Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
9999
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-05-2018 14:45

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

Diubah oleh londo.046
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ryan.moore dan 80 lainnya memberi reputasi
79
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
13-05-2018 14:46

No Index

Quote:
PERHATIAN...

Mengamati keadaan yang ga baik di thread laporan SFTH, gw cuma mau konfirmasi ya, bahwa akun Twitter seperti yang ter-SS di bawah ini bukan punya gw...

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Jadi jika Anda hubungi dia lalu ada apa-apa, itu BUKAN TANGGUNG JAWAB GW... Si pengcopas sepertinya sok tahu dan mengambil bahan itu di thread ini page 382... Dimana gw sudah konfirmasi itu bukan gw... So??? Ga perlu bikin orang goblok tenar, diamkan atau tertawa kan...

Ciaooo...
Diubah oleh londo.046
profile-picture
profile-picture
urbullet dan ashrose memberi reputasi
18 0
18
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
07-11-2018 23:12

Bukan Perpisahan...

Kadang seseorang datang di waktu yang agak kurang tepat... Harusnya, datang nanti-nanti dulu, eh tahu-tahu nongol depan mata... Yaa bukan salah dia sih, kehidupan sudah diatur sedemikian rupa oleh Tuhan... Masak si kita mau menyalahkan Tuhan??? Tuhan itu maha segalanya... Jadi, semua kehendaknya sudah pasti sempurna... Hanya manusia, kadang ga paham apa maunya Tuhan... Koar-koar deh, Tuhan ini, itu... Begini-begitu...

Seperti kedatangan Esti pagi ini... Agak bikin kaget juga sih, kenapa Esti pagi-pagi datang kemari... Biasanya kan ga pernah, kalaupun mau datang, pasti dia nelpon atau sms lebih dulu... Jangan-jangan plastik yang gw pakai saat itu bocor lagi, dan sekarang dia mau membagikan kabar baik ini pada gw... Njir, monster-monster mengerikan itu pun mulai memenuhi kepala gw... Semoga itu semua salah...

Quote:"Wuah... Udah rapi aja nih ndo, mau kemana???" Tanya Esti yang langsung masuk... Pintu pagar gw terbuka soalnya...

"Heheheheee... Mau piknik kelas Ta, biasa lah refresh setelah UAN..."

"Hm... Mau kemana nih ndo??? Enak bener ada piknik-pikniknya..."

"Jepara Taaa, ga jauh-jauh kok... Btw, ada apa nih??? Tumben pagi-pagi dah maen..." Langsung aja deh...

"Mau ngasih undangan buat Mama mu ndo, nih ada pengajian di rumah..." Fyuh, lega...

"Oh... Buat kapan Ta???" Tanya gw lagi...

"Nanti malam ndo, nih... Nitip ya???" Kata Esti sambil serahkan undangan ke gw...

"Siap... Mampir dulu??? Nge-teh dulu mungkin..." Sok-sokan nawarin...

"Duh, makasih ndo... Lain kali aja ya??? Masih harus muter nih..." Jawabnya sambil pamer senyum...

"Sendirian??? Jalan kaki gitu???"

"Ga kok, tuh sama adek heheheee..." Nampak adeknya nunggu di atas motor... Mungkin tadi antar ke Budhe Sri...

"Oalah, kirain sendirian... Makasih ya???"

"Iya ndo, duluan ya??? Jangan lupa oleh-oleh nya... Heheheheee..."

"Jepara oleh-olehnya apaan Taaa???"

"Duren, hahahahhaaa..."

"Ga musim..."

"Ya udah, apa aja deh..."

"Hahahahhaaa... Siap..."


Monster-monster yang tadi gw ciptakan pun mati sebelum menjadi lebih besar... Esti ke rumah gw cuma nitip undangan pengajian untuk Mama... Ya udah, serahkan ke mba ART, biar nanti disampaikan ke Mama... Gw balik ke depan lagi, nunggu Reni yang belum ada tanda-tanda akan ke sini... Iseng, gw sms aja Kakanya... Ga nyambung ya??? Bodo amat, eh... Telpon aja deh...

Quote:emoticon-phone: "Hallo, pie ndo???" Ga pakai lama langsung dijawab...

emoticon-phone : "Posisi di mana bang???" Tanya gw, ga pakai basa-basi...

emoticon-phone : "Gudang ndo, biasa ada barang ni, baru aja masuk..."

emoticon-phone : "Gilaaa... Udah sembuh emang kaki lu???"

emoticon-phone : "Sakit ginian ga perlu dimanja ndo, makin gw manja, makin lama sembuhnya..."

emoticon-phone : "Siap-siap..."

emoticon-phone : "Lu di mana??? Sini lah, ngobrol-ngobrol..."

emoticon-phone : "Rumah bang, nunggu adek lu nih, ga datang-datang..."

emoticon-phone : "Cieee... Mau kemana anak muda???"

emoticon-phone : "Piknik kelas bang, biasalah... Sebelum misah mengejar masa depan..."

emoticon-phone : "Mantab... Kemana ndo??? Jogja???"

emoticon-phone : "Jepara aja bang, Jogja terlalu jauh, mahal pula..."

emoticon-phone : "Taaekkk ndo, boss kok mahal... Hahahahahaaa..."

Quote:Yang ditunggu akhirnya datang... Yap, Reni dengan gaya sintingnya langsung masuk ke rumah gw... Sama kayak Esti ini si, pintu pagar terbuka...

emoticon-phone : "Udah dulu bang, nih si cantik udah di depan gw..."

emoticon-phone : "Hahahahaaa... OK-OK, salam buat adek gw ya, titip jagain juga..."

emoticon-phone : "Siap-siappp..."


Reni nampak bingung, mungkin dia sedang mengira dengan siapa gw telponan... Wajar sih, gw kalau nelpon dengan teman yang umurnya sama kan rada-rada koplak... Ga pakai sopan santun gitu lah... Beda soal jika yang gw telpon adalah orang yang lebih tua, pasti bahasa gw akan lebih halus...

Quote:"Bengong wae... Hahaahhaaa..." Goda gw ke Reni...

"Heh, abis telponan sama siapa lu???"

"Via dong, heheheheheee..." Muka ngejek...

"Bohong, mana mungkin lu gombalin Via bilang cantik di depan lu, heheheheee..."

"Asem... Harusnya gw bilang provos ya??? Ngoahahahahaaa..."

"Sialan lu ndo, siapa???" Muka sok galak...

"Kaka lu... Heheheheee..."

"Asem ya... Demen banget nelpon dia..."

"Dari pada suwung nunggu lu??? Dari pada gw nelpon Via??? Hayooo..."

"Prettt... Laporan lu ndo??? Heheheheee..."

"Ga, pengen tau aja lagi ngapain dia, eh ternyata sudah di gudang, kerja..."

"Kerja???" Sinting!!! Kaki kayak gitu ko maksa kerja..." Wajah Reni nampak gusar...

"Harusnya lu seneng Ren, Kaka lu pekerja keras..."

"Bodo ah... Berangkat sekarang ndo???"

"Ga, besok hahahahaaa... Udah siap semua nya nih???"

"Udah... Tadi dibantuin Papa angkat beras sama ikan nya...

"Duh, jadi ga enak sama Papa mertua, kan tadi harusnya gw yang angkat-angkat hehe..."

"Papa mertua katanya, kimpoi dulu ndo, baru panggil Papa mertua..." Cieee, merah pipi nya...

"Kan udah sering... Hehehehheee..."

"KUA ndo, hihihihihihiii..."

"Sabar, kerja dulu, kaya dulu, baru mikir itu..."

"Kalau ga kaya, ga jadi nikah???"

"Bukan gitu... Kalau laki-laki gw kaya, kok kesannya gimana ya..."

"Songong lu ndo..."

"Bukan songong, tapi itu motivasi buat diri gw..."

"Makin ke sini, makin sama lu kayak abang gw..."

"Ngoahahahahaaa..."

"Ketawa lagi, berangkat woi, udah ditunggu noh sama anak-anak..."

"Siap... Bentar, gw bilang mba ART dulu ya..."

"Ya udah... Salam ya buat mba ART... Hehe..."

"Hadeh..."


Ga abis-abis kegilaan gw kalau ngobrol sama Reni... Momen kayak gini yang sepertinya akan bikin kangen saat Reni pergi nanti... Ya sudahlah setiap langkah besar, pasti butuh pengorbanan besar... Anggap saja ini adalah langkah besar yang akan bawa kita ke masa depan yang lebih baik... Njir, omongan gw sudah kayak orang tua... Kembali lagi, bodo amat lah dengan yang akan datang... Hadapi dengan senyum dan kerja keras...

Setelah memasukkan barang-barang pribadi gw, kita pun otw ke sekolah... Di jalan, HP-nya Reni berdering berkali kali... Bisa gw tebak kalau itu panggilan dari teman-teman yang sudah nunggu di sekolah... Sampai di sana, anak-anak sudah siap ternyata... Soal kekompakan, anak kelas gw jagonya... Ga ada satu anak pun yang absen dari acara ini, alias semua ikut... Minus, wali kelas gw aja sih... Kalau ini emang sengaja ga diajak...

Masak iya mau senang-senang ngajak orang tua, yang ada dapat ceramah... Mau rokoan, ga enak... Mau megang botol beer, nambah ga enak lagi... Makanya, kita cukup ngabari dan sok-sokan minta petuah... Sempat ada yang khawatir, jika nanti wali kelas maksa buat ikut gimana??? Tapi ternyata, ketakutan itu ga terjadi... Jadi, aman deh...

Quote:"Gw semobil sama Reni, Sita dan Azwan... Dengan gw yang pegang stir tentu saja... Entah tampang gw kayak sopir, atau mirip Sebastian Vettel, sehingga dipercaya bisa membawa mobil dengan aman..."

Jepara itu indah... Ya pantainya, ya kondisi sekitar, termasuk masyarakatnya... Tempat pertama yang kita kunjungi adalah rumah kosong milik teman gw... Kondisinya bersih, ga terlalu kotor, jadi dengan bersih-bersih singkat, semua beres... Posisi rumah juga ga terlalu jauh dari pantai... Jalan santai, semenit juga sampai... Lha di depan persis kok... Awalnya, gw kira agak jauh gitu dari pantai, ternyata ga...

Agenda pertama, yang cewe siapkan makan, yang cowo siapkan properti untuk games, tahu deh games apaan... Karena gw sidah biasa ga pernah bantu-bantu, kali ini pun sama... Ngoahahahahaaa... Setor muka, sambil ngudut saja... Lagian, sudah ada yang lebih bersemangat buat mengerjakan itu dari gw...

Quote:"Makan siang-games-main di pantai, agenda yang menyenangkan tentu saja... Yang punya gebetan sekelas, jalan sama gebetannya... Yang ga punya gebetan, ya cari gebetan sementara... Kalau nanti lanjut, anggap saja jodoh..."

Malamnya acara bebas sampai jam 9, jam 9 nanti agendanya bakar ikan di pinggir laut... Katanya sih sambil games lagi... Gila bener nih panitia, ga abis-abis stok gamesnya...

Quote:"Nge-beer wae lu ndo, mabok tau rasa lu..." Sapa Reni ke gw yang lagi duduk di pinggir pantai...

"Cuma botolan kayak gini, ga akan akan bikin gw mabok meski 5 botol Ren..."

"Jiah, kumat lagi songongnya..."

"Fakta sayang..."

"Terserah... Cita-cita lu apaan sih ndo???" Dia nanya sambil lihat mata gw...

"Cita-cita gw???" Balik bertanya...

"..." Anggukkan kepala, tanpa suara...

"Gw ingin membawa manfaat besar untuk orang-orang di sekitar gw... Yang pertema, orang tua dan keluarga gw... Teman gw, lingkungan gw..."

"Cuma itu ndo???"

"Iya..."

"Yang lebih spesifik lagi..."

"Buka lapangan kerja, jadi boss..."

"Ga kepikiran untuk menikah, nanti lu akan gimana???"

"Jujur, belum... Apalagi saat tahu lu akan pergi jauh dan lama, gw buang cita-cita itu sejauh lu pergi..."

"Heheheheheee... Lu orang yang realistis ya ndo, ga mau berharap banyak..."

"Lu paham kan??? US, suka ga suka adalah tempat peradaban paling maju di dunia... Di sana, lu bisa ketemu orang yang 1000 kali lebih menarik dari gw..."

"Lu ga percaya sama gw??? Heheheee..."

"Bukan ga percaya, tapi gw harus logis..." Tenggak dulu beer-nya...

"Lu bukan apa-apa gw, bukan siapa-siapa gw, jadi gw ga berhak membatasi lu untuk bergaul dan menentukan hidup lu..." Tegas gw panjang lebar...

"Keren... Asli keren lu ndo, baru gw ketemu cowo model kayak lu... Biasanya, yang mau ditinggal pergi sudah janjiin macem-macem ke cewe nya, hahahahhaaa..."

"Gw logis, tapi gw juga percaya, "kalau jodoh pasti akan ketemu..." Entah gimana caranya, dan gimana jalannya..."

"Kalau ga ketemu ndo??? Heheheee..."

"Paksa ketemu... Ga lah, kita tetap jadi teman baik, siapa tau anak-anak kita yang akan meneruskannya..." Sepertinya Reni menemukan bahu untuk bersandar, lha dia bersandar di bahu gw...

"Harusnya yang ke US itu Kaka gw ndo..."

"Iya gw tau, tapi dia ga bisa menerima argumen mentah dari Papa lu..."

"Mbuh lah, bener kata lu ndo, nikmati hari ini dan selanjutnya..."

"Memang... Hidup itu kan simpel, lu nikmati atau ga, akan terus berjalan... Siapa yang bodoh kalau ga bisa menikmati hidup???"

"Kita lah yang hidup ini, hahahahahaaa..."


Kali ini bukan hanya sandaran yang gw dapat dari Reni, tapi juga pelukan... Ketika suasana semakin syahdu, dan memperhatikan situasi dan kondisi yang aman, adu mulut pun ga bisa kita hindari... Malam minggu indah nih nampaknya... Pinggir pantai, langit cerah dan penuh bintang, dan mulut beradu dengan orang yang kita cinta, kurang apa jal??? Tukar keringat mungkin... Kalau yang ini, ga mungkin kayaknya...

Quote:"Ngumpul-ngumpul, bakar ikan, makan-makan, gitaran, nyanyi dan menari, itulah yang kita lakukan malam itu... Kali ini gw ga pasif, gw aktif bareng teman-teman yang lain..."

Bukan apa-apa, mungkin ini akan menjadi kisah klasik untuk masa depan kalau kata mas Duta... Jadi, dari pada nanti gw ga punya kenangan apa-apa, mendingan dari sekarang gw ciptakan kenangan itu... Beer, vodka, dan anggur menjadi sajian pelengkap malam itu... Tenang, kita bukan preman ko, yang makasa semua minum... Yang ingin minum silahkan, yang ga juga ga akan kita paksa... Malah bagus kan, ada SDM yang masih sadar untuk mengurus mereka yang teler nanti...

Games yang rada nakal pun kita mainkan... Ga perlu pidato, ga perlu banyak omongan kosong retorika, yang penting langsung saja ke aksi nyata, itu slogan kami... Jadi, kata perpisahan itu ga ada... Kita ga misah, kita tetap jadi satu, hanya saja kita terpecah sementara... Laut, beer dan makan enak adalah sesuatu yang akan menyatukan kita nanti...

Lewat jam 12, mulai tumbang satu per satu deh... Meskipun berat, gw masih ada dalam kondisi sadar... Gw lihat Reni memerah pipi nya, tanda udah tinggi dia... Kalau dibiarkan, ga baik ini... Gw instruksikan semua kembali ke rumah...

Quote:"Bisa jalan ga lu???" Tanya gw ke Reni...

"Enak aja lu ndo, bisa lah..." Sempoyongan dia...

"Tuh kan, tuh kan... Minum berapa banyak sih lu???" Gw pegangi dia...

"Cuma dikit lho ya... Itu yang dibawa Azwan tadi..."

"Jiah, minuman dewa mabok lu minum Ren, pantesan langsung tepar..."

"Hahahahhaaa... Bukannya sama ya ndo???"

"Beda... Udah di oplos tuh sama profesor gila..."


Gw antar Reni sampai kamar... Di sana udah ngumpul cewe-cewe... Gw balik kanan tentu saja... Masak mau ikutan gabung??? Remuk gw di masa cewe-cewe... Kayaknya, tidur di bawah langit enak deh... Tanpa atap, tanpa lampu penerangan, hanya bulan dan bintang yang jadi pelita...

Gw berjalan ke arah laut, sepi... Anak-anak sepertinya sudah masuk semua... Bentangin tikar yang tadi gw bawa, berbaring... Wuah, ini benar-benar surga... Bodo amat dengan kata orang yang bilang angin laut itu ga baik bagi kesehatan, buat gw semua baik-baik saja... Lagian, yang tahu gw sehat atau ga itu ya diri gw sendiri, bukan mereka...

Quote:"Overall acara dua hari ini sukses berat... Intinya tersampaikan, bahwa kita ga akan misah, kita ga melakukan perpisahan... Kita hanya saling berkumpul, siap tinggal landas untuk tujuan hidup yang lebih besar... Kita janji, siapapun yang jaya akan mengangkat yang kurang jaya... Sekali teman, selamanya teman..."

Ga nyangka aja kalau kumpulan preman bisa sekompak ini... Dan entah kenapa gw punya keyakinan jika teman-teman gw IPA-6 akan jadi sesuatu kelak... Madesu di sekolah, ga berarti madesu di masa depan... Bisa jadi mereka madesu di kelas karena capek mikir gimana jadi something sebelum waktunya...

Senin pagi... Gw masih belum tahu Reni ke US nya kapan... Bisa sih gw cek ke Liem, tapi seperti biasa, gw malas melakukannya... Toh jika keberangkatannya sudah dekat, Liem pasti akan mengabari gw... Pagi buta tadi Reni menelpon gw... Lagi, dia menawarkan untuk gw ketemu Angel, dan lagi gw tolak tawaran itu mentah-mentah...

Mereka akan ke Semarang pagi ini, katanya belanja untuk persiapan terbang ke tempat jauh di sana... Bisa gw simpulkan, kalau dia ga akan lama di sini... Jangan-jangan, saat perpisahan sekolah, dia ga hadir... Kalau ini terjadi, jelas alarm bahaya buat gw... Masak iya pria tampan sendirian saat perpisahan??? Kan ga lucu...

Quote:"Pagi ndo, hahahahhaaa..." Pagi-pagi Su-Kampret sudah merapat... Padahal, gw berencana temui Liem buat bahas bangunan rumah singgah...

"Pagi Pret... Tumben pagi buta merapat??? Sarapan yuh???" Ajak gw...

"Barusan gw nyarap nasi kuning dekat Masjid ndo, hehe..."

"Payah lu... Gimana???"

"Gimana apanya ndo???"

"Kapan bisa kita bangun rumah lu???"

"Jiah... Desainnya aja belum final kok ndo, masih dikerjakan Djono..."

"Siap... Kalau lu percaya sama dia sih, gw aman... Pasti bagus..."

"Iya lah, yang ngerjain anak buah Papa nya di Dinas kok, hahahahahaaa..."

"Paham lu Pret... Kelas lu kapan mau jalan-jalan???"

"Taek lu ndo... Jangan samakan kelas gw sama kelas lu lah... Hahahahaaa..."

"Serius ga ada acara apa-apa???" Tanya gw memastikan...

"Jauh ndo, udah pada rajin bimbel siang malam biar lulus SPMB..."

"Bagus lah, dari pada kayak gw??? Bukannya mikir SPMB, malah mikir cewe..."

"Bhahahahahahaaa... Angel dan Reni... Wajar sih ndo, hidup kan berproses... Abaikan kata orang, ikuti kata hati lu..."

"Jadi lu dukung gw???"

"Siapa bilang??? Heheheheheee..."

"Lha itu tadi???"

"Lho, gw kan ngomong yang sebenarnya ndo... Orang kan merdeka, mau buat kayak apa sah saja, asal siap dengan konsekuensi nya..."

"Bener-bener... Gw juga tahu apa akibat dari sikap yang gw ambil Pret..."

"Nah itu yang bener... Proses lu baru sampai situ, ngapain sok bijak bilangin lu??? Goblok namanya..."

"Entahlah... Gw masih menikmati posisi kaya gini Pret... Belum mikir mau berubah jadi baik, hapus dendam atau apalah..."

"Sah ndo!!! Tuhan aja ga larang lu kok... Gw cuma mau bilang, coba lu belajar lagi, udah..."

"Ya udah lah, ga usah dibahas... Hari ini lu mau kemana emang???"

"Kosong ndo... Ada ide ga lu??? Gw juga lagi bosen nih ngurusin rosok..."

"Ya udah, sana ke rumah Stevi, atau ke toko nya... Pasti dia lagi jaga tuh..."

"Pala lu ke tokonya, pengen dilempar sama pentungan???"

"Ngoahahahahaaa... Cemen lu, sama pentungan aja takut..."

"Bodo amat ndo... Udut ya??? Emak lu udah ngajar kan???"

"Udah... Kopi ga nih???"

"Wah boleh tuh ndo, kopi lampung... Hehehehheee..."

"Siap, tunggu bentar..."


Gw masuk ke dalam untuk membuatkan sobat gw kopi lampung pesanannya... Bukan nyuruh mba ART ya, tapi tangan gw sendiri yang buat... Entah dapat ide dari mana, tiba-tiba gw ingin mengajak Kampret ke Muria... Rumah dia kan konon di sana, asik tuh kalau bisa main-main ke sana...

Quote:"Nih, buat lu yang ada gulanya, buat gw tanpa gula..."

"Hahahahahaaa... Demit lu ndo..."

"Bodo amat... Eh ngomong soal demit, naik yuk Pret???"

"Maksud lu???" Heran dia, dan batalkan niat nya seruput kopi...

"Main ke Muria gitu... Sapa tau gw dapat pencerahan pikiran setelah liat air jernih..."

"Bhahahahaaaa... Orang kayak lu ga tergantung tempat kalau mau ambil sikap ndo... Tapi tergantung nalar..."

"Namanya juga siapa tahu Pret, ayolah dari pada di sini ga jelas kayak gini kan???"

"Serius lu mau naik???"

"Serius lah??? Lu meragukan fisik gw???"

"Bhahahahahaaa... Kalau ini jelas ga ndo, gw aja kalah, serius..."

"Ya udah, nunggu apalagi..."

"Boleh, tapi pakai motor gw, dan gw yang di depan..."

"Setan lu... Bilang aja lu takut kan kalau gw yang bawa??? Ngoahahahahaaa..."

"Gw belum merasakan nikmatnya kimpoi ndo, enak aja mau taruhan nyawa... Hehe..."

"Serah lu, pokoknya naik..."

"Ya udah, abisin ini dulu, sayang udah susah susah lu buat..."

"OK..."


Muria... Gunung yang konon katanya adalah gunung tua... Di sana Kampret mendapatkan ilham atau apalah... Yang jelas, kalau dia lagi ruwet, dia suka ke sana... Kenapa gw ga coba??? Siapa tahu kan??? Only time will tell...



Ciaooo...
14 0
14
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
04-11-2018 21:47

Pengantar Pesan...

Merokok di RS??? Jelas bukan ide yang bagus lah... Lagian, sudah pasti ketahuan... AC atau pendingin ruangan di sana pasti mempunyai semacam sinyal yang bisa mendeteksi kalau ada benda mencurigakan (asap rokok)... Jadi untuk rokok, gw tetap bawa buat ngudut gw sendiri... Beer??? Nah, kalau ini mending gw bawa Vodka saja...

Gw benar-benar siapkan tas berisi baju plus handuk... Nanti, gw akan "berperan" sebagai saudara yang akan menunggui Kakanya Reni yang sedang dirawat... Soal bisa menembus atau ga, itu urusan nanti... Yang penting kan usahanya dulu... Di sini, kesempatan untuk menguji skill speak-speak terbuka lebar buat gw... Kalau merayu keamanan RS aja ga bisa, gimana mau merayu kastamer kelak???

Quote:"Berbekal tas yang berisi barang ilegal (vodka) gw merapat menuju bagian informasi RS tempat Kakanya Reni dirawat... Gw yakin, tas gw ga akan digeledah, lagian muka gw ga pantas disebut muka jahat kok... Kecup-able iya..."

Sedikit berdebat, bahkan mereka meminta konfirmasi dari Kakanya Reni sebelum gw diizinkan masuk ke dalam... Gw lupa kalau ini RS Swasta, yang prosedur keamanan nya lebih ketat... Gw beruntung, tas yang gw bawa ga digeledah... Kalau digeledah, habis gw...

Bukan cuma dapat akses masuk, kartu tanda penunggu pasien juga gw dapat... Semacam kartu sakti, yang apabila ditunjukkan kita bisa mendapat akses masuk kapan pun... Ya, karena pemegang kartu dianggap penunggu pasien yang sakit... Penunggu kan ga harus stay di sana... Adakalahnya makan juga kan, atau mandi...

Quote:"Tokk... Tokk... Tokkk..." Gw ketuk pintu saat sampai di kamar nomor 02, tempat Kaka nya Reni dirawat... Dia ada di kamar kelas 1 memang, dimana satu kamar, hanya satu pasien...

"Datang juga lu ndo... Kirain masih nanti-nanti..." Sapa dia yang lagi asik nonton tv sambil setengah duduk...

"Apa kabar mas??? Sudah sarapan belum nih???" Tanya gw sedikit basa-basi...

"Hahahahaaa... Sarapan RS ndo, parah rasanya..."

"Sabar mas, namanya juga lagi sakit kan??? Ya pasti ga enak..."

"Gw cuma sakit di kaki ndo, bukan organ dalam... Btw, lu bawa??? Heheheee..."

"Ngoahahahahhaaa... Rokok, jangan ya... Kalau Vodka, boleh lah..."

Quote:Gw membuka tas yang gw bawa, gw cari botol gepeng yang tadi gw bawa... Kaka nya Reni menyambut dengan senyum kayak orang menemukan emas saat lihat botol itu... Tanpa ragu, dia buka kertas cukai di tutupnya, membuka tutup botol dan menenggaknya...

Belakangan gw sadar, Kakanya Reni masih minum obat... Bodohnya gw!!! Gimana kalau ada obat yang mempunyai kontra indikasi dengan alkohol... Shit!!! Nyesel gw bawa gituan kemari...

"Satu teguk cukup untuk mengobati kerinduan ndo, thanks..."

"Heheheheee... Gila lu mas, harusnya lu ga boleh kan minum ginian???"

"Hahahahaaa... Gw adalah orang yang paling tahu soal kondisi gw ndo..."

"Kenapa ga kuliah kedokteran aja kalau gitu mas???" Tanya gw...

"Kuliah itu untuk apa??? Jika gw belum tahu ilmu yang gw dapat akan berguna nantinya untuk mencari uang..."

"Paling ga, ilmu nya kepakai untuk hidup mas..."

"Gembel tanpa ilmu juga bisa hidup ndo..."

"Ya, tapi ilmunya hanya sebatas itu dan itu mas..."

"Heheheee... Orang-orang kayak lu, gw dan yang cuma ingin jadi boss, itu ga perlu kuliah ndo... Kerja, mencipta, baru setelah kita tahu apa yang kurang, kita cari..."

"Cari??? Maksudnya jika kurang mengerti sesuatu, baru kita belajar???"

"Tepat!!!"

"Beda kalau lu mau karyawan, babu, pembantu, lu harus ahli... Tapi untuk boss, kita hanya butuh belajar mendalam soal-soal yang ga kita mengerti..." Sambungnya...

"Jadi itu alasan lu pergi dari rumah???" Itu alasan lu menolak kuliah..."

"Yeah... Gw ga butuh kuliah di US, tanpa gw kuliah, bisa gw buat usaha itu jadi lebih besar ndo..."

"Menurut lu kan??? Tapi ga menurut Papa lu..." Sanggah gw...

"Dan itulah alasan gw pergi!!! Dia pikir, tanpa dia, gw ga bisa gitu??? Kita lihat siapa yang lebih besar nanti!!!"

"Kapan lu akan kembali mas???" Tanya gw serius...

"Siapa yang nyuruh lu buju gw balik??? Reni???"

"Ga... Inisiatif gw sendiri... Gw ga tega aja lihat dia sedih kayak gitu..."

"Gw pergi bukan karena benci ndo, gw pergi karena gw ingin membuktikan... Jadi, saat gw bisa lebih besar dari mereka, gw akan kembali, minta maaf, dan memohon untuk diterima kembali di sana..."

"Salah besar kalau lu dan semua mikir kalau gw benci sama keluarga gw... Salah besar!!!"

"Kalau lu gagal lebih besar dari mereka???" Tanya gw...

"Itu artinya gw gagal, lu tahu kan di mana tempat untuk orang gagal???"

"Itu namanya lu egois mas... Lu menangin ego lu... Lu ga mau peduli sama perasaan Mama, dan adek lu... Mereka cewe lho... Kalau Papa lu sih, gw yakin biasa aja, meski dalam hati gw yakin nyesek juga..." Ujar gw...

"Hehehehehheee... Gw ga akan gagal ndo, gw ga akan gagal... 4 tahun gw mulai ini, dan sekarang nama gw nyaris setara dengan mereka..."

"Nyaris bukan berarti bisa melebihi..."

"Tapi nyaris, adalah selangkah menuju mereka..." Ga mau kalah dia...


Jujur, gw kagum dengan cara dia berfikir dan mengambil tindakan... Meskipun, gw ga setuju dia pergi sih... Alasan dan cara pergi nya dia benar-benar elegan... Ga setuju sama pendapat orang tua yang memaksa dia jadi sesuatu, dia pergi... Bukan untuk lakuin hal negatif, tapi membuktikan dia bisa lebih besar dengan caranya... Jika dia sudah bisa, dia akan memohon untuk kembali, bedamai dan berkumpul lagi...

Kebanyakan yang terjadi kan sebaliknya ya... Jika ada minggat dari rumah, yang dilakukan justru membuat malu keluarganya... Entah jadi kriminal, entah melakukan hal-hal yang ga pantas dilakukan... Gw kok merasa ada yang aneh di sini... Gw ga yakin Papanya Reni ga tahu dengan semua ini... Atau jangan-jangan ada kesepakatan antara dua orang ini??? Yang pasti Tuhan bersama orang-orang gila... Panjang umur kegilaan...

Quote:"Mau makan apa mas??? Dari pada lu kelaparan karena makanan dari RS ga lu makan..." Ujar gw setelah ngobrol panjang lebar...

"Hahahahahaaa... Apa aja ndo, gw bosan nih dengan menu dari RS ndo, biasanya nunggu Paman kirim nanti sore..."

"Ya udah, tunggu bentar mas ya, gw beliin buat lu dan gw sekalian..."

"Siap... Jangan lupa kartu jaganya lu bawa ndo, daripada ribet lu ntar..."

"Aman mas..." Tunjukin tuh kartu ajaib yang sudah ada di kantong gw...


Reni pernah cerita kalau Kakanya ini pecinta masakan padang, terutama paru... Baiklah, gw akan belikan menu tersebut buat makan siangnya hari ini... Badan sehat, jika dipaksa makan ala RS yang kebanyakan hambar, juga bahaya lho... Bisa-bisa malah sakit karena kurang gizi... Lha gimana mua dapat gizi, jika makan saja malas kok... Ga ada asupan makan, sama dengan ga dapat asupan gizi...

Gw arahkan ijo menuju rumah makan yang jadi langganan gw... Pesan dua porsi, yang satu pakai paru, satunya lagi rendang... Ga lupa, gw bungkus terpisah telur dan ayam, sapa tahu dia mau nambah... Kaka nya Reni sudah gw anggap seperti Reni, jadi maunya apa, akan gw beri... Lagi menunggu si uda bungkus nasi, hp gw berdering... Reni!!!

Quote:emoticon-phone: "Hi ndo... Makasih ya..." Makasih??? Bingung gw...

emoticon-phone : "Makasih buat apa???" Tanya gw...

emoticon-phone : "Lu jagain Kaka gw kan sekarang???" Siapa yang kasih tahu dia nih...

emoticon-phone : "Kebalik, harusnya gw yang bilang makasih ke lu karena udah ngenalin orang hebat seperti dia..."

emoticon-phone : "Heheheheee... Kalian berdua emang cocok..."

emoticon-phone : "Jelas dong, pemikiran Kaka lu itu beberapa langkah lebih maju dari anak-anak muda kebanyakan..."

emoticon-phone : "Yo mesti ndo, adeknya aja pinter gini kok, hahahahahhaaa..."

emoticon-phone : "Ga ada hubungannya..."

emoticon-phone : "Hahahaahaaa... Lu di mana ndo???"

emoticon-phone : "Warung nasi padang, beliin Kaka lu makan... Jadi nanti mau makan bareng gitu... Dia mengeluh sama menu di RS..."

emoticon-phone : "Heh, lu mau balik lagi jagain dia gitu???"

emoticon-phone : "Bukan jagain dia, tapi mencuri ilmu dari dia..."

emoticon-phone : "Ndo, kalau lu ada acara, lu ga perlu kali seharian sama dia..."

emoticon-phone : "Apa??? Ketemu sama teman lu itu??? Ga akan!!! Mending gw sama Kaka lu sampai malam..."

emoticon-phone : "Hihihihi... Ga boleh gitu ah ndo, gw udah sama dia nih, makin cakep lho..."

Quote:Gw akhiri panggilan dari Reni... Gw malas kalau harus membahas soal dia... Ya, dedam itu memang ga baik, gw juga paham ga ada gunanya menyimpan dendam, tapi untuk hal ini gw belum tahu kapan bisa damai dengan keadaan, kapan bisa damai dengan dia... Hanya sang waktu yang bisa menjawabnya...

emoticon-mail : "Idih, dimatiin semena-mena ig... Gw udah masuk kota ndo, mau ke rumah Angel..." Sms yang lagi-lagi gw abaikan begitu saja...


Gw memilih kembali ke RS... Di sana, yang gw jumpai hanya Kakanya Reni yang sedang memejamkan mata, alias tertidur... Sudah, mungkin dia lelah... Maka gw biarkan saja dia lelap dalam mimpinya... Gw taruh nasi yang tadi gw beli, dan fokus membaca majalah-majalah otomotif yang sepertinya menjadi hoby dari pria yang jarinya patah di samping gw ini...

Hanya 30 menit dia tertidur, ketika bangun, ga henti-henti dia minta maaf ke gw... Tentu saja gw paham... Gimana pun, posisi dia itu sakit... Mungkin dalam obat yang dia minum ada yang mengandung onat tidur... Boleh aja Kakanya Reni mengeluh terlalu banyak tidur, faktanya dia butuh istirahat kan, untuk memulihkan kesehatannya...

Jam 5-an, pamannya datang... Kata Reni, si Paman adalah adek dari Mamanya... Paman inilah yang memantau Kakanya... Memantau itu beda dengan membantu ya... Nih anak, gw rasa adalah Kampret dalam versi tajir... Kalau sudah punya maksud dan mau, ga ada satu orang pun yang bisa mencegah maupun merintangi, tabrak!!!

Quote:"Gw rasa cukup untuk hari ini... Gw sudah banyak tahu all about Reni's family... Saatnya pulang, lagian Paman nya sudah datang, masak iya gw mau 24 jam di sana... Aneh juga kan???"

Mulut boleh ngomong ga mau bahas Angel yang saat ini lagi bareng sama Reni, tapi hati ga bisa bohong... Jujur, gw penasaran sama pernyataan Reni yang bilang, Angel semakin cantik... Dulu sebelum pergi saja dia cantik kok, gimana bentukan semakin cantiknya??? Setan!!! Pikiran yang segera gw buang jauh... Gw anggap itu sampah berfikir, ga perlu lah gw seriusin yang seperti itu...

Pulang ke rumah, mandi, makan bersama keluarga dan nyantai di kamar adalah acara gw malam ini... Reni mengabarkan jika dia masih dengan Angel, dan kali ini sedang di rumahnya... Sekali lagi, bodo amat... Gw ga terlalu peduli...

Quote:emoticon-mail: "Besok kumpul di tempat Liem jam 8 pagi ndo..." Sms masuk dari Djono... Kalau ini, jelas gw peduli...

emoticon-mail : "Pagi amat Djon, eksekusi jam berapa emang???" Tanya gw...

emoticon-mail : "Jam 8 biasanya dia nge-gym... Biasanya, dia nge-gym selama 2 jam..."

emoticon-mail : "OK deh kalau gitu... Berarti jam 8, sudah ada SP kan yang mengawasi dia???"

emoticon-mail : "Mulai jam 7 sudah ada yang awasi dia ndo..."

emoticon-mail : "Bagus... Kalau sekarang, posisi Coky di mana???"

emoticon-mail : "Asu, mau nge-test lu??? Barusan masuk rumah dia, abis keluar makan di xxx..."

emoticon-mail : "Ngoahahahahhaaa... Gitu dong, kalau niat mengawasi orang, ya harus lu awasi dengan detail... Jangan kasih lolos..."

emoticon-mail : "Ga usah lu ajari ndo, semua juga paham lah..."


Lumayan... Besok, gw bisa olahraga setelah sekian lama absen gebukin orang... Target kita pun jelas, Coky... Si songong yang sudah nabrak Ucup, tapi bukannya minta maaf baik-baik, malah nyolot dan cari masalah... Mungkin selama ini dengan ke-tajir-an yang dia punya, bisa membuatnya merasa aman, dan nyaman... Kali ini dia salah hitung, dia lupa bahwa sepandai tupai melompat, pada akhirnya ada keplesetnya juga...

Saat dia berurusan dengan orang lain, boleh saja dia lolos dengan aman... Tapi urusan dengan kita, nanti dulu... Mau model kayak gimana juga ayo... Ga akan mundur, ga akan ngeper... Apakah besok kita akan serang dia bersamaan??? Tentu saja ga... Ucup, sudah ga ada masalah, tapi Djono yang masih ada masalah... Jadi biarkan Djono yang maju, sisa nya (bila ada) itu jadi urusan kita... Jika ga, ya sudah...

Kita masih punya etika dalam berantem, ga asal keroyok dan asal hantam meskipun itu bisa kita lakukan... Lagian, menurut info dari SP, Coky jarang sendirian... Dia selalu jalan dengan 4 atau 5 orang... Mungkin dia sudah tahu kalau kelakuan songongnya sudah buat banyak orang sebal, makanya dia butuh pengawalan setiap kali jalan...

Quote:"Jam 7... Bingung mau ngapain... Mau keluar menemui Kampret, rasanya kok males banget... Apalagi besok ketemu sama dia kan??? Reni??? Ah... Shit!!! Lagi bersama malaikat maut dia..."

Rasa penasaran gw, masih kalah dengan rasa dendam yang ada dalam jiwa gw... Betul, gw penasaran dengan Angel, tapi dendam yang ada di dalam diri gw mengatakan, "jangan lu temui dia..." Gw malah khawatir dengan Reni... Khawatir, jika Angel mempengaruhi dia dengan pemikiran sesat untuk tinggalkan gw... Mungkin merasa, mungkin ada kontak batin, baru gw rasani, hp gw berdering karena ada panggilan masuk dari Reni...

Quote:emoticon-phone: "Hallo..." Jawab gw...

emoticon-phone : "Ndo, gw otw rumah lu nih, hehe..."

emoticon-phone : "Ga usah nekat napa Ren!!! Gw pergi aja deh..."

emoticon-phone : "Woi dengar dulu!!! Gw sendirian, ga sama Angel... Gw cuma mau bilang makasih langsung ke lu..."

emoticon-phone : "Ya udah maaf... Kalau lu sendirian, jangankan mampir, nginep juga solahkan kok hehehheee..."

emoticon-phone : "Pala lu nginep... Bye ah..."


Pemberitahuan dari Reni membuat gw siap-siap di depan... Dari pada Reni harus nunggu gw saat sampai, kan mending gw inisiatif buat temui dia dulu... Benar saja, ga lama gw menunggu, sebuah sedan merapat di depan rumah gw... Apal gw siapa yang ada di balik kemudinya... Yap, Reni... Dia sendirian, bagus deh gilanya ga kumat...

Quote:"Jam segini dari mana lu???" Tanya gw saat dia jalan ke arah gw yang duduk di kursi teras...

"Heheheheheee... Ketemu cinta lu ndo, gw juga temani dia seharian..." Asem nih anak, ga sembuh beneran ternyata...

"Cinta gw kan lu??? Jadi lu menemani diri lu sendiri gitu??? Ajar Gila???" Ejek gw...

"Heleh pura-pura ga tau lu ndo, hehehee... Minum dong ndo, aus nih..."

"Kasihan, pergi seharian ga dikasih minum gitu???"

"Hina aja terus ndo, wooo..."

"Ngoahahahahhaaa..."

Quote:Gw masuk ke dalam, lalu gw siapkan minum untuk Reni... Ga perlu minta tolong kalau yang kayak gini, cukup gw atasi sendiri lah... Apa susahnya bikin es sirup??? Ga ada, jadi ga perlu manja, apalagi sok jumawa...

"Nih minum, biar seger..." Tawar gw...

"Thanks ndo..." Beneran langsung diminum lho...

"Ah... Seger... Lu tadi sama Kaka sampai jam berapa ndo???" Tanya dia...

"Jam 5 kayaknya Ren... Pokoknya, gw balik waktu paman lu datang..."

"Gila!!! Dari pagi???"

"Iya dari pagi... Tenang, pas gw tinggal beli makan, dia sempat tidur kok..."

"Bukan masalah itunya, fisik dia kan sehat ndo... Kok betah sih lu???"

"Betah lah... Dia kan smart, ide nya banyak, prespelktifnya luas... Siapa aja kalau ngobrol sama dia, kayaknya betah deh..."

"Ga buat gw!!! Dia orang yang terlalu tinggi ngomongnya!!!"

"Hehehehheee... Terlalu tinggi tapi dia tau cara gimana mewujudkannya Ren..."

"Hm... Kapan dia kembali ndo???" Akhirnya dia nanya...

"Gw belum tau Ren... Tapi percayalah, dia ga benci Papa lu, apalagi lu dan Mama lu..."

"Emang... Tapi kalau sama Papa, gw ga yakin deh... Sama-sama keras kepala..." Berasa ada getir-getirnya...

"Ya udah, kalem lah... Nanti gw akan bicara lagi sama dia..."

"Lu mau temui dia lagi ndo???"

"Gw akan terus komunikasi sama dia... Ga boleh???"

"Boleh sih... Gw takut aja lu ketularan sesat kayak dia..."

"Sesat???" Agak heran gw...

"Iya pemikiran sesat... Sekolah itu ga perlu dan ga penting... Apaan jal???"

"Kalau mengambil omongan Kaka lu, ga boleh sepotong-sepotong Ren, harus lengkap dan komprehensif... Bukan itu yang dia maksud..."

"Alah mbuh lah ndo... Intinya, lu sama dia itu sama... Bedanya, ibarat musik Kaka gw itu metal, lu slow rock...!!!"

"Ngoahahahahhaaaa..." Ngakak gw...

"Ndo, ada pesan dari Angel..." Kata Reni kemudian...

"Huh..." Jawab gw penuh keluhan...

"Kalau gw ga sampaikan pesan ini, gw salah ndo... Kalau gw salah, gw akan sedih... Lu mau lihat gw sedih???" Licik dia...

"Pinter lu mainin emosi gw..."

"Gw ga mainin emosi lu ndo, hehehe..."

"Ya udah, apa pesan dia???"


Memegang amanah memang ga mudah, jika sudah bersepakat untuk menyampaikan, ya harus disampaikan... Gw bisa memahami apa yang Reni rasakan... Apapun alasannya, mau memanfaatkan gw atau gimana, pesan harus dia sampaikan... Ya tinggal dilihat saja, pesan seperti apa itu??? Only time will tell...



Ciooo...
14 0
14
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
11-11-2018 07:47

Mari Membangun...

Gw LDR-an??? Sepertinya ga... Orang LDR itu kalau sudah jadian, berkomitmen untuk jadi satu... Gw dan Reni ga gitu ko, kita bebaskan diri kita... Biarkan sang waktu memberi kita jawaban atas semua tanya... Kalau jodoh, ya bersatu... Kalau ga jodoh siapa tahu ketemu di lain waktu... Sesimpel itu sebenarnya, gw dan juga Reni ga mau banyak drama...

Kalau di awal agak menye-menye, wajar saja lah ya... Namanya juga memulai sesuatu hal baru... Biasanya ada yang diajak sms-an, kok sekarang menghilang... Biasanya ada teman untuk kencan malam mingguan, sekarang ga ada lagi... Setelah fase penyesuaian selesai, gw percaya semua akan kembali seperti semula, normal, dan berjalan seperti biasa...

Quote:"Satu hari setelah gw kirim email ke Reni, email balasan segera gw terima... Ga cuma tulisan, tapi juga foto-foto... Di situ gw tahu, kalau Angel memang berubah... Meski gw ga suka sama dia, objektif gw katakan, dia lebih cantik sekarang..."

Tapi ya bodo amat, mau dia jadi gimana kek, bukan urusan gw... Mending gw mikir, acara malam minggu kali ini gw habiskan degan siapa??? Masak Djono lagi, Djono lagi??? Apa ya harus, Kampret lagi, Kampret lagi, sakit ini namanya... Via??? Bisa sih... Ga ada lagi kekhawatiran bakal kena manyunannya Reni kalau dekat-dekat dia... Tapi, emang Via nya mau???

Rara??? Ini lagi... Anak baik, malam minggu ga boleh keluar, nanti diculik om-om... Gw puyeng sendiri pada akhirnya... Membuat keputusan itu hal yang paling gw suka... Jika ada banyak opsi seperti ini, tentu akan buat otak gw bekerja sebagaimana mestinya... Sudah gw putuskan, nanti malam gw akan mengajak Yohana keluar...

Quote:emoticon-mail: "Malam Cik, bisa ketemu ga???" Blas ga romantis...

emoticon-mail : "Bisa mas, aku baru pulang dari gereja nih..."

emoticon-mail : "Oh... Berarti masih di gereja ya???" Tanya gw memastikan...

emoticon-mail : "Hehe... Iya mas... Gimana???"

emoticon-mail : "Tunggu ya cik, aku jalan... Aku jemput kamu di sana..."

emoticon-mail : "Iya deh, lumayan ngirit dari pada naik becak, hehe..."

emoticon-mail : "Hehe... Siap..."


Mengapa gw menghubungi Yohana??? Sebab gw mau membahas rencana liburan yang gagal total... Lha boss Liem dan Vanesa udah jalan ke Amrik kok... Gimana jal??? Gw kira ada sedikit agenda mendadak deh, makanya mereka berangkat lebih cepat... Sampai-sampai nunggu kelulusan pun ga sempat...

Dengan American Muscle gw menuju gereja tempat Yohana ibadah... Bukan untuk gaya-gayaan, tapi untuk kamuflase biar ga dilihat keluarganya Yohana... Sadar diri gw, mereka agak kurang suka dengan gw... Nekad-nekad-an sih gw siap, tapi gimana Yohana???

Quote:"Hey..." Sapa gw sambil melipir, ketika melihat Yohana...

"Eh... Kirain bukan kamu mas..." Agak kaget dia... Biasanya kan pakai ijo...

"Masuk cik, sorry nunggunya lama ya???"

"Ah... Ga kok mas, baru beberapa menit paling, tadi kan di dalam..." Jawab Yohana, lalu naik ke jok samping...

"Kamu udah makan cik???"

"Hehe... Belum sih mas..."

"Ya udah, kita nyari makan dulu ya???"

"Boleh... Lesehan aja mas, depan penjara tuh..."

"Nasi tahu???"

"Pakai telor, hahahahhaaa..." Sa ae nih...

"OK..."

Quote:Jaraknya ga begitu jauh dari tempat Yohana beribadah... Jalan ga lebih dari lima menit, sampailah kita... Tinggal pilih saja mau makan di mana, kan berderet tuh... Soal rasa, gw kira sama saja deh...

"Piknik kita apa kabar cik??? Liem dan Vanesa malah udah pergi..."

"Tenang mas, Awal-awal bulan depan kayake mereka balik ke sini dulu kok..."

"Hah??? Siapa bilang cik???"

"Vanesa mas... Mereka ada semacam training camp atau apa gitu, makanya mereka terbang sekarang..."

"Oh... Kirain batal total... Liem ga ngomong soalnya... Mau nanya juga ga enak cik, dikira nya ngarep, padahal iya, hahahahaaa..."

"Heheheheee... Reni juga berangkat kan mas??? Kok kemarin ga nganter???" Waduh...

"Iya, dia berangkat juga... Kayanya bakalan satu kampus mereka cik..." Gw belokin aja deh, ga bahas berangkat dan antar...

"Sama Angel juga mas..." Ujar Yohana...

"Ya gitu lah... Bagus kan satu almamater dalam satu kampus...

"Harusnya kamu sekalian kok mas..."

"Ga lah cik, aku masih betah di sini... Oh iya, kamu ke Tiongkok kapan???"

"Hehe... Masih lama mas, September nanti..."

Quote:Karena pesanan kita sudah siap, ya makan dulu...

"Sekarang, malam minggunya free ya mas???" Sindiran yang telak, saudara!!!

"Iya... Biasanya ngedan bareng Reni, kadang sama Djono, ya sama teman-teman lah..."

"Reni teman???" Pertanyaan yang sangat menojokkan...

"Iya... Faktanya, kita ga pernah jadian kan cik..."

"Hm... Heheheheheee..."

"Hadeh, kamu mulai kemakan gosip juga??? Ya sudahlah, Indonesia memang ga bisa men-tolerir pertemanan cowo-cewe..."

"Hahahahahaaa... Kamu lucu mas kalau lagi terpojok..."

"Jiah, aku ga merasa terpojok tuh..."

"Cuma tersudut, hehehheee..."Ujarnya sambil memasukkan lontong ke mulutnya...

"Habis ini, mau kemana mas??? Tanya dia kemudia...

"Belum tau cik, anter kemana kamu mau mungkin..."

"Bener???" Wuih, tatapan matanya serius bener...

"Iya..."

"Ke rumah engkong ku mau mas???"

"Kenapa ga??? Di mana emang???"

"Deket kok, makasih ya mas..."

"Buat apa??? Aku dong yang makasih... Udah temani malam minggu ku heheheee..."

"Bisa aja kamu mas..."


Sebelum ke rumah Engkongnya Yohana, kita mampir dulu untuk beli beberapa roti... Ya, mungkin dia bawa untuk buah tangan, kan ga elok, datang dengan tangan kosong... Jika di rumahnya Yohana gw ga begitu diterima, beda cerita dengan di sini... Senyuman dan perlakuan halus gw dapatkan di sini... Lanjut ngobrol santai tentang banyak hal, termasuk kesehatan... Ternyata Engkongnya Yohana mantan dokter... Pantesan usia di atas 90 masih segar...

Cuma untuk membuka praktek kedokteran, jelas bukan saatnya... Sepintar dan sesehat apapun manusia, kalau sudah 90 tahunan itu fokus tentu sudah menurun drastis... Dokter itu kan profesi yang ga mentolerir adanya kesalahan... Salah diagnosa, bisa fatal akibat yang ditimbulkannya... Untuk sekedar beri tips hidup sehat dan bebas penyakit, beliau masih sangat berkompeten... Lumayan lah, malam minggu gw ga nir-manfaat... Ada ilmu baru yang gw dapat...

Quote:"Selesai dengan Yohana, gw balik ke rumah... Ga ada minat untuk nongkrong atau gimana... Mau tidur saja, agar bangun pagi besok badan segar, dan siap digeber di atas matras latihan..."

Menyibukkan diri menjadi cara yang efektif bagi gw untuk sedikit menghapus bayangan Reni... Memang kita sudah sepakat untuk terus intens berkomunikasi lewat email, jadi mau kayak gimana gw hapus bayangan dia, tetap saja nongol... Yah, anggap saja gw lagi berusaha meminimalkan ketergantung-an gw ke Reni...

Sore setelah istirahat pasca latihan pagi tadi, gw menuju lahan bakal rumah singgah... Gw tadi mencari Arief sebenarnya, tapi dia ga ada... Menurut partner kerjanya, Arief lagi di sana, ya sudah gw ke sana... Di sana udah ada beberapa batu kali, dan semen... Ini sih calon pondasi... Besok kan pembangunan sudah dimulai... Nah, media lagi kan buat gw untuk move on dari Reni...

Quote:"Mau lu pelototin sampai mata lu lepas, ga akan nambah tuh batu Pret..." Ujar gw...

"Sialan lu ndo, datang ga ada suaranya..." Dia menoleh, sedikit kaget nampaknya...

"Kenapa lu liatin tuh batu??? Besok, sudah masuk lubang Pret... Untuk dicor dengan semen, dan jadi pondasi yang kokoh..."

"Hehehehheee... Gw heran aja ndo, orang kere kayak gw kok nekat bikin ginian??? Nanti ke depan gimana???" Keluh Arief...

"Goblok lu!!! Bukannya lu sendiri yang ajari gw, 'kalau punya niat baik, laksanakan... Sisanya biar Tuhan yang atur...' Ingat ga lu???"

"Heheheeheee... Iya sih ndo... Kalau mau bangun Masjid, ya bangun aja... Mau bangun panti asuhan, bangun aja... Soal kekurangan nya, jangan dicari sekarang... Sudah ada yang mencarikan..."

"Clear kan??? Apalagi??? Berarti teori yang lu anut benar, ada buktinya dan nyata..."

"Yah, sekarang tinggal buktikan, apa kerja keras selalu berbanding lurus dengan hasil yang bagus ndo..." Ujar Kampret...

"Nah... Kalau itu, enaknya dibuktikan Pret... Kan kita sepakatn ga mau pakai katanya, saran nya, menrut anjing... Kita mau nya kan, buktikan dengan diri kita sendiri..."

"Heheheheee... Kalau lu ngomong ini pada orang lain, bisa dimaki-maki ndo..."

"Orang goblok maksud lu??? Yang takut dan jiper duluan padahal dirinya belum ngapa-ngapain???" Tanya gw...

"Ga juga, yang sudah ngapa-ngapain pun kayaknya sama ndo..."

"Ga ada tempat buat orang yang menolak pintar di lingkungan kita kan???"

"Yeah... Gw merasa tanah lu ini tanah bagus ndo..." Melenceng dia...

"Maksudnya???" Tanya gw...

"Dihitung dengan fengsui, primbon jowo, atau apapun itu hasilnya bagus... Kenapa ga dipakai sama keluarga lu???"

"Dipakai buat apa??? Rumah??? Sudah pada punya... Usaha??? Usaha apaan??? Wong tempat usahanya juga sudah ada..."

"Lu mungkin, lu kapling-kapling buat jadi perumahan... Kan lu bercita-cita ke sana ndo, developer..."

"Hehehehheee... Gw ga minat main di sini sekarang Pret... Prospeknya masih jauh, lagian gw ga tertarik dengan tanah ini..."

"Lho kenapa???" Heran dia...

"Insting gw bilang, tanah ini 'jelek' itu aja sih..."

"Dan lu percaya sama insting lu???"

"Jelas... Insting yang membuat gw bisa cari duit sendiri sekarang..."

"Hahahaahhahaaa... Tuhan bersama dengan orang-orang songong..."

"Jelas, karena orang songong tahu gimana caranya menjadi songong..."

Quote:Kampret seperti sedang merenung dan menerawang jauh... Gw khawatir juga sama anak ini, gimana kalau dia tiba-tiba batalkan semuanya karena tahu dari siapa sumber dana kita...

"Kayaknya gw mau merepotkan lu lagi deh ndo..." Ujar Kampret...

"Bagus itu, apaan???"

"Pala lu bagus!!! Orang merepotkan kok dibilang bagus..."

"Ya karena selama ini lu jarang merepotkan Pret, makanya bagus... Udah bilang aja..."

"Gw butuh satu motor operasional yang bisa dibawa kemana-mana ndo... Bekas, tapi kuat dan perawatan mudah dan murah..."

"Astrea Grand..." Jawab gw otomatis...

"Heheheheee... Ada ndo???" Tanya dia...

"Banyak, gw beri satu buat lu..."

"Woi, jangan beri, gw beli!!!"

"Ga, gw pinjamkan saja buat lu..." Kata gw santai...

"Merepotkan lu kan ndo???"

"Hahahahahahaaa... Bagusss!!!"


Memberikan sumbangan satu motor bekas ke usahanya Kampret ga akan bikin bangkrut lah... Yang ada, usaha gw akan moncer... Lha yang gw bantu kan bukan dia, tapi anak-anak ga jelas orang tuanya... Mereka orang susah dan teraniyaya... Dan Arief bantu mereka untuk survive menghadapi hidup yang kata nya keras ini... Bukan memberikan mereka ikan, tapi membekali mereka dengan kail agar mereka bisa mencari ikan nya masing-masing...

Yang seperti ini kan ga semua orang mau... Ada sih yang berniat membantu, memberi ini dan itu, tapi biasanya ada pamrih pamrih di belakangnya... Contoh, caleg atau siapapun yang sedang berkepentingan di politik... Orang kayak gini, ga akan mikir untuk beri kail, karena memancing itu sulit... Mereka lebih senang memberikan ikan, karena jelas tujuan mereka bukan mensejahterakan, tapi menarik simpati, pemilih bodoh??? Bagus, 5 tahun berikutnya bisa ditipu lagi...

Quote:"Senin pagi... Pagi ini, gw sudah siap di lokasi pembangunan rumah singgah dari pagi buta... Jam 6 pagi, gw sudah di sana bareng Tukang, dan 3 teman gw... Ada juga beberapa anak calon penghuni yang nanti akan membantu..."

Agenda pertama kita hari ini adalah kajatan, alias selamatan... Bid'ah??? Omongan orang mabuk ga perlu didengarkan... Tujuan kita menggelar selametan adalah minta Ridho dari Allah agar pembangunan lancar... Soal kenapa ada makanannya, memangnya salah ya memberi makan pada orang??? Salah gitu menyenangkan orang??? Hidup enak kok dikin ribet...

Setelah kajatan kecil-kecilan, kerja bakti pun dimulai... Gali, gali dan gali itulah yang kita lakukan... Semuanya ikut kerja, ya menggali, ya menyingkirkan tanah hasil galian, pokok nya ga ada orang nganggur di sana... Masuk waktu Dzuhur, kegiatan gali menggali stop dulu... Istirahat, makan, dan sholat bagi yang mengerjakan...

Ternyata, pekerjaan seperti ini berat luar biasa... Gw bisa bayangkan, betapa tangguh nya pekerja telkom yang masang kabel di bawah tanah... Yang mereka gali aspal lho itu... Sementara ini tanah saja, capeknya luar biasa... Sepertinya, gw memang harus banyak-banyak bersyukur deh... Hidup gw masih maasuk kategori enak...

Quote:"Kerja keras kayak gini, kalau tukang cuma dapat 30rebu ya ndo???" Tanya Djono yang ngadem bareng gw... Dia sama kek gw belum kenal Tuhan, beda dengan Arief dan Ucup yang sudah kenal Tuhan...

"Iyo... 30 ewe, makan, rokok, minum... Tarif normalnya segitu emang..." Jawab gw sok tahu... Padahal, ga pegang data pastinya...

"Sakke tenan ndo, gw baru setengah hari aja udah lumayan pegal ini, lha mereka??? Tiap hari coyyy..."

"Mau nyalahin siapa??? Hidup kan pilihan Djon, juga peran... Mungkin peran mereka ada di sana... Mau protes juga mana bisa..."

"Yang paling mungkin kita lakukan ya buat mereka bahagia ndo..."

"Bisa... Gaji naik, jaminan kesehatan ada, anak-anak mereka pintar biar ga jadi kayak bapaknya..."

"Tugas lu tuh... Lu kan yang akan main di bangunan??? Haahahahahhaaa..."

"Sudah gw pikir Djon... Ikuti pola Papa gw, UMR + 20% itu gaji pokok... Sisanya, lihat kinerja dan masa kerja..."

"Keren juga Papa lu ndo, pantesan makin lama makin menggurita dan meraksasa aja usahanya... Lha bisnisnya sama Tuhan..."

"Beda sama Papa gw, tiap hari nerima pungli mulu kali ya??? Sakittt molooo..." Ini anak benar-benar polos, atau durhaka...

"Husst!!! Orang tua sendiri lu hina, geblek lu Djon!!!"

"Geblek apaan ndo, faktanya gitu... Jijik gw sama kerjaan aparatur gitu... Kerja ga jelas, gaji doang gede... Kebayang kerja kayak gini, itu orang-orang pemerintah suruh gali ginian coba..."

"Tenang Djon, Tuhan maha adil... Ayo bangun kerja lagi, noh udah pada siap-siap..." Ajak gw untuk menghindari penyinyiran pada aparatur negara...[/I]

Gali lagi dan lagi, sambil ngakak-ngakak dan udut... Istirahat, minum, udut lagi kalau pas capek... Ga terasa menjelang sore, lubang untuk pondasi sudah selesai... Seharian cuma dapat ginian??? Luar biasa wahai kalian buruh-buruh konstruksi...

Pulang, badan lumayan pegel memang, tapi masih dalam kendali lah... Masih lebih lelah saat digembleng pelatih fisik gw di TD... Jadi gw masih beraktivitas normal seperti biasa nya... Salah satunya adalah membuka dan membalas email dari Reni... Di mana??? Ya di kamarnya Wira... Kan di sana yang ada komputernyam... Kamar gw mana ada???

Quote:"Reni selalu sukses membuat gw bahagia dengan celetukan dan kalimat ajaib nya yang ga habis-habis... Mungkin itu alasan yang membuat gw memutuskan menautkan hati pada dia...

Usai berbalas email dengan Reni, gw diskusi sama Papa soal konstruksi dan usaha dari Kampret kelak... Kabar bagusnya, Papa bisa membantu untuk melobi pengusaha yang bergerak di bidang kuliner yang butuh ikan seperti yang Kampret budidayakan kelak... Satu kemajuan lagi kan???

Quote:emoticon-mail: "Mas..." Via... Sms cuma tiga huruf, tapi bikin penasaran...

emoticon-mail : "Iya Via... Kenapa???" Pendek saja, biar nymabung terus...

emoticon-mail : "Boleh nanya ga???"

emoticon-mail : "Mukul aja boleh kok kalau kamu..."

emoticon-mail : "Bisa aja kamu mas... Kamu lagi bangun-bangun buat anak ga mampu ya???" Kok dia tahu...

emoticon-mail : "Siapa yang bilang Via???"

emoticon-mail : "Kamu gitu, ditanya malah balas nanya lagi... Jawab dong..."

emoticon-mail : "Bukan aku yang bangun Via, tapi kita... Ide dari Arief... Kamu tahu dari siapa???"

emoticon-mail : "Ada yang ngasih tahu, dan aku lihat tadi, dekat Lingkar kan???"

emoticon-mail : "Iya... Lho, kamu tadi ke sini???"

emoticon-mail : "Lewat, kamu lagi sibuk mas sama cangkul hehe..."

emoticon-mail : "Hahahahahaaa..." Biar makin penasaran...

emoticon-mail : "Mas aku boleh andil ga???"

emoticon-mail : "Maksudnya Via???"

emoticon-mail : "Ya mau ikutan bantu-bantu..."

emoticon-mail : "Jangan, kamu ga kuat Via, ini kerjaan laki-laki..."

emoticon-mail : "Ih... Bukan bantu gali, tapi bantu kasih sesuatu..."

emoticon-mail : "Kamu doakan, aku dan semua dah seneng kok Via..."

emoticon-mail : "Wuuu... Kamu sih gitu, sukanya godain wae... Pokoknya aku besok ke sana..."

emoticon-mail : "Panas Via, nanti menghitam lho, heheheheee..."

emoticon-mail : "Buoh ah mas, ketemu awas ya..."

emoticon-mail : "Dicium???"

emoticon-mail : "Pakai cubitan!!!"

emoticon-mail : "Sakittt..."


Dan sms gw pun ga dibalas sampai malam... Gw tahu apa yang Via mau... Ya sudahlah, gw ga bisa menolak niat baik orang... Besok, lelahnya akan sedikit tereduksi dengan senyum manis Via... Plus, harus siap juga kena bully anak-anak... Ah, ini masih soal move on dari Reni...



Ciaooo...
13 0
13
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
09-11-2018 05:35

Sampai Jumpa di Lain Hari...

Ditanya apa tujuan gw ngajakin Arief naik ke Muria, ya untuk buang waktu... Untuk buang bosan karena ga ada kegiatan yang bermutu di rumah... Mau main sama Reni, orang nya lagi sibuk... Ke tempat Via, sama aja dia lagi sibuk memperjuangkan nasib, agar diterima di salah satu PTN di Surabaya... Nah, pas gw lagi suwung kayak gitu, Arief datang, pas!!!

Mencari wangsit, mencari ilham, apalagi kok mencari ilmu bukan tujuan gw... Gw kurang tertarik dengan yang begituan... Kalau yang ngajak ketemu demit, kemudian ditantangin untuk berantem, nah itu yang gw tunggu... Ga pakai lama, pasti akan gw ladeni dengan sukarela... Banyak yang bilang gw gila, tapi ya begitulah faktanya... Gw sangat tertantang untuk berantem dengan demit...

Quote:"Lebih dari 30 menit waktu yang kita butuhkan untuk sampai di Muria... Buat gw, ini perjalanan yang terlalu lama alias lemot... Kalau gw bawa ijo, dan gw jadi joki nya, paling lama 30 menit sudah sampai di tujuan yang sama..."

Setelah menitipkan sepeda motor, kita pun naik lagi... Tujuan kita air tiga rasa... Serius rasanya tiga, tawar, mirip soda, yang satu nya susah gw definisikan... Entah proses alam macam apa yang mebuat rasa air ini bisa berbeda... Yang lebih aneh lagi, rasa air akan balik menjadi tawar jika dibawa turun ke bawah... Kecuali... Bagi yang tahu dan bisa cara membawanya...

Arief adalah salah satu orang itu... Dia tahu teknik membawanya, tapi dia ga pernah memberi tahu gw apa rahasianya... Bodo amat, pentingnya apa buat gw kalau bisa bawa gituan??? Ga ada... Dianggap sakti gitu??? Gw ga butuh... Penilaian kalau datang dari manusia itu gw anggap sebagai bonus... Namanya bonus, ya ga perlu diperjuangkan mati-matian... Bisa syukur, ga bisa ya bukan masalah besar...

Quote:"Puas menikmati alam, kemudian menghirup udara yang segar, plus ga lupa makan pecel pakis yang hanya ada di Muria, kita pun turun... Dapat wangsit??? Ga lah... Dapat perut kenyang dan udara segar iya..."

Suatu pagi ga lama dari hari itu... Baru saja gw selesaikan aktivitas pagi gw... Biasa lah, olahraga yang sekarang gw tambah dengan joging beberapa kilometer... Lumayan kan untuk menaikkan Vo2 max paru-paru gw... Biar napasnya panjang gitu, jadi stamina kuat dan segar untuk aktivitas...

Quote:emoticon-mail: "Semua rancangan sudah gw ACC ndo, lu jangan bilang ke Kampret jika yang bangun rumah singgah orang dari kantor Papa lu... Nanti, jam 11 gw sudah harus pergi dari sini, sorry gw ga sempat ketemu lu, gw terlalu sibuk belakangan ini... Lu koordinasi saja sama Djono..." Deg... Si boss ke US sekarang berarti???

Belum sempat gw berfikir, pintu kamar gw terdengar diketuk dari luar... Suara mba ART memanggil gw... Lhah, bukannya si mba tadi izin ya mau ke pasar??? Kok masih di rumah aja???

Quote:""Ga jadi ke pasar mba???" Tanya gw setelah membuka pintu...

"Jadi mas, itu di luar ada teman mu mas..." Kata mba ART...

"Teman??? Siapa mbak???"

"Cewe mas, yang biasa ke sini..." Reni???"

"Oh... Ya udah, tak keluar aja mba..."

"Iya mas, sekalian mau pamit lagi ke pasar ya mas, belanjaan agak banyak nih..."

"Iya mba, hati-hati..."


Gw merasa, inilah saatnya... Iya, saat Reni akan pergi... Kan dia, perginya bareng sama Liem... Liem??? Gw belum sempat balas sms dari dia, bodo lah... Di depan, gw lihat Reni dengan setelan casual seperti biasa... Meskipun tersenyum, nampak jelas aura kesedihan di mata indahnya... Ya sudahlah, apa yang terjadi, terjadilah...

Quote:"Jam sebelas sudah harus ke Semarang ya???" Tanya gw ga pakai basa-basi, sambil tetap tersenyum...

"Ndo..." Bukan jawaban, tapi hanya pelukan yang benar-benar erat...

"Yah, semua akhirnya tiba pada hari yang ga kita senangi ini..."

"..." Diam, hanya memeluk dan bahu gw pun mulai menghangat, basah...

"Kok nangis, jangan pergi sambil nangis ah... Ga baik..." Kata gw sambil melihat wajahnya yang penuh air mata...

"Kenapa sih ndo, lu ga ikut sekolah di sana aja???" Tanyanya sambil mewek...

"Karena mimpi besar gw di sini Ren... Udah sering kita bahas kan???" Kata gw, sambil dengan telaten gw hapus air mata itu...

"Lu mau anterin gw ke bandara???" Berat, sangat berat... Tapi gw laki-laki...

"Maaf, gw ga bisa..." Gw ga tahu harus pakai kata apa lagi untuk berargumentasi...

"Hufft... Sebenci itu kah lu dengan dia ndo??? Orang yang mau minta maaf sama lu..."

"Tersererah Ren... Tapi prinsip, tetap akan jadi prinsip...". Kata gw tegas...

"Plakkk!!!" Akhirnya, gw rasakan tamparannya Reni... Masih sakitan di tampar Singa...

"Jahat kamu ndo..." Eh, tapi kok meluk lagi...

"Iya... Gw emang penjahat..."

"Kata gw membalas pelukannya..."

"Kalau gw minta yang lain, lu kasih ga???" Tanya dia masih dalam pelukan...

"Lu tahu batasnya apa... Asal ga nabrak, kenapa ga???" Jawab gw lirih...

"Ajak gw ke surga itu lagi ndo..." Dia lepas pelukannya, dan dia menatap gw...

"Kenapa ga??? Berapa lama waktu yang tersisa???" Tanya gw...

"1 jam, 30 menit..." Jawabnya setelah lihat jam...

"Sini..."

"Eh..."


Kegilaan yang hakiki terjadi pagi ini... Tanpa menghitung resiko ART gw pulang, tanpa gw hitung kemungkinan Papa-Mama-Adek-Kaka gw pulang, gw bawa Reni ke kamar gw... Dan apa yang terjadi saat dua orang berlainan jenis, rada gila, ada di satu ruang tertutup??? Kalian sudah paham...

Gw merasa, inilah yang terpanas... Mungkin karena kita sama-sama sadar, ga akan ada lagi yang seperti ini dalam waktu dekat... Ya, lintasan takdir memang ga ada yang tahu, tapi perkiraan logika menyatakan seperti itu...

Quote:"Ih... Ada singa di atas sana..." Kata Reni setelah 'selesai satu sesi...'

"Kenapa??? Lu cemburu???"

"Ga lah... Dia kan yang terhebat ndo, paling cantik juga sih, minder gw kalau lu bandingin sama dia..."

"Heheheheheee... Orang kek lu kok punya rasa minder, ga usah kibul deh..." Hajar pipi nya...

"Serius ndo..."

"Heheheheheee..."

"Ndo, habis ini lu pasti deketin Via kan???"

"Ga... Gw deketin Sita, kan sama-sama di Semarang..."

"Hahahahahaaa... Bukan selera lu dia sih... Lagian Sita udah gw kontrak jadi mata-mata, weeekkk..." Julurkan lidahnya...

"Banyak mata-mata yang jatuh cinta dengan targetnya..." Goda gw...

"Hahahahahaaa... Via aja ndo, sana susulin ke Surabaya..."

"Emang Via ke Surabaya gitu???" Sok bego...

"Jangan pura-pura deh..."

"Tuh kan, orang sudah jujur malah ga dipercaya, hm... Buat apa coba gw nyari tau soal Via???"

"Heheheehheee... Iya-iya, gw percaya sayang..." Rangkul gw...

"Lagi???" Asli, gw yang ga nahan...

"Hihihihiii... Waktu ndo, cepet yah???"

"Siappp..."


Memanfaatkan waktu yang tersisa sebaik yang gw bisa... Tapi kembali lagi, waktu itu ga bisa menunda meskipun hanya satu detik saja... Saat tiba waktunya, semua akan jadi, dan cerita akan tercipta... Reni nampak masih menyisir di depan cermin kamar gw, dia sudah rapi... Sedangkan gw, hanya berkolor dan memakai kaos buntung tim basket sekolah... Gw mabil sesuatu dalam lemari... Sebuah pin pemberian Kakek...

Gw ga tahu apa guna pin tersebut... Tapi pin yang sepertinya dari emas itu lumayan berharga kelihatannya... Ada dua pin, bentuknya lambang gitu lah... Kakek pernah pesan ke gw, "Jika kamu ke luar negeri dan menemui kesulitan, berikan pin ini pada KBRI... Mungkin bisa membantu..." Satu pin, tetap gw simpan, dan satunya...

Quote:"Buat lu, simpan baik-baik ya..." Kata gw ke Reni sambil serahkan satu pin...

"Hah??? Ini apa ndo???" Tanya Reni heran, setelah menerima dan mengamati...

"Ga tau... Tapi kata almarhum Kakek, jika ada apa-apa di LN, lu tinggal cari KBRI setempat dan serahkan pin itu, mungkin bisa membantu..." Jelas gw...

"Jiah, kan buat lu ndo, lagian wasiat lho ini..." Reni nampak ragu untuk menerima...

"Gw masih ada satu..."

"Bohong..." Tukasnya...

"Nih..." Terpaksa deh gw ambil pasangan nya...

"Heheeheheee..."

"Sekali-kali percaya sama gw napa sih???" Gerutu gw...

"Iya-iyaaa... Habis lu sukanya mengorbankan diri untuk orang lain..." Meluk lagi...

"Kalau buat lu emang salah???"

"Hihihihhihiii..." Masih memeluk, lalu lepas...

"Jangan lu taruh di koper ya??? Taruh di tempat yang mudah lu jangkau... Tenang, aman dari x-ray kok... Gw pernah mencoba soalnya..."

"Iya, makasih ya ndo..."

"Sudah waktunya..." Kata gw sambil lihat jam..."

"Gw ga mau pergi ndo..." Lagi dan lagi, pelukan itu menyapa tubuh ini...

"Jangan gitu dong... Lu kan punya cita-cita, masak mau kubur gitu aja??? Ingat jodoh psti bertemu..."

"Jangan sampai cinta monyet mengacaukan hidup lu, hahahahahaaaa..." Quote dari gw yang diucapkan oleh Reni...


Gw antar dia ke depan, bukain pintu mobil untuk dia, dan... Adu mulut... Serius, Reni tarik kepala gw, lalu begitulah... Saat seperti ini, tiap detik memang terasa sangat bernilai... Makanya, jika lu bisa selalu sama-sama dengan orang yang lu cinta, bersyukurlah...

Gw perhatikan mobilnya Reni sampai hilang di tikungan... Resmi, dia akan pergi siang ini dan ga ada kesempatan bagi gw untuk lihat dia dalam waktu dekat... Dia ga akan hadir di pesta perpisahan, dia ga bahkan ga hadir di pengumuman kelulusan sepuluh hari dari sekarang... Saat gw masih merenung...

Quote:"Hahahahahhaaa... Reni ndo???" Liem sudah di belakang gw, entah dari kapan anak ini di sini...

"Kenapa lu di sini??? Bukannya lu harus ngejar pesawat boss???"

"Santai ndo, ga enak lah kalau gw pergi ga pamitan lu... Hehehehheee..."

"Taek lu, kayak sama siapa aja... Hahahaa..."

"Gw paling 3 atau 4 hari di sana ndo, habis itu balik lagi ke sini..."

"Wong edan, ngapain lu bolak-balik boss???"

"Ada moment yang ga isa gw lewatkan ndo... Santai lah, di pesawat juga tidur kan???"

"Tapi perjalan menyebrangi pasifik itu melelahkan boss..."

"Halah... Oh... Iya, semua proyek udah gw jelaskan ke Djono... Lu koordinasi saja sama dia... Tenang, seminggu lagi kok, lu bisa tuh kalau mau menggila, hahahahhaaa..."

"Asu ya... Mentang-mentang gw ditinggal Reni gitu???"

"Ga, gw ga terlalu khawatir kali ini ndo... Dia pamit, pergi baik-baik..."

"Yah, mungkin... Titip jaga dia ya???"

"Tanpa lu suruh, udah pasti gw jaga ndo..."

"Siap..."

"OK... Waktu gw udah habis ndo, gw harus cabut nih..."

"Siap... Sukses lah ya..." Biasa salam komando kita...

"Setan, abis bercinta lu ya??? Hahahaaa..." Shit, ke-gap gw...

"Mandi sono lu, bau lu kayak pandan ndo, bhahahahahaaa..."

"Heheheehheee... Salam perpisahan boss..."

"Wong edian, OK lah ndo... Sampai ketemu seminggu lagi..."

"Siappp..."

"Jangan lupa mandi woiii, bau lu parah... Bhahahahahaaa..."

"Wooo... Asuuu yaaa..."


Ketika gw bau-i sendiri tangan gw, emang agak aneh sih bau nya... Tapi, kenapa bau Reni biasa aja ya??? Bodo lah, mandi dulu ah dari pada kena gap lagi sama yang lain... Jika Mama yang sadar doal 'bau' gw kan bahaya tuh, bisa kena pemeriksaan mendalam gw...

Sms, menjadi teman gw dari siang sampai sore... Saat Reni take off meninggalkan Jakarta, saat itulah gw mulai merasa sendiri dan sepi... Gw mencoba menghungi nomor nya, tapi hanya jawaban "nomor yang anda tuju sedang tidak aktif atau berada di luar jangkauan..." Tentu dengan musik khas ala si merah yang belakangan terdengar menjengkelkan bagi gw...

Quote:"Gw sudah terlalu sering rasakan apa itu kehilangan... Hingga gw merasakan biasa saat hal itu datang lagi, dan lagi... Yah, meski kehilangan kali ini ga sesakit yang dulu-dulu, tapi tetap saja judulnya sama, kehilangan..."

Saat seperti ini, hanya vodka yang mengerti perasaan gw... Tegukan demi tegukan buat gw sedikit merasakan kenyamanan... Angin malam yang berhembus lewat jendela yang gw buka, seolah membawa semua kenangan indah bersamanya... Hari ini gw paham satu rumus kehidupan, cepat atau lambat yang datang akan pergi... Dengan atau tanpa alasan, ditinggal pergi itu menyakitkan, meski hanya untuk sementara...

Tapi seperti kata Arief, jangan mengambil ga enak dari sesuatu, ambilah yang enak dulu, agar lu tahu caranya bersyukur pada Tuhan... Ditinggal pergi apa enaknya??? Gw bisa fokus, ga mikir Reni, ga mikir ena-ena, ga boros, dan yang baik-baik lainnya... Rindu, bisa jadi adalah nikmat Tuhan yang ga didapat oleh semua orang... Jadi ketika gw bisa merasakan rindu, gw pun harus banyak bersyukur...

Quote:"Sedikit refreshing mungkin akan membuat mental gw jadi lebih baik... Pagi-pagi gw pamit Mama untuk ke Semarang... Alasan gw sih, ada urusan sama teman... Tapi emang benar sih, gw mau bertemu Aji, mantannya mba Ayu..."

Gw gass santai American Muscle membelah padatnya jalanan pagi itu... Gw pergi tanpa sms atau telpon Kaka gw... Rencananya sih, nanti malam gw akan menginap di sana... Tapi lihat nanti lah, toh gw ga ada kewajiban yang harus diselesaikan...

Quote:"Woi boss..." Sapa gw ke Aji yang secara kebetulan bertemu di ujung gang...

"Jancukkk isuk-isuk ketemu londo edan, hahahahahhhaaa..." Makian persahabatan...

"Ngoahahahahhaaa... Cari makan boss???"

"Ho.o ndo, mau kemana lu???" Tanya dia...

"Kosan lu lah, mau main... Bosan gw di rumah terus..."

"Oh iyo gek bar UAN ya??? Tak bungkuske sekalian ndo, lu ke sana aja dulu... Bikin macet kalau parkir di sini..."

"Siap-siappp... Kopi boss, hahahahaaa..."

"Aman..." Kata Aji sambil senyum lebar...


Gw geser American Muscle menuju kosan Aji... Tenang, parkiran kos dia luas ko... Jika cuma 4 mobil masuk lah... Beda sama jalan di depan yang sempit... Keramahan ala anak kos langsung gw rasakan, saat beberapa orang menyapa gw, menanyakan keperluan gw dengan ramah... Gw jawab dengan sopan dong, wong nanyanya juga sopan kok... emoticon-Big Grin

Ga berselang lama Aji datang... Sepertinya, dia bawa dua bungkus nasi deh... Lumayan lah, tadi gw cuma sarapan roti, sekarang dapat nasi... Tapi tunggu dulu, emang nasi nya buat gw???

Quote:"Pagi buta udah sampai sini, pasti lu belum sarapan kan ndo???" Keren juga dia bisa nebak

"Hehehehheee..." Nyengir bahagia...

"Udah, ayo makan... Lu datang di saat yang pas ndo..."

"Kok bisa??? Ada apaan??? Lu jadian ya??? Makan-makan jangan warteg dong..."

"Asu, nanya lu kurang panjang... Hahahaa..." Masih jalan menuju kamar nya...

"Nah lu ga jelas boss, bilang saat yang tepat, heheheheheee..." Sampai di kamarnya, masuk deh...

"Gw lagi ga ada kelas hari ini ndo... Jadi gw free... Lu mau nyaeri kosan kan???"

"Ngoahahahahaaa... Ga lah, urusan kosan udah dipegang sama tante rempong..."

"Njir, Kaka sendiri dibilang tante..."

"Emang tante boss, aman soal kosan..."

"Terus, lu mau ngapain ke sini ndo???" Sambil makan kita...

"Mau nyari kedamaian..."

"Aih... Abis putus lu yeee??? Heheheheee... Tenang ndo, model kek lu sih mau nyari yang kayak gimana gampang... Percaya sama gw..."

"Bukan boss, enak aja putus... Pacar aja ga punya..."

"Ah... Sa ae lu buntelan kacang... Jujur napa ndo..."

"Jemb*t nogo... Dibilangin ga ya ga, hehe..."

"Lha terus???"

"Gw ditinggal ke Amrik???"

"Sama pacar lu kan??? Bhahahahhaaa..."

"Eh panci kotor, sama orang yang gw sukai cukkk..."

"Alah sama aja ndo, sakitnya kan jleb di hati, ya kan???"

"Asuuu... Ngertinan ig..."

"Udah santai ndo, nanti malam gw ajak lu ke bandungan, nyanyi-nyanyi, happy-happy..."

"Ah... Ogah gw... Sama cewe gituan, gila aja boss..."

"Bhahahahahaaa... Selara lu tinggi ndo, ayam mau ga lu??? Demi teman, gw bayari dah..."

"Ayam???" Asli, gw masih belum ngeh...

"Iya, ayam kampus... Mahasiswi plus gitu..."

"Setan!!! Sama aja itu sih... Mancing aja bos yoh??? Lu kan suka mancing tuh??? Hehe..."

"Njir, serius lu ndo??? Berangkat dah..."

"Siap... Kemana enaknya???"

"Marina aja ndo, gw ada spot bagus..."

"Ngikut, joran lu ada banyak kan???"

"Banyak pala lu... Kalau buat gw sama lu sih ada..."

"Nah, abis ini jalan kita..."

"Iyaaa, stress berat kayaknya lu ndo... Hahahahahhaaa..."


Mending mancing aja sih dari pada gw diajak ke tempat-tempat ga bener macam karaoke atau lokalisasi kayak gitu... Gw bukan orang baik, tapi kalau mau gituan, pilih-pilih juga lah... Masak iya sama plat kuning, kalau ada apa-apa yang repot gw sendiri... Kena razia sih ringan, gimana kalau kena penyakit???

Quote:"Gw mancing sama Aji sampai sore... Hasilnya lumayan lho, ditimbang ada kali 2 kiloan... Beberapa kali umpan yang gw pasang disambar ikan... Kayaknya ada bakat nih jadi pemancing pro... Hasilnya gw bawa ke mana??? Serahkan semua ke Aji... Begitu gw antar dia balik kosan, gw meluncur ke kontrakan Kaka gw...


Apesnya, sampai sana Kaka gw ga ada... Sms ke nomornya, ga ada balasan... Bodo amat, bdan capek, mata juga mulai ngantuk, paling enak ya tidur... Gw apal di mana Kaka biasa naruh kunci, ambil, berbaring dan molor... Sepertinya pikiran gw terlalu berat, ditinggal Reni ga semudah yang gw bayangkan... Apa yang akan terjadi di depan sana??? Only time will tell...



Ciaooo...
Diubah oleh londo.046
12 0
12
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
29-11-2018 12:50

Pertempuran Awal...

Rezeki emang ga kemana... Waktu gw datang pas Via di depan... Jadi ga perlu repot-repot memanggil dia... Jangan ditanya penampilan Via seperti apa, Reni aja cemburu ko, sudah pasti istimewa... Meskipun polos, tetap saja punya pesona yang bisa membuat perhatian gw teralihkan...

Dia nampak tersenyum saat melihat gw ada di depan pagar rumahnya... Bagus lah, yang namanya senyum itu tanda suka... Jadi, bisa gw simpulkan kalau kehadiran gw membuat Via suka, bukan sebaliknya... Dia berjalan ke arah gw, bukain pintu pagar dong... Masak iya mau ngobrol sambil nangkring di pagar, kan ga enak...

Quote:"Cari siapa mas???" Tanya Via... Ini sih dia mau menggoda gw...

"Cari hati ku Via... Kan kemarin kamu pinjam tho???" Gombalin sekalian...

"Ahahahahaaa... Jadi, ke sini malam-malam cuma mau nge-gombal gitu???" Tanya Via...

"Ga juga... Aku ga biasa gombal, aku biasa nya ngomong terus terang..."

"Hm... Masuk dulu deh mas... Heheheee..." OK, dia ga bisa balas, cuma mukanya aja yang bersemu merah...


Saat gw masuk, gw melihat Papa dan Mama nya Via sudah berpakaian rapi... Sepertinya, mereka akan pergi... Entah kondangan, atau mungkin menghadiri majelis pengajian... Asumsi ini gw buat berdasarkan ageman yang beliau berdua kenakan... Bagus sih, dengan begini 'serangan-serangan' ke Via menjadi lebih maksimal...

Kan sepi, mau ngomong apa aja bebas, ga takut terdengar Papanya... Karena gw anak yang tahu adat dan sopan-santun, gw salami orang tunya Via... Sambil minta maaf karena malam-malam main... Terkesan basa-basi, tapi serius deh, gw ga lagi basi-basi... Yang gw lakukan murni dari hati...

Quote:"Mau minum apa mas???" Tanya Via setelah orang tuanya berlalu...

"Ga usah Via, barusan udah minum tadi..." Jawab gw jujur...

"Ehm... Habis dari yang mana nih???" Lagi, tatapan mata elangnya keluar...

"Habis dari tempat komandan Via, pamit, sekaligus minta rekomendasi..."

"Rekomendasi apa mas??? Emang bisa ya masuk kampus mu paklai rekomendasi tentara???"

"Bukan masuk kampus Via, tapi aku minta rekomendasi pindah satlat latihan... Kalau dulu di sini, besok-besok di sana..."

"Oh... Biar dekat??? Masih tahan aja kamu mas latihan kayak gitu..."

"Kenapa ga tahan Via??? Kan manfaatnya banyak... Selain bikin badan sehat, juga bikin kekar, plus bela diri juga..."

"Bela diri dan berantem tipis bedanya mas..." Gw suka dengan tatapan elangnya...

""Tapi kalau punya pasangan kamu, dan ga bisa beladiri itu bahaya Via..." Kata gw...

"Kok gitu??? Aku kan ga bisa bela diri mas, ngapain harus bisa beladiri kalau pasangan nya aku???" Yeah, dia ga paham...

"Karena kamu cantik Via... Yang namanya cewe cantik, dimana pun itu rawan diganggu sama cowo, heheheheee..."

"Asem... Kena lagi, paling bisa deh mas..."

"Bisa apa???" Senyum serius..."

"Menurut kamu mas???" Ga kalah serius...

"Bisa dapatkan kamu..." Masih serius...

"Dapatkan buat apa???"

"Jadi pendamping selamanya, bukan yang sementara..."

"Hehehehheee... Sekolah dulu mas yang pinter..."

"Ah... Orang pinter banyak Via... Tapi orang pinter yang berguna bagi orang lain, itu yang ga banyak..."

"Jadi???"

"Pinter saja ga cukup... Pintar kalau ga bisa kerja dan usaha, mau makan apa???"

"Heheheee... Iya sih..."

"Kamu suka yang pintar ya Via???"

"Suka yang baik-baik lah mas... Kalau ada yang pintar, masak pilih yang ga pintar... Kalau ada yang bisa kerja, masak pilih yang malas, hehe..."

"Aku banget tuh... Hahahahaaa..."

"Yakin???" Wow, menatap tajam lagi...

"Ya dibuktikan aja..."

"Hehm..." Kali ini dengan senyum yang agak-agak misterius...


Sebelum jam 9, gw sudah pamit... Gw harus sadar diri, ini kampung orang... Ya meskipun ga ada yang mengingatkan, kalau bisa sadar diri kan lebih bagus... Ketika gw pulang Papa dan Mamanya Via belum datang... Bisa saja gw menunda jam pulang, tapi hal itu ga gw lakukan... Boleh saja ingin dalam diri gw begitu besar tetap di sini... Tapi "hal baik" ga boleh kalah dengan nafsu dan ingin...

Quote:"Pagi... Lari beberapa kilometer, menjadi menu harian gw selama liburan... Lari itu olahraga paling mudah, murah, bisa dilakukan siapapun yang sehat, dalam kondisi apapun... Pegunungan, pantai, atau jalanan aspal pun tak jadi soal..."

Lowongnya kegiatan pagi menjadi alasan gw untuk rutin berlari setiap pagi... Jaga kondisi dan mempertahankan VO2 Max, jadi alasan selanjutnya... Sehat??? Itu bonus... Ya, usaha ga akan menghianati hasil dong... Gw bukan cowo metroseksual yang hoby main ke gym atau tempat-tempat sejenis itu... Alasannya konyol sih, karena di sana ada makhluk yang menurut gw menjijikkan, maho... Hahaha...

Gw ga benci manusia homo, tapi gw ga suka aja dengan kelakuannya... Jadi, dari pada gw senewen sendiri, marah-marah sendiri, ga nyaman, mending gw hindari... Kadang gw ga habis pikir, kenapa sih gym bisa identik dengan atribut maho??? Sejak kapan maho melakkukan ekspansi ke gym-gym macam itu??? Perlu riset dan penelitian kalau ini... Gw ga bisa mengeluarkan klaim sepihak...

Quote:"Mas, kamu hari ini nganggur ga??" Tanya Mama saat kita makan bersama di meja makan...

"Jam setengah 2 suruh ke sekolah Ma, kata nya ada rapat pensi perpisahan... Kenapa Ma???"

"Itu motor Mama udah ga enak, coba kamu masukin bengkel deh..."

"Oh... Gampang Ma, abis ini tak cek ya... Mama tak antar wae..."

"Syukurlah kalau kamu paham mas, jadi Mama ga perlu minta tolong hehe..."

"Masak ginian aja ga paham Ma... Pulang nya pie Ma???" Tanya gw kemudian...

"Gampang kalau pulang sih... Yang bisa dibarengi kan banyak, atau kalau Papa sela, biar dijemput Papa aja..."

"OK... Soalnya aku kan ga isa jempu Ma..."

"Iyaaa..."


Mama siap-siap, gw pun siapkan American Muscle... Masak mau nganter emak-emak naik ninja??? Nanti kartu gw kebongkar dong sama Mama... Joknya ijo itu desainnya agak nakal... Siapa pun yang naik di atas jok bagian belakang, pasti akan meluncur ke depan secara otomatis... Hehehee...

Beres anterin Mama, gw bongkar deh motor matic nya Mama... Palingan karbu nya kotor, atau setelan klepnya yang ga pas... Parahnya paling vanbeltnya yang kena... Yang buat gw heran sama nih motor adalah karbunya... Luar biasa gede, setara punya king kayaknya sih... Pantes aja bensinya loss tapi larinya juga ngacir...

Quote:"Alat perbengkelan di rumah gw lumayang komplit... Jadi, untuk service kecil sih siap lah... Laki-laki itu harus punya yang namanya pengetahuan dasar mekanik... Ga lucu kan kalau lagi asik boncengin cewe, motor mogok, di tengah hutan, eh ga tahu harus ngapain... Malu lah..."

ketika gw masih belepotan bensin, Sudjono alias Djono muncul dengan genio marunnya yang super ceper... Orang sinting, jalanan ga rata gini bawa mobil ceper, kalau bukan orang gila mana ada???

Quote:"Jancukkk, tau lu ke sini gw titip sama lu Djon..." Kata gw tanpa beri kesempatan dia ngomong...

"Bhahaahhaaa... Motor Emak lu, lu apain lagi ndo??? Lu tune up biar bisa standing???"

"Standing pala lu... Kata yang makai, udah ga enak... Makanya gw bongkar..."

"Ya udah, piston nya lu ganti sama piston carry, biar wuzzz... Bhahahaahhaaa..."

"Sialan lu... Lu pikir emak gw pembalap... Pagi gini mau ke rumah Wati lu???" Tanya gw setelah lihat penampilan Djono...

"Iya dong... Mau jalan-jalan ndo... Emang lu, jomblo... Hahahahahaaa..." Dihina lagi gw...

"Sialan lu..."

"Lu udah dikontak Liem belum ndo??? Tanya Djono kemudian...

"Yang soal HP ya???"

"Yap... Gimana???"

"Modalnya cuk, duit segitu dari mana coba???"

"Dari ngepet ndo, bhahahahaaa... Boss Liem duitnya tinggal gunting ndo..."

"Ga, gw kenal dia dari dulu... Kalau dia udah niat bangun sesuatu, dia akan bangun itu dengan tangannya sendiri..."

"Nah... Di situ menariknya ndo... Kira-kira, bisnis apa yang akan dijadikan Boss Liem sebagai batu loncatan???"

"Belum tentu dia usaha sendiri Djon, siapa tahu dia memilih kerja dan mendapat gaji dari kerjaannya..."

"Iya juga sih... Link dia bukan cuma lokal, mau kerja di mana juga hayuk..."

"Cabut ah... Mikirin boss Liem, mumet sendiri ndo..." Pungkas Djono yang nampak akan berlalu...

"Woiii, ga ngopi dulu nih??? Bebas udut lho, ga ada orang heheheheee..."

"Kapan-kapan aja ndo, barusan gw sudah ngopi di rumah... Lu korek tuh silinder biar terbang, bhaahahahaa..."

"Suuu yaaa..."


Pagi-pagi mau ngapel, yang diapelin ada sih ya, jadi ya ga salah... Beda kalau masih PDKT tapi jam segini sudah main, itu namanya ga tahu diri... Namanya PDKT biasanya belum dekat, kalau mau main juga ga janjian dulu, masak ga janjian tahu-tahu nongol pagi-pagi buta, kan sinting... Kalau udah pacaran, ya sapa tahu sudah janjian mau kemana gitu, ke pantai atau tengah hutan lalu pecahkan kaca, kan bisa saja...

Bodo amat lah, mending gw beresin motor emak gw... Beli oli, tuang, baru deh gw coba gass... Yah, meskipun olinya masih terhitung bagus, demi kenyamanan beliau, ga jadi soal deh kalau gw ganti... Gardan plus teman-temannya sih masih aman... Masih terhitung baru nih motor, jadi minim penyakit lah... Nanti kalau sudah ulang tahun ke 3, 4 baru akan ketahuan gimana sintingnya...

Soal bisnisnya Liem yang ingin main HP, dan jadi PDG paling gede di sini, gw ga terlalu mikir... Mau gw lihat aja cara dia cari modal, dan membangun dari awal... Dia itu master of strategy... Gudangnya ide yang kadang ga terpikirkan oleh siapa pun... Jadi, jangan beri dia saran, jangan mengomentari apa yang dia lakukan... Cukup duduk, lihat, dan pelajari...

Quote:"Jam 9, semua agenda pagi yang sudah gw rencanakan selesai... Termasuk motornya Mama juga sudah siap untuk gass dengan ganas hehe... Ga, tetap standar kok, cuma fungsi-fungsi yang ada di motor berjalan dengan normal..."

15 menit sebelum bell pulang sekolah, gw sudah ada di parkiran depan sekolah... Di depan gerbang, bisa gw lihat satpam sialan berdiri dengan pongahnya... Kita lihat, saat gw masuk nanti, apakah dia masih berani bersikap songong macam itu... Sengaja gw nunggu di parkiran, agar gw bisa ngudut...

Gw masuk ke lingkungan sekolah setelah ga ada lagi kepadatan di depan gerbang utama sekolah gw... Belum sempat gw melangkah, ada suara yang menghentikan gw... Suara yang sangat gw kenal...

Quote:"Heh!!! Kalau masuk ke sini harus sopan!!!" Bentak guru sialan...

"Kalau gw ga mau, lu mau apa???" Gw tepat berdiri di depannya...

"Ya kamu keluar!!!"

"Emangnya ini sekolah Bapak lu??? Ribut aja yuk, dari pada nyocot kayak cewe..."


Bukan jawaban yang gw dapatkan, tapi cuma tampilan pengecut yang diam seolah bukan laki-laki... Mana ada cowo yang ditantang seperti itu, tapi ga meladeni... Gw berlalu menuju ruang OSIS... Prinsip ga akan mulai duluan, tetap gw pegang...

Quote:"Aku telat ya Tan... Hehe..." Sapa gw saat ketemu Tania di depan sekretariat OSIS...

"Heheheheheee... Ga lah mas, lha ini aku juga baru nyampai..." Ulurkan tangan, gw terima dong...

"Kamu kok bebesan, emang boleh masuk ya mas???" Tanya Tania agak heran...

"Emang siapa yang berani larang londo masuk ke sekolahnya Tan???" Sok banget ya gw...

"Tuh, si anu... Ngeselin... Untungnya abis ini aku pensiun..."

"Ah... Dia mana berani sih Tan sama aku??? Cemen gitu orangnya..."

"Iya, menindas banget mas... Beda jauh deh sama Mr. K yang mengayomi... Galak sih, tapi tahu porsinya..."

"Hahahahaaa... Bandingin dia sama Mr. K... Dia itu levelnya kayak anak kelas 1 Tania..." Ejek gw...

"Hehehehheee... Udah ah, lanjut bahas pensi perpisahan aja mas..."

"OK... Emang apanya sih yang mau kamu bahas??? Bukannya semua konsep udah dari kalian ya pengurus OSIS..."

"Iya mas betul, tapi aku juga butuh masukan dong dari anak kelas 3, mau nya gimana sih, kan ini untuk kalian..."

"Kenapa aku jal??? Ketos kan bisa, suka aneh kamu Tan, hahahahaaa..."

"Ketos mu lagi sok sibuk mas, di luar kota mulu... Perasaan kuliah juga belum dimulai deh..."

"Hahahahaaa... Anak pintar og..."

"Pinteran kamu mas, kamu masuk 10 besar sekolah..."

"Tapi dia udah dapat kampus, aku???"

"Ya karena kamu nolak PMDK mas..."

"Hehehehe, siapa bilang???"

"Udah jadi rahasia umum kali mas..."

"Asem, ga enak banget... Rahasia umum og...

"Ok, terus gimana konsep yang kamu mau mau mas??? Masukan deh..."

"Simpel, sederhana, tapi meninggalkan kesan yang dalam..."

"Wah, susah juga tuh... Bisa lebih konkret ga mas???"

"Kurangi ceramah, sambutan, dan award-award-an... Perbanyak nyanyi dan joged bersama..."

"Kalau bisa, yang 10 besar ga perlu dipanggil ke atas panggung... Malu!!! Belum jadi apa-apa sudah disorakin..." Pungkas gw...


Gw lihat ekspresi muka Tania yang kaget, ga menyangka, bingung, pokonya ekspresi yang mengejutkan gitu lah... Apa gw bilang, ga semua orang siap dengan pemikiran ala gw yang kadang sintingnya lebih-lebih... Tapi masuk akal ga??? Emang ada anak SMA yang suka melihat orang ceramah, lama, padahal di belakang si penceramah ada alat band lengkap??? Gw yakin ga ada...

Emang ada, anak yang mau dipanggil, untuk kemudian disuruh berdiri di depan, hanya untuk ditunjukkan nilainya??? Gw sih males kalau ketemu momen kayak gitu... Dari pada acara ga jelas macam itu, akan lebih baik kalau nge-band nya dibanyakin... Biar bisa nyanyi bareng, goyang bareng, kan itu lebih berkesan dan membawa kedamaian...

Quote:"Kamu minta pendapat kok sama anak ga jelas mba..." Lagi suara sialan itu terdengar di kuping gw...

"Jelas, karena gw punya prestasi... Emang lu, nir-prestasi sok jagoan, ujungnya jadi sampah!!!" Hujat gw...

"Mas!!!" Tania memegang tangan gw...

"Santai Tan, orang ini emang perlu dikasih pelajaran biar pinter... Yang mau ganttin Mr. K orang kayak gini, kasihan gw sama OSIS..."

"Mas udah!!!" Kali ini Tania menarik gw agak kuat...


Bisa gw rasakan aura ketidak senangan guru ini ke gw... Bagus lah, kalau ga senang bentar lagi akan meledak dan bisa dong kita sparingan???



Ciaooo...
11 0
11
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
28-11-2018 08:55

Tak Terpikirkan...

Dengan pembagian pemasukan 65-35 paling ga sebulan gw bisa mengantongi duit di atas tiga jutaan, tanpa kerja!!! Ini bukan lumayan lagi, tapi banyak... Jika gw tambah uang saku dari orang tua, sepertinya dalam satu tahun gw bisa deh memulai semua cita-cita, serta harapan yang sudah gw rancang... Lha kalau semuanya masuk rekening, gimana dengan hidup di kosan nanti??? Soal itu, sudah jauh hari gw pikirkan...

Masuk ke organisasi mahasiswa, aktif dalam satlat TD setempat, dan kalau memang lagi butuh banyak uang, masih ada jalanan lurus 201 meter yang bisa memberi gw jutaan rupiah dalam tempo belasan detik... Pilihan terakhir, akan gw ambil jika keadaan benar-benar darurat... Selama masih ada opsi satu dua atau tiga yang halal, gw akan pilih opsi-opsi halal... Gimana pun yang namanya uang berkah, beda rasanya dengan uang panas...

Quote:"Belakangan ini gw sering belajar soal nilai-nilai kemanusiaan dari Arief... Gw ga mau meng-klaim belajar agama, karena output orang belajar agama adalah taqwa... Gw ga yakin bisa menjadi manusia yang punya taqwa... Sementara ini, biarlah gw sibuk belajar menjadi manusia..."

Apa lu pikir jadi manusia gampang??? Kalau manusia asal-asalan sih iya, tapi kalau bicara hakekat manusia, itu yang sulit... Apa hakekat manusia??? Punya otak buat mikir, apa semua sudah bertindak pakai mikir??? Punya nurani untuk ber-empati... Apakah semua sudah menggunakan empatinya??? Sulit kan??? Apalagi taqwa... Menjalankan perintah, menjauhi larangan... Ini sulit lagi...

Ada perintah, jangan sakiti manusia lain... Satu perintah saja, gw yakin luar biasa sulit untuk dilakukan... Berfikir jelek ke orang itu menyakiti orang lain ga??? Kalau gw ingat apa yang dijabarkan Kampret, rasanya agak malu menjadi manusia...

Quote:"Dari tempat Jabrik, gw mampir ke warungnya Ucup... Pas jam makan siang sih, Jabrik gw ajak ga mau... Ya sudahlah, gw paksa juga percuma... Orang kayak gitu kan pendiriannya kuat... Kalau bukan atas mau nya sendiri, ya dia ga akan melakukan sesuatu..."

Sampai sana gw ga ketemu dengan teman gw... Kata karyawannya sih, Ucup sedang ada tamu di rumah... Ya sudah, gw pesan menu andalan di sini, beef teriyaki... Daging saos jepang gitu lah... Sambil nunggu pesanan, sambil liat aktivitas karyawan yang hiri mudik membungkus makanan, lalu dibawa dengan motor... Pesanan kah???

Pesanan gw sudah siap ga lebih dari sepuluh menit dari gw memesan... Bukan karena gw temannya Ucup, tapi emang sudah SOP nya kayak gini... Ketika makan siang gw hampir habis, si boss alias Ucup baru menampakkan batang hidungnya... Jangan mikir gw ngarep makan gratis ya... Gw teman yang tahu diri, kapan berbagi, kapan berbisnis...

Quote:"Pesanan dari mana Cup???" Tanya gw sambil menghisap rokok setelah makan...

"Yang mana dulu ndo, beda-beda itu hehe..." Jawabnya sambil nyengir...

"Box-box itu ga diantar di satu tempat ya???" Tanya gw lagi...

"Bukan... Yang itu (nunjuk box yang sudah nangkring di atas shogun) ke Koperasi ABC, nah kalau yang itu (nunjuk box di atas Supra) ke deales Ndaho sana ndo..."

"Hah??? Kok bisa??? Ada yang ulang tahun ya Cup???"

"Heheheee... Bukan, pesanan makan siang itu ndo..."

"Pesanan makan siang??? Jadi, lu buka antar makanan gitu???"

"Ya gitu lah gampangnya... Bisa harian, bisa mingguan, atau bulanan... Menu gw kirim ke mereka, harga tentu beda dong... Yang jelas kalau bulanan, DP dulu 50% sisanya setelah hari ke 15, hehe..."

"Edan... Tapi yang bulanan gimana tuh ngatur menu nya???"

"Gampang aja, di awal sudah disepakati hari sekian apa, sekian apa... Nanti kalau mau minta ganti, pagi sebelum jam 9 harus sudah kabari gw..."

"Kalau harga sama, ga kena tambahan, tapi kalau harga beda, tentu harus nambah... Simpel, turuti maunya konsumen, jadikan mereka melayang, bangga, senang... Kan gitu prinsip orang jualan..."

"Sadis kali kau Cokkk... Ngoahahahaaa... Bisa aja dapat ide macam ini... Emang ada yang bulanan Cup???"

"Ada ndo, koperasi ABC sama UD BOWO, satunya lagi lupa gw... Pokoknya yang bulanan ada tiga..."

"Oh... Jadi kalau lu bilang lagi ribet..."

"Ya ikutan antar-antar ndo, bhahahahaaa... Mau nambah orang juga nanggung, abis ini gw ke Jogja..."

"Awalnya gimana sih lu bisa masuk-masuk gitu??? Promosi lu gimana???"

"Lu lihat lokasi sekitar gw ndo..."

"Hm... Banyak ruko, toko, asu!!! Sini kan pusat ekonomi ya..."

"Heheheheee... Dulu, setiap siang mereka ke sini... Awalnya nyoba, mungkin karena enak, mereka balik lagi..."

"Lu pernah lihat kan tempat gw penuh, sampai ada yang ga dapat tempat???" Ujar Ucup...

"Iyeee, gw main dulu kan ke rumahnya Reni..." Jawab gw...

"Nah, dari situ ada yang nyeletuk, 'kalau bisa anter-anter enak mas, tinggal nunggu di kantor makan...' Gw pikir, peluang nih..."

"Seminggu gw pikirin konsep, harga, variasi menu yang cuma ada lewat pesan antar, pokoknya semua..."

"Menu yang cuma ada lewat pesan antar???" Gumam gw sambil senyum sinis...

"Yeah, penarik kastamer, menu baru istimewa, jual impas, blue ocean strategy... Hahahahahaaa..."

"Bajing*n!!! Jancukkk!!! Rampok besar juga lu Cup!!! Ngoahahahahaaa..."

"Ini cuma soal, turuti mau kastamer... Kalau kata Eyang, gapap kastamer menganggap dirinya lebih tinggi, yang penting duitnya isa kamu curi..."

"Masuukkkk..."


Komplit sudah... Semua teman gw kayaknya mempunyai cara menjual yang khas, orisinil dan otentik... Sebelum ini, sudah gw sudah paham bagaimana Djono memeperlakukan kastamer bak boss besar... Beli baju baru ga bau toko, tapi sudah klimis habis kena setrika, wangi karena pewangi pakaian, tapi label yang menandakan produk masih baru, tetap ada dan terpasang dengan rapi...

Kampret, seperti yang sudah gw bahas, dia itu suka berbisnis dengan Tuhan... Arief ga pernah mikir besok beli apa, bisa nabung di rekening berapa, tapi pertanyaan yang ada di kepala dia, besok anak-anak bisa makan apa??? Layak ga makannya??? Itu... Gw??? Ga perlu dijabarkan, lu nilai sendiri aja lah... Low effort, high income hehe... Lalu gimana dengan Boss Liem??? Ini yang misterius, dan sebaiknya tetap misterius, hehe...

Quote:"Puas mencuri ilmu dari Ucup, gw pun pulang... Perut sudah kenyang, mau apa lagi coba??? Lagian, sudah beberapa hari gw jarang di rumah, biar hari ini gw ngadem dulu lah di kamar..."

Di rumah gw merenung... Mau sehebat apa pun strategi yang dipakai, ga akan sukses jika peng-aplikasi-annya salah... Balik lagi ke idiom, bisnis adalah seni... Yang namanya seni, antara satu dengan yang lain pasti beda walaupun satu aliran... Gampangnya gini, Boomerang dan Jamrud itu sama-sama mengusung genre musik rock, tapi hasil karya mereka berbeda, fans dan penikmat musicnya pun bisa jadi beda... Ada yang suka keduanya, tapi ga sedikit yang suka salah satunya...

Men-sikapi banyaknya strategi bisnis yang ada di depan mata, ga serta merta gw pakai semuanya... Gw hanya akan menjadikan itu sebagai sumber referensi... Gw tetap lebih percaya pada diri gw sendiri daripada percaya ke orang lain... Gw orang merdeka dan ga terikat kok, ngapain juga harus ikut strateginya si A atau si B...

Quote:emoticon-mail: "Ehm..." Sms kok model nya gini... Kalau bukan dari Via, ga akan gw gubris... Delete langsung ga pakai nawar...

emoticon-mail : "Apa Via, kangen ya???" Goda gw...

emoticon-mail : "Hahahaahaaa... Ga sih mas, iseng aja mau buang bonus sms ke mana..."

emoticon-mail : "Ya udah buang ke HP ku aja..."

emoticon-mail : "Hm... Lagi di mana mas???"

emoticon-mail : "Rumah nih, tadi ke sekolah juga, mau nyari kamu, tapi kamunya ga ada..."

emoticon-mail : "Hahahahahaaa... Aku udah lulus mas, salah tempat kalau nyari di sekolah..."

emoticon-mail : "Terus nyari di mana??? Rumah mu ya???"

emoticon-mail : "Hati mu..." Wasem, mulai berani dia...

emoticon-mail : "Kamu kok tahu di hati ku ada kamu sih???"


Sayang ini jadi sms terakhir, karena setelah sms ini, Via ga balas lagi sms gw... Marahkah dia??? Ga lah... Dia emang biasa gitu, suka datang dan pergi kalau lagi sms-an... Kalau lagi kumat, bisa berjam-jam sms-an, tapi kalau lagi sibuk, mau penting kayak apa juga ga akan dibalas sama Via...

Quote:emoticon-mail: "Mas, besok siang bisa ke sekolah ga???" Sms masuk lagi, kali ini dari Tania...

emoticon-mail : "Ada apa Tan??? Penting gitu???" Balas gw...

emoticon-mail : "Penting mas, bahas soal acara perpisahan nanti..."

emoticon-mail : "Jiah perpisahan kan kamu panitia nya Tan... Urusannya dengan aku apa???"

emoticon-mail : "Kamu itu peraih nilai UAN yang masuk 10 besar mas..."

emoticon-mail : "Terus??? Kalau sudah masuk 10 besar, otomatis jadi panitia??? Heheheee..."

emoticon-mail : "Ih... Bukan gitu mas, mau tak ajak ngomong soal konsep acaranya... Kamu kan yang paling enak..."

emoticon-mail : "Paling enak??? Berasa rendang aja deh... Heheehheee..."

emoticon-mail : "Lama-lama gemesin juga ih... Kalau aku ajak ngomong mba Rara, nanti yang ada diceramahin terus mas, hehe..."

emoticon-mail : "Tak foward ke Rara ya Tan sms mu ini??? Hahahahahaaa..."

emoticon-mail : "Jahatt!!! Jangan tho mas... Ayo dong mas, datang ya???"

emoticon-mail : "Hm... Kopi, pisang goreng, tolong dikondisikan, heheheheee..."

emoticon-mail : "Ah... Kalau itu sih gampang mas... Jam pulang sekolah, di sekre OSIS mas..."

emoticon-mail : "Semoga aku ga lupa..."

emoticon-mail : "Nanti aku ingatkan..."

emoticon-mail : "Ga perlu, kalau soal kamu aku ingat..."

emoticon-mail : "Ga konsisten ah..."

emoticon-mail : "Konsisten dong, lupanya itu soal rapatnya, kalau soal kamu anti lupa..."

emoticon-mail : "Gombal... Laporin pacar mu nih???"

emoticon-mail : "Laporin aja... Paling kamu bingung mau lapor siapa??? Heheheee..."

emoticon-mail : "Buoh ah mas, pokoknya besok tak tunggu ya... Bye..."


Boleh juga tuh modusin Tania... Anggap saja sebagai selingan setelah Reni pergi... Parah nih... Gimana kalau di sana Reni sama kayak gw??? Mencari selingan... Tahu sendiri bule-bule itu kayak gimana bentukannya... Bodo amat, ingat komitmen kita, kejar dulu masa depan... Sisanya biar nasib dan Tuhan yang menentukan... Kalau jodoh ya bersatu lagi, kalau ga jodoh ya nanti pas resepsi ikut-an nyanyi lagu kandas... Haha...

Untuk urusan cewe, gw memang belum bisa berkomitmen 100% pada satu hati... Alasan nya, karena gw menganggap ini belum saat-nya... Lagi pula, dari sisi ekonomi gw belum mapan... Kerjaan dan usaha juga masih gitu-gitu aja... Belum ada sesuatu yang wow, dan membuat gw percaya diri untuk mengajak anak orang melangkah pada sesuatu yang lebih sakral... Perkimpoian itu ga cukup dengan modal cinta... Beras, ga bisa dibeli menggunakan cinta...

Quote:"Pemikiran gw mentah dan lebih condong ke materi dan kebendaan??? Wajar, namanya juga fase kehidupan... Dibanding Arief, jelas gw ga ada apa-apanya... Dia itu sudah masuk level yakin..."

Ga punya duit, yakin bisa makan... Asal ikut jalan Tuhan... Janji Tuhan jelas, tidak ada satu pun makhluk hidup yang ga dijamin rezekinya... Jadi dia punya apa, ada orang benar-benar butuh, ya dilepas... Mana yang lebih benar??? Semua benar, yang kuras pas itu, sudah diberi rezeki, tapi ga merasa dapat rezeki... Cara mendeteksinya mudah, tiap hari mengeluh... Itu orang yang ga merasa dapat rezeki...

Lanjut... Malamnya gw main ke tempat sang pelatih TD di satlat... Ada maksud yang ingin gw sampaikan ke beliau... Ini berhubungan juga dengan kondisi ekonomi gw kelak saat masuk kuliah... Masuk kompleks tentara ya gitu lah, harus sopan... Jangan nge-gas se-enak jidat...

Quote:"Tokkk... Tokkk... Permisi..." Gw ketok pintu sambil memanggil pelatih gw...

"Iya..." Terdengar sahutan dari dalam, pintu di buka, dan sosok kekar sudah berdiri di depan gw...

"Woih... Kamu ndo, tumben??? Masuk-masuk..."

"Siap, maaf mengganggu Ndan..."

"Ganggu apa ndo, lagi santai ini... Duduk..."

"Makasih Ndan..." Beliau memanggil istrinya dan meminta dibuatkan teh, untuk gw beliau paham... Ga pakai gula...

"Gimana??? Ada yang bisa saya bantu???" Tanya beliau...

"Begini Ndan, lepas SMA saya kuliah di Semarang... Saya mau minta saran, sebaiknya masuk satlat mana ya Ndan???"

"Itu sudah saya omongin sama teman di sana ndo... Saya bilang ada anak asuh kurata sekian mau kuliah di sana, dan dia siap menampung..." Omongan beliau terpotong, karena teh sudah terhidang di depan gw...

"Minum ndo..."

"Siap Ndan, makasih..." Minum lah, kalau ga minum, bahaya...

"Masak kamu mau masuk satlat kampus??? Yang benar saja, hahahahaaa..."

"Heheheheheee... Siap Ndan, saya ikut petunjuk komandan saja..."

"Iya, ikut satlat pasukan tempur ya??? Biar keras tulang mu!!! Kalau kamu ikut satlat kampus, bukannya kuat, lembek itu... Lha lebih ringan menunya dari yang sekarang..."

"Siap Ndan... Heheheheee..."

"Sama satu lagi, kamu cari lah referensi soal-soal organisasi garis keras, baik kiri atau kanan ndo..."

"Maksud komandan, saya masuk gitu???"

"Iya!!! Kamu kan mahasiswa, mudah diterima sama mereka..."

"Siap..."

"Mereka itu seperti gunung es ndo, kiri dan kanan sama saja... Saya ga bebani kamu tugas, tapi biar kamu mengerti saja..."

"Kanapa saya minta kamu??? Karena saya yakin mental idiologi mu bagus!!! Didikan Yangkung kuat, ga akan kamu terpengaruh sama propaganda mereka..."

"Tapi kamu yang mungkin bisa mem-propaganda mereka... Ini bukan tugas, tapi saya ingin kamu tahu, ini lho brengsek yang punya cita-cita hancurkan negara..." Pungkas pelatih gw...

"Saya sudah sering mendengar yang seperti ini Ndan, ingin membuktikan juga sih..."

"Pas kan??? Ya sudah kerjakan!!!"

"Siap..."

"Nanti kalau kamu sudah akan masuk kampus, kamu main kantor lah... Saya buatkan rekomendasi agar kamu bisa masuk ke satlat yang pas..."

"Terima kasih Ndan... Em.. Maaf Ndan, misal ada event, entah Porda atau kejurnas, saya boleh turun???"

"Lho siapa yang melarang??? Bagus itu ndo!!! Bebas kamu mau mewakili daerah mana... Saya tidak akan mengatur..."

"Iya Ndan, tapi mohon bimbingannya Ndan, nanti kalau mau event saya tetap minta saran ke komandan..."

"Hahahahaaa... Gampang itu, minum lagi... Habiskan, kalau kurang masih banyak di belakang..."

"Heheheheee... Siap..."


Obrolan selanjutnya lebih banyak bahas hal pribadi... Hm... Menyusup??? Sepertinya ini akan menjadi hal yang menarik... Apa gw mampu ya??? Dengan tampang penjahat kek gini masuk ke acara yang super agamis macam itu??? Sekali lagi, bodo amat, pikir nanti lah...

Malam belum terlalu larut, inilah yang memicu gw untuk membelokkan ijo dari rumah pelatih, menuju ke rumah Via... Iya, Via... Si cantik anak IPS yang sebentar lagi akan minggat ke Surabaya... Sudah ya, capek, lanjut besok...



Ciaooo...
11 0
11
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
16-11-2018 18:40

Entahlah...

Balapan??? Sepertinya sudah ga menarik lagi buat gw... Balapan buat gw adalah cari uang, bukan cari tenar dan sangar... Kalau gw mau nyari tenar, pasti gw akan turun apapun dan bagaimana pun kondisinya... Malam hari ini, gw ga ketemu lawan taruhan yang seimbang dan mau taruhan... Idialisme kayak gini, gw anut setelah gw mulai memahami berusaha dan berbisnis...

Gw pikir, sangar saja ga akan cukup buat apa pun juga... Memikat cewe??? Ga akan cukup dengan modal sangar... Dakui orang??? Lhaa terus kalau sudah diakui, untungnya buat gw apa??? Ga ada... Yang ada hanya dianggap hebat, dan itu semu... Masak gw mengejar sesuatu yang semu??? Sementara hidup kan butuh sesuatu yang nyata... Sederet alasan di atas, membuat gw memutuskan untuk ga turun malam ini...

Quote:"Weh ndo, turun???" Tanya Fano...

"Ga Boss... Lu aja sana... Heheheheee..." Ujar gw...

"Dia mau turun kalau ada yang berani 5 juta Fan..." Timpal Mas Gareng...

"Heheheheheee..." Gw cuma nyengir...

"Gila!!! Nyari yang berani segitu di mana boss???" Tanya Fano...

"Ya kali aja ada boss, lu bilangin deh... Atau kalau mau ambil motor yang kalah, gw mau tuh..." Ujar gw...

"Edan!!! Lebih parah lagi ini... Ya udah deh, kalau pengen turun ngomong aja ndo..." Kata Fano sambil berlalu...

"Hahaahaaa... Siap..." Jawab gw...

"Kenapa lu ga turun di balapan resmi aja ndo???" Tanya Mas Gareng...

"Heheheheee..." Tenggak beer...

"Modal punya, team ada, skill lu juga bagus kan???" Sambung Mas Gareng...

"Balap cuma selingan boss... Dulu, gw ingin dibilang sangar... Lalu setelah tahu gunanya duit, gw berubah orientasi untuk mencari uang... Sekarang??? Entahlah Bang..."

"Lu emang orang paling unik ndo... Sudah buat ditebak..."

"Ngoahahahahaaa..."

"Nikmati beer dan malam mu ndo..."


Mas Gareng pun berlalu, tugas dia pastikan mesin korekannya bekerja dengan baik dan sempurna... Gw??? Melihat lalu lalang orang dan raungan mesin dari low rpm ke high rpm...

Quote:emoticon-mail: "Besok kamu bisa hadir kan ndo???" Sms masuk dari Diana...

emoticon-mail : "Bisa mba... Kamu yang nentuin jam nya ya??? Heheheee..."

emoticon-mail : "iya... Kan aku tahu kalau pagi kamu latihan... Makanya acara aku buat sore..."

emoticon-mail : "Gimana kalau sore aku juga ada acara???"

emoticon-mail : "Ga mungkin... Minggu sore itu waktunya orang santai ndo, bukan waktunya orang pacaran..." Pinter dia...

emoticon-mail : "Mana bisa ngeles sama yang sudah expert kayak kamu ya mba??? Heheheee..."

emoticon-mail : "Bisa aja... Pokoknya besok kamu harus datang ya???"

emoticon-mail : "Hm... Emang mau dikasih apa sih kalau datang???"

emoticon-mail : "Lihat aja nanti ndo..."


Siapa yang ga tergoda jika mendapat ajakan kayak gini dari Diana??? Membayangkan dia saja sudah membuat joni bereaksi liar kok, apalagi ditawari lihat saja nanti bisa kan kalau diartikan akan ada sesuatu yang ga biasa alias istimewa???

Sepertinya, gw harus jaga kondisi... Segera, gw pamit ke Liem dan Mas Gareng... Bodo amat dicengin, yang penting gw bisa tidur untuk istirahat... Jangan lupa juga, paginya gw harus fit untuk latihan di Satlat... Badan ga fit, latihan elek-elekan, siap-siap aja kena tempeleng...

Quote:"Pagi... Setelah sarapan salad plus air putih, gw menuju tempat latihan... Pagi ini ga ada yang istimewa selain latihan fisik yang ditingkatkan... Biasalah, pelatih sedang ingin tahu, gimana kondisi fisik kita... Kabar bagusnya, gw lolos dan fisik gw dianggap layak... Jadi, gw ga perlu melahap menu latihan tambahan..."

Kalau sampai kena menu latihan tambahan, bisa pulang tengah hari gw... Untuk jaga fisik itu sebenarnya mudah, kuncinya cuma satu, disiplin... Kalau tubuh terbiasa latihan pagi hari, ya tiap pagi dilatih... Mau malas kayak apa, ya dipaksa... Kalau latihan kalah dengan malas, ya sudah... Siap-siap saja drop... Biar ga drop diapakan??? Dihajar sampai elek, nanti kan kapok sendiri, disiplin lagi...

Jam 10 pagi gw keluar Satlat... Biasa untuk mengganti energi plus memperkuat tulang, satu liter susu murni adalah pilihan gw... Ini sudah menjadi kebiasaan gw dari dulu, jadi ga makan nasi cukup susu dan nanti ketika sampai rumah, salad buah, sayuran dan ikan yang diolah tanpa minyak dan garam akan jadi sumber protein buat memenuhi kebutuhan tubuh gw... Sehat kan??? Harus dong, kalau mau stamina dan kondisi ideal, ya harus siap menderita...

Siapa yang doyan salmon, atau kakap yang cuma diasap, atau direbus tanpa garam??? Ga juga ada kecap-kecapan??? Kalau ada, selamat, anda luar biasa... Yang siapin menu kayak gitu ya Mama, makanya gw sangat hormat dan manut sama beliau...

Quote:"Mas, nanti sore kamu ada acara ga???" Tanya Mama, saat gw sedang sarapan pagi...

"Em... Ada Ma... Jam 4, rapat sama alumni... Selesainya juga belum tahu..." Jawab gw...

"Oh... Buat membentuk ikatan alumni ya??? Kayak mba dulu???"

"Kayaknya sih gitu Ma... Dibuat di awal, biar belum pada nyebar mungkin..."

"Oh... Ya udah, kirain kamu ga ada acara..."

"Emang kenapa Ma???"

"Gapapa, mau ajak kamu jalan-jalan... Kan mumpung Papa mu lagi di rumah..."

"Waduh, gimana Ma??? Masak aku ga hadir??? Heheheheee... Udah diundang soalnya..."

"Ya wes, kamu hadir aja mas... Kalau besok gimana???"

"Sore Ma???"

"Ya iyalah, pagi kan Mama ngajar..."

"Bisa sih Ma... Nanti main bolanya libur dulu deh..."

"Ada tanding ga??? Nanti kamu pas tanding lagi, kan ga bisa absen tuh..."

"Tanding lawan mana Ma??? Ga kok, latihan biasa..."

"Ya wes, kalau gitu fix besok sore ya??? Kamu jangan bikin janji sama teman mu..."

"Siappp Maaa..."


Gw paham, ini pasti soal reward... Sebenar-nya gw ga butuh reward sih... Jika nilai gw bagus-bagus dan sesuai dengan harapannya orang tua, itu sudah menjadi kewajiban buat gw... Semua fasilitas bisa gw nikmati hari ini dengan baik... Mulai dari uang sekolah, jajan sampai dengan keperluan lainnya... Tanpa hal itu, mana bisa gw belajar dengan baik... Apa yang gw terima, ya itulah reward untuk gw...

Pemikiran seperti ini, mungkin karena gw sering bergaul dengan orang-orang yang ga beruntung... Yah, macam Kampret gitu lah... Dimana mereka itu sekolah bukan hanya mikir soal tugas matematika, tapi juga mikir besok makan apa, nanti malam bisa tidur di mana biar ga diusir, atau bagaimana cara menekan hasrat untuk bahagia... Lha mau bahagia gimana, kalau alat untuk bahagianya ga ada...

Quote:"Bodo lah, mending istirahat dan simpan tenaga untuk nanti sore... Gw belum tahu siapa aja yang akan diajak oleh Ketos... Perkiraan gw sih anak-anak OSIS bekas anak buahnya... Semoga aja ga ada Rara, ribet kalau ada dia..."

Jam 4 kurang, gw bawa American Muscle ke sebuah cafe yang ada di dekat rumah... Kan kumpulnya di situ... Sepertinya, baru gw dan Diana yang sudah datang... Karena di parkir-an gw lihat mobilnya dia... Tenang, kalau di sini sudah pasti aman... Kan yang jaga teman sendiri...

Quote:"Hey ndo..." Terdengar suara cewe memanggil... Gw menengok ke arah suara, meski agak samar, kalah dengan alunan musik...

"Oh... Mba..." Akhirnya gw temukan dia, Diana yang ga sendirian... Tapi bersama mba Arum...

"Sendirian???" Tanya Diana...

"Iya mba... Kan rumahnya dekat sini..." Jawab gw...

"Lha teman mu yang lain di mana ndo???" Kali ini mba Arum yang nanya...

"Ga tahu mba, kemarin aku serahkan ke Ketua OSIS angkatan ku suratnya..."

"Lagian, aku bukan siapa-siapa kok dikasih surat gituan... Hehehehee..." Sambung gw...

"Tuh mba Nana yang nyuruh..." Ujar mba Arum membela diri...

"Hehehehheee... Kan kamu boss mafianya ndo, kalau boss nya sudah dipanggil, pasti anak buahnya akan ngikut..." Ujar Diana...

"Ngoahahahahhaaa... Sa ae mba..."

"Eh, aku ke toilet dulu ya???" Kata mba Arum...

"Ya udah sana, sekarang kan aku dah ada temannya... Heheheheee..." Ujar Diana...

"Dari tadi dia udah mau ke belakang ndo, tapi aku cegah..." Kata Diana mendekat ke gw...

"Lhah kenapa mba???" Tanya gw heran...

"Biar bisa ngomong sama kamu... Aku bilang aja takut sendirian... Hehehheee..."

"Oh... Emang mau ngomong apaan sih???"

"Nanti setelah acara sama angkatan mu, kamu jangan pulang dulu ya... Kemana kek, ngobrol di depan sama Kang Parkir yang katanya teman mu juga gapapa..."

"Terus???"

"Aku antar Arum pulang, nanti aku balik ke sini lagi..."

"Jiah... Kirain apaan, lewat sms kan bisa..."

"Ga enak, enak kalau ngomong langsung lah..."

"Hm... OK... OK..."


Obrolan agak intim dengan Diana, gw akhiri... Pertama karena mba Arum sudah kembali... Kedua, teman-teman gw sudah datang... Ketos, dan para bawahannya... Gw ga lihat Amanda sama Rara di sana... Kayak nya mereka menolak datang... Kalau diajak, potongan kayak Ketos pasti menempatkan Rara dan Amanda sebagai prioritas yang akan dia ajak... Apalagi Amanda kan mantan nya, lumayan kan buat celah... Siapa tahu bisa balikan...

Gw ga terlalu memperhatikan apa yang jadi pokok bahasan sore itu... Intinya sih, teman-teman angkatan gw harus menyerahkan data semua siswa untuk masuk ke database alumni... Kontak perwakilan angkatan yang bisa dihubungi, dan secepatnya dibentuk ikatan alumni angkatan... Kerjaan kayak gitu biar diurusi sama Ketos saja lah... Gw cukup terima bersih... Diminta data, ya tinggal gw serahkan... Beres...

Quote:"Hanya satu jam rapat non-formal itu berjalan... Sisanya makan, minum, lanjut pulang... Sesuai strategi dari Diana, gw ikut keluar, tapi pura-pura ngobrol sama Roni abangnya Bajil..."

Entah kejutan apalagi yang akan diberikan si sexeh Diana kali ini... Satu yang pasti, gw ga mau melewatkannya... Gw kira cowo normal manapun akan melakukan hal yang sama deh dengan yang gw lakukan sekarang... Ga tahu kalau homo ya...

Quote:"Habis ini mau kemana lu ndo???" Tanya Roni...

"Masuk lagi ndan... Nunggu yang lagi antar temannya..."

"Wah, mobil item tadi ya??? Jancuk!!! Nasib mu ndo-ndo, hahahahhaaaa..."

"Nopo emange ndan??? Heheheheee..."

"Nopo gundul mu, mantab ndo... Pacar mu tha??? Bukanne pacar mu yang biasa ke rumah ya???"

"Ini bukan pacar ndan, cuma teman..."

"Su yaaa... Teman ihik hahahahaaa..."

"Ngoahahahahaaa... Titip meneh ya ndan... Tuh udah balik..."

"Wokeee ndo, di-enak-ke wae..."


Yappp, Diana sudah balik... Ga lama, karena rumah Mba Arum ga jauh dari sini... Diana kasih kode ke gw untuk masuk... Ya udah, gw ikuti aja maunya dia... Pilih ruang privat yang di dalamnya ada karaoke set dan sofa, agak tertutup juga... Agak ya, karena di sana cuma disekat dengan semacam kain halus... Ga tau deh namanya apaan... Yang jelas, ga ada pintunya... Kalau ada pintunya, kayaknya lebih mantab deh...

Quote:"Cieeeh yang udah lulus SMA..." Sedikit ejekan ini sih...

"Hahahahahaaa... Emang kamu tahu kalau aku lulus mba???"

"Berita koran hari ini baca ndo... Seluruh siswa SMA mu lulus semua..." Obrolan terpotong karena ada mas-mas yang antar minuman...

"Makasih mas..." Ucap gw dan Diana...

"So... Kalau sudah lulus, emang kenapa mba???" Tanya gw...

"Kuliah dong... Bisa ga kalau aku goyahin kamu, dan kamu kuliah di ibukota???"

"Hahahahahaaa... Bahkan di US pun aku ga mau mba... Ada yang ingin aku bangun di Semarang dan ga bisa aku mulai di tempat lain..." Ujar gw mantab...

"Ah kamu ndo... Hidup mu terlalu serius... Kamu masih muda, belajar dulu lah... Ga usah mikirin kerja..."

"Ya inilah belajar ala aku mba... Ga cuma teori, tapi langsung praktek..."

"Hm... Jadi kamu mau langsung memulai di bisnis property gitu???"

"Yah... Kira-kira gitu lah... Ga langsung bangun emang, tapi belajar seluk beluknya, sambil terjun langsung ke lapangan..."

"Konkretnya???"

"Aku akan beli lahan... Ini tantangan paling awal... Bisa ga aku memilih lahan yang strategis ke depan, dengan budget miring..."

"Caranya ndo??? Heheehheee..."

"Rahasia dong... Triknya ada sih..."

"Wah, pelit nih ga mau bagi-bagi..."

"Bukan ga mau bagi-bagi, kan belum terbukti ampuh atau ga mba..."

"Iya deh, pinter kalau ngeles... Well, terus mau kamu apakan lahan itu???"

"Tahap awal, mungkin aku biarkan... Sambil jalan kumpulin modal, setelah kuat, baru aku investasikan semuanya..."

"Jalan nya kamu ngapain ndo???"

"Kerja... Bisa jadi apa, termasuk kuli kalau emang diperlukan..."

"Ga pernah berubah kamu ndo..."

"Maksudnya???" Tanya gw...

"Pemikiran mu selalu out of the box, beda dengan orang kebanyakan..."

"Cara sukses paling gampang kan??? Jadilah beda, tapi positif..."

"Hm... Kamu suka praktek kan???" Dia mulai merapat...

"Iyap..." Di bawah sana joni mulai agak gila...

"Sama... Sudah berapa lama sih ndo kita ga ketemu???"

"Entahlah..."

"Jadi, salah ga kalau aku ekspresikan ke-kangen-nan ku dengan sebuah praktek..."

"Praktek??? Di sini???"


Bukan jawaban yang gw dapatkan, namun sebuah hantaman di mulut yang mendarat sempurna... Bukan dengan tangan, tapi dengan mulutnya... Tangan gw tentu sudah pintar memutuskan apa yang harus dia lakukan... Sayang hawa yang mulai memanas harus gw akhiri dengan prematur, saat...



Ciaooo...
11 0
11
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
13-11-2018 07:02

Bosan... Bosan...

Quote:"Hehehehee... Berapa pacar yang lu punya ndo???" Tanya dia...

"Kosong bang... Bahkan dengan Reni, ga ada ikrar pacaran... Heheheheheee..."

"Iyaaa, teman kan??? Teman di mana nya ga bisa didefinisikan... Sama orang yang konon katanya pacaran pun, lebih dekat ini..."

"Heheheheheee... Ya gitu lah bang, Katanya Reni, ga penting juga status kayak gitu... Toh ga ada dasarnya..."

"Pinter juga adek gw... Berapa kali lu masuk kantor polisi ndo???"

"Sering lah bang, sampai lupa... Berantem sih kebanyakan..."

"Setan!!! Kayaknya lu yang lebih cocok gw panggil suhu... Bhuahahahahhaaa..."

"Ah... Itu remeh bang... Lu sekolah di SMA paling bagus di Semarang kan bang???"

"Yeah... Dan mungkin, gw satu-satunya murid sana yang pakai ganja ndo..."

"Gila!!! Gw mana berani dekati yang kayak gitu bang... Bisa langsung ketahuan lah, lagi pula, gw sadar sih... Narkoba hanya merusak tanpa manfaat sama sekali..."

"Lu bener!!! Jangan khawatir, gw beneran udah bersih kok ndo..." Mungkin dia lihat tatapan gw yang penuh curiga...

"Yakin bang??? Kalau belum, gw ada tempat rehab yang mungkin cocok buat lu..." Kata gw masih dengan tatapan curiga...

"Serius... Lu boleh cek dengan metode apa pun ndo... Gw stop karena pacar gw mati... Mati karena gw..." Gw merasakan gemetar dalam kata-katanya...

"Kok bisa bang???"

"Udahlah, gw ga mau cerita itu... Ada di titik di mana gw merasa sangat bersalah, dan gw bersumpah akan bangkit dari kesalahan itu..."

"Hingga seperti hari ini??? Semua sudah on the track???"

"Belum!!! Masih jauh, sangat jauh ndo... Kita ga bisa menghapus masa lalu, kita ga bisa menyesali dosa kita, tapi kita bisa memberi sesuatu untuk masa depan..."

"Memberi??? Untuk siapa??? Siapa yang layak menerima pemberian dari orang-orang seperti kita bang???" Tanya gw...

"Hehehehheee... Tengik kayak kita memang susah dipercaya ndo... Kita beri pada semesta, dan biarkan semesta bekerja..."

"Gw kira, ga perlu frasa memberi... Lebih tepat frasa melakukan, apapun yang terjadi setelah kita lakukan, anggap ga ada apa-apa... Seperti saat kita BAB..."

"Bhuahahahahhaaa... Sayang gw ada metting dengan orang ndo... Kalau ga, gw larang lu pulang..."

"Ngoahahahahaaa... Ngobrol kayak gini, akan lebih pas bareng teman-teman gw bang..."

"Gw menunggu..."

"Heheheheee... OK, sepertinya gw harus pulang bang..." Gw berdiri ulurkan tangan...

"Siap..." Balas uluran tangan gw, dan gw pun berlalu...

"Ndo..." Panggil dia saat gw akan keluar...

"Ya???"

"Kalau lu butuh apa-apa, lu datang ke gw... Jangan ke yang lain... Apapun, akan gw bantu sebisa gw..."

"Heheheheee... Siap bang..."


Bekas pemakai ternyata... Pantas kalau Papa nya Reni sedikit anti-pati dengan dia... Buat gw, pemakai itu emang jelek... Namun, jika dia sudah benar-benar bersih, gw ga segan untuk memberikan salut kepada mereka... Jerat narkoba itu mematikan... Melihat apa yang Kaka nya Reni capai hari ini, gw yakin sih jika dia bersih... Tapi, naluri gw tetap ga bisa percaya begitu saja... Gw punya cara yang lebih efektif untuk pastikan dia benar-benar clear...

Kenapa gw begitu peduli??? Karena dia Kaka nya Reni... Dia sudah menjadi bagian dalam hidup gw... Jangan sampai, bangunan kokoh yang dia bangun selama ini akan runtuh ga berbekas hanya karena narkoba... Makanya, dari gudang, gw ga langsung pulang... Gw ke sebuah tempat untuk membuat janji dengan "teman" gw yang lain... Gw beneran ingin memantau, dan memastikan dia clear... Jika ga clear, akan gw bantu sampai clear...

Quote:"Sore pulang, gw ingin di rumah saja malam ini... Memberikan ketenangan untuk Mama gw... Orang tua mana yang ga mikir jika anaknya main terus??? Beberapa hari ini, gw terlalu sering keluar rumah..."

Gw tahu, Mama ingin meminta gw belajar untuk persiapan SPMB... Namun, melihat track record gw, Mama ga melakukan itu... Nilai yang gw peroleh kan ga mengecewakan meski cara belajar gw serampangan... Bukan karena gw pintar sih, lebih ke pemahaman ke materi... Paham dengan hafal itu beda... Kalau hafal bisa hilang, kalau paham, mau dibelokin kayak apa tetap tahu solusinya...

Ternyata menunggu pengumuman kelulusan itu benar-benar hal paling menjengkelkan... Lebih mengesalkan dari pada sehari full ketemu materi non-sains di sekolah... Hari-hari gw isinya bengong, email Reni, nengok proyek, balik bengong lagi... Gitu aja terus, sampai Messi pindah ke Persib...

Quote:emoticon-mail: "Cukkk ikut miyang kapal babe lu paling cepat berapa hari???" Saking jengkelnya, sempat kepikiran jadi nelayan lho...

emoticon-mail : "Mata mu ndo!!! Di sini minimal satu bulan... Mana bisa???" Iya sih, beberapa hari lagi sudah pengumuman... Gw lupa kalau kapalnya gede...

emoticon-mail : "Ini pendingin lu nasihnya gimana cuk??? Gw anterin???"

emoticon-mail : "Ah elah, cuma gituan di rumah gw banyak ndo... Kalau sempat gw ambil..."

emoticon-mail : "Ga enak gw, gw anter aja ya???"

emoticon-mail : "Terserah lu, tapi gw posisi di Tuban ini..."

emoticon-mail : "Njir, ngapain cuk??? Nunggu lu balik aja lah kalau gitu..."

emoticon-mail : "Udah dibilangin, kalau sempat gw ambil ndo..."

emoticon-mail : "Iyaaa dah... Heh, lu ngapain di Tuban???" Lagi gw bertanya...

emoticon-mail : "Biasa ndo, kecantol gadis manis neh... Lumayan buat ngisi waktu luang..."

emoticon-mail : "Bisa-bisaaa... Lanjut cukkk, jangan lupa pakai helm, jadi bahaya..."

emoticon-mail : "Jadi ya kimpoi ndo, apa susahnya coba???"

emoticon-mail : "Oh iya, anak raja kapal, duit tinggal keruk aja yeee dari laut..."

emoticon-mail : "Suuu ya... Tapi bener, haha..."


Lagi-lagi Tuhan bersama para penjahat... Ini pendingin lumayan lho harganya... Seperti, dispenser mini gitu... Jika di dalamnya ada esnya, dia boleh ga dihubungkan ke stop kontak, tapi esnya paling lama cuma bertahan 6 jam... Beda kalau dapat suplai listrik, mau 24 jam ikan akan awet, karena es di dalam ga mencair...

Sama boss ikan gw udah tertolak untuk main ke tempatnya... Kayaknya mampir ke U**** ga akan ditolak deh gw... Di sana kan rumah gw juga... Lumayan, bisa ngopi bareng sama mekanik idola gw, Mas Gareng... Kalau lagi beruntung, banyak juga tuh cepot alias cewe knalpot... Cabe-cabean zaman old gitu lah... Yah, meskipun gw ga terlalu berselera sama yang gituan, lumayan buat dipandang...

Quote:"U**** seperti biasa ramai... Hari biasa kayak gini, banyak yang main ke sana... Gw disambut Mas Gareng yang hari ini ga belepotan oli... Entah mau kemana dia, biasanya dia menjadi yang paling sibuk..."

Ternyata dia ada urusan di kantor desa... Ga jelas juga sih mau apa, yang gw dengar ada hubungan sama tanah-tanah gitu lah... Bisa jadi, dia mau balik nama, beli tanah, atau jadi broker alias makelar... Apapun itu, gw doakan sukses... Gw ketemu dengan Fano, rekan gw di jalanan, tapi sekarang kayaknya sudah pindah jalur ke balapan resmi...

Quote:"Baru kelihatan lu ndo, kemana aja???" Tanya dia...

"Hehehehheee... Ga kemana-mana boss, ya jarang turun aja..."

"Kenapa ndo??? Lu mau pensiun??? Mau stop total gitu???"

"Ya, ga gitu juga sih... Gw merasa udah stuck udah cukup lah buat main-main boss..."

"Lu ga bisa gitu ndo... Boleh aja lu stop, apa pun alasan lu... Tapi jangan lupakan dunia yang pernah menemani lu... Lagian, ini ga sejahat maling atau narkoba kok..."

"Hahahahhaaa... Maksudnya, sekali-kali gw harus turun gitu???"

"Ya... Ga harus turun ndo, lu nongol pas kita main aja udah bagus kok..."

"Ya... Yaaa..." Gw bingung ke mana arah pembicaraan nya Fano

"Jangan sampai kita mengira lu ada apa-apa ndo... Dalam artian, kita bikin lu ga nyaman, jadi lu udah ga mau turun... Jangankan turun, nongol aja ga..."

"Ga lah boss... Lu tau kan gw ga pernah ada masalah apapun di sana..."

"Nah, makanya itu... Kalau lu tiba-tiba ga pernah nongol kayak sekarang kan persepsi nya akan gitu ndo..."

"Orang yang dekat lu kayak gw, atau yang di sini paham, tapi bengkel lain???" Jelas Fano...

Quote:Gw diam, dan mencerna... Seperti nya gw paham ke mana arah pembicaraan Fano... Sepertinya di luar sana sudah ada pandangan U**** pecah... Apalagi gw dan Liem yang biasa taruhan berjuta-juta sama sekali ga pernah keluar lagi...

"Gw paham maksud lu boss, seratus persen gw paham..."

"Bagus... Gw yakin lu paham... Lu kan pinter ga cuma di pelajaran ndo..."

"Hahahahahaaa... Ga gitu juga kali boss... Gw pergi karena sebentar lagi emang harus pergi kan???"

"Bukan alasan itu ndo... Aji juga pergi, tapi setiap ada kesempatan, pasti dia muncul meski bukan untuk balapan..."

"Ya... Yaaa... Mungkin cara gw yang salah kali ya... Boleh aja gw ga mau taruhan sekarang, tapi ga serta merta tanpa nongol gitu aja..."

"Nah... Itu ndo, hahahahaaa... Jadi, malam minggu lu akan keluar kan??? Pas dengan perasaan kelulusan, pasti ramai..."

"Hm... OK lah... Malam minggu gw ke sana... Kalau tertarik ya turun, kalau ga cukup lihat lihat saja..."

"Hahahahahaaa... Harapan gw sih lu turun ndo, tapi lu mau keluar lagi itu sudah bagus kok..."

"Heheheheheee... Siap-siappp..."


Ini sepele, tapi gw salah... Iya, gw pergi gitu aja tanpa ngomong tanpa apa... Benar kata Fano, penilaian orang bisa macam-macam... Boleh saja gw ga peduli dengan kata orang, tapi gimana dengan teman-teman gw??? Gw kan ga hidup sendiri, egois ada tempatnya, dan saat gw ga boleh egois, saat itulah gw mengkoreksi kesalahan yang sudah terjadi... Orang yang berani mengaku salah, ga akan terlihat buruk, tapi justru sebaliknya...

Dari bengkel gw balik ke rumah... Setelah puas ngobrol, ngopi dan sedikit asupan beer tentu saja... Gw cek email dari Reni, dan dia memberi kabar, Liem sedang menempuh perjalanan pulang ke rumah... Boss satu ini emang rada-rada sinting... Dikira jarak sini ke US itu seperti sini ke Jakarta apa ya??? Bisa seenaknya gitu pulang pergi... Harga tiket sih bukan masalah buat dia, tapi fisik yang terkuras apa kabar???

Quote:"Biarlah... Lagian kalau kelulusan ga lengkap 5 orang gila, kayaknya ga akan seru dan ga akan ada cerita... Akan coret-coret baju kah gw??? Tentu ga... Lulus SMA itu semudah membalik telapak tangan kok, silahkan lu mau mengatai gw sombong, tapi itulah kenyataannya..."

Suwung menjadi alasan gw untuk datang ke kontrakannya Kampret malam itu... Entah kenapa gw sama sekali ga tertarik untuk ke rumahnya Via, Esti, atau siapa gitu yang jenis kelaminnya cewe... Gw seperti sedang menjaga hati dan perasaan gw untuk Reni... Ga yakin juga sih, kalau ketemu langsung kek kemarin, tergoda juga gw dengan paras ayu nya Via...

Kontrakan Kampret nampak sepi... Seperti biasanya sih, tapi harus gw akui ada aura ketudahan di sana... Meski sangat sederhana tapi siapa pun yang ke sana gw jamin pasti betah... Mungkin demit malas ke sana kali ya??? Lha yang menempati musuh nomor satunya demit kok...

Quote:"Tok... Tok... Yap, gw ketuk pintu karena ga ada tanda-tanda kehidupan di sana...

"Bentar..." Terdengar sahutan dari dalam...

"Wah, koe ndo... Njobo po njero kih???"

"Luar aja, di dalam lu sodomi, kelar hidup gw... Ngoahahahahaaa..."

"Suuu ya, jek do yang wedok ndo..." Maki Kampret, lalu duduk di bangku depan kontrakannya...

"Jadi gimana Pret??? Berapa lama semuanya jadi???"

"Kalem ndo, bangunan jadi, lanjut buat kolam..."

"Jadi lu pakai terpal Pret???" Tanya gw memastikan...

"Jadi lah... Nanti digali dikit lah, biar gw dan anak-anak yang ngerjain..."

"Kalau ini, ya semua kerja Pret... 5 kolam itu bukan jumlah yang sedikit lho..."

"Iya ndo... Tapi kalau telaten, nanti juga jadi kok... Pokoknya, siap capek demi masa depan, hehehe..."

"Kalau cuma capek sih ringan Pret... Pasar gimana???" Gw ga ngomong kalau Papa siap meng-cover...

"Ada beberapa kenalan yang sudah gw lobi ndo... Ya, nanti kalau sudah jadi, baru gw follow up lagi..."

"Siap... Mending lu coba lihat ke pasar aja Pret... Kali aja ada pedagang pasar yang mau nampung..."

"Iya juga ya... Kenapa gw ga kepikiran ke sana ya ndo???"

"Heh... Ini kan dasar, pasar itu tempat orang jual beli, ikan termasuk komoditas yang di jual di sana... Simpel..."

"Heheheheee... Simpel kalau lagi buntu, ya tetap aja buntu ndo..."

"Gw malah kepikiran lokasi Pret... Di sana itu sepi, pasti yang namanya demit banyak kan??? Anak buah lu siap ga???"

"Heheheheheee... Ga usah mikir gituan ndo, mereka lebih takut lapar dan masa depan suram, dari pada demit..."

"Lagi pula, tempat lu bagus banget kok... Ga ada yang aneh-aneh... Satu-dua wajar lah, kalau rese gampang, tinggal hajar..." Jelas Arief...

"Ah... Gw paling suka kalau soal hajar demit kek gini... Serahkan ke gw aja ya urusan hajar menghajar ini, hehehehheee..."

"Kakek ane... Salah ngomong gw... Ga ndo, intinya di sana sangat kondusif meski lokasi mepet sawah, sepi atau apalah itu..."

"Rosok lu gimana??? Masih gini-gini aja atau ada gebrakan baru nih???"

"Heheheheee... Stuck ndo sementara ini... Gw berusaha lobi beberapa pabrik, tapi belum dapat jawaban..."

"Solusi aman kan??? Perlu bantuan ga???" Ini ga ada gunanya kayaknya...

"Bantuan apa ndo??? Tenang, semua masih bisa gw atasi..." Apa gw bilang...

"Btw Liem katanya balik ndo???" Tanya Arief kemudian...

"Iya... Dia udah perjalanan ke sini, Reni yang kasih tau gw..."

"Bagus lah, biar dia tahu bentuk mentah bangunan yang dia usahakan..."

"Liem ga butuh itu... Yang dia butuhkan adalah lu dan teman-teman lu maju..."

"Tapi tetap saja ndo, gw harus mempertanggung jawabkan apa yang sudah dia berikan pada gw..."

"Hehehehheee... Terserah lu deh..."


Manusia dengan sejuta tanggung jawab, itu lah Arief... Ga bisa gw bayangkan jika bukan dia yang ada di posisi dia sekarang... Pasti, akan mengambil manfaat yang banyak dari berteman dengan Liem... Ibarat kata, Arief buat proposal berapa pun nilainya pasti di ACC kok sama Liem... Mau minta bantuan model apa juga akan dikasih... Tapi itulah, Arief justru merepotkan saat akan dibantu... Ya, harus lewat jalan berliku, baru dia mau menerima bantuan...

Berapa banyak orang yang punya idealisme macam Arief??? Ga banyak!!! Yang banyak itu orang yang aji mumpung... Mumpung dia dapat kepercayaan, ya mari ambil untung sebanyak-banyaknya... Bener kan??? Diam-diam, gw belajar banyak hal dari dia... Bukan cuma belajar, tapi juga gw aplikasikan dalam hidup dan usaha gw... Saat usaha gw maju, saat itu gw harus menepikan ego dan ingat, bahwa yang memajukan usaha ini bukan cuma gw...

Ada peran orang lain, ada campur tangan Tuhan... Menyenangkan Tuhan bisa kan gw lakukan dengan menyenangkan ciptaan-Nya di dunia??? Ciptaan-Nya banyak, manusia, dan semua yang ada di dunia... Sekali lagi gw tanya, berapa banyak yang sudah seperti ini??? Gw yakin ga banyak... Gitu kok minta sejahtera??? Pengen mulyo... Lha jalan menuju kaya saja ga paham...

Quote:emoticon-mail: "Mas ada yang nyari kamu nih di rumah..." Sms dari Mama, saat gw masih asyik ngobrol sama Kampret...

emoticon-mail : "Siapa Ma???"

emoticon-mail : "Ga kenal mas, cewe..."

emoticon-mail : "Iya bentar aku pulang Ma, aku lagi di tempat Arief nih..."

emoticon-mail : "Iya, cepet ya... Udah ditungguin..."

emoticon-mail : "Iya Ma..."


Cewe, datang ke rumah, Mama ga kenal??? Siapa??? Gw tadinya berharap itu Reni, tapi Mama kan kenal Reni... Tiba-tiba gw merasa bersemangat, jangan-jangan beneran Reni dan mereka bersekongkol untuk mengerjai gw... Only time will tell...



Ciaooo...
11 0
11
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
11-11-2018 22:33

Pintu Sebuah Rahasia???

Hari kedua... Hari ini gw datang agak siangan dari kemarin... Bukan karena leleh atau apa ya, tapi karena hari ini kita langsung bekerja tanpa hajatan tanpa makan bersama... Kerja hari ini, sudah harus dikerjakan ahlinya, kan sudah mulai membuat pondasi... Gw belum punya keahlian ini... Palingan, nanti bantu di bagian mix semen dengan pasir... Bahan cor kan itu... Buat gw, ini kesempatan yang baik untuk belajar...

Masak masuk bisnis properti ga paham cara membuat rumah, kan lucu... Gw merasa ini cara belajar yang benar, langsung pada ahli di lapangan... Kalau cuma baca teori, tanpa pernah praktek, rasanya belum puas... Gw kan gitu, ga suka nanggung kalau belajar hal baru... Bisnis jual beli motor bekas, jelas gw harus tahu seluk beluk motor itu seperti apa dan gimana... Bongkar karbu, kelistrikan motor, sampai ganti piston alias turun mesin harus gw kuasai...

Totalitas itu perlu... Ketika kita paham seluk beluk usaha kita mulai hal paling sepele, ya saat itu kita sudah tahu gimana cara majuin nih usaha... Lha kalau usahanya saja hanya paham mentok di kulit, alias teori tanpa tahu hal-hal fundamental, gimana mau maju dan menjadi hebat??? Faktor untuk majunya ga tahu...

Quote:"Ketika gw sampai sana, Ucup dan Djono sudah menunggu... Arief??? Biasa, dia paling ga bisa melihat orang lain susah, jadi dia lagi ngurus konsumsinya tukang... Padahal, di sana sudah ada banyak makanan dan minuman lho... Namanya juga Kampret kan..."

Gw lupa kalau Via janji akan datang ke sini... Jadi, fokus gw ya membantu apa yang bisa gw bantu... Mengaduk semen, memasukkan batu ke dalam lubang-lubang pondasi yang kemarin kita buat... Jangan ditanya soal rasa ya... Capek luar biasa... Apalagi matahari bersinar begitu ganasnya...

Sekira jam 11, dia beneran datang... Betul, Via sudah di depan membawa dua plastik besar yang gw prediksi berisi makan siang untuk kami semua... Untungnya, gw duluan yang sadar keberadaan Via... Jadi, langsung datangi, tanpa mengundang suitasn yang ga-ga dari Djono dan yang lain...

Quote:"Hi... Beneran datang ig hehe..." Sapa gw...

"Heheheheee... Kan sudah janji mas... Em, ini ada sedikit makan, sama jus dari mba Fitri..." Ujar Via...

"Aduh, jadi merepotkan mba Fitri kan kalau gini??? Aku ganti ya Via???"

"Ganti buat apa mas??? Kita kan mau ngamal juga, jangan dimonopoli sendiri ah ladang amalnya..."

"Heheheheee... Bikan gitu, tapi makasih deh ya..."

"Iya mas, kok belum istirahat???" Tanya dia...

"Nunggu Adzan Via... Nanti mulai lagi, sekitar jam 1 kurang gitu lah..."

"Oh... Shalat dulu ya mas??? Keren, ga lupa sama Tuhan..."

"Kan kita lagi di jalan Tuhan Via, masak mau lupa sama Tuhan..." Sok banget kan gw???

"Iya ya mas... Kalau gitu, aku permisi dulu ya mas, takut ganggu..."

"Ah... Ga ganggu kok Via, justru kamu bikin adem kalau di sini..." Njir, masih sempat gw menggombal...

"Heheheheee... Emange aku kanopi mas, ko bisa bikin adem..."

"Iya, kanopi hati..."

"Bisaaa ajaaa..." Asikkk, merah tuh muka...

"Mas, aku balik ya???" Ulurkan tangan, ngajak salaman...

"Kotor Via, bekas semen... Lain kali aja salamannya, heheheee..."

"Hihihihi.... Salaman yang tertunda dong..."

"Bisa-bisa... Makasih ya Via hantarannya..."

"Iya mas sama-sama, sampai kapan bantuin nya mas???"

"Mungkin sampai hari ini Via, habis itu biar tukangnya yang ngerjain... Soalnya, habis pondasi kan butuh skill khusus, kita mana bisa Via..."

"Iya deh... Bye mas, ga pulang-pulang ini..."

"Kan masih pengen ngobrol, heheheee..."

"Lain kali saja, hahahahahaaa..."


Tawa renyahnya menjadi penutup obrolan kita siang ini... Via berlalu, dan gw pun juga berlalu... Bedanya dia pulang, gw ke arah teman-teman gw yang sudah siap dengan segala bully-an dan caci makinya... Prinsip gw, muka beton cor-coran... Bodo amat lah kalau mau mem-bully gw...

Quote:"Apaan tuh ndo???" Tanya Djono...

"Nasi, jus sama apaan lagi nih, oh kerupuk Djon..."

"Kok Via bisa tau ndo???" Cecar Djono...

"Namanya juga obat ditinggal pergi Djon..." Ejek Ucup...

"Bhahahahahaaa..." Ngakak bersama mereka...

"Kemarin gw ketemu Via di warung situ, dia beli gula... Apa dia ngikuti gw ya???" Kata Kampret...

"Beli gula sampai sini??? Emang rumahnya Via di mana ndo???" Tanya Ucup...

"Dia bantu Kaka sepupunya jualan jus di GOR Cup..."

"Wedan, lu sampai tau kegiatannya Via, benar-benar pemain cadangan yang sudah lu persiapkan ndo..." Ujuar Ucup sok serius...

"Bhuahahahahhaaa..." Kena lagi gw...

"Taek lu, ngomong aja... Adzan noh, suruh istirahat dulu, makan kita..." Ujar gw...

"Ah elah, bilang aja lu takut kena bully ndo..." Djono somplak...

"Iyaaa, tapi kurang ajar juga boyo satu ini... Ditinggal Reni, gantinya ga kalah mantab lho..." Sambung Ucup...

"Itu masih ada pemain cadangan lainnya cukk, Rara..." Kampret ga mau kalah...

"Bhuahahahaahaahaaa..."


Gw cuma bisa ikutan tertawa sambil sesekali ikutan memaki... Marah??? Ga ada alasannya juga buat gw untuk marah... Senang-senang dan bergembira, itulah yang gw lakukan hari ini... Alasannya jelas, move on, membuang waktu sebelum gw songsong hari esok yang lebih seru... Kuliah??? Bukan... Jujur, gairah gw untuk kuliah ga sebesar untuk memulai usaha yang sudah memenuhi kepala.... Buat gw, kuliah adalah refresh dari padatnya usaha yang gw jalani nanti...

Satu hari berat berhasil gw lewati lagi... Gw sudah bisa melihat pondasi kokoh di depan gw... Besok, biarkan tukang dan kenek, alias assisten tukang yang bekerja... Kerjaan pro, ga akan beres jika dikerjakan oleh amatir seperti kami... Niatnya sih bagus membantu tapi hasilnya belum tentu bagus juga... Bisa jadi malah sebaliknya, bukannya jadi malah hancur... Kerjaan dua hari ini kan andalkan otot, bukan skill jadi bisa lah kami terlibat...

Quote:"Pagi keesokan harinya... Hari ini mau kemana??? Ngapain??? Masih abu-abu dan samar... Pengumuman kelulusan, masih menghitung hari..."

Setelah membalas email dari Reni, gw cuma bengong sambil main gitar di ruang tengah rumah gw... Kepala gw mulai berfikir, apa yang bisa gw lakukan hari ini... Belajar??? Ini bukan opsi yang menarik, meskipun Mama tiap hari selalu minta gw untuk itu... Biasanya, gw hanya baca-baca sekilas aja jika sedang pengen... Untuk beneran serius di depan buku, belum ada nafsu...

Quote:emoticon-mail: "Ehm... Yang udah mau lulusan, kapan main Jogjanya???" Sebuah sms, tapi cukup buat gw senyum...

emoticon-mail : "Heheheheheee... Enaknya kapan ya mba??? Bukannya kamu sibuk kuliah ya???"

emoticon-mail : "Emang sih ndo, ga memungkinkan banget deh..."

emoticon-mail : "Kok gitu???" Tanya gw sok-sokan kaget gitu...

emoticon-mail : "Pokoknya lagi banyak begadang ndo, kalau kamu di sini paling tak cuekin, hehe..."

emoticon-mail : "Ya udah, kalau gitu nunggu kamu ga sibuk aja mba..."

emoticon-mail : "Kamu sih ga mau kuliah di sini ndo, banyak juga kok peluang kerjaan dan usaha di sini, hehe..."

emoticon-mail : "Ahahahahaaa... Yang udah jelas aja dulu mba... Main bisnis ke Jogja nanti kalau sudah siap semuanya..."

emoticon-mail : "OK lah, semua kan demi masa depan kamu ndo... Udah dulu ya ndo, nanti kalau sela, aku sms lagi..."

emoticon-mail : "Siap mba..."


Ga kebayang kalau gw masuk kedokteran jadinya kayak apa ya??? Orang malas belajar, sukanya main-main... Kayaknya, yang masuk ke sana, ga cukup modal pintar saja... Harus ada modal disiplin dan tekun juga... Kaka gw boleh saja kurang pinter, tapi kalau untuk bertahan di depan buku, membaca di dalam kamar, kayaknya gw dan Wira bukan tandingan dia deh...

Bodo amat, ngapain gw ngurusin jurusan lain, mending gw jalan kemana gitu biar ga suwung di rumah... American Muscle jadi pilihan gw... Entah kenapa, gw mulai sayang sama nih mobil... Unik, klasik, tapi soal isi kap depan jangan tanya... Mobil erapa apalagi jepang gampang banget diasapi... Eh, ga ada asapnya sih, maksudnya disikat...

Quote:"Mau kemana lu Bel???" Yes, gw ketemu Abel di lampu merah dekat rumah gw...

"Jancokkk londo!!! Biasa ndo, sampingan... Mayan kan duitnya bisa buat abok..."

"Mabok wae lu... Apaan sih tuh???" Dia emang membawa semacam kotak gitu lah, agak gede di jok belakang motornya...

"Telor ndo, telor bebek..."

"Jadi tukang anter gitu???"

"Yoiii, sekkk ndo, ijo kih..."

"Ati-ati cukk!!!"


Bukan jawaban, malah acungan jari tengah dari Abel yang gw dapatkan... Stress ni anak, tapi gw salut!!! Dia ga malu untuk kerja apa saja demi mengisi waktu liburnya... Setahu gw, Abel anak juragan juga deh... Keluarga dia punya beberapa kios pakaian di pasar paling gede di sini... Juga beberapa kios di Semarang... Balik lagi, mental PDG dan usahanya sudah ada...

Gw lajukan American Muscle mengarah ke sekolah... Pengen sekolah lagi??? Tentu saja ga... Gw cuma ingin nongkrong di warungnya Mami... Sambil mikir ide mau kemana, atau nanti di sana ketemu siapa... Intinya, gw kesepian... Kalau ada Reni, sudah pasti akan gw arahkan item doff ke rumahnya...

Quote:"Gw datang, tepat saat bell istirahat berbunyi... Bodo amat, emang gw peduli??? Lagian, gw ga terlalu kenal sama anak kelas 1 dan 2... Bukan ga terlalu lagi, emang ga kenal..."

Gw duduk di singgasana yang dulu biasa gw duduki... Gw yakin, sekarang sudah ada yang menguasai kursi ini... Sekali lagi, bodo amat kalau yang biasa duduk datang, dan ga terima misalnya... Ini malah bagus, biar gw bisa olahraga pagi... Bukannya anak kelas 1 atau 2 yang rese, gw malah disamperin sama Amanda!!! Ini mantan kenapa ada di sini jal??? Pakai seragam pula...

Quote:"Heheeheheheee... Londo..." Senyum dia, setelah clingak-clinguk nyari gw sepertinya...

"Hey Manda... Kok di sini???" Tanya gw...

"Iya ndo, beresin tanggungan sama KIR di lab, eh lihat mobil yang kayaknya aku kenal, ternyata beneran kamu..." Duduk dia...

"Heheheheee... Iya nih Manda, bingung euy mau ngapain... Makanya jalan-jalan aja ga jelas arahnya..."

"Urusan kamu sudah beres???" Tanya gw...

"Udah ndo, haus ig..." Ini sih kode...

"Mau pesan apa??? Biar tak pesenin..."

"Em... Es teh nya sini enak kayaknya..."

"OK..." Pesan, lalu balik lagi...

"Habis ini mau ke mana Manda???"

"Pulang ndo, nelpon dulu sih buat dijemput sama orang rumah..."

"Ga usah nelpon, aku antar aja deh..."

"Ngerepotin ga ndo??? Heheheee..."

"Justru aku lagi pengen repot Manda, hahahahaaa..."

"Bisa aja... Bukannya kamu ada kerjaan yang bisa kamu urus ya ndo???"

"Udah jalan Manda, mau urus apalagi??? Ga efisien nanti..."

"Hm... Reni udah berangkat ya ndo???" Sial nih anak...

"Heheheee... Iya... Bareng sama Boss Liem Manda, sama Vanesa juga..."

"Angel juga katanya???" Mancing...

"Iya katanya sih gitu, tapi ga tau bener ga nya sih..."

"Lho kamu ga antar sampai bandara ndo???"

"Ga lah, aku ada kerjaan juga pas itu hehe..."


Manda nampak manggut-manggut senyum... Entah apa yang dia pikirkan... Bisa jadi dia masih mikir ada sesuatu antara gw dan Reni hingga gw akan antar Reni sampai bandara... Kalau Angel ga ada, mungkin gw akan antar dia, tapi karena Angel ada, ya sudah... Gw ga mau ketemu dia sekarang... Entah nanti, biar sang waktu yang menjawab...

Gw antarkan Amanda setelah puas ngobrol dan anak-anak kelas 1 dan 2 yang istirahat sudah masuk kelas... Rumahnya Manda itu satu arah dengan rumahnya Reni... Ini bisa memancing kenangan-kenangan masa lalu dengan neng geulis muncul lagi... Untung gw punya cara untuk tidak menjadi terlalu sentimentil alias mellow total...

Quote:"Dari rumah Amanda, gw arahkan American Muscle ke gudang Kaka nya Reni... Dari pada gw bingung mau kemana, gw kira ini kawan njagong paling bermutu deh..."

Sebelum masuk, harus berhadapan dulu nih sama satpam... Serius, usaha segede ini hanya dibangun dalam 4 tahun... Emang sih, dia dapat kucuran modal dari pamannya, tapi tanpa perencanaan dan pengambil keputusan yang luar biasa, modal sebesar apapun, gw kira akan sia-sia deh...

Menemukan Kakanya Reni itu mudah... Cari aja yang pakai tongkat penyangga, ya itulah dia... Kakinya masih belum 100% sembuh, hingga untuk berjalan harus dibantu dengan tongkat ajaib satu itu...

Quote:"Pagi bang..." Sapa gw dari belakang... Dia pun nengok ke arah gw...

"Wah, londo... Udah gw tunggu dari kemarin baru datang sekarang lu..."

Quote:Yap, setelah Reni cabut ke US Kaka nya sempat menghubungi gw minta ketemu gitu lah... Mungkin dia mau menghibur gw, tapi memilih untuk pergi-pergi dulu...


"Hahahahhaaa... Iya bang, agenda lumayan padat nih dari kemarin..." Jawab gw berdalih ke dia...

"Lumayan padat, atau masih ga isa move on??? Bhahahahhaaa..." Ngakak dia...

"Serius, lagi padat ini... Kemarin aja baru kelar tuh pondasi buat kerja bersama..."

"Wah jadi juga ndo, masuk kantor lah, ada beer di sana..." Ajak dia...

"Hahaaahahhaaa... Siap..."[/I]

Sepertinya akan ada sesuatu yang menarik ini... Obrolan panjang dengan orang yang jelas-jelas berhasil... Ga perlu gw mintai dia saran atau masukan, cukup gw perhatikan, dan lihat dia bekerja... Orang seperti Kaka nya Reni, ga akan senang ditanya saran... Ribet... Lu lihat, dan lu kerjakan sendiri...

Quote:"Apa kabar kuliah lu ndo???" Tanya dia sambil serahkan sebotol beer dingin ke gw...

"Diterima aja belum bang, gimana mau jawab jal???"

"Hahahahahaaa... Semoga ga diterima ya... Sayang, waktu lu akan banyak terbuang di kelas..."

"Ah... Ga juga bang... Paling berapa jam sih??? 4 jam, plus ngerjain tugas 2 jam, gw masih punya 18 jam untuk berkarya..."

"Sepertinya lu sedang berkompromi..." Ujarnya sambil tersenyum melecehkan...

"Kompromi diperlukan untuk mengakomodasi kepentingan bang... Lagian, gw ambil manfaat dari kuliah yang gw jalani, itulah kenapa gw ga masuk ekonomi..."

"Karena ekonomi terlalu mudah??? Hanya ada variable... Permintaan dan penawaran..."

"Yeah... Gw kira, Papa lebih baik dari dosen ekonomi manapun..."

"Kapan lu akan masuk dan mengambil info tentang pengembangan wilayah???" Tanyanya lagi...

"Segera setelah gw tiba di Semarang bang..."

"Kenapa ga sekarang saja???"

"Itulah gunanya kuliah bang... Dengan KTM, alias kartu mahasiswa, gw bisa fleksibel bergerak kemana-mana, atas dasar mencari data... Hehehehheee..."

"Busuk juga kau ndo, bhahahahahaa... Harus gw akui, ini jawaban paling benar soal kenapa lu kuliah..."

"Kan udah gw bilang bang, semua ini soal kepentingan... Jangan dikira cuma pemerintah yang bisa 'menipu' rakyat..."

"Gw suka gaya lu ndo... Hehehehheee..."

"Semua sudah ada di kepala bang, jika lu tanya, gimana rasanya??? Rasanya gw ingin segera meng-eksekusinya..."

"Jika lu tanya, mau ga gw kuliah??? Serius, gw males sebenarnya... Kadang mikir, ingin ikut megang proyeknya Papa... Tapi, mau jadi apa gw kalau hidup cuma nebeng dan nggandul sama orang tua..." Jelas gw...

"Heheheheheee... Tengik kayak lu ga bakat disuruh-suruh ndo!!! Hahahahhaaa..."

"Emang sih... Ngapain juga harus disuruh dan bibayar untuk itu, mending nyuruh dan mbayar kan???"

"Bagaimana dengan modal???"

"Duit gw dari balapan dan jualan motor bisa lah bang buat modal... Sisanya, paling gw ambil dari uang saku gw nanti... Soal kebutuhan harian, bisa gw atur lah... Kan jualan masih jalan..."

"Kalah telak gw... Gw aja nggantung paman dulu, lu??? Heheheheee... Kalau lu melamar jadi ipar gw, gw bantu lu ndo biar jadi..."

"Ngoahahahahhaaa... Gw brengsek lho bang, pacar gw di mana-mana..."

"Tapi lu akan setia saat sebuah komitmen mengikat lu... Kan gw bilang, lu melamar... Itu artinya, lu yang mau..."

"Heheheheheee... Dari mana lu tau gw akan setia bang???"

"Karena gw jauh lebih brengsek dari lu ndo!!! Heheheheheee.... Dan gw yakin isi kelapa lu, ga beda dengan isi kepala gw..."

"Brengsek macam apa bang???"

"Lu mau dengar???"

"Kenapa ga???"


Only time will tell...



Ciaooo...
11 0
11
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
egality
Stories from the Heart
bully-crime---thriller
Stories from the Heart
hello-good-bye-bae
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Stories from the Heart
kumpulan-cerita-seram
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia