Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
9999
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak bole
Lapor Hansip
13-05-2018 14:45

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Quote:
Kepergiannya membuat gw merasakan "sakitnya cinta..." Gw belum pernah merasakan kehilangan seperti ini... Saat Singa pergi, gw masih bisa menerima nya, meskipun gw merasakan sedih yang luar biasa... Mungkin karena "malaikat maut" pergi tanpa pesan dan tanpa kabar... Gw mencari apa salah gw??? Apa karena gw terpergok berduaan hari itu??? Atau ada hal lain yang tidak boleh gw ketahui??? Ah mbuh lah!!! Gw menolak mencari tahu lagi, gw memilih mencoba melupakan, meskipun itu sulit...



Ternyata... Seperti ini kehilangan itu... Angel pergi, saat gw sangat-sangat mengharapkan nya... Mengharap itu lebih tinggi dari cinta... Saat kita mengharap, kita tidak peduli lagi dengan status... Status hanyalah pelengkap saja... Asalkan bisa bersama dia. Mendapat perhatian dari dia, itu jauh lebih bahagia dari pada pacaran sama dia, mendapat cintanya, tetapi jauh dari dia...

Gw pulang dengan cara gila dari rumah guru BK... Semua bangjo gw terjang, ga peduli warnanya apa... Sebanyak apa makian yang tertuju ke gw, gw abaikan... Gw harus banyak bersyukur karena Tuhan bersama gw hari ini... Gw sampai dengan selamat di rumah... Setelah memarkirkan ijo, gw jalan menuju kamar, mengunci nya, setel musik keras-keras dan mengambil sisa minuman keras yang memang gw simpan dalam lemari...

Gw kira alkohol adalah teman paling setia... Dia selalu memberikan gw sensasi yang gw butuhkan ketika gw sedang butuh kedamai-an... Kesenangan gw dengan alkohol harus gw akhiri ketika pintu kamar gw digedor dari luar... Duh, kalau Mama bahaya nih... Segera gw bereskan sisa-sisa mabok, mengecilkan volume dan membuka pintu perlahan... Ternyata Wira...

Quote:"Kenapa Wir???" Tanya gw pada adek gw yang berdiri di depan pintu...

"Makan malam mas, musikan wae..." Jawab nya dengan muka polos tanpa ekspresi...

"Iya-iyaaa... Tadi aku ketiduran Wir, bilang ke Mama, aku mandi dulu ya..."

"Yo, cepet... Aku dah lapar..."


Gw ga peduli dengan Wira... Segera gw matikan music player dan segera mandi... Gw ga mau terlihat ada masalah di depan keluarga gw... Cukup mereka tahu hal-hal baik soal gw... Hal-hal jelek, sedih biarlah menjadi milik gw...

Quote:Pagi harinya...

Seperti ada yang hilang pagi ini... Ketika gw sampai di parkiran, gw ga lihat lagi motor canggih racikan Thailand... Ah, sudahlah... Yang pergi biarlah pergi, wanita itu memang brengsek!!! Dan gw ga boleh kalah brengsek dari mereka...


Gw berjalan menuju kelas gw di 3IPA6... Gw ga mampir kemana-mana... Dulu, waktu gw masih sama Angel, gw sering mampir dulu ke 3IPA2 sebagai kamuflase kalau gw masih pacaran sama Amanda... Tapi sekarang, gw udah ga peduli dengan status-status macam itu... Mau dia minta putus, mau dia minta gimana, akan gw beri!!! Yang ingin gw lakuin sekarang adalah, melakukan apa yang gw suka... Apa yang membuat gw bahagia akan gw kerjakan...

Kelas gw memang asikkk... Isinya ya gitu lah, mantan orang gila pada kelas 2... Jadi kalau pagi-pagi ramai, itu wajar... Wong ada guru nya saja berani ramai kok... Gw masuk, dan menuju bangku pojok dekat jendela... Rekan semeja gw, Azwan nampak belum hadir... Bodo amat lah, gw lagi pengen di dalam kelas saja... Menikmati keriuhan yang teman teman gw ciptakan...

Quote:"Heiii ndo, gw duduk sini ya??? Gantiin idola lu..." Sapa seorang cewe yang penampilannya, ah... Sudahlah...

"Serah lu Sittt..." (Bacanya seperti lu memaki sh*t... Nama aslinya Sita...)

"Sialan lu ndo... Masih sedih yeee, idola lu pindah ke Amerika???" Tanyanya setelah dia duduk di depan gw...

"Sedih??? Gw hanya sedih ketika Singa gugur, setelahnya, gw ga kenal sedih..."

"Anjrit... Gugur lu bilang??? Kek Pahlawan aja ndo, hahahahahahaaa..." Ketawanya udah seperti kuntilanak...

"Dia emang pahlawan yang mengajarkan indahnya Cinta pada gw..."

"Rara apa kabar ndo???"

"Bodo amat... Pacar gw Manda sekarang, tapi ga tau besok..." Ga nyambung yo ben...

"Hahahahahahhaaa... Gw menunggu gebrakan lu ndo... Anak kelas 1 dan 2 cakep-cakep ndo..."

"Lu kayak mami-mami deh Sh*t... Atau jangan-jangan lu emang GM ya???"

"Baru tau lu ndo, jadi kriteria macam apa yang bisa memuaskan lu?"


Anak ini memang sinting... Pas kalau duduk nya sama Reni yang juga sinting... Terpkasa gw akhiri percakapan dengan Sita karena bel sudah berdering dengan merdunya... Kelas gw hampir separuhnya datang setelah guru yang mengajar masuk... Termasuk Azwan dan Reni tentu saja... 2 manusia koplak yang entah kapan sadarnya... 3 jam pertama, otak gw lumayan sehat... Yap, Matematika dan Kimia adalah sarana olahraga yang pas buat otak gw yang rada geser... Entah kenapa gw nyaman bertemu 2 mapel ini... Tapi gw mendadak bego kalau ketemu dengan PKn dan Agama... emoticon-Hammer (S)

Jam istirahat, ga gw manfaatkan buat ngapel seperti cowo pada umumnya... Gw memilih ke warung Mami... Ngopi, dan udut tentu saja... Baru sampai dan duduk, HP gw sudah bergetar... Siapa lagi ini... Sambil ngecek hp, gw minta tolong ke anak kelas 2 sepertinya buat pesan kan minum buat gw...

Quote:"Brooo, bilangin ke Mami, gw pesen kopi lasem ga pake gula..." Kata gw ke anak itu...

"Oh... Iya mas, itu saja kan mas???"

"Yoi..."

Udut gw udah bawa, jadi aman lah... Sambil sulut 1, gw cek HP gw... Ada sms masuk ternyata...

"Sayanx kamu dimana??? Ga ke kantin bareng nih???" Apa pula ini...

"Mau pulang bentar, ada yang ketinggalan nih..." Bodo amat lah gw ngibul...


Gw tahu ada sms yang masuk lagi, tapi udah ga menarik buat gw... Palingan, sms lebay yang bertanya hal-hal mainstream... Kopi gw datang, dan inilah surga yang sebenarnya buat gw... Ngopi pahit, rokok super... Lalu, nikmat mana lagi yang akan lu dustakan??? Balik soal Manda, gw ga takut kalau dia ke sini... Gw udah punya tempat khusus di warungnya Mami... Tempat yang ga semua orang bisa menjangkaunya... Agak tersembunyi, dan dulu biasa dibuat rapat gelap oleh Asep dkk... Ya, rapat buat tawuran sama Sekolah lain tentu saja...

Sendiri seperti ini, ternyata ga baik buat gw yang lagi bermasalah... Buktinya, bayangan Angel seolah mengajak gw kembali ke masa indah itu... Gw mencoba membuang, tapi apa daya, gw ga bisa... Untungnya...

Quote:"Ngapa lu ndo??? Dicariin pacar lu tuh... heheheheheee..." Boss Liem merapat ke tempat gw duduk...

"Bodo amat boss, gw udah ga semangat lagi buat jalan sama dia... Tau deh..." Jawab gw malas-malasan...

"Hahahahhahahaaa... Karena Angel kan??? Gw tau kok ndo..." Kali ini muka si boss jadi agak serius...

"Kalau gw bilang ga, pasti lu tau kalau gw bohong kan??? Jadi, ya emang soal itu sih..."

"Harap maklum ndo, dulu banget gw pernah bilang kan ke lu??? Jangan main hati sama dia sekarang... Nanti kalau lu udah mapan, silahkan..."

"Dan omongan lu yang itu yang ga gw ikuti... Sorry boss..."

"Namanya orang jatuh cinta, t*i kucing aja jadi bau paling nikmat sedunia kan??? Hahahahahhaaa..."

"Suuu yaaa... Dan cinta yang pedih itu emang ada boss..."

"Ga usah mendramatisir lah ndo... Kalau lu mau nyari cewe cantik, masih banyak... Si Rara, pacar lu Amanda, atau Yohana mungkin..."

"Hahahahahahhaaa... Gw malas pacaran boss asli, muak gw sama cinta yang mendayu-dayu gitu..."

"Ya udah, lu buat having fun kan bisa... Masih SMA ini... Ngapain lu serius... Kecuali, kalu lu ada orang kek Singa..."

"Atau kayak Vanesa... Hahahahahahaaa..."

"Njir..."

Gw masih ngakak-ngakak bareng si boss, dan Ucup pun merapat sambil ngakak-ngakak... Nih anak habis kesambet demit mana coba, ngakak ga jelas gini...

"Ajar edan lu Cup???" Sapa si boss...

"Si Djono berantem sama anak kelas 1... Dia dikeroyok noh sama 2 orang... Hahahaaa..."

"Sinting lu ya, kenapa ga lu bantuin, di mana dia woiii???" Tanya gw...

"Apaan dibantuin, wong yang ngeroyok dia bocah... Tingginya aja kayaknya ga ada sebahu nya Djono..." Dia masih ngakak, gw dan Liem yang bingung...

"Dan lu tau apa alasan dia dikeroyok???"

"Apaan???" Tanya gw...

"Djono nyolek fant*t cewe..."

"Jiancukkkkkk... Ngoahahahahhaaa..."

"Picek matane cah kae, hahahahahaaa..."

Kita bertiga sontak tertawa keras-keras... Ko ya ada cerita absurd macam ini... Setelah tawa mereda...

"Kayaknya sih, salah satu dari pengroyok itu pacar dari cewe yang dicolek tadi..."

"Mabok mungkin ya???" Analisis gw...

"Bukan ndo, emang kebangetan nungging tuh fant*t... Huahahahahahaaa."


Lagi-lagi ledakan tawa yang menuat semua mata tertuju kepada kami... Yah, meskipun letak duduk kami agak tersemubunyi, keras nya volume tawa yang membuat kami bisa dengan mudah teridentifikasi...

Gw masuk kelas setelah istirahat berakhir... Masih dengan Kimia yang tadi terpotong waktu istirahat... Mata, otak, dan pikiran gw benar-benar fresh saat mendengarkan Mrs. S menerangkan materi-materi yang katanya sih susah... Mata gw mendadak ngantuk saat jam Kimia habis, dan akan berganti dengan jam Agama... Oh Tuhan, penderitaan akan dimulai dari sekarang...

1 jam agama yang durasinya hanya 45 menit serasa 1000 menit buat gw... Selesai agama, lanjut ke pelajaran BK... Nasib baik, karena guru yang mengampu BK kelas gw sedang ada tugas luar... Jadi??? Free dong... Jangan samakan kelas gw dengan kelas-kelas lain di SMA G... Jika kelas lain tertib saat jam kosong, maka kelas gw juga tertib... Iya, tertib keluar kelas semuanya, termasuk gw...

Gw memilih ke bawah pohon jambu untuk santai menikmati udara segar... Dan entah sudah takdir atau gimana, gw ketemu Rara di sana... Emang sih, di depan Lab Bahasa gw lihat banyak anak IPA2 yang ada di luar... Tapi pacar gw ga ada alias ga teridentifikasi ada di sana... Bodo amat lah, siapa juga yang mau ketemu sama dia... Mendingan godain nih cempreng ngeselin...

Quote:"Raaa... Ngapain kamu di sini???" Tanya gw, yang disambut dengan pipi merahnya...

"Biasa ndo ujian Inggris, listening tuh di dalam... Aku udah maju yang jam pertama tadi..."

"Lha kamu kenapa isa ada di luar??? Teman-teman mu juga og..." Masih dengan pipi merahnya...

"Jam kosong Raaa, di dalam panas... Jadi kita keluar deh, heheheheee..."

"Alasan mu ga masuk akal ndo, bilang aja kalian nakal..."

"Nakal???"

"Iyalah, kalau ga ada guru, bilang ke piket dong..."

"Ogah ah Raaa... Enakan godain kamu... Heheheheheee..."

"Oh... Jadi ada yang mau aku aduin nih ke Amanda..." Muka-muka polos kecupable...

"Aduin lah... Mana dia???"

"Cieee... Nyari Amanda... Dia di dalam ndo, lagi ujian..."

"Bagus lah... Lusa malam aku ke rumah kamu ya Raaa???"

"Hah... Lusa bukannya malam minggu ya ndo???"

"Iyaaa... Kenapa kalau malam minggu???"

"Kamu ga ngapel???" Pipinya nampak memerah lagi dan lagi...

"Ga... Aku pengen sama kamu..." Tanpa dosa, aku pun beranjak dari sana...

"Londooo..."

"Iya..." Terpaksa gw lihat dia lagi...

"Kamu serius???"

"Serius Raaa... Tunggu ya??? Habis Magrib aku sudah di rumah mu..."


Tidak ada jawaban dari dia... Rara hanya bisa anggukkan kepala dan memerah pipi nya... Gw ga tau mengapa bisa bikin janji macam itu ke Rara... Sepertinya, niat gw buat "ga sedih" lagi, dan bersenang-senang lagi, akan gw mulai dari sini... Kenapa Rara??? Karena dia adalah cinta pertama gw... Apa salahnya kalau gw mengejar cinta lama gw???

Quote:Jam pulang sekolah...

Gw iri melihat mereka yang bisa tertawa dan bercanda dengan pasangan mereka... Gw punya Amanda, tapi entah kenapa gw ga mood untuk jalan sama dia... Gw maunya dia, malaikat maut yang membawa lari hati gw ke Amerika...


Gw menuruni tangga yang ada di sebelah kelas gw... Nembus ke sisi utara lapangan basket... Gw lihat Kampret sedang bercakap dengan Stevi... Sepertinya dia sedang usaha untuk memikat wanita itu... Semoga saja dia bisa... Kasihan, sepanjang hidupnya nyaris bisa dihitung berapa kali dia bahagia... Kalau menurut gw sih gitu... Tapi kalau menurut manusianya, dia ga pernah sedih... Kadang, gw pengen seperti Kampret yang ga pernah sedih dan selalu bahagia...

Gw berjalan menuju parkiran... Lewat ruas-ruas jalan yang ga banyak dilalui oleh siswa lain... Gw lagi males ketemu dengan Manda, itu alasan gw melakukan cara ini... Di jalan sempit depan sekolah gw menjadi semakin sempi karena ada anak-anak STM yang udah nongkrong di sana... Wah, cari gara-gara ini sih... Parkir kok di depan jalan persis... Belum ada satpam di zaman gw ya, jadi semrawut itu pasti...

Quote:"Bos... Motor nya pinggirkan dikit, ini mengganggu jalan..." Gw mencoba alus...

"Siapa lu ngatur-ngatur kita??? Lu kalau mau lewat, lewat aja deh..."

Dari badge nya gw tau STM ini... Sekolah yang dulu siswanya pernah gw hantam di alun-alun sampai gw dibawa ke polres... Dan kali ini mereka bikin gara-gara lagi... Gw pastikan nih anak kalau ga kelas 2, ya kelas 1... Kalau kelas 3, minimal ga akan berani kek gini... Wong pernah gw serbu sekolahnya dengan bantuan STM nya Bajil kok...

"Bugghhh..." Dengan tinju gw hantam perut anak itu...

"Woiii... Kok lu mukul teman gw..." Kata teman di sebelahnya...

"Maju sini lu semua..."


Gw yang masih labil karena ditinggal Angel, mendadak mendapat pelampiasan yang tepat... Jalanan semakin macet, dan darah sepertinya akan kembali tertumpah di sini...


Quote:Well... Janji adalah hutang... Gw udah pernah berjanji akan menyelesaikan apa yang tertunda... Gw pikir, ga akan cukup pagejika gw mainkan di thread lama... So, karena Kampret sepertinya akan buat ID baru, gw mainkan saja di sini... Selamat menikmati, dan taatilah rules di sub forum ini... Salam damai semuanya...


Ciaooo...

Diubah oleh londo.046
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hamkiddo dan 83 lainnya memberi reputasi
82
Tampilkan isi Thread
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 183 dari 469
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 19:59
gass mass ndo
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:07
gelar tiker dulu gann
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:12
Quote:Original Posted By nichi07
beghhh,, ayu hamil.. hayo lo boyo.. wkwkwkwk
keknya Hugo mulai rese' ya om??


Chi jauh amet ampe kesitu emoticon-Ngakak
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:16
Quote:Original Posted By kkaze22
Chi jauh amet ampe kesitu emoticon-Ngakak


Wkwkwkwk.. Itu cm kalimat pmbuka ze,, kelanjutannya?? Aq blg hugo kek nya yg buat nangis.. Hahaha
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:18

Drama Berakhir Bahagia...

Quote:emoticon-phone: "Aku-aku..." Terdengarrr dia menahan isak tangis... Duh ada apa???

emoticon-phone : "Kamu tenang dulu mba, ceritanya pelan-pelan saja... OK???"

emoticon-phone : "Mobil ku dipinjam teman, selesai antar balik kamu, sampai sekarang ga balik juga... Aku telpon nomornya mati..."

emoticon-phone : "Waduh... Udah buat laporan polisi ga mba??? Coba deh mba buat, nanti aku tak tanya-tanya Papa, kayaknya banyak kenalan polisi Jogja deh..."

emoticon-phone : "Iya... Tapi aku bingung ya ndo, kalu nanti aku ditanya-tanya sama orang rumah gimana???"

emoticon-phone : "Yang harus kamu ingat mba, jangan bohong... Bicara apa adanya, kalau kamu kena marah, anggap saja itu resiko..."

emoticon-phone : "Tapi... Tapi aku takut ya ndo, ga ada orang yang bisa aku ajak ngobrol di sini..."

emoticon-phone : "Huft... OK... Aku ke sana secepatnya mba..." Ini omongan spontan, karena gw ga tega mendengar dia merengek...

emoticon-phone : "Jangan ah ndo, ngrepotin kamu nanti..."

emoticon-phone : "Udah kamu tenang dulu ya... Aku coba ngomong Papa, gimana enaknya..."

emoticon-phone : "Eh... Em... Kalem aja ah ndo, aku ga mau ngerepotin Papa mu..."

emoticon-phone : "Tenang aja mba, pokoknya kamu jangan panik, OK???"

emoticon-phone : "Iya deh..."


Gw segera temui Papa, menceritakan yang dialami oleh mba Ayu... Papa hanya angguk-anggukkan kepala... Beliau ambil HP lalu berikan gw dua buah nomor... Kata beliau itu nomor yang mungkin bisa membantu... Bukan beliau yang menghubungi, tapi gw yang disuruh oleh Papa... Ga lupa beliau pesan, "Kalau mau nolong orang jangan setengah-setengah..."

Buat gw pesan Papa sama dengan gw harus ke Jogja lagi... Baiklah, besok pagi-pagi gw akan gass ke sana... Malam itu juga siapkan American Muscle... Cek sana-sini, dan isi tangki BBM nya sampai penuh agar besok gw ga harus mampir SPBU... Sebelum tidur, beberapa kali gw telponan sama mba Ayu... Ya, namanya orang kehilangan mobil, sudah pasti super galau lah...

Quote:"Adzan Subuh baru selesai, saat gw sudah di atas American Muscle untuk gas menuju Jogja... Gw udah izin dua orang tua gw... Mereka mengizinkan sih... Tapi kalau gw bilang yang akan gw tolong cewe, rasanya kok akan banyak pertanyaan... Jadi, gw bilang aja teman... Ga bohong kan??? Kecuali Papa-Mama nanya, teman cewe atau cowo dan gw bohong jawabnya... Hehehehe..."

Gw sebenarnya buta jalan ke Jogja, namun dengan tekad kuat, gw jalan juga... Gw pilih rute Purwodadi-Solo-Klaten-Jogja... Meski jalannya agak kurang mulus, jarak tempuh nya lebih dekat... Jam 7 pagi gw udah masuk Prambanan, di sini gw mulai pusing...

Jalanan macet plus ga tahu arah membuat gw melipir ke arah polisi yang sedang atur lalu lintas pagi... Untung pak polisinya baik, gw dijelaskan sampai benar-benar paham... Meski balik lagi, panduan arahnya bukan kiri-kanan, tapi arah mata angin... Pak polisi nya asli Jogja yang jelas... Hahaha...

Panduan dari pak polisi sukses mengantar gw ke kosan mba Ayu... Gw sengaja langsung masuk, dan memang mobilnya ga ada... Kamarnya juga sudah terkunci, hm... Seperti nya dia ada kuliah pagi... Gw putuskan untuk menuju kampusnya mba Ayu sekalian cari tempat untuk sarapan, dan menghubungi dia...

Quote:emoticon-mail: "Mba aku udah di Jogja, kamu kuliah???"

emoticon-mail : "Hah??? Serius kamu ndo???"

emoticon-mail : "Serius lah... Bentar lagi aku mau hubungi temannya Papa buat lacak mobil mu mba..."

emoticon-mail : "Ndo... Tunggu aku ya??? Jam 9 udah selesai kok, nanti bareng ke sananya..."

emoticon-mail : "Iya deh... Aku tak nyari sarapan dulu..."

emoticon-mail : "Pokoknya kamu nunggu aku ya ndo, jangan bergerak sendiri..."

emoticon-mail : "Iya deh..."

emoticon-mail : "Oh iya, posisi kamu di mana ndo???"

emoticon-mail : "Di depan xxx mba..."

emoticon-mail : "Ya udah, nanti aku ke sana..."


Pikiran gw, mungkin mba Ayu mau nunggu perkembangan dari laporannya kemarin... Ya bisa aja kan, mau ambil LP, Laporan Polisi yang sudah masuk... Lagian cerita yang lengkap dari kronologi hilangnya mobil mba Ayu, gw juga belum tahu... Relaks bro, mari kita makan dulu... Kurang makan ga baik juga untuk kesehatan...

Selesai makan, gw memilih nunggu sambil ngudut di jok depan American Muscle... Jam masih menunjuk angka 8 lebih dikit... Itu artinya kurang dari satu jam lagi mba Ayu udah keluar kelas...

Quote:"Heyyy..." Sapa dia masih dengan senyum yang seperti biasa, aneh...

"Gimana mba??? Langsung ke kantor polisi aja ya??? Biar aku telpon temannya Papa???" Kata gw agak gugup...

"Bentar ndo, aku mau ambil berkas dulu di kosan..." Kok masih senyum...

"Laporan Polisi mba???"

"Eh... Iya..." Kenapa dia gugup...

"Emang gimana sih mba awal mula mobil mu ilang???" Tanya gw...

"Duh... Pusing aku ndo, nanti saja ya kalau udah ketemu teman Papa mu, jadi bisa sekalian aku ceritanya..."

"Iyaaa..." Nampaknya dia beneran tertekan ini... Sampai ngomong aja malas...


American Muscle melaju menuju kosan mba Ayu... Dia menyandarkan kepalanya di bahu gw... Mungkin dia sudah terlalu capek, jadi gw biarkan saja dia... Karena jalanan lengang perjalanan ke kosan mba Ayu jadi cepat...

Kosan ini nampak lengang... Mungkin karena masih pagi, jadi semua penghuninya sibuk dengan kegiatan masing-masing... Kosan ini kan isinya ga cuma anak kuliahan, tapi juga pekerja kantoran... Tapi gw ga mikir untuk berbuat yang ga-ga... Isi otak gw cuma cara menemukan kembali mobilnya...

Gw juga sudah punya alternatif jika cara dari jalur polisi mentok... Kampret!!! Dian bisa menelisik dimana posisi mobil itu... Cuma ya itu, manusia satu itu susah untuk diajak kompromi... Kalau hatinya bilang ga, mau di depan ada duit 1 T, juga akan dia abaikan...

Quote:"Hanya beberapa detik setelah mba Ayu persilahkan gw masuk ke dalam kamarnya, hal yang ga gw duga terjadi... Dia 'menyerang' gw dengan brutal... Gw sama sekali ga dikasih celah untuk melawan... Yah, mba Ayu nampak seperti berusaha untuk membuat gw polos..."

Otak gw mulai jalan... Kenapa di saat genting kayak gini dia malah melakukan sesuatu yang menurut gw aneh??? Apakah dia juga mengalami kelainan, yang jika panik, hasrat ena-enanya akan meningkat??? Ah, ini ga boleh gw biarkan... Mba Ayu yang sedang berlutut gw angkat dengan sedikit maksa...

Quote:"Mba, sadar ga sih... Kamu lagi gawat lho, mobil mu gimana???" Kata gw...

"Mobil ku baik-baik saja londo..." Senyum dan dia lingkarkan tangannya di leher gw...

"Maksudnya???"

"Kalau kamu mau marah nanti saja ya... Aku ingin kasih kamu yang istimewa, karena kamu emang ga pernah bikin kecewa aku..."

"Bentar, maksudnya gimana sih mba???" Gw mulai paham, tapi alurnya masih ga jelas...

"Kamu tahu banyak cowo yang setelah dapat 'sesuatu' dari cewe akan lari gitu aja... Tapi kamu???"

"Jadi??? Ini semua cuma tipu-tipu??? Mobil kamu ga hilang, dan..."

"Sttt... Biar aku selesaikan dulu ndo... Nanti kalau kamu mau marah, bahkan mukul aku, silahkan..."


Jujur gw ingin marah... Gw seperti mainan yang bisa dipermainkan kesana-kesini... Tapi gw harus akui, jika siang ini adalah saat paling indah dalam sejarah pertukaran keringat kita selama ini... Dia benar-benar beringas, mengeluarkan semua skill yang dia punya... Amarah gw pun seolah luntur berbarengan dengan ledakan-lendakan indah yang tercipta...

Oh... Shit... Kenapa meledak di di dalam sih??? Gimana kalau mba Ayu melendung berlanjut melahirkan karya gw... Sepertinya dia tahu kegelisahan gw... Yah, gw memang berusaha mencabut joni dari sana, tapi mba Ayu menahannya... Dia bahkan makin erat menahan gw di atasnya...

Quote:"Kamu mau marah ndo??? Kamu boleh marah sekarang..."

"Huhh... Ceritakan apa yang terjadi mba??? Kenapa kamu sampai bohong kayak gini???"

"Aku taruhan sama teman kuliah ku ndo... Cewe... Kita dekat, saling curhat, ya tau lah jeroan kita masing-masing..."

"Termasuk soal aku???" Potong gw...

"Iya... Dia bilang, 'ah cowo mana sih yang isa nolak kalau dikasih ena-ena??? Coba kalau kamu kesusahan, pasti dia ga peduli...' Dia bilang gitu ke aku..."

"Terus???"

"Ya aku bilang, aku bisa buktikan kalau dia peduli sama aku..."

"Caranya dengan memberi 'problem' seperti yang kamu skenariokan gitu mba???" Tebak gw...

"Ga langsung sih ndo... Dia nantang aku, kalau yang ngasih 'problem' dia, bukan aku..."

"Kok bisa kompak???" Tanya gw...

"Karena dari semalam dia tidur di sini ndo, bobil ku juga dibawa sama dia... Awalnya sih mau bilang aku 'isi' tapi ga mungkin juga, kan baru kemarin hehe..."

"Lalu dia punya ide mobil ilang..."

"Huftt..."

"Dan dia udah tau kalau kamu datang..."

"Kok bisa???"

"Tadi kan dia ikut aku pas keluar..."

"Menang banyak dong..." Kata gw dengan muka datar...

"Iya, memenangkan hati mu... Hihi..."

"Mba, kamu sadar ga kalau yang kamu lakuin ini tuh berlebihan???" Gw bangun, dan melepaskan kaitannya...

"Iya aku tau ndo... Makanya marahlah..." Rangkul gw, masih sama-sama polos...

"Ini bukan soal marah atau ga marah mba... Terus kalau aku marah, aku mukul kamu, apa semua akan selesai??? Coba bayangkan kalau tadi aku udah kontak teman Papa???" Diam...

"Berapa banyak orang yang kita rugikan???"

"Iya maaf ndo..." Kepalanya disandarkan di lengan gw...

"Tapi sudahlah... Anggap ga ada apa-apa..." Kata gw, hembuskan nafas panjang...

"Apa ini yang terakhir ndo???" Gw lihat ada air mata di matanya...

"Ga... Semua kejadian pasti ga lepas dari kejadian yang lain... Hari ini aku kecewa, sakit, tapi aku yakin aku pernah bikin orang kecewa dan sakit juga..."

"Buat apa aku memuaskan dendam, dengan membenci dan memutus silaturahim, aku sendiri yang rugi..."

"Aku cuma minta satu hal sama kamu mba..." Kata gw...

"Apa ndo???" Tanya dia penuh harap...

"Jangan ulangi lagi yang seperti ini... Jika kamu ragu sama aku, mending tinggalkan saja..." Jawab gw tegas...

"Maaf Londo..." Dia bersandar di tangan gw...


Lama-lama gw rasakan jika tangan ini mulai basah... Sepertinya dia menangis... Perang batin terjadi dalam hati... Boleh saja kata-kata gw tadi bijak, tapi sejujurnya, gw sakit hati dikerjai seperti ini... Bayangkan, jam 4 pagi gw bangun dan gass Jogja... Belum lagi, semalaman gw mikirin cara paling mungkin untuk memburu tersangka ditambah menenangkan yang pura-pura...

Tapi gw ingat omongan Kampret, jika marah bisa membuat lu mengambil putusan, yang akan rugi adalah lu sendiri... Amarah itu ga membawa kebaikan meski secuil... Sekali lagi gw tarik napas dalam-dalam, mencoba memaafkan mba Ayu, dan menganggap hari ini ga ada apa-apa...

Quote:"Udah mba, udah... Jangan nangis terus..." Kata gw, angkat mukanya...

"Tapi kamu marah kan ndo sama aku???"

"Kalau aku marah, aku akan pergi dari sini mba..."

"Bener???" Dia memastikan...

"Iya..." Anggukkan kepala...

"Cuma aku mau nanya satu hal sama kamu mba???" Sambung gw...

"Nanya apa ndo???"

"Yang barusan, kita ga pakai plastik kan???" Tanya gw ragu...

"Hihihihiii... Aman ndo, aku anak kedokteran ya... Kalau soal mencegah ovulasi, aku taulah cara lain selain plastik, heheheheee..."

"Apa???" Tanya gw penasaran...

"Rahasia, hheheheheee... Lagi ya???" Kali ini mukanya merah padam???

"Ga kuliah???"

"Bolos satu hari ga akan bikin aku DO ndo..."

"Hm..."


Panas, keringat, suara-suara indah semunya bercampur menjadi satu di kamar dengan ukuran 4x4 itu... Gw lupa detail yang terjadi, yang gw ingat semua berlangsung indah meski melelahkan... Papa sempat menelpon hanya beberapa saat setelah kegilaan ini sampaia di puncaknya...

Terpaksa gw bohong dan mengarang cerita pada beliau... Intinya, mobil sudah balik dan ini hanya salah paham saja... Membohongi orang tua itu dosa besar, tapi demi mba Ayu ya sudahlah...

Quote:"Gw masih bisa menikmati petang yang indah di Jogja... Mengambil mobil yang konon digelapkan, dan ketemu dengan teman taruhannya..."

Gw ga tau apa dan berapa yang mereka buat taruhan... Yang jelas gw ga mau membahas ini lagi... Gw pamit setelah ditraktir makan dan mendapat beberapa oleh-oleh khas Jogja... Tanpa pelukan, tanpa hantaman, hanya salaman... Maklum ini tempat umum dan ramai...

Jika waktu berangkat gw ambil jalur Klaten-Solo, maka pulangnya gw memilih lewat Semarang tembus Ungaran... Gw sayang sama sokbeker American Muscle... Lewat jalur Purwodadi, bisa ancur pegas nya... Selain itu, gw juga mau mampir ke kosan Kaka, kalau emang kemalaman... Maklum, gw dari Jogja udah jam 7, seharian perang, gimana ga abis stamina gw...

Quote:"Hampir jam 10 gw masuk kota atlas... Melewati kota bagian atas, turun ke bawah itu siap-siap dimanjakan pemandangan indah kelap-kelip lampu kota... Semarang memang unik, dua kota, atas dan bawah dengan dua karakter yang berbeda..."

Gw arahkan American Muscle ke kontrakan Kaka gw... Sepi, itu kesan pertama saat gw sampai di sana... Terpaksa gw keluarkan HP dan menelpon dia... Ga lama, tante-tante bawel itu pun keluar... Udah pakai pakaian tidur... Sepertinya udah siap molor dia... Dia buka gembok kontrkan dan gw geser pintu pagarnya... Karena parkiran dalam penuh, terpaksa American Muscle tidur di luar...

Quote:"Udah ketemu mas mobile teman mu???" Tanyanya...

"Udah mba, makanya aku pulang..."

"Pie sih ceritane???" Pengen tahunya itu lho...

"Salah paham aja sih, yang minjam HP nya rusak, mati deh, padahal pergi jauh dan lama..."

"Kan bisa pinjam hp temannya??? Masih mencurigakan ih..."

"Tau deh, yang penting balik..."


Gw sudah sampai di depan kasurnya Kaka... Ga pakai basa-basi, gw merebahkan badan... Wah, enak banget, akhirnya bisa merebahkan badan untuk istirahat... Gw lihat komputer Kaka gw masih menyala... Lembur nampaknya...

Quote:"Bersih-bersih dulu sana lho mas, main rebahan wae..."

"Capekkk mba... Pijitin dong... Heheheee..."

"Pijitin gundul mu, tugas wae ga selesai-selesai kok..."

"Hehehehheee... Mba itu jajannya buat kamu lag wes, di rumah dah banyak jajan..."

"Beneran mas???" Berbinar tuh mukanya...

"Iyaaa..."


Belum sempat gw ngomong HP Kaka gw berdering... Dari Mama katanya... Sayangnya ga di LS... Sekilas gw dengar, Kaka gw izin jajannya disita buat dia semua... Setelah selesai...

Quote:"Kamu dah makan mas???" Tanya nya kemudian...

"Udah... Nopo emange???"

"Mama nanyain, kalau belum suruh buatin... Sama nyuruh kamu ga usah mandi, dah malam, masuk angin ntar..."

"Bawel... Sama kek kamu..."

"Bodo..."


Karena ga ada perlawan dari Kaka, gw masuk kamar mandi, bersih-bersih, ganti celana pendek, dan tidur... Kalau Kaka sih masih sibuk dengan komputernya... Anak pintar kan gitu, belajar tiap malam... Beda sama anak bodoh macam gw... Yang belajar kalau lagi pengen... Kalau lagi ga pengen, ya gw ga belajar...

Quote:"Sepertinya gw tidur lelap malam tadi... Sebab ketika gw bangun! Badan gw segar... Lirik jam, masih jam 4... Kaka gw juga masih terlelap... Kalau dilihat dari dekat gini, cakep juga nih tante-tante... Tapi kalau udah ngomong, maaf dah..."

Gw keluar kamar, berniat mencari udara pagi yang masih segar... Ga lupa kunci depan gw bawa... Pintu depan sudah terbuka alias ga dikunci... Wah, siapa nih cewe yang pagi-pagi sudah berolahraga??? Tanya gw dalam hati...

Yang gw lihat adalah pemandangan aneh... Ya, Wulan teman Kaka gw yang konon punya indera ke-6 nampak seperti sedang ngobrol dengan seseorang di bawah pohon yang belakangan gw tahu itu pohon sawo... Kalau di bawah pohon itu ada manusia yang bisa gw lihat, gapapa... Lha ini??? Kosongan mblo... Apalagi, dia tiba-tiba menatap gw dengan tajam... Dipikir gw keder??? Jangan mimpi lah...

Quote:"Kamu lihat dek???" Tanyanya sambil mendekat ke gw...

"Lihat apa??? Kamu ngomong sendiri???"

"Iyaaa..." Masih dengan senyum misterius...

"Di Kariadi ada klinik kejiwaan kan mba??? Perlu aku bilang Kaka ku???"

"Ga semua hal bisa dilogikakan..."

"Semua hal bisa dilogikakan... Hanya ada beberapa yang belum ketemu teorinya..." Jawab gw mantab...

"Terus???"

"Suruh tunjukin dirinya ke aku, setan yang kamu ajak ngobrol tadi..."

"Buat apa???"

"Hehe... Iya ya, buat apa??? Rasanya emang ga ada guna urusan sama mereka..."

"Kamu penasaran???"

"Ga... Cuma heran aja, kenapa ada manusia yang mau urusan sama setan... Padahal jelas setan, iblis dan turunannya itu punya tugas menyesatkan anak Adam..."

"Ga semuanya..."

"Ah... Tunjukkan ayat Qur'an yang bilang jin itu baik!!! Satu saja!!!"

"Tunjukkan juga satu ayat Qur'an yang wajibkan manusia interaksi dengan jin..." Sambung gw...

"Kebencian mu menutup semuanya ndo..."

"Karena iblis dan turunannya adalah barang yang layak aku benci..."

"Awas mereka mendengarkan mu..."

"Suruh mereka keluar dan serang kau kalau mau... Aku ga akan lari..."

"Kamu menantang???"

"Ga... Cuma ingin melihat..." Pesan Kampret, jangan kesombongan mu kalahkan ego mu...

"Ada kabut tipis dahsyat yang melindungi kamu..."

"Jelas, bikinan Tuhan emang yang paling baik... Aku ga nyangka ya mba, kamu isa kayak gini..."

"Kayak gini gimana???"


Entah datangnya dari mana, ketika aku dan mba Wulan masih ngobrol ada yang ikutan gabung... Posturnya tinggi, besar... Gw yang punya tinggi 180++ aja kalah tinggi dari ini orang... Hawanya ga enak, ekspresinya ga bersahabat dan seperti menangtang untuk ribut... Takutkah gw??? Tentu ga... Takut gw udah gw bagi-bagi gratis... Only time will tell...



Ciaooo...
profile-picture
17september2019 memberi reputasi
2 0
2
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:39
walah mas londo bijak sekali kaya mario sepuh emoticon-Leh Uga


"Jika kamu ragu tinggalkan saja aku"
Diubah oleh kkaze22
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:41
Gak dobel ni pak apdetnya? emoticon-Embarrassment
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:49
Gak nyangka ya mba ayu kan udah kenal km lama mas masa iya km dijadiin bahan taruhan dengan alasan km udh dapet ena2 trus km bakal ninggalin dia pada hal di part sebelumnya dia juga yg bilang kalo dia ga perduli km main belakang yg penting km emang ga pernah kecewain dia . Maaf panjang agak gregetan sama mba ayu di part iniemoticon-Peace
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 20:59
kapan part gelud lagi om ndo ama part setan yg dihantam emoticon-Ngakak
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:16
Quote:Original Posted By bandono261194
Ahhhh ane bosen jadi waras Om.. Wkwkwkwkemoticon-Ngakak (S)

Jangan, enakan waras om, jangan bosan lah... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By nichi07
beghhh,, ayu hamil.. hayo lo boyo.. wkwkwkwk
keknya Hugo mulai rese' ya om??

Salah... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By lutfifdss
gass mass ndo

Rem om... emoticon-Leh Uga
Quote:Original Posted By kkaze22
Chi jauh amet ampe kesitu emoticon-Ngakak

Biasa om, imajinasi jones... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By kkaze22
walah mas londo bijak sekali kaya mario sepuh emoticon-Leh Uga


"Jika kamu ragu tinggalkan saja aku"

Mario jancuk kui om... emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By sucay23
Gak nyangka ya mba ayu kan udah kenal km lama mas masa iya km dijadiin bahan taruhan dengan alasan km udh dapet ena2 trus km bakal ninggalin dia pada hal di part sebelumnya dia juga yg bilang kalo dia ga perduli km main belakang yg penting km emang ga pernah kecewain dia . Maaf panjang agak gregetan sama mba ayu di part iniemoticon-Peace

Kalau sama aku geregetan ga??? emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By alvien70
kapan part gelud lagi om ndo ama part setan yg dihantam emoticon-Ngakak

Kapan-kapan... emoticon-Big Grin
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:18
Quote:Original Posted By londo.046
Jangan, enakan waras om, jangan bosan lah... emoticon-Big Grin

Salah... emoticon-Big Grin

Rem om... emoticon-Leh Uga

Biasa om, imajinasi jones... emoticon-Big Grin

Mario jancuk kui om... emoticon-Big Grin

Kalau sama aku geregetan ga??? emoticon-Malu (S)

Kapan-kapan... emoticon-Big Grin


Manut om. Aku bocahmu pok menjadi. emoticon-Ngakak (S)
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:21
Quote:Original Posted By londo.046
Jangan, enakan waras om, jangan bosan lah... emoticon-Big Grin

Salah... emoticon-Big Grin

Rem om... emoticon-Leh Uga

Biasa om, imajinasi jones... emoticon-Big Grin

Mario jancuk kui om... emoticon-Big Grin

Kalau sama aku geregetan ga??? emoticon-Malu (S)

Kapan-kapan... emoticon-Big Grin


enggak, kan km yg gregetan sama akuemoticon-Stick Out Tongue
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:27
yah kukira ada adegan berantem sama hugo, ternyata oh ternyataemoticon-Leh Uga
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:30
"jangan kesombonganmu mengalahkan egomu" original quote by Kampret

Ini keren om.. Pemacu smangat ini.. emoticon-Big Grin
Diubah oleh nichi07
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:35
lanjut ndo sikat tu setan.. wkwkwkwkk..
gw suka tulisan tulisan lu..
baru buka kaskus lg, ada cerita baru ternyata..
gw tambahin dah isi kulkas lu..
1 0
1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:38
Dulu pas di cerita Antara Penjara dan Calon Mertua tahun 2015 , lu pernah komen terakhir ngukur tinggi badan 178 berat 70 , itu usia lu sekitar 27 , 28 , nah sekarang 2018 tinggi 185 cm komen lu g baca beda lagi , ini cerita setting pas sma malah 180+++ kenapa bisa beda beda , ini kisah nyata apa fiktif , pas gattering juga dulu jateng semarangjuga lu ingkar janji dan bohongi ratusan kaskuser , sampai di tuduh cerita fiktif , besok lu bikin cerita baru bilang tinggi 190 ++ , makin banyak yg di kibulin
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:38
wihh bakal ada pertempuran nih
0 0
0
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 21:58
Wkwkwk ngajak duel
profile-picture
yantha2 memberi reputasi
0 1
-1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 22:31
asik ribut sama demitemoticon-armyemoticon-army
profile-picture
yantha2 memberi reputasi
0 1
-1
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
24-07-2018 22:39
Semoga aja gak terjadi keributan.Nanti kalau ribut pasti para lord issd berlomba-lomba menjatuhkan denda sekian rupiah.(Kecuali bila anda teman dekat atau bahkan menantu salah satu lord issd dijamin aman)
0 0
0
Halaman 183 dari 469
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
lovely-place
Stories from the Heart
gara-gara-pap
Stories from the Heart
gadis-kecil
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
sfth-time-slip--si-tin
Stories from the Heart
Heart to Heart
Ask da Girls
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia