alexa-tracking
Hobby
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
12-01-2019 21:55
Peerless Martial God
Peerless Martial God

Lin Feng berusaha menjadi orang yang rajin dan pekerja keras yang baik. Dia belajar dengan giat, melakukan yang terbaik untuk membuat keluarganya bangga dan tidak mendapat masalah, tetapi ketika dia melihat seorang gadis dimanfaatkan, dia harus campur tangan. Dia telah ditipu, dijatuhi hukuman 10 tahun penjara dan dihukum karena kejahatan yang tidak pernah dia lakukan, semua sudah selesai. Jika hidupnya berakhir dia akan membawa orang-orang yang menghancurkan hidupnya bersamanya.



Tiba-tiba dia membuka matanya lagi. Dia tidak mati, tetapi hidup di dalam tubuh Lin Feng dari dunia yang berbeda. Lin Feng ini telah dibunuh sebagai seorang sampah kultivasi. Dunia ini di mana yang kuat tidak menghargai kehidupan manusia dan akan membunuh dengan bebas jika mereka memiliki kekuatan. Disebut "sampah" dan dibuang, dengan dendam di dalam hatinya dia akan naik ke puncak tertinggi dan menentang hukum langit dan bumi.
 
“Jangan menilai orang lain dengan ketidaktahuan saat kehadiranku.

Mereka yang berpikir untuk menyakiti seseorang harus siap disakiti.

Mereka yang terbuka dan hormat akan menerima kebaikan dan rasa hormat ku.

Mereka yang berkomplot melawan ku berarti mencari kematian mereka sendiri.

Itu benar, karena aku adalah kematian ... Aku Lin Feng ”

Genre :
Fantasi, Martial  Art, and Wuxia

Cerita ini adalah cerita terjemahan dari Novel China.
ingin membaca cerita lebih cepat? kunjungi Toritda.com



1
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
15-01-2019 11:24
Chapter 5 – Pedang Tak Terhunus

Sepuluh ribu mil memisahkan Yang Zhou City dari sekte Yun Hai, meskipun Li Xue dapat melakukan perjalanan melintasi seribu mil sehari, Lin Feng masih membutuhkan sepuluh hari untuk tiba di sana.

Namun, selama sepuluh hari ini, Lin Feng tidak membuang waktu. Dalam kehidupan sebelumnya, Lin Feng tidak pernah berdarah panas seperti ini, Dia tidak pernah mengalami perasaan semangat seperti itu. Tanpa disadari, kondisi pikirannya telah meningkat pesat. Berjalan di jalur kultivasi sekarang memungkinkannya mencapai lapisan Qi ketujuh. "Di mana air mengalir, saluran terbentuk" seperti kata pepatah. Selain itu, berlatih telah memungkinkannya untuk menguasai teknik seni bela diri Sembilan Gelombang Berat ke tingkat yang baru.

Hari-hari ini, Lin Feng memiliki kekuatan fisik yang jauh lebih kuat daripada di kehidupan sebelumnya. Kekuatan sebenarnya mendekati 8500 jin yang sangat kuat untuk kultivasi seorang Lapisan Qi ketujuh.

Sekte Yun Hai terletak di kaki gunung bernama Bukit Yun Hai. Bukit Yun Hai bukan benar-benar gunung terbesar di kaki gunung itu tetapi menutupi area sebesar itu sehingga mudah dilihat dari langit yang jauh. Bukit Yun Hai bahkan tampak seperti kota ketika dipandang kebawah dari langit. Itu dikelilingi oleh delapan gunung yang, tidak seperti bukit Yun Hai, seperti naik ke langit seolah meraih langit. Keindahan Mistik dari gunung ini teletak pada Feng Shui, itu memberikan keberuntungan dan takdir yang besar.

Saat dia mendekat.

"Berhenti! Turunlah dari kuda itu! ”Kata dua penjaga gunung dengan cukup dingin sambil memberi Lin Feng senyum mengejek. Dua penjaga ini juga murid-murid sekte Yun Hai.

Lin Feng memandang mereka dengan cara yang meremehkan. Sementara itu, murid lain yang menunggang kuda melewatinya dan melanjutkan perjalanan menuju gunung. Lin Feng menunjuk padanya: "kenapa kalian tidak mencegah dia masuk?".

"Hmph", salah satu dari mereka tersenyum mengekspresikan cemoohan dan kemarahan: "bagaimana bisa kau membandingkan dirimu dengan murid yang normal? kau hampir terbunuh sebelumnya, kau sepotong sampah ”.

Jadi itu hanya masalah kekuasaan dan status. Lin Feng tersenyum. Penjaga gunung ini, meskipun mereka berasal dari sekte Yun Hai, hanya ada di sana untuk dekorasi. Tingkat mereka sangat lemah. Namun, jika seseorang ingin masuk, mereka harus melewati penjaga gunung. Meskipun pekerjaan mereka tidak begitu penting, mereka memiliki kekuatan untuk mencegah orang masuk. Murid yang kuat seperti orang yang sebelumnya berkuda tidak perlu memberi tahu mereka apa pun.

"Yang lemah harus diganggu dan dipermalukan", Lin Feng berkata sambil tersenyum sinis. Dia tidak turun dari punggung kuda, dia hanya menarik tali kekang. Qian Li Xue meringkik dan bangkit kembali.

“Beraninya kau, kau sampah,” teriak kedua penjaga itu pada saat yang bersamaan. Lin Feng mengangkat tinjunya dan meninju udara lalu menciptakan dua gelombang kejut yang melanda ke arah para penjaga. Semburan udara yang tiba-tiba sangat kuat menyerang mereka dengan sangat keras hingga membuat mereka terlempar kebelakang.

"Jika ini terjadi lagi, aku akan melumpuhkanmu", Lin Feng bergegas. Hanya mereka yang kuat yang memiliki kemungkinan untuk mengekspresikan diri. Kedua penjaga itu berjuang kembali berdiri dengan kaki mereka, sambil megap-megap dan menyeka darah dari sudut bibir mereka. Mereka melihat Lin Feng sudah jauh dan itu membuat kemarahan mereka mendidih dari dalam. Sepotong sampah masih lebih kuat dari mereka, tidak heran mereka hanya cocok menjadi penjaga gunung.

Dalam sekte Yun Hai, jika remaja berusia 15-16 tahun telah mencapai lapisan keenam atau ketujuh di jalur kultivasi, bakat mereka didefinisikan sebagai rata-rata. Mereka yang telah mencapai lapisan kedelapan dianggap sebagai genius yang luar biasa. Semua orang dalam sekte Yun Hai akan menunjukkan kekaguman pada mereka. Adapun orang-orang berusia 15-16 tahun yang mencapai lapisan kesembilan Qi, kekuatan mereka akan diakui di seluruh negara Xue Yue.

Tidak seperti jenius ini, jika seorang anak berusia 15 tahun tidak membuat kemajuan apa pun dalam lapisan Qi, mereka akan dipandang rendah oleh yang lain. Tingkat Lin Feng sangat rendah sehingga yang lain memanggilnya "sepotong sampah". Dia diganggu oleh orang lain dan mereka semua menganggapnya sebagai sampah yang tidak berharga.

Fakta bahwa Lin Feng telah kembali ke sekte Yun Hai menyebar dengan sangat cepat di antara para murid sekte. Lin Feng, sepotongan sampah, sangat terkenal di sekte Yun Hai. Lin Feng, saat berjalan di dalam wilayah sekte dan melihat orang-orang menatapnya; semuanya memiliki ekspresi berbeda di wajah mereka. Dia menutup telinga untuk apa yang terjadi. Bergerak maju dalam sekte Yun Hai, dia berjalan melewati Paviliun Xing Chen.

Paviliun Xing Chen adalah tempat di dalam sekte Yun Hai di mana para murid diberikan berbagai teknik kultivasi bela diri dan keterampilan bela diri. Setiap hari, banyak murid pergi ke Paviliun Xing Chen untuk berlatih. Hari itu tidak terkecuali dan Paviliun dipenuhi oleh para murid.

Mendadak,

"Lin Feng",

Lin Feng berhenti berjalan ketika dia mendengar suara. Dia melihat sekelilingnya dan segera setelah melihat seorang remaja yang wajahnya terlihat cukup dingin.

“Kamu cukup tangguh, sepertinya kamu belum mati”. Remaja itu adalah Lin Heng. Dia adalah pelakunya yang mencoba membunuh Lin Feng terakhir kali mereka bertemu satu sama lain, putra sulung Lin Hao Ran.

Lin Feng memberinya sekilas senyum dan tersenyum mengejek. Lin Heng hanya mencapai lapisan Qi kedelapan sementara Lin Feng berada di lapisan Qi ketujuh tetapi juga menguasai teknik Sembilan Gelombang Berat, dia tidak kalah dengan Lin Heng sama sekali. Lin Feng hanya harus belajar dan berlatih satu atau dua keterampilan lebih dan dia pasti akan bisa mengalahkan Lin Heng.

Lin Feng mengabaikan Lin Heng dan segera memasuki Paviliun Xing Chen. Dia harus meningkatkan teknik dan kekuatannya terlebih dahulu, dan kemudian balas dendam.

"Lain kali, saya pasti akan membunuhmu dan mengirimmu pulang ke ayahmu untuk dikubur" Lin Heng berkata marah melihat bahwa Lin Feng mengabaikannya. Mata Lin Heng seperti menusuk belati saat dia menatap Lin Feng.

Di depan Paviliun Xing Chen, ada seorang lelaki tua duduk. Orang tua itu sedang menatap linglung di cakrawala.

"Tetua", Lin Feng membungkuk untuk menyapa pria tua itu. Dia adalah satu-satunya orang yang ada di sana untuk menjaga paviliun. Paviliun Xing Chen adalah tempat yang sangat penting tetapi orang tua yang menjaga itu tidak terlihat seperti orang yang penting. Itu mengingatkan Lin Feng tentang film yang dia tonton di kehidupan sebelumnya. Itu menggambarkan seorang biarawan tua yang kuat di kuil Shaolin yang hanya membersihkan lantai seperti seorang pelayan. Lin Feng mengira bahwa adegan itu sangat dalam dan tak terkatakan, penuh teka-teki dan mustahil untuk dipahami sepenuhnya. Sebagai seseorang yang telah diberikan kehidupan kedua, dia mampu memahami arti dari tindakan semacam itu.

Ekspresi pria tua itu tiba-tiba berubah dan dia mulai memperhatikan. Dia cukup terkejut melihat Lin Feng mengakuinya. Sesaat setelah itu, dia mulai mengangguk-anggukkan kepalanya yang menyatakan betapa terkejutnya dia: "lapisan Qi ketujuh, kamu hanya dapat memilih dan melatih keterampilan yang ada di lantai pertama, paling banyak dua keterampilan".

"Saya mengerti", Lin Feng menjawab. Paviliun Xing Chen dibagi menjadi tiga lantai, siswa dari tingkat yang lebih rendah tidak memiliki akses ke sumber daya yang sama dengan murid-murid dengan tingkat yang lebih tinggi. Yang pada dasarnya memiliki kartu untuk mengakses sumber daya tingkat yang lebih tinggi ini. Dengan demikian, murid tingkat rendah hanya dapat mengakses sumber daya di lantai pertama.

Sumber daya yang tersedia di lantai pertama semuanya adalah keterampilan dan metode tingkat kuning. Namun, mereka terdiri dari jumlah yang sangat banyak. Dengan demikian memungkin seseorang untuk menemukan keterampilan dan metode yang paling cocok untuk diri mereka sendiri. Mereka adalah keterampilan dan metode dasar sekte Yun Hai. Semuanya lebih bagus daripada keterampilan yang dapat ia temukan dalam keluarga Lin.

Apa yang paling dibutuhkan Lin Feng saat ini adalah keterampilan sehingga ia mulai mencari buku di rak buku keterampilan.

" Tujuh Tirani Tinju, Satu Tinju Tirani - Tujuh serangan mematikan, keterampilan yang cocok bagi mereka yang memiliki Roh bela diri".

"Badai pisau, Transformasikan udara menjadi senjata dan meluncurkan beberapa bilah angin, keterampilan yang cocok untuk orang yang memiliki roh udara".

"Banteng Mengamuk, tingkat keterampilan seni bela diri kuning kelas atas, keterampilan yang cocok untuk roh binatang".

Lin Feng menjelajahi semua buku ini dan dengan cepat membalik halaman dan kemudian menempatkannya kembali ke rak. Dia memiliki roh kegelapan. Dia mampu memperkuat semua keterampilan yang ada. Kemampuan pemahamannya juga cukup tinggi. Pada dasarnya, sama sekali tidak ada batasan dalam mempelajari keterampilan baru. Dia bisa belajar dan melatih semuanya, yang merupakan salah satu keuntungan memiliki roh kegelapan. Namun dia masih belum bisa menemukan skill yang diinginkannya.

"Pedang angin dingin, Cepat dan terampil, menggunakan keterampilan ini harus dilakukan dengan kelembutan dan keanggunan alami, cocok dengan orang-orang yang memiliki roh pedang".

Ekspresi wajah Lin Feng berubah dan dia tiba-tiba menatap buku ini. Dia membayangkan untuk membawa pedang dan berkeliling di seluruh pelosok negara membantu orang yang membutuhkan dan menumpahkan darah orang-orang dengan niat jahat. Dia dipenuhi dengan rasa syukur untuk kesempatan keduanya dan haus akan balas dendam. Tidak dapat menggambarkan perasaannya, dia merasa cukup bahagia dan dia masih memiliki kesan bahwa itu bukanlah keterampilan yang benar-benar dibutuhkan atau diinginkannya.

"Teknik Pedang Tak Terhunus, adalah skill yang membunuh dengan kecepatan cahaya, satu tebasan cepat, cocok untuk orang yang memiliki roh pedang".

"Pedang Tak Terhunus", Lin Feng berhenti bergerak, sepertinya penggunaan pedang itu berbeda dari pedang lain. Secara tradisional, apa yang disukai pendekar pedang adalah saat menghunus pedang karena itu adalah saat-saat kritis di mana sejumlah waktu tertentu dapat hilang dan dengan demikian menunda saat suatu serangan dapat dilakukan. Namun demikian, pedang tak terhunus adalah keterampilan yang dibuat untuk membunuh orang. Pedang Tak Terhunus dibuat dengan tujuan utama untuk membunuh seseorang. Momen yang paling kuat dari skill itu adalah menghunus pedang dan menyerang dengan satu gerakan, jika kamu melewatkannya sekali, kamu hanya bisa menganggap dirimu dikalahkan.

Selanjutnya, pedang tak terhunus tidak sama dengan keterampilan lain. Itu hanya satu tingkat, satu gerakan. Mencabut pedang, membunuh orang adalah hasil tertinggi, pencapaian tertinggi. Satu gerakan cepat dan pedang sedang dihujani oleh darah musuh Anda.

"Aku memilih ini", Lin Feng mengambil buku "Pedang Tak Terhunus" dan kemudian bersiap untuk memilih teknik gerakan tubuh. Setelah semuanya, dia harus memastikan dia akan mampu membunuh dengan satu tebasan setiap saat. Jika dikalahkan, satu-satunya solusi, dengan asumsi seseorang bisa berlari cukup cepat, yaitu dengan melarikan diri. Melompati atap, melompati tembok, juga sesuatu yang bisa berguna tetapi itu adalah sesuatu yang semua orang impikan, bukan?

Lin Feng kemudian memilih buku lain yang disebut Bulu Cahaya Bulan yang merupakan teknik kelincahan. Siapa pun yang bisa menguasai keterampilan ini bisa menjadi begitu kuat sehingga tak seorang pun akan melihat mereka. Bahkan, tak seorang pun akan melihat apa pun kecuali bayangan Anda dan kematian mereka sendiri. Mengumpulkan buku-buku tersebut, Lin Feng pergi ke orang tua itu untuk memeriksanya.

"Pedang Tak Terhunus", bisik lelaki tua itu, dan melanjutkan: "Anak muda, pedang tak terhunus ... ini pertama kalinya diambil oleh seseorang. Meskipun demikian, kamu perlu tahu bahwa jika seseorang telah mencabut pedangnya dan kamu masih belum mencabut pedang mu, jika kecepatan kamu lebih lambat daripada lawan mu, hasilnya sudah jelas, kamu akan kalah. Seseorang dapat mengatakan bahwa skill ini sangat kuat tetapi membutuhkan level pencapaian yang tinggi, kamu harus lebih cepat dari lawan mana pun dan baru kemudian, kamu dapat membunuh seseorang dalam satu tebasan ”.

"Saya mengerti", Lin Feng tahu orang tua itu menunjukkan kebaikan dengan membuatnya sadar akan kelemahannya. Jika seseorang terlalu lambat untuk menghunus pedang mereka, maka membunuh dalam satu pukulan tidak mungkin dan itu berarti menempatkan diri sendiri dalam situasi yang kritis dan berbahaya.

“Kamu jelas memahami implikasinya, maka itu hal yang baik. Jika kamu tidak berhasil membunuh dalam satu serangan, Bulu Cahaya Bulan adalah keterampilan gerakan yang sangat baik untuk melarikan diri”. Orang tua itu berhenti berbicara dan memeriksa buku-buku Lin Feng. Selanjutnya, buku yang dipinjam dari Paviliun Xing Chen harus dikembalikan dalam waktu satu bulan. Meminjam mereka selama lebih dari sebulan akan mempengaruhi pelatihan anggota sekte Yun Hai lainnya karena mereka tidak akan dapat meminjamnya juga.

"Terima kasih, Tetua, terima kasih telah membimbing saya", Lin Feng mengambil buku-buku dan dengan sopan berterima kasih kepada pria tua itu untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

"Un", pria tua itu tersenyum sambil menganggukkan kepalanya dan menyerahkan pedang fleksibel, "kamu bisa menggunakan pedang ini sebagai ikat pinggang karena sangat lembut, pedang ini tidak ada gunanya di sini, kamu bisa mengambilnya dan bersenang-senang ".

Sebelum Lin Feng bisa mengucapkan terima kasih,

“Jangan sebutkan itu, tidak perlu berterima kasih terlalu banyak. Pergi dan berlatihlah! '' Orang tua itu menyadari bahwa Lin Feng ingin berterima kasih lagi padanya dan melambaikan tangan padanya.

Lin Feng menggaruk kepalanya tidak tahu harus berkata apa. Dia melihat lebih dekat pada pedang itu.

Pedang Tak Terhunus yang dikombinasikan dengan memakai pedang sebagai ikat pinggang akan memungkinkan seseorang untuk menyerang seseorang dengan kejutan dan membunuh mereka dalam satu gerakan cepat.

Lin Feng mengangguk, tersenyum pada pria tua itu dan kemudian pergi.

"Sudah lama sejak saya melihat seorang pria muda yang menarik" bisik lelaki tua itu pada dirinya sendiri. Segera setelah itu, lelaki tua itu kembali ke posisi awalnya, menatap cakrawala yang tampaknya hilang dalam pikiran.

Hari-hari ini, orang-orang muda prihatin dengan pelatihan untuk meningkatkan kekuatan mereka yang sebenarnya, tetapi lebih dan lebih melakukannya secara impulsif saat melupakan dan mengabaikan dasar-dasar tradisional keterampilan bela diri.


NB : Maaf kalau terjemahannya masih kasar. Ini terjemahan saat pertama kali belajar menerjemahkan. Jangan lupa kunjungi web kami dan jangan lupa juga kasih cendol nya gan emoticon-Big Grin
0
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.