Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
19
Lapor Hansip
25-04-2019 13:59

SEBUAH KISAH ABSURD DARI MASA LALU

INTRO


Setelah sekian lama jadi silent rider di beberapa trit legend sfth, akhirnya gw pun memberanikan diri untuk muncul ke permukaan dengan membawakan cerita yang terinspirasi dari kisah nyata gw sendiri. Iseng doang sih gw untuk nulis disini, ya itung-itung jadi ajang latihan gw dalam menulis.
 
Perkenalan dulu kali ya biar enak....ehkem ehkem uhuk *batuk alay*  perkenalkan nama gw Jay. gw tinggal di salah satu kota di jawa barat. Gw anak pertama dari 2 bersaudara,alias gw yang paling tuaemoticon-Nohope.

cerita ini mengisahkan tentang perjalanan cinta monyet seorang anak yang belum pernah mimpi basah sampe dia bisa mimpi basah dengan sendirinyaemoticon-Big Grin. bisa dibilang cerita ini cukup absurd lah. sebagian tokoh dalam cerita ini gw samarkan namanya demi kenyamanan bersama. Mohon maaf apabila tulisan gw masih amburadul,mohon bimbingannya untuk sekedar ngasih kritik&saran supaya tulisan gw kedepannya jadi lebih baik, karena gw sendiri baru pertama kali nulis di forum kaskus ini.


[size=3]ok lah tanpa banyak basa basi lagi langsung saja kita simak kisahnya...cekribrotemoticon-Big Grin






Diubah oleh gokil.921
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 11 lainnya memberi reputasi
10
Masuk untuk memberikan balasan
SEBUAH KISAH ABSURD DARI MASA LALU
31-07-2019 13:43
Part 9


Hari demi hari, Minggu demi Minggu gak kerasa udah 1 bulan semenjak Desi pertama kali masuk sekolah ke sini. gue pun jadi sering berangkat bareng Desi, pas pulang pun kita selalu bareng, gak berdua juga sih maksudnya, tapi kadang bareng sama Bayu, bareng sama kakak-kakak nya, dan kadang berdua doang.

Diluar sekolah pun gue hampir tiap hari maen bareng Desi, bahkan gue sempet diledek sama Faris gara-gara ggue maen mulu sama Desi, kaya cewe katanya. Tapi ya gue gak terlalu peduliin omongan tu anak, lagian desi ini anaknya tomboy. jadi permainan khas cewe semacem maen barbie atau masak-masak kan doi gak suka, doi lebih suka maen kelereng, tajos, bahkan maen layangan pun dia suka.

Gue juga akrab sama kedua kakaknya. Apalagi sama Zidan, gue sering maen wining bareng dia dan Faris tentunya. Kalo sama Luna ya cuma say hay basa basi doang, soalnya doi ini pendiem dan tertutup banget. Tapi hubungan gue baik ko sama keduanya.

Ok kembali lagi kecerita... beberapa minggu kemudian ada yang aneh dengan Desi, dia jadi agak ngejauh gitu dari gue. Yang biasanya kemana-mana selalu bareng jadi jarang sekarang mah. bahkan pas gue mau ajak dia berangkat sekolah bareng dia maen pergi duluan aja. Pas gue tanya kenapa dia jadi gak bareng sama gue lagi alesannya karena udah diajak sama Mega. Ya emang sih semenjak Desi agak ngejauh dari gue dia kemana-mana bareng mulu sama si Mega.

Kalau sama Zidan sih biasa-biasa aja, malahan semenjak Desi berubah gue jadi sering maen bareng Zidan. Pernah gue tanyain ke Zidan kenapa si Desi akhir-akhir ini jadi agak beda, dan diapun gak tau kenapa si Desi bisa jadi gitu.

Entah kenapa Desi jadi ngejauh gitu dari gue. padahal gw ngerasa gak punya salah apa-apa sama dia, tapi gak terlalu gue pikirin sih waktu itu, gue enjoy aja lagian kan masih ada kawan main ini gue mah, mungkin Desi emang udah bosen sama gue kali ya dan dia lagi asik-asiknya sama si Mega, ya wajar sih kan Mega itu cewe sedangkan gue cowo jadi mungkin Desi lebih nyaman sama si Mega.

Bayu pun sempat heran liat gue yang tiap hari biasanya bareng sama desi tiba-tiba jadi jarang keliatan bareng, tapi ya gue sih gak terlalu ambil pusing, walaupun agak sedih juga sih Desi jadi gitu.



Beberapa minggu pun berlalu dan tiba saatnya pembagian rapot dan penentuan kenaikan kelas. Dan sampai saat itupun gue sama Desi masih gak maen bareng lagi. Kalau untuk sekedar saling sapa masih kita lakuin, tapi ya gitu Cuma basa basi abis itu udah gak ada obrolan yang penting atau ajakan untuk maen bareng, ya pokoknya gw udah terbiasa sama sikap dia yang kaya gitu.

Hari pembagian rapot pun tiba, gue sama Bayu lagi asik nongkrong dikantin sekolah sambil nunggu orang tua kami datang membawa rapot. Untuk pembagian rapotnya emang semua siswa disuruh nunggu diluar sedangkan yang mengambil rapot hanya orang tua. Gak lama kemudian terlihat nyokap gue datang dengan membawa rapot gue. Nyokap gue pun langsung ngajak gue pulang sedangkan Bayu masih disana karena orang tuanya belum keluar.

Pas lagi dijalan, nyokap gue pun ngomong ke gue soal rapot itu...

Quote:"Jay nilai kamu bagus juga ternyata tuh liat gak ada yang nilainya jelek" ucapnya sambil memperlihatkan nilai-nilai rapot gue.

Gue pun memperhatikan isi rapot itu yang rata-rata nilainya 80, ada juga yang nilainya 70 dan itu jadi nilai terkecil gue dirapot itu.

"Jay ada peringkatnya gak mah?" tanya gue ke nyokap

"Semuanya gak ada yang dapet peringkat Jay"

"Tapi Jay naik ke kelas 2 kan mah?" tanya gue yang ketakutan gak naik kelas.

"Ya naik atuh Jay... masa bagus-bagus gini ilainya gak naek kelas."

"Oh iya atuh mah kirain gak naek hehehe... tapi Desi naik gak ya mah?"

"Pasti naik lah jay kan Desi anaknya pinter... tadi juga mamah liat papahnya Desi ngambil rapot."


Gw pun ber oh ria sambil mengucap syukur didalam hati kalau gue dan Desi sama-sama naek ke kelas 2.



Akhirnya liburan pun tiba dan gue pun bisa bersantai ria dirumah atau maen sepuasnya diluar sama temen-temen gue. Beberapa hari liburan berlangsung dan semuanya baik-baik aja. Tapi ada satu hal yang mengganggu gue, ko Zidan jadi jarang ikut gabung sama gue ya. Biasanya kalau gw lagi main sama Faris atau yang lain Zidan selalu ikut gabung, kalau Desi sih udah gak aneh karena gue emang udah gak maen lagi sama dia, tapi ini si Zidan ko jadi ikutan ngilang mulu ya. Pas gue cek ke rumahnya ternyata kosong gak ada siapa-siapa. Mungkin mereka pada liburan kali ya makanya rumahnya kosong pikir gue mencoba positif.

Hari demi hari, minggu demi minggu pun berlalu sampai tiba saatnya masuk sekolah kembali. Yup gak terasa liburan yang dijalani hampir 3 minggu lamanya harus berakhir. Dan sampai masuk sekolah pun keluarga Desi belum pulang juga kesini. Entah kenapa gue juga bingung, padahal mereka kan harus kembali masuk sekolah tapi gak ada tanda-tanda mereka udah kembali kesini. Tapi gue mencoba lagi untuk berpikir positif, mungkin mereka masih ada urusan disana jadi gak bisa pulang sekarang.

1 minggu pun berlalu dan keluarga Desi belum juga pulang kesini dan gak ada kabar dari mereka. Guru disekolah gw pun sempet nanyain ke gue kemana perginya desi ya gue jawab aja masih liburan karena gue emang taunya mereka liburan.

Gue pun nanyain ke Faris soal si Desi ini mungkin aja dia tau soal mereka.

Quote:"Eh Ris... si Desi kemana sih ko udah seminggu sekolah berjalan belum juga pulang tuh anak" tanya gue ke Faris

"Lah Jay lu gak tau kalau Desi dan keluarganya pindah lagi ke Bandung" jawab Faris yang membuat gue terkejut

"Hah pindah!!.. Dari kapan mereka pindah?"

"Dari pas awal liburan, makanya mereka dari liburan gak ada disini karena mereka emang udah pindah ke Bandung lagi"

"Ko lu gak ngasih tau gue sih kalo mereka udah pindah?"

"Gue juga baru tau dari nyokap gue kemarin Jay... emang si Desi sama si Zidan gak ngomong apa-apa ke elo sebelum mereka berangkat?"

"Gak tuh, gue aja gak tau mereka berangkatnya kapan"

" Yaaah berkurang dong Jay temen main kita nih" ucap Faris sedih

"Iya Ris sedih gue harus kehilangan mereka, gak ada ucapan perpisahan lagi"


Sumpah gak nyangka gue mereka ternyata pindah dari sini. gue kirain selama ini mereka liburan. Disitu gue ngerasa kehilangan banget, ya walaupun mereka Cuma beberapa bulan disini tapi kebersamaan nya itu udah kaya bertahun-tahun.

Sedih banget asli, apalagi gue harus kehilangan Desi yang paling deket sama gue. gue masih penasaran sama Desi yang masih menyimpan tanda tanya besar bagi gue karena dia tiba-tiba ngejauhin gue. Disitu gue ngerasa bingung, apa karena rencana mereka mau pindah jadi Desi perlahan-lahan ngejauhin gue... entahlah hanya dia dan Tuhan yang tau alasannya.

Diubah oleh gokil.921
profile-picture
i4munited memberi reputasi
1 0
1
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia