Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
372
Lapor Hansip
13-01-2020 03:26

Aku Hanyalah Manusia Biasa 『 Horor , Love 18++ 』

.
.
.
『 I N D E X 』

1. Prolog

2. Part 1

3. Part 2

4. Part 3

5. Part 4

6. Part 5

7. Part 6

8. Part 7

9. Part 8

10. Part 9

11. Part 10

12. Part 11

13. Part 12

14. Part 13

15. Mulustrasi

16. Part 14

17. Part 15

18. Part 16

19. Maaf


20. Lokasi uji nyali



[ Side Story ]

1. Refreshing NEW
Diubah oleh Jelly69
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 49 lainnya memberi reputasi
46
Masuk untuk memberikan balasan
Aku Hanyalah Manusia Biasa 『 Horor , Love 18++ 』
27-01-2020 01:57

Part 14

Quote:Roy : "Ini serius kita bakalan masuk kesini ?"

Ari : "Kalo lo takut mending pake rok aja"

Jamet : "Woy anj*ng apaantu??!!!





Jadi pas kita didepan pintu rolling dor ada suara kayak rolling dornya di gebrak2 dari dalem *brak brak brak* gitu ... Serentak kami kaget berbagai macam binatang diabsen oleh kami

Quote:
Dadan : "Gimana ri lanjut gak nih ?" tanya dadan terlihat dia ketakutan

Ari : "Itu namanya salam pertemuan bung dadan , kita disambut masa gak mampir ? Kan gak sopan ?" Jawab ari enteng seolah tidak ada yang dia takutkan

Aku : "Kayak beneran aja lo awas ya kalo lari duluan"

Ari : "Pokonya kalo ada yang lari artinya dia gak setia kawan , ini juga ngetes persahabatan kita sejauh mana , kalo ada yang kabur berarti bukan sohib"

Jamet : "Persetan dengan persahabatan kita bung ari , gue yakin lo juga bakalan lari"

Ari : "Eitssss jangan sembarangan , tragedi pocong kemaren udah gue jadiin pelajaran .. Kalo tu setan muncul depan congor gue bakalan gue tabok biar dia kapok , gimana ? Jenius kan gue ?" emoticon-Big Grin

Aku : "Bukan jenius itu sarap namanya" emoticon-Nohope



Kami terdiam sebentar memainkan senter memperhatikan setiap sudut bangunan ini dari luar ... Beberapa mahluk mulai mengganggu penglihatanku , diatas balkon tepatnya di besi sanggahan nya ada kuntilanak sedang memperhatikan kami .. Dibelakangku juga ada sosok yang mondar mandir terus tapi belum bisa aku tangkap bentuknya karena baru aku rasakan saja kehadirannya , disamping itu diatas pohon rambutan disamping kami ini ada sosok hitam yang bentuknya ngeri banget gan sumpah kalo liat langsung bawaan nya pengen lari terus , jadi doi modelan genderuwo tapi tangan nya panjang sebelah kayak gak sinkron gitu terus posisi matanya yang merah sebelahnya agak ke bawah jadi kita sebut doi genderuwo gak sinkron emoticon-Big Grin


Quote:
Ari : "Jadi kita masuk lewat mana dan ? Kan ini pasti di kunci ?" Ucap ari membuyarkan keheningan kami

Dadan : "Lewat belakang ada pintu yang udah rusak dulu pernah ada beberapa orang yang sama kayak kita pengen uji nyali mereka jebolin pintu belakang"

Roy : "Nasib mereka gimana ?"

Dadan : "Mereka ditemuin pagi sama warga ada yang diatas balkon , ada yang di tangga , ada yang di wc ada juga yang di balik pintu belakang , keadaan mereka pingsan semua"



Aku bergidik ngeri mendengarnya .. Sudah bisa dipastikan setan disini usilnya tingkat internasional emoticon-Big Grin


Dadan mulai berjalan memutari bagian samping gedung kami mengikutinya dari belakang ... Saat di depan pintu dadan berhenti melirik kami yang berada di belakangnya

Quote:
Dadan : "Yan sejauh ini kondisi diliat dari luar gimana ?"

Aku : "Parah! Kalo gue absen gue jamin kalian gak jadi masuk mending gak usah gue jelasin disini , lagian mereka udah merhatiin kita dari awal"

Dadan : "Lo duluan yan"

Aku : "Bentar gue pagerin dulu kalian ya biar meminimalisir kemungkinan kalian kesurupan bisa berabe"



Semuanya setuju , bahkan si ari cuma manggut2 seolah keberanian yang tadi dia miliki sudah sirna ditelan gelap dan dinginnya malam ini ...


Aku mulai membuka pintu , tidak lupa ku ucapkan salam bagi mereka yang ghaib ... Baru saja ku buka pemandangan mengerikan terlihat di depanku sudah ada sosok kuntilanak ngesot tanpa kaki mendekatiku dengan muka yang mengeluarkan belatung , bagian kepalanya terbuka memperlihatkan otaknya yang sudah menghitam .. Aku mundur perlahan menabrak dadan dan yang lain saling tertahan karena aku yang paling depan terus mundur ..


Dadan : "Yan ada apaan yan"

Aku : "Diem diem"


Yang lain tidak bersuara mereka pasti paham aku melihat setan disini ... Ku bacakan beberapa doa untuk mengusir si kuntilanak ngesot ini ..


Oiya FYI mungkin sebutan umumnya suster ngesot tapi berhubung ini bukan rumah sakit jadi tidak mungkin doi seorang suster sebelumnya .. Lagian itu cuma nama , suster ngesot sama aja kayak kuntilanak cuman bedanya ini gak terbang , bisa dibilang kuntilanak darat emoticon-Big Grin tapi jangan salah doi juga bisa terbang kok , dan yang terbang juga bisa ngesot jadi intinya suster ngesot sama kuntilanak masih satu geng ...



Sesudah doi hilang aku pun maju memberikan jalan untuk teman2ku masuk ...


Quote:
Ari : "Gimana kalo kita mencar ?"

Aku : "Jangan mulai dah ide gila lo bermunculan disaat genting begini"

Ari : "Gue , Dadan , Jamet dibawah sini .. Ryan , Roy , Riki Keatas"

Aku : "Mending gue sama lo berdua keatas ri , kasian si riki daritadi udah diem aja kalo dibawa ke atas bisa gawat , biar mereka berempat disini"

Ari : "Yaudah tapi kalian tungguin kita naik tangga dulu ye katanya ni tangga serem kalo ada yang mau nyelakain gue sama ryan teriak aja"




Mereka mengangguk setuju .. Emang nih yang punya mental cuman ari sama si jamet doang , sisanya ditaro di tempat gelap juga mewek makanya aku ngajak berdua si ari diatas energinya banyak banget bisa jadi bos nya juga ada diatas ...


Aku mulai menaiki anak tangga satu per satu di ikuti ari , tak hentinya aku memperhatikan anak tangga yang akan aku naiki khawatir karena disini banyak memakan korban jiwa ...


Setibanya aku dan ari diatas aku sudah melihat beberapa mahluk mondar mandir disini , pertama ku susuri ruangan gudang yang berada di samping tangga ... Aku dikagetkan dengan sosok kepala menggelinding kearah kakiku aku berlari keluar gudang , si ari cuman diem aja gak ngomong apa2 dia malah gak ikut masuk ke gudang ..


Aku : "Eh sarap malah diem aja katanya lo gak takut sini ikutin gue"

Dia tidak menjawab mulai mengikutiku dari belakang ... Aku menyusuri tiap sudut ruangan mencoba mengabaikan semua mahluk yang dari awal sudah melihatku , sampai di pintu wc aku membukanya dan masuk ke dalam , senterku tiba2 mati aku menyusuri tembok mencoba keluar dari ruangan ini , ari cuman diem di depan pintu ... Hal yang tidak terduga dilakukan ari , dia malah menutup pintunya dari luar otomatis aku tidak bisa melihat apa2 disini ...


Aku mencoba meraba mencari handle pintu saat ku putar pintunya tidak bisa terbuka .. Aku mulai panik terus memutar handle dengan kasar


Aku : "Ri gak usah bercanda bukain woy"

Aku : "Ri gak bisa dibuka ini" *glek glek glek* masih ku putar handle namun masih tidak terbuka


Tiba2 ku rasakan nafas yang berat berhembus di leher belakangku .. Aku merinding hebat , ku dobrak pintu ini namun masih tidak terbuka , handlenya malah patah ...


"Mau keluar ya"


Ku dengar suara yang berat dibelakangku .. Aku tidak bisa berbuat apa2 badanku lemas tak berdaya ... Aku cuman bisa istigfhar dan melantunkan ayat2 yang sudah tidak jelas .. Sebuah tangan yang dingin menyentuh pundak ku , badanku kembali merinding lagi , aku sudah tidak bisa menepati perjanjian untuk tidak menggunakan kekuatanku .. Ku hempaskan sosok itu dan ku hempaskan pula pintu ini , didepanku ada ari dia masih diam ... Meskipun kondisi gelap masih bisa ku lihat mukanya ari , tanpa tanya apapun ku hajar muka dia

"Ban*sat gak lucu"

Ari tersungkur lalu bangun lagi , senter yang dia pegang sudah jatuh .. Saat itu aku baru sadar bahwa sosok ari ini bukanlah ari yang sebenarnya , dia adalah jin yang menyerupai ari ..

Aku : "Licik juga caramu mengelabuiku"

Jin : "Hahahahaha , aromamu lezat sekali aku ingin memilikimu" Wujudnya sudah berubah menjadi sosok hitam tinggi berbeda dengan yang di depan sosoknya hampir mirip dengan guntur ... Energinya sangat kuat bahkan terlampau jauh tidak bisa ku jelaskan


Aku berlari ke arah tangga , disana ku lihat ada sebuah kaki tanpa badan menghalangi jalanku .. Betapa bodohnya aku aku malah melompatinya yang jelas didepanku adalah tangga , posisiku tidak sempurna saat mendarat malah aku hilang keseimbangan ... Kepalaku terbentur tembok pada belokan tangga lumayan gan ampe bedarah2 ...


Kesimpulanku adalah si kaki ini milik kuntilanak ngesot yang tadi , jadi dia yang sering mencelakakan orang2 disini .. Para korban bukan di dorong tapi kaki mereka tersangkut pada kaki si kuntilanak ngesot , dan juga tangga ini bentuknya L jadi ada belokan saat menaiki atau menuruni tangga , yang parahnya dibagian kanan tangga pake besi buat jadi pembatas di bagian kirinya cuman tembok semua dari atas sampe bawah jadi otomatis yang jatoh pasti kebentur tembok makanya sampe meninggal ...


Darah mengucur dari atas kepalaku melewati kening , aku bangun dengan kepala yang berkunang2 ... Ku coba memanggil teman2ku

"Woy kalian pada dimana ?"

Sejenak aku khawatir dimana ari yang asli ? Apa dia masih ada di atas ? Namun coba ku simpan kekhawatiranku dan mencari teman2 yang lain ...


Tidak ada jawaban apapun hanya keheningan yang ku dapat ... Sosok hitam itu kini sudah ada di depanku , aku memanggil raden dan guntur menggunakan bahasa batin dan nama asli mereka .. Mereka muncul disampingku

Quote:
Guntur : "Apa kabar *sensor*"

Hitam : "Rupanya bocah ini yang membuatmu meninggalkanku *sensor*"


Sosok itu dan guntur ternyata memang saling mengenal pantas saja wujud mereka sangat mirip , tapi energi guntur tidaklah sekuat si hitam ini ... Begitu juga dengan raden , aku sempat ingin memanggil sangkala tapi aku ditahan oleh raden

Raden : "Tidak usah memanggilnya ryan , kita serahkan urusan ini padanya" menunjuk guntur

Aku : "Tapi energinya sangat kuat apa guntur akan baik2 saja ?"

Raden : "Mereka berasal dari tempat yang sama , kamu akan tahu hasil pertarungan ini setelah kamu melihatnya"

Aku : "Baik , tapi kalo boleh ryan tau dimana teman2 ryan berada ?"

Raden : "Mereka terperangkap di.... Bersambung

profile-picture
profile-picture
profile-picture
enz076 dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia