alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57b1d5cf1ee5dfc9078b4568/trik-manipulasi-halus-yang-sering-gak-kita-sadari-padahal-jahat-sekali-lho
Lapor Hansip
15-08-2016 21:46
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!
Past Hot Thread
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!

Di depan meja debat dalam suasana kompetisi argumen, bukan hanya kekuatan debat yang diandalkan untuk mengalahkan lawan. Tapi juga permainan mental, yang membuat lawan menjadi ragu pada argumennya sendiri. Bila sudah begitu, lawan akan memasuki celah dan memenangkan kompetisi. Di dunia nyata, tidak jarang orang melakukan berbagai hal untuk menjatuhkan orang lain. Entah itu untuk aksi pertahanan diri, ataukah sekadar agar bisa menjadi yang paling cemerlang.

Tidak hanya itu, dalam sebuah hubungan asmara yang manis dan romantis, bisa juga terjadi persaingan dominasi. Apakah agan yang harus ikut kataku, ataukah aku yang harus ikut apa katamu. Pada akhirnya, ada satu orang yang kalah, tidak berkembang, dan tersingkir dengan sukarela.

Karena setiap manusia berhak berkembang dan menjadi yang terbaik versinya, waspadai cara yang bisa dilakukan orang untuk menjatuhkan agan ini berdasarkan versi Hipwee.


Quote:
Kalimat "kamu gila ya?" Dan Mungkin Agan Berhalusinasi Bisa Membuat Agan Meragukan Kepercayaan Agan Pada Diri Sendiri

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


"Katanya kemarin kamu lembur di kantor.
Iya. Emang kenapa, sayang?
Aku kok lihat kamu sama Tika di Mall.
Hah? Kamu gila ya? Orang aku di kantor sama bos. Ah, kamu salah lihat kali."

Dalam psikologi, taktik ini disebut dengan gaslighting. Yaitu sebuah cara yang tujuannya adalah membuatmu meragukan penglihatan, pendengaran, ataupun pengalaman duniawi agan sendiri. Dengan kalimat-kalimat yang merujuk pada ketidakmasukalan agan ini, dia berusaha membuat agan berpikir ulang. Cara ini biasanya berhasil lho. Siapa yang nggak keder kalau dibilang hanya berhalusinasi saja. Ujung-ujungnya agan juga jadi mempertanyakan kewarasan agan sendiri. Deuh.

Kalau agan terjebak dalam situasi ini, perhatikan siapa yang sedang agan hadapi. Bagaimana karakternya, adalah cara pertama untuk kembali mempercayai realitasmu sendiri. Bila dia terkenal tukang bohong dan hobi lepas tanggung jawab, seharusnya agan tidak percaya. Selain itu, untuk membuktikan bahwa agan tidak halusinasi, agan bisa mencari saksi-saksi lain yang bisa agan mintai pendapat.


Quote:
Fitnah memang lebih kejam dari pembunuhan. Tapi menyalahkan orang lain atas apa yang dilakukannya masih sering terjadi dalam kehidupan

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


“Kan kita sepakat buat ngumpul jam 7, kenapa baru datang jam 9?”
“Ya habis gimana dong, semalam kamu kan telepon sampai malam banget tuh. Aku jadi bangun kesiangan!”

Fitnah adalah menuduh seseorang melakukan apa yang tidak dia lakukan dengan tujuan menjatuhkannya. Sementara itu, ada satu taktik lagi yang tidak kalah berbahaya, yaitu, menjadikan perbuatan orang lain sebagai pembenaran atas apa yang dia lakukan. Karena kamu A, wajar dong kalau kamu B. Masyarakat patriarki selalu melimpahkan kesalahan kepada perempuan-perempuan yang memakai baju minim ketika pelecehan seksual terjadi, seolah-olah karena mereka memakai rok mini lantas mereka boleh dilecehkan. Pasangan selingkuh dengan alasan pasangannya terlalu posesif dan tidak pengertian. Pegawai yang malas menyalahkan sistem perusahaan yang katanya kurang oke demi menutupi ketidak-produktifannya.

Inti dari taktik ini adalah untuk menghindari dari kesalahan dan menutupi kekurangannya dengan membuat orang lain yang bersalah. Terjebak di situasi ini akan membuat agan merasa tidak enak, dan bahkan agan akan setuju bahwa memang agan yang bersalah. Mengubah karakter orang yang sering menyalahkan orang lain ini tidak mudah. Karena itu satu-satunya cara adalah menghindarinya. Yakinkan dirimu bahwa agan adalah sosok yang independen, sehingga agan tidak perlu terjebak dalam dunia yang dia susun sendiri.


Quote:
Argumen yang melebar ke mana-mana terkadang bukan karena dia tidak tahu apa-apa. Bisa jadi itu caranya untuk mengganggu fokusmu dan membuatmu pusing sendiri

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


Sebuah diskusi atau perdebatan yang sehat, menjaga agar tidak out of topic adalah mutlak perlu. Namun ada kalanya agan mendapati lawan debat agan membuat counter argumen yang tidak jelas. Awalnya membahas tentang prediksi cuaca, tanpa agan sadari, perdebatan sudah melebar ke hal-hal lain yang tidak ada hubungannya dengan cuaca. Seringnya, orang mengatakan bahwa argumen yang tidak fokus dan melebar ke mana-mana adalah tanda bahwa dia tidak terlalu menguasai materi. Istilah mahasiswa-nya, nyepik doang. Tapi ini juga bisa menjadi taktik untuk mengacaukan konsentrasi lawan. Salah satunya adalah dengan menyerang sisi personal agan, bukan lagi argumen agan. Hingga akhirnya agan sendiri bingung sebenarnya apa yang sedang kalian diskusikan.

Sebuah diskusi harus mematok batasan yang jelas sehingga tidak melebar ke mana-mana. Bila agan merasa argumen lawan agan sudah keluar jalur dan tidak ada hubungannya dengan topik awal, katakan saja. Minta dia jelaskan kaitan logis antara argumennya dengan topik yang kalian diskusikan di awal. Bila itu tidak juga dipenuhi, dan dia membuat argumen yang lebih melebar lagi, ya sudah. Tinggalkan saja.


Quote:
Sikap seolah bisa membaca pikiranmu, lalu mengambil kesimpulan begitu saja dan mempercayainya. Niatnya jelas, untuk membuatmu bersalah

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


“Maaf Pak, menurut saya cara itu tidak bisa diterapkan. Karena pada kenyataannya di lapangan masih–”
“Jadi menurutmu saya nggak bisa berpikir yang logis dan rasional?”

Meski sampai sekarang belum ada bukti ilmiah bahwa seseorang bisa membaca pikiran orang lain, tapi di dunia nyata memang ada orang yang hobi bersikap seolah-olah bisa membaca pikiran orang lain. Ketika agan menyuarakan apa yang agan pikirkan atau rasakan, dia langsung meloncat pada kesimpulan berdasarkan asumsinya sendiri, membuat situasi seolah-olah agan menyebutnya A atau B. Hal ini terjadi ketika dia merasa insecure, dan tidak suka dengan apa yang agan katakan. Karena itu, dia akan membuat drama yang seolah-olah agan menyudutkannya, sehingga dalam diri agan akan muncul rasa bersalah. Ah, yang seperti ini memang sulit. Bila agan bertemu dengan orang-orang yang hobi drama seperti ini, bilang saja bahwa kesimpulan itu dia yang membuat, bukan agan.


Quote:
Mengubah tujuan awal untuk membuatmu terlihat belum mencapai apa-apa. Maklum, dia enggan mengakui apa yang sudah kamu kerjakan

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


Ketika berhasil melakukan sesuatu, entah itu mencapai target atau berhasil memenangkan sebuah kompetisi, tentunya agan ingin dihargai. Bukan berarti menginginkan puja-puji, melainkan sekadar pengakuan bahwa agan bisa melakukan apa yang diharapkan. Tapi seseorang yang berniat menjatuhkan agan tidak akan memberi agan pengakuan, apalagi pujian. Bila agan sudah berhasil mencapai target, dengan mudahnya dia mengubah target yang diinginkan dengan kemampuan berkelit yang spektakuler. Berubahnya target otomatis membuat apa yang agan lakukan menjadi bukan apa-apa. Bisa juga dia membuat target yang lebih tinggi lagi, sehingga apa yang agan lakukan tidak ada artinya.

Pengakuan dari orang lain memang perlu. Bukan untuk nama baik, melainkan kepuasan dalam diri yang bisa memicu semangat untuk bekerja lebih keras lagi. Tapi pengakuan dari orang lain bukan segala-galanya, justru pengakuan dari diri agan sendiri lebih penting. Jangan terpaku pada pengakuan orang lain. Sebab apapun yang agan lakukan harus dihargai, terutama oleh diri sendiri.


Quote:
Name-calling, versi lebih halus dari ngata-ngatain . Tapi efeknya bisa lebih buruk daripada benar-benar dikatain

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


Name-calling adalah pemberian label negatif kepada seseorang untuk menjatuhkan mentalnya. Bila agan penggemar Harry Potter, agan pasti ingat bagaimana Hermione Granger dipanggil ‘dalah lumpur’ oleh Draco Malfoy dan gengnya. Di dunia nyata, name-calling bisa terwujud dalam sebutan-sebutan seperti ‘gendut’, pelacur, jalang, sebutan yang berbau SARA, dan banyak sebutan negatif lainnya. Name-calling bukan lagi semata cara untuk menjatuhkan mental agan, melainkan sudah masuk dalam tindakan bullying, yang sayangnya, seringkali disangkal oleh pelaku dengan alasan hanya bercanda. Terutama dalam sebuah hubungan percintaan yang tidak sehat, name-calling ini sering tidak agan sadari.


Quote:
Dengan segala cara, dia membuatmu meragukan kualitas dirimu sendiri. Dengan begitu, kamu akan sepenuhnya bergantung padanya

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


Bila kamu mempunyai pasangan yang super romantis dan baik hati, rela mengantar dan menjemputmu kapanpun kamu butuh, selalu ingin menemani ke manapun kamu pergi, selalu ingin tahu apa kegiatanmu setiap jamnya, dan melarangmu ini itu dengan alasan khawatir dengan keamananmu, serta mudah sekali cemburu dengan alasan dia begitu mencintaimu, mungkin kamu harus berpikir ulang. Pasanganmu bukanlah orang yang romantis, melainkan posesif. Dia hanya ingin memilikimu sepenuhnya dan membatasi seluruh ruang gerakmu, sehingga kamu selalu membutuhkan bantuannya. Dia juga akan memisahkan kamu dengan teman-temanmu, sehingga kamu merasa tidak punya siapa-siapa lagi selain dirinya. Kini kamu bergantung padanya sepenuhnya. Dengan begitu, dia sudah mengambil kontrol atas dirimu sendiri.

Cinta juga butuh logika. Agar kamu tidak terjebak dalam hubungan tidak sehat yang tidak akan membawamu ke mana-mana. Sebuah hubungan yang sehat, tentu hubungan yang setara. Di mana kamu dan dia sama-sama berkembang menjadi lebih baik setiap harinya. Hubungan bukan tentang siapa yang mengontrol siapa, melainkan bagaimana bekerja sama membuat perahu tetap melaju di tengah samudera.


Quote:
Ketika mereka tidak bisa mengontrolmu, mereka akan berpindah ke orang-orang di sekitarmu. Menyebarkan rumor ini dan itu untuk menjatuhkan reputasimu

Quote:
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!


Cara yang terakhir ini dilakukan ketika mereka tidak bisa lagi menjatuhkan mentalmu dalam konfrontasi langsung. Identitas dan kepercayaan dirimu terlalu tinggi untuk diganggu dengan hal-hal di atas tadi, sehingga dia mencari jalan lain yaitu memperngaruhi orang-orang di sekitarmu. Black campain, gosip yang tidak jelas dari mana datangnya, dan kasak-kusuk omongan orang di belakang, itulah yang akan terjadi ketika dia menempuh cara ini. Tujuannya jelas untuk menjatuhkan reputasimu dari luar dengan menyebarkan hal yang tidak benar. Bila kamu punya kesempatan, tunjukkan pada dunia bahwa kamu tidak seperti yang dia katakan. Bila kamu tidak punya kesempatan, abaikan saja. Toh hidup ini kamu yang jalani, dan omongan orang nanti juga reda sendiri.

Ada banyak cara untuk menjatuhkan orang lain. Karena dunia ini adalah versi yang lebih luas dari arena kompetisi di film Hunger Games, ada baiknya kamu waspada. Penghargaan pada diri sendiri bisa menjadi tameng yang kuat. Dengan begitu, rasa percaya dirimu bisa membangun logika yang mantab, sehingga kamu tidak goyah saat seseorang mencoba menggoyang keyakinanmu. Logika yang kuat juga akan memberimu kemampuan untuk membedakan mana yang masih wajar dan mana yang sudah masuk tindakan tidak menyenangkan. Jangan percaya bila orang bilang cinta tidak mengenal logika. Karena logika perlu ada, agar kita tidak tersesat ke mana-mana.
Diubah oleh bergerakcerdas
0
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Tampilkan isi Thread
Halaman 11 dari 17
17-08-2016 08:43
emoticon-Coblos
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 12
17-08-2016 08:49
Mantap gan..
bisa ditiru Triknya
hahahaha....
0
17-08-2016 08:50
hal yang selalu terjadi dikehidupan malahan bisa terjadi setiap hari emoticon-Leh Uga
0
17-08-2016 08:55
emoticon-Blue Guy Peaceemoticon-Hi

Di kantor sering menemui jawaban berputar2. Padahal pertanyaan ane gampang tggal jawab ya/tidak/sudah/belum.

Contoh:

Ane : Gimana reportnya minggu ini udah selesai? Besok udah deadline.
Rekan : Tenang sajalah. Kmren bos minta report dua tahun lalu. Jdnya hrs cari di file lama.
Ane: Jd report minggu ini sudah selesai apa belum?
Rekan : Akhirnya kutemukan filenya baru mau pulang kmren. Susah lo, harus bongkar2 lemari di ruang sebelah tuh. Serem juga klo sndirian..bla..bla..bla...
Ane: Kan ada softcopy reportnya? Tnggal print ulang. Lalu nasib report minggu ini?
Rekan: Eh iya ya.
Ane: (masih sabar), report minggu ini sudah?
Rekan: Hahaha, belum (sambil mau ngacir), ntr deh aku kerjakan.
Ane: Lha selesainya kpn? Ane hrs validasi hari ini.
Rekan: (Ngacir )
Ane : Wtf...

Klo laporannya bagus gk da yg salah, dia plg caper krn merasa yg mengerjakan. Giliran laporannya bnyk salah, menyalhkn ane krn kenapa gk ngecek dulu dll... Wtf, lha ngasih report aja di last minute sebelum deadline, gimana kita bs ngecek????? Dikira tggal tanda tangan beres. Jangan samakan ane dgn Pak Joko yg bisa ttd tangan lalu bilang, " saya gk baca apa yg saya tanda tangani".


Tips menghadapi situasi begini:

Berdasar pengalaman, sesuatu yg dikerjakan dgn tergesa2 pasti bnyk gk benernya. Jgn buang waktu utk mengecek full report. Cukup cek bagian awal dan bagian2 kritikal seperti alokasi dana. Klo emg terdapat kesalahan, jgn validasi report tp tetap tunjukkan pada waktu meeting. Kemudian katakan pada bos saya tdk bs validasi laporan ini krn salah di bagian ini dan itu. Saya sudah menyampaikan dan memint revisi pada yg bersangkutan. Tp yg bersAngkutan blm bs memberikannya sekarang. Dan yg bersangkutan akhirnya dipanggil si bos lalu dimarahi habis2an.

Minusnya:

Dgn cara ini blm tentu yg bersangkutan bakal memperbaiki pola kerjanya. Bhkn yg terburuk ente bakal dimusuhi dan dijatuhkan. Stay cool aja. Lama2 rekan2 kita bakal segan sendiri. Meski ada juga yg berakhir lebih buruk, salah satu hrs terusir dari kantor.

Diubah oleh namakuhiroko
0
17-08-2016 09:00
ga mudeng
0
17-08-2016 09:12
Fitnah bre dalem kalo ngena emoticon-Turut Berduka
0
17-08-2016 09:17
kadang ane gak Paham APA2 Sama thread mu gan.. mungkin Salah ane belum makan gan..emoticon-No Hope emoticon-Sorry emoticon-DP
0
17-08-2016 09:23
mantep gan triknya. bermanfaat
0
17-08-2016 09:32
Trus antisisapi nya gimana gan..?
0
17-08-2016 09:40
Berbobot sekalih tritnya gan, ini trik teik dasar jadi pengacara mungkin (pinter ngomong)
0
17-08-2016 10:28
Tinggalin jejak gan
0
17-08-2016 10:31
Jadi ane harus transfer ke buku rekening itu ya gan? emoticon-Matabelo
0
17-08-2016 10:35
ude baca semua, istilahnya speak" iblis emoticon-Big Grin
0
17-08-2016 10:37
psytrap huoo
0
17-08-2016 10:44
Quote:Original Posted By nasgorbasi
Trik Manipulasi Halus yang Sering Gak Kita Sadari, Padahal Jahat Sekali Lho!
om, adek ganteng ya?


adek maho
0
17-08-2016 10:50
Jadi orang mah jujur2 aja brew...
Ringan...ga beban.. emoticon-Traveller
0
17-08-2016 10:51
selama ini tdk sadari ya
0
17-08-2016 11:03
threadnya berat males bacanya... otak gw gak nyampe... bahasa kurang enak buat dipahami... kurang rapi
0
17-08-2016 11:17
poin yg terakhir, jahat banget tuh emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
0
Halaman 11 dari 17
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.