Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
750
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b993958c1d770757e8b4567/your-tea-love-story-17
PLAKK!! Sebuah tamparan keras mengenai pipi gw. "Kamu jahat tom.. Jahat! Aku benci sama kamu" ucap Canya sambil menangis..
Lapor Hansip
12-09-2018 23:05

Your Tea

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Your Tea (Love Story 17++)



Thanks buat agan claymite, yang udah bikinin cover keren ini. Thanks yah gan.

Your Tea (Love Story 17++)



Quote:
Rules:
Ikutin peraturannya SFTH, gw yakin gansis semua sudah pada dewasa dan juga bisa baca. No SARA. Jangan rusuh. Simple kan, hehe. Dan santai aja yah bro and sis di thread gw mah. Untuk update cerita itu waktunya tidak tentu yah gansis, hehe. Bisa cepat, bisa juga lama. So, sering-sering aja cek Index yah.

Info tambahan:
Ada perubahan gambar mulustrasi, dan juga jalan ceritanya (sedikit doang kok, biar rapih aja, dan juga biar alaynya berkurang). Sekian dan terima kasih.



Mulustrasi Pemeran Utama



Quote:"Kebetulan sama takdir bedanya apa sih?"


Apakah pertemuan gw waktu itu hanya kebetulan semata?
atau...
Memang sudah takdir gw untuk bisa kenal sama lo?



Quote:
PROLOG


PLAKK! Sebuah tamparan keras mengenai pipi gw. "Kamu jahat tom. Jahat! Aku benci sama kamu!"

Yah, pikiran-pikiran gw melayang kembali ke waktu itu, ketika Canya putusin gw secara sepihak tanpa mendengar penjelasan terlebih dahulu dari gw. Sial, sial, sial!

Sebulan sudah semenjak gw putus dari Canya dan selama sebulan itu pula gw berasa jadi pengemis cinta yang selalu memohon-mohon ke dia. Gw selalu telepon dia, sms dia, dan mencoba berbagai cara buat menghubungi dia. Tapi semua hal yang gw lakukan tersebut hasilnya nihil!

"Ca, angkat dong teleponnya. Please." Gw mencoba lagi menghubungi Canya dan tetap tidak diangkat juga. "Argh!" Secara reflek gw banting handphone gw karena emosi yang nggak bisa gw tahan lagi. Cukup lama gw terdiam sampai bunyi ringtone handphone gw berbunyi dan menyadarkan gw.

Tring... Tring...

Gw ambil handphone gw buat lihat siapa yang telepon gw. Ternyata bukan Canya yang nelepon gw, tapi malah si Kevin. Ah, kampret.

emoticon-phone "Halo, kenapa vin?"

"Woi tom, keluar yuk. Udah lah nggak usah lagi lo pikirin itu si Canya. Cewek di luar sana masih banyak tom."

"Berisik lo. Males gw ke mana-mana vin."

"Kampret! Lo mandi sekarang siap-siap sana. Ini gw lagi di jalan mau ke kosan lo."

"Males gw. Lo nggak usah ke sini deh. Lagian gw juga nggak bakalan mau kelu..."

Tut... Tut... Tut... emoticon-phone


Kurang ajar memang nih si Kevin. Main matiin aja, padahal gw belum selesai ngomong. Sialan! Sambil nungguin si Kevin dateng, gw nyalain laptop gw sambil gw bakar rokok favorit gw. Gw juga sebenarnya bingung sih, ngapain juga gw buka laptop yah, hehe. Tidak lama kemudian, gw pun nggak sengaja mampir lagi ke folder foto-foto kenangan gw bersama Canya, dan ada sekumpulan foto yang bikin gw tertarik di sana. Sekumpulan foto-foto waktu gw sama Canya lagi liburan ke Bali.

Cukup lama gw memandangi sekumpulan foto tersebut, dan... Ah! Gw dapet ide cemerlang nih. Gw langsung buka situs traveloka. Gw lihat-lihat tiket ke Bali berapa harganya. Fix, gw butuh refreshing nih buat move on. Sekitar 20 menit kemudian, pintu kosan gw pun ada yang ketok dari luar.

"Bukain dong tom," ujar seseorang tersebut yang ternyata adalah Kevin.

"Masuk aja setan! Nggak dikunci."

"Kampret! Belum mandi lo tom? Kan gw udah nyuruh lo mandi tadi. Biar begitu gw sampe, langsung cabut kita. Gimana sih lo!"

"Bawel lo. Memang mau ke mana sih vin?"

"Gw mau ngajak lo ke Kemang buat ketemuan. Mau gw kenalin nggak sama cewek? Cantik loh, haha."

"Nggak tertarik gw. Vin, lo liburan ini nggak ada acara ke mana-mana kan?"

"Nggak ada kayaknya tom. Memang kenapa?"

"Mantap. Lusa lo temenin gw ke Bali yah. Gw booking tiketnya sekarang. Gw mau refreshing vin. Males gw di sini soalnya, kepikiran Canya mulu."

"Hah? Gw nggak salah denger kan tom?"




Jika nanti ku sanding dirimu...
Miliki aku dengan segala kelemahanku...
Dan bila nanti engkau di sampingku...
Jangan pernah letih tuk mencintaiku...



Quote:
INDEKS

~BALI~


~New Chapter~



~Chapter II~



~Flashback~

Episode 20 (coming soon)



Polling
139 Suara
Siapakah yang akan menjadi pacarnya Tommy sampai sekarang?? 
Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dbase51 dan 59 lainnya memberi reputasi
56
Masuk untuk memberikan balasan
Your Tea (Love Story 17++)
15-10-2018 22:40
Episode 14
(Ulang Tahun)


Pas gw balik badan ke belakang, ternyata bukan setan yang gw lihat, tapi si Kevin! Kaget gw kok tiba-tiba ada dia sama Cindy yah di sini? Dan si Kevin lagi megang kue yang ada lilinnya.

"Selamat ulang tahun tom, haha," kata Kevin kemudian.

HAH?! Gw masih kaget. Gw masih bingung si Kevin muncul dari mana yah? Apa jangan-jangan ini jin yang lagi nyamar jadi si Kevin? PLAK! Gw gampar pipi gw sendiri. Sakit bro! Gw tolol juga sih yah bisa mikir ke sana. Mana ada jin bawa-bawa kue ulang tahun segala emoticon-Ngakak (S).

"Hihihi," tiba-tiba Vanny niruin ketawanya kuntilanak.

"Vanny!" sembur gw.

"Haha, jadi cowok penakut amat sih kamu," bales Vanny yang masih ngetawain gw.

"BODO!"

Setelah make a wish dan potong kue, gw akhirnya tahu kalau ini semua ternyata idenya si Vanny. Dari dia tiba-tiba pengen nginep, lalu suruh si Kevin sama Cindy nyumput di kamar mandi, dan kemudian minta tolong penjaga kosan gw buat matiin lampu sebentar. Niat banget emang! Terungkap satu lagi nih sifat cewek gw, yaitu si tukang jail! Tidak lama kemudian, Kevin sama Cindy pamit pulang.

"Tom, gw sama Cindy pamit pulang yah. Jangan lupa lo nanti traktir yah," canda si Kevin.

"Siap vin. Hati-hati dijalan lo," bales gw.

"Jangan lo apa-apain yah itu si Vanny. Awas lo macem-macem!" ancam si Kevin.

"Van, kalau si Tommy berani mesum, pukul aja langsung palanya yah, haha," kata Cindy ikutan ngancem gw.

"Tenang aja kalian, hehe. Berani dia macem-macem, aku potong 'itunya' dia," bales Vanny ke si Kevin dan Cindy.

"Haha," Kevin dan Cindy pun ketawa.

Setelah Kevin dan Cindy pulang, gw sama Vanny pun lanjut nonton film. Keren juga nih film, hehe. Endingnya sih yang bikin gw kagum, nggak nyangka kalau ternyata pemeran utamanya udah mati.

"Nggak nyesel kan beb nonton filmnya?" tanya Vanny tiba-tiba.

"Iyah van. Nggak kepikiran aku endingnya ternyata begitu," jawab gw kagum.

"Hehe."

"Btw, makasih suprisenya yah van," kata gw ke si Vanny dan dibalas dengan kecupan dari Vanny yang tepat mengenai bibir gw.

"Happy birthday yah beb, jangan bandel kamu! Panjang umur, sehat selalu. Yang rajin kamu kuliahnya biar cepat lulus. Terus lebih rajin lagi yah ke gerejanya beb, dan yang paling penting sayang aku terus, hehe. Love you tom."

"Amin," bales gw sambil acak-acak rambutnya Vanny, kemudian gw tarik badannya, dan lalu gw kelitikin badannya.

"TOMMY! Geli ih!" kata Vanny sambil ketawa karena kegelian gara-gara badannya gw kelitikin.

"Haha," bales gw masih sambil kelitikin badannya Vanny.

"Beb, haha. Ampun," kata Vanny lagi sambil masih ketawa.

Karena kebanyakan ketawa, Vanny jadinya rebahan di kasur gw, dan gw pun ikutan rebahan juga di samping Vanny. Gw pandangi wajahnya Vanny, dan Vanny pun jadi tersenyum gara-gara gw lihatin wajahnya. Cantik banget sih cewek gw satu ini. Heran gw, kok dia mau yah sama gw yang begajulan begini emoticon-Ngakak (S).

"Van," panggil gw.

"Hmm?"

"Kamu tahu nggak tadi aku make a wish buat kamu juga loh," kata gw.

"Apa tom?" tanya Vanny penasaran.

"Mau tahu apa mau tahu banget? Haha," canda gw.

"Ih!"

"Aduh sakit Vanny!"

"Nyebelin sih kamu!"

"Hehe, ampun. Aku kasih tahu deh, tapi cium dulu," kata gw sambil tunjuk bibir gw.

Bibir gw pun langsung dicium sama Vanny. Entah kerasukan setan dari mana, gw tiba-tiba lanjut berciuman dengan Vanny. Karena terbawa nafsu, gw pun jadinya makin agresif. Tangan gw mulai meraba-raba bagian sensitifnya Vanny, dan sialnya Vanny merespon dengan baik tindakan gw tersebut. Vanny makin mempererat pelukannya, dan semakin ganas berciuman dengan gw.

Ketika gw mau lanjut ke tahap selanjutnya, yaitu membuka bajunya Vanny, tiba-tiba handphone gw berdering. Tring. Tring. Tring. Kampret! Gw pun kaget dan jadi sadar kembali. Hampir aja gw ngerusak anak orang! Gw bangkit berdiri, lalu gw ambil handphone gw yang ada di meja komputer. Ternyata ada telepon dari sahabat SMA gw, Andre. Gw nyalain rokok, kemudian gw keluar kamar.

emoticon-phone "Halo ndre, haha. Tumben nelepon aing jam segini? Ada apa yeuh?"

"Selamat ulang tahun tom. Masih hirup oge maneh, haha. Aing kira geus paeh maneh tom, ahaha."

"Setan! Haha, nuhun ndre. Kapan balik ka Bandung deui ndre? Hayu urang ulin deui."

"Haha, traktir oke. Dagoan, urang ka Bandung engke 2 minggu deui da."

"Nu aya maneh nu traktir urang setan, haha. Sip ndre, kabaran we mun geus nepi Bandung."

"Siap tom. Panjang umur, geura wisuda, jeung sukses selalu nyak maneh tom. Urang tutup heula nyak, aya urusan deui yeuh tom. Bye."

"Amin ndre, amin. Nuhun." emoticon-phone


Selesai teleponan sama si Andre, gw masuk kembali ke kamar. Ternyata Vanny sudah tertidur dengan pulasnya. Cantiknya cewek gw ini, hehe. "Van, maafin kelakuan aku tadi yah. Aku janji nggak akan pernah ngelakuin hal itu lagi ke kamu. Maaf yah van," kata gw pelan sambil gw cium keningnya Vanny.

Sialan! Tadi hampir aja gw renggut apa yang seharusnya gw jaga sampe Vanny bener-bener jadi istri gw. Gw pun jadinya nggak bisa tidur karena kepikiran. Gw ambil rokok gw sama korek, lalu gw pun menuju balkon kosan gw yang ada di lantai 3. Sesampainya di balkon, gw bakar rokok gw. "Maafin yang barusan saya perbuat yah Tuhan. Saya janji, saya nggak akan pernah ngelakuin hal itu lagi ke Vanny."

Saat gw sedang menikmati suasana sepi di balkon kosan gw, tiba-tiba ada bunyi notif WA di handphone gw. Gw buka aplikasi whatsapp di handphone gw, dan di sana ada pesan dari nomor yang nggak gw kenal.

emoticon-mail: Happy birthday yah tom. Panjang umur, sehat selalu, dan semoga apa yang kamu inginkan segera tercapai yah. Kamu apa kabar di sana? Baik-baik aja kan? Kamu kapan pulang ke Bandung lagi, aku kangen.

Siapa nih yang nge-whatsapp gw yah? Kok dia tahu gw ulang tahun sekarang? Daripada gw penasaran, mending gw bales aja WA-nya.

emoticon-mail: Makasih yah, hehe. Amin. Btw, ini siapa yah?

Tidak lama kemudian, ada balasan WA lagi dari orang tersebut.

emoticon-mail: Canya.



Your Tea (Love Story 17++)

Your Tea
by: @panjul1993
Diubah oleh toyzareboyz
profile-picture
profile-picture
profile-picture
daniadi123 dan 12 lainnya memberi reputasi
13 0
13
Your Tea (Love Story 17++)
19-12-2018 00:40
Episode 16
(Bimbang)


Quote:Canya??!! Kaget gw!! Ternyata orang yang nge-WA itu adalah Canya!! Kenapa juga baru sekarang Canya ngechat gw lagi?? Gw harus gimana nih?! Daripada gw pusing, gw bales chat nya aja deh..

emoticon-mail : "Canya? Ini beneran kamu ca??"

emoticon-mail : Iyah Tommy emoticon-Smilie  

emoticon-mail : "Oh.."

emoticon-mail : Hmmm tom.. Aku boleh telepon kamu?


Tanpa gw bales, gw pun langsung telepon Canya..


emoticon-phone : "Halo ca.."

emoticon-phone : Halo tom.. Kamu apa kabar? Btw selamat tambah tua yah tom hahaha..

emoticon-phone : "Baik ca baik.. Haha makasih banyak yah ca. Masih inget aja kamu ahaha.."

emoticon-phone : Hihihi inget dong Tommy.. Masa aku lupa sama ulang tahun orang yang selalu ada buat aku kurang lebih 3 tahun ini..

emoticon-phone : "...."

emoticon-phone : Tommy.. Tom..

emoticon-phone : "...."

emoticon-phone : Tommy.. Kamu kenapa?? Kok diam aja daritadi..

emoticon-phone : "Ca.."

emoticon-phone : Hmm..

emoticon-phone : "Ca.. Maafin aku yah ca.. Maaf.. Maaf aku selalu kecewain kamu. Aku engga bisa jadi cowok yang bisa kamu banggain. Aku engga bisa tepatin janji aku ke kamu. Maafin aku juga yah ca, karena waktu itu aku udah ngebohongin kamu, dan bikin kita.. "

emoticon-phone : Cukup tom!! Cukup.. Harusnya aku yang minta maaf sama kamu.. Harusnya aku dengerin dulu penjelasan dari kamu.. Harusnya.. Harusnya aku..


dan Canya pun mulai menangis.. Gw pun gak tahu harus bagaimana, jadi gw diemin aja si Canya sampai dia tenang kembali.. 3 tahun!! 3 tahun lebih gw bareng dia.. Perasaan sayang gw ke Canya yang pernah hilang pun seakan kembali lagi.. Siapa sih yang bisa ngilangin begitu saja perasaan sayangnya kepada orang yang sangat dia cintai dahulu, apalagi selalu bareng hampir 3 tahun lamanya.. Jujur aja, walaupun gw dulu pernah ada hati sama Nadia (Melisa) dan sekarang gw sudah punya Vanny, tapi hati gw engga bisa bohong buat bilang kalau gw masih ada perasaan sayang buat Canya sampai sekarang..


emoticon-phone : Tommy..

emoticon-phone : "Iyah ca..??"

emoticon-phone : Bisa gak, kita kembali lagi seperti dulu??




21 September 2014
Gw dan Vanny sedang berada di cafe favorit nya Vanny di daerah Kemang..

Your Tea (Love Story 17++)


Beb.. Beb.. TOMMY!!

"Hah?! Apa sih van teriak-teriak!! Bikin kaget aja emoticon-Mad"

Kamu tuh yang kenapa!! Daritadi aku dicuekin mulu emoticon-Mad

"Engga kok, aku gapapa.."

Terus, tadi aku ngomong apa coba?!

"Hmm.."

Tuh kan!! Kamu kenapa sih tom? Aneh deh. Akhir-akhir ini kamu tuh kayak orang lain tau gak sih! Kamu kenapa sih? Kalau lagi ada masalah ngomong dong sama aku..

"Ah perasaan kamu aja itu mah van. Aku engga kenapa-kenapa kok.. Apa nya yang aneh coba?"

Tahu ah!! Bete!! Aku mau pulang aja!! emoticon-Mad

"Lah kok pulang?? Baru aja minum van, makanan kita aja belum dateng masa udah mau pulang?! Makan dulu yah baru kita pulang.."

Aku mau pulang sekarang!! Kalau kamu gak mau pulang, aku pulang aja sendiri!! emoticon-Mad


Tidak lama, Vanny pun tiba-tiba bangkit berdiri dan berjalan ke arah luar cafe..  Gw pun kejar Vanny dan gw tahan tangannya biar gak jalan lagi.. 


"Vanny!! Please van. Kita duduk dulu yah, please.."

...


Setelah gw memelas dan minta maaf, akhirnya Vanny pun nurut juga dan kembali lagi ke meja makan.. 


"Van, makan dulu yah.. Makanan nya udah dateng tuh.."

Hmm..

"Van.. *sambil gw pegang tangannya* .. Please.. Maafin aku yah. Kita kesini kan mau ngerayain satu tahunan kita, harusnya kita seneng-seneng bukan malah jadi begini.. Maafin yah sayang.."

Coba kamu ulangin kata-kata kamu yang terakhir tom? emoticon-Smilie

"Maafin aku yah sayang.."

emoticon-Smilie .. *Vanny pun cuman tersenyum, dan ngebuat gw jadi bingung sendiri*

"Kamu kenapa lagi van?? emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)"

Gapapa Tommy hehe.. Harus banget yah aku nunggu setahun buat denger kata-kata itu dari mulut kamu langsung tom emoticon-Malu

"Loh, waktu masih pdkt dulu kan aku udah pernah ngomong ah, sama pas nembak kamu juga deh van.. Lebay ah emoticon-Nohope"

Semenjak kita resmi pacaran, emang kamu pernah bilang itu lagi ke aku? emoticon-Mad

"Kamu kan tahu sendiri aku gimana van orang nya.."

Yayaya hahaha..

"Nah gitu dong ketawa, kan jadi makin cantik deh.. *sambil gw cubit pipinya*"


Akhirnya Vanny engga bete lagi deh hehe.. Gw dan Vanny pun jadinya engga jadi pulang, malah kita lumayan ngabisin waktu yang lama di cafe favoritnya Vanny.. Yah 1 tahun sudah gw pacaran sama Vanny, dan masih ada satu hal yang gw tutup-tutupin dari Vanny.. Semenjak Canya ngehubungin gw, gw engga gitu aja lepas kontak sama dia.. Dibelakang Vanny, gw sampai sekarang masih tetap berhubungan sama Canya, baik itu via chat, telepon dan video call..

Gw jadi makin engga enak sama Vanny dan bimbang.. Apalagi sekarang gw makin sadar dan tahu bahwa Vanny bener-bener sayang sama gw dan setia nya minta ampun.. Dia selalu jujur ke gw kalau ada cowok lain yang berusaha ngedeketin dia.. Vanny selalu kasih tahu gw orang-orang nya yang mana aja, bukti chat nya, dll.. Sedangkan gw malah ada main dibelakang Vanny.. Faaakkk!!  



Quote:emoticon-phone: "Aku bingung ca.."

emoticon-phone : Tommy.. emoticon-Frown

gw pun tiba-tiba jadi emosi gak jelas..

emoticon-phone : "Kenapa baru sekarang ca?? Kenapa?! Kamu selama ini kemana aja?! Kamu tahu ca segimana depresinya aku waktu kamu putusin aku gitu aja tanpa satu pun penjelasan dari kamu!! Aku selalu telepon kamu, aku selalu chat kamu, tapi kamu.. Pernah kamu angkat telepon aku?! Pernah kamu bales chat dari aku?! Aku tahu ca aku salah udah ngebohongin kamu, tapi asal kamu tahu yah ca, aku engga pernah ngelakuin hal itu ca!! Sekarang kamu tiba-tiba datang buat minta balikan lagi??!! Jujur aja yah ca, aku gatau lagi harus gimana!!"

emoticon-phone : Kamu yang kemana Tommy??!! Kamu tuh udah ngebohongin aku!! Kamu sadar gak sih tom!! Kenapa kamu gak kejar aku ke Bandung buat ngejelasin alasan nya?! Lihat kamu yang gak ada usaha sama sekali, itu ngebuat aku makin yakin kalau kamu itu beneran SELINGKUH dari aku dan ngelakuin hal itu!!

emoticon-phone : "...."

dan Canya pun mulai menangis lagi..

emoticon-phone : "Maaf yah ca.."

emoticon-phone : Sekarang aku udah tahu yang sebenarnya tom. Dan kamu tahu tom, perasaan sayang aku ke kamu gak akan pernah berubah tom..

emoticon-phone : "Aku bingung ca.. Jujur aku engga tahu sama perasaan aku sendiri sekarang. Sekarang, kita jalanin aja dulu hidup kita masing-masing yah ca, biar waktu nanti yang ngejawabnya ca. Kalau kamu memang jodoh aku, aku percaya kita akan balik lagi sama-sama seperti dulu lagi.."

emoticon-phone : ....

Tangisan Canya pun makin menjadi dan ngebuat hati gw makin sakit.. Gw engga tahu harus ngomong apalagi dan harus bagaimana lagi.. Tidak lama gw pun mengakhiri telepon gw, dan meninggalkan Canya yang masih menangis..




Sepanjang perjalanan pulang dari cafe favorit nya Vanny menuju kerumahnya, gw engga ngomong sepatah katapun.. Pikiran gw melayang-layang kembali lagi ke waktu dimana gw sedang dibalkon kost-an gw.. Fix gw harus jujur ke Vanny dan kasih tahu semuanya.. Gw akan jujur dan minta ijin buat selesain masalah gw dengan Canya yang belum sepenuhnya tuntas..


Di depan halaman rumahnya Vanny..

Gw teguk kopi bikinan Vanny dan "Van.."

Ya?? Kenapa beb? Serius amat mukanya hehe..

"Aku mau jujur sama kamu van.. Tapi please kamu dengerin dulu semuanya yah, kamu jangan marah dulu.. Soalnya aku punya alasan kenapa aku ngelakuin itu.."

Iyah Tommy, cerita aja sama aku kalau kamu lagi ada pikiran atau masalah.. *sambil pegang tangan gw*

"Aku.."


Gw pun akhirnya ceritain semuanya ke Vanny tanpa ada yang gw tutup-tutupin. Dan seperti yang gw kira, Vanny kaget pas denger cerita dari gw dan mulai menangis.. Cukup lama Vanny diam dalam tangisan nya dan jujur gw pun engga tahu harus gimana.. Gw juga jadi ingin meneteskan airmata gw, tapi sebisa mungkin gw tahan.. Udah berapa kali gw bikin orang yang gw sayang menangis karena ketololan gw sendiri.. Sakit hati gw!! Sakit!!

Gw udah siap kalau gw bakalan digampar sama Vanny atau apalah terserah dia, gw udah siap.. Tapi ternyata Vanny engga ngelakuin hal itu dan malah bikin gw menangis..


Kamu samperin dia yah tom ke Bandung.. Kamu jelasin ke dia, kamu selesain urusan kamu yang belum beres sama dia.. Aku gapapa kok.. Aku tahu kok, 3 tahun lebih itu bukan waktu yang sebentar.. Aku juga tahu kalau kamu itu sebenarnya masih ada rasa sama dia kan?? Apalagi kamu putus dari dia cuman karena salah paham.. Aku bakalan terima apapun keputusan kamu tom.. emoticon-Smilie

"...."

Aku mungkin bukan cewek yang sempurna buat kamu tom. Mungkin juga aku bukan yang terbaik buat kamu.. Aku engga akan marah sama kamu kok.. Aku percaya sama pilihan aku, dan aku percaya kalau Tommy gak akan pernah kecewain aku dan ninggalin aku.. Aku selalu percaya sama kamu tom.. Kamu selesain yah tom urusan kamu sama Canya sampai beres, dan aku akan selalu nungguin kamu disini sampai kapanpun, karena dihati aku cuman ada nama Tommy selalu.. emoticon-Smilie

"...." *airmata gw pun akhirnya mulai menetes, gw gak bisa lagi tahan airmata gw*


Vanny pun berdiri dan cium kening gw, dan dia masuk ke rumahnya.. Sedangkan gw masih termenung dalam tangisan gw di halaman depan rumahnya Vanny. Lagi-lagi gw ngecewain orang yang bener-bener sayang sama gw..








Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
g.azar dan jimmi2008 memberi reputasi
11 0
11
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Your Tea (Love Story 17++)
22-01-2019 12:30
Episode 18
(Surabi)


Panik!! Itulah yang gw rasakan ketika gw tersadar dan sedang berada dikost-an nya Ayu!! Shit!!

Gw langsung buru-buru pakai pakaian gw dan langsung cabut dari kost-an Ayu sebelum Ayu tersadar. Bodo amat gw mau dibilang pria engga bertanggung jawab juga. Yang penting gw cabut dulu deh sejauh-jauhnya.

Pas gw keluar kamar kost-an dan menuju ke parkiran, ternyata disana ada mobilnya Steve. Gw langsung ubek-ubek kantong celana gw buat cari kunci mobilnya. Mana nih kunci mobilnya!! Ah ini dia ketemu!! Gw pun langsung ambil tuh kunci dan nyalain mobilnya. Tidak lama gw pun cabut dari kost-an Ayu.

“Huft. Syukur gw lolos ahaha. Untung gw duluan yang bangun” ucap gw dalam hati sambil buang napas.

Gw melipir ke Indomaret terdekat buat beli air putih dan rokok. Gw istirahat dulu sebentar di Indomaret sambil ngerokok buat ngilangin panik gw.

“Triingg.. Triingg.. Triingg..” ringtone handphone gw bunyi cukup lama.

Gw lihat siapa yang nelepon gw dan ternyata yang nelepon gw si Ayu!! Mampus gw!! Dapet darimana tuh anak nomor gw yah.

Makin panik gw. Argghh!! Gw reject dan langsung gw block nomornya si Ayu. Gw engga mau memperpanjang hubungan gw sama Ayu. Dosa!!

Gw pun langsung meluncur ke rumah nya Agung, karena temen-temen gw ternyata pada nginep disana. Cukup lama gw dijalanan sambil menahan kepala gw yang masih pusing akibat efek mabuk semalam dan bermacet-macetan ria dengan pengguna jalanan yang lain, dan akhirnya gw pun sampai diparkiran rumah nya Agung.

Sesampainya gw diparkiran rumah Agung dan parkirin mobilnya Steve, gw pun langsung menuju ke kamar nya Agung. Karena sebelumnya Agung bilang, kalau udah sampai langsung aja ke kamarnya. Disana ternyata masih ada Steve, Heri, sama Jona. Temen gw yang lainnya udah pada pulang.


"Widih si bos haha. Gimana sama Ayu bos? Enak gak service nya?" tanya Steve langsung ke gw sambil senyum-senyum mesum, begitu gw masuk ke kamar nya Agung.

"Sialan lu!! Gw lagi gw lagi kan yang kena!!" jawab gw kesel ke si Steve.

"Wkakakaka. Yang penting kan enak tom wkakaka" ujar Steve sambil ngakak melihat gw yang lagi bete karena ditipu lagi sama dia. Agung dan yang lainnya pun ikut ketawa juga. Sial!!

"Enak darimana!!" jawab gw sambil gw jitak tuh pala nya si Steve. "Orang gw sadar-sadar pas bangun, eh di samping gw ada si Ayu lagi tiduran sambil bugil!!" jawab gw lagi.


Akibat perkataan gw barusan, Steve, Agung, Heri, dan Jona ngakak sengakak-ngakaknya, dan gw pun hanya bisa pasrah menyesali apa yang telah gw perbuat semalam dan masuk ke lubang yang sama seperti dulu lagi. Nasi sudah menjadi bubur, bisa apalagi gw. Gw cuman berharap, semoga gw engga dapat karma lagi deh kedepannya.

Karena kepala gw lama-lama makin pusing, akhirnya gw tertidur. Bangun-bangun gw lihat udah engga ada siapa-siapa lagi di kamarnya Agung. Lah pada kemana nih. Gw lihat jam tangan gw, eh ternyata udah sore aja. Lama juga yah gw ketidurannya wkakaka. Tidak lama Agung pun masuk ke kamar.


"Eh udah bangun lu tom. Makan dulu sana lu, tuh di meja makan udah gw siapin makanan buat lu" ujar Agung menyuruh gw buat makan.

"Siap gung hehehe." Gw pun langsung menuju ke meja makan buat makan karena udah laper banget wkakaka. "Yang lain pada kemana gung?" tanya gw ke Agung sesampainya di meja makan.

"Pada pulang dulu tom, nanti maleman pada kesini lagi kok" jawab Agung.

"Oh.. Oke-oke gung."


Lagi asik-asik makan, ringtone handphone gw bunyi lagi. Siapa lagi sih nih ah ganggu aja!! Gw lihat handphone gw, ternyata Canya yang nelepon gw. Hmm tumben..


emoticon-phone Gw: Hallo ca..

emoticon-phone Canya: TOMMY!! Ih WA aku kok gak dibales-bales. Jahat!! Udah di Bandung juga bukannya langsung ngabarin aku!! Sebel!!

emoticon-phone Gw: Aduh ca maap yah. Kemarin habis nongkrong sama temen-temen, jadi lupa ngabarin hehehe. Kamu lagi dimana ini? Dirumah engga? Kalau lagi dirumah, aku mampir kesana yah..

emoticon-phone Canya: Aku lagi diluar, lagi di kost-an temen. Kamu udah makan tom? Temenin aku yuk, aku lagi pengen makan surabi nih hehe.

emoticon-phone Gw: Hmm boleh. Tapi bentar lagi yah hehe, baru bangun aku soalnya, jadi belum siap. Jam 7an aku jemput yah. Kost-an temen kamu dimana?

emoticon-phone Canya: Dasar. Yaudah, tapi jangan telat! Kamu jemput aku di Unpar aja tom. Kalau udah sampai, kabarin aku aja, nanti aku kesana.

emoticon-phone Gw: Oke ca siap!! Yaudah, aku mandi dulu yah. Dadah.



Cepet-cepet tuh makanan gw habisin, lalu gw minta ijin ke Agung buat pinjem peralatan mandinya. Selesai mandi dan udah ganteng, gw pun ijin pamit ke Agung, karena gw mau jemput Canya di Unpar.


"Gung, gw pamit dulu yah. Mau jalan sama Canya" ujar gw ke si Agung.

"Lah bukannya udah putus lu sama dia?" tanya Agung keheranan.

"Emang gung, tapi dia udah tahu kejadian yang sebenarnya gung, mangkanya dia minta balikan ke gw kemarin-kemarin ini. Cuman gw belum kasih kepastian ke dia" jawab gw sambil tersenyum kecut.

"Emang bajingan lu tom wkakaka. Cepetan kasih kepastian deh tom daripada lu nyesel nantinya" ujar Agung ke gw, dan secara engga langsung bikin gw makin bingung, karena gw masih mikirin Vanny juga.

"Iyah ah, bawa santai aja gung hahaha. Yaudah gw cabut dulu yah” ujar gw sambil pamit pergi.

“Eh bentar tom bentar. Lu pake mobil gw aja yah. Gw pake motor lu, soalnya mau nganter barang ke temen” ujar Agung sambil kasih kunci mobilnya ke gw.

“Oh yaudah” bales gw sambil gw kasih kunci motor gw juga ke si Agung.


Cukup lama perjalanan gw ke Unpar karena Bandung kalau udah jam 6an ke atas itu macet!! Kesel gw jadinya. Engga Jakarta sekarang Bandung juga ikut-ikutan. Dasar!!

Akhirnya gw sampai juga di depan Unpar dan segera gw kabarin si Canya. 15 menit setelah gw kabarin dia, Canya pun akhirnya muncul juga dan langsung gw klakson buat ngasih tau ke dia.

Duh mantan gw kok jadi makin cantik yah. Heran gw. Canya memang sedang memakai pakaian santai, kelewat santai malahan. Tapi tetep aja Canya kelihatan cantik. Rambut pendek sebahu, pake kacamata, baju kaos polos warna coklat yg digulung lengan bajunya, dan celana pendek. Pendek banget malahan, sehingga paha dia yang putih mulus terpampang dengan jelas bikin cowok-cowok kampret lainnya jadi menghayal yang engga-engga.

Sebenarnya niat gak sih dia ketemu gw. Gw udah dandan rapih-rapih, eh dia nya begitu.


“Rapih amat tom haha, orang mau makan surabi doang kok bukan mau candle light dinner haha” ujar Canya mengejek gw ketika dia udah ada didalam mobil.

“Kamu jangan kegeeran deh ca. Aku ini dari kemarin belum pulang. Jadi setelan aku belum ganti-ganti dari kemarin” bales gw engga mau kalah.

“Jorok ih!! Pantesan bau. Ihhh. Uek uek..” ujar Canya sambil cekikikan.

“Bodo amat!! Jangan bikin bete deh ca. Mau pergi engga nih?!” bales gw ketus.

“Iyah iyah. Jangan ngambek ah hahaha. Yuk” ujar Canya kembali.

“Yuk ayuk aja kamu! Ayok kemana Canya?!!” tanya gw kesel sama si Canya lama-lama. Main ngajak cabut aja padahal dia belum kasih tahu tempat tujuan nya.

“Hehe..” Canya pun hanya tersenyum ke gw dan bikin gw jadi makin kesel sama dia. “Masa kamu lupa sih sama tempat favorit kita tom?” tanya Canya sambil tersenyum manis ke gw.

“Ca!! Aku tuh nanya kamu. Kamu malah balik nanya! Gimana sih!!” jawab gw kesel. Kali ini gw bener-bener udah bete sama kelakuan dia.

“Iiiihhhh Tommy!!” teriak Canya sambil cubit lengan gw.

“Aduh sakit ca!!” ujar gw yang kaget karena Canya tiba-tiba nyubit gw. Nih anak salah minum obat kayaknya.

“Aku kan mau makan surabi Tommy!! SURABI!!” bales Canya teriak sambil memperlihatkan muka bete nya ke gw.


Ampuuuunnnnn dah gw. Beneran deh, mengartikan maksud yang dipengen wanita itu emang bener-bener menguras emosi dan jiwa! Tinggal bilang aja mau kemana apa susahnya sih. Ini Canya malah bilang pengen makan Surabi doang.

Nenek-nenek ompong juga tahu kalau kamu pengen makan Surabi ca. Tapi kan tempat makan yang jualan Surabi itu banyak. Aku mana tau tempat makan yang jualan surabi favorit kamu!!

Eh tapi..

Bentar deh. Canya bilang tempat makan favorit dia. Berarti secara gak langsung, tuh tempat makan pasti tempat makan favorit gw juga dulunya. Tapi dimana yah? Surabi??

FAAAKKK!! Gw baru inget! Ahahaha.. Ternyata Waroeng Soerabi toh maksud si Canya. Baru inget gw ahaha. Gw pun langsung cengengesan ke Canya begitu gw tahu apa yang dimaksud Canya.


“Tinggal bilang aja sih ca mau ke Waroeng Soerabi. Dasar” ujar gw senyum sambil gw acak-acak rambutnya Canya.

“Tommy!!” ujar Canya kesel karena gw acak-acak rambutnya. “Yaudah kalau udah tahu! Cepetan Tommy kesana ih! Keburu penuh nanti tempatnya” ujar Canya lagi.

“Siap tuan putri” bales gw cengengesan.


Gw dan Canya pun segera menuju ke Waroeng Soerabi yang penuh kenangan tersebut..









Note: Gw engga pake Bahasa Sunda lagi. Dimulai dari part sekarang, gw pake Bahasa Indonesia aja deh yah, karena lebih praktis dan gak usah capek-capek gw transletin lagi Bahasa Sunda nya ke Bahasa Indonesia. Biar simple aja dan engga 2x kerja jadinya gw. Thanks yah gansis.


Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
daniadi123 dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Your Tea (Love Story 17++)
12-07-2019 23:40
Episode 19
(Waroeng Surabi)



"Masih inget gak tom sama tempat ini??"

Itulah kata pertama yang keluar dari mulut Canya ketika gw dan dia sampai di tempat ini. Tempat dimana gw akhirnya benar-benar menyukai seorang wanita dan berani untuk menyatakannya untuk pertama kalinya dalam hidup gw (pada waktu itu).

"Hmm, inget kok. Waroeng Surabi kan?" jawab gw dengan polosnya.

Dengan muka juteknya, Canya malah memaki jawaban gw. "Dasar! Orang gila juga pasti tahu Tommy, tempat ini yah Waroeng Surabi!! Tau ah, gak nyambung dasar!!"

Lah emang gw salah yah?? Kan dia nanya masih inget gak, yah gw jawab inget. Waroeng Surabi nama tempatnya. Salahnya dimana coba?? Lagian orang gila emang tahu Waroeng Surabi?? Kan dia gila, mana mungkin tahu. Tahu dirinya gila aja gak tahu dia!!

"Apaan sih ca?? Kamu tuh yang gak jelas. Kayaknya kamu laper deh. Biasanya orang laper itu emang gak jelas."

"EMANG!! Pake nanya lagi!!" Tiba-tiba Canya bangkit berdiri.

"Eh, eh, mau kemana kamu??" Gw tahan tangannya Canya. Engga lucu kan baru sampai sini malah langsung pulang lagi.

"Apaan sih ih! Lepasin Tommy!! Aku mau ke toilet, kebelet!! Mau ikut hah??" 

"Ooohh..." Cuman kata itu yang bisa gw keluarin.

Ini apaan sih, asli engga jelas banget. Sumpah!! Udah lama engga ketemu, makin aneh aja kelakuan nih anak. Kayaknya Canya lagi dapet nih. Engga heran sih. Kelakuannya sama kayak cewek-cewek diluaran sana kalau lagi dapet.

Daripada gw makin bikin bete dia, gw pesenin surabi favoritnya aja deh. Siapa tahu dengan itu, Canya jadi gak bete lagi.


5 menit berlalu...

10 menit berlalu...

15 menit berlalu...


Buset. Lama bener di toilet nih si Canya!! Ngapain sih?? Jangan-jangan ketiduran dia?? Apa dia lagi dandan lagi yah??


20 menit berlalu dan akhirnya Canya pun kembali ke meja.


"Lama amat ca di toiletnya. Tuh surabi favorit kamu keburu dingin. Aku pesenin yang baru lagi aja deh yah??" Hening, engga ada jawaban dari Canya. 

Bangsyaaaatt. Gw dicuekin. FAAAKKKK!!

....

Cukup lama gw sama Canya terdiam sampai akhirnya Canya buka suara kembali...

"Tom..." katanya.

Damn!! Seluruh rasa kesel gw tiba-tiba hilang begitu saja saat gw ngelihat wajah mata sendunya. Sebuah tatapan yang sudah sangat lama gw kangenin dari seorang Canya. Seorang wanita yang pernah sangat gw cintai selama kurang lebih 3 tahun, dan mungkin sampai sekarang, gw juga masih sangat mencintainya. 

"Hmmm??" Sambil tersenyum manis. "Iyah ca??"

"Kamu masih inget kan tom sama janji kita berdua setelah tahu kita berdua lulus SMA??" Cantik sekali. Tatapan matanya Canya seolah mengunci mata gw.

Cukup lama gw dan Canya saling berpandangan sampai akhirnya gw pun kembali mengukir senyuman manis gw. Hahaha sialan. Mana mungkin aku lupa sama janji itu ca. Tapi...

"Masih ca. Masih..." Setelah ucapan itu keluar dari mulut gw, gw pun tertunduk lemas menyadari bahwa gw lagi-lagi mengewakan seseorang yang sangat gw sayangi. 

Brengsek?? Jelas. Di saat gw masih inget dengan janji itu, tapi gw malah merusaknya dan ngebuat Canya menderita karenanya.

"Maaf..." Lagi dan lagi. Hanya kata itu yang bisa gw ucapin ke orang yang gw sayang.

"Untuk apa tom??" 

"Untuk segalanya ca..."

"Tom..." ucap Canya tersenyum sendu ke gw, lalu kemudian Canya memegang tangan gw. "Kalau aku maafin kesalahan kamu dan kita ulang dari awal lagi, kamu mau kan untuk tepatin janji kita di tempat ini. Di tempat dimana kita pernah membuat janji itu??"



Sekarang gw baru mengerti dan sadar dari pertanyaan awal Canya sewaktu kita sampai dan kenapa Canya ingin gw untuk kesini kembali.
Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
daniadi123 dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Your Tea (Love Story 17++)
07-12-2018 05:14
Episode 15
(Masakan Vanny)


Gw kebangun gara-gara badan gw menggigil karena dingin banget. Kok bisa yah? Apa gw nyetel suhu AC nya terlalu rendah kali yah jadinya dingin banget?? Pas gw bener-bener udah sadar, ternyata eh ternyata, gw tidur di lantai!! Perasaan gw tidur di kasur deh di sebelah Vanny, kok bisa-bisa nya yah gw tidur dilantai emoticon-Mad , ah bodo amat deh. Loh Vanny kemana yah? Kok engga ada di kasur emoticon-Bingung (S)

Apa Vanny lagi pergi beli makan kali yah.. Gw ambil handphone gw, eh ternyata udah siang!! Faaakkkk!! Kan gw ada kelas pagi jam 7 dan harus ngumpulin tugas!! Mati lah gw emoticon-Cape d... (S) .. Ini juga si Vanny bukannya bangunin gw, kan dia tahu gw ada kelas pagi emoticon-Mad . Baru aja mau gw WA buat marahin dia, eh ternyata udah ada banyak notif WA dari Vanny yang belum sempet gw baca..

emoticon-mail : Bebii, maaf yah aku pulang duluan, soalnya aku jam 11 mau pergi sama mamah. Aku tadi udah bangunin kamu, tapi kamunya gak bangun-bangun. Padahal udah aku tendang-tendangin badan kamu juga, tetep aja gak bangun kamu nya hehe. Oh iyah, tugas kamu udah aku titipin ke Kevin. Tadi dia kesini soalnya, tapi aku bilang nya kamu tiba-tiba sakit, jadi gak bisa masuk hehehe. Kalau udah bangun, kabarin aku yah beb.. Love you.


Pantes gw bisa tidur di lantai! Pasti gara-gara ditendang Vanny nih emoticon-Mad .. Tapi gapapa deh hehe, untung ada Vanny, tugas gw aman terkendali, dan gw jadi bisa nyantai di kost-an ahaha.. Bisa-bisanya dia ngebohong ke si Kevin wkakaka, kalo ketahuan mampus deh gw.. Pasti si Kevin bilang nya gw lagi yang ngajarin Vanny bohong emoticon-Cape d... (S) .. Oh iyah, gw WA dulu si Vanny deh..

emoticon-mail : "Baru bangun nih van hehe.. Kamu mau kemana emang sama mamah?"

Tidak lama, Vanny pun membalas WA gw..

emoticon-mail : Ih dasar kebo!! Mandi gih beb, kamu kan ada kelas lagi jam 3. Aku ini lagi di mall temenin mamah belanja.

emoticon-mail : "Iyah van bentar lagi yah, ngopi dulu hehe.."

emoticon-mail : Awas yah kalau kamu bolos kelas lagi! Oh iyah beb, nanti malem ke rumah yah, aku mau masakin makanan spesial buat kamu hehe, sekalian mau kasih kado ulangtahun kamu emoticon-Smilie

emoticon-mail : "Iyah iyah ah, masuk kok tenang aja. Emang kamu bisa masak van? Wkwkwk.."

emoticon-mail : Jahat!! Awas yah nanti kalau kamu sampai nambah porsi lagi gara-gara keenakan emoticon-Mad

emoticon-mail : "HAHAHA, oke!! Kalau masakan kamu enak, aku traktir kamu nonton nanti, DEAL??"

emoticon-mail : Oke.. Awas kalau kamu bohong yah emoticon-Mad

emoticon-mail : "Hahaha siap. Aku mandi dulu yah van, mau kelas nih. Nanti selesai kelas, aku langsung ke rumah kamu yah van.."

emoticon-mail : Oke bebii. Yang rajin yah, love you"



Gw pun langsung mandi untuk siap-siap ke kampus. Beres mandi dan udah ganteng, gw pun langsung menuju ke kampus buat masuk kelas yang jam 3 sore. Gw pun menggunakan jurus jalan cepat (lari-lari kecil) karena sekarang udah jam 3, duh sial telat lagi, telat lagi!! Sesampainya di depan kelas, ternyata dosen nya berhalangan hadir dan cuman nitipin tugas doang buat dikumpulin minggu depan. Asu!! emoticon-Mad

Udah ganteng begini, lari-lari takut telat, eh ternyata engga ada kelas. Kan kampret!! Daripada bete, gw ke food court aja deh sekalian nunggu sampai jam 5an, terus gw ke rumah nya Vanny deh.. Sesampainya di food court, dan lagi menikmati soft drink gw, tiba-tiba ada yang nepuk pundak gw..


"Halo kak emoticon-Smilie" ujarnya tersenyum ramah ke gw..

"Hmm, iyah??" balas gw yang masih kebingungan..

Tiba-tiba dia duduk depan gw..

"Kak Tommy ngapain sendirian disini? Lagi nunggu kelas kak?" tanya dia ramah..

"Eh engga kok. Kelas gw engga ada dosennya, jadi aja nongkrong disini hehe.. Btw lo siapa yah??" balas gw emoticon-EEK! ..

"Yah udah lupa nih sama aku kak?" tanya dia lagi ke gw..

*yee gimana sih malah nanya balik emoticon-Nohope*

"Yee gimana sih. Serius gw lupa hehe, maaf yah" balas gw masih ramah..

"Aku Nana kak, yg waktu ospek pernah muntah terus pingsan. Terus kakak yang nolongin waktu itu, inget gak?" ujar Nana..

"Ooohhh ahahaha, inget-inget kok.. Jadi lo nama nya Nana hehe. Sorry yah, gw emang suka lupa sama muka orang, tapi inget kalau ada kejadian-kejadian unik wkwk emoticon-Big Grin" balas gw..

"Hahaha dasar" ujar Nana..


Wah beda banget yah si Nana ini. Pas ospek culun abis, eh sekarang kok jadi cantik plus gemesh yah ahaha.. Nana ini pernah gw tolong waktu ospek. Kayaknya waktu itu dia ada salah jadi dihukum gitu, disuruh push up, sama dijemur pas siang-siang. Lalu muntah eh engga lama pingsan. Gw sama panitia yang lain tolongin dia bawa ke UKS..

Gw pun akhirnya ngobrol bareng Nana di food court, lumayan lah ngabisin waktu hehe. Asik juga ternyata si Nana yah diajak ngobrol. Nana ini asli orang Bandung tapi udah dari SMP tinggal di Surabaya. Orangnya cantik, putih, rambut panjang, ada lesung pipit, tapi agak pendek wkwk, dan sepertinya Nana ini campuran Chinese-Sunda deh emoticon-Genit .. Dan engga kerasa, sekarang tiba-tiba udah jam stgh 6 aja, gw pun pamit ke Nana karena mau ke rumah Vanny..


Gw: Na, gw pamit dulu yah hehe, ada urusan genting nih. Thanks yah udah nemenin disini emoticon-Big Grin

Nana: Sama-sama kak.. Penting banget yah kak? Mukanya sampai panik gitu ahaha..

Gw: Iyah nih na, gara-gara keasikan ngobrol jadi lupa sekarang udah jam stgh 6 emoticon-Nohope .. Gw soalnya udah janji mau ke rumah cewek gw hehe. Yaudah deh na, gw cabut dulu yah, dah..

Nana: Eh i i iyah kak hati-hati yah..

Gw: Sip..

*baru aja jalan beberapa langkah*

Nana: EEEEHH.. Kak tunggu!!

Gw: Iyah na, kenapa? emoticon-Confused

Nana: Hmm kak, boleh minta WA kakak?? emoticon-Malu

Gw: Ohh boleh.. Nih nomornya 0821123*****

Nana: Thanks yah kak emoticon-Smilie

Gw: Sip na. Gw jalan dulu yah, dah..

Nana: Oke kak, hati-hati di jalan..


Gw pun jalan menuju parkiran motor dan langsung menuju ke rumahnya Vanny. Seperti biasa jalanan Ibukota tercinta ini selalu macet dan bikin emosi. Lama-lama bisa gila gw tinggal di Jakarta.. Akhirnya setelah bermacet-macetan ria dengan pengendara motor, mobil, bajaj, dan busway lainnya, gw pun akhirnya sampai di depan rumah nya Vanny.. Gw telepon Vanny buat ngabarin dia kalau gw udah ada didepan rumahnya. Tringg.. Tringg..

emoticon-phone : Hallo..

emoticon-phone : "Van, aku udah di depan rumah kamu nih, bukain dong pintu gerbang nya.."

emoticon-phone : Oke bebii..


Tidak lama, Vanny pun akhirnya muncul dan bukain pintu gerbang rumahnya, dan gw langsung parkirin motor gw dihalaman rumahnya.. "Sorry yah van agak telat, macet soalnya" ujar gw.. "Iyah gapapa kok beb, lagian aku juga baru selesai masaknya hehe.. Yaudah yuk masuk" balas Vanny..


Di ruang tamu rumah Vanny..

Beb tunggu sebentar yah, nasi nya belum masak soalnya..

"Iyah gapapa kok van.. emoticon-Smilie"

Aku ambilin minum dulu yah..

"Oke van.."

Tidak lama, Vanny pun kembali lagi sambil bawa minum es teh manis dan sekotak hadiah berukuran kecil, lalu memberikannya kepada gw..

Happy birthday yah bebii.. *sambil ngasih hadiah ke gw*

"Hahaha van van. Kamu udah berapa kali ngucapin aku ultah, dasar wkwk.. *sambil gw acak-acak rambutnya vanny* .. Makasih yah van hadiahnya emoticon-Malu"

Hehehe, dibuka ih beb hadiahnya..

"Gapapa aku buka disini?"

Iyah beb, aku takut kamu gak suka sama hadiahnya..

"Astaga van ahaha. Apapun hadiahnya kalau kamu yang kasih, aku pasti suka kok. Dasar ihh bikin gemesh aja kamu.. *sambil gw cubit pipinya*

Sakit iiihhh Tommy!! emoticon-Mad

"Ahahaha.."


Dasar emang cewek gw nih ahaha, ada aja kelakuannya. Mana mungkin sih gw nolak dan engga suka sama hadiah dari orang yang paling gw sayang. Hadeeeuuhh emoticon-Ngakak (S) .. Vanny tetep maksa gw buat buka hadiahnya, padahal gw bilang nanti aja bukanya. Daripada dia jadi bete, mending gw pasrah aja deh buat buka hadiahnya disini. Nanti kalau ujung-ujung nya dia bete, malah engga jadi makan lagi gw wkakaka.. Ternyata oh ternyata, gw suka banget sama hadiahnya emoticon-Malu


"VANNY!! Serius ini buat aku?!"

Hehehe. Iyah bebii emoticon-Smilie .. Suka gak beb?

"Suka! Suka banget van!! Makasih banyak yah van emoticon-Malu"

Hahaha syukur deh kalau kamu suka emoticon-Malu .. Yaudah yuk beb makan, nasinya udah jadi tuh emoticon-Big Grin

"Ahaha.. Yuk van, kebetulan aku udah laper juga. Awas kalau ga enak yah emoticon-Mad "

Siap-siap aja kamu traktir aku nonton nanti hahaha..

"Duh pede nya hahaha.."


Vanny kasih gw hadiah berupa jam tangan yang sangat gw idam-idamkan, yaitu jam tangan DW. Padahal gw udah nabung buat beli tuh jam, eh ternyata gw dapet secara gratis wkwkwk.. Kok Vanny bisa tahu yah?? Firasat gw si Kevin nih pasti yang kasih tahu. Tapi bodo amat lah, yang penting gw bahagia banget sama hadiah dari Vanny hehe..

Gw dan Vanny pun sekarang ada dimeja makan dan ternyata udah banyak aja makanan diatas meja haha.. Sial menggoda banget nih masakan Vanny. Bisa-bisa gw beneran harus traktir Vanny nih wkwkwk.. Mana Vanny masak makanan kesukaan gw lagi, yaitu Kangkung emoticon-Big Grin .. Belum lagi ada ayam goreng rica-rica, sama es campur.. BAHAYA!! emoticon-Ngakak (S)

Gw langsung ambil nasi, ayam rica-rica sama kangkung nya.. Dan pas gw makan tuh ayam rica-rica nya, duh enaknya kebangetan!! Apalagi kangkung nya!! Ngelihat gw yang makannya seperti orang kesetanan, Vanny pun ketawa ngakak, seolah-olah dia merasa sudah menang. Tapi emang dia menang sih emoticon-Ngakak (S) ..

Gw pun akhirnya nambah lagi deh haha.. "Enak kan?" tanya Vanny sambil tersenyum.. "Hehe enak van. Enak banget" jawab gw.. "Mau nambah lagi?" goda Vanny.. "Hehehe, mau dong" ujar gw.. "Dasar haha.. Mangkanya jangan ngejek aku gak bisa masak beb" balas Vanny mengejek gw.. "Yayaya maap deh hehe. Ternyata pacar aku jago masak yah. Kayak nya kamu udah cocok jadi istri aku. Jadi kapan kita nikah van?" ujar gw menggoda Vanny..

Mamah Vanny: Duh mesranya anak muda yah hahaha.. Jadi kapan nak Tommy mau lamaran??

Gw dan Vanny: emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)



Faaakkk!! Hampir aja gw kena serangan jantung. Kaget banget gw tiba-tiba ada mamah nya Vanny. Kapan dateng nya yah? Hadeeuuh, mampus dah gw emoticon-Cape d... (S) ..

Vanny: Mamah, Tommy godain aku terus nih emoticon-Mad

Gw: Ehhh tante hehe.. *sial gw gelagapan jadinya*

Mamah Vanny: Jadi kapan tom mau lamar anak tante? Tante setuju kok kamu sama anak tante emoticon-Smilie

Gw: Hehehe.. *gw cuman bisa senyum gak jelas doang*

Vanny: Tuh jawab beb.. Kok diem aja? Tadi gak ada mamah, godain aku terus. Sekalinya ada mamah langsung diem haha..

Gw: ....

Mamah Vanny: Hahaha, udah van jangan dicengin lagi. Udah merah tuh muka pacar kamu..


ARGH!! Bisa-bisanya gw kelepasan ngomong begitu ke Vanny, dan sialnya Mamah nya ngedenger lagi pas gw lagi gombalin anaknya emoticon-Cape d... (S) .. Jadi aja sepanjang gw makan bareng mereka, gw digodain mulu sama Vanny dan mamah nya, dan secara engga langsung bikin gw jadi awkward sendiri emoticon-Mad ..

Udah mah gw kalah taruhan sama Vanny, digodain mulu lagi sama nyokap nya, Double Kill deh gw!! Untung bokap nya lagi ada urusan diluar kota, kalau ada bokapnya juga, bisa-bisa gw kena Triple Kill!! emoticon-Mad


Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
daniadi123 dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Your Tea (Love Story 17++)
12-09-2018 23:06
Episode 1
(Bali - Part I)


Kaget, yah itu lah ekspresi Kevin waktu gw tiba-tiba ngajakin dia ke Bali buat liburan. Dan akhirnya juga dia mau ikut setelah gw paksa, haha. Kita jadinya pergi bertiga, karena si Kevin juga ngajak pacarnya buat ikut liburan bareng. Bakalan jadi kambing conge dah gw sama tukang foto mereka berdua emoticon-Hammer (S).

Hari H pun datang. Kita janjian untuk langsung ketemuan di Bandara Soekarno Hatta. Seperti biasa, pasti gw yang selalu dateng pertama. Memang tukang ngaret nih si Kevin. Lama bener nih anak datengnya sampe gw bosen ngerokok sendirian di sini. Akhirnya, setelah batang ketiga selesai, si Kevin pun muncul juga.

"Lama bener. Kampret!" sembur gw.

"Sorry, sorry tom, haha. Jalanan macet banget. Ini juga lama siap-siapnya si Cindy tadi," bales si Kevin.

"Malah nyalahin aku, ih! Orang kamu kok yang telat jemput akunya," kata si Cindy sambil jewer kupingnya si Kevin.

"Tuh kan! Nggak usah banyak alesan lagi, lo itu udah terkenal raja ngaret!" sembur gw ke si Kevin.

"Haha. Sorry deh kalau gitu tom. Bagi rokok dong. Belum sempet beli gw," minta si Kevin sambil nyengir ke gw.

"Memang kurang ajar lo! Udah telat, minta rokok pula. Untung temen. Nih," sambil kasih rokok ke si Kevin.

Singkat cerita, akhirnya kita bertiga pun sampai di Bandara Ngurah Rai, Bali dan kita bertiga langsung menuju hotel di daerah Seminyak. Sesampainya di kamar hotel, gw langsung rebahan di kasur. Gw bingung juga sama si Kevin. Dia ini memang tolol atau gimana sih. Gw udah tawarin buat booking kamar terpisah biar dia bisa berduaan sama si Cindy, tapi dia nggak mau. Alesannya juga konyol. "Gw takut digrebek, sama gw juga takut pulang-pulang si Cindy berbadan dua. Gw belum siap tom jadi ayah." Apa-apaan tuh! Mau digrebek sama siapa coba. Terus gunanya kondom buat apa kampret! Tolol kok dipelihara sih vin emoticon-Ngakak (S).

"Tom, gw sama Cindy mau jalan-jalan sekalian cari makan nih. Ayo ikut. Jangan tiduran aja lo. Gimana sih," kata Kevin ke gw.

"Kalian duluan aja deh. Gw mau istirahat dulu. Pegel-pegel nih badan gw," bales gw ke si Kevin.

"Dih! Jauh-jauh ke sini buat tiduran doang lo?!"

"Kemaren gw kurang tidur vin, jadi gw tiduran bentar yah. Nanti malem gw baru ikut jalan deh."

"Ya udah. Gw sama Cindy jalan dulu yah."

"Tom, duluan yah."

"Oke. Have fun yah," bales gw ke si Kevin dan Cindy.

Gw jadi keinget lagi sama kenangan gw sama Canya pas liburan di sini. Bali memang tempat yang sangat berarti dalam hidup gw. Kenangan-kenangan indah gw di Pulau ini banyak banget. Dari kenangan gw waktu pertama kali ke sini pas SMP sama keluarga. Kenangan gw waktu liburan lagi ke sini sama sahabat-sahabat SMA gw. Dan kenangan indah gw liburan berdua bareng orang yang paling gw sayangi, Canya.

"Ca... Kenapa sih kamu dengan gampangnya bilang putus tanpa mendengar penjelasan aku dulu. Semua ini cuman salah paham ca." Argh! Sial! Gw jadi galau lagi, jadi nggak bisa tidur gw. Ngapain yah? Apa gw susul aja si Kevin sama Cindy. Ah, jangan deh. Nanti gw ganggu waktu pacaran mereka lagi. Ke pantai aja deh gw sekalian cuci mata, siapa tahu ada yang nyantol emoticon-Ngakak (S).

Gw bangkit dari kasur dan langsung menuju ke kamar mandi buat mandi. Beres mandi, gw langsung menuju ke pantai. Gw jalan kaki karena hotel gw nggak terlalu jauh untuk ke pantainya. Sepanjang jalan menuju pantai, gw lihat-lihat toko suvenir yang ada di kiri-kanan jalan. Memang nih jalan nggak pernah sepi yah, haha.

Capek juga ternyata jalan kaki. Gw kira deket doang, ternyata jauh juga, haha. Akhirnya gw pun sampe di pantai. Wah, rame banget nih di sini, banyak kali bule. Gw jalan ke arah Circle K buat beli rokok dulu. Sehabis dari Circle K, gw kembali jalan lagi ke pantai sambil lirik sana-sini. Waduh, nongkrong di mana yah? Banyak banget cafe di sini yang bikin gw bingung. Akhirnya gw putusin untuk nongkrong di cafe yang depannya selalu ada live music.

Gw duduk di kursi bantal dan gw pesan bir sama kentang buat temani gw sambil menunggu sunset turun. Gw setiap ke Bali pasti ke pantai ini. Nggak tahu kenapa gw nyaman aja habisin waktu di sini. Betah banget gw nongkrong di sini karena suasananya mungkin yang bikin nyaman, apalagi ada live musiknya.

Sambil dengerin live musik, ngebir, dan ditemani sunset, luar biasa indah kan. Tapi, sekarang yang gw rasain itu hambar. Gw seperti orang yang tidak ada jiwanya. Badan gw doang di sini, tapi pikiran dan jiwa gw seperti ada di tempat lain.

Your Tea (Love Story 17++)

"Aku kangen banget sama kamu ca. Sebegitu bencinya kah kamu ca karena kejadian itu? Kejadian yang sebenarnya nggak pernah aku lakuin ca."



***



Entah di mana dirimu berada...
Hampa terasa hidupku tanpa dirimu...
Apakah di sana kau rindukan aku?
Seperti diriku yang selalu merindukanmu...
Selalu merindukanmu...


Your Tea (Love Story 17++)

Your Tea
by: @panjul1993
Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 10 lainnya memberi reputasi
10 1
9
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Your Tea (Love Story 17++)
29-07-2021 07:24
Wah, thread gw lagi yg HT. Gak ada cerita lain lagi apa emoticon-Hammer (S). Btw, makasih yah buat kaskus yg masih menghargai cerita gw atau mungkin sebagian pembaca yg masih setia nungguin. Berhubung sering di HT in, gw bakalan lanjutin lagi. Tapi sekarang gw lagi rombak dulu tiap episode yg udah ada (sekarang gw lagi rombak yg di episode would you be my girl). Gw rapihin biar enak dibaca dan alaynya berkurang haha. So, selamat menikmati kembali cerita ini. Thanks emoticon-Big Kiss
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yanagi92055 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Your Tea (Love Story 17++)
20-09-2018 18:01
Episode 7
(SI KONTO)


Sebelum ke kosan, gw sama Kevin mampir ke Indomaret dahulu deket kosan gw, karena stok makanan dan minuman di kosan gw udah pada habis. Gw beli kopi, air putih dan rokok, karena kalau nggak ada tuh barang, gw bisa apa di kosan emoticon-Frown. Sesampainya di kosan, gw langsung rebahin diri gw di kasur tercinta. Ah enaknya, haha.

Terkadang gw bingung kenapa kuliah lebih capek daripada main futsal yah? Padahal kalau kuliah itu kita hanya duduk manis di kelas sambil dengerin dosen ngomong. Tapi kenapa yang gw rasain malah lebih capek kuliah daripada main futsal yah emoticon-Ngakak (S). Main futsal mah capeknya paling seharian doang, kalau kuliah itu capeknya sampe beres wisuda! Ahaha.

"Woi tom, jangan tiduran di kasur lo. Nanti malah kebablasan setan!"

"Bilang aja lo mau rebahan juga kan?"

"Haha, tau aja lo." Nyengir si kampret.

"Tuh." Gw pun bangkit berdiri menuju meja komputer, mau main game FM dulu bentar.

"Sip. Nanti bangunin gw kalau mau cabut ke kampus yah tom." Nggak lama kemudian udah ngorok aja si kampret!

Ngopi, ngerokok sambil main FM itu dijamin mempersingkat waktu loh, haha. Nggak kerasa udah jam 13.50 aja. Bisa telat nih gw. Gw save FM gw dan gw bangunin si Kevin.

"Vin, bangun vin! Udah telat nih gw," teriak gw sambil gw goyang-goyangin badannya.

"Hmm.."

"Bangun setan! Gw tinggal nih!"

"Hmm. Duluan deh tom, gw masih ngantuk."

"Sialan lo vin, bikin gw telat aja! Ya udah gw duluan yah."

"Hmm..."

Gara-gara keasikan main game, gw jadi telat ke kelasnya. Untung gw masih diperbolehkan masuk oleh dosen gw. Gw duduk di kursi favorit gw, yaitu di belakang. Jadi kalau mau tiduran gampang nantinya, haha. Sepanjang kelas berlangsung, gw sama sekali nggak ngerti apa yang diomongin si dosen. Ngomong apaan sih nih dosen dari tadi. Pusing gw dari tadi ngedengerin rumus ini lah, rumus itu lah. Gw lihat papan tulis juga semuanya cuman angka. Kampret emang! Oh iyah, gw lupa bales chatnya Vanny.

emoticon-mail : Aku besok kelas sampe jam 11 doang. Sisanya free. Mau nonton di mana van?

Beberapa menit kemudian, notif handphone gw berbunyi. Ternyata chat dari Vanny. Gw pun jadinya asik chattingan sama si Vanny. Untung aja ada chat lo Van, kalau nggak bisa-bisa gw ketiduran nih di kelas.

emoticon-mail: Ya udah. Jam 3 aku jemput yah ke kampus kamu.

emoticon-mail: Siap van.

emoticon-mail: Btw lagi di mana sekarang tom?

emoticon-mail: Lagi di kelas nih van, hehe.

emoticon-mail: Oh. Sana belajar dulu tom. Yang rajin yah, biar nggak ngulang.

emoticon-mail: Duh, aku nggak ngerti van nih dosen ngomong apaan. Rumus mulu yang diomongin dari tadi. Pusing, haha.

emoticon-mail: Haha. Memang lagi kelas apa kamu tom?

emoticon-mail: Statistika.

emoticon-mail: Haha. Gampang kok statistika. Kan rumusnya udah pasti itu aja yang dipake. Tinggal hafalin doang rumusnya, beres deh.

emoticon-mail: Nah, itu dia van yang susah. Kalau hafalin pemain-pemain sepakbola di FM, aku jagonya, haha.

emoticon-mail: Dasar. Urusan game aja jago, hehe. Kamu fokus belajar dulu gih sana. Aku mau pulang dulu ke rumah. Nanti aku chat lagi yah tom kalau aku udah sampai rumah.

emoticon-mail: Oke. Hati-hati yah van.


Haha. Gw jadi senyum-senyum sendiri jadinya. Tidak lama kemudian, gw mendengar kata-kata paling horor emoticon-Takut (S). "Sekian untuk hari ini. Coba kalian buka halaman 45, di situ ada soal essai dan kalian kerjakan semuanya untuk dikumpulkan minggu depan! Bagi yang tidak mengumpulkan tugas akan saya beri pengurangan nilai!" kata dosen horor tersebut dengan tegasnya.

Faaakkk! Baru tadi pagi gw dapet tugas, sekarang malah dikasih tugas lagi! Sial bener gw. Mana gw nggak ngerti lagi tugas beginian. Bodo amat lah. Nanti nyontek aja deh gampang. Selesai kelas, gw langsung pulang ke kosan. Males gw nongkrong di kampus lama-lama, mending gw lanjutin FM gw yang sempet tertunda tadi.

Sesampainya di kosan, gw langsung masuk ke kamar. Loh? Kok nggak kekunci nih? Kampret emang nih si Kevin! Kebiasaan banget sih tuh anak nggak pernah kunci pintu kamar gw kalau mau keluar lagi! Padahal udah sering gw ingetin kalau mau keluar lagi kunci pintunya, dan simpen kuncinya di bawah rak sepatu yang gw taruh di depan kamar. Kalau ada yang hilang nanti kan jadinya berabe emoticon-Mad.

Gw rebahan sebentar di kasur, lalu gw ganti pakaian gw dengan pakaian santai. Bosen nih. Ngapain yah? Gini-gini amat sih hidup gw. Oh iyah, dari tadi gw belum buka handphone nih. Siapa tahu ada yang nyariin gw (ngarep, haha). Ternyata ada WA dari Vanny, Cindy, Kevin, dan dari grup nggak penting dan nggak jelas, hehe.

emoticon-mail Cindy: Tom, si Kevin lagi di kosan kamu yah? Kalau iyah, suruh baca whatsappku yah. Thanks tom.

emoticon-mail Kevin: Tom, gw nginep di kosan lo yah. Nanti gw ke kosan lo jam 11. Jangan dikunci kamar lo kalau lo udah tidur!

emoticon-mail Vanny: Baru sampai rumah nih. Gimana belajarnya tom? Udah ngerti belum?

emoticon-mail Grup: Kepada seluruh panitia ospek, lusa akan diadakan rapat panita. Dimohon partisipasinya. Terima kasih.


Orang ini lagi, orang ini lagi yang ngechat gw. Apa nggak ada gitu cewek cantik plus sexy yang tiba-tiba ngechat gw dan ngajak gw ke hotel yah? Ahaha.

Selagi berselancar di handphone, mata gw tiba-tiba terasa berat, dan tidak lama gw pun ketiduran. Gw kebangun gara-gara kamar di sebelah gw berisik banget. Gedebag, gedebug! Ngapain sih tuh orang! Ganggu jam tidur gw aja, sial! Gw lihat jam dinding sekarang jam 10 malem. Masih setengah sadar, gw samperin ke kamar sebelah buat lihat tuh orang lagi ngapain sih sampe bikin ribut segala.

"Sorry bro, tolong jangan terlalu ribut yah. Udah malem soalnya," kata gw ramah.

"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)." Kaget dia gara-gara kedatangan gw yang tiba-tiba. "Sorry yah bang, baru pindahan soalnya. Btw, K0NT0L0," bales dia ke gw.

Wah, nih orang mau ngajak ribut. Gw ngomong baik-baik, eh gw malah dibilang k*nt*l coba!

"Maksud lo ngomong gitu apaan?! Nyari ribut lo?! Gw tegur baik-baik kok lo malah nyolot!" sembur gw dengan penuh emosi.

Makin kaget dia. "Eh, eh. Kayaknya abang salah tangkap deh. Maksudnya itu tadi saya memperkenalkan diri bang," bales dia takut-takut ke gw.

"Hah?" Giliran gw yang kaget.

Setelah dijelaskan secara baik dan benar, ternyata memang nama dia K0NT0L0. Gw pengen ketawa tapi takut dosa, jadi gw bersikap santai aja. Sejujurnya mah pengen ketawa gw sengakak-ngakaknya. Teman kos gw yang baru ini bernama lengkap K0NT0L0 Kurniawan. Gw nggak habis pikir sama orang tuanya yang memberi nama dia K0NT0L0. Nama apaan coba ini? Haha. Tapi mungkin ada artinya yang gw belum tahu apa itu. K0NT0L0 ini junior gw. Maba yang berasal dari Malang. Orangnya biasa aja. Tinggi ideal dan kurus. Muka juga biasa aja. Nggak jelek, nggak ganteng. Oke. Skip, skip.

Setelah perkenalan yang cukup awkward, gw jadi ngebantuin dia beberes kamarnya. Kasian gw habisnya, soalnya masih banyak banget barang yang harus ditata biar kamar dianya rapih. Butuh waktu 45 menit bagi gw dan K0NT0L0 untuk menata kamarnya agar kelihatan rapih dan nyaman.

"Beres juga bro akhirnya, hehe."

"Makasih banyak yah bang udah ngebantuin gw beberes kamar. Gw traktir makan deh yah," kata K0NT0L0 tiba-tiba.

"Hehe. Santai aja wan. Eh, gw manggil lu wawan aja yah daripada gw manggilnya konto atau tolo. Kok rasanya agak gimana gitu didenger orang lain nantinya," bales gw ramah.

"Oke bang. Baru abang loh yang nggak ketawa pas denger nama gw."

"Lah? Memang lo sering diketawain setiap kenalan sama orang?" tanya gw penasaran.

"Bukan sering lagi bang. Hampir selalu gw diketawain pas gw bilang nama gw K0NT0L0," jawab dia apa adanya.

"Terus lo gimana wan?" tanya gw lagi. Jadi kasian gw, untung tadi gw nggak ketawa.

"Yah nggak gimana-gimana bang, haha. Gw selalu bangga sama nama gw bang. Nama gw kan dikasih sama orang tua. Kalau gw malu, sama aja dong artinya dengan gw malu punya orang tua kayak mereka," jawab K0NT0L0 dengan bangganya.

Gw tersenyum. "Gw mandi dulu yah wan, baru kita makan di luar. Deket kosan ada yang jual ayam bakar enak. Lo nggak usah bayarin gw makan wan. Gw aja yang traktir lo."

"Eh, jangan lah bang. Masa udah dibantuin, ditraktir makan juga. Nggak enak asli bang."

"Santai aja. Gw siap-siap dulu yah." Gw pun pamit undur diri untuk kembali ke kamar gw.

Bangga gw sama lo wan. Di saat orang lain selalu mengeluh serba kekurangan, tapi lo yang mempunyai kekurangan tidak pernah mengeluh. Bahkan lo bangga dengan kekurangan lo itu, dan gw bangga bisa kenal dan jadi teman lo.



Your Tea (Love Story 17++)

Your Tea
by: @panjul1993
Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 8 lainnya memberi reputasi
8 1
7
Your Tea (Love Story 17++)
15-09-2018 16:47
Episode 3
(Bali part III)


Gara-gara cewek aneh yang bernama Nadia, gw jadi nggak bisa tidur. Maksud dia tadi ngomong gitu apa yah? Masa iyah sih gw diajak ngedate langsung, haha. Gw mau ceritain ke si Kevin, tapi dia udah nyenyak banget tidurnya. Jadi nggak tega juga gw ngebanguninnya. Duh, ngapain yah? Lama-lama gw tertidur juga, dan nggak nyangka gw jam 7 pagi udah bangun!

Sebegitu niatnya kah gw ingin ketemu si Nadia lagi sampai-sampai gw bangun terlalu pagi, haha. Gw mandi dan langsung turun ke bawah buat ngambil jatah breakfast. Selesai makan dan perut kenyang, gw pun balik lagi ke kamar gw.

"Udah wangi aja kamu tom. Tumben banget deh," kata Cindy ke gw.

"Haha. Iyah dong cin. Aku kan mau ngedate jam 11 nanti," bales gw ke si Cindy.

"Sama siapa tom? Udah move on nih ceritanya?" tanya Cindy.

"Kemarin aku kenalan sama cewek namanya Nadia. Dia lucu plus aneh orangnya," jawab gw.

"Aneh gimana tom?" tanya Cindy lagi.

"Aneh aja. Tiba-tiba aku diajak jalan sekarang, hehe," jawab gw.

"Yah bagus dong tom. Berarti dia tertarik sama kamu. Lanjut nanti lagi yah ngobrolnya, aku mau mandi dulu."

"Oke cin."

Gw jadinya senyum-senyum sendiri gara-gara omongannya si Cindy. "Apa iyah dia tertarik sama gw yah?" Ah, masa sih? Nggak mungkin deh. Tapi wajar sih kalau dia tertarik sama gw. Secara gw kan ganteng (menurut omongan mamah gw emoticon-Ngakak (S)). Gw langsung dandan. Pake baju polos warna blue navy favorit gw sama celana pendek. Tidak lupa juga gw semprot parfum axe favorit gw. Gw ngaca ke kaca, 'apakah gw udah ganteng atau belum yah?' Memang bener gw udah ganteng dari lahir emoticon-Big Grin.

"Wih, udah rapih aja lo. Mau ke mana lagi lo tom?" tanya Kevin tiba-tiba dengan suara seraknya. Baru bangun tidur dia.

"Eh, haha. Gw mau ngedate dulu nih vin," jawab gw.

"Haha. Gerak cepet juga lo yah. Gitu dong."

"Yoi. Semoga deh vin, hehe."

"Jadi lo mau cabut lagi nih? Tahu begini gw nggak mau ikut kemari kalau bakalan misah-misah begini mah tom."

"Yah, sorry banget vin. Besok kan masih bisa bareng. Lagian lo juga pasti pengen berduaan sama Cindy kan. Hari ini gw nggak bisa, soalnya nih cewek besok pagi udah mau pulang ke Bandung. Sorry yah.”

"Ya, ya, ya. Demi lo move on dari si Canya nggak apa-apa deh."

“Sialan lo, haha. Ya udah, gw jalan dulu yah. Udah setengah 11 nih.”

"Sip. Hati-hati lo."

“Oke.”

Gw turun ke lobby buat ketemu si Nadia. Udah jam 11 nih anak mana yah kok belum nongol juga. Apa jangan-jangan dia ngibulin gw yah. Lima belas menit gw tungguin belum dateng juga. “Oh wajar deh cewek kalau dandan lama,” pikir gw positif. Tiga puluh menit udah gw tungguin, Nadia belum muncul juga. Sial! Dasar cewek aneh tukang php! Mana gw nggak punya kontak dia lagi. Gimana nih!

Jadi bete gw! Memang benar yah kata orang banyak, hal paling menyebalkan yah menunggu. Kalau 30 menit lagi dia nggak muncul juga, gw balik lagi aja deh ke kamar. Udah nggak mood juga gw jadinya. Gw lihat jam tangan gw sekarang udah jam 12 siang. Berarti gw udah kayak orang tolol yang nungguin hal nggak pasti selama 1 jam!

Sialan! Satu jam gw terbuang sia-sia. Udah mah gw bangun kepagian, tidur kurang, eh sekarang kena php! Gw bangkit berdiri dan menuju ke arah lift buat balik lagi ke kamar gw. Baru beberapa langkah, tiba-tiba ada yang nyolek pundak gw.

"Hai tom," panggil Nadia dengan muka polosnya.

"Eh, elo nad. Jam tangan lo masih WIB punya yah? Udah jam berapa nih nad? Bete gw nungguin lo 1 jam lebih emoticon-Mad!" sembur gw.

Malah senyum doang si Nadia.

"Ah, terserah lah. Gw balik aja ke kamar. Bye!" Lagi dan lagi, bisanya senyum doang si Nadia. Gila! Udah telatnya lama, malah senyum-senyum doang dia. Kayak nggak punya rasa bersalah karena udah telat. Makin kesel gw jadinya!

"Lo kena sambet lagi yah nad? Dari tadi senyum mulu kerjaan lo. Lo pikir senyum lo manis? Hah?!" sembur gw lagi.

"Memang manis kan," jawab Nadia dengan polosnya. Sabar tom, sabar. "Udah ah sini ikut gw tom," sambil narik paksa tangan gw.

"Eh, eh, main tarik aja. Memang mau ke mana sih nad?" tanya gw.

"Temenin gw belanja tom ke Beachwalk," jawab Nadia.

Hah? Gw lagi nggak salah denger kan? Memang bener aneh nih cewek, asli! Udah bikin orang nunggu sejam lebih, sekarang dengan seenaknya minta gw temenin dia belanja? Situ waras?! Gw lepasin tangannya.

"Lo gila apa nad? Gw nunggu sejam lebih cuman buat nemenin lo belanja doang? Nggak mau gw! Pergi aja lo sendiri sana."

"Haha. Lo kalau lagi marah lucu juga yah mukanya. Gw sebenarnya udah di lobby juga kok dari jam setengah 11. Gw juga tahu kok kalau lo nggak telat. Gw sengaja biar lo nungguin gw tom, hehe (gila, kurang kerjaan kali dia emoticon-Mad). Ternyata bener kan, lo orang yang tepat buat nemenin gw belanja. Karena lo itu orangnya penyabar tom. Haha."

"Bener-bener lo! Untung lo ca..." Sial. Hampir aja gw keceplosan ngomong dia cantik!

"Untung apa tom?" tanya Nadia penasaran.

"Nggak nad, nggak. Nggak jadi." Sialan, jadi kikuk sendiri gw. "Ya udah deh ayo gw temenin."

"Nah, gitu dong, hehe. Yuk."

Tadinya Nadia ingin ke Beachwalknya jalan kaki dan langsung gw bilang nggak! Jauh banget kalau jalan kaki mah. Bisa sakit nih kaki gw. Akhirnya gw putuskan untuk menyewa motor aja. Biar kalau ke mana-mana juga jadinya gampang. Setelah gw mendapatkan motor, gw sama Nadia pun langsung menuju ke Beachwalk. Gw geber tuh motor karena gw nggak kuat banget sama panasnya nih cuaca.

"Ih, jangan ngebut napa tom bawa motornya!" teriak Nadia.

"Panas nad. Gw pengen cepet-cepet nyampe biar bisa ngadem di sana. Kalau takut jatuh, peluk gw aja nad," bales gw bercanda ke si Nadia. Kan lumayan yah dipeluk sama cewek cantik, haha. Ah, gw ada ide cemerlang nih. Gw jahilin aja si Nadia sekalian. Gw makin cepetin nih laju motornya, terus gw selap-selip kendaraan yang ada di depan gw biar si Nadia makin takut, haha.

"Tommy! Pelan-pelan nggak bawa motornya!" teriak Nadia sambil nyubit pinggang gw.

"Aw, aw. Sakit nad! Jangan nyubit-nyubit ah. Nanti jatuh beneran baru tau rasa lo!" bales gw kesel karena main nyubit aja nih si Nadia.    

"Lo duluan sih yang mulai! Gw takut beneran tom," kata Nadia memelas.

"BODO AMAT! Haha." Puas kali gw ketawa. Sukses jahilin si Nadia, haha.

Seneng rasanya gw bisa ngejahilin si Nadia. Tiba-tiba Nadia meluk gw sambil nyenderin kepalanya ke punggung gw. Loh, loh? Kenapa nih si Nadia? Apa dia beneran takut yah?

"Nad, lo nggak apa-apa kan?" tanya gw. Nggak ada jawaban dari Nadia. Bukan jawaban yang gw dapet, Nadia malah makin memperat pelukannya ke gw. Akhirnya gw sama Nadia pun sampai di parkiran Beachwalk, dan Nadia pun masih diam seribu bahasa.

"Nad, lo kenapa? Kok diem aja dari tadi?" tanya gw lagi. Hening. Nggak dijawab pertanyaan gw. Nadia masih diam aja dan seperti mau menangis.

"Nad," panggil gw lembut sambil gw pegang tangannya. "Jangan nangis dong. Sorry yah nad. Gw nggak tahu kalau lo beneran takut."

"Jahat lo tom! Benci gw sama lo!"

"Gw beneran nggak tahu nad kalau lo ternyata beneran takut. Sorry yah." Masih terdiam si Nadia. Lalu, tiba-tiba si Nadia nutupin mukanya.

Hiks. Hiks. Hiks.

"Duh, nyesel gw jadinya. Gimana nih?" Kayak orang tolol gw ngomong sendiri. Nggak lama kemudian...

"HAHA. Kena deh lo! Muka lo begitu amat tom. Memang enak gw kerjain, haha. Yuk ah ke dalem."

Giliran gw yang bengong, dan gw pun masih terdiam di tempat.

"Tommy. Ih! Jangan diam aja. Ayo masuk ke dalem," sambil narik tangan gw.

"Eh, eh. Iyah nad. Ayo."

Gw senyum-senyum sendiri jadinya. Masih ada aja yah di dunia ini cewek unik plus aneh kayak lo Nad.



Your Tea (Love Story 17++)

Your Tea
by: @panjul1993

Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 8 lainnya memberi reputasi
8 1
7
Your Tea (Love Story 17++)
13-09-2018 17:42
Episode 2
(Bali part II)


Lama gw termenung meratapi kejadian yang tidak disengaja itu, tiba-tiba ada telepon masuk ke handphone gw.

emoticon-phone "Woi, lo di mana? Gw sama Cindy udah di hotel lagi nih."

"Oh, ya udah. Jangan lupa pake pengaman yah vin."

"Si tolol emoticon-Ngakak (S)! Serius tom, lo di mana sekarang? Biar gw susul ke sana."

"Lo nggak usah nyusulin gw ke sini. Gw lagi bareng cewek nih, jangan ganggu dulu."

"Hah? Serius lo? Dapet kenalan cewek dari mana emang lo tom?"

"Bawel lo ah! Udah yah, bye." emoticon-phone


Sorry yah vin gw bohong. Jujur, gw lagi pengen sendiri dulu di sini tanpa ada gangguan. Cukup lama gw berada di sini, dan nggak kerasa juga langit udah berubah menjadi gelap. Minuman dan cemilan kentang gw udah habis dari tadi, dan gw masih juga duduk di sini. Jadi nggak enak gw kalau nggak pesan lagi nih. "Bli, menu dong," panggil gw. Tidak lama kemudian, pelayan pun dateng buat kasih menu ke gw. Gw pesen burger deh, laper juga lama-lama. "Burger satu sama mojitonya satu yah bli," kata gw ke si pelayan. "Baik bli, ditunggu yah," bales si pelayan.

Orang-orang yang tadi berada di sini satu persatu dari mereka mulai meninggalkan tempat ini, tapi ada satu cewek yang menarik perhatian gw. Posisi dia di seberang kiri tempat gw duduk. Gw perhatiin tuh cewek manis juga, tapi kok matanya kayak yang sembab gitu. Sepertinya habis nangis deh pikir gw dalam hati.

"Sudah dari tadi seperti itu bli," kata si pelayan tiba-tiba ke gw sambil kasih pesanan yang sebelumnya udah gw pesan.

"Hah? Maksudnya bli?" tanya gw bingung.

"Cewek yang lagi bli perhatiin, tadi sore sebelum bli datang sempat berantem sama cowoknya. Jadi cowoknya selingkuh bli dan ketahuan. Sempat adu mulut dan ditampar bli sama cowoknya. Lalu cowoknya pergi sama selingkuhannya. Terus yah gitu deh dari tadi jadinya," jawab si pelayan ngejelasin panjang lebar ke gw.

"Waduh. Kasian juga yah bli. Saya tambah pesan Ice Lemon Tea lagi satu deh yah bli."

"Siap. Ditunggu yah," bales si pelayan.

Beberapa menit kemudian, akhirnya dateng juga tuh Ice Lemon Teanya. Gw bawa Ice Lemon Tea ke tempat tuh cewek duduk.

"Nih. Buat lo. Minum dulu gih. Ice Lemon Tea banyak khasiatnya loh. Bisa nyembuhin orang yang lagi galau," kata gw dengan pedenya.

"Hah?" bales dia bingung.

"Gw tahu lo lagi galau. Lagi kesel kan habis putus dari cowok lo. Minum gih Lemon Teanya. Tenang aja, gw bukan orang jahat yang ngasih obat perangsang ke tuh minuman kok."

"emoticon-Bingung (S)."

"Memang tampang gw tampang orang mesum yah? Ya udah deh kalau nggak mau. Sorry yah udah ganggu." Gw putar badan gw buat balik lagi ke tempat duduk gw. Baru satu langkah kaki maju, eh tuh cewek buka suara juga akhirnya.

"Eh, eh. Tunggu," katanya.

"Iyah. Kenapa?" bales gw ramah.

"Itu... Mau," katanya sambil nunjuk ke arah Ice Lemon Tea yang lagi gw pegang.

"Oh. Nih." Gw kasih Ice Lemon Teanya ke tangan dia. "Gw boleh ikut gabung duduk di sini?" tanya gw kemudian.

"Boleh," jawab dia singkat.

"Thanks. Sorry yah kalau gw nganggu lo. Gw nggak ada maksud apa-apa kok. Gw cuman tahu apa yang lagi lo rasakan kok, soalnya gw juga lagi galau habis putus juga dari cewek gw. Jadi gw tahu rasanya sakit hati." Dia cuman ngelirik gw, lalu dia kembali fokus ke minumannya. Sialan! Gw dicuekin bro emoticon-Mad!

Lama juga kita berdua saling terdiam. Bingung gw habisnya mau ngomong apaan lagi. Setiap gw ngomong selalu dicuekin. Ya udah, mending gw diam aja daripada dicuekin lagi sama dia. Gw perhatiin nih cewek kalau dari deket emang manis sih, lucu. Tapi kok dia dari tadi cuman bengong aja yah? Dari tadi gw perhatiin nih cewek ngelihat ke atas mulu, ke arah bintang-bintang. Gw takutnya entar dia kesambet jin lagi, malah makin berabe kan nantinya.

"Halo," kata gw sambil gw goyang-goyangin tangan gw di depan mukanya. "Lo nggak kenapa-kenapa kan? Jangan bengong mulu, nanti kesambet loh." Hening, nggak ada jawaban. Sialan memang nih cewek. Untung cantik lo! Kalau nggak mah udah gw tinggalin lo dari tadi! Gw nyalain rokok favorit gw. Baru mau ngehembusin asepnya, eh dia keluar suara juga akhirnya.

"Tolong jangan ngerokok depan gw yah!" bentak dia ke gw.

Gw matiin rokok gw. "Akhirnya lo bisa ngomong juga yah. Gw kira lo kesambet jin amnesia."

"Garing! Btw, makasih yah minumannya. Bener kata lo, lemon tea bisa ngilangin galau." Seyumannya gila, manis banget emoticon-Malu.

"Eh, eh." Sial! Jadi gugup gw jadinya. "Sama-sama."

"Maaf yah, lo gw cuekin dari tadi. Gw tahu kok lo orang baik dan pengen nyairin suasana. Tapi tadi gw lagi nggak mau diganggu dulu. Sakit tahu nggak diselingkuhin tuh! Gw udah jauh-jauh dateng ke sini sendirian buat kasih suprise ke dia, tapi yang gw dapet malah kenyataan pahit bahwa gw udah diselingkuhin! Sakit! Semua cowok emang sama aja, brengsek!"

"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)?" Jadi curhat dia. Tadi gw dicuekin, eh sekarang malah curhat. Dasar cewek aneh!

"Eh, maaf yah. Malah jadi curhat, hehe."

"Santai, nggak semua cowok brengsek kok. Buktinya gw masih di sini temenin lo. Walaupun dari tadi gw dicuekin mulu juga sih, haha."

"Haha." Dia pun ikut tertawa.

Kita berdua akhirnya larut dalam obrolan-obrolan ringan, dan nih cewek asik juga ternyata kalau diajak ngobrol. Gw dari tadi ketawa-ketawa mulu, begitu pun dia. Gw ngerasa seperti sudah kenal lama sama nih cewek. Nyambung aja gitu ngobrol bareng dia dan nggak kerasa waktu pun berjalan sangat cepat. Ternyata dia bukan cewek jutek seperti yang gw kira sebelumnya, tapi cewek aneh yang pinter ngelucu dan bawel pastinya.

Gw pun akhirnya tahu nama dia. Nadia namanya. Nadia ini ternyata seumuran gw, dan dia asli orang Bandung. Segitu doang gw dapat info tentang dia, karena setiap gw tanya tentang hal lainnya, Nadia ini selalu jawab dengan rahasia.

"Tom, gw balik dulu yah ke hotel. Makasih banget yah udah temenin gw malem ini. Seneng banget deh gw bisa kenal dan ngobrol sama lo," kata Nadia.

"Sama-sama nad. Gw anter yah, udah malem. Bahaya pulang sendirian," bales gw coba menawarkan diri.

"Nggak usah tom, ngerepotin. Gw bawa motor kok, jadi tenang aja. Lagian deket juga hotel gw dari sini," tolak Nadia. "Ya udah, gw duluan yah tom," lanjutnya pamit kemudian.

"Eh, iyah nad. Hati-hati di jalan yah."

"Dadah."

Akhirnya Nadia pun hilang dari pandangan gw. Bentar-bentar deh, kok kayak ada yang mengganjal yah. Sialan! Lupa gw minta kontaknya dia. Dia kan masih di sini sampe lusa. Sial! Bisa-bisanya gw lupa sama hal sepele kayak begini. Sepanjang jalan gw menggerutu ke diri gw sendiri, betapa tololnya diri gw ngelepasin cewek unik seperti Nadia ini. Gw jalan layaknya zombie, lemes kaki gw habisnya. Mana masih jauh pula hotelnya. Dengan susah payah, akhirnya gw sampe juga di hotel tempat gw menginap.

Di lobby hotel, gw seperti lihat cewek yang familiar. Tapi siapa yah? Mata gw burem sih kalau lihat dari jauh. Gw jalan ke lobby, dan ternyata bener ada Nadia di situ! Dia lagi duduk tenang sambil baca majalah.

"Nad. Nadia," teriak gw.

"Loh, loh, Tommy. Kok tahu gw di sini sih?" Ekspresi kagetnya lucu banget asli. Kayak yang habis ngelihat tuyul tapi rambutnya gondrong.

"Haha. Gw kan nginep di sini juga nad. Btw, untung gw ketemu lagi sama lo di sini. Gw minta kontak lo dong nad."

"R-A-H-A-S-I-A. HAHA." Tiba-tiba Nadia berdiri dan berjalan dengan santainya ngelewatin gw.

"Yah..."

"HAHA. TOM. TOMMY... Besok gw tunggu di lobby jam 11 siang yah. JANGAN TELAT! Dah ah, bye. Gw mau tidur dulu."

Gw cuman bisa bengong ngelihat tingkah lakunya si Nadia. Memang cewek aneh lo nad, haha.



Your Tea (Love Story 17++)

Your Tea
by: @panjul1993
Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 8 lainnya memberi reputasi
8 1
7
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia