Tech
Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/632a824316553c2c7a26ba85/waspada--penipuan-kripto-yang-terkait-dengan-ratu-elizabeth
   Sumber Lengkap: Wikibit.id Para penipu berfokus pada menghasilkan uang dan tidak melewatkan peluang apapun, terutama saat berita bersifat global.   Penjahat dunia maya adalah penggemar berat berita terkini dan mengikuti topik terbaru untuk membuat dan meluncurkan penipuan terbaru.   Analis keamanan telah melihat token crypto palsu atau palsu dan token non-sepadan atau NFT yang dinam
Lapor Hansip
21-09-2022 10:17

Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth

Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth
  
Sumber Lengkap: Wikibit.id

Para penipu berfokus pada menghasilkan uang dan tidak melewatkan peluang apapun, terutama saat berita bersifat global.
  Penjahat dunia maya adalah penggemar berat berita terkini dan mengikuti topik terbaru untuk membuat dan meluncurkan penipuan terbaru.
  Analis keamanan telah melihat token crypto palsu atau palsu dan token non-sepadan atau NFT yang dinamai Ratu Elizabeth II dijual di pasar dalam upaya untuk memikat investor yang tidak menaruh curiga.
  NFT dan token yang mengklaim bahwa mereka “membayar upeti kepada Yang Mulia” dapat menimbulkan risiko keamanan, kata Kaspersky, vendor swasta solusi keamanan Internet untuk bisnis dan konsumen.
  Sebagai pengingat, teruslah gunakan aplikasi wikibit dan lakukan riset pada halaman paparan/eksposur yang berguna untuk Anda mengetahui trik-trik para penipu yang mengincar hasil jerih payah Anda.
Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth

  Kripto dan NFT Bisa Menjadi Penipuan
  Penipu mengikuti peristiwa yang layak diberitakan, terutama peristiwa global yang terkenal dan mengembangkan penipuan yang menyerupai investasi, termasuk crypto dan NFT.
  “Penipuan crypto dan NFT begitu tersebar luas di Internet sehingga konsumen harus mengharapkan ini setiap kali ada peristiwa berita penting, apakah itu berkaitan dengan meninggalnya seorang tokoh terkenal atau acara olahraga besar,” ujar Karim Hijazi, CEO, Prevailion, sebuah perusahaan intelijen siber yang berbasis di Houston.
Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth

  Konsumen dapat dieksploitasi oleh token crypto dan penipuan NFT melalui dua strategi berbeda. Salah satu metode melibatkan penipu yang menjual token asli atau NFT yang dipalsukan di situs web jahat.
  “Situs palsu ini akan mencuri uang dan/atau informasi orang tersebut,” katanya. “Mungkin sulit untuk menentukan keabsahan token kripto atau NFT baru, jadi konsumen harus berhati-hati.”
  Investor harus tetap menggunakan pertukaran crypto dan NFT terpercaya untuk melakukan transaksi dan tidak pernah mengklik tautan yang tidak diminta yang dikirim melalui media sosial, aplikasi perpesanan, atau platform digital lainnya, kata Hijaz.
Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth

  Metode lain yang umum digunakan menggunakan pemalsuan langsung di mana konsumen ditipu untuk mengirim uang dan tidak menerima apa pun.
  Penjahat dunia maya dapat dengan mudah menggunakan situs palsu untuk membeli atau mengunduh produk ini untuk mencuri data keuangan konsumen dan juga menginfeksi perangkat mereka dengan malware pada saat yang bersamaan.
  “Malware ini juga dapat mencuri informasi, merekam login dan transaksi online di masa mendatang, atau merusak perangkat yang akan digunakan untuk penambangan kripto ilegal, serangan DDoS, atau tujuan jahat lainnya,” katanya.
  Telah terjadi peningkatan penipuan crypto selama setahun terakhir karena sifat digital dan meningkatnya minat pada token crypto dan NFT, Monnia Deng, direktur pemasaran produk di Bolster, penyedia risiko digital otomatis yang berbasis di Los Altos, California.
  “Sebelum mengklik tautan apa pun yang dikirimkan kepada Anda, gunakan situs web pemeriksa tautan seperti https://checkphish.ai/, pemindai URL phishing gratis untuk mendeteksi penipuan online secara real time,” katanya. “Jika Anda menemukan tautan yang mencurigakan, pindai di sana sebelum mengaksesnya. Anda dapat mencari pemilik situs web dengan menggunakan alat seperti [url]https://www.whois.com/whois/.”[/url]
  Orang yang menggunakan Chrome, peramban yang sangat populer, dapat menambahkan lapisan keamanan dengan mengaktifkan “penjelajahan aman yang disempurnakan,” kata Deng.
  “Jangan merasa tertekan untuk membeli dan meluangkan waktu untuk melakukan penelitian ekstra itu. Jika Anda memutuskan untuk membeli, gunakan kartu kredit melalui debit atau PayPal karena memberi Anda lebih banyak perlindungan.”
  Penipuan NFT sangat populer, Patrick Harr, CEO di SlashNext, sebuah perusahaan anti phishing yang berbasis di Pleasanton, California.
  “Lab Ancaman SlashNext melihat ratusan jenis situs phishing ini setiap hari yang menggunakan nama selebriti atau artis untuk melakukan penipuan serupa,” katanya. “Ini adalah cara mudah untuk menghasilkan uang dan mencuri informasi bank dan kredensial pengguna untuk digunakan atau dijual di web gelap untuk penggunaan di masa mendatang.”
  Situs Web Ratu Elizabeth II Kemungkinan Palsu
Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth

  Dalih yang digunakan scammer untuk mendapatkan informasi Anda berubah, tetapi mereka akan “menggunakan apapun yang ada di berita untuk membuat orang mengklik,” Alex Hamerstone, direktur solusi penasihat di TrustedSec.
  Karena pemakaman Ratu mendominasi berita, penipu akan memanfaatkannya untuk membuat orang mengklik tautan.
  “Jenis penipuan yang kami lihat adalah cukup kontra konsisten dalam metodologi dan tujuan mereka,” katanya. “Penipu, pada akhirnya, pada akhirnya fokus untuk menghasilkan uang.”
  Website yang dikembangkan dengan cepat seringkali tidak aman, sehingga investor bisa menjadi korban dengan mudah. Penjualan memorabilia lain seperti koin emas, t-shirt, dan cangkir kopi untuk memperingati Ratu Elizabeth II di situs web baru kemungkinan tidak memiliki protokol keamanan.
  “Saat membeli dari situs tersebut, ingatlah bahwa banyak dari situs tersebut tidak aman dan data yang dimasukkan pada halaman tersebut cenderung berisiko bocor, jadi ingatlah untuk menggunakan solusi aman yang kuat untuk melindungi diri Anda sendiri,” kata Olga Svistunova, seorang security ahli di Kaspersky.
  Pencuri dunia maya membuat situs web ritel untuk mendapatkan data pembayaran Anda, jadi tetaplah membeli hanya dari tempat yang terpercaya dan “curigai harga barang yang sangat rendah” karena mereka melakukan pembuatan halaman phishing yang menyerupai merek terkenal asli, katanya.
  Situs web pop-up adalah trik umum yang digunakan oleh scammers karena mungkin terlalu baru untuk “melakukan analisis reputasi oleh mesin pencari atau solusi anti-malware,” kata Hijaz.
  Mari sebarkan artikel ini kepada keluarga dan kerabatmu agar kita terhindar dari berbagai jenis trik penipuan yang mengincar hasil jerih payah kita semua.
Waspada | Penipuan Kripto yang Terkait dengan Ratu Elizabeth

 


0
Masuk untuk memberikan balasan
kripto-indonesia
Kripto Indonesia
1.3K Anggota • 441 Threads
icon-hot-thread
Hot Threads
Cryptocurrency Kaskus
mengapa-defi-membutuhkan-kyc
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia