alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
129
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d2f3ba326377214aa65c890/cerita-seorang-gynophobia-true-story
Gw ga bisa jelasin rasa aneh itu, tapi dalam diri gw seperti terjadi sebuah reaksi aneh yang mana reaksi aneh itu ngebuat gw semangat kesekolah dan melakukan beberapa ritual yang sebelumnya enggak pernah gw lakuin seperti menggunakan body lotion, pake minyak rambut BryCream yang iklannya dulu si babang Beckham, dan ini yang ga pernah ketinggalan yaitu ngunyah permen karet biar kaya babang Lupus. A
Lapor Hansip
17-07-2019 22:15

Cerita Seorang Gynophobia [True Story]

Past Hot Thread
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]


Cerita Seorang Gynophobia [True Story]

Quote:Pertama-tama, for your informationini adalah Thread pertama gw sejak gabung menjadi member Kaskus di tahun 2009, so mohon ampun kalo tulisan gw amburadul seburadul-buradulnya.


Quote:Kedua-dua, Ide ngebuat cerita ini muncul setelah gw baca Thread dari agan rendyconanyang berjudul"Ngomong Sama Cewek Aja Susah Gimana Mau Dapet Pacar?" please salahin itu orang karena uda ngebuat gw termotivasi untuk nulis kisah gw yang anyink banget laah klo diceritain, tapi gw ga bisa ngelawan asa gw yang menggebu-gebu untuk ngebuat Thread yang isinya Original dari cerita hidup gw.


Quote:Ketiga-tiga, Apa itu Gynophobia? sedikit gw jelasin dengan singkat menurut versi gw, Gynophobiaitu luas cangkupannya jadi ane baru bisa mendeskripsikan seperti ini : Gynophobia adalah phobia yang menyebabkan pria merasa takut (bukan takut dalam artian mengancam jiwa yee) kepada wanita dan lebih spesifiknya lagi wanita yang berpenampilan menarik. Kenapa gw sebut menarik? karena di cerita yg gw tulis ini, gw lebih ingin menceritakan apa yang gw rasain saat berhadapan dengan wanita yang uda ngebuat ane tertarik terhadapnya.

"Lah kenapa spesifik ke cewek yang lu tertarik doang?"

Suka-suka gw dong!

Becandaa bro emoticon-Peace, yang jelas biar plot nya nyambung dengan "Ngomong Sama Cewek Aja Susah Gimana Mau Dapet Pacar?"


Quote:Introduction

Kenalin nama gw Ardhasunda, dari nama itu pasti kalian tau gw berasal dari suku mana? Yup gw keturunan asli sunda. Gw tumbuh besar di pinggiran kota Bandung atau orang sini biasa sebut “Orang Kabupaten” yang mana di antara kalian pasti ada yang tau rasanya berada di kesenjangan kasta antara “Orang Kota” dengan “Orang Kabupaten”. “Gw tau bro beda orang kota ama kabupaten, biasa ajaa ah ga ada beda. Apalagi ampe lu bilang ada kesenjangan kasta, that’s a Bullshit bro!.” Yaa gw emang nge Bullshit, tapi at least gw berusaha cari intention kalian biar kalian pakem dan tidak asing dengan istilah “Orang Kabupaten” dicerita ini (itu pembelaan gw doing sih emoticon-Stick Out Tongue ).

Di atas gw uda kasih tau klo dasar yang ngebuat gw pengen nulis cerita ini adalah Thread “Ngomong Sama Cewek Aja Susah Gimana Mau Dapet Pacar?”. Yaps itu lah yang gw alami, gw rasai, dan gw sesali karena sekarang klo gw flash back kebelakang andai gw punya sedikit nyali di waktu itu mungkin banyak cerita manis terukir diperjalanan hidup gw. Tapi yaa sudah lah, andai dulu gw punya nyali pun mungkin sekarang gw ga akan nulis cerita ini.

Kelamaan bacot lu, mana ceritanya manaa?” Sabar bos, jujur gw bingung mau masuknya kaya mana ini (maklum amatiran nyari lubang buat masuknya susah). Ok langsung tembak aja ke awal pertawa gw mulai tertarik ama yang namanya wanita, perempuan, female atau apalah itu yang jelas mahluk itu sampai sekarang masih menjadi momok yang sangat membingungkan bagi gw (pedah baroga momok mereun nya emoticon-Hammer (S) ).


Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
Quote:
Di Thread ini rencanya gw akan ngebagi 4 masa yang bakal diceritain, 4 masa cerita itu :

1. Masa Terinfeksinya Cinta Monyet (jaman Putih Biru)
2. Masa Puncaknya Belenggu Gynophobia (jaman Putih Abu)
3. Masa Pemberontakan Terhadap Diri Sendiri (jaman Kuliah)
4. Masa Untuk Melabuhkan Diri


Rules Untuk Cerita Pertama

Oke kita masuk ke cerita pertama. Sebelum gw cerita, please gw pengen kalian yg baca cerita pertama ini untuk kita samakan "tone" kita terlebih dahulu, dimana saat kita berseragam putih biru dulu. Karena sangat berbahaya sekali bagi gw klo yang baca cerita pertama ini di level tone yang sudah "tinggi". Abis dibully gw pasti, so please bro kita pernah sama-sama menjadi bocung "Bocah Tanggung" jadi sesama alumni Bocung dilarang saling bully emoticon-shakehand .


Quote:
Monyet Punya Cinta
Part 1

"Kecut bin Asem"


Kisah pertama ini terjadi di jaman lagu Sheila On 7 berjudul “Kita” menjadi ost untuk serial tv Lupus di IndoSair dulu.
Waktu itu tahun pertama gw berseragam putih biru, di mana terjadi perubahan iklim dalam diri yang secara alami membuat suatu reaksi terhadap pembawaan diri (ngomong apaa sih anyink).
Seperti biasanya bocang “bocah tanggung” di jaman itu, hari pertama masuk sekolah baru sangat lah menyenangkan; lingkungan baru, teman baru, suasana baru dan pastinya ceumceuman baru (anyink baru bocang aja uda ngomong ceumceuman).

Di kala semua serba baru itu (tepatnya di ruangan kelas baru dan para penghuni baru) membuat mata ini tidak dapat berhenti memperhatikan satu demi satu objek-objek yang terlihat asing tidak seperti biasanya.
Hingga pada satu titik tepatnya pada jarum jam angka 10 (dari bangku gw) tampak lah suatu wujud yang membuat gw stop sesaat memperhatikan sekitar. Yaa pandangan gw terganggu oleh sesosok wanita berparas sederhana namun selalu memancarkan pesona cantik alami di kala gw pandang dia.
Semakin gw pandang semakin keluar pesona cantiknya, hingga akhirnya keterlenaan mata gw ini buyar seketika saat dia merasa ketidaknyamannya terhadap seseorang yang memandanginya.

Oh God damn! She looks at me.. seketika itu gw salting (salah tingkah), mati gaya, dan gw ga bisa apa-apa ketika dia balas pandangan kagum gw dengan pandangan kecut bin asem, dan itu lah first impression gw dengan wanita bernama Syafina.

Gw ga tau apakah yang gw rasain di usia segitu normal? (Enggak nyink, lu ga normal!) maksud gw normal dalam artian tertarik sama lawan jenis di pandangan pertama, karena yaa itu lah masa di mana gw pertama kali ngerasain rasa yang aneh setelah gw terkagum-kagum akan paras Syafina.

Gw ga bisa jelasin rasa aneh itu, tapi dalam diri gw seperti terjadi sebuah reaksi aneh yang mana reaksi aneh itu ngebuat gw semangat kesekolah dan melakukan beberapa ritual yang sebelumnya enggak pernah gw lakuin seperti menggunakan body lotion, pake minyak rambut BryCream yang iklannya dulu si babang Beckham, dan ini yang ga pernah ketinggalan yaitu ngunyah permen karet biar kaya babang Lupus. Anjir se alay itukah gw? (lu lebih dari alay2 jaman sekarang emoticon-Najis (S) )

Oh iya waktu itu gw sekolah dari jam 12:30 siang sampai jam 05:00 sore (karena kelas 1 kedapetan sift siang) dan gw masih setia menggunakan jasa transportasi Angkot yang lagi Berjaya kala itu.


Quote:
Monyet Punya Cinta
Part 2

"Sapaan Pertama"


Siang itu tidak seperti biasa, gw start berangkat jam 11 dari rumah, entah kenapa hari itu gw pengen banget cepet ke sekolah dan yang selalu tercetus di angan gw tu cuma pengen say Hai ama Syafina.
Apakah itu nanti ketemu di angkot, ketemu di gerbang sekolah, atau ketemu di lorong kelas (sekalian nunggu sift pagi anak-anak kelas 3 balik), entahlah itu hanya angan-angan harapan yang mana klo salah satu dari harapan itu pun kejadian gw sendiri ga tau harus mulai dari mana dan ngapain. Oke 11:30 gw uda nyampe sekolah, gw lihat sekitar masih sepi dan hanya terlihat beberapa pedagang yang ngaso nunggu pembeli dan gw pun mutusin buat muter-muter untuk ngeliat sudut demi sudut sekolah baru gw, sampai akhirnya sekolah sudah mulai ramai sama anak-anak seangkatan gw yang nunggu buat masuk kelas.

Gw langsung bergegas menuju lorong depan kelas gw dan duduk di pelataran lorong itu. Oh God Syafina terlihat! Dia sedang bercengkrama dengan dua teman perempuanya tepat 3 meter di titik jarum jam angka 1 depan gw, dan tanpa instruksi apapun gw langsung nyari posisi yang kane buat mandangin dia.
Sampai akhir nya dua dari ke 3 wanita itu pun masuk kelas dan ini ni, satu wanita kunyuk bukan ngikut masuk kelas malah nyamperin gw
.
“Heh, dari kemaren gw perhatiin lu ngeliatin Syafina mulu. Lu suka ma dia yaa?” gurau nya sambil ngeledekin gw.

Anjir ternyata dari kemaren gw mandangin Syafina tu ada yg merhatiin gw (geram gw dalem hati).

“Engga ko Ri, apaan sih lu tu.. dah ah gw mau masuk nyimpen tas dulu” jawab gw dengan rasa was-was

“kampret ada mata mata berbahaya” dumel gw dalem ati sambil ngacir masuk kelas buat nyimpen tas.

Setiba nya gw di bangku alangkah kagetnya gw, Syafina ko pindah tempat duduk kebelakang satu bangku yang mana kepindahan dia tu ngebuat sejajar ama bangku gw dan dia sekarang jadi beneran ada di sebelah gw. Oh God, ada apakah ini? (gw bingung antara seneng ama was-was). Jujur dengan jarak sebegitu dekatnya ini sama Syafina sekarang ngebuat gw semakin lemes ga bisa berkutik, bahkan untuk mencoba menoleh ke kiri aja gw ga punya nyali. Sampai akhirnya keajaiban pun terjadi,

“Ardha gw minta tolong dong bangku gw reot, temen sebelah lo blom dateng kan?
Gw boleh minta tuker bangkunya ga?”
Anjriiiiiiiiit damn!

Mimpi apa gw semalem sang bidadari nyapa duluan dan minta tolong ke gw.

“Oh iya Sya boleh, bentar yaa.. kepinggirin dulu aja bangku lo nya” ucap gw dengan mencoba terlihat cool depan doi
(Anjir sumpah ga ada niatan buat terlihat cool ama Syafina tapi itu semua karena
campur aduk perasaan dan stuck nya otak gw di buat terpaku ama dia)

dan gw pun segera bergegas mindahin bangku buat seorang bidadari pujaan. “Makasih yaa dha..” ucap dia sambil ngasih raut muka yang berubah 180⁰ dari pertama dia natap gw kemaren, “nyantai aja Sya..”ucap gw sambil balik kebangku dan lanjut baca komik Detektif Conan. (hhahaha anyink lu, so2an baca komik!)

Quote:FYI beberapa interaksi gw sama Syafina yg terpapar di atas, ga satupun di interaksi itu gw tatap muka dia



Quote:
Monyet Punya Cinta
Part 3

"Untitled"


Siang itu menjadi siang yang sangat luar biasa buat gw, entah terjadi reaksi aneh apalagi di dalam diri gw, yang jelas cakra dalam diri gw bertambah drastis sampai apapun yang gw lakuin terasa enteng banget dan blom pernah gw rasain se-powerfull ini (jir sorry gw pake istilah cakra, sumpah ampe sekarang gw ga tau namanya rasa yg gw rasain itu).

Tepat pukul 15:00 waktu istirahat tiba, disaat anak-anak kelas yang laen berhamburan keluar kelas gw malah terlena akan rasa asing ini, ibarat di dalam hati lu yang uda lama gelap tiba-tiba ada seseorang yang menyalakan lilin (dan itu pertama kalinya di hidup lu), sampai lu terlena akan cahaya dari lilin itu sehingga ngebuat lu nyaman dan pengen ngejagain lilin itu agar tidak padam. (anyink dasar bocang kaya ritual babi ngepet aja lu jagain lilin).

10 menit berlalu gw masih stay di bangku sambil ngelanjutin baca komik dengan suasana hati yang terang menderang, dan tiba tiba terlihat bidadari datang sambil membawa kudapan dan sebotol air mineral.
“Anjrit doi datang” teriak gw dalam hati sambil mikir gw harus pasang gesture kaya mana.
Dan di saat gw mikir harus kaya mana tiba tiba doi nyapa

“Dha lo ga keluar kelas beli makan ato minum?” sontak gw kaget bin seneng bin salting,

“engga Sya lagi tanggung ni, lagi rame” lontaran spontan gw bales sapaan Syafina,

“baca komik apaan Dha? asyik banget dari awal masuk kelas tadi” doi nanya lagi sambil asik ngunyah cimol yang merah banget penuh bumbu mesiu,

“detektif konan Sya” jawab gw yang ga berdaya untuk berimprovisasi nanya dia balik.

“Sya lu tuh dari kemaren diperhatiin Ardha mulu loh!”
saut nenek gombel yang hari ini jadi temen sebangku Syafina.

Ajriiiiit si Riri rese betul kampreeeet! (geram gw dalem hati),

“uda tau ko Ri..”
jawab Syafina sambil sedikit nyinyir ke arah gw.

Ohh Damn! Gw yang bener benar ambruk tertimpa rasa malu bingung untuk bertindak apa, sontak gw langsung bergegas secepat-cepatnya untuk keluar kelas tanpa mengucap sepatah kata pun ke mereka.


Bunyi bel pun terdengar nyaring menandakan waktu istirahat telah usai dan gw memiliki satu ritual yang koplak banget. Di saat semua anak-anak bersiap masuk kelas kembali, gw malah nyuri kesempatan untuk menunda masuk kelas dan segera bergegas ke masjid. (Anyink pencitraan lu! So2an alim ngoks!) gw ke mesjid bukan untuk sembahyang tapi gw pengen cuci muka biar ga kusem-kusem banget anjir dan yaa sudah bisa di tebak lah yang gw lakukan apabila ditanya oleh guru nanti di kelas.

Yaa gw akuin that’s my bad!

Quote:Fyi waktu istirahat hanya 20 menit dan adzan ashar wkt itu hampir mendekati 15:20. Sesampainya di lorong depan kelas, gw ngedenger suara gaduh seperti sebuah pasar dan benar saja guru yang bertugas ternyata belum datang.


Gw buka pintu kelas sontak kegaduhan itu hening seketika dan semua mata tertuju kepada
seseorang berperawakan tambun berkulit putih dan berparas pas-pasan lah yaah
(percuma gw nulis berparas tamvan juga! ga akan pada percaya).

Sontak gw jadi pusat perhatian dan semua menyambut gw masuk kelas dengan teriakan woooo!
Di saat moment itu berlangsung gw hanya fokus berjalan dan sesedikit melirik
ke arah bangku gw (yaa maksudnya ngelirik Syafina juga orang sebelahan)
dan terlihat lah paras cantik nan ayu sedang tertawa kecil mengikuti ritme kegaduhan para penghuni kelas.

“Yaa Tuhaan, cantik banget!” kata gw dalem hati tanpa pedulikan teriakan dan tatapan para penunggu kelas lain.

Sesampainya di bangku kegugupan ini terasa menjadi jadi karena suara bisikan “Ardha muka lo merah banget” ejekan Syafina sambil menggoda. Gw hanya bisa diam sedikit mengalihkan keeadaan dengan menanyakan “guru nya blom dateng ni za?” lontaran basa basi gw ke Reza temen sebangku gw.


Tepat pukul 16:50, bel petanda pulang pun terdengar nyaring. Sontak semua murid pun gaduh seperti merayakan kemenangan nya hari itu.
Gw pun segera bergegas untuk keluar kelas dan menghampiri teman gw yang bernama Yudhi,
di mana kelasnya berada paling ujung dalam satu deretan bangunan.

Oh iya karena rekayasa jalur trayek angkot atau apalah itu,
berbeda halnya dengan rute angkot pas nganter gw dari rumah ke sekolah,
untuk perjalan pulang ke rumah ga ada angkot yang melintas tepat depan gerbang sekolah gw, j
adi kita harus berjalan sejauh 500-700 meteran ke jalan yg di lalui angkot.
Dalam perjalanan menuju tempat kita bisa dapet angkot, semua murid pasti berkelompok termasuk gw.
Gw biasa jalan bareng dengan teman-teman seperjuangan dari sekolah yg sama
sebelumnya dan begitupun murid-murid yg lain berjalan dengan teman-teman dari sekolah yg sama sebelumnya.



Quote:
Index ada di post 2 bro, Enjoy emoticon-Angkat Beer


Cerita Seorang Gynophobia [True Story]

Cerita Seorang Gynophobia [True Story]


Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
Diubah oleh apais_ya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
merigat dan 23 lainnya memberi reputasi
24
Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 7
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 20:45
ternyata ane tidak sendirian bro. malah sampai sma. ya kalau diflashback penyebabnya ada di masa smp. masa smp ane merasa krg nyaman aja sekolah dikarenakan ibu ane guru disitu. alhasil setiap ane dapat nilai bagus kerap dibuli sama temen. dari pembullyannya itulah ane kalau diajak ngomong orang jadi cuek. termasuk diajak ngomong sama cewek. Merembetlah kegomikan ane ini ke masa sma gan. Ane pernah dipdkt in sama cewek. Dan disuatu hari ane ngajak pulang bareng. Nah disaat yg lain udah pada pulang, sidoi nungguin gw keluar kelas. Dan ente tau kelanjutannya gimana? Waktu ane ajak pulang bareng itu cewek entah kenapa ngeliat.ada temen ane didepan ceweknya ane tinggalin dan tanpa sadar ane cuekin gan. Disaat itulah ane ngerasa gomikkkk.
Diubah oleh dwirab
profile-picture
profile-picture
apais_ya dan dhikapradana memberi reputasi
2 0
2
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 20:49

Quote:Original Posted By jlamp
Dulu ane begitu Om.. mungkin akibat muka yang ternyata pas-pasan, duit cekak juga.
Obatnya ya, sering ngobrol ama cewek.. mulai yang komuk standar dulu, kalo udah mulai nyaman bisa naik yang agak cakepan.. tapi diimbangi perbaikan penampilan sama fasilitas penunjang juga.
Kalo udah expert.. ente akan bingung milihnya.

Btw.. tetap hormati wanita, karena Emak ente juga wanita.
emoticon-Shakehand2

Bagus nih tipsnya, intinya pembiasaan berkomunikasi aja ya gan...
Yap bener banget tetep hormati wanita, jadikan komunikasi ke wanita yg nyaman dan tidak menyinggung
profile-picture
profile-picture
jlamp dan apais_ya memberi reputasi
2 0
2
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 20:52

Quote:Original Posted By dwirab
ternyata ane tidak sendirian bro. malah sampai sma. ya kalau diflashback penyebabnya ada di masa smp. masa smp ane merasa krg nyaman aja sekolah dikarenakan ibu ane guru disitu. alhasil setiap ane dapat nilai bagus kerap dibuli sama temen. dari pembullyannya itulah ane kalau diajak ngomong orang jadi cuek. termasuk diajak ngomong sama cewek.

Semangat gan, pembullyan emang ga ada bener benernya, jadinya malah bikin korban bullying jadi pendiem... Tapi sekarang udah mulai ga cuek kan gan?
profile-picture
profile-picture
apais_ya dan iissuwandi memberi reputasi
2 0
2
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 21:04
Aduh jangan-jangan gue gynophobia, soalnya gue takut banget ama cewe (natap matanya aja sampe gak berani) emoticon-Turut Berduka
profile-picture
apais_ya memberi reputasi
1 0
1
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 21:18
salam kenal
0 0
0
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 21:30
maaf blom bisa up date.
di usahakan secepatnya update emoticon-Jempol
profile-picture
ziwpz memberi reputasi
1 0
1
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 21:38
Quote:Original Posted By alesiliwangi
Jadi kesindir ane gan, 6 tahun di Bandung ga berhasil dpt 1 pacarpun. Sampe pas wisuda, sodara ane yg juga kuliah dibandung (sampe ga lulus dia kebanyakan main) bilangin ane" rugi lu ga pernag punya pacar orang bandung."

Ya sdh nasib ane aja. Ya itu krn grogi kl ketemu cewe, apali kl yg kita kecengin.

ahhaha penyesalan datang belakangan sumpah.. walaupun sekarang aneuda emoticon-Kimpoi tetep klo flash back ke masa sekolah terkadang bikin ane nyesel emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By rendrahusein37
menarik ceritanya gan, ane tertarik d bagian intermezzo nya mlah..
subscribe dari ane, lanjutin gan emoticon-Smilie

iyaa gan, enjoy.. emoticon-Angkat Beer
di intermezo sedikit bocoran kenapa ane jadi orang "aneh" di jaman smp & sma

Quote:Original Posted By sevenbold
sama kyk ane tp parahnya pas sma, kl berdua doang gt langsung kabur

Ente ga sendiri gan emoticon-Jempol
Quote:Original Posted By dwirab
ternyata ane tidak sendirian bro. malah sampai sma. ya kalau diflashback penyebabnya ada di masa smp. masa smp ane merasa krg nyaman aja sekolah dikarenakan ibu ane guru disitu. alhasil setiap ane dapat nilai bagus kerap dibuli sama temen. dari pembullyannya itulah ane kalau diajak ngomong orang jadi cuek. termasuk diajak ngomong sama cewek. Merembetlah kegomikan ane ini ke masa sma gan. Ane pernah dipdkt in sama cewek. Dan disuatu hari ane ngajak pulang bareng. Nah disaat yg lain udah pada pulang, sidoi nungguin gw keluar kelas. Dan ente tau kelanjutannya gimana? Waktu ane ajak pulang bareng itu cewek entah kenapa ngeliat.ada temen ane didepan ceweknya ane tinggalin dan tanpa sadar ane cuekin gan. Disaat itulah ane ngerasa gomikkkk.


Ente ga sendiri bro..
Cerita nt mirip jaman ane SMA emoticon-Hammer2

Quote:Original Posted By dhikapradana
Semangat gan, pembullyan emang ga ada bener benernya, jadinya malah bikin korban bullying jadi pendiem... Tapi sekarang udah mulai ga cuek kan gan?

setuju 3000% gan, pembullyan hanya "mengenyangkan" tanpa bobot bagi si pembully.. tapi bagi si korban ngebekasnkaya karat yang susah diilangin
Diubah oleh apais_ya
profile-picture
ziwpz memberi reputasi
1 0
1
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 21:50


Quote:Original Posted By apais_ya
Bersyukur agan masih di titik grogi.
ane dulu sempet di titik yang ga betah klo deket ama cewe emoticon-Hammer2


ga betah?apakah ini yg d sebut dgn maho?wkwkwkwkwkwkk
0 0
0
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 22:05
Quote:Original Posted By iissuwandi
salam kenal


Salam kenal gan emoticon-Shakehand2
profile-picture
profile-picture
ziwpz dan iissuwandi memberi reputasi
2 0
2
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 22:07
Quote:Original Posted By mockerz
ga betah?apakah ini yg d sebut dgn maho?wkwkwkwkwkwkk


Anjriiit sumpah itu status yang melekat di diri ane gan emoticon-Hammer2
tapi sumpah gw ga semaho yg ente bayangin
Diubah oleh apais_ya
profile-picture
profile-picture
ziwpz dan caseopia memberi reputasi
2 0
2
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 22:45
Quote:Original Posted By darifs
Aduh jangan-jangan gue gynophobia, soalnya gue takut banget ama cewe (natap matanya aja sampe gak berani) emoticon-Turut Berduka


Kalo ane kebalikannya gan, selalu natap cewe sampe cewe cewe pada takut sama ane emoticon-Ngakak
0 0
0
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 23:05


Quote:Original Posted By apais_ya
Anjriiit sumpah itu status yang melekat di diri ane gan emoticon-Hammer2
tapi sumpah gw ga semaho yg ente bayangin


wkwkwk. ya la gan. ane jg brcanda. ane jg ad phobia ny kok gan. ane ga tau sebutan ny ap. tp ane parno bgt klo dr lantai brp aj klo liat k bwah lgsg kyk puyeng gan kbyang mau jatuh gt gan. wkwkwk
0 0
0
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
23-07-2019 23:59
kayanya ane juga pernah kaya gini deh
0 0
0
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
24-07-2019 00:10
Mantap gan lanjutkan emoticon-linux
Diubah oleh gtavps4
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
24-07-2019 01:22
Quote:Original Posted By Alea2212
gan mau tanya nih, penyakit gitu disebabkan oleh trauma atau apa gan?


Iyaaa tuh, apa emg bawaan dr lahir atau emg ada faktor keturunan. Ini berarti takut sm orang yg kita suka ya. Kasian amat klo mau nembak udh phobia duluan. Kalo kaya gini dapet pacarnya gmn ya, masa iya nunggu calonnya yg nembak atau deketin duluan sih wkwkwkk
profile-picture
apais_ya memberi reputasi
1 0
1
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
24-07-2019 01:39
Mungkin karna pengalamain pait ato trauma dan sadar diri akan kekurangan jg mempengaruhi x yah...
emoticon-Malu
profile-picture
apais_ya memberi reputasi
1 0
1
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
24-07-2019 02:04
Jadi flashback jaman sekolah juga gan. Yang ane bingung sama diri sendiri, kalo depan temen-temen ane bisa asik bener nyablak sana sini. Lah sekalinya depan doi, mati kutu jir. Ga pernah ane berani walo cuma nyapa doang. Dan sekalinya kalo doi nanya duluan ane cuma hahahehe gajelas terus kabur.
profile-picture
apais_ya memberi reputasi
1 0
1
Cerita Seorang Gynophobia [True Story]
24-07-2019 07:13
Ane jg mengalami hal tsb, ane jd selalu segan utk kenalan sama perempuan. Ane jg masih kesulitan utk kontak mata dg perempuan, terutama jarak dekat, apalagi klo ceweknya cantik

Klo yg udh kenal agak lama ane baru bisa ngobrol lancar, tp tetep kesulitan kontak mata emoticon-Mewek
profile-picture
apais_ya memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support17
Halaman 4 dari 7
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
one-more-hour
Stories from the Heart
second-love
Stories from the Heart
rekan-kerja
Stories from the Heart
true-story-mengejar-marika
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.