alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
10-09-2018 18:07
Roman Tosca
eNTe II : Roman Tosca



Quote:

Hold Up!!


Thread ini akan terus berlanjut ampe benar-benar ane abisin. Mengacu pada:

1. Ane akan update minimial 1(satu) dan maksimal 5 (lima) Per minggunya.

2. Waktu ane akan update bisa dimulai 15.00 (Tiga sore) sampe 23.00 ( Sebelas malam ) WIB(Waktu Indonesia Berbahagia). Lewat dari waktu itu berarti besoknya lagi.

3. Kalo dalam satu minggu kagak ada update, berati kerja ane nggak bisa diganggu gugat, sabar...masih ada minggu berikutnya.

4. Updatenya satu doank, double update dan seterusnya kalo ane lagi Best Mood.

5. Ane minta dengan sangat, nggak usah SHARE cerita ini, ente bisa baca disini doank.

6. Dipersilahkan ente memaki ane semaunya disini, ane nggak bakal tersinggung. Selagi itu menyangkut ane, bukan orang orang yang ada disekitar ane sekarang.

7. Udah itu aja, ingat "Hidup cuma sekali, percuma kalo cuma ditangisi secara cuma-cuma."

By: " Someone who live with geblek ways "




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
.




Diubah oleh chamelemon
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bujangko dan 22 lainnya memberi reputasi
23
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
10-09-2018 18:29


Pack 1. Inget pesen Mamak


Waktu masih lima belas tahun....

Semua orang masih bersorak sorai gembira dengan apa yang mereka dapet barusan, ane juga gitu sih,...tapi nggak pake itu yang namanya corat coret. Inget pesan Mamak ane ndul....

" Can "

" Iya mak "

" Nanti ambil surat nya sendirian ya nak "

" Iya mak "

" Nggak apa apa kan? "

" Iya mak, nggak apa apa "

" Irus jangan lupa ya nak "

" Iya mak, baju nya jangan dicoret coretkan? "

" Iya...bajunya bisa dipake nanti buat adekmu "

" Iya mak...buat Mamad ya? "

Mamad adek bungsu ane ndul dari alias name Ahmad, kalo yang dibawah ane persis namenye Felin,...beda banget kan, yang satu berbau Feng Shui trus yang satu lagi berbau Islam...nah kalo ane? ya berbau malam pertama lah hehe....

"Bukan...ya buat Felin lah can," ujar Mamak begono sambil masih sibuk giling cabe buat sambal nanti siang.

"Tapi Felin kan cewek mak, bajunya juga masih ada...lagian mana mau dia pake baju cowok mak," ane berkilah sikit.

"Memangnya seragam itu ada jenis kelaminnya can?" ujar Mamak menghentikan batu gilingnya sambil menatap ane yang masih sibuk memotong motong daun kangkung.

"Ya ada lah mak...kalo cewek kan nanti ada gunungnya mak."


* Centunk *


Ane pun secara tiba tiba digetok sendok yang berada disamping Mamak, abis itu ane mengelus pelan kepala bekas getokan tadi.

"Ada aja ya alasannya," ujar Mamak, trus abis itu ngelanjutin lagi giling cabe.

"Ya kan akupun mau mak...punya kenang kenangan sama temen temen...ada namanya Bahlul dibajuku," ngomong kek gitu sambil masih nyabutin daun kangkung.

"Buat apa Can...toh nanti kamu juga bakal dapet teman baru, kalo berjodoh juga bakal satu sekolahan lagi," kata Mamak sambil nyerokin tepian gilingan.

"Ya justru itu mak,...ntar kan ada sejarahnya itu Mak," ane ngeliatin Mamak pake mata belo.

"Sejarahnya nanti...kalo kao udah punya rumah sendiri, mobil sendiri, kantor sendiri...baru bakal punya sejarah," Mamak keknya nggak mau kalah argumen sama ane.

"Itumah gampang Mak," ane pun berusaha kembali meyakinkan Mamak buat ikutan coret coret baju kelulusan.

"Oya??...gimana coba?" Mamak menghentikan aktivitasnya sejenak.

"Ya tinggal cari aja gambar brosur rumah, mobil, sama kantor...trus tinggal ditulis deh dibawahnya...sendiri, gampang kan Mak?" Ane ngomong gitu sambil ngumpulin batang kangkung yang udah berserakan.

Mamak pun menghela napas....

"Nggak, Mamak nggak mau tau...pokoknya pakaiannya jangan sampe dicorat coret!" ucap Mamak dengan mata tajam, kemudian melanjutkan lagi aktivitasnya.

"Iya mak ...hufftt," Ane menghela nafas, menggerutu akut pokokmen.

Begitulah pesan Mamak tadi pagi buat ane, sebenernya Mamak bisa nganterin ane buat ngambil surat kelulusan, tapi beliau tetep beratin warung kelontong yang berada di depan rumah, plus katanya ane dibiarkan ngambil sendiri buat belajar mandiri. Kalo Babah mah udah siap siap dari shubuh buat ke kota sebelah, dan bakalan pulang sebelum isya.

Ane memang mendapatkan surat kelulusan, tapi karna nggak punya wali, jadinya ane dibagian terakhir baru dapetin itu surat, untungnya disitu yang dicoret nggak lulusnya. Semua pada heboh tu...saling liat liatan surat kelulusan. Sebenernya waktu itu, generasi ane menjadi generasi uji coba kelulusan kurikulum, iya dah dikulum kulum dulu abis itu dilepeh. Tjap nggak lulus pastinya akan bakal melekat seumur hidup dah...belum lagi standar nilai kelulusan bakal menjadi nilai untuk menentukan masuk nggak nya rayon sekolah idaman nan favorit.

Kalo Mamak sama Babah nggak terlalu mempersoalkan hal tersebut, yang penting katanya ane lulus. Ketrima di sekolah favorit itu syukur, kalo nggak ketrima ya sudah sekolah dimana aja, yang penting nggak ada kaporitnya dah...tapi memang sih kalo bisa sekolah di SMA Duabelas, yang udah jadi favorit dan jadi sasaran tembak buat para orang tua di kota kecil tersebut. SMA ini memang terletak di dekat rumah ane, kalo jalan kaki cuma dua puluh menit. Ane malah yang bernafsu buat masuk ke sekolah ini, tapi nggak nafsu nafsu amat sih...seengaknya menggantungkan harapan dah. Setidaknya ane bisa ngurangin biaya yang nggak perlu dikeluarkan, semacam biaya angkutan atau biaya jajan.

Akhirnya dengan mengingat dan menimbang secara seksama pesan Mamak tadi pagi,... ane berjalan gontai menjauhi kerumunan anak anak kelas ane yang masih saling ngeliatin nilai kelulusannya. Mungkin karena ane jalannya gontai ini menarik perhatiannya si Bahlul. Kita panggil kayak gitu aja yak...karena memang ane yang manggil nya gitu.

"Can, tengok nilai mu Can?" ujarnya berlari kecil ke arah samping ane, kemudian ane melihat ke arah doi sembari masih melanjutkan jalan menuju gerbang.

" Sama aja kok Lul "

" Lulus nggak Can? "

" Lulus kok "

" Mana sini...tengok dulu lah "

Bahlul langsung merampas map yang ane pegang, dan sangat tergesa gesa melihat isinya....

" Nah...besar nih nilaimu dari punyaku "

" Nggak kok...kecil itu, tau dah bakalan ketrima apa nggak di SMA Duabelas lul "

" Wah...kayaknya kita bakal pisah disini Can, punyaku standar dikit ini, jauh dari punyamu...ayo gabung dulu aja sama anak anak Can, kita salam perpisahan dulu," Bahlul mengajak ane secara paksa buat ketempat anak anak kelas lainnya.

" Udah lul nggak usah, aku mau balik aja...lagi nggak semangat nih "

" Ai dah...nanti aja pulangnya can, bareng aja ntar... "

" Idak lah...aku duluan ya...salam aja buat anak anak lul "

Ane mengambil map ane dari tangan Bahlul, teman sebangku ane dikelas tiga SMP ini. Dan meninggalkannya lagi dengan langkah gontai..


<>***<>



Ane nggak memilih jalan yang kayak biasanya, SMP ini memang bukan terletak di desa ane, karena memang terletak di perbatasan desa ane sama desa tetangga...ini pun ane biasa tempuh dengan jalan kaki dipinggir jalan, biasanya jarak tempuhnya hampir setengah jam lebih, itupun kalo nggak ada...halangan, apalagi buat nyempetin beli pembalut hehe....

Siang itu ane memilih lewat jalur belakang aja, jalan kereta api, tempat bermain ane sama anak anak genk perompak nanas hehe...genk bermain ane adalah genk yang doyannya maling nanas sama yang demennya menggepengkan paku di rel kereta api, abis itu pasti kerjaanya ngelemparin kereta api yang lewat pake batu...asli itu kerjaannya nggak mutu banget dah, tapi sangat membekas ndul hehe....

Ane sengaja lewat situ biar nggak diliatin sama anak anak dari SMP ane yang mau ngeliatin nilainya ke SMA Duabelas. Kan ane jagain amanah Mamak ndul...jangan sampe ada noda pilok diantara kita, sebab kalo Mamak marah...murka nya macam Bejita sama Son goku menjadi satu. Beringas pake abis pokokmen.

Ya udah ane jalan aja tuh dipinggir rel, disini gegara Bahlul pula'... ane mengenal yang namanya udud, ketularan camp red dari Bahlul dan kawan kawan, yang demennya nongkrong dipinggiran rel kereta api sambil ngerokok. Ane jalanin semua apa yang ada di pinggir rel sambil udud sebatang yang udah terselip di sudut bibir.

Ketika sudah mendekati rumah yang ane huni, ternyata anak anak genk perompak nanas sedang asik bermain bola kaki di tengah lapangan yang berdebu. Letaknya memang nggak jauh dari rumah ane. Tanpa berpikir untuk menyesal dengan murka Mamak, ane langsung copot sepatu dan ikut bermain dengan mereka.

Ada kurang lebih dua jam ane lari larian ngejar bola dengan masih mengenakan seragam SMP, pikir ane saat itu...buat apa ganti baju? nggak bakal dipake lagi juga...ane pun main bola juga dengan semangat dan dengan penuh keringat.

Kelar main ane langsung pulang, nyeker...nggak dipake lagi sepatunya, pulang nenteng sepatu sama map kelulusan.

Sampe rumah....

Warung lagi sepi, ada yang jaga...tapi kok kayaknya asing dengan wajahnya....

Ane pun menyempatkan diri untuk memandangnya sejenak....

Ya Sallam...ini orang apa bukan yak?...manisnya kelewatan bener dah. Dongo' nya ane, cuma diam mematung dan ngeliatin doi tanpa bergerak sedikitpun dari samping warung.

"ASTAGHFIRULLAH HALADZIM CAAANNNNDRRAAAA!!!" teriak Mamak di depan pintu rumah.

Ane yang masih fokus karena ngeliatin yang jaga warung, jadinya kaget dengan teriakan Mamak...kenapa pula' Mamak berubah kedalam Mode Super Seiya sekarang? sedangkan itu ciwik yang jaga warung terkekeh kekeh ngeliatin ane yang udah jadi target amuk murka dari Mamak.

"Iya mak, kenapa mak?" ane yang udah ketar ketir dengan teriakan super cempreng dari Mamak...stadium satu itu sudah.

"BAAAAJJJUUUNNYYAAA...KENAPA JADI KODOL BEGINI!!!!" Mamak masih teriak sambil menenteng senjata andalannya...sapu ijuk, dimana rambut rambut nya juga udah mulai terlihat tegak tegak ke atas...stadium dua itu sudah, kalo mode kartun udah nongol nih sinar sinar yang mengelilingi Mamak.

"Eee...abis main bola mak hee..," ane nyengir onta biar Mamak nggak berubah ke stadium selanjutanya.

"ITU KENAPA SEPATUNYA NGGAK DIPAKE?!?!?!" Mamak kian melengking dan bersiap lepas landas.

"Kan kakinya udah kotor mak" Ane mulai ketar ketir dah tu.


* PLAK *


Untungnya Mamak masih berbaik hati, senjatanya memang diarahkan ke pantat ane, dan ane pun langsung ngibrit kedalam rumah.

"CAAANNNN KAKINYA DICUCI DULU!!!!" teriak Mamak lagi.

"IYA MAKKKK," masih ngacir nggak ketulungan dah....


<>***<>



Ane udah diruang makan, Mamak udah beliin ane nasi uduk langganan beliau dipasar...paham bener kedemenan ane dah. Lagi asiknya ane makan, Mamak datang lagi...tapi udah dengan mode tenangnya. Dan langsung bawa map yang ane bawa tadi, duduk berhadapan dengan ane.

" Can "

" Iya mak..."

" Selamat ya nak..."

" Hee...makasih ya mak "

" Jadinya gimana rencana mu? "

" Belum tau mak...Felin mana mak, kok belum keliatan? "

" Tadi dijemput temennya buat pergi les "

" Owh...Mamad kemana? "

" Mamad udah pegi main "

" Owh... "

" Belum dijawab Can "

" Iya mak..,ngikut aja mak...keputusan Mamak sama Babah gimana? "

" Lah terus mau sekolahnya dimana? "

" Dimana aja mak, yang penting halal "

" Emangnya mau dimakan?...hmmm..."

" Lah terus mau nya sekolah dimana, entar diurusin sama Babah " lanjut Mamak dengan tatapan kalemnya.

" Ngikut aja dah mak...kemana aja boleh Mak "

Tengah asiknya ngomong sama Mamak tercinta, ciwik yang jagain warung tadi melintas di depan kami menuju kamar mandi yang sudah jelas pastinya bakal ngelewatin ruang makan, tempat ane sama Mamak lagi berbincang bincang.

" Itu siapa Mak? "

" Itu anak temennya Babah "

" Owh...kukira temennya Felin "

" bukan, jadi gimana Can? "

" Ya nanti dibilangin aja sama Babah, Mak"

" Hmmm...kalo di SMA Dua belas, kamu lolos nggak ya? "

" Wah, kalo itu nggak tau mak, mungkin iya mungkin tidak, baiknya phone a friend aja Mak "

Mamak pun mulai ngeluarin Molotop Mode, melotot tanpa stop dan nggak pake senyum...untungnya masih bisa balik normal lagi.

" Ya dicari tau lah nak..."

" Nanti dah mak...kucari tau "

" Nggak usah nanti nanti, abis makan ini aja kamu kesitu "

" Yahhh...abis ni, mau main lagi mak "

"CandraaAAAA," ujar Mamak yang nadanya lembut di awal melengking dibelakang.

"Iya mak...iya," ane pun mau nggak mau menyetujui tanpa perlu membantah lagi.

Tiba tiba Ciwik itu melintas lagi menuju kedepan rumah....

"Da...sini dulu Nak," Mamak manggil cewek tersebut.

"Iya tante..," dia menoleh ketika dipanggil Mamak kek gitu.

"Sini duduk dulu nak," Mamak menepuk kursi disebelahnya, sebagai tanda dipersilahkan duduk.

Doi pun merapat kehaluan meja bundar, dimana ane lagi ditemenin sama Mamak buat makan siang. Doi pun duduk disamping Mamak.

"Da, kenalin dulu, ini anak tante yang paling tua...Tante malah nggak tau kalo kalian seumuran..." kata Mamak kek gitu sambil megangin pundaknya.

Doi memandang ane dengan senyum manisnya....

Ane bener bener baru ngeh kalo doi manisnya terlampau....

Rambut panjang terurai sampai punggung, dengan atribut seragam SMP nya. Pipi tirusnya nggak bisa menyembunyikan kemanisan yang terdapat disudut bibirnya.


* Deg deg deg degdegdegdegdegdeg *


Irama jantung ane mendadak berirama punk rock city....

"Farida," dia menjulurkan tangannya ke arah ane.

"Iya," ane pun menjabat tangannya.

"Namanya Chandra, kalo lolos di SMA Duabelas, kalian bisa satu sekolahan tuh," kata Mamak.

"Iya tante," jawabnya tenang dengan suara super syahdunya.

Ane pun mendadak pingin buang hajat, padahal nggak sama sekali....

Dengan mode ngejan yang dikejan kejanin...ane pergi bawa piring pergi ke dapur.

Ada something yang nggak beres dari mata puan manis itu....





Diubah oleh chamelemon
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
aku-harus-jahat
Stories from the Heart
perjalanan-panjang
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.