Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
11
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5fba4c6b09b5ca27b75aef45/pupus-a-true-stories-from-the-heart
PUPUS Bijak, seperti itulah diriku saat ini, mungkin menurutku “iya” tapi aku nggak tau orang lain menganggapku bagaimana, maka dari itu aku menulis ini agar semua orang tau sudut pandangku seperti apa, apakah aku pantas menyandang kata bijak apa justru sebaliknya? Sebut saja agung, bukan nama samaran, ini kisah nyata yang pernah aku alamin sendiri, berawal dari sebuah kegiatan organisasi keag
Lapor Hansip
22-11-2020 18:32

PUPUS a true stories from the heart

Past Hot Thread
PUPUS

Bijak, seperti itulah diriku saat ini, mungkin menurutku “iya” tapi aku nggak tau orang lain menganggapku bagaimana, maka dari itu aku menulis ini agar semua orang tau sudut pandangku seperti apa, apakah aku pantas menyandang kata bijak apa justru sebaliknya?

Sebut saja agung, bukan nama samaran, ini kisah nyata yang pernah aku alamin sendiri, berawal dari sebuah kegiatan organisasi keagamaan di sebuah kota terkenal di jawa timur. Aku yang hanya ingin mencari teman, mencari sahabat, sharing pengalaman antar kampus, dan yang utama ilmu keagamaan. Aku tidak akan menjelaskan secara jelas tentang pesiapan kegiatannya, karena aku sedang mengerjakan skripsiku sekarang, namun ini kusempatkan kubuatkan cerita ini karena aku nggak tau harus kucurahkan kemana semua isi hati ini.
Singkat cerita dalam kegiatan itu aku bertemu seorang wanita sebut saja namanya Ran. Dia cantik, tidak terlalu tinggi, kulitnya tidak terlalu putih, manis tentunya, saking manisnya sampe bikin diabetes kebawa mimpi. Dia adalah mahasiswa Kesehatan yang cukup terkenal di wilayahku. Ternyata nggak lain dia adalah temen kampusku sendiri.

Awalnya aku nggak percaya dengan hal yang dinamakan cinta pada pandangan pertama, tapi semenjak itu aku percaya kalau yang cinta padangan pertama itu benar terjadi, awal aku perkenalan dengannya membuatku merasa seperti nggak percaya gila suaranaya masih tergiang ditelingaku sampai saat ini.
Pada suatu ketika aku diajak temenku untuk ngopi di sebuah kedai kopi, karena tugasku lagi numpuk awalnya aku menolak, karena temanku tau aku ada feeling dengan si Ran, dia membujuku untuk ikut, tidak pikir panjang aku meninggalkan semua tugasku memutuskan untuk nemenin temanku itu, pejalanan lumayan jauh hanya saja aku nggak memperdulikan semua itu, dengan semangat kupacu motor kesayanganku menuju kedai yang dimaksud.

Kedai kopi lumayan ramai dan ada live music juga, ya cukup romantis seukuran anak rantau yang sering makan nasi campur mie instant sepertiku. Setelah memesan beberapa menu aku diam sambari membuka Instagram. Beberapa saat kemudian, benar saja si Ran datang bersama temennya, kaget bukan main, cantik banget dia malam itu, nggak pernah aku merasakan hal seperti itu sebelumnya, ini bukan bicara masalah cantik dan enggak, ini masalah perasaan, jujur diluar sana banyak yang lebih cantik darinya tapi entahlah hati ini tidak seperti bertemu si Ran. Setelah lama mengobrol ada celah untukku untuk masuk pembicaraan, aku rasa mereka senang karena aku sedikit kocak saat itu. Aku semakin merasa nyaman dengan si Ran. Disamping dia tipeku banget ternyata dia baik banget, sampe saat perjalanan pulang aku meminta temenku untuk ngecomblangin sama si Ran untungnya temenku meng “iyakan”.

Sekitar 4 bulan aku melaksanakan pendekatan dengan si Ran. Karena aku benar nggak mau kehilangan sosok Ran, aku memutuskan untuk menembaknya. Anehnya dia menjawab “apakah ini tidak terlalu cepat?” dengan merendahkan semua ego yang ku punya aku berusaha memberikan waktu untuknya untuk menjawab isi hatiku yang sebenarnya.

LAMAAA….

Begitu banyak cerita yang ku lewati bersamanya, masih sama seperti jemuran, di gantung, sekitar 2 tahun aku digantung dengan semua perasaan itu, terkadang setiap obralan aku berusaha untuk menanyakannya kembali. Tapi nihil tidak ada tindak lanjut darinya.

SABARR…

Hanya itu kata yang ada di benakku saat itu.
Meskipun bisa dikatakan sangat jarang bertemu, entah kenapa aku merasa sudah semakin dekat dengannya, dikenalin dengan adik dan kakaknya, aku ngerasa itu sudah suatu hal yang special banget, dan parahnya lagi dia mengundangku hadir saat hari wisudanya. Betapa senangnya hati ini.

Namun semua itu sirna, amblas, ambyar se ambyar-ambyarnya, bagaikan rumah diterjang badai. Nggak bisa definisikan dengan apapun itu. Google pun yang katanya serba tau, tidak bisa menggambarkan perasaanku saat itu. Setelah penantian panjang yang aku tunggu, aku harapkan, aku nantikan lenyap seketika. Orang bilang tidak ada usaha yang menghianati hasil, bohong! Semua itu tidak berlaku dengan cinta dan perasaan. Ketika cinta memandang fisik dan materi semua usaha tidak akan ada artinya.

Dengan entengnya berkata “Maafkan aku, aku tidak bisa berasmamu, akhir-akhir ini teman SMAku yang aku suka ngechat aku bilang ngajak jadian” tanpa memikirkan perasanku saat itu. Nggak perlu berada di posisiku, cukup bayangkan saja gimana. Hingga akhirnya aku berusaha untuk mengiklaskan semuanya, tapi jujur meskipun sebenarnya nggak iklas.

Aku sempat untuk mebloknya di semua media social yang ada kaitannya dengannya, tapi Kembali lagi aku tidak setega itu untuk melakukan itu semua. Begitu sulit aku menerima semua kenyataan itu, aku berusaha menutupi semua kesedihan itu dihadapan keluargaku, berhasil, tapi tidak dengan insting seorang ibu. Ibuku tau atas apa yang telah terjadi terhadapku, setelah kuceritakan semua dengan ibuku, ibuku akhirnya mengerti, dan ada kata yang masih kuingat “Nak, kalau memang dia jodohmu, dia nggak balakan pergi jauh darimu, setelah kamu bisa mengiklaskan semuanya, mulailah dari awal lagi, anggap saja semua yang pernah terjadi antara kamu dengannya tidak pernah terjadi, tapi kalau tetap dia sama seperti itu, relakanlah itu memang bukan jodohmu”.

Tidak sebentar waktu dan proses kujalani untuk mengiklaskan semuanya. Perlahan demi perlahan rasa sakit itu mulai berkurang, namun anehnya hati ini tidak goyah sedikitpun, dan masih tetap berpegang teguh pada Ran seorang.
Suatu ketika aku Kembali ke perantauan, berbekal sebuah doa dari semua keluarga untuk menyelesaikan kuliahku. Beberapa hari setelah keberadaanku di rantauan, entahlah terbersit perkataan ibuku yang pernah dikatakannya waktu lalu, aku memberanikan diri untuk mengajaknya untuk bertemu, kaget bukan main dia merespon chatku dan membuat janji seminggu setelahnya, kutunggu--------------------

Minggu yang dinatikan tiba juga, aku chat demi chat, pending, lama kutunggu dan tenyata batal ada kegaitan di kampusnya yang benar-benar tidak bisa ditinggalkan ujarnya. Yausudahlah apa boleh buat aku hanya bisa bersabar. Dan dia berjanji bakal ketemu minggu depannya lagi.

Kutunggu--------- minggu kedua, aku yang udah perisapan dari awal, baik mandi dan apapun itu dengan tujuan tidak telat nantinya pas ketemu mengingat jarak kos ku dengan lokasi agak jauh memang. Namun sial, sial teramat sial, semua itu batal lagi, aku sempat menyerah berniat untuk mebatalkan semua rencana menemuinya. Tapi dia kembali meyakinkanku untuk bertemu seminggu lagi. Bodohnya aku percaya.
Minggu ketiga setelah aku chat dia bilang ada di berada diluar kota biasanya, meskipun agak jauh aku mengiyakan memutuskan untuk langsung pergi ke kota yang dimaksud. Kurang lebih 40 menit perjalanan, aku memutuskan untuk berhenti di sebuah pertamina karena ada sesuatu yang meminta haknya untuk dikeluarkan segera. Sembari duduk diatas motor aku sempatkan untuk ngabarin dia kalau aku sudah mau masuk kota yang dia maksud.

Jlebbb, apa ini sebuah alasan? Adaikan aku bisa mendeteksi kebohongan mungkin saat itu aku bisa mengetahuinya, sayangnya semua itu hanya di sebuah film belaka. Alasannya ada teman-temannya yang datang kerumahnya untuk kerja kelompok bareng, kerja kelompok apaan pikirku saat itu, emosiku saat itu sudah tidak bisa terkontrol lagi, semua yang awalnya semangat 45 sekarang menjadi ngoyo, nggak percaya dengan keadaan yang begitu pahit. Memang kenapa dengan teman-temannya? Apakah aku nggak bisa bertemu meskipun ada temannya? Begitu banyak pertanyaan-pertanyaan yang terlontar di otakku. Hingga akhirnya aku bilang “yaudah aku balik” dengan harapan ada sedikit hati nurani untukku mengigat jauhnya jarak tempuh yang telah kulalui. Tapi tidak seperti yang aku harapkan, dia membalasnya dengan “Hati-hati ya”. Gilaaa spontan seakan hati ini berhenti bedetak saat itu juga, air mata nggak bisa kutahan lagi, aku tuntun sepeda motor temanku itu balik arah, aku menangis sejadi jadinya rikala itu, tidak ada orang yang tau, biarkan jalan yang kulalui menjadi saksi betapa PUPUS nya hati ini. Memang benar apa yang dikatakan ibuku, dia memang bukan jodohku. Kalau memang dia memang jodohku setelah aku menulis tulisan ini mungkin akan ada sesuatu yang dia perjuangkan untunkku. Mungkin ini pesan terakhirku untuknya.

Kalau ada dalam hatinya pertanyaan seperti ini “Apakah aku (penulis) masih mencintainya (Ran)” aku jawab “Perasaan ini masih sama seperti dulu dan tidak ada berubah sedikitpun”.


By. Agung Apriadi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tien212700 dan 3 lainnya memberi reputasi
4
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
PUPUS a true stories from the heart
25-11-2020 00:24
Sabar mas bro, jangan kejar orang yang ngga nganggep mas bro penting..
Banyak ikan dilautan mas bro, tangkap satu yang menghargai mas bro..
Kadang apa yang kita inginkan bukan yang kita butuhkan..
Semangaat mas bro, baru pedekate klo ga jodoh ya uda cari yg lain, waktu nanti yang hapus dia..
profile-picture
agungapriady memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
PUPUS a true stories from the heart
25-11-2020 02:15
Ikhlaskan rencana tuhan lebih indah
profile-picture
agungapriady memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
PUPUS a true stories from the heart
25-11-2020 10:25
Koq gw kesel yah baca kisah loe bro .. udah jelas banget lho kalo dia sama sekali ga menghargai loe , koq ya elo masih mengharapkan dan menjaga perasaan loe .. emoticon-Hammer

Cinta memang harus diperjuangkan bro , tapi kalo cuma dari satu pihak sih ya buat apa ? You waste your time of your life , bro

Dari situ udah kelihatan koq kalo dia ngga nganggap loe sesuatu yang penting. Saran ane sih menyerah aja , masih banyak wanita diluar sana yang mungkin jauh lebih menghargai elo.

Cheers
profile-picture
agungapriady memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
PUPUS a true stories from the heart
25-11-2020 11:16
Yang sabar gan
profile-picture
agungapriady memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
PUPUS a true stories from the heart
25-11-2020 21:40
Jangan lupa.. ada pepatah cinta tidak harus memiliki. Mungkin ada sosok wanita yang lebih pantas mendapatkan cintamu dari si "ran"..
profile-picture
agungapriady memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Post ini telah dihapus oleh KS06
PUPUS a true stories from the heart
26-11-2020 15:55
Tetep semangat
ane juga pernah ngalamin kyk ente, tapi jarak ane lebih jauh lagi sekitar 7-8 jam motoran
Tapi dibalik kekecewaan itu ada hikmah dan sesuatu yang lebih indah sudah menanti
profile-picture
agungapriady memberi reputasi
1 0
1
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
senja-di-asakusa-tokyo
Stories from the Heart
hunter-pemburu-fantasy
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia