News
Batal
KATEGORI
link has been copied
67
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6045dfa8a5a2c627e148eace/di-balik-diam-istana-soal-klb-demokrat-yang-angkat-moeldoko
Sejumlah kader yang telah dipecat DPP Partai Demokrat menggelar Kongres Luar Biasa (KLB) di Deli Serdang, Sumatera Utara pada Jumat (5/3). Dalam KLB itu, Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko ditetapkan menjadi ketua umum. Forum KLB menyatakan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) otomatis demisioner dari jabatan ketua umum usai Moeldoko ditetapkan. Namun, pihak DPP Demokrat menganggap KLB tersebut il
Lapor Hansip
08-03-2021 15:26

Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko

Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko

Sejumlah kader yang telah dipecat DPP Partai Demokrat menggelar Kongres Luar Biasa (KLB) di Deli Serdang, Sumatera Utara pada Jumat (5/3). Dalam KLB itu, Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko ditetapkan menjadi ketua umum.

Forum KLB menyatakan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) otomatis demisioner dari jabatan ketua umum usai Moeldoko ditetapkan. Namun, pihak DPP Demokrat menganggap KLB tersebut ilegal lantaran tak sesuai AD/ART partai.

Pengamat Politik dari Universitas Al Azhar, Ujang Komaruddin menyorot peran Moeldoko dalam kisruh kepengurusan Partai Demokrat. Dia menduga gelagat Moeldoko yang mengkudeta kepemimpinan telah direstui Istana.

Restu itu, kata dia, bisa dinilai dari tindakan diam para jajaran Istana Kepresidenan. Padahal, Moeldoko salah satu pejabat tinggi negara yang juga bertugas di lingkungan Istana Kepresidenan.

"Istana diam aja kan selama ini menjadi indikasi kuat adanya 'restu' itu. Moeldoko sendiri kan orang istana. Jadi bagian dari Istana itu. Sekarang objektif saja, kalau pemerintah dalam hal ini Pak Moeldoko melakukan itu, pasti dibiarkan, pasti dibiarkan," kata Ujang kepada CNNIndonesia.com, Jumat (5/3).

Ujang menilai pengambilalihan Demokrat oleh Moeldoko tak akan terjadi bila dilarang oleh pihak Istana atau Presiden Jokowi. Sebab, mengambil alih posisi kepengurusan partai yang secara resmi sudah terdaftar di Kementerian Hukum dan HAM merupakan tindakan inkonstitusional.

Diketahui, kepengurusan Partai Demokrat di bawah kepemimpinan AHY sudah disahkan melalui SK Kemenkumham nomor M.HH-10.AH.11.01 Tahun 2020 yang diteken sejak 19 Mei 2020 lalu. Kongres penetapan AHY sebagai Ketua Umum sendiri digelar pada Maret 2020.

Selain merusak citra Istana Kepresidenan secara umum, Ujang melihat tindakan kudeta tersebut juga akan merusak citra Presiden Joko Widodo.

"Kalau kudeta enggak terjadi kan berarti dilarang. Itu kan isyarat sederhana yang bisa dinilai publik. Saya menduga, pak Moeldoko enggak lanjut aja karena enggak ada tanda-tanda pelarangan itu," kata dia.

Lebih lanjut, Ujang menilai restu Istana bagi Moeldoko untuk mengambil alih Demokrat bisa menjadi modal untuk kepentingan politik pemerintah ke depan. Salah satunya dengan menipiskan kekuatan oposisi partai politik yang berada di parlemen saat ini.

Diketahui, Partai Demokrat merupakan parpol yang memiliki sikap tak bergabung dengan pemerintah Jokowi. Keputusan itu senada dengan sikap yang dipilih oleh PKS dan PAN yang kini sama-sama berada di parlemen.

Melihat hal itu, Ujang menilai Moeldoko berupaya 'menaklukkan' oposisi dengan cara menarik Demokrat bergabung ke barisan pemerintahan.

Upaya itu, kata dia, diharapkan membuat pelbagai kebijakan dirancang oleh pemerintah bisa mudah terealisasi di parlemen dan tak ada penolakan yang berarti.

"Tentu ingin hilangkan pihak-pihak atau menghancurkan pihak lawan. Sekarang kan enggak ada oposisi itu. Sekarang Demokrat yang belum. Makanya dipecah, makanya dikucilkan, kata dia.

Ujang menilai langkah intervensi dari istana mencampuri urusan internal partai politik membuat iklim demokrasi Indonesia menjadi rusak. Sebab, kebebasan berserikat yang dijamin Undang-undang Dasar 1945 telah tercederai oleh upaya intervensi-intervensi ilegal demi kekuasaan.

Di sisi lain, ia juga menyatakan sudah seharusnya kekuatan oposisi partai politik di parlemen tetap berlangsung dan terjaga. Hal itu demi mengawasi jalannya pemerintahan yang cenderung terjadi penyalahgunaan kekuasaan atau abuse of power.

"Demokrasi dibajak. Kenapa? Nanti kontrol parlemen ga ada lagi awasi jalannya pemerintahan. Karena dalam teorinya 'power tends to corrupt,' makanya dalam konteks ini mengambil alih partai Demokrat juga masuk dalam kategori abuse of power atau penyalahgunaan kekuasaan," kata dia.

Senada, Pengamat Politik dari Universitas Negeri Jakarta Ubedilah Badrun menilai pengambilalihan kursi Ketum Partai Demokrat oleh Moeldoko melalui KLB turut mengindikasikan adanya restu istana. Terlebih, Moeldoko, yang berstatus sebagai orang di dalam lingkaran Istana, langsung menjadi ketua umumnya.

'Kalau Ketumnya bukan Moeldoko dan di antara kader-kader membangkang itu, mungkin saya liat itu perbedaan cara pandang atau kepentingan di antara elit partai Demokrat aja. Tapi ini kan enggak," kata Ubed.

Ubed menilai sikap Istana yang tak kunjung merespons upaya yang dilakukan Moeldoko melakukan KLB menjadi isyarat penting adanya restu yang diberikan.

Terlebih lagi, instrumen negara seperti aparat keamanan di lokasi KLB tersebut seperti membiarkan forum itu tetap digelar. Padahal, pihak Partai Demorkat sendiri sudah meminta agar aparat kemanan membubarkan KLB tersebut.

"KLB Demokrat itu kan dilakukan atas persetujuan ketua Majelis Tinggi. Nah negara itu harusnya tau dong akan terjadi potensi konflik. Nah aparat penegak hukum harusnya amankan kongres yang berpotensi dan ilegal. Tapi ini aparat kan diam enggak ada upaya serius," kata dia.

Di sisi lain, Ubed menilai ada agenda politik tersembunyi di balik istana memberikan restu bagi Moeldoko untuk ambil alih Partai Demokrat. Salah satunya bisa dimanfaatkan oleh Jokowi untuk memberikan kendaraan politik baru ke depan bagi anak-anak dan menantunya yang kini berkiprah di dunia politik.

"Kendaraan apa? Ya di antaranya mengakuisisi partai atau membelah partai. Kalau bangun partai baru kesulitan. Kalau belah partai bisa. Ini dampak dari pecah haluan di PDIP dan ada upaya membuat kendaraan baru di istana," kata Ubed.

Pakar politik Saiful Mujani menilai KLB Demokrat yang memilih Moeldoko jadi Ketua Umum adalah ironi luar biasa. Menurutnya Sejak era orde baru memang sudah ada pengambialihan kekuasaan parpol lewat KLB. Namun itu dilakukan oleh kader partai sendiri.

Ia mencontohkan kasus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI) saat Megawati disingkirkan oleh Soerjadi melalui mekanisme KLB. Seorjadi saat itu disebut-sebut sebagai kepanjangan tangan rezim.

Karena itu Mujani menilai di era demokrasi saat ini, pengambilalihan Demokrat oleh Moeldoko adalah ironi luar biasa.

"Di era demokrasi sekarang Demokrat justeru diambil alih oleh pejabat negara yang mestinya melindungi semua partai. ironi luar biasa," kata Mujani dalam kicauan di akun twitternya.

Sumber: https://www.google.com/amp/s/m.cnnin...t-moeldoko/amp
profile-picture
profile-picture
profile-picture
viniest dan 4 lainnya memberi reputasi
3
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 2
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 15:47
7 % kagak bakal bisa menolak kebijakan yg sudah di setujui oleh 3 gerbong partai pdip,golkar,gerindra...tolol bgt jadi pengamat emoticon-Traveller
profile-picture
profile-picture
profile-picture
viniest dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 15:47
Apapun masalahnya, pokoknya salah Jokowi titik
emoticon-Marah
profile-picture
profile-picture
profile-picture
muhamad.hanif.2 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:02
ninggalin jejak
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
0 1
-1
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:09
AHY kentut aja yg disalahin jokowi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
a.dirnt dan 5 lainnya memberi reputasi
5 1
4
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:11
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
profile-picture
profile-picture
profile-picture
viniest dan 7 lainnya memberi reputasi
7 1
6
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:15
pikiran ngaco saya, justru ini kesempatan istana buat nilai siapa-siapa yang memang tujuannya hanya 2024.

baru 1 yang kelihatan, lainnya masih ditunggu. wait and see aja ini RI1 kok
profile-picture
profile-picture
profile-picture
viniest dan 3 lainnya memberi reputasi
3 1
2
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:15
Istana diam ya emang karena ga peduli.. emoticon-Malu (S)

Situ aja yg pada caper.. emoticon-Malu (S)


emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh valkyr1
profile-picture
profile-picture
profile-picture
viniest dan 8 lainnya memberi reputasi
8 1
7
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:17
Saya sadar, saya tahu dan saya diam
profile-picture
profile-picture
utjuph dan secer memberi reputasi
2 0
2
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:21
solusi terbaik sih pecat dari pemerintahan..
Biar mereka bertarung sebagai orang luar pemerintah..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
angelo.ogbonna dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 16:48
lebih seru kisah cinta dilapak sebelah, kl kisah disini plotnya cm merasa di zolimi melulu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aaafff dan 3 lainnya memberi reputasi
3 1
2
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 17:07
Ikatan cinta disebelah lebih seru
Ada penghianatan, janji yang tak ditepati, cinta yang digantung, ending yg masih lanjut nanti season 5.

emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bontakkun dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 17:08
pola dan timing-nya seperti diulang,.... emoticon-Stick Out Tongue
profile-picture
profile-picture
bontakkun dan muhamad.hanif.2 memberi reputasi
2 0
2
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 17:17
makin sepi ketolong kasus kaesang

mantab lah

semoga bukan karena gue
0 0
0
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 17:26
Kalau Moeldoko bukan kepala staf presiden, maka woles-woles aja. Tapi karena dia pejabat, jokowi harus respons. Ada potensi penyalahgunaan kekuasaan di situ...
profile-picture
secer memberi reputasi
1 0
1
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 17:51
Apakah ga boleh lagi komen di kaskus? Dikit² dicap buzzer.
Apa ga boleh memberi pandangan yang berbeda?
profile-picture
pasti2periode memberi reputasi
1 0
1
Lihat 27 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 27 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 17:54
Memang ga ada kaitan apa2 itu murni masalah personel & internal parpol kok trs jokowi hrs respon apa?
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 18:04
Jadi rame...muldoko mening mundur aja,jejak ngk benernya udh keliatan.
profile-picture
profile-picture
jurumudi75 dan secer memberi reputasi
2 0
2
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 18:10
Bersuara disalahkan, Diam disalahkan... Mateng Kon!
profile-picture
profile-picture
secer dan jurumudi75 memberi reputasi
1 1
0
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 18:15
Klo nanti kita sakit perut, mules pen ke wc trus g brenti2.. Siapa yg harus kita persaahkan anak2...
Trus siapa yg harus ambil sikap anak- anak...

Bantu jawab yaaakkk...
profile-picture
jurumudi75 memberi reputasi
1 0
1
Di Balik Diam Istana soal KLB Demokrat yang Angkat Moeldoko
08-03-2021 18:31
Gemboked
0 0
0
Halaman 1 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia