Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
65
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c1a4ba18012ae224101cbf8/journey-called-love
Inilah kisah yang membuat sejarah dalam hidup gue, kisah yang dimulai ketika gue masih sebagai bocah yang beranjak gedhe, kisah dimana gue mendapat anugrah Tuhan yang amat dalam sampai detik dimana gue sebagai TS menulis cerita ini, cerita yang bakal membawa gue kedalam indah dan masamnya kehidupan gue di tempat itu
Lapor Hansip
19-12-2018 20:46

JOURNEY CALLED LOVE

Past Hot Thread
Quote:Halo semuanya kenalin gue Damas, gue ingin bercerita setelah sekian lamanya gue hanyalah silent reader. gue ingin berbagi sedikit cerita ke agan agan sekalian. gue gak bilang ini kisah nyata atau fiksi, semua tergantung dari pemikiran agan saja emoticon-thumbsup

Gue percaya bahwa setiap manusia pernah memiliki masa lalu. dari pengalaman masa lalu lah kita bisa terbentuk hari ini, karena apapun itu, kita merupakan bagian dari masa lalu. dan dari pengalam itulah hidup kita terbentuk menjadi sebuah cerita. 

Ya..

Sebuah cerita yang gak gue sangka bisa melewatinya, unforgottable moment yang paling menyedihkan dan paling berharga dalam hidup gue

Thanks bagi agan agan yang udah share, bela belain kasih rate atau cendol nya, muakasi banyak


Rule


ASKING AUDIENCE


Dan dengan segala kerendahan hati gue yang baik ini, saya ingin mengucapkan

HAPPY READING

NB : tentang waktu update gue gak pasti, kalau emang lagi free InsyaAllah gue update hehe emoticon-Big Grin



Well, the story about the piece of memory ini akan gue awali, inilah kisah yang membuat sejarah dalam hidup gue, kisah yang dimulai ketika gue masih sebagai bocah yang beranjak gedhe, kisah dimana gue mendapat anugrah Tuhan yang amat dalam sampai detik dimana gue sebagai TS menulis cerita ini, cerita yang bakal membawa gue kedalam indah dan masamnya kehidupan gue di tempat itu

Kota Bunga...

Sebuah cerita yang dimulai dari masa "Putih Biru" gue di Kota Malang


Diubah oleh samzzzxd
profile-picture
profile-picture
profile-picture
EriksaRizkiM dan 14 lainnya memberi reputasi
15
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 3
JOURNEY CALLED LOVE
19-12-2018 21:12
Quote:PART 1

2009

Pagi yang cerah ini gue awali dengan ritual keseharian gue yang membosankan yaitu mandi dan berangkat Sekolah, tak lupa sebelum berangkat ada ritual penting yang akan menyelamatkan hari hari kampret gue, cium tangan sama Nyokap dan Bokap sekaligus malakin duit buat jajan

well itulah ritual gue setiap pagi, terkecuali minggu, karena gak mungkin gue nyekolah di hari itu emoticon-Nohope

Sekilas tentang keluarga gue

Keluarga gue berasal dari keluarga yang sederhana, Ibu gue disiplinnya tingkat dewa, suka ngomel, cerewetnya minta ampun, kalo udah geregetan apapun yang didekatnya melayang, untungnya selama Nyokap marah gak pernah melayang knalpot panas, linggis, garpu taman atau mesin sanyo

Bisa dibilang gue adalah anak ter sableng di keluarga gue, mulai dari kecil udah banyak benda benda rusak, patah dan berterbangan, sekiranya itu cukup untuk menggambarkan gue gimana emoticon-Nohope

Anyway, masakan emak gue juara banget, numero uno pokoknya, Nyokap buka semacam kedai pagi sekaligus buat bantu ekonomi keluarga dan tentunya buat sarapan sendiri, bagi Nyokap sarapan adalah hal nomer satu yang wajib dipenuhi dan gak bisa ditawar.
Pernah dulu waktu SD gue gak dibolehin berangkat sekolah kalau gak sarapan, tapi itu dulu, beda waktu kalo udah ngekos kek gini, apalagi akhir bulan, jangan ditanya udah, makan pagi juga dirapel sama siangnya

Dulul nyokap jualan gorengan dan Nasi Jagung ( Orang Jawa Timur-an pasti ngerti ). Banyak juga langganan tetap Nyokap yang kadang harus rela dateng subuh subuh ke kedai buat pesen Nasi. Dan berawal dari jualan gorengan itulah akhirnya bisa juga sampai ke Mekah.
Maksud gue, gorengan Nyokap gue yang udah ke Mekah. Itu gara gara tetangga gue yang pesen gorengan buat bekal ke Mekah

Di Arab gak ada yang jual gorengan ya?? emoticon-Nohope

Sedangkan, Bokap si lebih ke diem diem hulk. Iya gue bilang hulk soalnya kalo udah marah, udah kayak kerasukan jin, gendruwo, pocong, bang haji, ridho roma dan kawan kawannya, oke cukup gak usah dibayangin kayak apa

Gue punya adik Laki, namanya Syafi, gue males nyeritain orang satu ini, kenapanya ntar lo liat aja sendiri. Bisa dibilang gue sama adik gue udah kayak Tom and Jerry, Naruto dan Sasuke, Ultramen dan monsternya, dora sama keranya dan ini yang bikin gue eneg, Temen temen gue kalau pada maen ke rumah dan ngeliat adek gue, langsung pada sarap

"adekmu kok ganteng?"
"Kok kakak sama adek beda?"
"Lu beneran abangnya?? salah keluarga kali lo"
"Kagak ada miripnya lu sama adek lu"
"lo nembak Kartu Keluarga ya?”


Ya meskipun kata kata itu lama kelamaan udah jadi kebiasa ditelinga gue, tapi tetep aja gue gedek sendiri kalo ngedengernya emoticon-Nohope

Itulah cerita singkat mengenai gue dan keluarga gue, nggak penting juga panjang lebar ngomongin tentang gue
Diubah oleh samzzzxd
4 0
4
JOURNEY CALLED LOVE
19-12-2018 21:24
Quote:PART 2

Pagi itu gue menatap gerbang SMP gue sambil senyum senyum sendiri.

Bukan karena kesurupan, lagian emang ada setan yg mau jailin gue ? emoticon-Nohope

Gak kerasa gue udah kelas 3 SMP, kayaknya baru kemarin gue kesini, iya kemarin 2 tahun yg lalu

FLASHBACK..

Gue bakalan cerita sedikit mengenai kehidupan gue di kelas 1 dan 2, gue sekolah di salah satu SMP favorit di masa itu, kenapa gue sebut favorit ? seenggaknya biar ada yang gue banggain

dulu waktu ditahun pertama, gue sempet minder banget. Minder lahir batin emoticon-Nohope

Secara, Bisa masuk sini aja udah Alhamdulillah, gue juga berfikir SMP favorit kayak gini siswanya pasti kebanyakan tajir, cakep dan smart people. Dan jelas aja banyak dari kalangan temen temen sekelas gue yang udah bawa hp, walaupun tipe monochrome yang cuma bisa buat sms sama telpon doang, itu udah cukup buat ngebuktiin bahwa mereka orang berada

La gue ? jangan harap punya, dibawain kentongan aja udah seneng gue mah. emoticon-Big Grin

Belum lagi siswa siswi disini berasal dari SD Negeri ternama di daerah sekitar gue. Sedangkan gue bukan dari sekolah ternama, ada yang tau aja udah Alhamdulillah. Untungnya gue gak sendiri, masih ada yanti, satu satunya temen gue yang berasal dari satu MI ( MI adalah Madrasah Ibtidaiyah, sebuah SD islam ) dan dia cewek bukan cowok.


Kelas 1 adalah mimpi buruk bagi gue, selain gak sekelas sama orang yang gue kenal, gue juga sama sekali gak bisa ngikutin pelajaran. Rapor semester waktu itu selalu diambil sama Nyokap. Bisa lu bayangin lah jadi apa gue setibanya Nyokap dirumah setelah pengambilan rapor.

Bagian ini gak gue critain karena gue gak tega ngingetnya emoticon-Frown

Semester 2 gue moncoba taktik baru, 4-2-3-1 dengan tiki taka

Gue juga ngerubah sikap gue, setidaknya walaupun gue jelek gue harus punya temen, lagian gak ada salahnya berteman sama yg cantik cantik, walaupun faktanya nggak ada satupun yang nyantol. emoticon-Nohope

Tapi ada satu cewek namanya Laras, iya dia nggak nyantol juga sama gue. Ketua kelas yang jadi perbincangan hebat sampai ke kelas 3, semacam bunga kelas , orangnya kecil, putih, berkacamata, rambut pendek sebahu, dan yang paling lucu waktu dia ngelepas kacamata

Lo pasti tau maksud gue, gue gak bisa cerita keadaan dia waktu gak pakai kacamata, pokoknya mengerikan tapi imut

Di kelas 1 ini, finally gue punya sahabat baik dan selalu sebangku sama dia, nanti bakal gue ceritain dia di next update.

Next di kelas 2, sebenarnya gak ada yg bisa diceritain disini, gue garing banget di tahun ini, iyalah secara gue waktu itu pingin ngeyakinin nyokap gara gara rapor gue ancur, ngeyakinin biar gak ada lagi benda melayang karena rapor gue

Tapi ada satu hal yg ingin gue sampein ke temen gue, namanya Riki, temen sekelas gue yang jago Matematika, dan dari dia juga gue melek matematika, otaknya udah kayak kalkulator, cepet banget kalo ngitung, lintang mah lewat, lewat doang maksudnya

"Buat temen gue yang paling keren Riki, gue harap lo baca tulisan ini, thanks ya udah bikin gue melek pelajaran, lo berjasa banget dalam hidup gue, gue berterima kasih banyak ke lo, dan gue harap lo muncul lagi.Rik.. lo di mana sekarang? Apa kabar lo? Rumah lo masi tetep kan? Gue belum sempet say good bye ke lo rik, sory banget.. tapi yang pasti gue beruntung kenal sama lo, becanda bareng, nyari kado bareng, haha. oh iya mas wid nanyain kabar lo rik, dapat salam lo dari mas wid”

Udah deh itu aja yang mau gue ucapin ke dia, soalnya ini bukan sesi titip salam

Dan sekarang tiba gue cerita di kelas 3, well kelas yang menjadi history buat hidup gue, dan lo adalah orang yang ngebuat history itu, dan gue beruntung banget bisa liat senyum lo itu.

When your smile the whole world stop and stares for a while, Girl you're amazing, Just the way you are


Diubah oleh samzzzxd
1 0
1
JOURNEY CALLED LOVE
19-12-2018 21:32
Quote:PART 3

Gue yang sedari tadi flashback ke jaman dulu perlahan sampai di depan kelas gue, kelas yang benar benar sial

Posisi kelas gue itu ibarat telur diujung tanduk ayam, nggak strategis banget. Kelas gue berada di tengah tengah mimbar upacara, udah mimbar upacaranya seubin sama kelas gue, plus kelas gue juga jadi tempat para guru berjejer kalo lagi upacara,

berjejernya gimana ? liat aja gimana kiper bikin tembok buat pagar betis pas lagi ada free kick, mirip kayak gitu

Intinya gue gak bisa bolos upacara, dan itu bikin gue sedih, resah, galau, merana.. emoticon-Frown
.
Ada temen spesial gue disini, dia yang mau gue ceritain di part sebelumnya, anaknya mau dibilang gendut itu ya emang, si kampret yang udah gue anggep sahabat gue sendiri, dulu waktu kelas 1 sering banget gue maen ke rumahnya cuma buat maen PS bareng sampek sore, ditemenin bakso kerikil khas tetangganya. Nyokap Bokapnya kenal sama gue, mungkin karena intensitas gue maen kerumahnya udah bisa dibilang nggak wajar

namanya IPAT

udah deh gitu aja deh pat, lo figuran disini haha emoticon-Big Grin

Ngomongin kelas gue ini, aslinya gue males, gara gara kelas ini pula gue mulai jadi orang gila, sedikit waras banyak sintingnya. Ada part terkampret yang gue rasain, itu adalah sehari ketika gue masuk, setelah absen beberapa hari karena sakit, bukannya dikasi perhatian kek, dipijitin kek, minimal di traktir gitu

"Bisa sakit juga lu tong?"
"Dih si kampret bisaa sakit, kebanyakan makan beling sih"


Gimana ? mereka pengertian kan. emoticon-Nohope

Sedikit tentang temen temen cewe gue, meskipun gue pernah bilang kalau banyak dari temen cewe di sekolah ini yang cantik, 70 % dari mereka dikelas ini adalah orang sinting, kalo udah ketawa lepas kendali, kalo udah ngegosip mau lo lagi smack down kek, mau ada kebakaran kek, ular python lg ngedance kek gak bakal digubris

Cuman 1, untungnya mereka cantik.

Kalaupun dibawa ke kondangan kayanya mesti di rukiah dulu mereka ini, seenggaknya biar sedikit anggun. emoticon-Nohope

Dikelas ini juga ada tetangga gue, gue kenal sama dia karena gue pernah se TK sama dia, namanya Nesy dan dia cewek, gimana gue bisa kenal dengan temen TK gue disini, jawabannya karena gue dipaksa anggep dia sebagai tetangga gue hahaha emoticon-Big Grin

Nesy duduk dengan seorang cewek berjilbab, manusia berjilbab satu ini kalau diibaratkan artis, dia ini 11:12 lah sama Laudya Cyntia Bella versi hijab KW Vietnam haha

Tapi, karena dia lah cerita ini berawal. cewek berjilbab itu, dialah yang meletakkan tinta pertama dan mewarnainya satu persatu

Apaan si bahasa gue sok puitis

Azza
Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
19-12-2018 21:39
Quote:PART 4

You are all I need beside me girl
You are all I need to turn my world
You are nanananananaana...
You are all that I need

Maap gak apal lagunya emoticon-Frown

Azza Auliya... begitulah nama lengkapnya dan hari hari gue di kelas ini akan terus berlanjut dengan indahnya karena dia.

Beberapa Minggu kemudian..

UAS berakhir, liburan berakhir, Saatnya masuk seperti biasa. disatu sisi gue seneng banget karena bisa ketemu Azza lagi, tapi disatu sisi jatah tidur gue kembali harus berkurang. Selama liburan, gue selalu mengisi kegiatan gue dirumah dengan membuat peta di bantal, dengan begitu gue merasa jiwa seni gue meningkat.

Siang itu nyokap balik dari sekolah setelah pengambilan rapot, gue sempet was was, takut Nyokap pulang sambil bawa parang, Alhamdulillah ternyata nggak, itu juga karena wali kelas gue gak ngeletakin ranking kelas, jadi gue selamat

Dan…

Azza

Cewek satu ini adalah juara di kelas gue, dia dapet rangking 1 dikelas gue, gimana gue tahu, udah jelas karena nilainya paling tinggi kata nessy

Udah cantik pinter pula.

Sini yuk neng abang halalin emoticon-Big Grin

Tapi..

Agaknya lo nggak hanya juara di kelas za, tapi perlahan lo juga menjadi juara di hati gue

beberapa hari Setelah UAS gue masuk seperti biasanya

Siang itu jam pelajaran wali kelas gue, Bapak Gatot. Diakhir jamnya beliau mengintruksikan kepada penghuni kelas untuk bertukar tempat duduk setiap hari dan setiap minggu. Rulenya setiap hari kita bakal pindah tempat duduk dari depan ke belakang, dan kemudian setiap minggu setiap deretan pindah ke deretan sebelahnya dan itu berulang ulang, kalau masih gak paham lu liat aja cara main monopoli onlen, ya mirip gitu muter muter gak jelas emoticon-Nohope

gue tersenyum sendiri dengan peraturan ini, gue nggak gila, cuman gue gak sabar buat nunggu saat dimana gue bisa duduk deket dengan dia, buru buru pingin gue skip hari hari sampai hari dimana gue bisa duduk dekat dengan dia daan saat itu gue harap dunia berhenti dengan sendirinya dan mempersilahkan gue untuk sekedar menikmati ciptaan tuhan yang satu ini,

“Mungkin lo gak akan tau bahwa di setiap lo sekedar menyapa lewat senyum itu, ada hati yang kau ambil di setiap harinya “

Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
19-12-2018 21:47
Quote:PART 5

Ada awkward moment tersendiri dikala itu

Awkward yang gue suka hehe emoticon-Big Grin

Sebelum peraturan pindah pindah bangku itu terjadi, gue emang suka curi curi pandang ke dia, ditambah posisi duduk gue yang menguntungkan buat ngelakuin hal itu. Tapi bukan hanya itu ladies and gentlemen, gue ngerasa seperti kalo dia menanggapi dan sadar akan tingkah gue, gue seneng banget kalo dia menyadari itu walapaun disisi lain gue berharap semoga dia nggak risih dan jijik dengan sikap gue. emoticon-Nohope

But it will be the best time to me, be able to see her smile and her laugh everyday.

Gue mulai memberanikan diri buat nyapa ke dia, itu udah sepaket sama grogi, keringet dingin, kebelet pipis dan boker

Dia menanggapinya dengan senyum, senyum yang sangat lembut, senyum sederhana tapi cukup untuk membuat gue hampir kejang kejang

"Za za lo emang paling bisa bikin gue senyum senyum sendiri "

Batin gue ketika gue melihat dia bercanda bareng Nessy siang ini.Gue tau senyum itu nggak buat gue, tapi bagi gue, senyum itu adalah segalanya.

"Please God, just let me to hold her hand, let her and I be us, let we send our smile, to paint the world with full of love "


Waktu itu dia juga punya hp, tipe nokia yang hanya bisa dibuat SMS dan nelfon doang. Sebenarnya jaman itu Blackbarry udah banyak release, tipe gemini yang paling mahal, kenapa gue gak minta nomer dia ? karena gue yakin hp gak bisa ditelfon pake kentongan pak.

Gue gak punya hp. Kalopun punya pasti udah dikasih UU per-HP-an sama Nyokap emoticon-Nohope

Tapi itu semua nggak ada artinya. Bagi gue, yang terpenting adalah bisa liat senyum dan tawa manisnya setiap hari karena tingkah gue di kelas, itu udah cukup bikin hari gue berbunga bunga,

"Banyak orang berkata, Cara membuat wanita jatuh cinta kepadamu adalah dengan membuatnya nyaman dan bisa membuatnya tertawa tapi ternyata salah.. justru semakin dia tertawa dan merasa nyaman dengaan candaan itu, Akulah yang semakin dibuatnya jatuh cinta"

hal lain yang bisa gue lakukan buat dekat dengan dia adalah dengan bagiin buku tugas ke meja meja temen gue. Gue selalu berharap bahwa gue bakal bagiin buku milik Azza atau paling nggak mbagiin buku temennya yang duduk berdekatan dengaan dia.

cuma bagiin buku emang, Tapi itu udah cukup bikin gue kegiranngan. emoticon-Malu

Gue jadi nggak sabar menanti nanti saat dimana gue bisa duduk dekat dengannya, kesempatan yang mungkin gak datang dua kali, kesempatan buat gue ngobrol dan bikin lo ketawa, kesempatan dimana senyum itu berada dekat dengan sisi gue dan gue berharap hal yang bikin lo tersenyum dan bahagia di hari itu adalah gue pemuja rahasia mu

Besok..

iya besok...



Diubah oleh samzzzxd
3 0
3
JOURNEY CALLED LOVE
19-12-2018 21:55
Mejeng di pejwan
salken gan emoticon-Shakehand2
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
JOURNEY CALLED LOVE
20-12-2018 04:23
Tahun 2016 kalo gk salah ??


Pernah baca dah klo gk slah inget emoticon-Bingung
Dan gw Kya lu dlu pak diem gk mau comment di thread lu yg itu wkwk emoticon-Big Grin
Quote:HAPPY READING gw baca nya HAPPY ENDING emoticon-Ngakak


ahhh lu P e n c i t r a a n pak..
Quote:tingkah gue, gue seneng banget kalo dia menyadari itu walapaun disisi lain gue berharap semoga dia nggak risih dan jijik dengan sikap gue

No Pak , dia ini sebener nya Takut sama lo emoticon-Ngakak
.
gak penting sih ini
Diubah oleh shoftwipe
0 0
0
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
JOURNEY CALLED LOVE
20-12-2018 20:45
Quote:PART 6


Hari yang gue tunggu tiba juga, hari dimana dia bakal duduk disamping gue, dan hari itu tanpa gue duga adalah hari dimana semua kisah ini berawal.

Setibanya dikelas, gue sempet bingung, entah kenapa ada sesuatu yang mengganjal dengan pola duduk temen temen gue hari ini, gue celingak celinguk kayak anak ayam ketinggalan kereta, gue yang masih bengong terpecahkan ketika melihat penampakan itu

Ipat !!!

Itu dia yang aneh !! Harusnya hari ini jatah gue sama dia duduk di tengah !!

Quote:"Lo kok disini pat?" emoticon-Nohope

"La emang yang kosong bangkunya cuman ini mau gimana lagi?"

"Lah kan harusnya nggak disini?" emoticon-Nohope

"Bawel lo kayak emak emak, lo mau duduk disini apa ngemper di depan?" emoticon-Mad

"Kampret, gue kan cuman tanya, sewot muluk lo, gue pacul juga leher lo"

“ Pat, ini kenapa woy kok lo duduk sini..!!!” tambah gue sedikit meninggi emoticon-Mad

"Ahh kampret ganggu meditasi gue aja lo, jadi gini...."


Pagi itu teka teki gue terjawab, setelah mendapat pencerahan kampret dari Ipat, ternyata seisi kelas udah males buat pindah pindah tempat duduk, mungkin rotasi terakhir ini lah yang bakal ada sampai nanti lulus

Gue duduik di bangku nomer 2 dari belakang. Nggak lagi dipojokan kayak sebelumnya. Gak bisa tidur dengan tenang gue kalo gini ceritanya

Gue kembali ke tempat duduk gue, lumayan mau rebahan 10 menit sebelum bel masuk.

Sesaat sebelum duduk, gue tersadar sesuatu, bangku belakang gue udah diisi dengan tas yang gue kenal tapi bukan tas yang biasanya temen temen cowok gue pakai.

Perlu beberapa detik hingga akhirnya gue tersadar, tas biru muda itu

Azza !!!
emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

Gue celingak celinguk gak jelas ngamatin seisi kelas, barangkali mata gue masih dipenuhi belek yang berkilau. Gue coba merem melek buat ngebuktiin bahwa gue nggak lagi mimpi.

Gue coba mencari Azza di hiruk pikuk siswa di kelas gue yang kayak pasar malem, tapi gue nggak menemukan dia dikelas. Mungkin Azza lagi diluar. Lagi juga kalo dia dikelas, udah pasti dia nemplok di bangkunya sambil melukin tasnya. Mungkin isi tasnya emas mahkota sampek dipeluk peluk gitu

Dan gara gara ngamatin hal gak jelas begitu gue jadi lupa mau rebahan

Kamprett emoticon-Mad

Kringg..!!

Bel masuk berbunyi, tapi pikiran gue masih tertuju pada tas biru muda itu

Gue hanya bisa berharap dan berharap, sampai akhirnya lamunan gue pecah ketika mengatahui ada bidadari turun dari surga dihadapanku nggak pake ea... emoticon-Nohope

Oh God??!! Is't real???

Dari matamu matamu ku mulai jatuh cinta

Ku melihat melihat ada bayangnya

Dari matamu kau buat jatuh

Jatuh terus jatuh ke hati


Gue speechlees, keringet dingin keluar deras di punggung gue, udah kayak kran rusak di kamar mandi sekolah, mental gue mendadak ciut kek krupuk di kuah soto, lemahnya gue minta ampun kalo berhadapan sama orang yang satu ini

Quote:"Loh lo berdua jatah duduk sini juga?" Nesy membuka omongan emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

FYI harusnya gue dan ipat duduk bersebelahan dengan bangku Azza dan Nesy

"anak anak udah males puter puter ya udahlah ngapain diturutin " jawab Ipat sambil menarik badan bersender ke tembok

Gue mencoba mengatur nafas, udah kayak orang sawan gue di situasi ini, perlahan tapi pasti gue coba nimbrung ke pembicaraan gak penting ini

“lagi juga kalo gue mau pindah mending ke ruang kepala sekolah, enak adem, pake sofa, banyak cemilan lagi.."

Spontan kata yang sama gak pentingnya terucap dari gue

dan Mereka ketawa kecil

Termasuk bidadari gue


Azza


melihat senyumnya itu, ada perasaan bahagia yang gak bisa gue gambarkan, hal yang membuat pagi hari ini lebih berwarna dari pagi yang kemarin

"kalo lo brani gue traktir permen di kantin" Ipat menimpali

"dih gak ada enak enaknya traktiran elu mah" emoticon-Nohope

"Eh tapi bener juga lo kata kata lo, gua juga mau tuh" Lanjut Nesy

"Emangnya lo berani gitu duduk disana?"


bisakah gue menjawab pertanyaan terakhir itu ??

Emang harusnya gue diem aja tadi mah.


Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
20-12-2018 21:04
Quote:PART 7

"Emangnya lo berani gitu duduk disana?"

Gue mencoba menjawab pertanyaannya, meskipun otak gue udah nggak singkron dan gak bisa mikir setelah ngeliat senyumnya itu.

"Hehe nggak juga sih" gue nyengir emoticon-Malu

Selamat gue telah menjadi pecundang
------------

Jam pelajaran dimulai.. gue nggak bisa konsen sama sekali dengan alur pelajaran hari ini, pikiran gue udah dirampas oleh perempuan di belakang gue, perempuan istimewa yang tiba tiba merubah hari gue mulai saat ini dan seterusnya
---------------

Beberapa Hari kemudian..

Gak ada yang istimewa setelah kejadian nervous gue yang berlebihan itu. Azza masih setia duduk di belakang bangku gue, grogi gue sedikit sedikit hilang karena kebawa suasana ngobrol santai, kami ber-4 lebih sering cerita cerita disela jam pelajaran atau pun jam istirahat, hanya kejadian kecil yang gue sendiri sudah sedikit lupa tentang apa aja yang kita bahas, yang jelas hal hal gak penting yang membuat...

Perasaan gue ke dia semakin kuat dan dalam

I'm falling in love with you girl..

10.00

Jam istirahat dimulai, tapi gue dan Ipat lagi males ke kantin, begitupun Azza dan Nesy, sedetik kemudian kita udah ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon gak jelas

Quote:"Eh kita pindah tempat duduk dong kalian di belakang kita yah? " tanya Nessi

"Udah deh gausa bawel situ aja udah" Jawab Ipat

"jangan pindah sini, ini bangku keramat apalagi cewek yang dudukin" kata gue

"Serius lo?" emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

Gue ngeliat muka nessy udah kayak bocah SD ketemu badut ulang tahun, gue gak tau dia ini pura pura takut apa emang parno setngah mati kalo denger kata keramat

"Iya makanya gue suka tidur, gue udah akrab sama setannya hahaha" emoticon-Big Grin jawab gue

"Yeeeee" emoticon-Nohope jawab Nesy dan Azza kompakan

"Yah ayo dong pindahan.. za, bantuin gue ngomong kek diem mulu lo dari tadi" emoticon-Mad

"Pat, mas kita pindah disitu ya kalian disini sementara aja deh gantian gitu" Azza menimpali


Ngeliat dia ngomong dengan suara merajuknya ngebikin pertahanan gue runtuh, nggak kuat gue jadi pingin dadah dadah ke kamera ini mah. kalo dia yang minta rasanya apa aja bakal gue kasih, asal gak minta mobil bmw aja gue siap.

Berhubung Azza yang bilang akhirnya gue mengikhlaskan bangku kesayangan gue, bodo amat sama IPAT mau dia tetep duduk disitu kek mau duduk di meja guru kek, mau ngemper di teras kek bodo amat. Sebenarnya gue yakin ipat setuju, karena figuran harus nurut sama sutradara cerita haha emoticon-Big Grin

“Ya udah iya”

“lo gimana pat?" Ipat cuman diem ngangguk pertanda setuju.

Kalopun sampe dia nggak setuju dia yang gue suruh pindah biar gue sama Azza aja emoticon-Big Grin
Diubah oleh samzzzxd
1 0
1
JOURNEY CALLED LOVE
20-12-2018 21:57
Quote:PART 8

Semenjak dia pindah didepan gue, gue jadi sering pinjem tipe-x, penghapus, pensil, bulpoin, kipas angin, kerudung, setrika, papan selancar apapun itu, sebenarnya inti dari gue minjem adalah bia dia memalingkan wajahnya ke belakang, setidaknya gue masih bisa menikmati wajahnya meskipun dalam hitungan detik,

itu udah cukup bikin hari gue lebih berwarna. emoticon-Malu

Hari demi hari gue lalui, gue semakin akrab dengan dia, kadang kalau jam kosong, dia dan nessy menghadap kebelakang sekedar curhat dengan kita, curhat masalah pelajaran, masalah tugas, masalah kucing tetangga, masalah rumah tangga, banyaklah,

Dan gak jarang gue dan dia bergantian curi curi pandang. Awalanya radak lucu juga karena kita sama sama menyembunyikan itu semua, dan gue yakin dia juga pasti tau kalo gue sering curi pandang ke dia dalam kesempatan seperti ini

Gue sendiri masih menyimpan semua perasaan gue ke dia. Baik Ipat maupun Nesy sama sekali nggak tau dengan perasaan gue ke dia, meskipun mungkin mereka melihat gelagat gue, tp gue gak peduli, gue masih nyaman dengan perasaan ini, perasaan yang akan gua sesali dikemudian hari

Sampai suatu ketika saat jam kosong karena guru guru pada rapat, Gue, Azza dan Nesy terlibat dalam obrolan seru.

Ipat??? Dia masih keluar, entah itu anak kemana, mungkin lg disembelih terus digoreng sama ibu kantin emoticon-Big Grin

Nessy dengan duduk PWnya menyender ke tembok menghadap ke arah lapangan, dan Azza yang menghadap ke belakang, menghadap ke gue

Quote:"Eh lo tetanggaan sama Iin ?" Tanya Azza

( FYI = Iin adalah temen Nesy dan Azza, bahkan mereka punya grup sendiri, entah girlband, grup arisan, atau grup gosip mingguan )

"Tau darimana lo?" Jawab gue

"Aku ngerti kali mas" Jawab Nesy

"Gue gak jawab ke lo" emoticon-Nohope ketus Gue

"Dih biasa aja dong, gausa nyolot" emoticon-Mad Lanjut Nesy

"Knp lu gak jadian aja sama Iin, kan tetanggaan, pasti enak tuh pacarannya" kata Azza

"Ih iya bener mas udah deh tembak aja dia jomblo loh" sambung Nesy

"Ogah.. mending sama elu za" lanjut gue

Mampus !!! gue keceplosan


Sedetik kemudian gue langsung keringet dingin, muka gue kayaknya udah pucet pasi nahan malu plus deg deg.an, kayaknya ini muka udah mejikuhibiniu warnanya emoticon-Nohope

Gue lirik sedikit ke arah Azza, dia juga nampak kaget mendengar omongan gue barusan. Mungkin irama jantung gue udah kayak suara drum dream theater sewaktu nyanyi dragon force

gue hanya berharap agar gak dilempar sama sepatunya yang beratnya setara dengan 3 permen susu milkita

“Lu beneran mas ?”

Gue cuma mengangguk

...Iya, gue mau.... lanjutnya lirih .

Gue lemas seketika

Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
21-12-2018 04:28
part 8

Quote:"Knp lu gak jadian aja sama Iin, kan tetanggaan, pasti enak tuh pacarannya" Azza
"Ih iya bener mas udah deh tembak aja dia jomblo loh" Nesy
"Ogah.. mending sama elu za"
__
Lu beneran mas ?” azza
Iya, gue mau.... lanjutnya lirih . IPAT emoticon-Betty

Gue lemas seketika

Semua itu terlihat nyata . tapi setelah itu terlihat lah sebuah korden & ternyata itu hanyalah sebuah mimpi.
Asli ngakak asw emoticon-Big Grin emoticon-Ngakak

Okay pak thanks langsung 3 update an hhe.. emoticon-Blue Guy Peace
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
JOURNEY CALLED LOVE
22-12-2018 17:32
Quote:Part 9

Quote:“Woi mas, lo ngelamun?” emoticon-Nohopekata nessy membuyarkan lamunan gue

“tau nih, pasti lagi ngebayangin iin kan, hayo ngaku? emoticon-Big Grin Timpal Azza

Gue mendengus kesal

“nggak !! apaan dah lo pada, udah ah gue ngantuk” emoticon-Mad

Ini anak gak sadar apa ya? Gue itu sukanya lo Azza Auliya sukanya sama lo!!! Kata gue dalam hati tentunya

"Udah pasti di terima kok lagian lu kan jomblo dia juga jomblo, pas kan? emoticon-Big Grin Tambah Azza

"Ngaca neng ngaca" emoticon-Mad jawab gue kesal


Azza cuman manyun manyun gak jelas

Gue meringkuk dipojokan, karena males dengerin omongan mereka berdua

Za ..

how could you be so blind
To be with you is all that I need
Cause with you my life seems brighter
And this all of the thing
I want to say
I will fly into your arm
And be with you til the end of time


Quote:"Dari pada lo nggak laku mending gebet aja tuh si Iin gue ikhlas kok" tambah Nesy

"Tuh kan bener tuh mas gue sama Nesy bantuin deh" emoticon-Big Grin Azza makin semangat ngecengin gue

Gue cuman pura pura tidur dan nggak ngegubris pernyataan mereka sampai akhirnya gua harus melek karena ada tipe-x yang mendarat di badan gue

"Dih diajakin ngomong malah molor" emoticon-Mad ketus Azza

"Dasar gila" emoticon-Nohope jawab gue


Gak lama kemudian guru jam pelajaran berikutnya masuk ke kelas

Ipat belum balik, kayaknya kesasar dan tak tahu arah jalan pulang

Jam di dinding berdetak pelan sekali, rasa kantuk gue semakin menjadi, berkali kali gue coba curi curi kesempatan buat tidur

Disaat rasa kantuk gue udah dipucuk gunung, semua berubah ketika negara api menyerang..

"Tung ting tung ting seluruh pelajaran di sekolah telah selesai sampai jumpa esok pagi dengan semangat belajar baru......"

Begitulah bel tanda pulang sekolah di SMP gue, sebenarnya lebih panjang lagi tapi gue nggak inget, gak penting juga merhatiin omongan mbak mbak itu, eh tapi kayaknya tante tante deh

Tapi terima kasih wahai tante yang ada di speaker, berkat bantuanmu stamina gue langung full 100% haha emoticon-Big Grin

Seperti biasa gue, Ipat, Nesy, dan Azza keluar kelas paling akhir, secara bangku kita paling pojok

Saat keluar kelas terlihat temen gue Iin lagi berkumpul bersama teman temannya, spontan Azza dan Nesy yang juga mengerti keberadaan Iin disana dan langsung ngecengin gue abis abisan

"Tuh mas Iin tuh buruan samperin" kata Azza

"Eh iya tuh tuh dia ada disitu tuh" Nesy menimpal

Gue langsung unmood sama mereka berdua, gue gak gubris mereka dan langsung cabut ninggalin mereka sambil nyeret Ipat. Ipat yang sedari tadi bingung dengan apa yang terjadi cuman diem aja sampai dia pun pamitan ketika angkotnya menepi ditempat biasanya dia turun

"Gue duluan ya muke lo kusut amat, tambah jelek tau gak?" emoticon-Big Grin

"Sial lo" emoticon-Mad jawab gue


Diubah oleh samzzzxd
profile-picture
EriksaRizkiM memberi reputasi
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
22-12-2018 17:46
Quote:PART 10

Gue lagi sebel sama Azza dan Nesy, terutama sama Azza yang entah kenapa gue jadi malah sebel sebel cinta hehe emoticon-Malu

Beberapa hari ini gue menghindar dari mereka, mulai dari males diajak ngomong, istirahat lebih milih keluar kelas atau sekedar nongkrong di depan kelas, tidur di uks atau rebahan di depan kamar mandi.

Gue pikir mereka bakalan sadar atas sikap mereka kemarin dan minta maaf ke gue

Tapi ternyata itu cuma ekspektasi gue semata emoticon-Nohope

Siang itu guru pelajaran gak bisa datang, udah bisa ketebak kelas gue jadi seperti apa, udah kayak anak monyet di lepas ke alam baka ehhh alam bebas emoticon-Nohope

Kelakuan mereka ini sama sekali nggak singkron dengan julukan kelas kami

“Second Match class”

Kata para guru, kelas kami ini kelasnya anak anak yang bagus dinilai Matematika tapi dibawah kelas 3 I yang merupakan “ The real Class Math “

Dan temen gue Riki disana juga, emang otak kalkulator kayak dia pantes ada disana

Anyway sempet jadi perbincangan juga, dan anehnya wakil kepala sekolah gue malah menolak julukan itu. Gue si gak masalah dengan semua perundingan julukan itu, yang penting bagi gue adalah bisa tidur waktu jam kosong atau pas istirahat.

Tapi sekali lo memperbincangkan dan merusak ritual gue, maka akan gue rusak sekolah ini.

Eh nggak gitu pak, buk becanda hehe, gue ogah dibentak dan diomelin lagi , malunya itu lo sampe ubun ubun emoticon-Big Grin

Iya, gue pernah dibentak dan diomelin habis habisan, gara garanya gue badmood karena waktu jam kosong gue waktu itu dirampas guru yang tiba tiba masuk dan mengambil alih pelajaran dan sudah pasti merampas ritual tidur gue

Sebut saja guru itu Mawar

Kronologinya ketika bu Mawar ini datang dan menjelaskan kenapa dia mengambil alih kekuasaan saat itu guenya dengan polos ngejawab pernyataan dia dengan kalimat

“Nggeh"

“FYI “Nggeh” = “Iya” dalam bahasa indonesia

Quote:“Jadi anak anak blablablabla....

“Nggeh”

“Maka dari itu saya blablabla...

“Nggeh”

“Siapa yang nggah nggeh tadi ? Ngaku !!!”

Satu kelas hening semua kayak lagi ikutan syuting uji nyali

“Kalau nggak ada yang ngaku saya laporin ke Wali Kelas”

“Mampus gue... surat undangan ortu nih.. apalagi barang yang bakal melayang di rumah “ batin gue


Dan sedetik setelahnya gue ngeliat kalau hampir seisi kelas ngeliatin gue

Dan mungkin seperti itulah rasanya jadi miss universe, semua mata tertuju pada gue

Gue angkat jari gue dengan kokoh dan berani, nggak nggak gue ngarang, cuman angkat tangan doang

“Kamu ini sok kenal sok dekat tiba tiba bilang nggeh nggeh ke saya, saya lo nggak kenal kamu, sok SKSD sekali kamu !!!”

Yang lo baca nggak salah.. nada dia waktu marahain gue emang bener seperti itu

Iya tau, gue juga jijik, siapa juga yang mau SKSD sama itu orang, mending juga sama Azza dari pada sama elu mah, heran gue..

Balik ke Siang dimana jam kosong pelajaran

Ditengah tengah hiruk pikuk kelas yang udah kayak pesta kembang api itu, tiba tiba ada suara yang mengagetkan gue

Quote:"Lo knp si mas dr kemaren kemaren nekuk mulu muka lo?" Celetuk Nesy tiba tiba

"Iya nih tumben tumbenan, masalah kemaren? " tambah Azza

"Gak papa" emoticon-Smilie jawab gue sambil senyum

padahal dalem ati “Iya bego.. Iya !!! kenapa lo baru nyadar kamprettt ...!!!” emoticon-Mad

"Masalah kemarin kah?" emoticon-Malu Azza menambahi, kali ini intonasinya lebih kalem

Gue menggeleng, entah kenapa gue langsung luluh ketika dihadapan cewek satu ini, hati gue kayak disiram coklat panas di ladang gandum coco crunch, bisa melting sampai ke ubun ubun rasanya. Entah mengandung apa makhluk tuhan satu ini, gue seakan tersihir dengan apa yang keluar dari bibirnya itu

“ gue minta maaf ya?” kata Azza

"Gue juga minta maaf deh" Niesy inisiatif

"Iya santai aja" emoticon-Smilie gue coba tersenyum mencairkan suasana

Mereka berdua hanya tersenyum ke arah gue lalu berbalik lagi, dan wajah itu, senyum itu, sudah cukup untuk meneduhkan gue dari amarah gue yang sudah diujung.

Azza seperti memberi formula yang tepat disaat yang tepat

"If i have one drawing book, and i have a chance to draw anything, your smile is the best choice to fill it, fill an empty room that i have"

1 0
1
JOURNEY CALLED LOVE
22-12-2018 17:54
Quote:PART 11

"Bahkan jika suatu saat nanti aku menemukanmu menuliskan tinta itu pada jalan yang lain, aku tidak akan pernah memintamu untuk menghapusnya ataupun membuangnya karena aku tak pernah memberikan sebuah kertas yang engkau inginkan untuk kau tulis, bukan karena aku tak ingin namun aku selalu gagal untuk memberikan kertas itu padamu, kertas itu tak pernah sampai di tanganmu, padahal aku tau itu sangat mudah, namun tak semudah yang kau kira, bahkan berjuta lembar yang sudah aku keluarkan hanya akan menjadi berkas tak terpakai yang tak pernah tersampaikan"

Awal 2010..

Hubungan gue dengan Azza masih sama, nggak ada yang berubah, hanya saja, rasa sayang gue yang semakin besaar ke Azza.

Namun pengecut macam gue gak pernah bisa menyampaikan perasaan yang udah gue pendam, entah apa istiah yang pas untuk diri gue ini

Bahkan gue lebih payah daripada Spongebob Squarepaants emoticon-Frown

Di suatu siang di akhir 2009

Beberapa hari terakhir ini gue ngerasa bahwa Azza sedikit menghindar dari gue, dia udah gak seperti dulu yang sering banget ngerecokin gue, sering ngobrol gak jelas atau sekedar ngeliatin catatan gue, padahal juga lebih banyak catatan dia dari pada catatan gue. Tapi kampretnya gue sama sekali gak boleh ngeliat catatan dia

Emang catatan cewek itu apaan sih ? emoticon-Nohope

Hal ini bikin gue sedikit khawatir, gue nggak tau kenapa, Gue memuter keras otak gue untuk menanyakan hal apa yang salah dengan diri gue atau barangkali ada ucapan gue yang salah?

Semakin gue memutar otak, gue bener bener nggak tau kenapa, gue cuman bisa pasrah, bahkan gue juga gak bisa ngungkapin atau menanyakan pertanyaan ini langsung kepadanya.

Yang jelas dia bener bener berubah beberapa minggu setelah kejadian itu, kejadian dimana gue yang nggak sengaja awalnya, gue lupa gimana awal mula kejadiannya dan apa aja yang kita obrolin waktu itu, intinya di tengah tengah obrolan itu

Gue menyatakan sesuatu hal yang bodoh, hal terbodoh dan terburuk yang pernah gue ungkapin ke mereka terutama bagi Azza, hal yang membuat gue gak hentinya mengutuki kegoblokan otak gue emoticon-Frown

.......

Quote:" Lo juga jomblo gak usah ngecengin gue deh" emoticon-MadNesy dengan cemberut

Itu sukses membuat gue dan Ipat tertawa terbahak bahak

"Hombreng lu ( hombreng disini = homo )" emoticon-Mad timpal Nesy

"Gue normal kali.."

"Lagian gue punya pacar dodol" sambung Gue

"Serius lu??" emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) Nesy terbelalak, sedangkan Ipat dan Azza menghentikan aktivitas mereka dan mulai menatap aneh ke gue

"Ngapa lu pada?.... "

"Kagak percaya?? Nama cewek itu..


Diubah oleh samzzzxd
1 0
1
JOURNEY CALLED LOVE
22-12-2018 23:52
Quote:PART 12

Sebenarnya gue selalu males untuk mengingat hal goblok ini, karena..

sudahlah gue lanjut aja


Quote:"Nama cewek itu Vika Dwi Anjani..

"Dia sekolah di SMP xxxx ( gue lupa nama sekolah nya )"


Semua menatap gue heran, udah seperti tersangka nyolong mannga tetangga rasanya.

Gue tau ini menjijikkan dimana semua kalimat gue yang spontan itu hanyalah bualan gue, cuma buat balas dendam atas perilaku Azza tempo hari dan juga hanya untuk bikin dia panas, gue nggak tau apa yang gue pikirkan saat itu tapi yang jelas,

Gobloknya gue ngerasa bangga emoticon-Nohope

Ingat kejadian Iin sepulang sekolah itu ?

Hanya karena hal itu, hal bodoh macam ini gue lakukan, dan parahnya sahabat sebangku gue sendiri juga nggak tau kalau gue mengarang semua cerita ini

Mungkin kalo lo tau waktu itu pat, gue masih bisa selamat dari kekonyolan ini, dan bisa jadi Azza....

Sudahlah..

-------

Beberapa hari kemudian gue memasang wajah lesu, ntah kenapa drama ini malah ngebuat gue semakin menjadi jadi

Quote:"Lu kenapa si mas? Gelisah mulu, kucing tetangga lo selingkuh ? Tanya Nesy

"Dih apaan, Vika Nes.."

"Vika kenapa?" Tanya dia

"Dia sakit parah nes, udah beberapa hari nggak masuk sekolah...

Gue khawatir..." sambung gue

"Lu udah coba jenguk? " Lanjut Nesy


Gue hanya memainkan ujung pena gue, sambil sesekali melihat Azza yang sepertinya tidak tertarik dengan obrolan gue, dia memang menghadapkan dirinya ke belakang seperti biasanya, tapi tatapannya menghadap ke kangit langit di belakang gue, dengan kebiasaannya menopang kepalanya yang dimiringkan kekiri.

Iya dia benci dengan situasi ini

Gue juga sebenarnya za..


Quote:"Udah tapi ya gitu sakitnya, kayaknya parah...

"Gue cobak jenguk deh nanti sore" sambung gue

"Yaudah deh salamin salam gue ke dia ya" sambung Nesy

Gue menganggukkan kepala


Beberapa hari setelahnya dalam sebuah obrolan kita ber 4 Nesy kembali nyeletuk dengan tiba tiba, celetukan kampret seorang Nesy

"Gimana kabar Vika?" Tanyanya

"Baik kok dia udah sembuh, salam kalian juga udah gue salamin ke dia kok tenang hehe" jawab gue sumringah

Nes lu mah ahh....

Gue ngeliat Azza lagi, dengan kebiasaaannya menengadah tangan sambil memiringkan wajahnya ke kiri, dia ikut tersenyum ke arah gue, tapi ada yang aneh dengan senyumnya, gue tahu karena gue paham betul gimana dia
--------
Setelahnya gue ngerasa bahwa Azza semakin jarang menghadap kebelakang, sekarang di sela jam peljaran ataupun waktu istirahat, dia lebih sering tiduran ketika gue, ipat dan Nesy ngobrol seru seruan.

Tapi gue masih bener bener goblok dan cerita murahan ini masih juga gue lanjutin

Quote:"Mas..?

"Mas?!!!

"Mas??!!! Woiiii...

"Eh.. apaan Za?? Tanya gue sok kaget

"Gue pinjem catetan lo dong, lo kenapa sih heran gue? Vika? " Lanjutnya

Gue hanya mengangguk, Nesy yang mendengar percakapan kami langsung pasang badan dan bertanya

"Kenapa lagi tuh anak?" tanyanya

"Neneknya meninggal, dia harus ke rumah neneknya, padahal gue aja belum sempet ketemu sama dia setelah dia sakit, eh sekarang udah ditinggal pergi lagi" jawab gue

"Cie galau cieeee..." goda Azza,

Gue kaget, sontak gue liat muka dia




Siituasi hening kenbali, dan kita kembali pada kesibukan kita masing masing

"Buahahahahahahahahahaha...." gue nggak kuasa buat ketawa
Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
22-12-2018 23:59
Quote:PART 13

Azza dan Nesy serempak menghadap gue

"Buahahahahahahahahah... gue masih dengan gelak tawa gue, untung gue gak kencing dicelana, dan lebih lagi untungnya Ipat nggak jantungan

Quote:"Lo gila ya?" emoticon-NohopeKetus nesy

"Lo kesurupan??" emoticon-Nohope Lanjut Azza

Beberapa temen sekelas mulai menatap gue, takut kalau gue kesurupan beneran. Gue mencoba sedikit tenang, gue nggak mau disangka gila beneran terus dibawa ke RSJ

" Harusnya lo mulai kemarin kemarin liat ekspresi lu berdua, hahahaha asli konyol"

"Maksud lu?" emoticon-Nohope Nesy bertanya sepeeti kebingungan begutu pula Azza dengan tampang nya yang bingung bingung cantik

"Vika dwi anjani ya??? Wkwkwk...

"Lu gue kerjain kalii wkwkwk...

Gue menyeka air mata gue akibat ketawa yang nggak berhenti henti, lalu melanjutkan obrolan

"Gini ya gue jelasin, sebenarnya gue ngarang ini cerita, ini cewek, si Vika itu, nggak pernah ada... gue cuman ngarang hahaha sumpah lucu ngeliatin ekspresi lu berdua

"Sial loo, jadi selama ini lo???" emoticon-Mad Nesy coba menegaskan

"Lo gue kerjain hahahaha lebih tepatnya lo berdua hahahahaha"


Nisa tanpa komando langsung mukulin gue dengan setumpukan buku yang super sebel, sumpah sakit banget

Tapi...

Azza hanya sempat mengucapkan "oh" itupun lirih dan kemudian berbalik kemejanya dan tiduran diatas meja.

No I can’t forget this evening
Or youre face at you were leaving


Berawal dari hari itu..semuanya mulai berubah. Azza dan semua senyum yang selalu gue impikan setiap harinya mnenghilang

Itu semua salah gue. Gue emang terlalu bodoh untuk memahami itu semua



3 0
3
JOURNEY CALLED LOVE
23-12-2018 21:10
Quote:PART 14

I’ve always been through
I waited so long just to come hold you
in all thet it true
the sky in the night
they land me their light
to give me closer to heaven with you




Back to Awal 2010

Beberapa hari pasca pengakuan gue. semua tampak biasa aja, gua gak pernah lagi ngebahas Vika. Hubungan gue dengan Azza berjalan seperti biasa nggak ada yang istimewa.

[BHanya saja semenjak kejadian itu, dia sedikit menjauh dari gue[/B]

Hari ini awal dimulainya kelas pagi, atau yang biasa disebut bimbel, semacam bimbingan belajar tambahan untuk kelas 3 yang udah mau sibuk mempersiapkan UAN dan TO lainnya, kesibukan gue menjadi berkali kali lipat lebih banyak.

Hampir setiap pagi nyokap marah marah gak jelas ketika gue berlama lama di kamar mandi. Nyokap tau kalao gue tidur di kamar mandi karena masih ngantuk. Sebenarnya bukan karena males, tapi entah kenapa buat nyentuh air jam segitu rasanya berat sangat
---------------

Beberapa Minggu setelah bimbel pagi berjalan

Untuk pertama kalinya gue pingin iseng jailin Azza

Siapa tau dengan itu semua, dia bakal balik lagi

Seceria dulu

Sebahagia dulu

Gue pingin dia yang dulu, dengan senyumnya yang selalu ada untuk gue

5.30

Gue udah disekolah jam segini, sekolah masih sepi dan gak ada tanda tanda kehidupan disini, yang gue heran kenapa pintu gerbang udah kebuka lebar, itu pintu otomatis apa gimana sih ? emoticon-Nohope

Gak lama gue putuskan untuk langsung kekelas, duduk di bangku favorit gue, tepat di bangku belakang gadis pujaan gue. Gue merenenungi apa apa yang gue lewatkan bersamanya, senyumnya, wajahnya, semuanya

Gak lama setelahnya gue sembunyi dibalik pintu kelas gue

10 menit..

15 menit..

Ada langkah kaki mendekat, gua berharap Azza datang, meskipun sebenarnya gue yakin dia nggak bakalan datang jam segini, entah kenapa gue jadi hafal jam berapa dia datang ketika ada kelas bimbel

Gue bisa membayangkan apa yang bakal dia lakukan ke gue setelah gue ngagetin dia, meskipun alim begitu dia bisa jadi monster yang mengerikan, minimal biru biru lah badan gue. Entah itu cubitan, di gaplok pakek buku yang selalu dia bawa di tangan kanannya, di gampar pake tas yang isinya gue juga nggak tau apaan tapi yang jelas berat banget, atau kalo nggak gitu ngambek setengah mati sampek jam istirahat

Langkah kaki tersebut makin keras dan terdengar, gue sengaja menutup pintu agar nggak ada yang curiga kalau udah ada gue di kelas, nggak gue tutup sepenuhnya, gue sisain sedikit buat gue ngintip keluar.

Suara langkah kaki itu semakin mendekat, dan gue lirik lewat celah di pintu tadi.

Sial !!! Nggak kaliatan... emoticon-Mad

Langkah kaki itu kini semakin jelas terdengar, Jantung gue berdetak semakin cepat

Ceklek..

1...

2...

3...

Dan..
.

Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
23-12-2018 21:22
Quote:PART 15

Huaaaa...

Quote:"Busettt loooo..." emoticon-MadMerli coba gaplok gue pake buku yang dia bawa di tangan kanannya

"Hehehe sory mer, kaget ya?" emoticon-Big Grin Sahut gue

"Tau..." emoticon-Mad Merli melengos ( merli itu temen sekelas gue )


2 orang

3 orang

5 orang


Gue mulai putus asa, ide gue nggak berjalan mulus pagi ini

Gue mengambil nafas panjang dan membuangnya untuk mengembalikan semangat gue

Nggak !!! nggak !!!

Pokoknya harus berhasil !!

Harus !!!

5.50


Jam jam segini adalah waktu dimana Azza muncul, harusnya begitu. Gue coba lagi mengintip daari balik pintu

Bodo amat dengan kondisi kelas yang kayaknya penasaran dengan sikap gue pagi ini

Semua itu karena Azza, dan selalu karena dia

Kali ini firasat gue tepat sasaran..

Gue melihat Azza berjalan dengan senyumnya yang selalu melekat di ujung bibirnya,

Kapan lo kasih senyum itu lagi ke gue za ?

Kapan ??


Tapi..

Ada sedikit masalah.

Dia bareng sama Nesy

Gue sempet menelan udah membayangkan resiko yang gue terima bakalan lebih gedhe, minimal bonyok badan gue, tapi ya udahlah demi Azza gue rela

Langkah kakinya semakin mendekat, dan jantung gue udah berdegup 4 x lebih cepat dari biasanya, keringat dingin udah menjalar di sekujur tubuh,

Sial, Cuma Azza yang bisa bikin gue sampai begini, sesering apapun gue ketemu sama dia, cuman dia yang bisa bikin gue nervous dan keringat dingin setengah mati. Suara tawanya semakin dekat, gue hafal banget pasti itu dia

semakin dekat..

semakin dekat...

1..

2..

3..

Huaaaa....

"Kampret looooooo...!!!!" emoticon-Mad Nessy kaget setangah mati, nggak usah diperjelas setelah itu gue diapain sama dia dan nggak gue sebutin, karena mengandung unsur kekerasan

What about now
What about today
Baby before it’s to late
How about now ?


Azza...

gue bener benar kehilangan dia

Ekspresinya membuat gue tak henti hentinhya berfikir ada apa dengan dia selama ini, dia hanya tersenyum ke arah gue dan berlalu bersama Nesy yang udah sukses ngehajar gue

Dan pagi ini, gue menemukan lo bukan dengan senyum dari Azza yang gue kenal selama ini

Gue hanya bisa diam memandangi dia dari bangku belakang ini, gue gak bisa berbuat apapun untuk membuatnya balik seperti dulu

Za, gue kangen lo yang dulu za

Sampai istirahat jam pertama Azza sama sekali tak bergeming dari duduknya, dan itu bener bener ngebuat gue khawatir, ada apa dengan dia hari ini?

Apa yang salah dengan gue?

Apa dia marah sama gue?

Apa dia lagi un mood hari ini?

Apa masih karena Vika?


Pagi itu bisa jadi pertanda buruk, pertanda bahwa lelaki macam.gue, udah nggak pantes mengharapkan dia

Mungkin memang saatnya mengucapkan selamat tinggal

Meskipun itu membunuh gue




Diubah oleh samzzzxd
2 0
2
JOURNEY CALLED LOVE
29-12-2018 07:53
Quote:PART 16

"God will always found the way to be better, God will always found how to make people become stronger than before though it will take much pain, but God make sure that everything will be fine, you will get a much smile after, you will get a much rainbow that never disappear"


Siang sepulang sekolah jika nggak ada kegiatan semacam ini, seperti biasa gue selalu pulang lebih lambat, gue nggak langsung pulang, gue dan ipat memilih untuk ke kantin sekedar membeli bahan bakar sisa uang saku, gue lebih memilih jajan sepulang sekolah karena selalu ada diskon gedhe gedhean daari ibu kantin, bahkan lebih gedhe dari diskon akhir tahun di mall emoticon-Big Grin

Dan itu yang bikin gue senang, perut gue kenyang duit gue juga aman heheemoticon-Big Grin

Dan setelahnya gue memutuskan untuk balik ke rumah

Tapi entah darimana datangnya, firasat gue mengatakan bahwa gue harus memutar dulu untuk sampai ke gerbang sekolah, bukan melalui jalan pintas dekat kantin

Gue menuruti firasat gue dan melangkahkan kaki menuju lapangan basket dekat dengan kelas gue, setelah itu barulah gue memutar mnuju ke gerbang sekolah

Memasuki lapangan basket, entah apa yang membuat gue sangat ingin melihat ke arah kelas gue, seperti ada sesuatu yang mengarahkan kepala gue. perlahan gue memutar kepala gue, dan dari sini semuanya tampak jelas

Deeggg...!!!!

Seketika langkah kaki gue terhenti, dunia juga berhenti, jantung gue berhenti. Semua terasa sunyi, seperti nggak ada lagi kehidupan disekitar gue, siang ini gue menemukan jawaban dari semua pertanyaan gue tentang Azza selama ini

Semua terjawab siang itu

Gue dan ipat melangkahkan kaki untuk berbalik kearah kantin, dan pulang melewati jalan pintas dari kantin

Otak gue udah kacau.

Ipat mengikuti gue, tetap disamping gue, dia hanya diam sambil memandang gue, gue balas pandangannya, lalu dia tersenyum

Gue bisa tau arti senyum itu tanpa dia berkata sekalipun

Siang ini jadi siang terburuk buat gue, gue memandang kosong ke arah jalanan yang ramai itu. Rasanya desing suara mesin mesin itu terasa hambar di telinga gue, sehambar perasaan gue saat ini

Semuanya hancur beserta impian gue. Dan gue hanya bisa berharap,.ini adalah mimpi....
------------------

Quote:"mas gue liat jawaban lo dong?" emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

"Apaan? gue aja belum ngerjain Za..." emoticon-Nohope

"Ish lo mah males PR aja dikerjain disekolah"

"Lah situ sendiri apa kabar??"

"Eh iya yak hehe" D jawabnya sambil nyengir lebar

"Eh selamat pagi tuan puteri Nesy boleh pinjem PR nya?" emoticon-Big Grin

"Lagu lo.. pengen nyontek aja pake acara ngerayu, nihhh" emoticon-Mad

"Nah gitu dong kan jadi cantik" emoticon-Big Grin

"Ish Nes lo kok malah minjemin buku ke Damas si" Azza

"Lah lo belum za? Tumben?? He kunyuk lo apain temen gue jadi males gini?" emoticon-Mad

"Dih songong, udah ya nona manis lu duduk disini deh bentaran, gue sama Azza mau ngerjain PR bareng oke? emoticon-Big Grin

"Serah lo.. pokoknya ntar ulangan contekin" emoticon-Mad

"nggeh mbak" emoticon-Big Grin (nggeh = iya )

Gue beranjak dan duduk didekat Azza..
.......
"Ngapain lo ngeliatin gue ? Udah selese tuh PR ?" emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) tanya Azza heran

"Eh nganu belum, sok atuh dilanjut" emoticon-Big Grin


Dengan cepat gue mengalihkan pandangan gue ke buku didepan gue sambil berpura pura nulis. Gue melirik dia, dia juga ikut tersenyum, senyum yang paling indah diantara semua senyum yang pernah gue lihat darinya

Gue sadar, senyum yang selama ini ada untuk gue, adalah senyum terbaik darinya ke gue, yang dalam sekejap bisa menghapus semua masalah dalam hidup gue, sebuah senyum dari gadis berkerudung yang ada di depan bangku gue, sebuah senyum yang harus gue pegang agar tak pergi

akankah? Gue juga nggak tau
---------------

Langkah gue tiba tiba sekat, tepat sebelum gue menyebrang jalan yang sedari tadi masih ramai lalu lintas

Azza berada disana juga, gue hanya bisa senyum kearahnya

Senyum yang..

Sudahlah gue gak bisa menggambarkannya
Diubah oleh samzzzxd
3 0
3
JOURNEY CALLED LOVE
29-12-2018 08:25
Quote:PART 17

Beberapa waktu yang lalu, tepat setelah setelah memasuki lapangan basket

Degggg...

Azza..

Firasat guelah yang menuntun gue kesini

Firasat guelah yang menuntun gue sampai harus berjalan memutar dan melewati lapangan basket ini.

Firasat guelah yang menuntun gue untuk melihat Azza


Untuk melihat dia tersenyum dan tertawa, lepas sekali, entah kapan terakhir gue melihat senyum dan tawa itu, sebuah obat penenang bagi siapapun yang melihat itu, disana ada Nesy tentunya, dia emang soulmatenya Azza di kelas.

Gue melihat Azza dalam dalam, hari ini dia telah kembali, warnanya kembali menyala, senyum itu, tawa itu, perpaduan yang selalu gue rindukan. Gue bersyukur bisa melihat perpaduan itu lagi siang ini.

Seenggaknya itu yang terakhir buat gue.

Gue masih terpaku dalam diam menikmati siang itu. Melihat dia tersenyum dan tertawa lepas memang selalu mendamaikan hari gue, hanya saja

Dia bersanding bersama Ahmad, temen sekelas gue

Mereka berjalan berdua beriringan dengan senyum dan wajah gembira dalam diri mereka, mereka berjalan menuju arah gerbang depan sambil menikmati setiap moment yang mereka ciptakan berdua

Nesy berjalan dibelakang mereka, mungkin hanya dia yang tau kehadiran gue, mungkin juga tidak, gue gak peduli. Gue hanya bisa diam tanpa bisa berbuat apapun, semua yang ada pada diri gue sudah remuk, semua sudah hancur

........

Entah berapa lama gue memandangi jalan didalam angkot ini

Memori siang ini masih bermain didalam kepal gue, beriringan dengan hal yang pernah gue lakukan dengan Azza. Semua kenangan yang gue buat dengan dia. semua hal yang selalu gue suka dari dia

Semuanya

Gue tersenyum, entah kenapa tiba tiba senyum itu muncul, senyum yang gak bisa gue gambarkan lagi sakitnya, yang dalam sekejap menyeruak ke dada gua.

Masih nampak jelas dalam ingatan gue apa yang terjadi di depan gerbang sekolah tadi, sesaat setelah gue melihat mereka berdua didepan kelas gue siang ini

..........

Azza mencoba menyambut tangan Ahmad, dan menempelkan punggung tangannya di pipinya sambil merunduk. kemudian menatap Ahmad dan tersenyum.

Nesy melihat gue

Gue gak tau apa yang gue lakuin saat itu, saat ngelihat nessy

Yang gue tau waktu itu adalah

Gue ingin cepat pergi

Gue ingin menghilang dari semua ini


Masih hangat dipikiran gue tentang keberadaan mereka berdua didepan kelas

Dan kali ini gue harus melihat pemandangan itu didepan mata gue. gadis yang gue sukai melakukan hal itu didepan mata gue, dan bukan dengan gue. Kenyataan yang begitu berat untuk gue rasakan, bahkan untuk membayangkannya pun gue enggan

Gue hanya bisa tersenyum dan berlalu dengan cepat, sampai akhirnya gue berada disini

Didalam angkot yang membawa gue pulang

Ikhlas ?

Gue nggak semunafik itu, hati gue masih remuk

Nggak gue nggak ikhlas !!

Gue sakit !!

Gue bener bener sakit.

Tapi gue bisa apa?


Haruskah ku mati karenamu
Hanya demi cinta yang mungkin
Bisa membunuhku
Hentikan denyut nadi jantungku
Tanpa kau tau betaoa suci
Hatiku
Uhntuk memilikmiu


Semua sudah berakhir

Gue harus siap

Walau nyatanya

Gue gak akan pernah siap




Diubah oleh samzzzxd
4 0
4
Halaman 1 dari 3
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
aku-mencintai-bandot-tua
Heart to Heart
apakah-ini-cinta
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia