohope


Jam sudah menunjukan pukul 01:30 aku sengaja tidak membersihkan lukaku biar kering gak ngucur lagi ... Kami sudah berada di kamar dadan

Quote:
Ari : "Yan tadi gue gak ninggalin lo , pas gue ngikutin dari belakang kan gue ngeliat kebawah tuh , tiba2 gue aneh perasaan tangganya kok jadi turun .. Kata temen2 gue jalan kebawah nah pas gue nyadar gua balik lagi mau keatas sumpah itu tangga ilang yang lain juga heran kenapa tangga bisa ilang gitu ... Kita coba teriak2 manggil lo tapi gak ada respon yaudah daripada gak ada kegiatan kita muterin tuh dibawah , nah tiba2 nih pas di ruangan itu kita kekunci disana ada mbak kunti asli serem banget kita udah pasrah kan tu kunti gak ilang2 , ditambah lagi nih pas kita ngerapat duduknya ada pocong nyempil ditengah2 mana gue megang palanya lagi hih ba**sat emang ... Nah abis itu kita diem aja tuh , udah gak kuat tu pocong sama kunti mondar mandir noelin kita asli dah ngeri banget gue baru kali ini dikerjain sampe kaya gitu"


Dadan : "Kalo lo kenapa bisa sampe bedarah2 gitu yan ?"

Aku :"Gue dikerjain diatas kan , awalnya si ari cuma diem aja..."

Ari : "Lah ada gue ?"

Aku : "Iya lo ada dibelakang gue diem aja , pas gue masuk gudang lo gak ikut gue kaget kan ada pala gelindingan gue lari tuh keluar , lo masih diem aja ngeliatin gue .. Abis itu gue suruh lo ikutin gue jangan diem aja , pindah lah gue ke wc nah anj*ng nya senter gue mati , si ari kw ini malah ngebanting pintu nutupin dari luar gue gedor2kan ... Gue teriakin kagak dibuka , gue puter2 handle nya gak kebuka juga sampe tu handle malah patah , dibelakang mana ada yang nafas terus doi ngomong "Mau keluar ya" wah udah tuh gue dobrak kagak kebuka gue ancurin sekalian si ari kw masih watados diem didepan pintu gue tonjok aja mukanya baru nyadar lah gue ini setan abis itu dia nunjukin wujudnya gue kabur kan di tangga itu ada kaki yang ngalangin jalan gue , gue loncat kan tau itu tangga gue malah loncat pas gue napak hilang keseimbangan pala gue nyeruduk tembok bedarah deh"


Dadan : "Terus tu setan gimana ?"

Aku : "Berantem sama punya gue"

Roy : "Kalo gue jadi lo udah pingsan diatas"

Aku : "Jadi kalian udah kapok ?"

Ari : "Hehehe , tapi lain kali kita uji nyali lagi , tapi tempatnya yang gak terlalu serem" emoticon-Big Grin

Aku : "Sarap" emoticon-Nohope




Kami pun memutuskan menginap dirumah dadan , besok subuh kami akan pulang kerumah masing2 ... Bersambung
profile-picture
profile-picture
profile-picture
enz076 dan 21 lainnya memberi reputasi
22 0
22
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Poetry
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia