Pengaturan

Gambar

Lainnya

Tentang KASKUS

Pusat Bantuan

Hubungi Kami

KASKUS Plus

© 2024 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved

ybebAvatar border
TS
ybeb
[SHARE] Pengalaman diterima sebagai PNS Pajak
Spoiler for Disclaimer:


Things you should know before apply to DGT


Udah 13 bulan tepatnya gue kerja di DJP. Dulu nyokap gue seneng banget pas gue diterima di DJP, sampe2 pas itu nyokap gue langsung nraktir temen2nya makan masakan padang (note: nyokap gue waktu itu lagi di arab (entahlah jeddah, mekkah ato medinah) dan disana harga masakan padang tuh mahal banget bro). Gue bimbang kan waktu itu, mau resign apa enggak...kalo gue sejujurnya sih ngikut tes kemenkeu karena alesannya nyokap yg nyuruh, gue mau nguji diri gue, sejauh mana sih kemampuan gue.Eh, lolos ternyata?

Gue galau waktu itu,, ngajuin resign pun ragu2, karena dulu pas interview di PwC, gue nanya ama si Shaun whether gue bisa nggak pindah ke PwC di overseas sana..gue si ngarepnya gue pengen di PwC UK, secara cita2 gue dari dulu tu jadi WNI (Warga Negara Inggris) wkwkwk...dan Shaun bilang bisa banget, tapi kalo gue udah kerja lumayan lama disana,,kalo ga salah asmen above bisa deh. Gue pernah liat slide shownya, ada yg di PwC Singapore, PwC US(superb!), dll. Trus kl di PwC kan mulai dari stage senior aso tuh ada training ke LN, sebuat aja senior gue yg training ke Dallas.

Tapi DJP menjanjikan lain kan, yang kata emak gue (betawi dikit gapapa yak) enak, gajinya gede, kerjanya nyantai, ada remunerasi, blah blah blah..dan kenyataannya sungguh tidak sesuai dari yang diperbincangkan oleh masyarakat...

Daripada ceritanya maju mundur terus yang baca pada bingung, gue mulai dari awal aja ya...

I. Proses Registrasi Tahap Final

Setelah pengumuman kelulusan CPNS Kemenkeu, kita dikasih waktu semingguan buat nyerahin berkas yang diminta. Kalo ga salah dulu pengumumannya hari Rabu, 21 November 2012, dan masuk kerjanya tuh 3 Desember 2012. Ada 2 registrasi finalnya. Yang pertama tu registrasi general. maksudnya general tu lo ngelapor ke Kemenkeu. Yang kedua lo lapor ke unit masing2. Misalnya gue, lapor ke kantor pusat DJP. Syarat2 nya seinget gue tuh suruh bawa foto, terus harus registrasi online (regol) & bawa bukti formulir regol nya, materai, ijazah asli, SKCK, surat lamaran yang ditujukan kepada Kemenkeu, surat keterangan sehat, bebas napza, dan bermental sehat. CMIIW yah, soalnya lupa2 inget.

Kendala yang pertama itu...ngurus itu semua ribet boo...dan yang gue heran adalah kenapa mesti bikin surat keterangan sehat (SKT), surat keterangan bebas napza (SKBN), bikin surat lamaran lagi, dan bikin surat keterangan bermental sehat?? (kalo ga waras ya ka keliatan pas psikotes ya ga sii??Terus tuh dokumen SKT, SKBN, ama Surat Lamaran yang dulu gue kumpulin pas pendaftaran administrasi awal dikemanain???Dibuang gitu aja? Kalo menurut gue tu bikin kita jadi kerja dua kali, ga efektif, kalo ga guna2 amat pas registrasi awal, ngapain diminta. Kalo tu data penting, ga mungkin dong dibuang...mana dulu gue bikin surat lamaran tuh pake bahasa inggris tauuk *geraaam*

Kendala yang yang kedua pas gue mau registrasi online, websitenya error teruus. Itu udah gue coba berhari2 dan udah telpon ke kanpusnya juga. Dan akhirnya gue bener2 baru bisa ngisi di last minute di last day. *belon apa2 udah ngeselin*

Pas hari buat ngumpulin persyaratannya, kita disuruh ke kantor pusat DJP, pake atasan putih item+pantofel. Disitu disuruh antri satu2, dan pas giliran gue, biasa si,,suruh kumpulin persyaratannya, dan suruh tanda tangan diatas materai.. lo tau surat apa? isinya general banget,, cuma surat pernyataan ninggalin ijazah asli kita, dan bersedia ditempatin dimana aja.

Gue ngerasa ga beres tuh surat. Maksudnya ga beres itu kita ngasihin ijazah kita buat ditahan 5 tahun. Jaminannya apa? Kita ga dikasih tanda terima sama sekali. At least itu perlu kan sebagai bukti kalo kita udah nyerahin ijazah. Di kertas itu ga disebutin syarat2, hak&kewajiban kita, at least secara general deh, misalnya kalo kita resign, buat ambil tu ijazah kita denda berapa?ato ga denda sama sekali? (sepertinya yang ini mustahil), terus masalah gaji (ini paling krusial) pastinya, karena kita kan pasti nyari info2 di internet lah tentang THP kita yang belum tentu sumbernya bener (dan banyak yg kecewa tentang ini setelah masuk dan tau sebenernya ga sebesar yang diberitakan di media massa ato internet). Seriously orang kan butuh penjelasan secara detail.

Gue berpikir gada terms & condition nya gue jadi karyawan disini.Menurut gue itu penting, nentuin orang itu bakalan maju ato mundur di saat2 kritis kaya gini. Ibarat beli kucing dalem karung. Cuma keliatan luarnya, dalemnya gatau isinya. Orang2 bilang luarnya bagus, dalemnya pasti bagus. Peribahasa aja bilang don't judge the book by its cover. Gamau kan dapet kedondong yg luarnya mulus dalemnya begono??

Menurut gue itu hal terbodoh yg gue lakukan,, tanda tangan diatas materai tampa suatu jaminan/bukti apapun...

Dari registrasi final itu, nanti kita dikirimin email yang isinya daftar KPP tempat kita magang sementara. Baru dikirim email hari sabtu, sementara hari senin kita udah mulai kerja disana..*nangis bombay pindahan+langsung cari kos baru*

II. Magangers

Worklife&embel-embelnya

Gue mulai cerita dari sini aja ya... meskipun (katanya, dan memang betul) Kemenkeu tu udah yang paling bagus dibandingin ama Kementerian lain yang belom reformasi birokrasi, ya gue masih geleng2 aje si...tetep beda ama kantor gue dulu...gue bahas poin2 nya aja yak biar ga pusing yg baca....

Jam kerja nya flexi time tapi terbatas. Jam masuknya 07.30, pulangnya 17.00. kalo masuknya 07.31 - 08.00, pulangnya jam 17.30. Lebih boleh, kurang ga boleh yak... kalo baru masuk jam 8 lewat, atau pulangnya kecepetan, tunjangannya dipotong. Jujur aja walaupun udah setahun disini, masih enjoy di kantor yang lama masalah jam masuk nya,,jadi gue sering flexi time disini,,hehe
Kalo nggak masuk karena sakit/izin, tunjangan kita dipotong broo..jadi kalo mau nggak masuk mikir2 dulu..dan dipotongnya beberapa ratus ribu (WOW banget,,haha). Yang ada mah kalo orang ga ambil2 cuti itu harusnya dicurigai, dia nyimpen apaan di kantornya,,tengoklah tu kasusnya Malinda Dee..
Masih bersistem senioritas..kerjaan yg dikasih ke kita banyak..eh tu yang ngasih kerjaan entah ngerjain apaan atau malah kabur kemana...ya maklum,, banyak yang punya jurus menghilang (mostly).
Kalo modis dikit penampilannya siap2 aja dapet komentar (haha..meskipun begitu, gue tetep aja cuek bebek pake high heels n dress).
3 Bulan pertama pas gue masuk kerja (Des-Feb) tuh ga digaji sama sekali. Hanya dikasih 900rb tiap bulannya dan itupun baru dikasih pas bulan maret. Untungnya jaman kemelaratan hanya berlangsung 4 bulanan saja.
Perbedaan umur disini bener2 kerasa..haha..maksudnya?mostly udah tua2, bukan youth macam gue ini..gue aje paling muda dikantor..swt dah...
Overtiming here!! Are you happy? Nope. OT disini sih max. cuma sampe jam 7/8 malem, dan duit OT nya ga sekenceng swasta..hahaha..rate OT nya sejam ga bisa buat beli paket panas KFC boo.. *bayangin sendiri aja yaak*
Para intruders....wkwkwk...gue menyebutnya seperti itu untuk istilah WP2 yang nggak punya tata krama. Kasie pelayanan pun meng-iya-kan, dan udah ngasi tau dari awal, kalo WP2 disini tuh mostly kasar2, hii..main tangan, ngancem2 dll gitu udah biasa...padahal dia yang salah..ada beberapa kejadian yang begitu..yang pertama, ada WP dipanggil dikantor, dijelasin baik2, eeh dia malah marah2, gebrak meja, terus mau nonjok temen gue pake ngancem2. Jujur gue langsung ngeri, ilfeel. Pernah lagi waktu gue lagi jaga TPT. Itu orang tiba2 dateng langsung ngancem2, gue bakal diaduin di kring pajak, gue bakal di publish di suara pembacanya kompas. Itu orang emang ga waras kali ya. emang gue salah apaan coba..pas ditanya kenapa, ternyata masalahnya dia cuman nggak bisa isi formulir. Terus ada lagi ni...ada WP yang bikin keluhan, dia masukin tuh surat di kotak saran..gue dapet surat itu dari petugas yg buka kotak saran si,, ya dia mengeluhkan pelayanan gue krang ramah, cuek, dan bla bla bla (ya emang gue ga demen ama WP lemot, khususnya yang punya perusahaan (PKP) ya, yang gatau basic regulation aja deh ga perlu advance2, contohnya kaya kewajiban lapor spt tiap bulan.Ya kalo dia gatau aturan ngapain ngajuin jadi PKP?kalo gatau aturan dia tau harus jadi PKP darimana??Kok ga ada rasa curiosity dikiiit aja??)..Mungkin kata2 gue rada kasar ato gimana whatsoever gue cuma mengeluarkan apa yang gue pikirkan, karna emang di tempat kerja gue yang lama beda 180 derajat ama yg baru...Gue si bukan masalah tu WP komplain ama gue, ya kalo WP LTO ga mungkin si kaya gitu....tu orang nulisnya di brosur fotokopian daftar daluarsa lapor&setor SPT, dan kertasnya di remek2, dan kucel banget.. Ama duit seceng yang kumel masih mending tu duit kali...ya gue berpikir miris banget...kalo orang yang berpendidikannya tinggi dan tau prosedur bikin surat yang baik tuh ga mugkin kaya gitu...dan masih banyak lah WP2 yang semau dia, ngancem, dll seperti itu...
Ngelanjutin dari cerita yang diatas, kalo kita diancam, dianiaya, apa DJP membela kita? Jawabannya adalah tidak. Kita ga dapet perlindungan sama sekali dari sini. WP itu ya,,sangat dimanja sama DJP. Mo bukti??Banyak kasus WP ngadu ke kring pajak, padahal yang salah WP nya. Asal tau aja sih, kalo tu WP ngelaporin ke kring pajak, itu otomatis angka kinerja itu KPP jadi jelek...meskipupn WP nya yang salah..najoong, pretty unfair.

Image DJP yang merupakan sarang koruptor, contohnya Gayus dkk.. Gue yakin 99% nih salah menafsirkan karna udah keburu emosi duluan...Gayus dkk itu menerima gratifikasi dari Wajib Pajak, jadi Gayus dkk itu bukan ngambilin uang negara ato yang awam disebut korupsi. Sebenernya salah satu tindakan korupsi itu adalah gratifikasi. Namun yang diartikan masyarakat tindakan korupsinya Gayus dkk itu ya makan uang rakyat. Dan kita masih suka disindir2 gara2 kasus itu.

Q: Kerja dimana?

A: Di Pajak

Q: Gayus dong?

Lo tanya sendiri aja ama diri lo sendiri, enak nggak digituin...

Ketika THP tak sesuai effort....jujur gue speechless ama yang satu ini...yang dikabarkan di media itu ga bener, sumbernya salah. Kalo mau tau yang sebenernya, tanya lah sama pegawai DJP nya sendiri..(temen gue yang baru masuk DJP nanya2 ke gue seputar THP dan gue ceritain, dia cuma bisa meringis)
Where's your english skill?? Harusnya sih sebagai fiskus DJP membekali skill bahasa inggris juga,, WP kita bukan orang indonesia doang kan??Perusahaan banyak yang asing kan? Ada PE juga kan?Ada Expat juga kan?Pernah waktu itu salah satu fungsional disini cerita, pas dia ngadain pemeriksaan, dia meriksa ekspat. Tuh ekspat ngomong pake bahasa inggris. Dan dia cuma bisa melongo, dan gagap ngomong pake bahasa inggris..boro2 bahasa inggris orang cuma yes yes doang..entahlah dia bermaksud ngelucu tapi menurut gue ga lucu, malah miris. Gue bukan sombong atau apa, seenggaknya tampillah sebagai seorang profesional didepan WP ekspat itu,, jangan seperti itu yang jadinya mempermalukan dirimu dan DJP.

III. Prajab

Setelah sekian lama magang...kira2 8 bulan,, barulah kami dipanggil prajab pas Agustus. Prajab tu cuma 2,5 minggu. Pas registrasi awalnya ga professional banget. Tertulis di pengumuman registrasi dimulai pukul 20.00, lho pas hari H, dan gue tau sendiri dari temen gue yang udah registrasi jam 6 an, kalo registrasi ditutup jam 8.What the hell is that??Serius gue bete mampus. Ga bisa lah trus tiba2 ngerubah seenak jenggot bokap lo gitu..Gue baru berangkat dari rumah jam 7, estimasi waktu gue jam 8 lah sampe sana (Lebak Bulus). Ini seenaknya aja ngerubah2, gada pemberitahuan sebelumnya, gada hitam diatas putih nye...

Dan yang makin menunjukkan ketidakprofessionalan penyelenggara lagi, di surat penunjukkan diklat itu salah satu syaratnya hanya tertulis pake sepatu dan ga ada embel2 pake kaos kaki. Dan di pembukaan diklat itu si penyelenggara baru bilang spateunya harus gini gitu warna ini kudu pake kaos kaki dll segala rupa. Ada yang nanya (kalo gasalah Levy temen gue, ex PwC juga, wajar orangnya kritis) di suratnya ga ada tuh, dan dia protes lah kenapa baru dikasi tau sekarang harus gini gitu,kalo dikasi tau sejak awal kan kita bisa lebih prepare. Jangan baru bilang pas mau dipake besok. pembukaannya jga jam 8 malem..mo beli dimana tu barang2?waktunya ga bakal sempet...emmang disitu banyak yang protes anak2, kok ga konsisten sih, surat udah diedarin tapi ternyata isi suratnya ga lengkap, ga detail, bahkan setelah diliat2 lagi tu suratnya ga sah soalnya nggak ada ttd ato cap nya (ini temen gue yang bilang). Persiapannya gimana sih? Kandidat pengurusnya banyak, masa gini aja masih belom bisa? What a shame...

Lanjut yak..pas kita minta keadilan (karna ga tertulis) , si perwakilan penyelenggara yang minta "ini itu" tadi langsung marah, ngomongnya sambil teriak2, ngancem2 segala, dengan segala menyombongkan diri kalo dia tu pernah kerja di salah satu bank (yaelah baru di rekrut bank aja sombongnya udah luar biasa mas.lo tau ga sih

Di prajab kita diasramain. Gue ngerasa di prajab hidup tuh terlalu buru2..kalo bahasa jawa nya grusak grusuk, nggak tenang. Solat diburu2, makan diburu2, yah bos kalo boker kan ga bisa sii diburu2?? -__-

Kerjaannya tiap hari dari pagi2 subuh tuh olahraga, terus ada baris berbaris kaya paskibra gitu (ni ga penting bgt..ga kepake pas kerja), dan ditutup oleh apel pagi, dari jam 5 sampe jam 6. bahkan sampe jam 06.45 pernah lho...padahal jam 07.00 harus kumpul buat sarapan habis itu belajar. Kalo weekend makin lama dah tu,,dari jam 5 sampe jam 8. bayangin aja waktu 15-30 menit lah kira2, buat mandi.1 kamar mandi buat 3 orang gantian. Sarapan 07.00 sampe 07.30, itu ngambil2 makanannya berlangsung 15 menit sendiri, jadi sebenernya baru makan jam 07.15

Setengah lapan tu udah masuk kelas. pelajaran mulai jam 8, kelar balik kamarnya jam setengah 7. Ya gue sebel banget disini...ga dikasih waktu buat sholat dhuha.kalo mau ambil waktu coffee break pas jam 10.15, kadang kalo yang ngajar (biasanya disebut widya iswara, singkatannya WI) lupa waktu ampe setengah sebelas, beeuh yang ada dongkol. Rese deh disana, tiap kelas selesai tuh para WI ngelapor lah ibaratnya ke kopasus (note: kita dititipin ama pembina disana yg notabene kopassus). Laporannya kopassus ke kita tuh ya..bisa dibilang WI nya rese2..ga ngebolehin ke toilet pas pelajaran..lah secara before lunch tu belajar dari jam 8 sampe jam 12, bahkan kadang sampe jam 12 lewat. coffee break jam 10.15, ya kalo kebelet pipis ato yg parahnya mules kebelet boker gituu bisa ditahan??kok ga punya empati amat sih?Ga suka kalo kita nyilangin kaki pas pelajaran, ga suka kalo duduk bongkok ato nyender..ebuseeet seharian suru duduk tegak kaya patung gitu lo pikir kita mannequin apeh?? -__- dan masih banyak ke-rese-an yang lainnya.Belajarnya tu 95% dikelas.ya..buka buku, liat slide, liat papan tulis..bayangin aja selama 20 hari-an kaya gitu bosen iya..pelajaran masuk enggak...ga efektif sih menurut gue..

Habis pelajaran selesai ada waktu bebas??eitsss..tunggu dulu..iye waktu bebas lo cuma sebelom jam 7. Jam 7 malem tuh kumpul lagi buat makan malem sampe setengah lapan lebih.. Jam 8 lewat kita kumpul lagi buat ngadain apel malem ampe jam 9. Seharian aktifitas kaya gitu, badan ama otak lo capek...beneran...bener2 sulit buat nyicil belajar..gue aja baru bisa nyicil belajar buat ujian seminggu sebelum hari H kok. Pas Ujian, 1 hari tuh 4 mata pelajaran yang diujikan..Ujiannya 3 hari berturut2..stress nggak tuh...soalnya susah2, bener2 letter lek (maksudnya kata2 sama yang dibuku persis banget), lah kalo apalannya gitu dan itu merupakan ilmu baru buat kita, mana kita apal coba kata per kata di buku tu apaan. Dengan belajar yang ga efektif.udah tau ujiannya gitu, tiap pelajaran group discussion. Boro2 diskusinya yang berhubungan ama buku.Kaga!

Temen2 gue juga banyak yang komplain kok tentang silabusnya yang parah gitu, terus kegiatan fisik yang menurut gue berat, karna setelah itu langsung dilanjutin ama belajar seharian. Banyak korban2 yg berjatuhan, ada yang lemah jantung biasanya fine2 aja, disana kumat, ada yang hamil muda pingsan&pendarahan, ada yang sampe terkapar dilapangan sampe dibawain tabung oksigen. Ada yang sampe demam parah, muntah2 terus..ckckck.

Kalo seputar fasilitas buat prajab, score nya 8 out of 10 si. Sekamar bertiga. fasilitasnya AC, kamar mandi dalem, laundry (kilat, 2 hari langsung jadi), kelasnya lumayan juga kok.

IV. DTU (Kesamaptaan)

Gue sih bilangnya samapta aja. jadi kita cuman dikasih jeda 2 hari doang setelah diklat yang melelahkan itu. Samapta sendiri 10 hari. Sebenernya 11 hari itungannya, karna pas hari daftar ulang udah pembukaan&udah masuk samapta nya.

Jadi di samapta kaya militer gitu. Kita samapta di buperta cibubur yang tempatnya "enggak banget". Kalo baraknya sih standar kaya barak tentara, tempat tidurnya tu kaya tandu yg buat ambulans itu. Di samapta 90% fisik, 10% ada ceramahnya. Fisiknya dari lari, dijemur, suruh guling2, ngerangkak, ngerangkak sambil terlentang, PBB juga ada, karate, jalan jauh, yang paling enggak banget tuh nyemplung&nyusurin kubangan. Jangan ngarep kubangan tu airnya bersih.. Ama kubangan buat mandiin kebo aja bersihan itu. Tu kaya got bau yang ada ijo2nya,ada telor siput yang merah2 itu yang suka nempel di daun, dan airnya nggak ngalir. Itu terjadi selama 2/3 hari. Habis nyemplung pun ga boleh dibersihin dulu...masih harus jalan jauh lagi. Bayangin badan lo bau air got, sepatu lo penuh lumpur, dan di jana lo harus tiarap2, jalan jongkok pula.Kita baru boleh bilas (itupun) di danau cibubur yang belakangnya PH ama McD itu..(jadi habis nyemplung kita jalan kesitu), itupun hanya 3 menit kalo gasalah.terus kita balik lagi ke tenda.

Kondisi kamar mandi di buperta tuh bener2 ga layak. Penerangan kurang, kamar mandinya banyak yang rusak, pintunyabanyak yang jebol, wc cuma beberapa, banyak nyamuknya, dibandingin ama kamar mandi yang di kolam renang tirta yudha cijantung (renang disitu cuma 3500 perak) lebih layak disana. Yak,, sama seperti di prajab, disini juga diburu2.kadang pagi banyak yang ga mandi dan memilih buat mandi pas solat zuhur, soalnya cuma dikasih waktu sedikit buat bebersih.

Buat makanannya biasa banget. menu ala warteg..gada yang bener2 enak..yang bener2 lumayan cuma kalo pas sarapan dapet nasgor sosis (walopun sosisnya kecil2&dikit bangeet), seenggaknya lebih lumayan dari menu yang lain. Sekali2 spageti aglio olio kek, apa gitu yang menggugah selera..ini tiap makan nasinya tuh dikasih banyak banget. "Kalian tuh butuh tenaga, bla bla bla". Iya butuh tapi ga gini juga. Kami kan bukan kuli, kami kerja pake otak. Disana gue bener2 ga napsu makan. Makanya setelah itu gue langsung kurusan..haha...habis selain ga nafsu makan, gue selalu mikirin kapan gue pulang dari ni tempat. Makanya pas disana gue selalu terlihat murung. Gue sangat tidak menikmati DTU...



Bersambung ...
Diubah oleh ybeb 12-03-2014 14:22
0
72K
153
GuestAvatar border
Komentar yang asik ya
Mari bergabung, dapatkan informasi dan teman baru!
The Lounge
The LoungeKASKUS Official
923.3KThread84.3KAnggota
Urutkan
Terlama
GuestAvatar border
Komentar yang asik ya
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.