Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
9
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e212e31c0cad7018655ae62/sebuah-surat
Well, menurut orang-orang, setidaknya hampir seluruh orang yang pernah ku temui pernah bilang, masa-masa paling menyenangkan dan paling banyak kenangan adalah masa-masa SMA. Tapi menurutku enggak juga. Aku merasa masa-masa SMA ku biasa-biasa aja. Bukan karna tidak menyenangkan, bahkan menurutku sangat menyenangkan ; karna memori yang terekam tentang SMA yang bisa kuingat adalah canda tawa bersama
Lapor Hansip
17-01-2020 10:46

Sebuah Surat

Past Hot Thread
Sebuah Surat
Halo agan agan semua
Thread ini ane buat cerita masa-masa kuliah. Bisa dibilang ini science fiksi, karena beberapa dari true story dan ane masukin analisa psikologis
selama menikmati

Intro


Diubah oleh pandu040195
profile-picture
profile-picture
profile-picture
anwarabdulrojak dan 3 lainnya memberi reputasi
2
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Sebuah Surat
17-01-2020 17:07
Aku kira kami punya perasaan yang sama
Diubah oleh pandu040195
profile-picture
profile-picture
anwarabdulrojak dan nichi07 memberi reputasi
2 0
2
Sebuah Surat
19-01-2020 18:15
Sebuah Surat
"Cepet dek, kalo jalan kek gitu tar pasien kalian ke buru mati"


Hanya ada tiga suara subuh itu, jangkrik dan sayup pelan embun pagi yang menetes, plus teriakan panitia ospek yang mengatur para mahasiswa baru.

Aku nggak berharap banyak dengan kehidupan kampusku. Apalagi ospek ini, ospek yang menyenangkan, fun rasanya hanya dalam cerita dongeng kakak tingkat. Apalagi desert pagi ini menunya ocehan kakak tingkat yang meneriakan semua orang untuk segera masuk ke bis.

Kampusku cukup jauh dari pusat kota, itulah kita para maba harus barengan naik bis karena butuh waktu sekitar 30 menit untuk sampai ke kampus. BG312SE bis kota yang aku naiki. Sama seperti bis kampus di kota manapun, karat dan asap hitam yang keluar ketika gas pertama itu wajib dimiliki.

Paling favorit itu duduk paling sudut di deket jendela. Selain tempatnya paling luas, angin dari jendela bisa pas banget untuk tidur selama perjalanan. Jadi gak ada tuh namanya harus basa-basi dengan orang disebelah.

"Cuek? Sombong? Bodoamat gue tidur."

Dua bulan jalanin kuliah, gue rasa Cupid kayaknya lagi butuh hiburan. Gimana enggak, 60 hari lebih kuliah gw baru sadar ada cewek manis. Bukan, ini bukan keinginan semata. Pernah kan kalian ngerasa ketemu orang asing, tapi ngerasa click banget.

Blazer yang dia pakai jelas banget kalau dia mau nunjukin dia orang yang supel dan rapih. Rambut hitamnya yang panjang seakan nutupin tubuhnya yang kecil. Iya jomplang banget, tapi keknya itu yang buat dia beda dari orang lain.

Beruntungnya kami berdua tergabung dalam satu projek kelas selama sebulan. Tentunya denfan empat orang lainnya. Kita berenam berencana ngebuat gambar dua belahan otak yang menjelaskan fungsi dari tiap bagian otak itu. Amygdala yang mengatur emosi, terus ada...ada apalagi ya? Ah lupa.

Semenjak ada dia, gue rasa gue jadi orang yang cukup aktif dibandingkan sebelumnya. Dulu gue gak terlalu suka untuk ngasih pendapat dikelas tiba-tiba hobi banget ngasih tahu perspektif gue terhadap masalah yang lagi dibahas.

Iye gue sadar penuh yang gue lakuin keknya biar dapet perhatian dia aja. Biasanya ngomong "gue elo" ke orang jadi "aku kamu" ke dia. Mulai terlihat rapih, rajin kalo ada dia, perhatian setiap hal kecil yang dia lakukan. Everything i did, its must be perfect pokoknya. Nice guy banget lah.

Bodohnya, kenapa ya gue pura-pura nggak suka sama dia. Padahal setiap orang mungkin paham kenapa sikap gue ke dia jadi beda. Kecuali dia kali ya, yang nggak sadar kalo gue mulai suka sama dia. Tapi nggak ada salahnya juga sih, gue jadi lebih aktif sebenernya buat gue juga, positifnya gue bisa berkembang lebih baik. Iye gue paham, tapi gue gak jadi diri gue sendiri.

Lucunya nih, tiap deket dia gue jadi salting. Jaimlah, terus nyoba ngelucu padahal gue sendiri sadar itu garing banget. Tapi dianya sendiri ketawa, antara menghargai atau emang dia juga suka kali ya. Gue sempet baca buku, ketika orang suka sama kita apa yang kita lakuin jadi bagus, jadi seru. Karena kalau jatuh cinta otak kita memghasilkan serotonin lebih banyak.

Serotonin inilah yang ngebuat tiap orang yang jatuh cinta jadi melihat segala sesuatu jadi happy, funny, pantes orang yang lagi sedih suka lari ke narkoba. Bukan nyari narkobanya sebenernya, tapi nyari serotoninnya. Sayangnya mereka gak sadar kalau yang dicari itu serotoninnya, coba aja sadar mending jatuh cinta daripada narkoba. Ya nggak?

Hari-hari yang gue jalani sampe tiga bulan ini happy banget. Apalagi pembagian kelompok, kayak banyak waktu yang gue bisa habiskan bareng dia walaupun cuma diem disebelah dia atau ngerjain tugas doang.

Goblok ? Bukan......gue cuma terlalu grogi.
Iye padahal mudah banget kan pasti menurut kalian. Kalo suka tinggal tunjukin. Tapi cowok gak bisa gitu, ada perasaan takut. Tar belum pdkt aja ditolak gimana harga diri kita?

Kita ini cowok, harga diri gede banget. Jadi seminimalisir ngindarin ke jadian ditolak itu. Sampai waktunya tiba. Sampai yakin kalau dia punya rasa yang sama.

Iye iye, gue sadar kalau gue gak mulai-mulai duluan. Gue gak bisa nyalahin kalo dia suka sama orang lain yang lebih gentle dari gue. Tapi gue yakin orang itu pasti ngalamin hal yang sama dengan gue jadi dia mau nungguin gue. Harapannya gitu.

Andai aja surat ini bisa sampe ke dia, gue gak perlu ngalamin cinta dalam diam gini. Gak enak, tapi gue suka sih emoticon-Smilie.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
arifbws208e dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Sebuah Surat
20-01-2020 23:23
ni dua cerita yg berbeda ternyata,
satu dr perspektif cwek yg satu cwok gt ya?
Tapi intinya keduanya ga berani ngungkapin isi hati dan hanya dipendam...hhmmm cukup menarik juga ni cerita
profile-picture
hary999 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Sebuah Surat
Lapor Hansip
20-01-2020 23:32
Balasan post antomulyo
Yes kak, biru untuk cowok pink untuk cewek
profile-picture
profile-picture
ichsan1988 dan antomulyo memberi reputasi
1 1
0
Sebuah Surat
21-01-2020 00:15
hayuk hayuk lanjuuut
profile-picture
ichsan1988 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
Sebuah Surat
21-01-2020 04:36
Bingung Cari Uang Tambahan Karena Banyak Keperluan ?
Tentunya Sangat Mudah Apabila Kalian Memiliki 50.000 Saja Loh...
Kalian Bisa Membuktikan Sendiri hubungi wa kita +6281363191417
profile-picture
Mattajermatrix memberi reputasi
0 1
-1
Sebuah Surat
21-01-2020 14:50
Cara yang cukup efektif
Sebuah Surat
"Heh bangun udah jam segini tar majikan loe tau bisa dipecat loe"
"Enak aja udah dari tadi ya :P"

Begitulah pesan singkat yang gue kirim ke dia kira-kira tiap pagi. Alih-alih ngasih puisi, gue lebih suka ngejekin dia. Nggak tahu ya suka aja ngebayangin wajah dia yang bakal cemberut pas baca pesannya tapi juga senyum.

Gue memilih melakukan hal yang beda, karena gue yakin udah banyak banget orang yang bangunin pagi dia dengan kata-kata manis. Atau memberikan puisi keren dari Chairil Anwar. Itulah kenapa gue ngelakuin hal konyol. Biar gue sedikit beda dari yang lain.

"Tadi gue liat abang nasgor?"
"Terus?
"Dari aromanya kek enak banget, eh loe udah makan siang?"
"Yah..jadi laper deh, belum nih"
"Bareng yuk?"
"Yuk, kelarin pelajaran dulu ya"

Atau malemnya, daripada gue nyapa dia hai rembulan atau dinginnya malam tak seindah dirimu. Gue lebih suka hal-hal receh, selain puitis itu bukan gue banget lagian kadang dia harus menikmati kelucuan kecil dihidup ini.
"Gue baru aja masak mie nih."
"Berhasil?"
"Gagal, kelupaan masukin mienya ke kompor"
"Kok bisa?"
"Lupa beli mienya di warung tadi sore"
"Yah kelaperan dong"
"Temenin cari makan di luar yuk"
"Iya deh tapi jemput ya"
"Oke"


Gue selalu chattingan ke dia hampir tiap pagi jam lima, siang sebelum jam 12 dan malem selesai Maghrib. Berharap kali-kali ada kesempatan, sekedar ngajak berangkat kuliah atau makan bareng. Tentunya bayar masing-masing.

Bukan gue terlalu kere nggak mau berkorban, tapi emang duit jajan gue pas-pasan banget. Lagian dengan tipikal dia yang mandiri, dia nggak bakal mau kalo hue bayarin terus-terusan.

Pernah waktu itu film Doraemon baru tayang di bioskop. Kita berdua janjian untuk ketemu di salah satu bioskop di mall. Karena filmnya cukup ditunggu-tunggu kita mengantri cukup lama, 30 menitan. Bibirnya yang awalnya senyum jadi manyun karena pegel. Tapi tiap kali gue liat kebelakang dia langsung nyembunyiin dengan senyumin gue. Padahal gue sangat yakin dia cukup bete karena nunggu kelamaan. Padahal kerasa.

Tinggal dua antrian lagi di depan kita. Dengan badan mungilnya, dia jinjit nyoba ngintip dibalik pundak orang di depan kita. Mastiin kalo masih ada tempat duduk yang tersisa buat kita berdua.

"Silahkan kak, mau nonton film apa?"
"Stand by me nya 2 ya mba"
"Oke stand by me"
"12D sama 12E mba"

Gue langsung sigap ngasih duit 70rb ke kasirnya. Sontak dia langsung menatap ke arah gue, dahinya sedikit dikerutkan. Gue sadar banget kalau dia lagi mikirin sesuatu. Makanya gue bales dengan senyum terus memainkan alis gue dua kali.

"12D dan 12E, uangnya pas ya kak"
Doi langsung mengambil tiketnya dan jalan kesamping.
"Lain kali gak usah bayarin ya, kan kita sama-sama kuliah."
Gue yang merasa heran hanya bales ucapannya dengan senyum plus jari peace.
"Yaudah tar makan siang gantian aku yang traktir."


Semenjak sering dapet tugas kelompok bareng, kita berdua mulai lebih deket dari sebelumnya. Awalnya yang cuma nugas bareng, kadang kita curi-curi waktu untuk ke taman atau sekedar nonton kalau ada film yang bagus. Dengan alesan capek nugas pastinya, padahal mah mau pdkt.

Dia orangnya pinter banget, kritis bisa banget ngendaliin suasana. Gue yang awalnya cukup pasif akhirnya mau gak mau gue jadi ekspresif.

"Maen hp mulu, dengerin tuh dosen lagi ngajar"
"Iya nih lagi bete, kamu lagi ngapain?"
"Sama nih, kabur aja yuk dari kelas"
"Ih mana boleh gitu, dengerin pelajarannya"
"Iye iye iye"


Hari-hari yang gue jalani hampir semuanya mulus. Gue emang dari dulu suka sama jurusan kuliah gue. Alhasil gue semangat banget jalaninnya. Kadang temen-temen gue bingung kenapa gue bisa sesemangat itu kalo kuliah. Dari pandangan gue sih emang kuliah sesuai passion ngaruh banget.

Beberapa temen gue yang terpaksa ambil jurusan pas kuliah kerasa banget perbedaannya. Kuliah jadi gak terlalu semangat, kadang juga asal-asalan, absen sering nitip. Dengan dalih ini bukan jurusan yang gue mau bro, ini pilihan bokap gue, gue gak ada pilihan kok disini, terpaksa aaaaghh!.

Gak salah sih mereka menurut gue. Tapi yang gue gak setuju, kadang mereka bilang kalau hidup mereka selalu diatur, seakan-akan gak punya pilihan lain makanya nurut-nurut aja. Padahal gue yakin setiap orang bebas menentukan pilihannya sendiri, bahkan saat loe berada ditempat yang dipilihin orang lain. Artinya loe memilih untuk dipilihkan. Kek gue sekarang, gue yakin banget pilihan gue ke dia suatu hal yang bener. Tuhan kabulkan doa gue, please.
profile-picture
profile-picture
arifbws208e dan anwarabdulrojak memberi reputasi
2 0
2
Sebuah Surat
Lapor Hansip
21-01-2020 14:53
Balasan post isalazi
Quote:Original Posted By isalazi
hayuk hayuk lanjuuut


monggo gan part 3 udah di up
0 0
0
Sebuah Surat
24-01-2020 11:22
Aku Bahagia
Sebuah Surat
Chapter 4 : Aku Bahagia
profile-picture
anwarabdulrojak memberi reputasi
1 0
1
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
sekamar-kos-dengan-dia
Stories from the Heart
andai-aku-tak-pernah-mencobanya
Stories from the Heart
mars---short-story
Stories from the Heart
tukang-service-mencari-cinta
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Stories from the Heart
rintihan-hati
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia