Pengaturan

Gambar

Lainnya

Tentang KASKUS

Pusat Bantuan

Hubungi Kami

KASKUS Plus

© 2024 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved

gerilyawan01Avatar border
TS
gerilyawan01
Nih gan Para Penembak SINTING dari AMERIKA
Nih gan Para Penembak SINTING dari AMERIKA





- Mengapa? Pertanyaan itu kerap muncul di benak warga Amerika Serikat setiap kali penembakan brutal terjadi di negeri mereka. Tapi jawabannya tak pernah muncul, dan insiden serupa terus berlanjut.

Di Amerika Serikat, warga sipil memang boleh memiliki senjata api. Konsekuensinya, barangkali, ada banyak aksi brutal gaya “koboi” meletup di tengah keramaian. Para pelaku, dan juga korban umumnya dari kalangan sipil. Sesekali, ada pejabat Amerika jadi korban. Bahkan seperti dicatat sejarah negeri itu, sejumlah presiden AS turut menjadi korban penembakan brutal.

Kasus terkini adalah James Eagan Holmes. Dia pemuda terpelajar. Dari luar, tak tampak dia punya soal serius dalam hidupnya. Tapi tragedi di Kota Aurora, Colorado, 20 Juli 2012, mengejutkan dunia. Holmes membawa sejumlah senjata ke bioskop. Dia tak menonton, tadi datang dengan perlengkapan seperti orang pergi berperang.

Gilanya, yang ditembaki adalah mereka tak bersenjata. Mereka penonton bioskop, yang pada hari itu bersiap gembira menonton tayangan perdana sekuel terbaru film "Batman: The Dark Knight Rises".

Tapi Holmes, yang berdiri di depan layar, memuntahkan pelurunya, menyemburkan timah panas itu ke siapa saja yang berteriak histeris dan panik. Sebelumnya dia melempar semacam bom asap. Lalu, sebelum penonton sadar apa yang terjadi, dia memberondong peluru membabibuta. Sekitar 12 tewas, dan 58 lainnya luka-luka, termasuk tiga warga Indonesia yang tinggal di Kota Aurora.

Setahun sebelum pembantaian di kota kecil di negara bagian Colorado itu, peristiwa serupa terjadi di luar kota Tuscon, negara bagian Arizona.

Seorang pemuda memuntahkan peluru ke sekerumunan orang. Kasus ini mendapat sorotan se-Amerika. Yang tewas akibat aksi itu adalah seorang hakim. Seorang anggota DPR AS menderita luka parah di kepala. Pelakunya seorang pemuda putus sekolah bernama Jared Lee Loughner.

Holmes dan Loughner berbeda latar belakang, dan kepintaran. Motif aksi mereka masih ditelusuri polisi. Ada satu kesamaan: mereka berdua dikenal penyendiri. Sebelum aksi mereka itu, ada pula seorang pemuda bernama Seung-Hui Cho.

Dia memberondongkan senjata di suatu kampus di Virginia pada 2007. Pria kelahiran Seoul, 18 Januari 1984 ini menewaskan 32 orang, 25 lainnya terluka. Polisi tak bisa menangkapnya, lantaran dia memilih bunuh diri saat dikepung.

Ada ciri yang sama di antara mereka. Para pelaku penembakan brutal itu umumnya penyendiri, dan bukan orang cacat ingatan.





Holmes, mahasiswa brilian



Nih gan Para Penembak SINTING dari AMERIKA



Orang-orang yang mengenal Holmes, misalnya, tidak menyangka dia menjadi pelaku pembantaian di Bioskop Century. Holmes pemuda brilian, di usia 24 tahun dia tercatat sebagai mahasiswa program doktor ilmu saraf.
Dia juga sepertinya berhati baik. Pemuda asal San Diego itu pernah aktif menjadi "mentor" untuk kamp pelatihan anak-anak terlantar. Di SMA-nya, Westview High School, Holmes mendapat penghargaan sebagai murid berprestasi gemilang. Namun, uniknya, dia tidak menghadiri acara kelulusan. Dia pun hanya punya sangat sedikit teman.

Holmes juga bukan anak bengal. "Dia itu tipe orang yang, bila diledek, cuma duduk dan kemudian tersenyum dan tidak berbuat macam-macam," kata Jordan Toth, teman Holmes semasa SMA, seperti dikutip stasiun berita ABC.

Kepada media sama, tetangga kediaman ibunda Holmes melontarkan kesan serupa. "Dia dulu anak baik, tumbuh besar di lingkungan yang baik pula," ujar Kim Goff, yang berteman baik dengan ibunda Holmes. Maka, Goff tidak habis pikir mengapa bocah baik itu menjadi pelaku penembakan brutal di Bioskop Century.

Pada 2010, ungkap ABC, Holmes lulus dengan gelar sarjana S-1 ilmu saraf dari University of California Riverside. Di sana, Holmes dikabarkan lulus dengan nilai pemuncak di kelasnya. Dia lalu pindah ke Kota Aurora untuk melanjutkan pendidikan di Sekolah Kedokteran Anschutz dari Universitas Colorado.

Di sekolah itulah Holmes mengikuti program doktoral ilmu saraf. Holmes terbukti mahasiswa S-3 yang brilian. Dia menerima program bea siswa dari National Institutes of Health. Lembaga itu mendanai enam mahasiswa pra-thesis program doktoral ilmu saraf di Sekolah Kedokeran Anschutz.
Tapi, entah apa soalnya, dia gagal mengikuti ujian awal di program doktoral itu. Holmes lalu mengundurkan diri Juni lalu. Pihak universitas pun mengaku tidak tahu persis apa alasan Holmes tiba-tiba drop out.

Bagi para tetangganya, Holmes adalah pria pendiam. Dia tinggal sendiri di flatnya, dan sengaja menjaga jarak dengan para tetangga. Kalangan media pun masih mencari-cari apakah ada orang yang benar-benar menjadi teman dekat Holmes, dan mau berbicara banyak mengenai profilnya.

Sikap aneh Holmes itu ditambah sifatnya penyendiri, dan tak mau repot-repot bergaul selama menjadi mahasiswa. Anehnya lagi, dia pun tampak tak punya satu pun akun di laman media sosial seperti Facebook atau Twitter. Itu sebabnya polisi kesulitan melacak rekam jejaknya di Internet, siapa tahu dia menggunakan akun bernama lain.

Sebelumnya, Holmes juga tercatat tak pernah terlibat kriminalitas. Dia hanya pernah kena tilang karena melanggar lampu lalu lintas. Tapi kegiatannya yang lain sama sekali tak terpantau polisi. Misalnya, ternyata dua bulan terakhir dia mengoleksi senjata api, mulai dari shotgun, pistol Smith and Wesson, serta senapan serbu. Dia punya enam ribu peluru, sejumlah gas air mata, plus rompi dan masker.

Persenjataan dan perlengkapan perang itu dia beli secara sah di beberapa toko senjata resmi melalui Internet. Jadi, dia tidak perlu repot bertransaksi langsung dengan penjual. Di Colorado, warga biasa bisa membeli senjata api secara bebas asal sudah punya sertifikat. (

Tidak ada yang menduga semua senjata dan perlengkapan perang itu digunakan Holmes untuk menghabisi nyawa orang-orang tak berdosa. Sejak itu, sikap Holmes berubah 180 derajat. Sebelum beraksi dia mencat rambutnya oranye. Kata polisi, dia mengaku ingin seperti Joker, tokoh antagonis dalam film Batman.

Lalu, di penjara, petugas terpaksa memasangkan masker di mulut Holmes. Sebab, kata seorang petugas kepada ABC News, dia berkali-kali meludah ke petugas.

Menurut Reuters, pembunuh itu masih dibiarkan berambut oranye acak-acakan saat tampil kali pertama di depan hakim Pengadilan Arapahoe di Kota Centennial, Colorado. Sidang perdana itu berlangsung Senin, 22 Juli 2012.

Berjalan dengan kedua kaki dan tangan diborgol, dia tampak terhuyung-huyung. Lalu, selama persidangan, dia seperti orang linglung. Pandangan matanya nanar, sesekali ia memejamkan mata seperti orang kurang tidur. Air mukanya datar, seperti tanpa emosi. Pandangannya tetap ke depan. Dia bahkan tak mau menjawab pertanyaan hakim.
Apakah Holmes tak waras? Atau ia sengaja berprilaku seperti orang gila agar hukumannya berkurang.
Di AS, terpidana bisa terhindar dari hukuman mati bila terbukti tidak waras. Pakar psikologi Marissa Randazzo memaparkan tiga kemungkinan. "Pertama, mungkin saja dia di tengah situasi psikotik. Kondisinya kerap tidak stabil, atau mendekati ke arah itu, sambil menerka-nerka di mana dia berada," kata Randazzo, yang pernah bekerja untuk US Secret Service.
"Kemungkinan lain, dia mungkin dalam kondisi mania. Ini berarti aktivitas atau energinya berlebih, selalu terjaga dan tidak tidur selama berhari-hari. Bisa jadi gejala yang terlihat adalah pasca efek," kata Randazzo dalam acara "Good Morning America" di ABC News.

Kemungkinan ketiga: berpura-pura. "Itu bisa saja. Dia kan belajar ilmu saraf,” ujarnya melanjutkan.



Para Penembak lainnya

[SPOILER=Para Penembak Lainnya]http://digoda.net/index.php/topic/1424-para-penembak-sinting-amerika/page__pid__6444#entry6444
[/SPOILER]




emoticon-I Love Kaskus
0
113.5K
4.5K
GuestAvatar border
Komentar yang asik ya
Mari bergabung, dapatkan informasi dan teman baru!
The Lounge
The LoungeKASKUS Official
923.7KThread85.4KAnggota
Urutkan
Terlama
GuestAvatar border
Komentar yang asik ya
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.