Real.Madrid.CFAvatar border
TS
Real.Madrid.CF
[SHARE] Cerita Seram Mahasiswa
NOTE :
� Jika Thread ini BERGUNA bagi Kaskuser sekalian, Tolong dibantu untuk men-RATE- bintang 5 ya..
� TS tidak mengharapkan BRP (BATA).. Jika ada keluhan, PM terbuka untuk Umum..
� Jika Kaskuser senang dengan thread ini dan ingin memberikan GRP (CENDOL), silahkan kasih ke link ini : Menerima Cendol
� Terima Kasih banyak untuk perhatiannya.. Silahkan dinikmati Thread ini..



Ayub Lounge
[SHARE] Cerita Seram Mahasiswa

Sebelumnya..
. . Kalian boleh percaya boleh engga.. Gw ga ada maksud menakuti-nakuti atau membohongi kalian.. Gw cuma mau share cerita-cerita aneh berdasarkan pengalam pribadi yg gw alamin sendiri ataupun bersama dengan teman-teman gw.. Kejadian-kejadian ini gw alamin sendiri, tapi gw sendiri ga bisa memastikan apakah ini nyata atau hanya ilusi gw.. Bagi kalian yg merasa terusik, lebih baik jauhi thread gw ini.. Namun bagi kalian yg penasaran, silahkan duduk manis dan baca baik-baik thread gw ini..

Ekonomi Dan Sastra..
. . Kisah ini dialamin oleh gw, Wira, Dhery, Riko dan Dhisty (Bukan Nama Sebenarnya) disalah satu Universitas Swasta.. Suatu ketika.. Gw dan keempat teman gw itu lagi main poker di Pendopo Fakultas Ekonomi.. Pendopo Ekonomi ini adalah tempat yg sepi.. Padahal disini sejuk, tapi sejak kami berkuliah disana, hanya kami berlima saja yg suka main disini.. Di pos satpam yg ada di depan Pendopo juga ga pernah dijaga satpam.. Paling hanya sesekali aja patroli, tapi jarang ada satpam yg berjaga disana untuk waktu yg lama.. Waktu itu sudah sore hari, sekitar jam empat kalau ga salah.. Dan setelah lama bermain, kita ngeliat ada senior dari Fakultas Ekonomi yg mungkin 2 atau 3 angkatan diatas kita lagi ngeliatin kita main.. Dan tentu aja kita ngerasa terganggu diliatin kaya gitu.. Dan kita sempet menghentikan permainan kita sementara.. Senior tersebut, sebut saja Sukro, mau pulang dan hendak mengambil motor.. Tapi begitu melihat kita, dia berhenti sejenak dan memperhatikan dengan wajah curiga.. Dia akhirnya berjalan mengambil motornya, tapi bukannya langsung pulang, dia malah sempat menghentikan motornya di dekat kami dan kembali melihat dengan wajah curiga.. Dan akhirnya dia pergi.. Begitu dia pergi, kami semua akhirnya berbicara dan bertanya-tanya kenapa si Sukro melihat curiga kepada kita.. Tapi ga ada 1 menit dia pergi, dia sudah ada lagi di depan kami dengan motornya.. Seolah-olah dia hanya memutari Fakultas dan kembali memperhatikan kami.. Apa maksudnya semua ini.. ?

. . Akhirnya kami tidak mendapatkan penjelasan yg masuk akal soal sikap yg diperlihatkan oleh Sukro tersebut.. Beberapa hari kemudian, rencananya mau diadain event bernama Liga Sastra dan kita berlima jadi panitia dalam acara tersebut.. Acara yg bertajuk Games dan Olahraga.. Gw, Wira, Dhery dan Riko kerja buat nyiapin arena basket yg bakal di pakai buat acara nanti.. Seperti bikin papan ring, nge-cat lapangan, dan memasang ring.. Pada suatu hari ketika kita lagi mempersiapkan acara itu, waktu itu hari selasa malam, gw mimpi aneh.. Di dalam mimpi gw, kita berempat lagi di kampus dan lagi mempersiapkan papan basket itu.. Ada yg ngecat, ada yg masang papan dengan naik tangga, dll.. Waktu itu sudah sore hari.. Dan ga tau kenapa gw ngeliat ke langit.. Disana gw liat pemandangan yg ngebuat gw terpaku terdiam.. Mata gw melirik ke jendela lantai 4 salah satu fakultas di kampus itu, dan gw melihat seorang wanita.. Wanita itu berambut panjang dan mengenakan pakaian yg terlihat seperti kaos panjang berwarna coklat lusuh seperti baju batik.. Dan dia berdiri tepat diluar jendela.. dia MELAYANG..

. . Daripada Miss. Kunti, dia lebih terlihat seperti seorang mahasiswi bagi gw.. Tapi tentu saja Horor karena dia melayang dan gw ga bisa ngeliat mukanya.. Besoknya, hari rabu.. Ketika kita semua lagi kumpul dan mempersiapkan Liga Sastra, gw cerita itu ke Dhery.. Dhery cuma bilang kalau gw ini mimpinya ada-ada aja.. Tapi disebelah gw ada Wira, dan dia ga komentar apa-apa.. Tapi cuma diem.. Dan akhirnya, cerita itu sempat terlupakan untuk beberapa saat..

. . Pada hari Minggu-nya, Wira ulang tahun.. Dan kami bermaksud memberikan kejutan kepadanya.. Karena kami masih harus mengerjakan tugas kami untuk membuat arena basket, kami berencana sampai malam di kampus.. Wira yg harus melatih Karate di SMP nya hanya bisa datang saat sore hari.. Jadi ada kesempatan buat kami mempersiapkan kejutan buatnya.. Setelah bekerja, Gw dan Dhery tidur di dalam ruang Himpunan yg terletak di Pendopo Sastra.. Kita tiduran sampai jam tujuh-an sore.. Waktu itu saatnya Wira datang ke kampus.. Dan kita mau berpura-pura sudah pulang dan mengejutkan Wira yg baru saja datang ke kampus.. Gw dan Dhery berpura-pura masih ada di dalam himpunan, padahal kita berdua lagi bersembunyi di kantin yg terletak di depan Pendopo Sastra, lampu di kantin dan di dalam himpunan kita matikan supaya dia tidak bisa melihat kita.. Yg paling bikin repot adalah ketika harus mematikan lampu di dalam himpunan.. Karena saklar lampunya berada di ujung jauh dari pintu masuk.. Jadi kalau mau matiin lampunya, kita harus kedalam dan ketika mati, kita harus berjalan kearah pintu dan itu bener-bener gelap.. Gw waktu itu yg matiin lampu, dan Dhery nungguin di pintu.. Jujur aja gw merinding pas harus matiin lampunya.. Begitu lampu mati, gw langsung lari kearah pintu dengan bantuan HP sebagai alat penerangan.. Kita bermaksud, dia masuk ke dalam himpunan yg gelap dan kita kunciin disana.. Jujur aja, gw aga merinding bersembunyi di kantin, karena gelap dan hawanya kurang bersahabat.. Tapi gw tetep pura-pura berani.. Dan tibalah saat yg ditunggu-tunggu.. Wira datang dan berdiri di Pendopo.. Gw sama Dhery ketawa cekikikan ngeliat reaksinya Wira.. Kita berdua sudah berharap banget Wira masuk.. Tapi ternyata kita salah.. Wira malah berbalik dan pulang..

. . Gw sama Dhery jelas aja kaget.. Gw spontan langsung ngejer Wira.. Dan syukurlah dia blm pulang, dia hanya menunggu di Mushola.. Gw sama Dhery langsung nyamperin dia dan nanya kenapa dia ga masuk ke Himpunan.. Padahal sudah di sms kalau gw sama Dhery ada di dalam himpunan.. Dan dia hanya terdiam dan bertanya.. Emangnya lo ga tau ceritanya.. ?

. . Cerita apaan.. ? Tanya gw dan Dhery.. Wira terdiam dan dia hanya mengatakan kalau dia ga akan mau masuk himpunan.. Makanya dia ke Mushola.. Akhirnya kita ceritain rencana kita dan kita kasih tau kalau tadi kita ngumpet di kantin.. Wira bilang, pantesan tadi dia ngedenger suara-suara aneh dari kantin, tapi dia ga berani kesana.. Gw sama Dhery bingung kenapa nih anak jadi sepenakut itu.. Gw maksa dia buat cerita, tapi dia tetep ga mau cerita.. Dia bilang, cerita itu ga boleh diceritain di area kampus.. Akhirnya kita mutusin buat pergi ke suatu tempat untuk makan ngerayain ultah Wira sekalian nungguin Riko dan Dhisty yg lagi pergi beli kue.. Akhirnya Riko dan Dhisty dateng, gw sudah ga sabar denger ceritanya Wira.. Awalnya Wira ga mau cerita, tapi setelah dipaksa, dia mau cerita juga.. Begini ceritanya :

. . Waktu itu sudah malam banget.. Di lantai empat fakultas ekonomi, ada 4-5 mahasiswa dari Fakultas Teknik yg sedang mabok-mabokan sambil judi kartu.. Dan saat itu, ada salah satu mahasiswi Fakultas Sastra yg baru saja mau pulang.. Mungkin karena pengaruh nafsu dan minuman keras, kabarnya mahasiswi Sastra tersebut dirudapaksa dan dibunuh oleh mahasiswa-mahasiswa teknik tersebut.. Gw sendiri tidak bisa memastikan kebenaran cerita ini.. Tapi kabarnya dulu sempat masuk koran.. Itu sih kata Wira.. Gw sendiri ga tau sama sekali soal cerita itu.. Konon cerita itu disembunyikan untuk menjaga reputasi kampus.. Dan para mahasiswa angkatan atas yg tahu soal cerita tersebut, dilarang menceritakan kepada siapapun.. Terutama di area kampus.. Itu sudah menjadi hal yg taboo bagi angkatan atas.. Wira sendiri tahu cerita tersebut dari kk-nya..

. . Cerita itu tidak berhenti sampai disana saja.. Kabarnya, beberapa tahun setelah itu, ada beberapa mahasiswa Ekonomi yg sedang berjudi kartu di Pendopo Ekonomi.. Sebut saja diantara mereka ada 2 orang yg bernama A dan B.. Entah beruntung atau apa.. B terus saja menang dalam judi kartu tersebut.. Dengan modal Rp. 500,- pada setiap game-nya, B mampu meraup uang sebesar Rp. 25.000,- (bayangkan berapa kali dia menang).. A yg merasa aneh dengan hal tersebut menyarankan untuk menghentikan judi kartu tersebut.. Ketika pulang, A menyarankan B untuk kramas.. Tentu saja B merasa aneh.. Tapi akhirnya dia pulang tanpa bertanya lebih jauh..
Diubah oleh Real.Madrid.CF 05-12-2012 11:00
0
83.1K
1.5K
GuestAvatar border
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Mari bergabung, dapatkan informasi dan teman baru!
Stories from the Heart
Stories from the Heart
icon
31.4KThread41.5KAnggota
Terlama
GuestAvatar border
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.