Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
20
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/62c5d6a769b1bd30fe63f824/pkl-di-rumah-sakit
PKL DI RUMAH SAKIT  -PART 1- Langsung aja ceritanya. Hari yang di nanti tiba. Akhirnya aku bisa merasakan gimana rasanya PKL. Yah walaupun banyak juga cerita mistis ketika PKL, tapi bagiku horror itu ketika aku telat menunaikan kewajiban sholat, gak nutup kemungkinan juga kalo pas liat setan. Rasanya seneng dan bahagia aja bisa bantu orang lain dalam PKL ini. apalagi aku seorang perawat. Kalau me
Lapor Hansip
07-07-2022 01:38

PKL DI RUMAH SAKIT

PKL DI RUMAH SAKIT  -PART 1-

PKL DI RUMAH SAKIT

Langsung aja ceritanya.

Hari yang di nanti tiba. Akhirnya aku bisa merasakan gimana rasanya PKL. Yah walaupun banyak juga cerita mistis ketika PKL, tapi bagiku horror itu ketika aku telat menunaikan kewajiban sholat, gak nutup kemungkinan juga kalo pas liat setan. Rasanya seneng dan bahagia aja bisa bantu orang lain dalam PKL ini. apalagi aku seorang perawat.

Kalau menurut cerita yang beredar, Rumah Sakit ini katanya terkenal angker dan kebetulan aku kebagian disana. Ya … walaupun hampir semua Rumah Sakit pasti angker, tapi mau gimana lagi. Dan ini pengalaman seram pertamaku waktu itu.                 

Temen-temenku biasanya manggil aku, Putri. Aku kuliah di kota ini juga. Kebetulan waktu itu aku sudah selesai beberes untuk perlengkapan buat besok berangkat. Setelah semua siap, aku bersama kakak berangkat menuju lokasi. Gak sampe 1 jam kok perjalanannya. Tibalah aku di asrama. Waktu pertama kali aku menginjakkan kaki di asrama, rasanya kok gini banget, ya. Merinding aja liatnya. Ada kesan seremnya juga. Tapi aku coba untuk gak mikirin ke arah mistis, takut kalau nanti malah kejadian.

Singkat cerita, setelah memasuki minggu pertama masa PKL, kebetulan nih aku kebagian shift malam. Dan waktu itu rekan shiftku di temani sama 3 orang laki-laki dan 3 temen perempuan. Namanya Dian, Sasa dan Mega. Nah aku lupa jam berapa, tapi malam itu aku jaga di bagian depan atau resepsionis bersama 1 laki-laki namanya Agus. Dan temen-temen yang lain sedang muter bangsal buat ngecek satu persatu pasien. Semakin malam, karena juga sepi, kok mendadak suasana jadi tegang mencekam gini, ya. Tapi untungnya Agus berinisiatif buat ngajak ngobrol, jadi agak tenang walaupun masih merinding.

Tapi bego nya Agus, kenapa dia malah nanyain yang menurutku malah bikin suasana tambah serem. Bayangin aja dia tiba-tiba nanya gini.

“Put, denger suara orang ketawa gak? Kayak suaranya tu di ruangan sebelah.” Tanya Agus

Yah siapa yang gak kesel kan, suasana lagi kayak gini, eh si Agus malah bikin suasana tambah serem. Emang gak peka tuh cowok.

Sebenarnya aku juga denger suara itu, tapi aku emang sengaja jawab “gak denger.” Biar Agus gak nanya lagi. Eh malah ngadi-ngadi nih bocah. Dia nanya lagi kalau ada bau melati. Nah kan emang bener-bener nih si Agus. Gak lama, tiba-tiba ada suara manggil Agus, ternyata Roni yang manggil. Agus pun langsung pergi. Sekarang aku sendiri di depan. Bayangin aja gak ada siapa-siapa. Pak Satpam yang biasa jaga di dalam pun juga gak ada, gak tau kemana.

Sepuluh menit kemudian, kok dari arah koridor aku kayak denger langkah kaki, dan itu gak cuma sepasang, tapi kayak ramai orang gitu. Pas aku tunggu-tunggu kok gak sampe-sampe nih orang. Aku tengok nih ke arahh suara, dan ternyata gak ada apapun dan siapapun. Mulailah ketakutan. Pokonya campur aduk gitu rasanya. Keringet dingin, gemeter, dan kakiku gak mau berhenti gerak, kayak tremor gitu.

Pas posisi kayak gitu, apesnya lagi aku harus ganti pembalut. Pokoknya malam itu aku sial banget. Intinya aku doa aja sebisaku, aku jalan cepet ke toilet yang deket dan langsung ganti pembalut. Nah ini kejadian paling serem kalo menurutku. Ketika aku selesai ganti, dan pembalut udah aku kemas sedemikian rupa biar ketutup rapet, terus aku buang ke tong sampah. Nah pas lagi cuci tangan di wastafel, otomatis kan kalau ada cermin pasti ngaca dulu.

“Gluduk… Sreeek”

Tau gak suara apa itu? Itu suara bak sampah jatuh dan pembalutku kebuka. Dan disana, dengan jelas banget aku liat ada sosok perempuan pake baju putih, mukanya pucet banget, rambutnya panjang dan ngesot sedang njilatin. Padahal itu udah aku bersihin.

Seremnya lagi, pas dia udah selesai njilatin gitu, perempuan itu langsung natap ke arahku. Aku bener-bener gak bisa gerak waktu itu, kayak tubuhku tu ngefrezz. Mau keman-mana gak bisa. Yang aku inget, aku kebangun di ruangan yang udah ada temen-temenku. Itu kejadian pertama yang paling serem.

Masuk minggu kedua, teror perempuan yang ngesot itu masih ada. Kali ini aku lagi sama Sasa. Kejadian juga di malam hari. Waktu itu aku sama Sasa lagi muter bangsal sama ngecek pasien. Kebetulan rumah sakit ini lumayan luas, jadi ya lumayan cape. Nah pas kita jalan ke lorong atau koridor, setelah keluar dari ruangan pasien, kok tiba-tiba aku kayak nyium bau melati lagi. Merinding nih. Terus aku nanya ke Sasa, kalau dia juga nyium apa enggak, dan ternyata juga nyium. Kita saling natap, larut dalam pikiran masing-masing. Kira-kira ada apa nih kok mendadak nyium aroma melati. Kita terus jalan agak cepet, sampai ketika kita belok, tuh udah keliatan banget koridor/lorongnya panjang. Kita berhenti, saling pandang. Pokoknya udah mikir yang serem-serem. Apalagi kalo kayak di film-film gitu, tiba-tiba lampu mati satu persatu. Intinya aku mikir gimana caranya sampai di ujung tanpa ada gangguan.

Setelah berpikir, gak ada jalan lagi selain menyusuri lorong rumah sakit yang di kanan kirinya kayak taman gitu. Kita gandengan, sempet aku remas tangan Sasa, karena emang takut. Nah pas sampai tengah, itu percabangan, aku sama Sasa ngliat ada perempuan pake baju pasien lagi berdiri gitu di sisi lorong sebelah kanan. Akhirnya kita samperin nih si pasien, kita tanya-tanyain kok malam-malam gini di luar. Nah pas udah sampai di belakangnya, aku sapa kan si perempuan ini. kalau dilihat dari belakang, kayak mbak-mbak gitu, rambutnya sepinggang, tapi agak acak-acakan.

“Permisi Mbak? Kok malam-malam diluar, kenapa?”

Tapi pasien itu gak jawab, cuma diem aja, nenggok pun juga enggak. Aku kira, aku kurang keras manggilnya. Kemudian aku tanya lagi tapi agak keras. Nah pas kedua kalinya itu, mbak-mbak itu nengok. Kita udah deg-degan waktu mbak itu mau nengok, bayangin kalau tiba-tiba mukanya ancur atau gimana, kan kita gak tau. Kalau di film-film pasti ada musik yang gemuruh gitu kan, terus jumpscare. Ini juga sama, detak jantungku deg-degan banget kayak backsoundnya, terus mbaknya itu entah kenapa nengoknya tu lambat banget, kayak ada efek slowmonya. Pas udah sepenuhnya nengok, alhamdulilah gak ada yang aneh, cuman kok pucet aja mukanya. 

Terus aku tanyain, kamarnya dimana, biar kita anter. Udah gitu mbaknya cuman nunjuk aja kearah sana, tepatnya ke kiri, kalau di Tarik garis lurus ujungnya kamar mayat. Tapi kita gak mikir atau gak mungkin juga mbakya kesana, lagian juga gak keliatan kalo setan. Wkwkwk. 

Tapi aku salah ternyata. Jadi pas kita nganter mbaknya, jalananya tuh pelan banget, jadi kita pas ngikutin di belakang juga nunggu lama. Kita terus jalan ngikutin mbaknya, tapi kenapa mbaknya gak berhenti, padahal kita nglewatin beberapa kamar. Udah mulai mikir yang aneh-aneh nih, apa benar ini mau ke kamar mayat? Ternyata bener gilak. Si Sasa udah mulai nangis tuh, keliatan banget matanya yang udah berkaca-kaca. Nah gak lama juga dari depan tuh kayak ada yang naik sepeda rumah sakit, ternyata si Agus sama Roni lagi muter juga, disitu kita mulai lega, ada temen akhirnya. 

Tapi anehnya mereka tuh kayak ketakutan, jadi nylonong aja gak manggil atau gimana, yang biki aku sama Sasa jadi tambah takut. Nah pas pandanganku ngikutin mereka nyolong pake sepeda gitu, aku liat banget mukanya tegang, kayak di kejar setan. Pokoknya mencekam banget malam itu. Tiba-tiba aku sama Sasa gak sengaja nabrak mbak yang ada di depan kita.

“Buuk”

Spontan dong, aku sama Sasa minta maaf. Tapi disni kita nemuin kejanggalan lagi. Ketika aku dan Sasa nambrak itu, aku bener-bener yakin banget kalau aku nyium aroma busuk. Aku yakin kalau kalian semua pasti langsung reflek kalau mendadak nyium bau busuk gitu, antara; kamu nutup hidung atau malah mengendus-endus nyari asalnya dimana, Bener kan? Nah aku juga gitu, tapi nyengat banget itu sumpah. 

Kayak aroma busuk itu ada tepat di depan kita. Kita saling pandang tapi sama-sama nutup hidung. Jadi posisinya kita ini di belakang mbaknya persis. Gak lama, mbaknya ketawa, ketawanya tu manja-manja gimana gitu. Kayak dia tau kalau kita lagi ke ganggu sama bau itu. Kita mundur pelan-pelan, aku udah ngrasa gak bener nih. Pas aku punya pikiran kayak gitu, mbaknya nengok. Bener-bener nengok tapi badannya gak ikut gerak, cuman kepalanya aja yang berputar ke belakang.

“Astaghfirullah…”

Sasa ngucap istighfar tapi kenceng banget, nah sialnya Sasa langsung pingsan. Disitu aku udah gak tau lagi mau gimana, yang jelas pertemanan kita lagi di uji. Aku ninggalin Sasa sendiri buat minta tolong ke temen-temen yang lain. Tau gak cerita selanjutnya? Masih inget Agus sama Roni naik sepeda?

Aku mau ketawa takut dosa, tapi ya emang kenyataannya kayak gitu. Mereka juga pingsan di lorong. Kayaknya mereka tabrakan gitu terus jatuh semua. Aku bangunin mereka, untung aja mereka terus sadar. Aku ceritain kejadian barusan. Tapi karena masih dirudung ketakutan, mereka gak berani. Akhirnya kami minta tolong sama Pak Satpam. Sebut aja namanya Pak Basuki. Beliau udah lama kerja di rumah sakit ini, dan cerita tentang suster ngesot dan perempuan yang aku temui tadi juga memang ada, pokoknya Pak Basuki ini juga salah satu korban ‘mereka’.

Singkatnya, kami akhirnya di temenin Pak Basuki buat nolongin Sasa. Kebetulan Agus yang kuat, karena di antara lelaki, Agus badannya emang agak atletis tapi penakut. Setelah di bopong dan di masukkan ke ruangan perawat, gak lama Sasa sadar setelah di gosok pake minyak kayu putih. Di dalam ruangan itu sampai heboh cerita malam itu. Sampai para karyawan yang jaga pun ikutan ketakutan.

Menjelang pagi, kita balik ke kos. Aku, Sasa, Dian dan Mega emang sengaja gak mau tinggal di asrama, kita lebih memilih ngekos. Lebih leluasa kalau mau keman-mana. Sebenarnya masih ada beberapa minggu lagi nih, dan itu semua kita mengalami kejadian serem. 
 

*****************



Diubah oleh tyasnitinegoro
profile-picture
profile-picture
nutracker dan meqiba memberi reputasi
15
Masuk untuk memberikan balasan
stories-from-the-heart
Stories from the Heart
19.8K Anggota • 28.7K Threads
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 01:45

PKL DI RUMAH SAKIT -PART2-

PKL DI RUMAH SAKIT -PART 2-

PKL DI RUMAH SAKIT

Masuk minggu ketiga. Jadi kami udah sepakat untuk menceritakan kejadian masing-masing setelah kami selesai PKL. Jadi waktu itu kami lagi di kosan, kami cerita semuanya, ternyata memang kita-kita itu di kasih kesempatan mereka buat mempunyai pengalaman seram, lho. Yang parahnya lagi ceritanya si Dian. Tapi aku mau masuk ke cerita Mega dulu nih.
Disni aku mau pake sudut pandang yang sama, ya. Aku (Mega). Jadi waktu itu kebetulan aku yang jaga sama Dian. Si Putri dan Sasa masuk shift pagi. Kejadian yang sama di malam hari. Nah aku lagi dapet kerjaan bantuin di bagian administrasi, si Dian lagi bantuin salah satu perawat di bangsal lantai satu.

Kalo gak salah ingat, sekitar jam 10 malam. Aku masih sibuk dengan layar laptop di ruangan. Aku sortir data nama-nama pasien, entah pasien baru, lama, yang udah sembuh atau yang udah meninggal. Tiba-tiba ada perawat masuk ruangan, dia bilang kalau mau ngecek pasien baru yang baru tadi siang masuk. Katanya korban kecelakaan. Dia juga sedikit cerita, kalo liat kondisinya udah parah banget tadi siang. Aku tanyain dong, emang parahnya gmn mbak? Dia jawab kalau beberapa tulangnya patah dan banyak darah gitu yang keluar. Nah setelah dia udah selesai cerita, dia langsung pamit ke ruangan pasien buat pengecekan rutin.
Singkat cerita, pekerjaanku blm selesai, aku rehat sebentar karena mataku pusing ngliatin layar laptop terus. Aku keluar ruangan buat liat suasana, mondar-mandir nyari angin. Dan pas banget perawat tadi baru jalan di koridor, aku samperin dan mau nanya keadaan si pasien. Betapa kagetnya aku setelah mendengar ucapan mbak perawat.

“Mbak, gimana kondisinya pasien tadi?” kataku penasaran.

“Pasien yang mana, Dek?”

“Yang kata Mbaknya korban kecelakaan tadi siang, Mbak? Barusan juga Mbak masuk ruangan terus cerita sama aku kok, masa udah lupa, Mbak.” Aku jelasin lagi kronologinya.
Aku liatin si Mbak perawat malah ngerutin kening, kayak heran gitu.

“Lah, aku malah baru mau ngecek kesana, Dek. Ini mbak juga lagi mau ambil peralatan di ruangan.” Katanya.

“Loh kok bisa Mbak. Lha terus tadi yang ngobrol sama aku siapa, Mbak?”

Sekarang aku yang jadi parno sendiri. Gimana enggak, orang tadi aku ngobrol sama si mbaknya kok, masak iya aku ngobrol sama setan perawat, sih. Sambil mbatin gitu. Tapi Mbaknya tadi gak gubris omonganku, dia malah diem aja sambil berlalu ninggalin aku. Karena aku juga penasaran, aku ikutin mbak perawat.

“Mbak aku ikut, ya? Boleh?”

“Iya, Dek ikut aja gpp.”

Aku jalan di belakangnya sambil mikirin yang tadi.

Nah pas udah mau sampai ruangan, sebelum mbak perawat buka pintu. Disitu ada sosok perawat keluar dari ruangan, tapi dia gak buka pintu, alias nembus. Dan anehnya mbak perawat gak liat sosok itu. Jadi cuma aku aja yang liat, bener-bener kayak manusia tapi transparan. Karena saking fokus ngeliatin, sosok itu malah nengok sambil senyum. Allahuakbar.

Sebelumnya aku jelasin dulu sedikit tentangku ya. Jadi emang dari kecil, aku ini udah bisa ngeliat makhluk ghaib, tapi gak tau kenapa, aku sampai gak bisa bedain. Itu manusia atau setan, apalagi kalau yang menyerupai manusia. Makanya aku gak pernah takut kalau ketemu setan. Tapi gak itu aja kejadiannya, ada satu kejadian lagi yang bikin aku sedih. Yaitu ketemu sama qorin salah satu pasien.

Ceritanya gini. Di hari yang berbeda. Waktu selesai dari toilet. Aku keluar jalan lewatin lorong rumah sakit. Siang itu emang lagi banyak orang yang lalu lalang. Saking banyaknya sampai penuh dan sesak, karena yang lewat gak hanya manusia, tapi setan juga lagi beraktifitas. Banyak banget setan yang compang camping, bau amis, busuk jadi satu. Tapi karena aku hafal satu amalan yang bisa menangkal bau nya, jadi aku aman. Gak keganggu. Nah aku liat tuh ada sosok bapak-bapak lagi berdiri di depan ruangan pasien. Mungkin umuran 45an. Kalo di liat-liat, bukan manusia. Kenapa aku bisa nebak seperti itu, karena aku butuh waktu untuk mastiin kalau dia bener-bener bukan manusia. Dan karena aku juga orangnya gak terlalu kepo sama urusan orang lain, aku gak gubris. Tapi bapak itu malah ngikutin aku terus. Setelah yakin aman dan sepi. Aku baca beberapa surat buat nyatuin frekunsi, istilahnya biar aku bisa komunikasi aja. Aku sengaja masuk ke dalam mushola rumah sakit biar gak ada yang liat. Aku wudhu kemudian pake mukena. Dan disitu aku komunikasi sama beliau.

Beliau cerita masa lalunya. Aku yang mendengarnya sampe nangis. Dia kecelakaan waktu pulang kerja, padahal di rumah sudah pasti ditunggu sama anak dan istrinya. Dan paling nyeseknya lagi, bapak itu baru aja beliin mainan buat anaknya. Tau gak mainan apa? Mainan kereta-keretaan. Sumpah, aku nangis itu. Panjang lebar bapak itu cerita, kemudian di akhir cerita beliau nitip pesen. Beliau bilang gini.

“Mbak, kalau sampean berkenan dan mau. Tolong berikan mainan kereta-keretaan itu ke anak saya. Saya gak tega liat anak saya nangis.”

Intinya seperti itu yang aku tangkap. Dan aku menyanggupi.

Kata kakekku, karena aku diberi kelebihan ini, jangan sampai aku pilih kasih dalam membantu, dan jangan sampai kamu meminta imbalan. Aku inget banget kata-kata kakekku. Karena suatu saat pasti ada yang akan meminta tolong untuk menyampaikan suatu pesan. Dan ingat juga, lihat juga kemampuanmu, apakah kamu sanggup atau enggak. Yah… seperti itulah kira-kira.
Setelah itu, badanku lemes banget. Karena komunikasi dengan ghaib itu mengguras energy yang cukup besar. Aku sebentar netralin, dan wudhu lagi kemudian sholat 2 rokaat. Selesai sholat, dan mau naruh mukena ke tempatnya, disitu sudah ada mainan kereta-keretaannya. Sedkit kaget juga soalnya. Ternyata emang harus sekarang.

Sampai di depan ruangan pasien, aku liat istri dan anaknya nangis di dalam. Disana juga ada beberapa perawat yang lagi nungguin. Karena aku juga gak enak kalau mau masuk, akhirnya aku nungguin di luar. Mungkin sekitar 10 menitan, pasien kemudian di pindah. Dan ketika istri dan anaknya keluar ruangan, aku samperin.

“Maaf, Buk. Bisa bicara sebentar” ucapku ketika ibu itu baru saja keluar ruangan.

“Iya, Sus. Gimana?” ibu nya jawab sambil sesengukkan.

Rasanya aku gak kuat, aku juga pengen ikut nangis disitu. Tapi aku tahan. Dan bener-bener nyesek banget kalau mau nyeritain. Karena aku juga udah janji sama almarhum, akhirnya saat itu juga aku ceritakan semuanya.

Kita duduk di kursi memanjang depan loket pembayaran. Beberapa orang lalu lalang dan suara spiker di beberapa sudut sana juga berbunyi sambil memanggil satu persatu nama antrian. Dan di akhir cerita, aku berikan mainan itu kepada istrinya, kalau ini adalah mainan yang almarhum beli sebelum kecelakaan, yang nantinya mau diberikan untuk anaknya. Betapa sedihnya ibu itu sampai aku dipeluk dan berkali-kali mengucapkan banyak terimakasih. Sampai si ibu juga beberapa kali menanyakan sosok suaminya, apakah dia masih disni atau enggak. Dan aku jawab kalau beliau sekarang lagi berdiri di ujung batas antara koridor dan ruangan sekarang kita lagi duduk. Dan kata-kata terakhir yang di ucapkan oleh almarhum adalah “Buk, maafin Bapak, kalau selama Bapak hidup bersama selalu merepotkan dan menyusahkan. Bapak titip Dito (nama samaran anaknya) jaga Dito baik-baik dan ikhlaskan Bapak.”

Bisa bayangin kan setelah itu gimana ibuknya? Aku gak mau mendeskripsikan dengan detail. Biar kalian yang membayangkan. Aku udah terlalu nyesek buat nulisnya.

Semoga semua orang yang ada di luaran sana, bisa saling menyayangi seseorang yang di cintainya, jangan sia-siakan dia, apalagi orang tua. Bagaimana orang tua kita banting tulang mencari nafkah dengan susah payah, dan kembali lagi itu juga buat istri dan anaknya, buat makan minum sehari-hari, sekolah dan lain sebagainya. Karena kelak kita juga bakal menjadi orang tua. Mohon di pahami.

Yah segitu dulu ceritaku kali ini, aku lanjut besok di kisahnya Sasa dan Dian. Makasih buat para pembaca yang udah mau baca tulisan ini yang mungkin jauh dari kata sempurna. Selamat membaca.

**************************
Diubah oleh tyasnitinegoro
profile-picture
bonita71 memberi reputasi
9 0
9
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 01:51

PKL DI RUMAH SAKIT -PART 3-

PKL DI RUMAH SAKIT

AGUS & RONI
Aku selingin dulu di kisahnya Agus dan Roni sedikit sebelum masuk ke cerita Sasa. Waktu mereka ketakutan pas naik sepeda terus berakhir jatuh dan pingsan. Kalau menurut versi cerita mereka seperti ini. Masih sama pake sudut pandang orang pertama. Aku (Agus). Tapi sebelumnya maaf dulu ya kalau nanti ada kata-kata kasar. Biasa kalau cowok ngomong kadang gak tau situasi. Wkwk.

Kebetulan aku sama Roni malam itu. Dan Dimas dapet shift pagi sama Dian. Kita baru aja keluar dari ruangan laboratorium. Rasanya lega banget karena kerjaan udah selesai, tingal balik ke ruang jaga buat nulis laporan seperti biasa.

Yah karena jarak laborat ke ruang jaga lumayan jauh kalau jalan, kita putuskan buat naik sepeda fasilitas aja biar cepet. Lagian kalau nanti ada apa-apa kita juga bisa cepat tanggap. Spekulasiku gitu awalnya.

Ada sekitar 5 sepeda. Aku sama Roni ambil satu-satu. Kemudian kita keluar ke arahh lorong yang seremnya minta ampun kalau malam. Jadi sebelum sampai lorong, kita nglewatin kayak ruangan loket pembayaran. Dan bentuk loket pembayarannya itu memanjang kesamping. Gambarannya gini; bilik satu bank ini, bilik sebelahnya bank ini dan seterusnya, ada sekitar 4 bank disitu. Tapi jadi satu ruangan, hanya terpisah sekat aja. Kok tumben ada satu bilik/ruangan nama bank yang masih nyala lampunya, aku sama Roni berhenti, niatnya mau nyamperin. Apa mereka lembur apa gimana, karena biasanya setiap jam 3-4 sore itu sudah tutup.

Sampailah kita di depan loket, aku panggil-panggil tapi gak ada jawaban. Kemudian aku ketok-ketok kaca loketnya juga sama, gak ada sahutan.

“Kok gak ada orang ya, Ron?”

“Lha gak tau, Gus. Coba masuk aja, siapa tau lagi di ruangan yang biasa buat ngitung uang.”
Setelah kita satu pemikiran buat ngecek ke dalam, masuklah kita lewat pintu samping. Pas udah sampai dalam ruangan, aku sama Roni denger ada mesin yang nyala. Bunyinya
“Seeerrrrrr” gitu, kayak mesin penghitung uang. Aku mikirnya berarti masih ada orang di dalam lagi ngitung uang. Berarti ketika aku panggil-panggil tadi gak denger, itu karena bising suara mesin uang. Mungkin gitu logikanya. Tapi kita gak berhenti sampai disitu aja, aku sama Roni mutusin buat nyamperin atau sekedar ngingetin aja, kok sampai selarut ini belum pulang.
Sampailah kita di ruangan paling pojok, ruangan yang biasa buat ngitung uang. Karena di dalam ruangan itu mesin uangnya gak hanya satu aja, tapi ada banyak. Pintu juga kebetulan kebuka, jadi kita bisa lihat isi di dalamnya. Oh bener masih ada mas-mas duduk sambil ngliatin mesin uang muter. Aku panggil tuh mas nya. Tapi gak jawab. Aku panggil lagi dan gak jawab lagi. Masih sibuk banget ngitung uang kayaknya. Kita putusin buat balik aja, daripada ganggu. Pikirku gitu. Nah pas baru aja aku sama Roni berbalik dan mau melangkah, mendadak suara mesinnya mati da nada suara ketuka dimeja. Mungkin itu suara ketukan uang yang mau di tata. Udah selesai berarti ngitung uangnya. Aku tengok lagi kedalam.

“MAK DEGGG”

Spontan aku langsung lari membabi buta menuju pintu sambil ninggalin Roni, dan ketika aku lari itu aku juga sedikit misuh tapi pelan. “As* pocong… As* pocong… As* pocong” gitu terus. Dan reflek kalau ketakutan gitu, udah pasti nih mata meleleh alias nangis. Pas Roni liat aku lari kesetana itu, dia jg kaget ikutan lari. Gak tau dia liat apa enggak, namun cerita selanjutnya yang bikin aku sama Roni pingsan yaitu pas kita naik sepeda ngebut.

Jadi aku sama Roni udah diluar ruangan, aku gak berani cerita, karena aku mikirnya, aku masih di deket ruangan yang ada pocongnya tadi. Aku sambet sepedanya sambil teriak ke Roni.

“Ayo cepet buruan pergi!”

Sumpah, itu badanku gemeter banget saking takutnya.

Nah pas kita udah keluar loket dan masuk lorong, seketika aku langsung menciut nyaliku. Bayangin aja, habis liat pocong terus liat lorong yang panjang agak gelap, gimana nantinya kalau di tengah-tangah perjalanan ada setan lagi, kan gak lucu. Pikiranku udah malang melintang, gak bisa jernih pokoknya. Intinya gimana caranya sampai ke ruangan jaga sana. Titik.

Dan pas aku ngebut, Roni juga ikut panic. Itu udah pasti. Deg-degan banget loh. Baru aja sampe pertengahan jalan, aku pelanin sepedaku, aku nengok ke arahh Roni. Dan ini si paling epic lagi. Bener-bener baik. Pocongnya gak main-main kalo nakutin. Tuh diatas Roni, pocongnya terbang, jelas-jelas ngikutin kita pergi. Tanpa nunggu Roni sampai, aku udah duluan genjot sepedaku. Bodo amat! Mau Roni bilang apa nantinya, yang penting aku selamat duluan.

Aku udah gak gubris lagi kalo disitu ketemu Putri sama Sasa lagi jalan di lorong, intinya aku mau menyelamatkan diri. Pas masih dalam keadaan ngebut itu, tiba-tiba aja dari belakang, Roni udah nabrak aja.

“Braaakkkk”

Gak lama, si Putri dateng. Aku sama Roni bangun dan kami nyari Pak Basuki buat minta tolong. Katanya Putri, Sasa pingsan habis liat setan.

Pas udah di ruangan perawat, Sasa kemudian sadar. Putri kemudian cerita kalau tadi mereka habis diliatin setan pasien yang lehernya bisa nengok kebelakang. Aku juga cuman lihat Putri sama Sasa aja di lorong tadi, gak ada siapa-siapa lagi.

Jadi itu yang di alami Agus dan Roni. Sekarang aku mau lanjutin ceritanya Sasa. Ini bertepatan pas satu shift sama Mega malam itu. Kalau Mega bantuin di administrasi, kalau Sasa lagi bantuin di lantai satu. Oke. Jadi, aku (Sasa).

*************************

SASA

Jadi malam itu aku bantuin di gudang farmasi. Intinya aku disuruh rapihin beberapa obat dan perlengkapan di gudang. Katanya di sesuain aja sama yang sebelumnya agar gak ribet nyari atau ngambilnya. Untungnya aku gak sendirian, aku di temani sama dua orang yang tentunya sudah lama kerja disana. Sebut aja namanya Bu Siti dan Mas Aji. Karena saking baiknya, aku dikasih beberapa ilmu juga sama mereka yang masih berhubungan dengan obat-obatan. Aku ngrapihin sambil nanya juga, ini obat khusus buat apa, ini obat baiknya gimana, semua di jelasin merinci loh.

Singkat cerita, aku udah selesai nih bantuin di gudang. Karena merasa lapar, aku lanjut buat makan. Kebetulan di sana ada beberapa camilan, jadi aku gak harus keluar atau pesen makan online. Lumayan kenyang, aku senderan di kursi ruang jaga, sambil ngecek daftar pasien hari ini. Ternyata lumayan banyak juga yang masuk per hari ini. Tiba-tiba ada mbak perawat dateng, dia nanyain ke aku.

“Dek bisa bantu gak?” tanya mbak perawat

“Oh bisa, Mbak.” Jawabku

Kemudian aku tanya, bantu apa mbak? Katanya ada pasien baru masuk, dan dapet di ruangan lantai 3. Aku disuruh nyiapain ruangannya. Oiya aku kasih tau dulu, jadi ruangan itu ada 6 kamar yang disekat pake horden. Pas sampe ruangan, ternyata ada 3 pasien di dalam, lengkap dengan keluarga yang nugguin. Kalau ditambah satu pasien lagi berarti ada 4 pasien di ruangan itu.

Singkat cerita semua udah selesai, pasien udah di biliknya masing-masing. Pas pengecekan sama perawat, aku kebetulan juga di ajak. Dan disini kejadian ngeri banget.

Kita masuk ruangan, pengecekan, ngobrol dikit sama keluarga yang nunggu, ngasih tau kalau nanti ada masalah yang berhubungan dengan pasien bisa pencet aja tombol daruratnya. Nah pas perawat ngasih informasi itu, tau gak? Aku jelas banget lihat sosok guedee banget warnanya item, berbulu dan matanya merah. Dan sosok itu tu lagi berdiri di atas tubuh pasien.
Allahhuakbar. Ya allah itu apa. Aku langsung berdoa sebisaku, padanganku langsung mengarah ke pintu kaca. Ingin banget rasanya cepet-cepet keluar dari ruangan itu. Gak lama mbak perawat manggil aku dan kita keluar ruangan. Nah pas sampai luar, mbak perawat nyuruh aku balik ke ruang jaga. Aku iyain aja dan langsung menuju lift buat turun. Di dalam lift itu rasanya deg-degan banget sumpah. Aku pencet angka 1 dan gak lama lift turun setelah pintu tertutup. Kemudian berhenti di lantai 2. Pikirku mungkin ada orang yang mau turun juga. Pas pintu kebuka, gak ada orang dan koridor udah gelap, tapi gak sepenuhnya gelap. Asli merinding banget. Aku pencet lagi tombol tutup pintu, lift turun dan aku lari ke ruang jaga. Gemeter banget sumpah ni badan.

Selang 30 menitan, ada telfon masuk kalau aku disuruh naik lagi ke lantai 3 dan di ruangan yang sama. Ya Allah apa lagi ini. Batinku. Katanya di bilik/kamar nomor 3 atas nama Bapak ini. Sebelumnya aku kasih gambaran dulu, jadi di ruangan itu ada 6 bilik/kamar dan masing-masing ada satu lampu. Di atas hoden juga ada nomornya. Jadi urutan nomornya gini, dari arah pintu masuk/keluar sisi sebelah kiri nomor 1,2,3 dan di sebelah kanan 4,5,6.
Sesampainya di atas dan pas masuk ke ruangan, yang dinyalain lampunya hanya bilik nomor 3 aja. Aku awalnya berhenti dulu di ambang pintu, buat mastiin lagi, aku liat nomor kamarnya. Setelah yakin aku jalan kesana, masih ketutup hordennya. Aku bilang permisi dulu sebelumnya kalau aku mau masuk. Setelah aku buka. GAK ADA ORANG DI DALAM. Dan pas kebetulan di bilik nomor 4 yang berhadapan sama nomor 3 kebuka.

“ASTAGHFIRULLAH”

Aku liat ada orang lagi tiduran dengan senderan kepalanya di naikin, dan ini seumur-umur baru pertama kali aku liat. Badan orang itu gak UTUH! Bagian perut kebawah gak ada! Keliatan banget jeroan sama darahnya.
Dan aku nangkep kalau dia bilang gini.

“TOLOOOONG….”

“TOLOOOOONG…”

Dan setelah itu aku udah gak tau lagi. Aku sadar udah diruangan perawat. Aku ceritain semua itu ke mbak mbak perawat yang jaga. Biarin mereke ketakutan. Tapi emang kenyataannya gitu. Dan itu Mega juga ikut nengokin aku. Setelah kejadian itu aku sakit panas selama 3 hari, aku ijin gak masuk. Rasanya trauma banget kalau dapet shift malem. Akhirnya aku ngajuin revisi jadwal, shift malem jadi pagi dengan beberapa alasan itu dan dibolehin. Beberapa kali aku juga punya pikiran untuk selesai aja PKLnya, tapi besok pasti ngulang kalo gak PKL. Yaudah mikirku buat pengalaman aja toh besok juga akhirnya bakalan kerja di rumah sakit. Ketemu setan-setan lagi kalo beruntung.

**********

DIAN & DIMAS
Jadi ceritanya Sasa gitu. Oh iya aku sampai lupa. Di awal aku kan juga jelasin kalau temen laki-laki di PKL ini ada 3. Agus sama Roni dan satunya lagi Dimas. Sebenernya cerita Dian dan Dimas gak seekstrim kita berempat. Tapi akan aku ceritakan sedikit ya. Karena saking banyaknya kejadian yang di alami Dian, Dimas dan Mega. Aku ambil yang menurutku masih bisa di terima nalar aja. Itu karena Mega pernah ngomong sebelumnya. Kalau Dian sama Dimas itu ada yang jaga. Dan itu mereka juga tau.


Sedikit cerita aja kejadian Dian. Aku (Dian)

Jadi kejadian di siang hari. Kebetulan ada pasien yang harus refil infusnya, karena udah hampir 8 jam. Aku sama mbak perawat disuruh gantiin, karena ada dua pasien yang harus refil. Kita bagi tugas. Sesampainya di ruangan, kebetulan di kelas VIP 3. Pasiennya bapak-bapak.

“Tok … tok … tok”
“Selamat siang, Pak.”

“Siang, Sus. Loh kok kesini lagi? Ada yang ketinggalan ya?” jawab seorang wanita paruh baya yang nunggu di dalam kamar. Kayaknya istrinya.

Kesini lagi? Heran aja. Lagian aku baru aja masuk. Oh pasti ada yang gak beres, nih. Batinku. Tapi aku gak langsung kaget, aku tanyain dulu istrinya. Takutnya kalau aku jawab yang tidak-tidak, malah nakut-nakutin pasiennya. Gak. Gak gitu konsepnya.

Jadi ketika aku denger istrinya bilang gitu, aku udah sadar kalau ada yang gak beres. Pasti ada sosok yang menyerupaiku, masuk sebelum aku. Nah bener aja, jadi pas aku ngobrol sama istrinya, kebetulan aku menghadap ke pasien dan istrinya membelakangi pasien. Disitu ada sosok perawat yang tiba-tiba aja nampakin wujudnya ke aku. Dia senyum, asli senyumnya manis banget. Itu kalau cowok yang liat pasti bisa naksir, deh. Sumpah.

Kemudian aku jalan mendekat ke arah pasien, sekedar nanyain kondisi pasien, terus basa-basi. Kemudian aku lihat tuh infusnya, dan bener aja udah di ganti. Aku alasan aja kalau mau cek lagi TPM-nya, udah sesuai apa belum. Dan udah bener ternyata. Kemudian aku pamit keluar.

Ketika di luar, sosok perawat gaib tadi juga ngikutin aku keluar. Katanya mau bantuin aja. Ya boleh aja bantu, tapi kalau yang ngalamin kayak gini suster atau perawat lain, ya mungkin akan beda cerita. Wkwkwkwk


Langsung aja ke ceritanya Dimas. Aku (Dimas)

“Kalau ceritaku pas PKL ini sebenarnya gak seserem kalian. Aku gak ngalamin apa-apa, cuman setiap hari ketemu setan aja. Masak mau di ceritakan semua.” kata Dimas sambil ketawa.

Iya juga sebenarnya, karena dimas ini emang indigo dan ada yang jaga, jadi dia biasa aja kalau ketemu setan di rumah sakit. Dan saking biasanya, dia sampai nyuekin. Katanya ganggu banget baunya.

Aku juga menghindari banget kamar mayat. Kenapa? Karena gak nyaman. Aku kasih gambaran aja ya gak nyamannya gimana. Contohnya kayak gini. Kamu seorang artis korea terkenal dan lagi ke Indonesia jalan-jalan, ternyata penyamaranmu di ketahui para fansmu. Apa yang terjadi? Kamu dikerubungi banyak orang dan di ajak foto bareng. Itu contoh enaknya. Kalo contoh gak enaknya, kamu di rubungi setan yang tau kondisi tubuh dan bau nya kayak apa dan dimintain tolong buat nyariin anggota tubuhnya yang hilang, itu gimana rasanya? Gak cuman satu aja tapi buanyakkkk.
Nah paling itu aja yang bisa aku ceritain.

*************

Makanya, Mega, Dian dan Dimas itu diem aja kalau di rumah sakit ini banyak yang ganggu. Kalau sebelumnya diceritain dulu sama mereka, mungkin akan beda cerita lagi nantinya. Entah gak focus atau parahnya gak jadi PKL.

Yah mungkin segitu aja pengalaman kami dulu waktu PKL di Rumah Sakit ini. Saya Putri mewakilin teman-teman yang lain mau ucapin makasih banget buat antusias temen-temen juga yang udah mau baca kisah horror kami. Oh iya pasti dari kalian ada yang mikir gini, ini beneran apa enggak. Aku gak maksain kalian buat sepenuhnya percaya. Tapi bagiku karena kita hidup sama ‘mereka’ itu berdampingan, ya aku percaya. Terus dari semua cerita ini, aku kemas pake Bahasa sehari-hari biar enak di baca aja. Dan Kalau boleh tau, pengalaman kalian gimana? Tulis aja dikomentar. Pasti nanti aku baca. Makasih.

Satu lagi, setelah selesai PKL dan seiring berjalannya waktu, kami lulus dan sekarang kami bekerja di rumah sakit juga. Semoga dari kisah ini bisa menjadi hiburan dan pembelajaran untuk kita semua. Sekian dan terimakasih.
Diubah oleh tyasnitinegoro
profile-picture
rrputro memberi reputasi
8 0
8
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 05:17
Emmmmmm pertalite
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 05:58
Coba bikin tanda salib sis klo ketemu lagi sama setan
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 10:09
@cos44rm niih, ada cerita horor bagusemoticon-Ngacir
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 10:27
Enak pkl di restoran bisa comot mknan emoticon-Ngakak
profile-picture
69banditos memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 13:29
Spill sketsa gambar demitnya biar agak greget sis..btw entah bener atau engga ogut jg kadang bs bedain manusia beneran atau manusia transparan, cm paling sering ktmu sama yg bentuknya aneh2 klo mulai maghrib emoticon-Ngakakemoticon-Leh Uga
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 13:54
emoticon-Traveller
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 14:24
Kok cepet bgt gan
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 15:54
profile-picture
evywahyuni memberi reputasi
1 0
1
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 16:30
wah buset ngeri bgt ini emoticon-Takut
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
07-07-2022 20:53
takol aja pake sendal
0 0
0
PKL DI RUMAH SAKIT
08-07-2022 10:45
Pkl
Pria kebanyakan lemak
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
gejolak-kawula-muda
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia