ayahziza]
TS
ayahziza]
Nick Woodman (Go Pro), Miliarder Baru Yang Memulai Bisnisnya dari Bali
Quote:

Nick Woodman kini menjadi miliarder baru setelah perusahaannya, GoPro, mencetak nilai lebih dari US$ 2 miliar. Perusahaan ini sukses memproduksi serta memperdagangkan paket kamera mini dengan pengikat tubuh untuk mengabadikan momen-momen spektakuler olahraga ekstrim. Kabarnya, Woodman mengawali bisnis ini setelah berselancar di Bali, Indonesia.

Bagaimana Woodman memulai bisnisnya?

Sebelum mendirikan GoPro, Woodman bisa dibilang pebisnis yang gagal. Pria kelahiran California Amerika Serikat 36 tahun lalu ini sempat mendirikan perusahaan start-up teknologi bernama Fun Bug. Dilatar belakangi ijazah desain grafis dan seni dari Unversitas California San Diego, Woodman berniat menjadikan Fun Bug sebagai developer game online.

Namun rencana ini gagal karena Fun Bug tak kunjung berkembang. Game buatan Woodman dan beberapa kawannya jeblok di pasaran. Ia pun harus menutup Fun Bug dan mengembalikan duit jutaan dolar yang digunakan sebagai modal.

Di tengah keputusasaan, Woodman pergi bertualang. Pada 2002, dia menjajal pantai-pantai di Australia dan Indonesia untuk berselancar. Di Bali, ia bertemu dengan beberapa surfer yang mengaku kerepotan untuk mengabadikan adegan-adegan menantang saat melalap ombak besar. Mereka mengikatkan kamera ke tubuh, namun benda itu kerap terlepas saat diterjang ombak.

Woodman pun berpikir untuk menciptakan kamera plus pengikat tubuh yang pas untuk para surfer, dan pecinta olahraga ekstrem lain. Namun ia tak punya modal.

Saat melihat kalung, sabuk dan kerajinan lain yang terbuat dari kerang di salah satu pasar di Bali, Woodman mendapat ide. Dia memborong barang-barang tersebut dengan harga murah dan menjualnya kembali dengan banderol eksklusif di Amerika.

Sebagai contoh, Woodman membeli kalung kerang seharga US$ 2 dan menjualnya dengan banderol US$ 60. Barang-barang tersebut laku keras dan Woodman bolak-balik mengordernya ke Bali hingga bisa mengumpulkan duit US$ 10 ribu.

Dengan uang itu, plus pinjaman US$ 35 ribu dari ibunya, Woodman mulai memproduksi kamera dan pengikat tubuh khusus untuk olahraga ekstrem. Di bawah merk GoPro, dia menjajakan barang tersebut di lingkungan terbatas. Kesuksesan mulai datang saat sebuah perusahaan Jepang memesan 100 paket kamera Woodman untuk acara pameran produk olahraga.

Kini, kamera GoPro seharga US$ 300 per paket tersebut laris manis diborong para pembalap, penerjun payung, peselancar serta peminat olahraga ekstrem non-profesional. Dengan GoPro, Woodman kini menjadi kaya raya.


Berita Lain

Miliarder Baru
Quote:


Jalan menuju kesuksesan terkadang datang dari arah yang tidak di sangka sangka ganemoticon-Matabelo

Mampir Ke thread Ane yang Lain GAn







Tambahan dari agan Masih Perjaka

Quote:
Diubah oleh ayahziza] 09-01-2013 10:12
0
44.6K
554
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Yuk bergabung agar dapat lebih banyak informasi yang dibagikan di Komunitas Berita Luar Negeri
Berita Luar Negeri
Berita Luar Negeri
icon
78.5KThread10.1KAnggota
Terlama
Berikan Komentar
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.