alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
4.85 stars - based on 182 vote 5 stars 0 stars
https://www.kaskus.co.id/thread/55630bbe5a5163d5588b4568/cinta-ku-berlalu-seiring-basis-ku-melaju-kisah-cinta-seorang-pelajar-stm
Lapor Hansip
25-05-2015 18:47
Cintaku berlalu seiring basisku melaju [CBSBM] [TAMAT]
Past Hot Thread
Cinta ku berlalu seiring basis ku melaju [Kisah Cinta Seorang Pelajar STM]
CINTAKU BERLALU SEIRING BASISKU MELAJU [CBSBM]By @STM_Kepo

DEAR ALL READER.

JAN LUPA SHARE DAN KASIH BINTANG 5 ANGGAPLAH TRID INI OJOL YANG MEMBAWAMU DI TENGAH-TENGAH PERTEMPURAN ANTAR PELAJAR 09-11 SILAM.


Kata-kata dibawah ini di inget ya. SFTH itu ada rules nya dan salah satu rulesnya ga boleh komentar yang cuman 1 baris/paragraf, Kalo agan-agan ada yang baru punya kaskus ane maklumin kok tapi momod disini gabisa maklumin gan, Kan kalo kerumah orang aja ada peraturan nya, sama kayak kalo main kaskus khusus nya di forum SFTH emoticon-Smilie terimakasih atas perhatian nya..

Quote:Original Posted By ba2301



bang min kasih tau reader jangan terlalu banyak ngejunk ( minta update , dobrak , etc ) biasanya thread di closed gara gara itu tuh ... kalau mau oot jangan satu baris ...


Quote:Original Posted By denbakrie
agan2 jgn trlalu banyak ngejunk kalo gak mau di closed lagi..

update min *penasaran sama anggun*

emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga





Intermezzo


BAB I: Kelas X
PART I: Masuk STM itu pilihan ku

Quote:

Hari itu masih pertengahan bulan juni, Bulan ketika anak yang baru lulus SMP kayak ane lagi sibuk2nya nyari referensi sekolah. Setelah sibuk browsing sana sini akhirnya ane milih buat masuk salah satu SMK negeri yang ada di daerah Jakarta timur, Kenapa ane milih STM? Karena menurut ane "di STM itu apaan aja bisa lo dapet" Skill dapet, Pengalaman hidup dapet, Solidaritas nya anak STM? Jangan ditanya gan.
Setelah ngelobby orangtua ane dengan beberapa jurus andalan yaitu ngasih janji khas anak sekolah "Janji deh abang ga bakalan nakal lagi ga bakalan bolos lagi kalo sekolah disitu mah, pa" akhirnya ane pun diperbolehkan untuk sekolah disitu dengan catatan kalo tetep bolos bakalan dipindahin ke pesantren.
Dan mulai dari sini lah cerita cinta ane dimulai... (Cerita selanjutnya langsung ane skip pas lagi di MOS)


Ane tutup dengan Quote:
Quote:"You hit me, They hit you! We are Technical high school."


INDEKS CERITA


bisa berbincang dengan saya, Hanya aktif di twitter saja, @STM_Kepo dan buat ikut preorder buku ini nanti nya juga bisa tunggu aja kelanjutan nya di twitter. Terimakasiiii

Special thanks to;
Allah S.W.T
Keluarga besar
Rekan-rekan seangkatan
Tokoh-tokoh dari sekolah lain
Teman-teman yang sudah pergi mendahului saya. emoticon-Berduka (S)
L.A
Kopi item
Garpit
Pembaca yang setia
Pembaca yang mau berkomentar
Warung madura
Followers twitter
Temen fesbuk gue (gak ada hubungan nya sih)
Drama netflix
Pembaca yang silent reader (gue taro paling bawah biar sakit ati)
Diubah oleh stmkepooo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ashrose dan 28 lainnya memberi reputasi
25
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Tampilkan isi Thread
Halaman 115 dari 148
03-09-2017 23:27
kendor nih min, updatean-nya? wkwkwk
0
04-09-2017 21:05
Pagi idul adha kemarin sekitar jam 5 pagi gw sama 3 temen gw mau pulang kampung. Di depan gang ada bocah2 seumuran gw lagi mau pulang/berangkat tawuran, mereka lagi ngumpul kayak latihan tawuran gitu bawa2 celurit, gesper, gigi, kayu dll. Kami lewatin mereka dan dipalakin duit tapi kami nolak. Untung nggak dibacok dari belakang emoticon-Hammer2

Dari situ gw baru tau kalo tawuran masih ada di jakarta emoticon-No Hope
1
04-09-2017 23:06
Jangan kasih kendor bang min kalo udah kelar RL nya silahkan update lagi emoticon-Cool
0
05-09-2017 07:01
Quote:Original Posted By sickpeoples1
kayakny ts stm ma**ka 23


Ts nya anak bonser
0
05-09-2017 07:51
kapan lanjut oh kapan lanjut
0
06-09-2017 14:43
Lanjutkan gan
1
08-09-2017 03:08
Quote:Original Posted By stmkepooo
Ane tutup dengan quote


ditunggu update an nya lagi bang min. cerita lau seru bener serasa masuk kedalem ceritaemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan
0
12-09-2017 08:31
nubitol khusus bikin ID baru biar bisa minta udpdate an
salken dari bagian timur gan
ayoo gan lanjutin
0
12-09-2017 08:40
nitip tenda udah lama banget nggak nerusin baca
0
12-09-2017 08:46
bantu dobrak halaman...invalid thread

emoticon-Sundul
0
12-09-2017 20:48
PART XLIV: Hari lalu yang indah (Part 1)
Quote: Jika kita tak berjodoh di dunia ini, Bolehkah ku minta kepada tuhan untuk menjadikan kita jodoh di kehidupan berikutnya? Walaupun ku tak percaya akan adanya kehidupan berikutnya, Tapi jika itu tentang mu, Maka akan kupercayai itu walaupun kutau mustahil, Percayalah sepucuk doa selalu menyertai langkahmu supaya tetap sehat dan bahagia bersamanya, Mengutip dari lirik lagu Iwan Fals yang sedikit saya ubah, Kemanapun kau akan melangkah, Aku yang selalu mengenang mu, Helai udara disekitarmu, Aku kan selalu memujamu...

Maaf atas segala kesalahan yang saya perbuat di hari-hari yang lalu, Seharusnya permintaan maaf ini saya ucapkan langsung, Tapi saya tidak sejantan itu untuk mengucapkan kata-kata maaf ini kepada anda. Semahir-mahir nya saya merangkai kata, Tetap tidak akan memberikan efek apapun di kehidupan kita berdua sekarang, Mungkin cerita-cerita yang saya tulis disini bisa membuat kita mengingat hari-hari itu, These good old days...

Semoga kau temukan apa yang kau cari yang tak kau temukan, Dari aku.

I love you, As and always, My one and only one Princess❤


Kata-kata pengantar yng puitis itu meluncur begitu saja dari otak ke tangan ane, Ane tulis disini karena yang bersangkutan mantau thread ini terus dan baca komen para kaskuser. Tiap update dia ngirim skrinsut dengan caption "Oh jadi gitu min. Oh lu waktu itu boong ke gua ya. Oh jadi sengaja nutupin ke gua. Males ah gua baca thread lu lagi, diboongin mulu gua disitu" dan faktanya pas update lagi beberapa jam kemudian dia ngirim ss dengan caption bermacam-macam ke ane. Katanya gamau baca lagi, Nggun? emoticon-Stick Out Tongue

Oke kita langsung ke cerita aja biar asyik.

Siang di sebelah istana.

Walaupun sekolah ini hanya gedung tua usang yang hanya diperbarui warna cat nya saja tiap tahun nya, Tapi gedung ini bagaikan istana bagi kami. Yang tak akan kami biarkan musuh kami masuk kedalam istana kami tanpa perlawanan, Terlepas dari unik nya guru-guru yang ada di dalam sana. Sekolah ini tetap menjadi Istana terindah, Dan Penjara yang menyenangkan bagi kami. Ketika generasi penerus kami bahkan tidak bisa mempertahankan nama besar istana kami, Kami tetap bangga berhasil lulus dari sekolah berpredikat "Biang Tawuran" tanpa cacat bagian apapun.

"Siang-siang bolong udah ngelamun aja, Min" tegur salah satu teman seangkatan ane.

"Kaga bro, gua lagi ngitungin mobil yang lewat" kata ane.

"Mobil diitungin, lu doang dah emang" kata teman seangkatan ane.

Sebenarnya ane lagi melamun sambil berfikir soal ajakan Revi yang ngajakin ane buat ikut seleksi PTN, Kedua orang tua ane sebenernya juga ngasih saran buat ikut seleksi PTN atau kalo ga lulus masuk Universitas Swasta, Buat sekedar dapet Ijasah dan yang terpenting 'koneksi'

Karena sebenarnya hidup lo itu tergantung dari banyak nya koneksi lo, Percaya deh manusia itu makhluk sosial dan membutuhkan manusia lain nya buat bertahan hidup (Ga berlaku buat mereka yang suka pake kaos/jaket bertuliskan Anti Social Social Club)

Sementara prajurit sekolah ane sedang mengobrol dan bercengkrama ria, Ane main hp buat balesin sms Revi dan Anggun.

Dia hari ini ga masuk karena kesiangan, Malem nya begadang nonton Liga Champion, Dia suka Barcelona (Masih inget kan guaa emoticon-Stick Out Tongue) sementara ane gapernah ngurusin tim luar, Apalagi ngebelain sampe begadang-begadang gitu, mendingan ngobrol di depan gang sambil nyekek botol Anggur merah atau Intisari buat sekedar melepas dahaga.

Dan hari ini ane disuruh ke rumah dia karena dia sendirian dirumah.

"Masih pada nongkrong, aku ga enak mau pamitan nya" balas sms ane ke Anggun.

"Serah kamu deh min, Aku capek" balas Anggun ga lama kemudian.

Lah capek padahal diem doang dirumah seharian nonton tv capek nya dimana coba? Ambil remot? Wanita memang makhluk ciptaan tuhan yang paling unik dan sulit dimengerti.

"Iya nanti aku kabarin, sabar ya sayang" balas ane.

Sebenarnya gampang aja ane pamitan balik, Ada 1001 alasan buat pulang duluan disaat nongkrong, Tapi ya gaenak aja lagi asik2 ngobrol tiba tiba ada yang pamitan pulang.

"Pung ceritain pung kemaren kita lawan Bahariwan gimana yang kita cuman ber 5" kata salah satu junior ane yang sebasis dengan Capung.

"Hahaha, itu kalo ga di kampungan dia mah dia udah jebol, orang udah mental eh tukang ojek nya bawa2 bambu jadi ga asik" kata Capung.

"Lah lu pada ribut ama bahariwan kemaren pas kita pulang?" Tanya ane.

"Iya bang, pas abis ribut ama kampung jawa kan anak priok cuman ber 5 doang pas lewat rawasari eh ditimpukin ama anak bahariwan, padahal cuman dikit dia ga nyampe 15 orang, tapi mantekin anak priok" kata junior ane.

"Terus terus" kata ane yang selalu antusias mendengar cerita anak-anak basis priok yang tiap ribut pasti ada aja cerita 'ajaib' nya.

"Nah diturunin kan tuh dari 43, Itu posisi mereka ngulur biar kita pada ngikutin ke arah gang mereka itu" kata anak priok tersebut.

"Pas kita udah keluarin BR, dia pada ketengilan pake tas doang, sama pake batu, Nah mereka sempet mundur tuh, soalnya kan gue pada bawa BR semua. Pas mereka mundur kita ngejer sampe pas depan gang nya, Sempet ngetos tuh disitu, ada yang mau kena juga tapi tas nya tebel jadi pas dibacok sama Capung dia nahan pake tas dia, Bolong dah tuh tas nya sama Celurit nya capung" lanjutnya.

"Pas kita press terus, mereka malah masuk ke dalem gang an nya, nah ditahan deh ama anak-anak biar dia pada keluar lagi, Eh tukang ojeg nya langsung teriak-teriak kayak orang dayak sambil bawa2 papan sama bambu. Baru deh anak priok mundur teratur" kata dia.

"Tapi masih nahan dulu kan ya eh merekanya ga berani keluar malah teriak-teriak depan gang nya" kata Capung.

"Iya sempet nahan dulu biar mereka pada keluar emang dasar nya mereka mau kita masuk ke dalem gang nya aja biar ngebantai nya enak" kata salah satu anak Priok lain nya.

"Dapet banda ga?" Tanya ane.

"Kaga orang mereka juga ributnya jaga jarak, yang berasa teriakan nya doang, inilah itulah tapi yang maju cuman muterin tas gendong nya dia, Yang sukses bikin dia ga berdarah" kata Capung.

"Harus nya incer kaki nya pung, pas jatoh baru dah bandain gausah di sayurin, pasti ngamuk kang ojek nya" kata Ridho yang ada di sebelah ane.

"Kalo mereka berani keluar rada jauhan dari gang itu aja do, gua berani dah incer kaki nya, mereka juga pada ga bawa BR" kata Capung.

"Gang terkutuk beg* gang nya bahariwan, tukang ojeg nya caur bgt disitu" kata salah satu anak Priok.

Kalo mereka keluar dari gang itu mah, Ane yakin abis itu seada-adanya.

Hari itu schedule kami adalah nyekar ke salah satu makam senior kami yang tewas di tangan salah satu pelajar Tubun.

Kami sedang menunggu beberapa sekolah yang se aliansi dengan kami, Karena kami nyekar melewati jalur gaza, Bukan nya manja tapi rakyat kami ga sebanyak STM-STM yang ada di Raya Bogor, dan UKI, Jadi kami akan jalan 1 aliansi sekalian mau ngalong ke sekitaran Raya Bogor. Cukup lama kami menunggu 2 sekolah yang berada di bilangan Jakpus tersebut sampai akhirnya para murid sekolah tua terlihat dari seberang sekolah kami. Dan mereka pun bergabung bersama kami sambil menunggu kedatangan aliansi kami yang lain.

Banyak diantara kami sudah saling mengenal satu sama lain, Senda gurau ceng-cengan sudah biasa kami lakukan ketika sudah bersama-bersama. Seperti yang pernah ane tulis, Persahabatan tanpa mengenal seragam!

Alangkah indah nya jika sekolah-sekolah lain menerapkan hal seperti itu, Perdamaian antar sekolah, Permusuhan tanpa saling tikam. Pasti menyenangkan sekolah di STM dengan banyak koneksi dari sekolah lain juga.

Ketika sekolah aliansi kami yang lain sudah datang, kami pun menunggu kendaraan yang bisa kami naiki, Kami memilih menaiki patas karena kalau naik truk tronton terlalu riskan (yang nimpukin enak, lah yang di truk yang apes gabisa ngapa-ngapain) Dan kalau naik truk kami gatau muat apa engga karena rakyat kami cukup banyak saat itu.

"Aku mau nyekar ke almarhum **** (nama alm. senior ane) di depan JT, nanti aku kabarin lagi ya nggun" bunyi pesan singkat ane yang ane kirim ke Anggun.

Akhirnya patas pun terlihat dari kejauhan, Sang supir gamau ambil pusing dengan banting kanan karena prajurit ane pada push up dan banyak yang memalang di jalan sambil melambai-lambaikan selampe (sapu tangan/handuk kecil) ciri khas anak STM angkatan ane, Ditambah snapback warna warni, celana pensil ngatung, sweater gombrong, kaos kaki item se betis.

Kami naik ke patas itu, banyak yang langsung naik ke atas tapi dilarang oleh sang supir karena nanti akan melewati terowongan (padahal terowongan nya lega orang tronton priok juga sebelum masuk tol lewat terowongan situ gapernah nyangkut) akhirnya perkataan sang supir tak dihiraukan, tetap banyak yang bertengger diatas patas karena kalau pada masuk di dalem udah ga muat, yang gantung di pintu udah numpuk, Mauntau ane dimana? Ane duduk di dalem, pinggir kaca sambil liatin jalanan. Udah males gantung atau naik di atap patas, Kasian yang lagi pada mau cari nama hehehe.

Patas yang kami naiki akan melewati UKI, Posisi kami akan menaiki jembatan Caken tempat biasa anak-anak STM pada tubir.

"Woy siap-siap depan caken" teriak suara dari belakang entah siapa.

Posisi tas ane sudah ane kedepanin, dengan tangan kanan masuk ke dalam memegang gagang Celurit kesayangan ane.

Bersiap untuk hal yang terburuk apapun yang akan kami lewati di sepanjang perjalanan ini. Ketika kaki sudah menginjak kendaraan yang kami naiki bersama, Maka resiko apapun sudah siap kami terima, Musuh sebanyak apapun akan dengan sepenuh tenaga kami kalahkan, Jika kami ga tembus sampe JT, Masih ada hari esok, Dan harapan ane semoga ane masih tetap bisa bersama mereka-mereka di hari ini, esok, Bahkan sampai kapanpun.

"Sepi sepi" teriak suara dibelakang ane.

Caken aman. Tapi turunan Caken pun masih sama angkernya dengan jembatan tersebut.

Di depan gang PT Transjakarta biasanya ada anak Kapal/Bhazack yang nongkrong, Dan kalo disitu ribut mereka berdua, yang menang yang nongkrong disitu.

Dan ternyata sepi juga.

Kami aman sampai ke Cililitan.

Sesampainya di cililitan kami turun dan berjalan ke arah kramat jati.

Sampai akhirnya...

"Anak mane tuh" teriak barisan terdepan.

Ada pelajar putih abu-abu jumlah nya puluhan orang tapi jumlah nya kalah jauh dengan aliansi kami saat itu.

"Anak SMA kali ntuh, cuekin aja" kata Capung.

Mereka dari sebrang terus melihat kearah kami.

Sampai salah satu dari mereka (mungkin jagoan nya) menyebrang sambil berlari kecil ke arah kami.

"Jendral Sudirman" teriaknya lalu membuka tas nya dan mengeluarkan celurit dari tas nya.

Sontak kami kaget karena gatau itu sekolahan apaan dan kami kira awalnya itu anak SMA.

"Gelarin gelarin" teriak Capung.

Kami pun menyebrang dan mencoba mengejar jagoan yang berteriak tadi.

Mereka pun juga mengeluarkan BR nya, Mereka sudah siap ternyata buat ngelawan kami.

Kalah jauh dari segi rakyat tidak membuat mereka langsung mental kebelakang. Mereka sempat menahan kami walaupun hanya beberapa menit sampai akhirnya berlarian ke arah kramat jati.

"Bukan sulap bukan sihir ******* Allbase Lagi Nyekar" teriak salah satu siswa aliansi ane meneriakan nama aliansi kami.

Dan kami menang dengan mudah walaupun sedikit perlawanan, Fakta sedihnya adalah ketika teman dari musuh kami ada yang nahan 5 orang an, teman teman mereka sudah memutar badan bersiap untuk lari.

Seharusnya kalo sekiranya 'gak kuat' ga usah coba-coba, Rakyat aja udah kalah jauh masih nyoba buat gelarin, Yang ane salutin 5 orang yang nahan itu walaupun dengan BR seadanya mereka bisa nahan kami, Ane ga bisa maju karena yang didepan udah banyak banget, Ane nunggu mereka lari kebelakang baru ane nyari sela buat maju.

Hari itu ane baru tau, TERNYATA ENAK JUGA YA TERIAK-TERIAK DOANG DIBELAKANG, PANTES BANYAK YANG KAYAK GINI. Hehehe

Kami melanjutkan perjalanan kami. Tadi hanya gangguan kecil, Di depan nanti pasti ada gangguan yang lebih besar lagi yang menanti kami..

Kami berjalan dan berjalan.. beberapa kali kopaja lewat, Tapi tidak kami naiki karena rakyat kami yang terlalu banyak.

Sampai akhirnya lewat lah mayasari bhakti, FYI daerah kramat jati sekarang udah ga ada mayasari yang lewat, cuman Kopaja 57, dulu masih ada P17, P9B juga lewat sini kalo ga salah.

Jalur yang kecil dan cukup padat ssat itu membuat supir dan kenek tidak punya pilihan lain selain membiarkan remaja tanggung ini menghiasi pintu dan atap patas mereka.

"Beh numpang beh yak ampe depan" kata ane ke kenek walaupun kalo dia bilang ga boleh kami pasti tetep naik.

"Iya gidah dah pada naek nyang penting kalo ada musuh lu pada turun" kata sang kenek dengan logat betawi kentel nya.

Kondisi lalu lintas saat itu sedang padat tepat di depan Pasar Kramat Jati, Perjalanan kami rada tersendat karena patas yang kami naiki susah dapet jalan.

Bersamaan dengan menunggu macet itu kami teriak-teriakan ga jelas.

Ada yang neriakin nama Capung

"Capung anak priok rastafara nih bos" teriak pasukan yang ada di atap.

Teriak-teriakan ga jelas ini yang bikin kami jadi pusat perhatian para pedagang dan warga di sekitar situ.

Skip...

Kami sudah di jalan arah masuk ke Zack Team.

Memasuki ke dalam itu ada sedikit rasa horror, Jalan yang tidak terlalu besar ditambah kampungan orang, Itu lumayan menciutkan nyali ane. Dan juga ZT lagi naik daun walaupun ribut nya cuman sama AL doang.

Dan kami sampai di makam tanpa ada hambatan sama sekali, Ane baru dapet info kalau yang masuk siang cuman junior nya doang dan jurusan tertentu, jadi seniornya udah pada pulang. Tapi kenapa kami ga ketemu dijalan padahal dumay sudah heboh ketika aliansi ane mau nyekar.

"Nanti kita kandangin aja sekolahan nya, biar pada keluar" kata salah satu prajurit aliansi ane.

Setelah berdoa bersama dan tabur bunga, Kami bergerak menuju sekolahan depan kuburan ini.

"Teriakin woy teriakin" kata Ridho ke adik adik kelas ane yang di depan.

Terlihat puluhan pasang mata memantau kami dari balik jendela kelas.

"******* Lagi nyekar" teriak Capung yang berlari dan mendorong-dorong gerbang sekolahan itu.

"Woy keluar anj*ng keluar lo woy" teriak pasukan pasukan aliansi ane.

Pagar yang dikoyak tidak membuat mereka keluar, mereka hanya melihat kearah kami dari dalam pagar itu.

Berlindung dibalik pagar, Kenapa ga inisiatif nyari barang di dalem sekolah? Barang sitaan sekolah kek, malah ngeliatin doang emang kami boyband lagi manggung?

Dan akhirnya kami malah berurusan dengan warga sekitar.

Mereka mengusir kami dengan sopan, Supaya tawuran diluar aja jangan disini takut kena rumah warga.

Dan kami pun cabut dari situ, Ketika kami berjalan menjauh terlihat mereka mendekati pager dan berteriak sambil mengacungkan jari tengah. Ane bingung itu maksudnya apaan yak.

Jalanan yang kami lalui membuat kami berada di condet sekarang.

Basis motor ada yang melaporkan kalau di fly over pasar rebo ada pelajar SMK 58 lagi stay disana, Dan rakyat nya lumayan rame.

Sebenarnya sebuah kesalahan kami ke condet, Transportasinya disini hanya ada metro mini.

Skip...

Dengan berganti ganti transportasi kami akhirnya tiba di fly over pasar rebo, Tapi sayang nya disini sudah sepi pelajar. Kami tiba disini saat senja tiba, sekitar jam 4 an.

"Ga ada lawan apa nih" kata Capung.

"Giliran lagi jalan 1 aliansi malah ga ada yang nongol ye pung yang di sosmed" kata ane.

"Coba min post di sosmed kita lagi dijalan biar pada dateng dah ini para pelajar katro" kata Capung.

"Yaudah stay disini dulu aja, Ada yang di sebrang dong buat pantau arah sana" kata salah satu pelajar aliansi ane.

Dan kami pun stay disini..

Sekitar setengah jam kami stay disini akhirnya dari arah kampung rambutan kami melihat pelajar sedang menaiki patas, cukup rame karena banyak yang mendeng.

"Anak mane tuh" tanya ane ke pelajar ane.

"Bendera bhazack itu" kata salah satu dari mereka.

"Jauh-jauh kesini malah ketemu bhazack." Kata ane smbil menghela nafas panjang.

"Gelarin gelarin, kelewang nya mana tadi?" Teriak capung ke prajurit yang ada di belakang nya.

"Awas itu belakang liatin sama seberang nanti maen colongan lagi kayak waktu itu" teriak ane ke prajurit ane.

"Noh masuk kesitu kalo nanti kita jebol" kata salah satu pelajar ane yang rumah nya deket sini.

"Ga bakalan jebol rakyat nya rame gini" kata salah satu prajurit teman se aliansi ane.

Mungkin dia blm pernah ngerasain 1 allbase lawan 8 orang yang kompak dan br pas-pasan akhirnya yg 1 allbase kocar kacir karena terlalu merasa diatas angin.

"Majuin majuin" teriak pelajar ane yang berlari menenteng gir.

"*******" Teriak pelajar yang ada di barisan depan meneriakan nama aliansi ane.

Ane dan beberapa teman seangkatan ane udah di kasih pesen sama capung buat nahan di tengah dulu jadi kalo jebol kita bisa nahan, dan kalo nanti udah terlalu lama kita ngetos tapi belom ada yg menang nanti kan bisa langsung maju.

"Tahan disini" teriak Capung di barisan depan.

Disini jarak kami dan musuh kami sudah sangat dekat hanya terpaut beberapa meter.

Dengan tidak terduga tiba-tiba Capung langsung berlari kedepan musuh kami, Ane juga gatau tiba-tiba dia udah di hadapan musuh sambil nenteng kelewang.

Capung mengayunkan kelewang itu tepat ke pinggang pelajar musuh yang ada di depan.

Tapi ayunan kelewang nya berhasil dihindari oleh orang Ambon itu.

Musuh kami mundur beberapa langkah.

Ini nih hobinya Capung, ngerusuhin barisan musuh.

Dan saat itu ane lihat ada musuh yang mengayunkan celuritnya ke leher Capung.

Namun karena dia CAPUNG maka dia bisa menghindar dengan gesit nya, celurit yang pendek itu membuat musuh kami harus berada dekat dengan Capung dan capung pun melihat peluang tersebut, Diayunkan kelewang itu tepat ke kaki musuh kami.

Dia pun terjatuh dengan kaki bersimbah darah.

Capung mulai mundur beberapa langkah, Dia emang gitu suka ngajak bercanda sebelum ribut.

"1...2..3.. ******* lagi nyekar" teriak Capung seraya memberikan komando supaya prajurit kami maju serentak.

Sementara yang terjatuh lagi dibopong oleh teman nya ke belakang, Musuh kami ngebeking mereka dan mencoba mengulur sedikit waktu, Kami berlarian ke arah mereka. Jumlah mereka yang kalah jauh cukup menyulitkan bagi mereka. Nahan kanan - kiri sambil menunggu teman nya dibawa ke belakang daripada abis duluan. Tapi itulah anak Bhazack. Sepengalaman ane mereka itu kalau ribut gamau kalah dan jago bertahan.

Musuh mulai mundur ketika mereka lihat teman mereka sudah ditarik kebelakang, Seolah tak mau kalah musuh kami yg menahan menggunakan gir membabi-buta maju sambil mengayunkan gir nya.

Namun sayang gir yang dia ayunkan berhasil diinjak oleh pelajar ane. Dan musuh kami iyu langsung mengambil langkah seribu untuk mundur. Celurit yang dipegang oleh pelajar ane diarahkan ke kepalanya namun sayang dia menutup kepalanya menggunakan tas dan hanya sempoyongan sebentar dan lanjut berlari lagi.

Satu persatu musuh kami yang nahan mulai mundur, Bersamaan dengan itu teriakan-teriakan khas orang tawuran mulai terdengar.

Musuh kami berlarian dengan iringan suara teriakan-teriakan prajurit kami, Mereka buyar dan memilih menyelamatkan diri daripada bertahan karena mereka tau pertahanan mereka tidak akan bisa membendung aliansi kami.

Hari ini kami menang. 1 orang korban yang kaki nya terkena kelewang ane lihat sudah dilarikan menggunakan motor. Bau amis yang ada di aspal itu tercium lagi. Entah sudah berapa liter darah pelajar ditumpahkan disini dengan sia-sia.

Kami berjalan ke tempat kami nongkrong tadi. Menunggu musuh-musuh yang siap jebol lain nya datang kesini.

Hari sudah menjelang maghrib tapi belum ada pelajar yang datang kesini. Bhazack ga ngebalikin, Pelajar pasar rebo gatau pada kemana, Pelajar depok yang dulu masih suka ke pasar rebo juga gatau pada kemana.

Ketika kami masih stay disini tiba-tiba ada banyak pelajar keluar dari gang di sebrang kami, Jumlahnya lumayan banyak, mereka langsung berlarian kearah kami sambil membawa BR.

Kami yang posisi sedang duduk santai sedikit kaget dengan kedatangan mereka, Namun dengan sigap BR-BR pun dikeluarkan.



Ane tutup dengan quote
Quote:Bersama-sama kita kuat dan akan semakin kuat. Walaupun tanpa obat kuat
profile-picture
dreamcity75 memberi reputasi
1
12-09-2017 21:05
PART L: Hari lalu yang indah (Part 2)
Quote:"Zack Team 809" teriak mereka sambil berlarian kearah kami.

Dan saat itu jatuh korban 1 orang di pihak kami ketika musuh yang berlari itu menancapkan celurit di punggung salah satu pelajar aliansi kami lalu berlari kebelakang.

Kami mencoba mengulur musuh kami, supaya kami bisa tau berapa jumlah mereka semuanya karena yang keluar dari gang ga abis abis.

Pelajar yang terkena celurit dilarikan oleh basis motor untuk segera dilakukan penanganan karena darah yang keluar cukup banyak.

Pasukan kami bersiap untuk bertempur melawan musuh kami yang pelajar nya juga lumayan banyak.

"Pung gue pada di depan aja ye ini musuh nya banyak" kata ane ke Capung yang ada di sebelah ane.

"Jangan min, tetep tahan di tengah aja jangan maju ke depan biar bisa nahan nanti." Kata Capung ke ane yang ane iyakan dengan anggukan kepala.

Kami mulai berjalan maju kearah mereka sambil mengayun-ayunkan BR dan meneriakan nama aliansi kami.

Sayang nya baru mau digelarin Capung melakukan aksinya lagi, Dia berlari dan mengacak-acak barisan musuh, Bedanya sekarang Capung dibantu oleh 2 orang pelajar pentolan aliansi ane, Jadi sekarang yang maju itu yang ngebawa sekolahan semua (Sekolah dibawa bawa gan, kuat kan tuh)

Kami menyaksikan dari belakang, beberapa pelajar musuh terluka oleh ke 3 "orang gila" ini, Ane lihat banyak BR yang diayunkan ke mereka bertiga tapi mereka tak bergeming sedikit pun, Jangan kan berdarah, Goyang dikit juga enggak.

Musuh mulai sedikit mundur karena ulah 3 orang ini, ditambah beberapa pelajar mereka ada yang sudah bersimbah darah.

Yang ane sempet liat ada yang dibacok tepat di punggung nya ketika dia mencoba lari dan dia sempat lari dengan celurit menancap dipunggung nya dan pentolan sekolah aliansi ane itu masih megangin celurit nya sampai akhirnya dia tarik sampai lepas (kebayang kan tuh ngeri nya gimana)

Ketika musuh mulai mundur mereka bertiga mundur ke barisan kami lagi, Mencoba mengambil nafas karena kelelahan di depan tadi.

Pelajar ZT sepertinya tidak mau membalikan keadaan, Terbukti mereka memilih berjalan ke arah berlawanan daripada melawan balik kami.

Dan kami menang lagi disini sampai akhirnya polisi datang dan menembakan tembakan peringatan ke udara.

Pelajar kami bergerak santai ke arah cililitan, BR sudah dipindahkan ke basis motor, Kecuali BR ane yang masih ada di tas, dan saat itu ane memilih ikut salah satu junior ane yang bawa motor untuk megangin tas gitar nya.

"Lu anter gue ke depanan dikit gue mau balik naek angkot, Gue ada janji ama bokin" kata ane ke junior ane.

"Tapi ntar ga diomelin ama Capung bang?" Tanya dia.

"Capung mana pernah ngomelin gua, udah anterin aja" kata ane

Lalu ane diturunkan rada kedepan menjauh dari pasukan ane, Disitu ane nungguin angkot dan akhirnya naik angkot menuju ke rumah.

"Ini aku udah di angkot, gausah marah, sampe rumah langsung ke rumah kamu nanti" bunyi pesan singkat yang ane kirim ke Anggun.

Sebenernya ane merasa bersalah karena meninggalkan pasukan ane disaat mereka sedang berjuang demi nama aliansi.

Skip...

Ane sedang duduk berdua dengan Anggun, Di salah satu restoran fast food di bilangan Otista.

Dia menanyakan ke ane soal tadi yang pada jalanin, ane ceritakan semuanya ke dia, Beberapa kali dia seperti memejamkan mata merasa takut, Terlihat di mukanya ada sedikit kecemasan..

"Kalo kamu yang kena nanti asik aku bisa begadang lagi nih di budi asih" kata Anggun, Sarkas.

"Ya engga lah, mana bisa sih aku kena lagi" kata ane sambil tertawa kecil.

"Terus gimana bang ganteng? Dapet ga deketin si anak baru itu?" Tanya Anggun.

Jleb.........

"Maksudnya?" Tanya ane sok polos ke Anggun.

"Kan nope (nomer hape) nya udah punya, Di kantin suka curi curi pandang sambil senyum, Masa belom dapet juga sih" kata Anggun.

"Apansih nggun, Gajelas dah hahaha" kata ane sambil tertawa dan menyedot minuman soda di depan ane.

Ane berfikir keras alesan apa yang akan ane katakan sekarang.

"Kamu salah liat kali Nggun, Lagian aku juga gapunya nomer hape nya dia" kata ane.

"Min, Gue kenal lo dari kelas 10 ya, Udah mau 3 tahun loh kita ini pacaran walau putus nyambung, Gue tau kalo lo lagi boong, Gausah segala boong ke gue plis" kata Anggun sambil melihat tajam ke mata ane.

Ane palingkan muka ane dan mengambil sebatang rokok.

"Noh liat aja, Gue liatin aja lu buang muka, berarti lu boong min" kata Anggun.

"Sekarang anterin gue pulang deh" kata Anggun.

"Yaudah iyak iyak gue ngaku" kata ane.

"Gue emang minta nomer hape nya dia, Tapi Seriusan itu buat Ridho dan di hape gue juga udah gue hapus nomer dia" kata ane.

"Lo liat deh hape gue ada nomernya dia apa engga" kata ane sambil mengeluarkan hape dari saku ane.

"Sini coba gue liat" kata Anggun.

Dan dia membuka kontak-kontak yang ada di hape ane.

Dan setelah beberapa menit mengotak-atik handphone ane, Anggun memberikan handphone ane kembali.

"Seriusan kamu ga simpen nomer nya dia?" Tanya Anggun.

"Serius masa aku boong sih" kata ane.

"Ya Allah maaf banget ya Min aku nuduh kamu yang engga-engga" kata Anggun sambil memegang tangan ane.

"Gapapa kok, Lagian ada ada aja deh kamu itu anak baru muka nya juga kalah jauh sama kamu" kata ane.

"Hehehe bisa aja sih bang ganteng" kata Anggun lalu mencubit pinggang ane.

"Sakit yee pea" kata ane.

"Tawuran doang lu dicubit kesakitan" kata Anggun.

"Dih emang sakit cubitan lu anjrit" kata ane.

"Sakitan mana sama pas waktu itu paha lu kena di kolong UKI" kata Anggun.

"Ya beda jauh lah sakitan pas paha gua kena sampe mati rasa ampe pingsan gue" kata ane.

"Untung ga lumpuh lu" kata Anggun.

"Kalo gua lumpuh lu masih mau ga sama gua?" Tanya ane.

"Ya mau kali hahaha" kata Anggun.

"Kalo lu masih mau ya gue sih gapapa mau kayak gimana juga asal masih bisa tetep sama lu" kata ane.

"T*i banget gombal mulu hahaha" kata Anggun lalu tertawa.

Kami mengobrol soal aktivitas sehari-hari disekolah.

Tak lama kemudian ada pesan masuk ke hp ane.

Dengan sedikit deg-degan ane buka kunci hp ane.

Tertulis pengirim nya adalah Ridho.

"Jalan mulu, Anak-anak dibantai nih di kompor" bunyi pesan dari Ridho.

"Bentar deh nggun gue telpon ridho dulu" kata ane sambil menelpon Ridho.

Telpon ane pun diangkat oleh Ridho.

"Masih pada dijalan emang?" Tanya ane.

"Masih min, Abis ribut sama gatau sekolah mana di kompor, dia mental ke bnn, ini lagi pada ngejer" kata Ridho.

"Gue kesana nanti abis ini" kata Ane.

"Cewek mulu ya bos" kata Ridho

"Lo tau ndiri lah do cewe gue gimana" kata ane.

Lalu telpon dimatikan sepihak oleh Ridho yang sepertinya mulai kesal.

"Aku anter pulang terus aku ke anak-anak ya" kata ane ke Anggun.

"Iyeh" kata Anggun yang langsung cemberut.

"Kok gitu sih muka lu ga enak bat diliat" kata ane.

"Lagian lagi ngobrol malah ribet sendiri, Emang mereka gabisa apa kalo ga ada lu, ga ada lu juga mereka masih bisa menang kan" kata Anggun.

"Lu tau kan kalo ikut tawuran itu semacam kayak kewajiban yang harus gue lakuin" kata ane.

"Yaudah malem ini aja lu tinggalin kewajiban lu dulu, Ngobrol sama gue sampe malem." Kata Anggun.

Dan akhirnya ane mengalah, Ane ga jadi nyusul kesana, Ane lebih memilih untuk tidak melihat hilang nya senyuman manis dari seorang Tuan Puteri yang ada di depan ane daripada membantu teman-teman ane yang sedang berusaha mempertahankan nyawa nya demi harga diri semu.

Dan saat itu ane merasa seperti orang brengsek, I don't wanna sit in here like a cunts when my mates doing what the best they can.
-lirik Acab-Streets of Uptown

Malam itu kami lewati dengan canda tawa, Hal yang sudah jarang kami lakukan bersama...



Ane tutup dengan quote
Quote:Hated by many, Understood by few. Menyerah bukan pilihan
Diubah oleh stmkepooo
profile-picture
dreamcity75 memberi reputasi
1
12-09-2017 22:26
upup terus mantau ya bang min hehe
0
12-09-2017 22:33
Quote:Original Posted By stmkepooo
Reserved for part 2


teman begadang nunggu kick off liga champions emoticon-Betty makasih bang min, jaya terus!!! emoticon-Sundulemoticon-I Love Indonesia
0
13-09-2017 01:33
Wohh bang min comeback emoticon-Traveller
0
13-09-2017 22:11
Mana nih lanjutannya 😑
0
13-09-2017 22:54
Bantu sundul
0
13-09-2017 23:02
Sundul maning gan min
0
14-09-2017 17:01
Quote:Original Posted By stmkepooo
Reserved for part 2


Wooh ntaps bang min ckck..
Pernah ribut sama stm dari bekasi gak?
43OT?
0
16-09-2017 02:08
Quote:Original Posted By stmkepooo
Reserved for part 2


Reserved nya belom di buka tuh bang min emoticon-Matabelo
0
Halaman 115 dari 148
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
cinta-agama--mama
Stories from the Heart
topan-badai-di-alam-bunian
Stories from the Heart
ketika-matahari-bertemu-bulan
Stories from the Heart
unbreakable
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.