davinof
TS
davinof
Hajatan Menutup Jalan Itu Biasa, di Daerah ini Lebih Gila Lagi

Pernah merasa terganggu oleh
acara hajatan yang tenda dan panggungnya sampai menutup jalan? Hingga kita harus memutar jauh banget .......

Kesel gak? Kesel gak?
 emoticon-Busa

Gua pikir itu belum seberapa dibanding kebiasaan 'aneh' di tempat yang satu ini. Konteksnya masih seputar acara hajatan juga. Tapi yang ini menurut gua sudah benar-benar keterlaluan.

Dentuman gelegar musik dangdut 3 hari 3 malam



Di salah satu kabupaten di Jawa Barat, di sebuah wilayah yang berbatasan langsung dengan Jawa Tengah, ada beberapa desa yang memiliki kebiasaan lokal yang menurut gua agak aneh dan keterlaluan. Meski bisa jadi buat sebagian yang lain itu mungkin biasa saja

Gua gak tau apakah ini layak disebut sebagai salah satu kearifan lokal atau jangan jangan ini adalah kebrisikan lokal?
emoticon-Bingung

Minimal tiga hari hingga satu minggu

Apa sesungguhnya yang luarbiasa dari daerah ini?Bagi warga baru atau orang yang tidak terbiasa dipastikan akan merasa sangat terganggu. Gak cuma terganggu doang, gua yakin siapapun yang bukan asli orang sana pasti akan merasa gondok, kesel, marah, dan kejang kejang.......emoticon-Big Grin

Bagaimana tidak? Suka gak suka lu bakalan dipaksa untuk  mendengarkan dentuman musik dangdut dan tarling Pantura yang suaranya menggelegar secara terus menerus selama minimal 3 hari 3 malam......

Jadi gini bray! Ada sebuah kebiasaan unik sekaligus menjengkelkan di daerah tersebut. Apabila ada orang sedang menggelar hajat pernikahan atau sunatan, maka selama minimal 3 hari 3 malam si pemilik hajatan bakalan memutar musik dengan volume super keras lewat speaker dan toa yang dinaikan pake bambu setinggi tingginya. Malah yang sampe 1 minggu pun banyak. Kearifan dan kebudayaan lokal kebablasan......

Lu bayangin aja deh, selama 3 hari 3 malam musik dangdut dan tarling akan terus diputar keras-keras sebagai penanda bahwa sedang ada keluarga yang menggelar hajatan.

Dan yang paling parah, terkadang si pemilik hajatan kagak tau diri dan kagak inget aturan.

Ya buat gua sih awalnya gak masalah kalau musiknya diputar di jam-jam tertentu. Misalnya dari jam 8 pagi hingga jam 11 siang. Kemudian dilanjutkan lagi dari jam 13.30 sd 16.30. Kalo masih belum puas juga bisa disambung sehabis Isya hingga jam 9 malam.

Lah ini mah kagak bray! Seringnya nih, musik terus saja diputar walau suara adzan di masjid udah memanggil.

Persetan mau waktu Dzuhur kek, Asyar kek, malah sampe Maghrib pun banyak. Kadang campur aduk (krodit) dengan suara anak-anak yang sedang sholawatan di mushola atau di sekolah agama......

Sekali lagi apapun alasannya buat gua ini udah sangat gila, intoleran dan mengganggu. Coba aja lu bayangain gak semua orang di desa itu pada sehat semua, pasti aja ada yang lagi sakit meriang atau sakit gigi.

Belum lagi banyak orangtua yang sudah sangat sepuh butuh ketenangan dan istirahat, banyak juga bayi dan anak-anak sekolah yang sangat terganggu dengan dentuman suara musik dangdut tersebut.......Dan yang paling keparat musik itu sangat sering diputar hingga jam 2 pagi. Kesrek bener dah......!

Kalo kebiasaan 'buruk' ini dianggap sebagai kearifan lokal, gua sih setuju setuju aja. Tapi mbok ya tau diri lah sedikit....

Minimal ngerti sama waktu. Hargai dong suara Adzan di masjid dan mushola. Hargai juga mereka yang tengah khusuk beribadah sholat sunnah atau yang sedang mengaji dan berdzikir.....


Apakah di daerah lu juga memiliki kebiasaan yang sama? Komen di bawah!




Oleh : davinof 2019@kaskus

Source of Pictures : Google Images




Diubah oleh davinof 23-12-2019 04:34
sebelahblog4iinchc4punk1950...
c4punk1950... dan 59 lainnya memberi reputasi
60
45.1K
350
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Yuk bergabung agar dapat lebih banyak informasi yang dibagikan di Komunitas The Lounge
The Lounge
The Lounge
icon
922KThread80.4KAnggota
Terlama
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.