News
Batal
KATEGORI
link has been copied
185
Lapor Hansip
16-06-2021 16:52

Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi

Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Revolusi Rojava juga dikenal sebagai konflik Rojava, merupakan pergolakan politik dan militer yang terjadi di Suriah utara, yang dikenal di kalangan Kurdi sebagai Kurdistan barat atau Rojava.

Selama perang saudara Suriah yang dimulai pada tahun 2011, koalisi yang didominasi Kurdi yang dipimpin oleh Partai Persatuan Demokratik (PYD) serta beberapa kelompok Kurdi, Arab, Suriah-Asyur dan Turkmenistan lainnya telah berusaha untuk membentuk konstitusi baru di wilayah otonomi secara de facto. Sementara sayap militer dan milisi sekutu telah berjuang untuk mempertahankan kendali atas wilayah tersebut. Hal ini menyebabkan pembentukan Administrasi Otonomi Suriah Utara dan Timur (NES) pada tahun 2016.
Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Pendukung NES menyatakan bahwa peristiwa tersebut merupakan revolusi sosial dengan peran penting yang dimainkan oleh perempuan baik di medan perang maupun dalam sistem politik yang baru terbentuk, serta implementasi konfederalisme demokratis, suatu bentuk sosialisme libertarian yang menekankan desentralisasi, kesetaraan gender dan kebutuhan akan pemerintahan lokal melalui demokrasi langsung.

LATAR BELAKANG
Diskriminasi negara
Penindasan terhadap suku Kurdi dan etnis minoritas lainnya telah berlangsung sejak pembentukan Mandat Prancis atas Suriah setelah Perjanjian Sykes-Picot. Pemerintah Suriah (secara resmi dikenal sebagai Republik Arab Suriah ) tidak pernah secara resmi mengakui keberadaan orang Kurdi dan pada tahun 1962, 120.000 orang Kurdi Suriah dicabut kewarganegaraannya, membuat mereka tidak memiliki kewarganegaraanya.

Bahasa Kurdistan dan budayanya juga telah ditekan. Pemerintah berusaha untuk menyelesaikan masalah ini pada tahun 2011 dengan memberikan semua kewarganegaraan Kurdi, tetapi hanya diperkirakan 6.000 dari 150.000 orang Kurdi tanpa kewarganegaraan telah diberikan kewarganegaraan dengan sebagian besar peraturan diskriminatif, termasuk larangan mengajar bahasa Kurdi.

Karena Perang Saudara Suriah, yang dimulai pada tahun 2011, pemerintah tidak lagi dalam posisi untuk menegakkan undang-undang ini.

Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Pemberontakan Qamishli
Pada tahun 2004, kerusuhan pecah terhadap pemerintah di kota timur laut Qamishli. Selama pertandingan sepak bola antara tim Kurdi lokal dan tim Arab tamu dari Deir ez-Zor. Beberapa penggemar Arab mengacungkan potret Saddam Hussein, yang membunuh puluhan ribu orang Kurdi di Kurdistan Selatan selama kampanye Al-Anfal pada 1980-an.

Ketegangan dengan cepat meningkat menjadi protes terbuka, dengan orang-orang Kurdi mengibarkan bendera mereka dan turun ke jalan untuk menuntut hak budaya dan politik. Pasukan keamanan menembak ke arah kerumunan, menewaskan enam orang Kurdi, termasuk tiga anak-anak. Para pengunjuk rasa terus membakar kantor lokal Partai Ba'ath. Setidaknya 30 dan sebanyak 100 orang Kurdi dibunuh oleh pemerintah sebelum protes dipadamkan. Ribuan orang Kurdi kemudian melarikan diri ke Irak, di mana sebuah kamp pengungsi didirikan. Bentrokan sesekali antara pengunjuk rasa Kurdi dan pasukan pemerintah terjadi di tahun-tahun berikutnya.


Jalan Menuju Rojava dan Memiliki Pemerintahan Sendiri
Perang Saudara Suriah
Pada tahun 2011, "Arab Spring" menyebar ke Suriah. Dalam gema revolusi Tunisi, warga Suriah Hasan Ali Akleh menyiram dirinya dalam bensin dan membakar dirinya di kota utara Al-Hasakah.

Ini mengilhami para aktivis untuk menyerukan "Hari Kemarahan", yang sedikit dihadiri, sebagian besar karena takut akan represi dari pemerintah Suriah. Namun, beberapa hari kemudian, protes kembali terjadi, kali ini sebagai tanggapan atas pemukulan polisi terhadap seorang penjaga toko.

Protes yang lebih kecil terus berlanjut, dan pada tanggal 7 Maret 2011, tiga belas tahanan politik melakukan mogok makan, dan momentum mulai tumbuh terhadap pemerintah Assad. Tiga hari kemudian, puluhan orang Kurdi Suriah melakukan mogok makan sebagai bentuk solidaritas. Pada 12 Maret, protes besar terjadi di Qamishli dan Al-Hasakah untuk memprotes pemerintah Assad dan memperingati Hari Martir Kurdi .
Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Protes tumbuh selama bulan Maret dan April 2011. Pemerintah Assad berusaha untuk menenangkan orang Kurdi dengan menjanjikan untuk memberikan kewarganegaraan kepada ribuan orang Kurdi, yang sampai saat itu telah dicabut status hukumnya. Pada musim panas, protes semakin meningkat, seperti halnya tindakan keras yang dilakukan oleh pemerintah Suriah.

Pada bulan Agustus, koalisi kelompok oposisi membentuk Dewan Nasional Suriah dengan harapan dapat menciptakan alternatif yang demokratis dan pluralistik untuk pemerintahan Assad. Tapi pertikaian internal dan ketidaksepakatan atas politik dan inklusi mengganggu kelompok itu sejak awal. Pada musim gugur 2011 pemberontakan rakyat meningkat menjadi konflik bersenjata. Tentara Pembebasan Suriah (FSA) mulai bersatu dan pemberontakan bersenjata menyebar, sebagian besar di Suriah tengah dan selatan.

Negosiasi Partai Kurdi
Gerakan Nasional Partai Kurdi di Suriah, sebuah koalisi dari 12 partai Kurdi Suriah, memboikot pertemuan puncak oposisi Suriah di Antalya, Turki pada 31 Mei 2011, menyatakan bahwa "setiap pertemuan semacam itu yang diadakan di Turki hanya dapat merugikan Kurdi di Suriah, karena Turki menentang aspirasi Kurdi".
Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Selama KTT Agustus di Istanbul, yang mengarah pada pembentukan Dewan Nasional Suriah, hanya dua partai dalam Gerakan Nasional Partai Kurdi di Suriah, Partai Persatuan Kurdi (PKK) dan Partai Kebebasan Kurdi (PAK), yang menghadiri pertemuan tersebut.

Protes anti-pemerintah telah berlangsung di daerah-daerah yang dihuni Kurdi di Suriah sejak Maret 2011, sebagai bagian dari pemberontakan Suriah yang lebih luas , tetapi bentrokan dimulai setelah oposisi Partai Persatuan Demokratik Kurdi (PYD) dan Dewan Nasional Kurdi (KNC) menandatangani tujuh titik kesepakatan pada 11 Juni 2012 di Erbil di bawah naungan presiden Kurdistan Irak Massoud Barzani.

Perjanjian ini bagaimanapun gagal untuk dilaksanakan dan perjanjian kerjasama baru antara kedua belah pihak ditandatangani pada 12 Juli yang melihat pembentukan Komite Tertinggi Kurdi sebagai badan pemerintahan dari semua wilayah yang dikuasai Kurdi di Suriah.

YPG mengklaim wilayah
Unit Perlindungan Rakyat (YPG) memasuki konflik dengan menaklukan kota Kobanê pada tanggal 19 Juli 2012, diikuti oleh penaklukan Amuda dan Efrîn pada 20 Juli. Kota-kota itu jatuh tanpa bentrokan besar, karena pasukan keamanan Suriah mundur tanpa perlawanan yang berarti. Tentara Suriah ditarik keluar untuk berperang di tempat lain. KNC dan PYD kemudian membentuk dewan kepemimpinan bersama untuk menjalankan kota-kota yang direbut.

Pasukan YPG melanjutkan kemajuan mereka dan pada 21 Juli merebut Al-Malikiyah (Kurdi : Dêrika Hemko), yang terletak 10 kilometer dari perbatasan Turki. Pasukan pada saat itu juga bermaksud untuk merebut Qamishli, kota Suriah terbesar dengan mayoritas Kurdi. Pada hari yang sama, pemerintah Suriah menyerang patroli anggota YPG Kurdi dan melukai satu pejuang. Keesokan harinya dilaporkan bahwa pasukan Kurdi masih berjuang untuk Al-Malikiyah, di mana seorang aktivis muda Kurdi tewas setelah pasukan keamanan pemerintah menembaki pengunjuk rasa. YPG juga menguasai kota Ra's al-'Ayn (Kurdi : Serê Kaniyê ‎) dan Al-Darbasiyah ( Kurdi : Dirbêsiyê ‎), setelah unit keamanan dan politik menarik diri dari wilayah ini, menyusul ultimatum yang dikeluarkan oleh Kurdi. Pada hari yang sama, bentrokan meletus di Qamishli antara YPG dan pasukan pemerintah di mana satu pejuang Kurdi tewas dan dua terluka bersama dengan satu pejabat pemerintah.

Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Bendera daerah Administrasi Otonomi Surah Utara dan Timur

Mudahnya pasukan YPG merebut kota-kota dan pasukan pemerintah ditarik kembali dinyatakan karena pemerintah mencapai kesepakatan dengan Kurdi sehingga pasukan militer dari daerah tersebut dapat dibebaskan untuk melawan pasukan oposisi di seluruh negeri. Pada tanggal 24 Juli, PYD mengumumkan bahwa pasukan keamanan Suriah telah ditarik dari kota kecil Kurdi berpenduduk 16.000 Al-Ma'bada ( Kurdi : Girkê Legê ), antara Al-Malikiyah dan perbatasan Turki. Pasukan YPG kemudian menguasai semua lembaga pemerintah.

Pemerintahan Rojava Didirikan
Pada tanggal 1 Agustus 2012, pasukan keamanan negara di pinggiran negara ditarik ke dalam pertempuran intensif yang terjadi di Aleppo . Selama penarikan besar-besaran dari utara ini, YPG menguasai setidaknya sebagian Qamishli, Efrin, Amude, Dirbesiye dan Kobanî dengan sedikit konflik atau korban.
Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
Pada 2 Agustus 2012, Komite Koordinasi Nasional untuk Perubahan Demokratik mengumumkan bahwa sebagian besar kota mayoritas Kurdi di Suriah, kecuali Qamishli dan Hasaka , tidak lagi dikendalikan oleh pasukan pemerintah dan sekarang diperintah oleh partai Kurdi. Di Qamishli, pasukan militer dan polisi pemerintah tetap berada di barak mereka dan pejabat administrasi di kota mengizinkan bendera Kurdi dikibarkan.

Setelah berbulan-bulan berkuasa secara de facto, PYD secara resmi mengumumkan otonomi daerahnya pada 9 Januari 2014. Pemilihan umum diadakan, majelis rakyat dibentuk dan Konstitusi Rojava disetujui. Sejak itu, penduduk mengorganisir majelis lokal, membuka kembali sekolah, mendirikan pusat komunitas, dan membantu melawan Negara Islam Irak dan Syam (ISIL) yang menguasai hampir semua tanah di Suriah timur sungai Efrat. Mereka melihat model demokrasi akar rumput mereka sebagai salah satu yang dapat diterapkan di seluruh Suriah di masa depan.

https://en.m.wikipedia.org/wiki/Rojava_conflict

Akan diupdate selanjudnya....

Komen TS: Pejuang perempuan kurdi terkenal cantik2 gan.
Diubah oleh LordFaries4.0
profile-picture
profile-picture
profile-picture
anton2019827 dan 33 lainnya memberi reputasi
34
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Revolusi Rojava dan Kebangkitan Kurdi
17-06-2021 07:02
#savekurdi dan #saveyaman gaungnya jauhhhh lbh kecil dr pd #savepalestine

mengapa ya?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
d112za dan 10 lainnya memberi reputasi
11 0
11
Memuat data ...
profile picture
kaskus geek
28-06-2021 11:38
@bghifari oh ya, gw tau beberapa muslim yang join tzu chi karena suka dengan kemanusiaannya... Tapi yang model begini, di mata mayoritas pasti bukan muslim yang baik... Dan sekali lagi, secara keorganisasian, kemanusiaannya tipis...
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 11:59
@dispenserr
Kan gue layanin oot lu.

Emang Casus belli nya apa kok Malaysia tiba2 ngeroket?
0
profile picture
kaskus addict
28-06-2021 12:06
@LordFaries4.0 Lu tinggal jawab invasinya kapan, tanggal berapa, daerah mana yang diinvasi, berapa penduduk di daerah invasi tadi? Berapa korban jiwa?

Anda belum jawab loooh, silahkan jawab itu aja

Simple kan untuk ngeliat definisi invasi ini apa.

emoticon-siul anda gak akan berani jawab hal ini emoticon-Shutup
0
profile picture
kaskus addict
28-06-2021 12:11
@merseysidered Cie sekarang oot ke masalah penyerbuan ke kapal.

Padahal videonya sudah jelas
Israel datang buat geledah kapal yang masuk daerah konflik.

Mau kapal siapapun itu, adalah hal wajar untuk menggeledah. Karena penyelundupan di kapal palang merah sekalipun adalah hal wajar. Apalagi ini kapalnya afiliasi dari para pendukung Palestina.

Lalu masalahnya apa datang buat geledah? Kok anda malah framing sebagai penyerbuan. Justru yang mau ngecek isi kapal diserang, hingga akhirnya prosedur militer berlaku... Penyerang ditembak tentara. Lalu kamu ngeframing ada penyerbuan ke kapal perdamaian. Picik sekali anda.
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 12:14
@.soroga.
Bukan gak berani jawab. Cuma aneh aja informasi umu masih ditanyakan emoticon-Big Grin
0
profile picture
kaskus maniac
28-06-2021 12:27
@LordFaries4.0 memangnya berantem lokalan segeintir penduduk malaysia di jakarta boleh jd alasan malay ngerudal 5000 roket ke indo?

otak mana otak?

memang solidaritas muslim selalu benaremoticon-Big Grin

faktanya memang benar palestin dan fans nya kek loe seau playvictim.. sdh gencatan senjatapun msh ngirim balon api utk ngebakar pemukiman dan ladang israel..provokasi terussss,ngarep dibales supaya masuk berita lagi ,pallywood dan sumbangan ngaliremoticon-Big Grin
1
profile picture
kaskus addict
28-06-2021 12:32
@LordFaries4.0 Ya tinggal jawab aja kalau emang informasi umum.

Jangan kebiasaan ngeklaim lah akh.
Basi pak
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 12:34
@dispenserr
Berantem lokalan Indo-Malaya jadi perang? Berandai2nya unik banget emoticon-Big Grin

Solidaritas Muslim? Salah paham agan.
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 12:35
@.soroga.
Maksa banget pingin dijawab. Padahal hal umum emoticon-Big Grin
0
profile picture
kaskus addict
28-06-2021 12:41
@LordFaries4.0 hahaha

Kamu ketika sudah bingung jawabannya, maka ngeles dengan seribu alasan
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 12:43
@.soroga.
Iyain aja deh emoticon-Big Grin
1
profile picture
kaskus maniac
28-06-2021 13:44
@LordFaries4.0 kwkwkwk,pengandaian itulah yg terjadi di palestina-israel

unik loe bilang? baru tau yaaa palestina dan pro palestina kek loe tu ajaib emoticon-Wakaka


lah memang muslim kebanyakan pasti pro palestina krn faktor agama.. ngaku ga loe? termasuk loe kan muslim?emoticon-Embarrassment

seperti kristen protestan mayoritas akan pro israel krn tuntutan agama : bangsa pilihan dan ayat alkitab yg mengancam bagi yg berani melawan bangsa israelemoticon-Embarrassment

dan loe nuduh gw bias agama? gw malah ga pernah jd protestan,dan bahkn skrg pun tidak beragama sdh tahunan..justru loe yg bias agamaemoticon-Embarrassment
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 13:59
@dispenserr
Pengandaian itu kayak di Palestina-Israel? Trus yg Invasi Indo apa malaya gan? emoticon-Big Grin

Muslim pro palestina, protestan pro israel? yang bilang ini loh yg bias agama emoticon-Big Grin

Gue muslim? emoticon-Big Grin

0
profile picture
kaskus maniac
28-06-2021 15:25
@LordFaries4.0 knp malah balik nanya?emoticon-Big Grin

kau sendiri bisa jawab yg kelewatan siapa dengan analogi indo-malay tersebut..coba otak kopongmu itu jawab jgn ngeles ajaemoticon-Embarrassment

oh loe bukan muslim?trus apa?emoticon-Embarrassment
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 16:01
@dispenserr
Andai2 mu tentang Indo-Malay dengan Palestina-Israel jelas gak match malah dipaksakan. Casus Belli nya gak ada. kalau Palestina-israel sangat jelas, israel penjajah alias agresor. D

Trus gue apa? Ya urusan gue lah. Daripada ngaku2 emoticon-Big Grin

0
profile picture
kaskus addict
28-06-2021 17:09
@LordFaries4.0 emoticon-siul kicep wkwkkw

emoticon-Malu pertanyaan sederhana gak berani dijawab kwkwkw

Mau cari artikel sejarahnya gimanapun gak akan nemu bro soal invasi Israel... Sebab ketika Israel masuk lagi, Israel belum bentuk tentara secara utuh. Tanah Yudea pun masih tanah kosong yang sangat luas.

Lu mau cari detail korban invasinya siapa dan berapa korbannya gak akan ada... Jadi gak perlu ngeles kalau aku ngajuin pertanyaan umum yang aneh kalau dijawab...

emoticon-Malu kamu sebagai TS gak kredibel nih
Bias dalam utarain sejarah emoticon-Nohope
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 17:16
@.soroga.
Cari dimanapun gak nemu kalau Israel menginvasi Palestina? WTF

Trus kenapa hampir diseluruh dunia mengutuk Invasi Israel?

Yudea tanah kosong? Jaman purba kah itu? emoticon-Big Grin
0
profile picture
kaskus maniac
28-06-2021 18:28
@LordFaries4.0 mulai ngeles stlh kena skakmat,kwkwkkwemoticon-Leh Uga

agresor loe ributin.kasus russia-crimea-ukraina kok ga loe ributin?emoticon-Big Grin

kok loe ga pduli hai pembela rakyat terjajahemoticon-Embarrassment


oh btw dalam sejarahnya arab 3x jd agressor loh ke israelemoticon-Embarrassment

kok lucu stlh kalah malah teriak2 agressoremoticon-Embarrassment
0
profile picture
aktivis kaskus
28-06-2021 19:58
@dispenserr
Ngeles? Itu fakta.

Skakmat? Iyain aja deh. Dari tadi selfclaim melulu emoticon-Big Grin

Rusia-krimea gue ributin apa gak kan urusan gue? Kok situ yg bingung emoticon-Big Grin

Emangnya mendirikan negara di tanah orang secara sepihak gak boleh di usir? Agresor ya wajib di usir lah emoticon-Big Grin
0
profile picture
kaskus addict
28-06-2021 21:11
@LordFaries4.0 ya tinggal lu jawab aja sih. Tanggal berapa invasinya, daerah mana yang diinvasi waktu itu?

Korbannya berapa? Kondisi daerah saat invasi seperti apa?

Dari tadi lu cuma ngeles sana sini gak mau jawab sama sekali.

Soalnya kalau lu jawab pertanyaan itu maka implikasinya lu bakal ketauan ngibul soal bacotan "melihat lebih luas kalau invasi yang mulai duluan adalah Israel".

Tinggal jawab tapi berasa berat ya jawabnya? Anda tuh lebih milih ngeles sana sini ngalihin topik karena bingung jawab mau milih yang mana yang disebut invasi wkwkwkw

......

Faktanya wilayah Yudea dikuasain Inggris.
Inggris kasih ke Israel tanah yang mereka kuasain.

Lalu diinvasi ama pasukan Arab.
Sesuai aturan perang, agresor kalau kalah maka tanahnya kerebut.

Pasukan koalisi Arab akhirnya barter wilayah dengan beberapa wilayah Yudea yang notabene wilayah kosong...

Terus lu bilang invasi?
Bagian yang mana bro?
Tanggal berapa dan daerah mana?
Orang di daerah tersebut ada berapa? Korban invasi berapa orang?

Sebagai orang dalam lingkup bahas sejarah gak boleh bias mengalihkan pertanyaan dengan statement asumsi yang justru tidak menjawab pernyataan awal.
0
Memuat data ...
41 - 60 dari 89 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia