News
Batal
KATEGORI
link has been copied
33
Lapor Hansip
17-11-2019 21:54

Meningkatnya fenomena Atheism dan Irreligion didunia

Membicarakan ateisme selalu mengusik hegemoni agama dalam masyarakat. Tak mengakui Tuhan dan tak beragama seakan membuat manusia menjadi pengkhianat --melenceng dari kebiasaan umat selama ribuan tahun untuk memercayai yang Tertinggi.

Namun, identitas ateis (atau agnostik) bukan keanehan. Banyak orang dengan sengaja meninggalkan kepercayaannya. Pew Research menyebutkan, setidaknya 97 juta orang di dunia merupakan kelompok non-pemeluk agama atau ateis.

Selanjutnya, muncullah pembagian kelompok pemeluk agama dan non-agama. Keduanya tentu saja tidak dilihat melalui identitas fisik seperti suku atau etnis.

Pemahaman agama, bagaimanapun, ialah personal. Ini tentang bagaimana manusia memahami kehidupannya. Sehingga, diskursus tentang kepercayaan lalu merembet ke ranah studi psikologi.


Salah satu bentuk klaimnya adalah ateis menyebut diri sebagai orang-orang rasional yang menghindari pemikiran transendental (abstrak/kerohanian).


Alih-alih memercayai kekuatan supernatural dan tangan Tuhan yang menjadikan semuanya ada, menurut mereka setiap peristiwa dalam hidup memiliki alasan yang bisa dibuktikan secara saintifik.


Salah satu yang saat ini banyak dibicarakan adalah komparasi berujung kesimpulan bahwa ateis memiliki kecerdasan di atas kelompok religius. Baru-baru ini, Live Science melansir penelitian yang menyebutkan bagaimana ateis memiliki kecerdasan lebih dibanding dengan mereka yang memeluk agama.

Jurnal ilmiah berjudul The Relation Between Intelligence and Religiosity: A Meta-Analysis and Some Proposed Explanations mencatat ada 63 penelitian yang menghubungkan kecerdasan dan religiusitas. Dari semua penelitian yang membentang dari tahun 1928 hingga terakhir 2015, seluruhnya menunjukkan hasil serupa: ateis lebih cerdas dibanding orang beragama.

Meningkatnya fenomena Atheism dan Irreligion didunia

Kecerdasan menjadi bagian sentral dalam studi psikologi abad ke-20. Dalam sebuah penelitian, psikolog University of California, Berkeley Linda Gottferdson menyebut intelligence atau kecerdasan adalah “Kemampuan untuk membangun alasan, menyelesaikan masalah, berpikir abstrak, menjelaskan gagasan yang kompleks, belajar dengan cepat, dan belajar dari pengalaman.”


Sementara religiusitas sering dilihat sebagai konsep tentang bagaimana manusia patuh terhadap segala macam dogma dan ajaran agama. Agama begitu berpengaruh dalam menggerakkan masyarakat.

Namun para sosiolog tersebut juga mengatakan, kelak manusia akan mengedepankan rasionalitas dan meninggalkan sesuatu yang supernatural. Sehingga, konsep religiusitas dianggap bertentangan dengan ilmu pengetahuan.


Tulisan Edward Dutton dan Van Der Linden berjudul Why is Intelligence Negatively Associated with Religiousness? mengatakan bahwa agama merupakan insting (naluri), dan memerlukan kecerdasan untuk bisa menghadapi insting tersebut.


Agama dan kecerdasan, meski terkesan saling melengkapi, namun dianggap Dutton sebagai kombinasi negatif.


“Kecerdasan bekerja berlawanan (dengan agama). Ia dapat digunakan lebih tinggi dari insting. Ada kecenderungan, sesuatu yang tak berkaitan dengan insting akan mampu dipahami oleh kecerdasan dan dapat membantu kita menyelesaikan masalah yang kita hadapi,” ujar Dutton.
Hasil sejumlah penelitian memperlihatkan, masyarakat beragama memiliki kekurangan, yakni gagal menciptakan kecerdasan logika di tengah mereka.



People who are able to rise above their instincts are likely better problem-solvers.
- Edward Dutton
Penelitian sederhana oleh Reeve dan Basalik tentang seberapa religius masyarakat yang di dalamnya terdapat sejumlah orang ber-IQ tinggi, menyimpulkan “Populasi dengan tingkat IQ lebih tinggi kemungkinan besar menjauh dari kebiasaan agama dan menjadi lebih rasional.”


Penelitian lain bahkan menelurkan kesimpulan yang lebih mencengangkan. Penelitian yang dipimpin Profesor Gijben Stoet dari Leeds University ini mengukur tingkat religiusitas 82 negara.


Penelitian tersebut menunjukkan, negara-negara religius seperti Indonesia, Qatar, Yordania, Yaman, dan Mesir memiliki populasi dengan kemampuan rendah dalam menyerap ilmu pengetahuan alam dan hitung-menghitung. Aktivitas pendidikan di negara-negara religius terlihat lebih menghabiskan waktu namun tak mengasah kemampuan dalam memahami ilmu pengetahuan.

https://kumparan.com/kumparansains/b...orang-beragama



lagipula survey-survey yang disertai BUKTI-BUKTI OTENTIK dan BUKTI EMPIRIS mengatakan bahwa kelompok ini berkembang di banyak negara yang mayoritas warganya cerdas dan open minded

https://www.nationalgeographic.com/n...sing-religion/

https://www.independent.co.uk/news/s...-a7742766.html

https://www.bbc.com/news/world-middl...-east-48703377

https://religionnews.com/2019/03/21/...ics-in-the-us/
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Meningkatnya fenomena Atheism dan Irreligion didunia
18-11-2019 15:50
apakah seluruh alam semesta dan seisinya dibisa "dijabarkan" oleh logika? darimana dia berawal? bagaimana dia bertahan? dan kapan dia berakhir? bagaimana pula dia bisa menjelaskan dng volume otak manusia yang besarnya lebih kecil dibanding kepala manusia tapi (menurut dia) mampu "melogikakan"seluruh alam semesta???
0 0
0
profile picture
kaskus addict
19-11-2019 09:49
@kutil75 lah makanya utk sgl sesuatu gn science musti ada penelitian
kalo ngga ada buktinya ya cuman theory doank
kalo udah disupport dgn bukti ya laen lagi

sedangkan kalo agama tinggal bikin klaim apa aja tanpa bukti sudah jadi fakta

kenapa perlu bingung
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia