luckysmAvatar border
TS
luckysm
Fauzi Bowo, "Sang Ahli Cari Alasan"


Gan ane geram banget sama Gubernur satu ini, memang ane juga pilih dia karena punya harapan2 Jakarta lebih baik. Dulu pas jaman Sutitiyoso, beliau memulai proyek Busway dan BKT (Banjir Kanal Timur), karena ane menilai itu proyek bagus banget, dan si Bowo mengklaim bahwa proyek itu dia yang rancang, maka ane pikir, wah kalau dia jadi gubernur pasti banyak proyek keren di Jakarta nih.

Tapi faktanya apa? MRT aja gak dimulai2 sama dia, malah mau dikasih ke model konsorsium yang jelas2 gagal bikin monorel. Busway sama BKT udah jalan tapi itu proyek dari jaman Sutiyoso, nah si Bowo ini bikin apa?!!

Yang gua paling geram gila... saat ditanyain kenapa Jakarta macet... malah nyalahin motor yang katanya perkembangan kaya anak kucing...



Stupiiiid banget cari alasan kayak gitu....
Emang penjulan motor gila2an sih, tapi kalau jumlah motor naek, itu kebanyakan untuk keperluan rumah tangga gan, ibu2 kepasar atau anak sekolah, tapi pengendara motor yang berkutat dikemacetan setiap hari itu jumlahnya tetap.

Kenapa tetap? Karena itu kebanyakan adalah orang gawean semua gan yang terjebak di kemacetan pagi/sore. Penyerapan tenaga kerja sangat lambat, dan gak mungkin membuat membludak pemakai motor pada rush hour.

Kalo emang motor permasalahnnya, gw tantangin tuh gubernur....
Bikin "Motorcycle Free Day"
dan juga musti adil bikin "Car Free Day"

berlaku diseluruh Jakarta pada jam kerja rush hour(kecuali angkot/bus/taxi)

Nah bakal keliatan mana tuh penyebab kemacetan sesungguhnya....



bodohnya Fauzi Bowo yang emang tukang cari alasan saat ditanya soal kemacetan. Padahal kalau emang motor yg kebanyakan urusannya, gampang tinggal batasin aja volume motor, dengan peraturan2 baru.

Contohnya (cuman contoh ide yah gan...) :
1. Membatasi hanya motor berusia 10 tahun yang boleh ada di rush hour.
2. Menaikan pajak STNK motor.
3. Memberlakukan 2 in 1 bagi motor dijalur 3 in 1 bagi mobil.
4. Memberlakukan sticker ijin berada dirush hour (yg mongurus terserah, RT, RW, DLLAJ, atau Polisi, terserah)
5. Menaikan pajak bagi produksi dan perakitan sepeda motor.
6. Pemilikan motor, 1 KK hanya satu motor.
7. Menaikan kualifikasi pemohon dan perpanjangan SIM motor. Tambahan ujian manner (yg gak punya etika dan gak sopan gak lolos), psikotes (yg emosian dan suka potong jalan, gak boleh dapet sim), persulit tes tulisan(jadi hanya yang bener2 berpendidikan dan punya manner yang bisa lolos),
8. Kerjasama sama polisi hukuman dipertegas, apalagi kebanyakan yg naek motor tuh anak kecil dibukan jalan protokol. Supaya polisi jangan ngetem di jalan protokol aja nungguin org gawe ditilang, karena org gawe pasti bawa duit, anak ababil gak ada duitnya.
9. Peraturan leasing motor, harus dp 50% dari harga motor.


Nah yang kesembilan nih gw paling geram sebenarnya pemerintah gak bikin apa2. Masa orang bisa bawa pulang motor gak pake DP?! Bahkan kalaupun ada DP, itu jauh lebih murah dari biaya sewa motor, ya jelas orang jadi beli lah, mampu gak mampu urusan belakangan.

Ditempat gw udah jadi gaya gan... pas lebaran mo pulang kampung THR-nya buat dp motor, supaya motor barunya bisa dipamerin jalan-jalan dikampung, pdhl dari awal dia emang udah gak niat mo bayar kreditannya. Begitu terus setiap tahun...

Nah sekarang...jangan agan2 langsung protes sama saran2 ane diatas... itu khan cuma umpama.... yang ane nanya, ada gak usaha dari pemerintah atau si Bowo untuk membatasi volume motor? Gak ada khan... gw gak pernah liat. Jaman Sutiyoso, pernah mo diberlakukan motor gak boleh lewat Sudirman, walaupun itu udah digagalkan DPR, tapi setidaknya ada usahanya dia kedengeran. Sekarang mana si Bowo, usaha gak ada... komplainnya kemasyarakat jalan terus...



Waktu ditanya soal banjir, malah dia balik marah2 kewartawan, katanya itu karena "Warga suka buang sampah sembarangan di kali!"..... Eeaaaaaaa.... itu mah udah penyakit masyarakat urban dari dulu.... dia gak bisa ikut campur di penyakit sosial masyarakat. Bagian dia adalah memberi perangkat peraturan, membangun infrastruktur, atau memberi fasilitas.... itu tugas pemerintah... gak usah ikut campur dimasalah moral dan penyakit sosial, itu urusan agamawan dan tokoh sosial. Kalo mau atur itu, yah dia tinggal memberi perangkat dan fasilitasi bagi para agamawan dan tokoh sosial. Gitu aja kok musti diajari oleh orang awam kaya kita2 gan...

Udah jadi rahasia umum kalau gubernur/pemerintah cuman jalan untuk keluarin peraturan/pembangunan fasilitas yang ada duitnya aja buat dia. Kaya gitu mah kita juga udah tau, tapi untuk yang ada duitnya bagi dia sekalipun dia gak jalan apa2 tuh gan... Bayangin betapa malesnya nih gubernur....

Udah ah... pusing gw gan sama si-kumis gombal dan pemalas satu ini...

Katanya tokoh ahli...
Ahli apa?? Ahli cari alasan???




---------

kalau agan setuju sama ane, boleh dong dikasih cendol bagi yang mampu emoticon-Big Grin, artinya agan menyumbang sesuatu demi kebaikan Ibu Kota Indonesia kita yang tercinta ini..... \temoticon-I Love Indonesia



Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:
0
107.8K
4.2K
GuestAvatar border
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Mari bergabung, dapatkan informasi dan teman baru!
The Lounge
The Lounge
icon
922.7KThread82KAnggota
Terlama
GuestAvatar border
Guest
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Ikuti KASKUS di
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved.