Hobby
Batal
KATEGORI
link has been copied
6546
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000002854224/buat-semua-sejawat-dari-yang-masih-mahasiswa-co-ass-residen-sampai-praktisi
Sebelumnya maaf kalau sudah ada thread seperti ini sebelumnya Saya sangat ingin membuat suatu thread dimana kita sebagai sejawat dokter mulai dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi bisa saling berbagi mengenai info-info pendidikan kedokteran sampai dengan info-info pekerjaan. Dan yang paling penting akan SANGAT DIHARGAI jika kita tidak saling menjelek-jelekan almamater lain ata
Lapor Hansip
01-12-2009 18:16

Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi

Sebelumnya maaf kalau sudah ada thread seperti ini sebelumnya

Saya sangat ingin membuat suatu thread dimana kita sebagai sejawat dokter mulai dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi bisa saling berbagi mengenai info-info pendidikan kedokteran sampai dengan info-info pekerjaan.

Dan yang paling penting akan SANGAT DIHARGAI jika kita tidak saling menjelek-jelekan almamater lain ataupun terlalu membangga-banggakan almamater sendiri. Lulusan manapun anda kita semua adalah rekan sejawat, yang konon katanya kita harus memperlakukan sejawat layaknya saudara kandung. Adalah baik jika kita bangga terhadap almamater sendiri dalam batas2 tertentu, tapi jika sudah berlebihan dan malah sampai menjelek2kan almamater lain maka itu tentu tidak konstruktif dan malah jadi kontraproduktif dan memancing perdebatan saja.

Sukur2 kalo thread ini direspon dengan baik oleh para sejawat dan siapa tau kita nanti bisa bikin gathering sejawat yang Kaskuser

emoticon-I Love Kaskus

Kalau mau dimulai dari kenalan juga boleh, kan ada peribahasa:
Tidak kenal maka tidak sayang emoticon-Malu

peace

Mari kita semua memajukan dunia kedokteran di Indonesia, dari mulai pendidikan sampai dengan kualitas pelayanan pada pasien emoticon-Shakehand2

emoticon-I Love Indonesia

dan emoticon-No Sara Please
0
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 294 dari 328
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
09-12-2013 22:10
Quote:Original Posted By tiguan


Salam kenal gan. Sama2 dari fk untar 2004 emoticon-shakehand


hayooo siapa nih ya,,salam hormat suhu emoticon-Shakehand2
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
11-12-2013 01:27
Yg UKDI bulan november kemaren, pengumuman udah kluar di web...
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
11-12-2013 02:16
Quote:Original Posted By drkam21

..............
si fireapi, thianren, sm om momod lg hobi ngepost di fesbuk noh.

Hai agan dims_doc uda lama ga dikedipin thianren ya? emoticon-Sundul Gan (S)

Btw kalo ada yg butuh jurnal coba pm aja. siapa tau ane bisa bantu. emoticon-Toast


Hya...ampuunnn....
Ente masih hiduppp??? emoticon-Ngakak

Gimana kabar lu nih Kam? Di UK yah sekarang? Gimana sih cara praktek di sana?
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
11-12-2013 18:46
Wah, akhirnya para sesepuh Nongol jg....

Bpjs tinggal 20 hari, pada dapet tugas aneh2 gak? Gua dapet ttugas bikin SPM nya nih...uyebg, budget tipis gt......
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
12-12-2013 16:55

lowongan jaga

Buat sejawat yang berminat menjadi dr jaga di rsud serang, dapat mengirimkan lamaran kepada direktur rsud serang, surat dialamatkan ke komite medik rsud serang, jaga terbagi atas 3 shift, pagi 07.00 sd 14.00, siang 14.00 sd 21.00 dan malam 21.00 sd 07.00. Uang jaga flat pershift 300 rb hari biasa, 400ribu hari libur.
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
13-12-2013 03:23

igd serang.

Nanti sejawat akan di kontrak selama 1 tahun, dengan 1 bulan pertama orientasi bagian2 ( belum dijagakan, orientasi pagi hari pada jam kerja, selama orientasi dibayar 1/2nya), bulan ke 2 sudah jaga dgn ditandem dgn senior, pagi ikut visite selama 2 minggu bersama saya, kita diskusi dan sama2 belajar kasus2 igd, jadi bulan ke 3 sejawat baru dilepas jaga igd, tidak langsung diceburin istilahnya ke igd, bukan apa2, jadi sejawat selama masa persiapan bisa sharing dgn saya atau rekan2 jaga lainnya. Semua kasus ada, jangan khawatir, penanganan emergensi full dilakukan oleh sejawat di igd, apa yg di ajarkan di acls atls gels dilakukan didepan, dengan tanggung jawab di bawah saya. Sistem igd terbagi red zone yellow zone dan green zone yg dibagi melalui triase. Jaga di igd, anda nanti bertiga. Satu shift jaga igd ada 3 dokter umum. .
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
13-12-2013 10:34
mohon ijin nubie hina dina bergabung di thread ini
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
13-12-2013 11:36
Quote:Original Posted By Silence Yue


oh ya tambahan info yang saya tahu...
untuk UKDI nya mahasiswa yang udah koas diberi kesempatan 16 kali. Setahun kan ada 4 UKDI. Jadi ya 4 tahun lah. emoticon-Malu

Kata dosen saya, "kalo di 16 kali itu kalian ga lulus juga, silakan melupakan impian jadi dokter, dan ambil jalur dari magister saja."
emoticon-Malu

nah itu dye... pemerintah tu gak serius banget dlm dunia pendidikan kedokteran...
skrg khan... lepas yudisium koas... ikut UKDI dolo baru lulus jadi dokter (aka sumpah dokter)... trus ikut internsip dolo baru mandiri (termasuk PTT / skola lg).... bikin capek dan binun... klo dipikir2 seh kamsudnya jelas, utk skrining CALON2 yang bener2 pny kualifikasi sebagai DOKTER (klo di PEMILU itu ada BALON baru CALON)... jadi klo dolo ada istilah CADOK (dokter muda aka freshgrad) sekarang jadinya ada BADOK.... sekalian BADAK kaleeee emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
knapa gw miris... krn biaya utk jadi dokter BERTAMBAH MAHAL dan akibatnya yah lumrah juga ngeliat banyak BADOK2 dan CADOK2 lsg berpikir "kapan bisa BEP biaya sekolah" huehehehe...
bayangin... skolah plg cepet 4 thn (dolo 5-7 thn)... koas plg cepet 1 thn (dolo 2-4 thn)... dolo plg cepet meds itu 6-7 thn... plg lambat 10 thn (klo gak DO atau MA) tp bisa lsg mandiri... skrg plg cepet 5 thn tp plus-plus... klo dokternya "setia": nguli 3-4 thn, koas 1 thn, tp UKDI bisa 4 thn... msh hrs internsip lagi (aka blom mandiri)... hampir ga ada bedanya sm jaman kuda masih gigit besi...
.... anda anyway, bukan kamsud gw ngerendahin adik2 kita yg baru FG (freshgrad)... banyak dari mereka belom siap begitu turun lapangan...
... bayangkan ada adik kelas gw ngeyel saat gw bilang : "klo lagi ketemu pasien jgn pegang2 hape, walaupun buat cari info/buka teksbook"... jawabnya "abis gmn lagi... bawa teksbook kan berat... capedeh"....
gokil khan?!?! trus gw "kuliahin" deh smp dia ngadu ke pembimbingnya bhw gw cerewet emoticon-Hammer emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
... pdhl kamsud gw baik... mereka tidak pikir panjang dengan budaya praktik kedokteran yg baik... bole2 aja bukan teksbook (scara dokter juga bukan manusia sempurna yg hapal MATI semua ilmu yg pernah dipelajari)... tapi bagi masyarakat, mereka LEBIH SUKA melihat kita buka TEKSBOOK yg TEBAL-TEBAL di depan muka mereka (klo perlu t4 praktek ada lemari pajang teksbook... trus klo ada yg ragu atau perlu KIE ke pasien, tinggal ambil dan tunjukkan ke pasien) dibanding skruling2 di hp/pad/lappie... MEMBACA TEKSBOOK YG TEBAL2 ITU LEBIH DIANGGAP SERIUS daripada PEGANG HAPE yang bisa menimbulkan INTERPRESTASI BERBEDA...
... and our juniors never thinks about that... (i myself have this idea within my anatomy profesor in college)... s7?

dan gw gak s7 dgn ide dosen yg bilang "jadi magister saja"... krn kesannya magister itu pelarian orang2 gagal... yang bener adalah (kata prof gw dolo) klo memang gak niat menjadi seorang "Dokter" yah bernti aja mumpung masih muda dan cari jurusan lain... scra yg lambat2 lulus (klo jaman dolo seh mereka lambat lulus krn alasan pribadi eg nikah, cari duit, bantu orangtua, dsbgnya) biasanya krn kbanyakan "gagal ujian" yg bibitnya memang "malas belajar, taunya ngaskus doang emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin" trus akhirnya lulus lama dan orientasi medisnya berubah menjadi komersil, coba pikir biaya smp bisa mandiri klo berjiwa gagal gitu kira2 sampai berapa?! emoticon-Malu (S)

macam sekarang, ponakan gw ud lulus ko-as (biayanya mahal coy... emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin) trus skrg harus UKDI... sebelum UKDI pake bimbingan dolo (gokil... klo gw dolo bimbingan krn MAU MASUK SEKOLAH.. koq skrg MAU LULUS SEKOLAH pake bimbingan?!?!) udah gitu dia harus bayar bimbel 2x... dari kampus sama bimbel luar... (dobel)... akhirnya gw cm 'kuliahin' dia...:
- knapa pake bimbingan mau lulus?! apa selama ini gak belajar dengan benar?! skedara kuliah saja?! gak percaya dengan kualitas diri sendiri?! jadi ngapain aja selama kuliah emoticon-Mad (S)
- trus gw bilang klo ssdh bimbel smp gak lulus UKDI paling banter 2x... gw bilang alih profesi jadi SUSTER aja... emoticon-Mad (S) (PS: bg gw medis dan paramedis sm ptgnya..)
- dan tau gmn CEMBERUTNYA ponakan gw emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin padahal kamsud gw baik, klo skola kedokteran itu mahal, jadi pergunakan kesempatan sebaik2nya utk belajar, klo memang bisa lulus cepat, luluslah dgn membanggakan, tanpa membebani orangtua TERLALU BANYAK BIAYA...

(PS bagi gw UKDI itu cuma pemantapan ilmu bukan perilaku... dimana perilaku itu hanya bisa didapat di lapangan dengan mandiri... dan yg dibutuhkan negara ini adalah yang berprilaku baik krn sudah terlalu banyak korupor tidak tahu malu yg berkeliaran smp pelosok2 negeri... lah koq OOT emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin)
Quote:Original Posted By leehongkyun
Wah, akhirnya para sesepuh Nongol jg....

Bpjs tinggal 20 hari, pada dapet tugas aneh2 gak? Gua dapet ttugas bikin SPM nya nih...uyebg, budget tipis gt......


baru SPM gan... gw gara2 mo akreditasi RS, ngurusin SPO2 dari igd smp medrek, gak beres2... kamsud gw: mmg spo ma spm dah jadi dan sah... cuma aplikasinya itu lho.... bujug buneg... harus merubah perilaku nakes bukan hal yg gampang... apalagi klo bos2nya sudah berorientasi "menjilat pejabat negeri" emoticon-Cape d... (S) ---> cape2 bikin spo dan spm tp cuma jadi isi lemari pajang ato jadi alas buat ngisi klaim pasien emoticon-Cape d... (S)

.... btw... buat2 adik2ku yg manis2... jangan lupa belajar ICD yah... anggaplah ICD itu sebagai INDEX dari semua ilmu yg kalian pelajari di TEKSBOOK2 yang sueeeepeeeeer mahalnya kebangetan banget shg kalian lebih memilih versi PDF yang jelas2 gak bisa dipajang di t4 praktek emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin

panggilan...


Quote:Original Posted By Thianren


Hya...ampuunnn....
Ente masih hiduppp??? emoticon-Ngakak

Gimana kabar lu nih Kam? Di UK yah sekarang? Gimana sih cara praktek di sana?


... hmmm die ngeles... dari si dims ke si kam... emoticon-Malu (S)
huayo kam... di'kedip' noh emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
Diubah oleh MiSaGo
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
13-12-2013 15:30

fresh graduate

Kalau masalah fresh graduate rata2 tidak siap kerja sih ya memang begitu, baik dari universitas negeri maupun swasta, bahkan dari fk yg plg top. Variadinya dari lemah di teori ataupun lemah dipraktek, ataupun dua2nya, makanya dokter2 baru yg masuk ke igd tempat saya, kami didik dan dipersiapkan, baik secara mental, pengetahuan maupun ketrampilan. Untuk mendidik membutuhkan waktu 2 sd 4 bulan sampai dengan mereka siap. Meskipun ada yg sampai 6 bulan pun tidak siap2, ya terpaksa masih dijagakan sebagai dokter jaga ruangan. Kesannya melihat koas yg sekarang ada di rs saya, mereka lebih santai, inipun diakui alumni mereka yg menjadi dokter igd saya, kadang kasihan, santai sekarang, kelabakan saat nanti kerja, tidak semua tempat mau mendidik terlebih dahulu, yg mereka tahu ya sudah siap. Saran buat adek2 kalau internship pilih yg diluar jawa yg banyak terekpos pasien, jadi kaya akan pengalaman, jadi selesai internship dah siap tempur.
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
13-12-2013 17:11
Quote:Original Posted By hidatidosis


hayooo siapa nih ya,,salam hormat suhu emoticon-Shakehand2

Agan dari pt mitra alkesindo yah?
Kalo iya dah gw like page nya emoticon-Malu (S)
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
13-12-2013 17:40
Quote:Original Posted By tiguan
Agan dari pt mitra alkesindo yah?
Kalo iya dah gw like page nya emoticon-Malu (S)

Wah ternyata ente....ppds jiwa suhu?dmn?
Btw thx ya uda di like page ane heheemoticon-Shakehand2
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
15-12-2013 04:22
Buohhh....suhu2 pada turun gunung dari pertapaan masing2 yah? emoticon-Ngakak

@misago...ane uda kedipin si thianren pake jurnal noh. doi lg haus belaian Acute Kidney Injury....emoticon-Najis

@thianren...iye, masi betah dimari. Doain aja tembus ujian sertifikasi, klo uda ada inpo lebih nanti gw kasi tau.

@mendoan...wih, agan sekarang dimana emoticon-Cendol (S) mau mendidik adik2 meskipun dengan cara yg keliatannya cukup "menarik". emoticon-Angkat Beer
mungkin bisa dibaca artikel ini gan...siapa tau bisa membantu kedepannya untuk 'mengkritisi' adik2 yang agan mau bantu itu. Kalo butuh yg versi akademik (jurnal) kasi tau ane ya.
http://ideas.time.com/2013/03/18/fou...good-feedback/

Masalah percepatan pendidikan dokter, kebetulan ini bidang yg ane lg dalami. Menurut ane sebenernya bukan masalah waktu yg mempengaruhi kesiapan untuk praktek. Bahkan ditempat ane skrg masih diteliti gimana sebenernya kesiapan lulusan FK untuk langsung praktek.
Disini tahap preklinik 3 taun ditambah rotasi + elektif 2 taun. Entry point sama dgn indo, lulusan SMA. Dari yg ane liat kelakuan anak2 FK disini sama gilanya dgn di indo, suka ngasal waktu latian, lebih seneng becanda drpd ngomongin yg serius2.
Tp yg beda, gimana kurikulum itu diatur untuk membentuk mereka jadi dokter yg mandiri setelah lulus tahun ke5. Hal yg ane notice disini, benturan kepentingan antar departemen itu minim sekali. Masing-masing tahu akan berperan dimana dan bagaimana.
Bukan cuma sekedar kurikulum, metode belajar, metode mengajar, metode ujian semua sudah diatur rapi berdasarkan penelitian terkini di bidang pendidikan.

Sebagai contoh, di tahun ke 5 semua mahasiswa akan menjalani ujian simulasi, bukan hanya OSCE. Dalam simulasi, mereka akan bertanggung jawab sebagai dokter bangsal. Di bangsal tersebut akan ada beberapa pasien simulasi, perawat, semua peralatan bangsal, dan dokter jaga yang bisa ditelepon melalui telepon internal. Tugas mereka, merawat semua pasien yang ada disana dengan keluhannya, sekaligus menyelesaikan tugas yg akan dilakukan dokter jaga di bangsal dalam waktu kira-kira 30 menit. Dalam perjalanannya akan ada variasi pasien dengan stable angina, pasien demensia yg terus mondar-mandir, pasien dgn keluhan mual/muntah, konsul perawat untuk mengganti obat, dan code blue.
Aspek yang dinilai bukan hanya ketepatan pengobatan yg diberikan, tapi juga bagaimana komunikasi dengan pasien, komunikasi dgn staf2 medik lain, manajemen prioritas, manajemen waktu, kapan memanggil bantuan, dll.
Singkatnya di tahun ke 5 mereka akan dinilai apakah sudah siap untuk terjun ke dunia kerja sesungguhnya. rasio ketidaklulusan kira-kira 10%, setelah beberapa waktu dan opsi bimbingan akan dilakukan ujian simulasi lagi.
Itu untuk 'dokter umum' (disini setara dgn foundation year doctor, bukan general practitioner). Untuk staf/residen emergensi jauh lebih seru lagi.

Hal kedua yg ane notice, semua kegiatan tujuannya jelas. Sampai kegiatan belajar/mengajar paling sepele sealipun. Ga ada ceritanya mahasiswa ditanya "kalian disini mau apa?" kalopun ditanya mahasiswa sudah tahu apa tujuan mereka ada di sesi/bagian tersebut, berapa lama, dan bagaimana akan diuji.
Malah lebih sering pembimbingnya yang akan memberitahu di sesi pendahuluan. Ini mencerminkan staf pendidik di semua bagian sudah tahu peran masing-masing dalam pendidikan mahasiswa.
Pengalaman ane sih, waktu koass tiap masuk bagian pasti ditanya, "kalian ngapain sih masuk sini?" ato "kalian disini mau tau apa sih?" kesannya cuma sebagai beban dokternya praktek. Kadang-kadang ane mikir "lah, situ aja yg bakal ngajar ga tau apalagi ane..." emoticon-Ngakak

Ketiga. Disini uda bukan jamannya teaching by humiliation. Sadar ato ngga, di Indo ini uda jadi agenda rutin. Coba aja sampling ke koass, berapa banyak yg ngerasa cuma jadi "debu dibawah keset". Humiliation bukan cuma dilakukan konsulen, seringkali sama DU atopun perawat bahkan janitor RS.
Disini semua punya perannya masing-masing, bahkan mahasiswa kedokteran. Jadi mereka merasa terinklusi didalam tim medik, padahal tidak punya wewenang medik.

Dari segi pasien, jangan ditanya...privasi pasien disini nomor 1. Kalau mereka ga mau dipegang mahasiswa ya sudah. Ironisnya meskipun kesempatan mahasiswa disini sangat terbatas dibandingkan di Indo yg seringkali jadi 'frontman' melakukan tindakan ke pasien, kenapa mereka tetap bisa mahir setelah lulus. Bukannya seharusnya kita lebih jago dari segi teknikal?

Intinya, bukan kita tidak mampu menghasilkan dokter-dokter yang baik. Tp bagaimana sistem dan mindset kita untuk ikut serta menghasilkan dokter-dokter Indonesia yg baik. Kalau memang kita tidak bisa merubah sistem, kira-kira apa yang kita bisa lakukan dalam wewenang kita masing-masing. Mungkin bisa jadi bahan refleksi teman-teman disini.

Disclaimer: ane bukan mau ngajarin loh, cuma mau berbagi pendapat...jd CMIIW aja emoticon-Kiss

PS: sis christy, si maho fireapi, sm om mod music piye masi sering mondar-mandir dimari ga?
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
15-12-2013 16:50
Quote:Original Posted By joni_gudel
mohon ijin nubie hina dina bergabung di thread ini


ente nubie dari mana hah? emoticon-Mad:
piye kabare mbah? uda punya titel Sp.OT skrg?
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
15-12-2013 19:51
ikut nyundul ni thread lagi ah...

lagi capek mantengin thread komputer..

apa kabar ya temen2 TS semua?
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
16-12-2013 03:20
Disini boleh tanya2 gitu ga sih gan? Tanya hal2 seputar medis tepatnya, tanya hal2 acak yang saya ingin tau aja, abis keknya ga ada trit khusus pertanyaan gitu deh di Forum HM ini, kalo misalnya salah tempat, silakan pindahkan, langsung aja

1. Apa itu sebenarnya amnesia, apakah mirip seperti di sinetron? Maksudnya benarkah orang amnesia itu bisa lupa total akan namanya/identitas pribadinya, orang terdekatnya, lantas, adakah amnesia permanen? Atau semua amnesia bersifat temporer?

2. Mengapa pada perempuan, pada usia remaja, preferensi seksual masih cenderung berubah2? (bisa tertarik pria atau wanita, dilihat dari kasus dimana banyak remaja2 cewe yang coba2 pacaran dengan sesama cewe)

Itu aja dlu sih, makasih jawabannya emoticon-Big Grin
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
16-12-2013 07:30
@drkam21: lagi di mana di uk nya? Masi plab yah atau tamatan kedoktran di uk jg? Glad to know there is another indonesian here, soalnya medic anak indo disini ga byk. Kalau ada yg mau ditanyakan, mudah2an gw bisa bantuin. Mau gwa tambahin nih, life sbg dokter di uk is not too great and is about to get even worse. Gwa rencananya mau cabut pulkam nih soalnya uda kelamaan di sini. Uda gwa search utk praktik di indo kalau tamatan uk harus adaptasi dulu yah? Ada yg tau ada agen atau org yg bs bantuin urus dokumennya ga? Soalnya kejauhan kalau harus urus sendiri. Thx
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
17-12-2013 03:03
Quote:Original Posted By fulgent1
@drkam21: lagi di mana di uk nya? Masi plab yah atau tamatan kedoktran di uk jg? Glad to know there is another indonesian here, soalnya medic anak indo disini ga byk. Kalau ada yg mau ditanyakan, mudah2an gw bisa bantuin. Mau gwa tambahin nih, life sbg dokter di uk is not too great and is about to get even worse. Gwa rencananya mau cabut pulkam nih soalnya uda kelamaan di sini. Uda gwa search utk praktik di indo kalau tamatan uk harus adaptasi dulu yah? Ada yg tau ada agen atau org yg bs bantuin urus dokumennya ga? Soalnya kejauhan kalau harus urus sendiri. Thx


cek emoticon-Cek PM gan...
Ane jebolan aseli tanah air, kena UKDI waktu masih paper-based. Sekarang lg terdampar di Dundee, Scotland. Agan di kota mana? mungkin ane bisa main2 kesana...
Buat adaptasi tergantung departemennya sih setau ane. Mungkin agan2 yg lain bisa bantu.
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
17-12-2013 21:46
Quote:Original Posted By MiSaGo

nah itu dye... pemerintah tu gak serius banget dlm dunia pendidikan kedokteran...
skrg khan... lepas yudisium koas... ikut UKDI dolo baru lulus jadi dokter (aka sumpah dokter)... trus ikut internsip dolo baru mandiri (termasuk PTT / skola lg).... bikin capek dan binun... klo dipikir2 seh kamsudnya jelas, utk skrining CALON2 yang bener2 pny kualifikasi sebagai DOKTER (klo di PEMILU itu ada BALON baru CALON)... jadi klo dolo ada istilah CADOK (dokter muda aka freshgrad) sekarang jadinya ada BADOK.... sekalian BADAK kaleeee emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
knapa gw miris... krn biaya utk jadi dokter BERTAMBAH MAHAL dan akibatnya yah lumrah juga ngeliat banyak BADOK2 dan CADOK2 lsg berpikir "kapan bisa BEP biaya sekolah" huehehehe...
bayangin... skolah plg cepet 4 thn (dolo 5-7 thn)... koas plg cepet 1 thn (dolo 2-4 thn)... dolo plg cepet meds itu 6-7 thn... plg lambat 10 thn (klo gak DO atau MA) tp bisa lsg mandiri... skrg plg cepet 5 thn tp plus-plus... klo dokternya "setia": nguli 3-4 thn, koas 1 thn, tp UKDI bisa 4 thn... msh hrs internsip lagi (aka blom mandiri)... hampir ga ada bedanya sm jaman kuda masih gigit besi...
.... anda anyway, bukan kamsud gw ngerendahin adik2 kita yg baru FG (freshgrad)... banyak dari mereka belom siap begitu turun lapangan...
... bayangkan ada adik kelas gw ngeyel saat gw bilang : "klo lagi ketemu pasien jgn pegang2 hape, walaupun buat cari info/buka teksbook"... jawabnya "abis gmn lagi... bawa teksbook kan berat... capedeh"....
gokil khan?!?! trus gw "kuliahin" deh smp dia ngadu ke pembimbingnya bhw gw cerewet emoticon-Hammer emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin
... pdhl kamsud gw baik... mereka tidak pikir panjang dengan budaya praktik kedokteran yg baik... bole2 aja bukan teksbook (scara dokter juga bukan manusia sempurna yg hapal MATI semua ilmu yg pernah dipelajari)... tapi bagi masyarakat, mereka LEBIH SUKA melihat kita buka TEKSBOOK yg TEBAL-TEBAL di depan muka mereka (klo perlu t4 praktek ada lemari pajang teksbook... trus klo ada yg ragu atau perlu KIE ke pasien, tinggal ambil dan tunjukkan ke pasien) dibanding skruling2 di hp/pad/lappie... MEMBACA TEKSBOOK YG TEBAL2 ITU LEBIH DIANGGAP SERIUS daripada PEGANG HAPE yang bisa menimbulkan INTERPRESTASI BERBEDA...
... and our juniors never thinks about that... (i myself have this idea within my anatomy profesor in college)... s7?

dan gw gak s7 dgn ide dosen yg bilang "jadi magister saja"... krn kesannya magister itu pelarian orang2 gagal... yang bener adalah (kata prof gw dolo) klo memang gak niat menjadi seorang "Dokter" yah bernti aja mumpung masih muda dan cari jurusan lain... scra yg lambat2 lulus (klo jaman dolo seh mereka lambat lulus krn alasan pribadi eg nikah, cari duit, bantu orangtua, dsbgnya) biasanya krn kbanyakan "gagal ujian" yg bibitnya memang "malas belajar, taunya ngaskus doang emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin" trus akhirnya lulus lama dan orientasi medisnya berubah menjadi komersil, coba pikir biaya smp bisa mandiri klo berjiwa gagal gitu kira2 sampai berapa?! emoticon-Malu (S)

macam sekarang, ponakan gw ud lulus ko-as (biayanya mahal coy... emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin) trus skrg harus UKDI... sebelum UKDI pake bimbingan dolo (gokil... klo gw dolo bimbingan krn MAU MASUK SEKOLAH.. koq skrg MAU LULUS SEKOLAH pake bimbingan?!?!) udah gitu dia harus bayar bimbel 2x... dari kampus sama bimbel luar... (dobel)... akhirnya gw cm 'kuliahin' dia...:
- knapa pake bimbingan mau lulus?! apa selama ini gak belajar dengan benar?! skedara kuliah saja?! gak percaya dengan kualitas diri sendiri?! jadi ngapain aja selama kuliah emoticon-Mad (S)
- trus gw bilang klo ssdh bimbel smp gak lulus UKDI paling banter 2x... gw bilang alih profesi jadi SUSTER aja... emoticon-Mad (S) (PS: bg gw medis dan paramedis sm ptgnya..)
- dan tau gmn CEMBERUTNYA ponakan gw emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin padahal kamsud gw baik, klo skola kedokteran itu mahal, jadi pergunakan kesempatan sebaik2nya utk belajar, klo memang bisa lulus cepat, luluslah dgn membanggakan, tanpa membebani orangtua TERLALU BANYAK BIAYA...

(PS bagi gw UKDI itu cuma pemantapan ilmu bukan perilaku... dimana perilaku itu hanya bisa didapat di lapangan dengan mandiri... dan yg dibutuhkan negara ini adalah yang berprilaku baik krn sudah terlalu banyak korupor tidak tahu malu yg berkeliaran smp pelosok2 negeri... lah koq OOT emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin)


baru SPM gan... gw gara2 mo akreditasi RS, ngurusin SPO2 dari igd smp medrek, gak beres2... kamsud gw: mmg spo ma spm dah jadi dan sah... cuma aplikasinya itu lho.... bujug buneg... harus merubah perilaku nakes bukan hal yg gampang... apalagi klo bos2nya sudah berorientasi "menjilat pejabat negeri" emoticon-Cape d... (S) ---> cape2 bikin spo dan spm tp cuma jadi isi lemari pajang ato jadi alas buat ngisi klaim pasien emoticon-Cape d... (S)

.... btw... buat2 adik2ku yg manis2... jangan lupa belajar ICD yah... anggaplah ICD itu sebagai INDEX dari semua ilmu yg kalian pelajari di TEKSBOOK2 yang sueeeepeeeeer mahalnya kebangetan banget shg kalian lebih memilih versi PDF yang jelas2 gak bisa dipajang di t4 praktek emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin

panggilan...




... hmmm die ngeles... dari si dims ke si kam... emoticon-Malu (S)
huayo kam... di'kedip' noh emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin


waaa thank you bang, gw salah satu yang masih nguli dan mau koas...
moga gw bisa ngegunain waktu koas dengan baik, dapet ilmu dan skills yg seenggaknya ga malu-maluin pas disumpah dokter...
btw, gw juga niat mau keluar jawa insternshipnya, cuman belom tahu mananya... emoticon-Malu
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
19-12-2013 18:22
Quote:Original Posted By yuginta
Disini boleh tanya2 gitu ga sih gan? Tanya hal2 seputar medis tepatnya, tanya hal2 acak yang saya ingin tau aja, abis keknya ga ada trit khusus pertanyaan gitu deh di Forum HM ini, kalo misalnya salah tempat, silakan pindahkan, langsung aja

1. Apa itu sebenarnya amnesia, apakah mirip seperti di sinetron? Maksudnya benarkah orang amnesia itu bisa lupa total akan namanya/identitas pribadinya, orang terdekatnya, lantas, adakah amnesia permanen? Atau semua amnesia bersifat temporer?

2. Mengapa pada perempuan, pada usia remaja, preferensi seksual masih cenderung berubah2? (bisa tertarik pria atau wanita, dilihat dari kasus dimana banyak remaja2 cewe yang coba2 pacaran dengan sesama cewe)

Itu aja dlu sih, makasih jawabannya emoticon-Big Grin


1. Amnesia itu sulit dideskripsikan..persis mirip di sinetron, bisa bikin lupa semuanya, terutama lupa kalo punya anak istri di rumah, ingetnya bujangan terus, permanen atau temporernya tergantung kondisinya juga, kalo bini di rumah ngomel2 terus ya bisa sampe permanen..

2. Hal itu ga cuma terjadi pada perempuan dan usia remaja saja, kalo gak percaya tanya aja ama sesepuh disini, terutama thianren n mehongman, dua orang ini bisa tertarik wanita maupun pria, meskipun lebih sering tertarik pria
0 0
0
Buat semua sejawat dari yang masih mahasiswa, co-ass, residen sampai praktisi
19-12-2013 19:33
Quote:Original Posted By hidatidosis

Wah ternyata ente....ppds jiwa suhu?dmn?
Btw thx ya uda di like page ane heheemoticon-Shakehand2


Dari unhas suhu emoticon-Malu (S)
0 0
0
Halaman 294 dari 328
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Fat-loss,Gain-Mass,Nutrisi Diet & Suplementasi Fitness
5-bahan-makanan-yang-wajib-dihindari-dalam-diet-ala-tya-ariestya
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia