Story
Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
71
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/63295325ec5f8d0be90d738c/gejolak-kawula-muda-part-ii
PROLOG Hai! Nama gua Jaki! Perawakan tinggi, badan kurus, dan punya Tato gambar kepala lucifer di punggung gua. Entah kenapa gua bisa punya tato seperti itu, yang jelas bisa-bisa di ruqyah gua kalo ketemu Ulama kondang karena disangka seorang Satanism. Waktu kejadian, gua baru saja lulus SMA dan sedang mabuk parah bersama Preman pasar. Kami mabuk di samping Rel yang dulu ada Gubuk yang menjual ber
Lapor Hansip
20-09-2022 12:44

Gejolak Kawula Muda (Part II)

icon-verified-thread
Gejolak Kawula Muda (Part II)

PROLOG

Quote:Hai! Nama gua Jaki! Perawakan tinggi, badan kurus, dan punya Tato gambar kepala lucifer di punggung gua.

Entah kenapa gua bisa punya tato seperti itu, yang jelas bisa-bisa di ruqyah gua kalo ketemu Ulama kondang karena disangka seorang Satanism.

Waktu kejadian, gua baru saja lulus SMA dan sedang mabuk parah bersama Preman pasar. Kami mabuk di samping Rel yang dulu ada Gubuk yang menjual beraneka macam aneka minuman keras.

Gua juga bingung saat itu gua kerasukan setan mana. Gua yang sempoyongan tiba-tiba meminta untuk dibuatkan ke Aray pemuda bengek yang saat itu juga sama mabuknya dengan gua. tapi Tato yang gua minta adalah Tato nama gua dan letaknya ditangan. Bukan Kepala iblis Lucifer yang hampir menutupi punggung gua.

Dan juga saat gua komplain tentang Tato gua, Dirinya hanya tertawa dan membiarkan gua yang terus ngoceh, dan berkata "udehlah boy.. itu lebih keren daripada nama lo yang terlalu agamis itu" kata Tukang tato gemblung itu

Gua kuliah di Universitas Nasional yang ada di daerah Pejaten bersama dengan teman gua yang lain. Egi dan Rio yang notabene seharusnya adalah Kating gua berubah menjadi teman seangkatan karena sebelumnya mereka bekerja.

Hanya Adit yang menjadi kating disini

Dan Soal Dini, Apa gua masih berpacaran dengannya?..

Gua sudah tidak berpacaran dengannya.

Throwback ke 3 tahun lalu saat gua dan Kawan-kawan masih merasa kehilangan Paul.

Dini datang dan tiba-tiba saja memutuskan hubungan kami berdua.

"Aku gatau lagi harus gimana sama kamu, yang jelas aku tau kamu orangnya dendaman dan kematian Paul gaakan kamu lupakan, Ingat ki.. sekarang Paul, besok-besok kamu yang bakal nyusul. Dan aku belum siap untuk ditinggalkan seperti itu. Jadi mulai sekarang kita udahin aja hubungan ini" kata-kata Dini menyimpan luka di dalam diri gua.

Gua sekarang tidak peduli lagi dengan Wanita. Gua tidak ganjen kalo ada cewek cantik berjalan didepan gua.

Tidak seperti temen gua yang selalu bersiul kala Wanita cantik berjalan didepannya mirip uwa awung dapet pisang.

Gua menganut kepercayaan JODOH GABAKAL KEMANA-MANA! dan gua sangat mempercayai itu.

Dan juga... Gua sekarang ANAK KOST!

Gua ngekos masih di daerah Pasar Minggu. Awal gua ngekos karena diajak oleh Rio yang saat itu berantem sama bokapnya. Dia kabur dari rumah dan berakhir ngekos dengan cara Patungan.

Cerita ini mengisahkan kembali kehidupan gua bersama kawan-kawan seperjuangan di sebuah Kost-kostan berlantai 2 di Pinggiran kota Jakarta.


Masih dengan peringatan lama.

CERITA INI BUKAN UNTUK KAUM AGAMIS!


Diubah oleh dololipret
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dan 4 lainnya memberi reputasi
5
Masuk untuk memberikan balasan
stories-from-the-heart
Stories from the Heart
24K Anggota • 29.2K Threads
Halaman 1 dari 2
Gejolak Kawula Muda (Part II)
20-09-2022 12:45

First Day

Quote:Dimulai dari hari pertama gua ngekost. Kamar kost gua berada di paling ujung dekat tangga, Jarang udara yang masuk dan membuat ruangan kamar pengap.

Sedari tadi, gua hanya bisa ngedumel-dumel sendiri sama Kipas angin yang muternya terlalu pelan.

"Etdah... Nih kipas kaya kuli belom digaji aje, kerjanye lemes banget!" Gerutu gua.

Gua mulai membongkar kipas itu, dengan niat ingin membetulkannya.

Lalu, datang Rio yang memang sekamar dengan gua, anak itu menenteng beberapa peralatan Mandinya.

"Darimane aja lu yo!... gini hari baru balik?" tanya gua

"Buset... Kaya emak gue lu! Abis dari pasar gua beli lauk ama sabun"

Gua melihat 2 bungkus Nasi padang yang ter-umpet di sela-sela peralatan Mandi.

Gua menyengir lebar "he..he.. emang setia kawan dah lu... Beli nasi padang nye dua"

"Dih.. bukan buat lu ini pea!"

"Lah.. mao lu makan sendiri tu nasi padang?"

Kepala gua ditoyornya "ini buat mami beti, die nitip tadi.. lu kalo mao makan nyeplok telor aje sono!"

"Anjing lu! Gue kira buat gua" kesal gua sambil mengelus kepala.

"Yaudeh dah kalo lu kaga mau ngasih gua Nasipadang, elu benerin deh nih Kipas Angin.. dari tadi males banget dia kerjanya, Panas nih!"

"Kaga bisa gua ngebenerinnya."

"Lah...pan lu dulu pas STM anak tekhnik, beginian doang mah masalah kecil!"

"Gua tekhnik komputer goblok!... Ya gabakal bisa lah"

"Yaelah sama aje.. kan teknik-teknik juga sat!"

"Nih orang begonye ga ilang-ilang! Kayanye semenjak ditinggal Dini idup lu rada suram ye sekarang!" katanya kesal

"Jangan samain lah goblok! Lu sama aja nyuruh Dokter hewan buat ngobatin manusia!" Tambahnya

"Lah.. iya juga ya.." gua hanya menggaruk-garuk kepala dengan tampang tolol.

Gua melamun dipojokan, sedangkan Rio membereskan pakaiannya yang baru saja dia cuci.

Sampai dimana ada seseorang yang mengetuk pintu kami.

"Tok-tok... Permisi.." kata seseorang dari luar.

"Iya sebentar.." sahut gua seraya membuka pintu.

Saat gua buka, diri gua dibuat terpesona oleh seorang Wanita yang berdiri di depan gua.
Wanita itu berpakaian serba Tipis, memperlihatkan belahan Dadanya yang aduhay.

Gua melamun bengong melihat belahan Dadanya.

"Mas.." panggilnya membuyarkan lamunan gua

"Ohiya... Ada apa ya?"

"Ini kamarnya beni bukan?"

"Bukan.. gatau gue yang namanya Beni.. orang baru aja pindah sehari kesini, emang kenapa ya?" tanya gua penasaran.

"Tadi ada yang pesen aku mas, namanya Beni dan ngekos disini, yaudah aku tanya kamar yang lain dulu ya..." Katanya seraya pergi.

Tersisa gua yang bengong setolol-tololnya.

Ternyata cewek bokingan anjay!.

Ini kost apaan si?

Wah.. kayanya salah nih gua pilih kostan.

"Siapa tuh jek?" tanya rio heran

"Gatau" jawab gua menghiraukannya lalu kembali melamun di pojokan kamar.

BRAAK!!!

Tiba-tiba terdengar bunyi benturan yang sangat keras dari depan kamar.

"Apaan tuh yo? Coba periksa!" Seru gua ke Rio

"Lu aje udeh, gua lagi serius ini"

"Ah taik! Ngakalin IPK mah mentok paling cuma dua elu mah" kata gua seraya bangkit

Terlihat seorang pria bertubuh bongsor sedang terduduk lemas di depan pintu kamar gua. Dia mengaduh-ngaduh kesakitan

"Ngape lu bang?" tanya gua

"Elu kaga liat gue abis jatoh" jawabnya kesal

"Lah...gue aja baru keluar barusan"

"He..he..gua mao beli rokok ke Warung, tapi nih tangga sialan malah bikin gue jatoh" sahutnya tiba-tiba sambil nyengir

Tercium bau Gaur di mulutnya, menandakan bahwa anak itu sedang mabuk.

"Elu anak baru ye?" tanyanya

"Iye gua baru kemaren pindah"

"Kenalin, nama gue jaya. Kamar gue di lantai atas" serunya memperkenalkan diri

"Oh... Salam kenal gue jaki" gua juga memperkenalkan diri

"Gabung yuk jak ke atas, banyak cewek noh, siap dipake kapan aja lo mau" serunya mengajak yang membuat gua terkejut.

"Buseh... Kaga dah, gua lagi ada tugas jay"

"Wih... Kuliah lo ya? Dimane tuh?"

"Di unas, lu juga kuliah?"

"Iye sama, gua anak hukum di UP"

Sekali lagi gua berpikir ini Kost-kostan emang gaada aturannye ya?...

Tadi ada jablay yang salah ngetok, sekarang ada yang nawarin cewek siap pake, wah bener-kacau nih Kost.

Ini adalah awal hari gua di Kostan, atau mungkin awal mula kesialan gua di Kostan berlantai dua ini.
Diubah oleh dololipret
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripinastiko612 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
21-09-2022 08:25
Lanjuutt....emoticon-Traveller
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
23-09-2022 14:23
pertamaxxxx.....emoticon-Ultah
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
23-09-2022 16:17
jejak gan
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
24-09-2022 05:20

Senior Bengor.

Quote:Siang hari yang terik, gua dan kawan-kawan sedang mejeng di kantin kampus. Suasana kantin sangat ramai persis seperti pasar malam.

Sambil menenggak minuman keras yang Egi beli di pasar, kami sedang memainkan permainan kartu yang tentunya diisi dengan uang recehan.

Fikri, pemuda berusia 20 tahun adalah seorang Mahasiswa hukum yang mengaku kalau hidupnya mengalir begitu saja, dari awal gua masuk di kampus ini, dirinya sudah masuk ke geng kami.

"Buka kartu lu nyet!" Seru gua ke Fikri.

Anak itu menyempilkan rokok di bibir hitamnya, lalu membuka kartunya secara perlahan. Dan senyumpun terkembang dibibir ganasnya.

"Ha..ha... Menang lagi gue, Sini duit lu pada!" serunya

"Ah anjing!" maki gua kesal, lalu memberi anak itu selembar uang dua ribu rupiah dari dompet.

Tiba-tiba saja, datang pria berbadan bongsor berambut Gondrong, dia menghampiri kami lalu menatap kami dengan tajam.

"Woy! Lu semua bukannya maba ye!? Ngapain lu masih pada disini!" Bentaknya sok Galak.

"Harusnya lu semua punya solidaritas! Itu angkatan lu jemur panas-panasan nah elu pada malah enak ngadem dimari!" Tambahnya membentak kami.

"Harusnya mereka yang ikutin gue, dih..gue mah ogah disuruh jemur kaya gitu!" Sahut Egi

"Ini udah peraturan disini bro! Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung!" Balas Pria gondrong mendebati.

"Woy gondrong! Udehlah lu cabut aje sono! Muak gua denger ocehan lu!" Aduy juga mulai menyahutinya

"Anjing lu! Lu ga tau siapa gua?! Gua kating disini!" Balasnya memperkenalkan diri.

"Lah.. gua kepala sekolah! Mau lu gua suruh hormat bendera!" Kini Rio yang membalasnya, sehingga membuat kami semua tertawa.

"Anjing lu ye!"

Pria gondrong itu maju kedepan, lalu mengangkat tangannya tinggi-tinggi berniat ingin menampar, namun tidak jadi saat gua dan Egi pasang Badan menghalanginya.

"Beraninye main keroyokan lu ye!"

Dibilang seperti itu, emosi gua mulai naik. Lalu gua menarik kerah bajunya.

"Eh.. gondrong! Gua disini niat belajar bukan berantem, tapi kalo emang mau ya gue sih ayo-ayo aja! Mau sekarang? Panggil deh temen-temen lu!" Ujar gua tajam.

Lalu, datang Adit yang memang sudah menjadi Kating disini.

"Woy!...ngapain lu pada!?" Teriaknya dari kejauhan.

Anak itu menghampiri kami, lalu menepuk pundak Gondrong.

"Woy drong! Ngapain lu dimari?"

"Ini gue lagi nyuruh para Maba ini buat ikut Ospek, eh malah pada songong banget ama kating!" jawabnya mengadu.

"Tolonglah kawan, ikut Ospek ya!" Seru Adit ke kami.

Yang membuat gua heran, disini Adit mulai berubah.

"Padahal elo dulu orangnye gamau banget nindas atau ditindas deh bro!" Sahut Egi, memang dari sekian yang ada disini, Egi lah yang mengenal Adit lebih lama.

"bu..bukannya gitu gi, tapi ini emang peraturannya"

"Sekarang gua tanya deh bang ama lu, Ospek gunanya buat apa?" Gua mulai bertanya dengan serius.

"Pengenalan lingkungan belajar, ospek juga bisa nambah Relasi, Jek!" Jawabnya.

"Terus, dijemur dan didandanin kaya Badut gitu, itu termasuk ke Pengenalan lingkungan belajar? Wah... Kalo iye sih gua pasti bakal keluar dari nih kampus!"

"Itu bentuk dari pelatihan mental,Jek! Makanya gua dan angkatan gua mendidik mereka agar mentalnya lebih kuat!."

"Alah... Itu cuma bulshit bang!" Balas gua tidak menghiraukan argumennya. "Coba sekarang lu tanya ke mereka, apa mereka mau berjemur dan didandani kaya badut gitu? Udeh pasti gamau! Bung, Disini kampus, bukan camp militer. Kita gaperlu hal kaya gitu buat mendidik mental dan karakter seseorang, bahkan orangtuanya aja belum tentu bisa ngelakuin itu. Apalagi elu pada yang karakternya masih belom jelas!.."

Adit langsung merasa kesal dengan tampang ngedongkol abis.

Lalu gua bangkit seraya menepuk pundaknya "sorry kalo omongan gua tadi kelewatan, yang jelas gua disini mau belajar bang, gua mao nimba ilmu."

Lantas gua yang lain pergi meninggalkannya.

*****

Setelah pulang kuliah, Gua dan Kawan-kawan mampir ke Kostan, kami nongkrong didepan kost yang saat itu ada balai bambu yang sengaja dibuat untuk para penghuni Kost nongkrong.

"Kok si Adit jadi berubah gi" kata Aduy ke Egi

"Gatau dah"

"Terus elu kaga ketemu lagi jek ama adeknye?"

"Pas lulus-lulusan si gua ketemu, tapi kayanya udah punya gandengan baru Doi" jawab gua malas membahas soal Dini

"Ha..ha.. jadi suram banget lu kalo gue nanya soal Dini" seru Aduy

Ha..ha..ha..ha..

Gua hanya tertawa.

Ada sedikit kenangan dalam tawa ini.

"Elu awet juga duy ama Fitri" gua mencoba mengalihkan pembicaraan.

"He..he.. iya dong, mungkin gaada lagi orang yang gantengnya ngalahin gua, makanya fitri ga ngelirik yang laen" balasnya berbangga diri.

"Cielah...muke lu sini gue beli!" Sahut egi tiba-tiba.

"Ha..ha.. elu aja dulu sono vermak muke lu, biar ga kelamaan ngejomblo!"

"Anjing lu bawa-bawa muka!"

"Iya, emang muke lu kaya anjing gi!"

"Ha..ha..ha.."
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripinastiko612 dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
25-09-2022 08:06
Masih baper aja kalau ngomongin dini gan....😁😁
Lanjuuttt...👍
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
25-09-2022 08:33
Ane kira ente ga lanjut lagi ni cerita gan wkwkwkwk
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
28-09-2022 06:44
Nyimak ah sambil gelar tiker , untung udah kelar baca yg jilid 1 jadi ga kagok sama ceritanya
Diubah oleh 3.maldini
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
28-09-2022 14:13
Cepetan apdet kiki
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
28-09-2022 14:49
wah skip jauh ini cerita..
kirain bakalan diceritain perjalanan hidup di masa STM gan..
seru sih dari sekilas info yg dikasih di intro, ada yg meninggal dan ada balas dendam..

keep update gan, kalo sempat diselipin flashback masa STMnya..
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
29-09-2022 04:24

Remaja Sesat

Quote:Di pintu gerbang kampus, gua sedang bersantai diatas motor sambil menunggu Aduy yang mengambil tas di kelasnya.

Rokok gua hisap dalam-dalam, lalu gua semburkan sampai asapnya menyatu dengan Polusi kendaraan yang lewat.

Disekitar gua, banyak Mahasiswa dan Mahasiswi yang lalu-lalang keluar masuk kampus.

Gua sedang sibuk mengaca di Spion motor, sesaat gua sempat mengagumi betapa gantengnya Wajah gua ini. Ha..ha..

Sampai tiba-tiba ada yang menepuk pundak gua dari belakang.

"Mas, ojek ke Tanjung barat berapa ya?"

Anjing!

Disangka tukang ojek gue!

Ga liat apa wajah gua? kaya kurt cobain gini disangka tukang ojek...

Babi emang!

Gua mendengus kesal sembari melihat siapa yang menepuk pundak gua.

Sesaat gua terpesona melihatnya. Seorang wanita cantik berwajah chinese yang sedang melihat Jam di ponselnya.

"Berapa mas?" Tanyanya

"Buset! Gua bukan tukang ojek neng!"

"Akh... Cakep cakep tapi rabun lu... Masa wajah ganteng gini disangka tukang ojek!" Gerutu gua kesal.

"Eh... I'am sorry, gue gatau" katanya malu-malu

"Shock nih gua, masa udah keren-keren pake Flannel gini disangka tukang ojek!"

"He..he.. yaudah maaf ya, gue buru-buru"

Sambil menahan tawa, dia berlari kecil menyebrang jalan.

Tersisa gua yang kembali berduduk santai diatas motor.

"Ohiya, gua belom tau namanya, cakep bener tu cewek" gumam gua dalam hati.

Lalu datanglah Aduy, anak itu berjalan ke arah gua dengan perasaan riang.

"Ngejudi nyok!" serunya

"Ah... Bokek gua duy"

"Ayo lah kawan.. maen di lenteng aja juga boleh"

"Mending buat beli inek aja, kalo ga topi miring duy, Mao yang keras-keras ni gua"

"Etdah, gatel banget ini tangan gua pengen megang Poker"

"Kaga dah, lu aja sendiri sono.. kalo mabok mah gua temenin lu"

"Akh... Gak setia kawan lu taik!" Rengeknya lalu menaiki motor gua.

Setelah perdebatan yang cukup panjang, Aduy mengalah dan memilih mabuk di kostan dengan gua.

Kami mampir ke Pasar untuk membeli minuman, lalu bablas balik ke Kostan.

Sesampainya disana, sudah ada Botak dan Rio yang sedang bermain gaplek. Uang recehan juga bertebaran disitu, menandakan mereka sedang Berjudi.

"Widih... Abang adek bisa aja dah kalo kemari pasti bawanya yang bikin Ganteng!" seru Botak ketika melihat kami datang membawa plastik hitam.

"Gausah banyak bacot lu! Sono ambil teko" kata Aduy menyuruh botak.

Anak itu ngacir ke arah dapur, lalu kembali membawa Teko berukuran besar.

"Gua punya barang baru nih" seru Rio ke kami semua.

"Barang apaan?" Tanya kami bertiga.

"Udeh isep aja, ini tembakau Kimia" katanya sembari melihatkan tembakau yang dikemas dengan plastik.

Gua menciumnya, baunya wangi seperti parfum.

"Barang apaan nih, jangan ngadi-ngadi dah lu yo!" Protes gua

"Udeh lu cobain aje jek! Seru ul halusinasinya"

"Kaga dah, gua mah mending ijo aje"

Kepala gua ditoyornya "Narkoba aja lu doyan, ini bukan narkoba coy, belom masuk list hehe"

Botak lantas mengambilnya. "Coba sini gua perawanin dah"

Rio melintingnya dengan cepat, kalau ada yang bagus dari diri Rio, mungkin cara melinting anak itu yang bagus.

Setelah selesai, Botak membakarnya, lalu menghisapnya dengan cepat.

"Eh tak, jangan banyak-banyak, tiga sut aje" seru Rio.

"Ahelah, slow aje yo, yang beginian doang mah kentang buat gue!" kata Botak tidak menghiraukannya.

"Ah... Batu lu dibilanginnya!"

Botak menghisapnya lebih dari yang Rio perintahkan.

Dan tiba-tiba...

"Aduh anjing pala gua kaya mau pecah!" teriak botak saat selesai menghisapnya

Tubuhnya oleng ke kanan dan ke kiri, sesekali anak itu menggigil kaya Robot godek.

"Eh... Ngapa ini die yo!?" tanya gua panik.

"Itu efek kebanyakannya, udeh nih kita kerjain aje"

Tubuh botak di tahan oleh Rio untuk tidak goyang.

"Apaan si lu yo, jangan pegang gua, enak banget ini di laut hehe" seru botak sambil menyengir.

"Bayangin tak, ketika lu pulang tiba-tiba ada bendera kuning di depan rumah lu!"

Mendengar itu, Botak yang sedari tadi tertawa berubah jadi sedih, sampai anak itu nangis.

Gua dan Aduy yang melihatnya tertawa.

"Bayangin lagi tak, elu mati terus masuk neraka!"

Botak kembali bereaksi dengan kata-kata Rio.

"Akhh... Panas anjing!" Teriaknya

"Terus malaikat datang, elu dicambuk sama kapak berkali-kali"

Reaksi Botak kali ini bikin Heboh.

Dirinya berguling-guling tidak karuan.

"Akh... Sakit! Mak... Tolong awan... Tolong!"

Ha..ha..ha..

Gua ngakak sejadi-jadinya melihat bocah Sotoy yang berakhir tragis itu.

Saking hebohnya, beberapa anak Kostan ada yang melihat kami, namun kami tetap santai.

Ha..ha..ha..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripinastiko612 dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Gejolak Kawula Muda (Part II)
29-09-2022 07:01
Pada jahil ya......🤣🤣
Makasih apdetannya gan...👍👍
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
29-09-2022 07:49
Makasi updatenya gan
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
30-09-2022 02:06

Rasa Nostalgia

Quote:Minggu sore yang yang sudah kelihatan gelapnya, Kami berlima melakukan ziarah rutin ke makam sahabat kami, yaitu Almarhum Paul.

Setelah membaca surah yasin, kami pergi dari makam itu.

Kadang gua masih ada perasaan menyesal. mengapa waktu kejadian, gua tidak disampingnya membelanya. Kenapa waktu Paul menghembuskan nafas terakhirnya, dirinya belum melihat gua sahabatnya.

Yasudah lah, yang lalu biarlah berlalu, gua dan kawan-kawan gua hanya bisa mengikhlaskannya.

Setelah dari makam, kami langsung ngacir ke arah Setu Babakan. Sudah 2 tahun kami tidak kesini, seakan-akan kami Rindu tempat kami mejeng.

Aduy memberitahu bahwa kekasihnya sudah tiba disana, kami berlima lalu berangkat.

Sesampainya disana, sudah ada Fitri,Maudy,Bunga dan Dini dan seorang Cowok yang belum gua kenal disana.

Gua melirik ke Dini, anak itu masih terlihat sama seperti dulu.

Parasnya, gayanya masih belum berubah sedikitpun. Namun, gandengannya bukan lagi gua, melainkan satu orang cowok yang duduk disampingnya.

Gua menyalaminya satu per satu. Lalu duduk di bangku tempat kami nongkrong.

Bunga mendekati gua, lalu duduk disamping gua. "Yang sabar ya jek.. hehe..." kata anak itu menyemangati.

"Haha... Slow!" Sahut gua.

"Dini aja udah punya cowok, masa elu belum si jek!"

"Alah... Kaya elu sekarang punya aja!"

"Dih... Gua punya lagi jek.. he..he.."

"Sama siapa tuh?"

"Heru."

"Heru yang dulu? Yang temen SD gua?"

"Ho'oh"

"Dih.. najis!" Gua mengumpatinya

"Lah.. kok najis?"

"Elu dulu ngejelek-jelekin doi. dibilang beginilah, dibilang begonolah.. alah... Jilat lubang sendiri dasar!"

"He..he.. lagian juga sekarang Heru mah udah berubah kali jek! Kan yang lalu mah biarlah berlalu, yang penting kita jalanin aja masa kini"

"Serah lu dah"

Tiba-tiba, datang 3 motor ke arah kami. Cahaya lampu motor sedikit menyilaukan mata saat menyorot. Karena langit sudah mulai Gelap.

"Jeki!" Panggil salah satu dari mereka

Gua terkejut ketika melihat Teman SMP yang sudah 2 tahun lebih kami belum bertemu sama sekali.

"WOY ORANG GILA!" Seru Gepeng heboh

"MASIH IDUP LU ANJING!?" Seru juga Yasir

"MASIH ANJING!" Seru gua tak kalah hebohnya.

Gua dan lain menyalaminya.

Mereka juga sama seperti dulu.

Dan juga, Ika sekarang berpacaran dengan Gepeng. Gua ikut senang jika kedua sahabat gua ini resmi berpacaran.

"Itu berdua siapa sir?" Tanya gua ketika melihat 2 orang yang belum gua kenal.

"Yang ini cewek gue, terus yang itu cowoknya Rere" Yasir yang menjawab.

"Eh... Anak gua sekarang udah punya pacar ye ha..ha.."

"Ye... Sialan lu!" Sahut Rere kesal.

"Oh... Jadi sekarang lu pada lagi kencan ganda nih ye... Ha..ha.. gamodal banget sih! Harusnya mah di mall biar kek orang gedongan, Ini malah di Setu ha..ha..ha.." kata gua menggoda mereka.

"Biasanya gue juga di taman suropati jek! Sekarang gua lagi mencoba jadi kelas bawah aja nongkrong di setu!" balas Ika.

"Halah... Bilang aja lu semua gaada modalnye sekarang! Ha..ha.."

"Yaelah... Terus kemana tuh cewek lu yang waktu itu?" seru Gepeng.

Suara gepeng sangat besar, sehingga membuat Dini melihat kami, khususnya gua dengan perasaan tak enak. Sedangkan gua langsung berasa malu.

Mungkin Gepeng langsung paham ketika melihat Dini duduk disebelah Pria lain. Anak itu langsung membahas pembahasan lain.

"Kemana aja lu baru terbit sekarang?" tanyanya

"biasalah.. gua sibuk ngarahin SBY buat bikin negara makin bener"

"Ha..ha.. gila lo ga ilang-ilang jek!" Sahut Ika

"Sama manisnya juga ga ilang sih ka..."

"Ye... Gua gampar lagi lu kaya waktu ntuh!"

Ha..ha..ha..

Gua mengajak mereka bergabung dengan yang lain.

Terkadang gua ingin kembali ke masa lalu. jikalau bisa, gua tidak akan melewatkan momen berharga bersama mereka.

Gua tertarik dengan pacarnya Rere, sehingga gua berniat ingin menjahilinya sedikit.

"Nama lo siapa bung?" tanya gua tiba-tiba.

"Wildan bang"

"Pacaran sama rere dari kapan?"

"Masih itungan bulan si"

"Pacaran sama Rere bener sayang apa cuma sange doang lu?"

Egi dan kawan-kawan gua yang lain langsung tertawa ketika melihat anak itu langsung bengong ketika gua kasih pertanyaan tersebut.

"Apaan si lu jek! Kasian tau"

"Yaelah.. gua kan cuma nanya doang re..."

"Nanya lo gak mutu! Kasian wildan"

Ha..ha..ha..

"Gue jadi inget jek, waktu dulu elu mukulin anak orang disini" kata Ika mengingat masa lalu.

Gua hanya tertawa saja.

"Dulu serem banget lu kalo lagi marah!" Sahut Rere.

"Gaada serem-seremnye dia mah" Egi ikut menyahut.

"Hmm... Kalo di bandingin sama elu si gua kalah serem gi... Orang juga ngeliat elu udah tau kalo yang diliat preman Pasar."

"Anjing lu!" Kesal Egi mengumpat

"Iya gi, lu emang anjing"

Ha..ha..ha..
Diubah oleh dololipret
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripinastiko612 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
30-09-2022 06:56
Nostalgia bersama sahabat itu 👍👍
Lanjuutt gan....emoticon-Shakehand2
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Gejolak Kawula Muda (Part II)
04-10-2022 07:40
blm update lg ey 🙃
profile-picture
dololipret memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
10-10-2022 00:54
lanjutkan gan ,
seru ceritanya
profile-picture
profile-picture
saaans dan dololipret memberi reputasi
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
12-10-2022 19:24

Perkenalan.

Quote:Saat ini diri gua sedang bingung.

Gua gatau harus kemana atau gimana.

Pandangan gua melayang keatas, sambil melamun apa yang akan gua lakukan sekarang.

"Hmm.. ngejudi apa mabok ya?" Gumam gua dalam hati.

Gua bingung dengan dua pilihan itu sambil memegang uang yang baru cair dari bokap.

Lalu datang Tian yang dengan sangat entengnya anak itu langsung tiduran di kasur gua.

"Enak banget lu dateng-dateng langsung rebahan" tegur gua ketika dia datang

"Capek gue jek!" Jawabnya

Tian sendiri sekarang bekerja sebagai seorang Teknisi di sebuah perusahaan swasta.

Dan juga, dia sekarang Berpacaran dengan Maudy, anak itu mungkin ingin melamarnya sehingga setiap hari dirinya mengumpulkan uang untuk meminang kekasihnya tersebut.

Anak itu langsung tertidur lelap diatas kasur yang sudah lusuh.

Gua pun pergi keluar untuk mencari udara segar, lalu nongkrong di balai bambu depan Kostan.

Sedang asik-asiknya membaca Buku, datang kelompok pemuda serampangan yang menghampiri gua.

Salah satu dari mereka gua kenal, dia adalah Jaya.

"Sendirian aja lu dimari, awas digentayangin kuntilanak Puhun sawo lu!" Tegur jaya lalu duduk disamping gua.

Setelah beberapa hari kenal, Anak itu cukup asik untuk ngobrol.

"Ha..ha.. biasalah".

"Kenalin nih kawan-kawan gue jek!" serunya mulai memperkenalkan.

"Yang ini Reja, terus ini cewenya Putri." Katanya sambil menunjuk temannya

"Yang ini farul, terus ini ceweknya lala"

"Nah.. yang ini bokin gue, Namanya Resa"

Gua tersenyum ke semuanya.

"Dan yang terakhir, ini Bella"

Bella langsung menjulurkan tangannya ke gua, gua pun menerimanya dengan senang hati.

"Bella" sapanya

"Axel rose" sahut gua.

"Ha..ha..ha.. Axel rose mah idola gue tuh.. ya kali disamain kaya lo" kata Resa sambil tertawa.

"ha..ha.. jangan disamain, coba lu bayangin aja. Siapa tau nemu kemiripan gua sama dia"

Mereka semua tertawa.

"Bella jomblo tuh... Cakep kan anaknye, lu sikat aje udah!" Kata jaya berbisik yang suaranya sengaja dibesarkan.

"Lu kata daki maen sikat-sikat aje!" Kesal gua.

Setelah perkenalan singkat dengan anak-anak lantai dua tersebut, mereka pun pergi ke dalam. Gua kembali membaca buku yang gua pinjam di perpus kampus untuk sekedar iseng membacanya.

Setengah jam gua duduk di balai, sampai rasa Bete gua rasakan..

Gua berniat masuk kembali ke kamar, namun tertahan ketika gua melihat Gadis yang pernah gua lihat.

"Eh.. mas tukang ojek!" Panggilnya ketika melihat gua, sedangkan gua terkejut melihatnya.

"Sialan lo... Mentang-mentang gaya gua sekarang lagi dekil gini"

"Lu tinggal di kostan ini?" Tanyanya sok akrab.

"Iya, belom ada sebulan." Jawab gua

"Nama gue jaki, nama lo siapa?"

"Oh.. jadi ceritanya mau Pdkt sama gue ya? Ha..ha..ha.." katanya menggoda gua

"Dih... walaupun lu cantik, sorry ye lu bukan tipe gua!" Balas gua kesal.

"Ha..ha.. nama gue sarah" katanya tertawa, lalu kami berjabat tangan.

Sarah sendiri rumahnya berada di daerah Pondok indah, dia ngekost karena disini dekat dengan kampusnya.

"Umur gue 20 tahun, kalo elu sih palingan 18 kan?" Serunya masih meledek gua

Dan tebakannya memang tepat, Umur gua 18 tahun. Tapi tahun ini sudah 19 tahun kok.

"Jadi jangan songong ya dek ke kakak" katanya sambil mengusap-ngusap kepala gua.

"Kaya anjing gue di elus-elus" gerutu gua.

"Ha..ha.. emang pantes lu jadi anjing" serunya menggoda

"Sialan lo Chitato!"

"Apaan tuh?"

"China tanpa toko!"

Ha..ha..ha.. kami berdua tertawa.
Diubah oleh dololipret
profile-picture
profile-picture
profile-picture
oktavp dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Gejolak Kawula Muda (Part II)
12-10-2022 19:25

Minggu Pagi

Quote:"WOY JAKI! BANGUN!" Seru seseorang membangunkan gua.

Tubuh gua digoyang-goyangnya, tak lupa juga kaki gua dicubit-cubit.

"Aakh... Apaan si!" Kata gua setengah sadar

"Tolongin gue dong..."

"Yaelah... Udah nanti aje, gua ngantuk banget!" Jawab gua lalu memalingkan tubuh darinya.

Bantal guling gua dengan sukses diraihnya, dengan itupun gua terbangun.

"Tolong apaan si!" Tanya gua kesal.

"Tolong temenin gue Jogging" jawabnya.

"Haah... Udeh lu sendiri aja sono yang nge jigong! Gue ngantuk!"

"Jogging sat! Kok Jigong!"

Sarah bertolak pinggang. Sudah seminggu kami berteman, kami pun sekarang sangat Akrab.

"Udah lu bangun sekarang! Coba dong terapin gaya hidup yang sehat!" Serunya seraya menarik selimut gua.

Kami menaiki motor menuju ke arah Jl.Palapa. disana ada lapangan besar yang memang banyak sekali orang yang melakukan aktivitas Olahraga di minggu pagi seperti ini.

Setelah lari 2 putaran lapangan, gua duduk selonjoran sambil berusaha bernapas. Sedangkan Sarah masih lanjut dengan Joggingnya.

"Gila! Capeknye ngalahin kayak abis nguli. Hosh..hoshh.." keluh gua dalam hati.

Gua pun pergi keluar untuk membeli 2 Air mineral untuk gua dan Sarah.

Setelah kembali, gua terkejut ketika melihat Sarah sedang terduduk lemas, ada beberapa anak kecil mengelilinginya.

Gua pun berlari kecil kesana.

"Lu kenapa?" Tanya gua panik.

"Ma..maaf bang.. tadi ga sengaja kena gebok" jawab salah satu dari anak kecil tersebut.

"Jangan minta maap ama gua dong cil, minta maap ama yang elu gebok" seru gua.

"Hmm... Maaf ya kak, saya ga sengaja"

"Iya gapapa, udah sana main lagi. Hati-hati ya mainnya" jawab Sarah halus.

Gua membantu sarah untuk bangun, lalu memberikan Air mineral yang gua beli tadi.

"Duh.. pusing pala gua jak" kata sarah mengaduh kesakitan.

"Palalu yang tadi kegebok?" Tanya gua

"Iya, mana kenceng banget lagi"

"Ha..ha..ha..ha.."

"Ish... Malah ketawa, pijetin dong pala gue" serunya meminta.

"Ngadi-ngadi aja lu minta pijetin, yaudah yuk pulang aja!"

"Yaelah... Gak nurut banget lo sama kakak lo!"

"Dih... Sejak kapan lu jadi kakak gue!"

"Yaudah pijetin dulu!"

"Ini tempat umum njir! Malu gua diliatin orang"

"Bentaran doang kok, he..he.."

Dengan gelisah, gua memijat kepalanya dari belakang, banyak orang yang melihat kami sembari menutup mulutnya.

Yah... Mereka menertawakan kami diam-diam.

"Akh... Enak banget!" Desah gadis itu.

"Wah... Mukegile! Suara lu jangan gitu lah!" seru gua ketika mendengar desahannya

"Emang ngapa si, pijetan lu tuh enak banget tau jak"

"Ngilu gua dengernya!"

"Ha..ha.. gue kira lu homo jak" katanya menggoda

"Sialan lo! Gua deepthroat baru tau rasa lu!"

"Ish.. mesum! Yaudah kita pulang deh."

Baru saja gua mengeluarkan motor dari parkiran, Ada seseorang yang memanggil gua dari belakang, saat gua melihat ternyata yang memanggil adalah Nyokapnya Dini.

"Jaki.." panggilnya

Gua terkejut ketika melihat Dini dan Nyokapnya.

"Kamu Jaki kan?" Tanyanya memastikan

Mata beliau melihat gua dan Sarah bergantian.

"Iya tante, apa kabarnya?" Jawab gua ramah.

"Baik nak... Kamu bukannya makin gemuk malah makin kurus ya jaki"

"He..he.. tante sendiri ngapain kesini?"

"Tante sama Dini mau olahraga, bareng yuk!" Ajak beliau

"Yah.. kami berdua udah mau pulang tante, saya dari jam Setengah enam disini"

"Hi..hi.. padahal tante udah kasih kesempatan buat nyulik tante loh... Kan kamu pernah bilang dulu"

Sekejap gua jadi teringat masa lalu yang susah untuk kembali.

"Saya kasian sama om tante, takutnya nanti om kesepian."

Dini sedikit kaku kala bertemu gua, terlihat dari wajahnya yang sudah tak seperti dulu lagi ketika bertemu gua.

"Yaudah tante, Din. Kami pulang dulu ya.."

"Iya kiki, hati-hati." Dini yang menjawab.

Diperjalanan, sarah terus bertanya Siapa orang tadi, gua pun menjawab kalau itu Mantan gua dan Ibunya.

"Gue kira lu brondongnya Tante girang" katanya Asal ceplos.

"Yeh... Ngomong jaga kunyuk!"

"Tapi mantan lo cakep juga jak, kok Bisa putus si?" Tanyanya penasaran

"Ah.. banyak nanya lu kayak wartawan!"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripinastiko612 dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Gejolak Kawula Muda (Part II)
14-10-2022 18:06

Penasaran

Quote:Diperjalanan pulang, Sarah masih saja terus ngoceh. Mungkin orang melihat kami seperti infotaiment berjalan.

"Sok iye lu jak... Cewek cakep kaya gitu lu putusin"

"Buset dah... Dari tadi ngoceh mulu lu! Yang ada juga gua yang diputusin!" Balas gua mulai kesal.

"Daritadi juga gue nanya kenapa putusnya?" Cecarnya

"Ya pokonya ada lah"

Sampailah kami di Kostan. Karena masih terlalu pagi, disekitar Kost hanya ada beberapa ibu-ibu yang lalu lalang. Sedangkan untuk penghuni Kost masih terlelap dalam tidurnya.

Dengan malas, gua masuk ke dalam kamar lalu merebahkan tubuh yang agak lelah ini.

Tiba-tiba, Sarah datang kembali masuk ke kamar gua.

"Temenin lagi yu jak" ajak Sarah

"Kemane lagi sih... Capek gua mao lanjut tidur!" Protes gua

"Astaga... Tidur mulu kerjaan lu!"

"Hari minggu diciptakan untuk orang bersantai, lu jangan ganggu hak gue buat nyantai dong!"

"Yah... Yaudah deh kalo lu gamau, ini gua kasih ke temen gue aja" katanya sambil menunjukkan Nasi Uduk yang baru dibelinya.

Insting liar gua langsung menajam ketika melihat Nasi uduk itu seperti berkata "MAKAN GUE... MAKAN GUE..."

Sebenarnya ini adalah Insting alami yang dirasakan seseorang setelah kalah Berjudi, duit Pas-pasan dan terasa cekak.

"Jangan dikasih ke yang laen, kasih ke adek lu aja!" Kata gua seraya mengambilnya dari tangan Gadis itu.

Kepala gua ditoyornya. "Lagi gini aja manggil gue Kakak lo!"

"Terus rokoknya mane?" tanya gua

"Entar gua beliin dua bungkus!"

"Ah siap itu mah"

Setelah selesai makan, gua pun mandi. Lalu berdandan seganteng mungkin yang gua bisa.

Ketika semua sudah siap. Sarah dengan sangat Jijik nya melihat gua.


"Dandanan lu yang bener dikit dong!" Protesnya kala melihat gua

"Masa kayak preman gitu!" Tambahnya.

"Ya terus gua harus gimana?"

"Sini gue rapihin" serunya

Rambut gua diikatnya kebelakang, gadis itu seperti sangat lihai untuk mendandani seseorang.

"Nah... Kalo gini kan ganteng jadinya" katanya sehabis mendandani gua.

Enak emang kalo dibilang Ganteng sama cewek selain nyokap gua sendiri. He..he..

Sip! Aku suka dengan kejujuranmu Sarah.

Tiba-tiba, datanglah Rio yang beberapa hari ini balik kerumahnya karena alasan Keluarga. Anak itu tersentak kaget ketika melihat gua berdua dengan wanita dikamar.

"Eh... Lanjut jek, gua keluar dulu" serunya ketika baru datang.

Disangka bawa Cewek Bokingan kali ya gua ha..ha..

Gua pun menahannya, dan menjelaskan tentang Sarah.

"Oh.. kenalin, nama gue Rio, Umur 19 tahun dan masih Jomblo!" Serunya memperkenalkan diri.

Ha..ha.. emang ada ada aja kelakuan kawan gua yang satu ini.

"Terus lu berdua mau kemana?" Tanya Rio

"Gua aja bingung yo mau kemana ini" gua yang menjawab.

"Nanti deh gue kasih tau" serunya.

Sumpah, bener-bener malesin si Sarah. Paling males gua kalo maen Rahasia-rahasiaan gini.

Lagian apa susahnya si ngomong, tinggal gerakin Bibir aja susah bener!

"Bocah pada nyarang dimari ga jek?" tanya Rio

"Kemaren doang ada Tian, ngapa emangnya?"

"Nanti aja deh kalo bocah ngumpul gua omongin!"

"Sekarang udah jadi trend ye ngomong entar-entaran?" Kesal gua

"Serius kunyuk, entar aja pas ada bocah, ini penting soalnya!" Tegas anak itu.

Entah soal apa yang ingin dibicarakan Rio. Yang pasti gua sangat penasaran dengan itu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripinastiko612 dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Halaman 1 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Heart to Heart
Stories from the Heart
sebungkus-kecil-kebahagiaan
Stories from the Heart
santet
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia