nutracker
TS
nutracker
Pengalaman Menjadi Seorang Fotografer Bertarif 2M

Sumber : Google

Halo gan seperti biasa ane akan berbagi Pengalaman yang mungkin dapat kita ambil hikmahnya ya itupun kalo ada. Kalaupun tidak, saya rasa kaskuser semua adalah orang yang positif jadi bisa mengambil hikmah yang baik masing-masing. Semoga ya hehe.

Jadi sebelum pergantian tahun kemarin kan libur lumayan panjang tuh ane iseng buka akun salah satu marketplace online dari HP istri. Kemudian ane cek keranjang belanjaannya yang banyak banget ternyata diantaranya ada Underwear. Tujuan ane ngecek begitu si sebenernya ane kepo karena hampir tiap hari ketika ane pulang selalu aja pak Security komplek ane bilang bahwa ada paket untuk istri ane yang di titipkan oleh kurir tadi. Kalo ane tanya ke istri perihal hobby nya yang belanja online jawabannya selalu “murah kok ini ga mahal” sambil senyam-senyum.

Lanjut ke cerita.. karena ada gambar underwear nya ane jadi penasaran dan mengklik gambar tersebut ternyata setelah ane ingat-ingat kembali, sepertinya ane kenal dengan gambar-gambar tersebut dan ane kunjungi profil pelapak nya dan yap.. ane familiar dengan toko online tersebut.

Sekitar tahun 2019 lalu ane yang saat itu pemuda single dan bergairah sedang fokus karena berkesempatan lanjut kuliah lagi sembari membangun beberapa usaha kecil-kecilan dari mainan, pakaian, sepatu, makanan sampai ane kembali lagi menekuni dunia fotografi yang ilmunya ane dapatkan sewaktu kuliah S1 dulu. Hal ini bersifat bisa dibilang iseng-iseng sih, tapi pada akhirnya berhadiah gitu. Karena pada dasarnya ane ga ada dasar edukasi secara formal pada dunia tersebut, tetapi ane berkemauan untuk belajar ke temen-temen ane dari fakultas lain yang memang kuliahnya di bidang itu dan juga ane rajin mengikuti forum atau seminar-seminar tentang fotografi. Padahal waktu kuliah dulu ane boro-boro punya kamera. Bahkan kepikiran untuk beli aja merinding begitu ngeliat harganya yang jutaan.

Namun ketika lulus kuliah dan mulai bekerja, ane kesampean dah tuh untuk punya kamera sekaligus lengkap dengan peralatan-peralatan tempurnya. Seringkali ane mengambil job-job freelance foto terutama prawedding. Ya saat masih jadi pegawai kantoran dimasa itu, setau ane cuma job wedding atau prawedding yang bisa diambil di waktu Weekand gitu. Namun ketika ane memutuskan untuk resign ngantor dan membangun usaha dan dirasa memang waktu yang terbilang fleksibel, ya ane ambil aja berbagai job foto ataupun video.

Sampai salah satunya adalah si toko online tersebut gan. Jadi ane dapet info dari kawan kampus ane bahwa ada kawannya yang butuh fotografer untuk memfoto produk nya. Karena doi punya toko online gitu. Yaudah berhubung melihat kesempatan pikiran ane langsung aja terbesit “asiiik cuan broo” dan tanpa menolak ane ambil kerjaan tersebut. Pucuk di cinta ulam pun tiba ternyata si owner nya yang langsung memulai ane menghubungi via WA. Berkenalan dan atur waktu yang pas untuk bertemu.

Oke tibalah di hari pertama ane ke TKP gan. Lokasinya di kawasan Tangerang sekitaran Karang Tengah. Ketika ane sampai disana bertemu lah ane dengan pemiliknya. Waah cukup muda, cewek, tapi tetap ga lebih muda dari ane ya gan wkwk. Jadi TKP nya itu rumahnya gan, dibuat sedemikian rupa ala-ala kantor gitu. Asli ga maen-maen sih ini orang. Terlihat disana pegawainya ada 4 diantaranya yaitu khusus packing, khusus admin untuk toko hijau, toko orange, dan toko merah itu masing-masing beda dan ane diajak berkenalan dengan mereka yang diantaranya cewek semua itu. Jadilah didalam sini ane pria sendiri gan wkwk. Terus ane diajak ke kamar gitu yang ternyata itu adalah tempat untuk dijadikan studio nya gan. Sudah lengkap peralatannya berupa background dan hiasan-hiasan ala toko online terkecuali kamera ya itu ane bawa sendiri.

Selain itu ane diajak ke 2 kamar lagi yang ternyata itu adalah gudang dari produk-produk nya doi gan. Buanyaaak banget gan lengkap banget pakaian cewek dari anak kecil sampe dewasa dari bawah kaos kaki sampai atas seperti topi hijab dll. Pikir ane adalah kalo ini orang minta di foto semua produknya berapa lama ini project bakalan kelar.

Hari itu juga ane diminta mulai untuk mengambil gambar gan. Jeprat – jepret tentu di dampingi oleh owner nya ya karena si owner mau nya sesuai dengan konsep nya dia gitu. Ane agak kaget si ternyata yang ane foto saat itu berupa underwear diantaranya lingerings, celana dalam dari yang tipis buat sekedar nutupin “itu” nya aja sampe yang normal pada umumnya. Sedikit awkward sih ane ketika ane tanya ini apa. Serius ane pikir saat itu bando atau bandana ternyata itu Gstrings. Maklum ane baru lihat secara langsung biasanya kan cuma di layar kaca internet itu pun pakai VPN ah sudahlah..

Setelah ane foto-foto produknya yang banyak banget. Untuk bagian celana aja sudah berapa jenis dan catalog belum yang lain-lainnya. Di hari pertama itu ane foto lumayan banyak gan sampai sekitar jam 5 sorean kelar dan ane diajak ngobrol-ngobrol sama owner nya sudah pernah pengalaman dimana aja. Yaudah ane infokan kalo ane basic nya itu fotografer wedding tapi akhir-akhir ini juga sering dapet foto produk diantaranya produk-produk bridal di kawasan Jakbar, Detailing car & wash di Tangsel, Makanan dan minuman, sepatu sandal dan sejenisnya udah pernah ane kerjain semua.

Dan doi melihat hasil kerja ane saat itu ternyata cocok katanya yaudah si pikir ane lumayan buat tambah-tambahan dan ane sih ga puas disitu aja, kalo misalnya memang ada ide lain dan masukan yaudah infokan aja supaya sama-sama enak gitu jadi ane ga cuma sekedar foto aja. Oh iya gan luar biasa banget sehari doi bisa ngirim ratusan paket. itu kalo sore tuh kurir pickup berbagai ekspedisi udah pada datang bergantian.

Hari pertama selesai, tetapi ane belum buka harga tuh karena masih terlalu pagi untuk menyinggung masalah harga. Yang terpenting sih doi cocok dulu aja pasti kedepannya akan manggil ane lagi dan sembari ane memberikan kesempatan berpikir untuk doi perihal harga. Berselang beberapa hari kemudian benar saja doi menghubungi ane kembali sembari berdalih bahwa yang kemarin belum di bayar. Yaudah ane atur waktu untuk meluncur lah bersama peralatan-peralatan tempur ane. Sesampainya disana ya seperti biasa doi sudah menstandbykan produk yang mana yang ingin di foto yang kemudian ane fotokan. Nampak dari produk-produk tersebut si kayaknya desain baru jadi keliatan mau ngejar banget gitu. Di sore hari jeda waktu sebentar sembari melepaskan dahaga doi mulai menyinggung masalah harga.

 

Begini percakapannya

Doi : Kak, berapa nih jangan mahal-mahal dong yah?
Ane : Aku mah ga pernah buka harga mahal kak, tapi rata-rata mereka yang pakai Jasa aku ya aku saranin liat dulu referensi harga nya berapa. Dan kalo nego ya silahkan hitung-hitung saya bantu sekaligus nambahin pengalaman dan portofolio
Doi : Yaudah jadinya berapa ?
Ane : 2,7 Juta aku kerjain dalam jangka waktu sebulan cukuplah ini produk kakak semuanya.
Doi : (Dengan wajah syok dan sedikit gaenak) oh gitu ya kak
Ane : Ya kalo keberatan mau berapa buka harga aja kak gapapa tapi sewajarnya aja (disini ane udah mencium aroma pembatalan)
Doi : Aku bingung kak, ini barang ambil untungnya aja cuma dikit-dikit
Ane : tapi ini kan produk yang terus menerus produksi kak sekali foto mungkin bisa untuk selamanya selagi barang itu masih di produksi kan
Doi : (Seketika hening sambil mata tertuju ke HP)

Ya ane jelaskan sedikit. Beberapa waktu sebelum itu, ane pernah project beberapa bulan di usaha bridal. Disana ane foto produk berupa gaun pengantin karena doi juga produksi gaun pengantin nya juga ane diberikan fee 3jt perbulan disanapun ane diberikan waktu fleksibel alias sedatangnya saja yang penting kelar semua itupun si owner nya langsung yang mematok harga tanpa adanya pernegosiasian ke ane dan ane sikat aja lumayan. Kemudian ane pernah foto di detailing car gitu sekitar 2 bulan hampir di waktu yang sama dengan yang bridal itu. Disana ane diberikan fee 2jt perbulan ane disuruh ambil foto di hari sabtu dan minggu karena di hari itu banyak pelanggannya dari berbagai jenis mobil dan jika jenis mobil dengan warna yang sama nya sudah pernah ane ambil gambarnya ga perlu di ambil lagi.

Dan di produk-produk lain biasanya ane ambil per menu misal di makanan gitu. Paling-paling 1 menu ane kenakan tarif 50k an. Biasanya sekali foto itu bisa 5-10 menu gan lumayan kan itu paling sehari kelar. Dari hal tersebut dapat disimpulkan bahwa harga yang ane berikan cukup normal karena kalau katakanlah doi minta foto sekitar 150 sampai 200an produknya ya tinggal di bagi aja berapa tarif per foto nya.

Kembali lagi ketika doi hening ya ane sedikit push lagi. Yaudah kakak mau nya berapa bilang aja kalo ga di bilang kan saya jadi gatau. Dan harga saya itu terbilang tahap wajar apalagi produk kaka ini banyak banget. 1 jenis aja saya bisa shoot 4-5 sisi. Ya kalo kaka nya ga paham bisa cek-cek lagi aja referensi harga jasa foto.

Singkat cerita.. hari itu ane selesai dan ingin pulang kan, tak lupa tuh ane pamit ke admin-adminnya yang lumayan lucu-lucu gemes karena hari ini ane beberapa photo di bantu adminnya gitu dan adminnya ga lupa juga bilang ke ane “makasih mas”. Malem nya doi si owner minta hasil gambar-gambarnya yang tadi gan. Karena memang masalah harga masih belum terucap juga ane sedikit ragu untuk kirimnya. Dan sengaja yang ane edit yang polos dulu gitu gan, bukan yang ada embel-embel hiasan doi gitu karena ane masih mikir berasa rugi aja gitu harga belum deal tapi udah ane kasih semuanya. Setelah ane edit-edit di photoshop yaudah ane save and kirim document ke doi via WA. Doi minta dikirim semua tapi ane bilang aja belum sempet. Di chat doi juga bilang kak minta ukuran 1:1 ane bilang ya di resize sendiri aja. Maksud ane memberikan dimensi normal supaya kalo doi mau upload di IG terlihat menarik dan tak terpotong.

Setelah banyak ane kirimkan gambar seketika doi bilang dengan singkat kurang bagus hasilnya kak. Ya ane bilang pengaturan pencahayaannya di hp nya fullin dulu maksud ane supaya lebih detail untuk melihatnya aja. Sesuai perbincangan saat ane kerjakan produknya doi kalo memang ada yang dirasa kurang dari segi apanya ya dibicarakan aja. Semuanya kan udah ane ikutin yang doi mau. Setelah itu chat ane ga dibalas lagi gan dan menghilang begitu aja orangnya. Untungnya chat doi beberapa masih belum terhapus jadi bisa ane tampilkan. Ya terbesit di hati kecil ane bahwa yaudahlah ini belum rejeki ane.

Spoiler for Bukti Chat yang masih Tersimpan:


Tapi ternyata ane kaget photo-photo yang ane kirimkan semua yang katanya kurang bagus dipakai semua oleh doi di toko online nya dan di edit tambahin watermark nama toko online doi wkwk. Oh ya toko online doi ini ternyata saat ini feedback atau penjualannya nya udah mencapai puluhan ribu gan udah pedagang besar ini orang. Dan berselang setahun lebih ane baru tau dan sadar hal itu berkat kepo terhadap keranjang belanja istri ane. Dampak ke kepoan ane membuahkan hasil juga si jadinya ane punya cerita untuk di bagikan wkwk.


Sumber : Dokumen Pribadi

Keterangan : Ya berikut ini merupakan sisa foto dari beberapa produknya yang masih ane simpen di memori hp ane.

Yaa sekian cerita dari ane gan “Pengalaman Menjadi Seorang Fotografer Bertarif 2M”. Jadi 2M disini artinya “Makasih Mas” ya wkwk. Ane ga sebutkan toko online nya doi yaa gan pokonya kalo ente liat ada gambar-gambar diatas itu sebagai produk nya. Ya berarti itu lah toko online nya ya wkwk. Tapi overall ane sudah mengikhlaskan hal itu loh ya dan setelah itu pula ane mendapatkan rejeki yang lebih baik. Memang Tuhan memberikan rejeki ke hambanya itu tidak pernah tertukar gan.

 

 

 

Salam hangat dariku : nutracker
Sumber : Pengalaman Pribadi
Diubah oleh nutracker 24-05-2021 01:52
NegrodjoesatriyonoOkkyVanessaM
OkkyVanessaM dan 80 lainnya memberi reputasi
79
13K
269
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Yuk bergabung agar dapat lebih banyak informasi yang dibagikan di Komunitas Stories from the Heart
Stories from the Heart
Stories from the Heart
icon
31.2KThread40KAnggota
Terlama
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.