alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
12-01-2019 22:09
PART II.I

Pindah dan Pergaulan Masa Depan Suram


Saat naik ke tingkat SMP, Gue pindah lagi ke Jakarta, saat itu Bapak udah Almarhum. Di Jakarta, Gue tinggal sama Eyang, orang tua dari Emak. Sebenernya mau masuk SMP Negeri di deket rumah, tapi gajadi, karena surat-surat pindah dari Semarang masih ada yang kurang. Dan akhirnya Gue masuk ke sekolah lain, dan lebih deket dari rumah. Cuma beda satu gang aja dari rumah, beneran cuma satu gang. Di sekolah ini juga tempat Gue SD dari kelas satu sampai kelas empat.

H-4 sebelum sekolah, Gue sama Eyang Kakung dateng ke sekolah, soalnya Gue penasaran sama sekolahnya. Penasaran sama perubahan selama dua tahun. Sewaktu SD, sekolah ini baik-baik aja, sekolah swasta yang termasuk bagus di perumahan. Tapi, yang Gue lihat kok jadi beda banget ya. Lapangannya gompal, gersang banget, kantin dipindah jadi deket kamar mandi. Jadi kurang yakin sama lingkungan sekolah nantinya, kurang yakin sama pergaulan anak-anak sekolahnya.

Sesampainya di rumah, Eyang Kakung bilang ke gue

Quote:"Senin depan ada MOS (Masa Orientasi Siswa), Kamu ikut ya, biar bisa kenal sama temen-temen."



Gue ikut MOS? Duh, enggak deh, anti banget yang namanya disuruh-suruh pake atribut dan bawa atribut macem-macem. Akhirnya hari MOS pun tiba, dan Gue belok ke warnet. Enggak tau apa yang ada di pikiran Gue saat itu, tiba-tiba dapet ilham untuk pergi aja ke warnet. Ke warnet sampe hari Selasa, sendirian dengan duit pas-pasan, cuma bisa main dua jam + makan mie goreng ditambah nasi. Pas balik jalan ke rumah buat pulang dari warnet, tiba-tiba Eyang Kakung ada di sebelah Gue. Gak bisa kalo ditutup-tutupin soal bolos nih, harus jujur yang sejujur-jujurnya. Tanpa Eyang nanya, Gue bilang kalo abis main warnet, dan enggak pergi MOS. Eyang gue nanggepin dengan santai. Di hari berikutnya, Gue bakal dianterin ke sekolah sama Eyang. Dan yang paling horror, Gue gak dapet duit jajan sampe bulan depan.

Hari Rabu akhirnya datang juga, Gue akhirnya dianterin Eyang ke sekolah. Sesampainya di sekolah, Gue dicium Eyang. Di depan anak-anak yang gak dikenal pula. Saat itu, semua mata anak-anak di depan gerbang tertuju ke Gue. Tapi gak peduli sih, itu tanda sayang dari Eyang Gue. Masa ditolak ciumannya? Gak mungkin dong. Gue dibimbing sama guru untuk masuk ke kelas, dan dapet di kelas 7.2.
Pandangan pertama liat gurunya, sekolah ini biasa aja kayaknya deh. Gurunya pun keliatan sopan dan baik, pasti anak-anaknya juga kalem dan keliatan bersahabat. Sesampainya di kelas, Gue gak tau harus ngomong apa lagi.

Ada cowok yang gelantungan di atas jendela, lempar-lempar kertas, dan gayanya yang keliatan WAH. Iya WAH. Mukanya rata-rata nyeremin, ceweknya juga ga beda jauh. Dan gue? cewek tulun, anak baik-baik pindahan dari Jawa. Tapi Gue gaboleh keliatan culun di depan temen-temen kelas. Baju yang sebelumnya rapih, jadi dikeluarin. Biar keliatan nakal aja gitu. Tapi temen-temen kelas tuh stylenya agak nyeleneh juga. Masa kerah bajunya dilebarin sih, ada yang gak pake kaos kaki pula. Gue gak bisa seimbangin style mereka, karena Gue malah berpikiran kalo itu gayanya Bopung (a.k.a Bocah Kampung).

Skip, skip, skip.

Gue nyari tempat duduk kosong, dan dapet satu tempat. Chairmate Gue keliatannya serem banget. Badannya item karena sering main ke luar, rambutnya panjang acak-acakan, gak pake kaos kaki, bajunya dikeluarin. Oh my! kenapa dapet chairmate kaya begini. Tapi gak boleh negatif dulu, siapa tahu hatinya baik. Jadi inget perkataan Emak sewaktu Gue masih kecil

Quote:Jangan liat orang dari luarnya. Dari tampang keliatan serem, mencurigakan pula. Pakaiannya urakan, tapi belom tentu dia jahat. Paling cuma songong.


Gue kenalan sama dia, namanya Ari. Dia tinggal di kampung sebelah, deket perumahan tempat Gue tinggal. Orangnya ternyata asik, sering ngajak ngobrol juga, dan pastinya sering ngejajanin. That's the point!
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
true-story-a-way-of-love
Stories from the Heart
bunga-pertama-untuk-dirga
Stories from the Heart
our-love-destiny
Stories from the Heart
never-give-up
Stories from the Heart
the-citizen-of-squad
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.