Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
372
Lapor Hansip
13-01-2020 03:26

Aku Hanyalah Manusia Biasa 『 Horor , Love 18++ 』

.
.
.
『 I N D E X 』

1. Prolog

2. Part 1

3. Part 2

4. Part 3

5. Part 4

6. Part 5

7. Part 6

8. Part 7

9. Part 8

10. Part 9

11. Part 10

12. Part 11

13. Part 12

14. Part 13

15. Mulustrasi

16. Part 14

17. Part 15

18. Part 16

19. Maaf


20. Lokasi uji nyali



[ Side Story ]

1. Refreshing NEW
Diubah oleh Jelly69
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 49 lainnya memberi reputasi
46
Masuk untuk memberikan balasan
Aku Hanyalah Manusia Biasa 『 Horor , Love 18++ 』
25-01-2020 02:08

Part 12

Aku melihat viona disana sedang asik ngobrol dengan teman2ku , ya mungkin bagi kalian wajar tapi tidak untuk ku ... Posisi viona duduk di tengah antara adi dan nanda , dari jauh ku lihat adi mencoba merangkul viona , meskipun aku menangkap bahwa viona risih mencoba menyingkirkan tangan adi , begitu juga dengan nanda dia berbicara sambil mendekatkan mukanya ke viona .. Sontak saja aku emosi , kalo kalian berpikir aku akan datang lalu bertanya apa yang terjadi ? Tentu tidak .. Begitu aku sampai di gazebo ku lihat adi langsung menyingkirkan tangan nya dari viona begitu juga dengan nanda yang menjauhkan mukanya dari viona ...


Tanpa basa basi langsung ku tendang nanda dibagian dada nya .. Lalu ku pukul mukanya adi , adi melawan menendang perutku , ku tendang lagi mukanya nanda pun ternyata sudah bangun dia memukul wajahku , lumayan membuat badanku hilang keseimbangan ... Ku tarik kakinya nanda ( secara ghaib ) lalu ku hujani mukanya dengan tanganku ..


Viona menangis mencoba menenangkanku namun aku sudah gelap , .. Begitu viona memeluk ku lepaskan pelukannya secara kasar , ku hajari lagi nanda ... Adi sudah tidak berdaya mulutnya penuh darah , Sudah banyak orang yang menonton pertunjukanku ...


Aku pun menyudahi aksi kejamku karena nanda sudah tidak bergerak sama sekali ... Aku langsung berjalan menuju kelas meninggalkan viona dan para penontonku ... Begitu sampai aku langsung duduk di bangku dengan kasar , teman2ku mulai menghampiriku


Quote:
Ari : "Yan lo kenapa ? Ada apaan kayak lagi sewot gitu ?"

Aku : "Gpp bro , cuman abis olahraga dikit"

Riki : "Olahraganya si ryan pasti seru ri , liat aja mukanya bonyok gitu" emoticon-Big Grin

Ari : "Lah iya baru nyadar .. Berantem sama siapa lo ?"

Aku : "Sama anak s*tan , si adi sama nanda godain cewek gue pake acara rangkul2an ya gua abisin lah"

Ari : "Wah parah tu bocah , cewek temen masa diembat gak sehat otak mereka"

Riki : "Gimana kalo kita gebukin lagi ? Gak terima gue cewek sohib gue digodain sama tu dua kampret"

Aku : "Gak usah rik , gak akan balik ke kelas kok mereka ?"

Riki & Ari : "Emang kenapa ?"

Aku : "Paling dibawa ke rumah sakit , bentar lagi juga gue diseret ke BP"

Ari : "Emang bener dah jagoan gue kalo nyiksa orang gak nanggung"

Riki : "Lo apain mereka berdua emangnya ?"

Aku : "Ya biar mereka bisa latihan lah kalo ntar kena siksa kubur udah hapal pemanasan nya kayak gimana"

Riki : "Buset gak mau gue punya urusan sama lo yan , belom siap masa muda gue suram gara2 muka gue ancur" kami bertiga tertawa bersama emoticon-Big Grin





..... ..... ..... .....


Pada saat jam istirahat habis , pak guru memasuki kelas diikuti dengan guru bp yang super kejam , dia memanggil namaku dan menyuruhku ikut dengan nya .. "Jangan sampe gue denger berita elo adu jotos sama guru bp ya" bisik ari saat aku berdiri dari bangku untuk mengikuti guru bp ...


Saat diruang BP

Quote:


BP : "Langsung aja , kenapa kalian bisa berkelahi ?"

Aku : "Mereka berdua menggoda pacar saya pak"

BP : "Hebat , baru kelas 1 udah pacaran .. Jadi ceritanya pangeran melindungi tuan putri ya" Ucap beliau sambil berdiri menghampiriku

Aku : "Saya cuma membela apa yang harus saya bela , saya menjaga apa yang harus saya jaga" ucapku tanpa melirik beliau

BP : "Lumayan ya pinter ngomong juga kamu"

Aku : "Saya bicara apa adanya pak , saya tidak merasa salah tapi jika memang bapak menilai saya salah silahkan hukum saya"

BP : "Bagus! Bapak suka kedewasaanmu , tapi yang kamu lakukan sudah melewati batas"

Aku : "Saya paham"

Lalu tiba2 guru brengsek ini menamparku cukup keras sampe telingaku berdenging (apalah itu bahasanya) .. Aku tetap diam tidak mencoba melawan karena tidak ingin menimbulkan masalah baru

BP : "Bangun!"


Aku berdiri dari tempat duduk ku , menghadap dia lalu dia menendang perutku ... Aku tersungkur , sepatu pantopel kena perut beuh mantep gan ... Aku bangun lagi

Aku : "Maksud bapak apaan kaya gini ?" tanyaku sudah mengepal siap2 menghajar

BP : "Lah katanya siap dihukum ?"

Aku : "Jadi begini cara bapak mendidik murid bapak ? Biar bisa mukul gratis ?"

BP : "Oh tentu! Murid macam kamu ini cuma sampah!"

Dia mencoba memukul mukaku , namun tangannya malah menabrak dinding ghaib yang sengaja aku buat ..

Aku : "Kenapa kok berhenti pak ? Ayo hukum saya" Tantangku

Dia mencoba memukul ku lagi namun menabrak lagi , kini tangannya kesakitan ...

Aku : "Kalau sudah selesai boleh saya kembali ke kelas ?"

BP : "Besok bawa walimu menghadap saya , kamu balik ke kelas" ucapnya sambil berjalan kembali ke tempat duduknya

Aku : "Baik pak , terima kasih"




Aku kembali ke kelas , Ari heboh melihat pipiku yang merah , lalu ku jelaskan padanya kalo aku baik2 saja .. Sekedar info si ari ini mukanya cakep , putih , playboy , sering berantem , dia disegani sama banyak orang karena tingginya juga diatasku , kalo dia ngamuk beuh! Udah kayak banteng , apapun yang ada di deket dia pasti ancur .. Pernah dulu dia berantem sama kakak kelas gara2 ceweknya disikat si ari , nih gan meja dikantin sama korsi2nya dilempar membabi buta .. Pokonya kalo dia ngamuk lebih serem dari ane emoticon-Big Grin


... ... ...


Jam pulang pun tiba .. Aku sengaja buru2 menuju kelas viona untuk meminta maaf padanya .. Tidak begitu lama orang yang ku tunggu pun keluar dari kelasnya , dia melirik ke arahku lalu menghampiriku

Quote:

Viona : "A gaboleh kaya tadi lagi ya" emoticon-Smilie

Aku : "Iya maafin aku dek , aku cuma gak suka liat kamu digituin"

Viona : "Kamu jangan kasar lagi sama aku ya" emoticon-Smilie

Aku : "Gak akan pernah sayang"

Viona : "Janji ?"

Aku : "janji" Kami mengikat janji dengan jari kelingking

Viona : "A temenin aku makan dulu yayaya" emoticon-Big Grin ucapnya manja

Aku : "Emang mau makan apa dek ?"

Viona : "Aku mau makan bakso yang pedeeesssssssss" emoticon-Big Grin

Aku : "Perasaan makan pedes terus tiap hari" emoticon-Nohope

Viona : "Hehehe" emoticon-Big Grin



Kami pun berjalan kaki , karena viona menyuruh supirnya tidak menjemput katanya pengen maen ke rumahku dulu ... Asik dapet jatah emoticon-Big Grin


Saat sedang berjalan kaki , firasatku tidak enak ... Saat melewati jalan yang agak sepi ku lihat dari jauh di depan banyak anak menggunakan seragam sekolahanku seperti sedang menunggu seseorang .. Jelas lah pikirku mereka menungguku soalnya si adi kakaknya kelas 3 jadi tau adeknya babak belur pasti abangnya ikut campur ...


Quote:


Viona : "A , itu anak kelas 3 pasti nungguin kamu , kita balik lagi aja yuk ? Aku takut"

Aku : "Gak usah dek , kamu tunggu disini aja yak telpon mang dadang suruh kesini takutnya aku kenapa2"

Viona : "A jangan plis kamu jangan nekat ya" ucapnya sambil menangis

Aku : "Inget dek , aku cowok .. Kalo aku gak bisa ngatasin masalah aku sendiri gimana aku bisa jadi kepala keluarga nantinya"

Viona : "Pokonya kamu jangan kesana" viona menangis histeris menarik2 lengan bajuku

Aku : "Dek... Aku bakal jaga diri , kamu kalo gak kuat jangan liat"

Viona : "Gakkkkk!!! Kamu gak boleh kesana titik!"

Aku : "Kalo aku bisa menghindar kali ini pun mereka pasti bakal terus cari aku , jadi kalo gak sekarang mau lari sampe kapan ? Kamu percaya sama aku ya"

Viona : "Tapi aku ikut"

Aku : "Dekkk!!!"

Viona : "Plisss" :")

Aku : "Tapi nanti jauh2 dari aku ya , jangan deket2 kalo sampe kamu kena dikit aja kamu tau aku bakal jadi apa"

Viona : "Huum" :")





Setelah negosiasi yang alot aku pun melanjutkan perjalanan , viona memegang lengan bajuku sangat kencang seolah tidak ingin melepaskanku... Bersambung
profile-picture
profile-picture
profile-picture
enz076 dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia