juzie.wowwowwow
TS
juzie.wowwowwow
Diary With Bipolar Disorder
Hai semua, gue memutuskan untuk menuliskan kisah nyata gue sehubungan dengan penyakit yang gue derita. Um... bukan penyakit pada umumnya sih tapi penyakit gangguan mental sama kayak judul cerita ini. Yup, gue salah satu survivor bipolar disorder. Buat kalian yang ingin bertanya-tanya lebih privat tentang penyakit ini, gue persilahkan buat pm gue karena gue ngga mungkin ngasi sosmed gue ke kalian emoticon-Big Grin. But, gue tekankan kalau gue bukan profesional and ngga bisa menebak gangguan mental seseorang.

======//======


Desember 2019, di bulan akhir tahun gue memutuskan resign dari tempat kerja gue yang sebenarnya bisa memberi gue gaji yang lumayan banyak. Gue bisa shoping ini itu, bisa permak ini itu, yang terpenting ambisi gue terpenuhi karena gue paling "haus" akan skill di kala itu. Kenapa gue resign? mungkin alasannya agak aneh dan ngga jelas, tapi saat itu gue benar- benar merasa gagal tanpa alasan yang jelas hingga keinginan untuk mengakhiri hidup semakin kuat. Gue pikir mungkin gue kangen sama keluarga gue karena gue jauh dari mereka. Gue kerja di kalimantan sedangkan mereka ada di sulawesi, padahal tahun sebelumnya gue ngga pernah sekangen itu ke keluarga gue. Okay, lanjut!

Gue resign karena banyak alasan yang ngga jelas. Pertama karena gue merasa gagal hingga ingin mati, kedua fokus gue udah hilang selama sebulan lebih, ketiga selama sebulan gue susah banget tidur, keempat fisik gue capek, kelima psikis gue capek, gue sampai self diagnose mengalami kelelahan kronis waktu itu karena gue kerja pagi sampe malam, kadang sampai 11 jam dan asli ane memang kecapean banget, keenam gue udah mulai membahayakan pasien gue karena gue seorang dokter gigi dan udah berapa kali gue ngelakuin kesalahan yang sebenarnya bisa fatal banget buat pasien. Untuk alasan terakhir, gue udah komitmen apapun alasannya jika gue udah mulai membahayakan pasien gue sendiri lebih baik gue berhenti kerja karena ane termasuk orang yang menjunjung tinggi keprofesionalan kerja. Okay, gue rasa semua alasan tersebut udah cukup buat gue memutuskan resign.

Atasan gue kaget, beliau membujuk gue buat istirahat dulu selama seminggu biar ane fresh dan kembali kerja. Tapi gue mantap buat resign karena gue pikir gue butuh bantuan profesional, mungkin dalam waktu yang lama. Waktu itu juga gue udah memesan tiket sehingga gue bisa segera pulang.

Dengan badan yg lemes, asli lemes banget karena kecapekan gue pun pulang. Bapak gue seneng liat gue lagi, gue juga seneng liat keluarga gue.

"Dady, maafin juzie ya karena nganggur lagi..." Gue minta maaf ke bapak gue.

"Iya, nda papa, Nak..." Bapak gue meluk gue, gue pun terharu.

======//======


Selama beberapa minggu ane merasa psikis ane membaik selama berada di rumah, tapi suasana hati ane cemderung terus-terusan melow sampai adek gue merasa aneh kenapa gue sedih terus-terusan. Gue merasa hampa, jadinya gue mencoba kembali melakukan hal-hal yang dulu gue suka seperti menggambar. Gue pun membeli buku gambar dan beberapa pensil karena gue waktu kecil sangat suka dan lumayan jago menggambar. Gue pun mencoba menggambar dan ternyata kemampuan gue masih sama kayak dulu....



Lumayanlah untuk mencoba kembali. Tapi setelah itu gue merasa sedih dan murung lagi. Gue pun telpon kanda, pacar gue waktu itu dan kanda support gue buat segera ke psikiater karena gue mulai ngga asik buat diajak ngobrol, bawaannya ngedrama muluk.

Akhirnya gue mengambil rujukan ke dokter umum karena kebetulan gue pakai BPJS di klinik yang lumayan deket rumah gue. Pertama kali injak klinik itu gue merasa asing, kayak aneh aja gitu mungkin karena saking ramainya. Gue diukur tekanan darahnya dulu, normal terus ngga lama gue disuruh masuk ke ruangan dokter umumnya.

"Ada yang bisa saya bantu?" Tanya si dokter umur yang gue terawan usianya lebih muda dari gue.

Gue ngangguk, "saya merasa...." tiba2 tangan sama badan gue gemetaran hebat, dokter umumnya kaget, gue ternyata ngalamin panic attack.

"Tenang ya mba, ambil napas...."

Gue mulai nangis, antara bingung dan takut apa yang terjadi sama gue, kenapa gue kaku jadi kaku gini. Beberapa menit kemudian badan gue mulai relax lagi. Dokternya langsung diagnosa gue anxiety kemungkinan depresi dan langsung ngasi rujukan ke psikiater. Sambil nangis gue keluar dari ruangan itu menuju loket buat ngambil rujukan, mba-mbanya bingung sambil nenangin gue kalau gue ngga bakal kenapa-kenapa. Gue nelpon kanda sambil nangis-nangis, ngomong blepotan ngga jelas, kanda cuma suruh gue nenangin diri dulu baru pesan gr*b buat pulang karena gue sendirian.



TBC

================
Udah segini dulu ya, besok-besok baru ane lanjut lagi emoticon-Big Grin

noviati_cantikbukhoriganzizill
zizill dan 37 lainnya memberi reputasi
28
5.8K
123
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Yuk bergabung agar dapat lebih banyak informasi yang dibagikan di Komunitas Stories from the Heart
Stories from the Heart
Stories from the Heart
icon
31.2KThread40KAnggota
Tampilkan semua post
ali babas
ali babas
#29
Kayaknya harus nanya2 ama ts nih,. Btw klo efek trauma masa kecil bisa micu bipolar ga sih?
juzie.wowwowwow
juzie.wowwowwow memberi reputasi
1
Tutup
Hot Threads
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.