Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
18
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/62c546a0641b9e3e810a3392/perwakilan-vatikan-di-hong-kong-peringatkan-misi-katolik-untuk-bersiap-hadapi
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi Tindakan Keras China - Selasa, 5 Juli 2022 | 17:53 WIB Mgr Javier Herrera-Corona   HONG KONG (Katoliku.com) -Mgr Javier Herrera-Corona, perwakilan tidak resmi Vatikan di Hong Kong, menyampaikan pesan yang gamblang kepada 50 misi Katolik kota itu sebelum menyelesaikan tugasnya selama enam tahun pada bulan Maret: kebebasa
Lapor Hansip
06-07-2022 15:24

Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi

Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi Tindakan Keras China

- Selasa, 5 Juli 2022 | 17:53 WIB

Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
Mgr Javier Herrera-Corona
 

HONG KONG (Katoliku.com) -Mgr Javier Herrera-Corona, perwakilan tidak resmi Vatikan di Hong Kong, menyampaikan pesan yang gamblang kepada 50 misi Katolik kota itu sebelum menyelesaikan tugasnya selama enam tahun pada bulan Maret: kebebasan yang mereka nikmati selama beberapa dekade telah berakhir.
Dalam empat pertemuan yang diadakan selama beberapa bulan, mulai Oktober tahun lalu, prelatus Meksiko berusia 54 tahun itu mengatakan kepada para misionaris Katolik di Hong Kong untuk mempersiapkan masa depan yang lebih keras ketika Cina memperketat kontrolnya atas kota itu dan dia mendesak rekan-rekannya untuk melindungi  properti, file, dan dana misi, menurut empat orang yang akrab dengan sesi pribadi, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sifat diskusi yang sensitif.

“Perubahan akan datang, dan Anda sebaiknya bersiap-siap," Herrera-Corona memperingatkan para misionaris, menurut salah satu orang, sebagaimana dilansir Reuters, Selasa, 05 Juli 2022.

Monsignor Herrera mengatakan: "Hong Kong bukanlah tempat berpijak Katolik yang hebat seperti dulu."
Pesan Herrera-Corona datang di tengah tindakan keras keamanan nasional oleh Beijing di Hong Kong setelah protes anti-pemerintah pada 2019, termasuk erosi kebebasan sipil, penangkapan puluhan aktivis pro-demokrasi, dan ancaman yang dirasakan terhadap kemerdekaan pengadilan kota.
Tapi kekhawatirannya melampaui tindakan keras keamanan nasional yang sedang berlangsung, orang-orang berkata: Herrera-Corona memperingatkan bahwa integrasi yang lebih dekat dengan China di tahun-tahun mendatang dapat menyebabkan pembatasan gaya daratan pada kelompok-kelompok agama.
Di daratan, umat Katolik telah lama terpecah antara gereja bawah tanah yang setia kepada Vatikan dan gereja resmi yang didukung negara.

Vatikan tidak memiliki perwakilan resmi di China setelah hubungan diplomatik terputus pada tahun 1951 di luar kehadiran dua utusan tidak resmi di Hong Kong, yang beroperasi dari sebuah vila bertembok di pinggiran kota Kowloon.
Pengganti Herrera-Corona sebagai kepala misi tidak resmi itu akan tiba pada bulan depan bahkan sebelum China memberlakukan undang-undang keamanan nasional menyeluruh di Hong Kong pada tahun 2020 yang melarang "kolusi dengan pasukan asing" setelah protes pro-demokrasi tahun sebelumnya,  Herrera-Corona dan utusan lainnya di misi tidak resmi di kota itu telah mulai secara diam-diam memindahkan kasus arsip ke luar negeri untuk diamankan, menurut dua orang yang mengetahui pemindahan tersebut.
Peringatan Herrera dalam empat pertemuan dan rincian transfer arsip belum pernah dilaporkan sebelumnya.
Mgr Herrera-Corona, yang dipromosikan menjadi uskup agung setelah meninggalkan Hong Kong pada bulan Maret untuk menduduki jabatan baru di Republik Kongo dan Gabon, tidak menanggapi pertanyaan email tentang pertemuan atau upaya untuk melindungi dokumen sensitif. Seorang pejabat Vatikan tidak berkomentar.

Kantor Penghubung Pemerintah Pusat di Hong Kong dan Administrasi Negara Urusan Agama di bawah Dewan Negara di Beijing tidak menanggapi permintaan komentar.
Reuters melaporkan pada bulan Desember 2021 bahwa para pejabat dari Kantor Penghubung Beijing di kota itu telah menyelenggarakan sebuah acara di mana para uskup China memberi penjelasan kepada para ulama senior Hong Kong tentang visi agama Presiden Xi Jinping dengan "karakteristik Cina".

Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
Misa di sebuah gereja di Hong Kong

Pada kunjungan ke Hong Kong untuk menandai peringatan 25 tahun penyerahannya ke pemerintahan Cina, Xi pada hari Jumat membela gaya pemerintahan kota "satu negara, dua sistem" yang memberinya otonomi luas yang tidak terlihat di daratan Cina, termasuk agama dan kebebasan pers. Sistem "harus dipertahankan dalam jangka panjang," katanya.
Selama beberapa dekade, kelompok misionaris asing telah beroperasi sebagian besar tak terkekang di bekas jajahan Inggris, membentuk kantong Katolik di tepi daratan Cina, yang berada di bawah kekuasaan Partai Komunis ateis.
 Sering didanai dan diarahkan dari negara lain, perkumpulan misionaris di Hong Kong bekerja sama erat dengan gereja Katolik setempat dan mengambil bimbingan dari Vatikan. Mereka berkonsentrasi pada kegiatan-kegiatan seperti pengentasan kemiskinan dan pendidikan.

Beberapa juga mempertahankan hubungan dekat dengan umat Katolik di daratan, di mana aktivitas keagamaan dikendalikan dan pekerjaan misi asing tetap dibatasi dengan ketat oleh peraturan - yang mencerminkan perlawanan gigih pemerintah terhadap campur tangan luar dalam urusan Cina.
HAK DI BAWAH ANCAMAN
Monsinyur mengatakan kepada peserta pertemuan bahwa hak-hak lembaga keagamaan yang digariskan dalam Undang-Undang Dasar Hong Kong - konstitusi mini yang telah memandu hubungan kota dengan kedaulatan Cina setelah penyerahan dari pemerintahan Inggris pada tahun 1997 - tidak dapat diandalkan sebagai tekanan. dari Beijing dipasang, kata empat orang yang akrab dengan situasi.
Herrera-Corona mengatakan dia tidak memiliki pengetahuan tentang perubahan kebijakan khusus, orang-orang menambahkan.
Undang-Undang Dasar menyatakan bahwa pemerintah tidak boleh membatasi kebebasan beragama atau mencampuri organisasi keagamaan. Ini juga mengabadikan properti dan hak amal mereka, dan kebebasan untuk "mempertahankan dan mengembangkan hubungan mereka dengan organisasi keagamaan.

Pada 2019, ketika utusan Vatikan mulai mentransfer arsip, mereka khawatir misi mereka diawasi ketat oleh aparat keamanan negara Cina, kata tiga ulama Katolik yang mengetahui situasi tersebut.
Penyelidikan Reuters pada akhir 2020 mengungkapkan bahwa dua biarawati yang bekerja di misi tersebut telah ditahan di daratan di tengah upaya Beijing untuk memperketat kendalinya atas gereja di Hong Kong. Alasan pasti penahanan mereka masih belum jelas.
Pada saat mereka selesai, lebih dari setengah ton file tentang kegiatan gereja Katolik di Cina daratan dan Hong Kong telah dikirim ke Roma, sebagian melalui hubungan diplomatik yang bersahabat, kata ketiga orang itu.
Berkas-berkas tersebut berasal dari pertengahan 1980-an dan sebagian besar berurusan dengan daratan Tiongkok, termasuk komunikasi pribadi dengan ulama daratan bawah tanah, aktivitas misionaris, dan perincian penganiayaan umat Katolik, menurut dua imam yang mengetahuinya.

Menyusul peringatan monsinyur itu, setidaknya tiga misi telah mulai memindahkan arsip ke luar negeri, termasuk beberapa melalui pengiriman diplomatik yang dilindungi, kata dua misionaris dan seorang diplomat. Mereka menolak untuk mengidentifikasi misi karena alasan keamanan.
Menanggapi pertanyaan Reuters, juru bicara pemerintah Hong Kong mengatakan hak-hak dasar dan kebebasan penduduk kota dijamin di bawah Undang-Undang Dasar dan undang-undang keamanan nasional juga menetapkan bahwa hak asasi manusia harus dilindungi dan dihormati.
PERATURAN KEAMANAN
Hong Kong adalah rumah bagi sekitar 50 serikat misionaris Katolik asing dan ordo religius, menurut direktori resmi keuskupan, menampung lebih dari 600 imam, bruder dan suster yang melayani sebagai klerus paroki dan di sekolah-sekolah dan rumah sakit.
Perwakilan dari sebagian besar kelompok misionaris Hong Kong diberi pengarahan oleh monsinyur selama pertemuan.
Tiga diplomat Barat mengatakan mereka juga mengetahui kekhawatirannya.
Selama pertemuannya, monsinyur itu mengungkapkan kekhawatiran bahwa keadaan dapat memburuk sebagian karena pihak berwenang Cina telah mengidentifikasi beberapa umat Katolik terkemuka sebagai tokoh terkemuka dalam demonstrasi pro-demokrasi pada tahun 2019 dan pengkritik undang-undang keamanan nasional, kata empat orang yang mengetahui pertemuan tersebut.

Penangkapan pada bulan Mei terhadap mantan uskup terkemuka Hong Kong, Kardinal Joseph Zen yang berusia 90 tahun, meningkatkan rasa urgensi untuk mengambil langkah-langkah untuk melindungi gereja di Hong Kong, kata enam misionaris dan seorang diplomat.
Zen ditahan sebagai bagian dari penyelidikan polisi atas kolusi asing atas dana dukungan hukum bagi mereka yang ditangkap dalam protes.
Seorang asisten kardinal, yang telah dibebaskan dengan jaminan menunggu dakwaan, mengatakan dia tidak akan berkomentar.
 Sebuah publikasi tahun lalu - diedit oleh peneliti Chen Jingguo dari Chinese Academy of Social Sciences, sebuah think-tank pemerintah terkemuka, dan Zhang Bin dari Universitas Jinan - memilih umat Katolik Hong Kong untuk dikritik atas protes anti-pemerintah 2019.

Publikasi tersebut meneliti perkembangan agama baru-baru ini di Hong Kong dan Cina daratan selatan – sebuah wilayah, yang dikenal sebagai Greater Bay Area, yang ingin diintegrasikan oleh pejabat Hong Kong dan Cina.
Lingkungan politik Hong Kong telah "terus memburuk" sejak penyerahan, sebagian karena kelompok-kelompok agama dan tokoh-tokoh besar yang berpengaruh seperti Kardinal Zen, kata dokumen itu.
Umat Katolik lebih terlibat dalam politik kota daripada orang Kristen lainnya dan "guru dan siswa afiliasinya lebih radikal", dokumen itu, dilihat oleh Reuters, mengatakan.
Seperti yang disebut "Buku Biru" akademi lainnya, dokumen tersebut telah diedarkan ke akademisi daratan, badan pemerintah pusat dan beberapa media pemerintah, menurut para sarjana Hong Kong yang mengetahuinya.

Surat kabar Hong Kong yang didukung negara, Ta Kung Pao, menampilkan karya tersebut pada rilisnya pada bulan Agustus, menggambarkannya sebagai studi komprehensif pertama tentang agama-agama di Greater Bay Area.
Baik Chen, Zhang, akademi, maupun Universitas Jinan tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.
Menanggapi pertanyaan Reuters tentang keprihatinan misionaris atas dokumen tersebut, seorang juru bicara keuskupan Hong Kong mengatakan bahwa dokumen itu "berkomunikasi terus-menerus dengan masyarakat misionaris lokal. Kami bertukar pandangan satu sama lain tentang masalah yang berbeda dari waktu ke waktu."
INTERFERENSI ASING
Undang-undang keamanan nasional memungkinkan pihak berwenang untuk menargetkan apa pun yang mereka anggap sebagai campur tangan asing yang subversif dan memberi mereka kekuatan pengawasan yang diperluas serta kemampuan untuk membekukan aset siapa pun yang berkepentingan sebelum tuntutan resmi diajukan.
Pejabat pemerintah China dan Hong Kong mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk memastikan stabilitas di kota dan bahwa penuntutan didasarkan pada bukti, tidak terkait dengan latar belakang atau pekerjaan orang.

Beberapa misi Katolik memiliki properti besar di beberapa distrik terkaya Hong Kong, termasuk vila, rumah retret dan rumah sakit, yang akan bernilai miliaran dolar Hong Kong, menurut perkiraan Reuters berdasarkan aktivitas pasar baru-baru ini untuk aset serupa.
Mengikuti panduan monsinyur, beberapa misi sedang mempertimbangkan langkah-langkah mulai dari menempatkan kepemilikan properti mereka di bawah kepemilikan lokal hingga melokalisasi dewan dan pendaftaran perusahaan mereka untuk melindungi mereka dari tindakan keras apa pun, termasuk pembatasan yang lebih ketat terhadap orang asing, kata lima orang yang mengetahui situasi tersebut.
Langkah-langkah seperti itu akan menciptakan jarak tambahan antara markas misi asing dan operasi lokal mengingat fokus undang-undang keamanan nasional pada kolusi dengan otoritas luar negeri dan kekuatannya untuk menyita aset, kata mereka.

Monsinyur itu juga mengatakan kepada misi untuk bersiap menghadapi kemungkinan pembatasan pada program lama, seperti misionaris asing yang melayani sebagai pastor paroki di gereja-gereja lokal, kata empat orang yang mengetahui pertemuan itu.
Pastor Pierre Lam Minh, seorang misionaris yang mengepalai dewan lokal yang didirikan Vatikan yang mengawasi misi pria, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesan Herrera-Corona adalah "nasihat sendiri" prelatus itu.
"Kami melakukan pekerjaan misionaris kami seperti biasa," katanya, seraya menambahkan bahwa misi tersebut tidak melihat adanya pembatasan kebebasan beragama.

Ketua dewan wanita Sr Joanna Marie Cheung mengatakan asosiasinya telah membahas pertanyaan Reuters dengan kelompok pria dan "kami memiliki pendapat yang sama".
Juru bicara keuskupan Hong Kong mengatakan, karena tidak ada anggota keuskupan yang hadir, dia tidak bisa mengomentari pertemuan tersebut. Dia menambahkan bahwa kebebasan beragama dijamin kepada penduduk Hong Kong oleh Undang-Undang Dasar dan undang-undang keamanan nasional 2020 tidak mempengaruhi misi pastoral misi asing di Hong Kong hingga saat ini.

https://www.katolikku.com/news/pr-16...china?page=all

Diubah oleh dragonroar
0
Masuk untuk memberikan balasan
berita-luar-negeri
Berita Luar Negeri
2.9K Anggota • 73.6K Threads
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
06-07-2022 15:41
Vatikan memperingatkan sulitnya aksi spionase dan proxy di hongkong ke depannya. emoticon-Ngakak
1 1
0
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
06-07-2022 16:09
Lbh baik keluar dari cengkraman tirani komunis china selagi bisa pak....
sebentar lagi bakal dikriminalisasi kalian...

emoticon-Leh Uga
profile-picture
jerryreality850 memberi reputasi
0 1
-1
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
06-07-2022 17:39
pemuka agama yg dukung /danai separatis rusuh merdeka memang layak ditangkap

si fransiscus seharusnya didik baik kardinal
faktanya tak becus uskup kardinal pilihan paus itu
kebanyakan korupsilah,pedofil gaylah , dll
profile-picture
jerryreality850 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
06-07-2022 23:13
uda gw bilang akhir zaman ini samawi vs berhala emoticon-Big Grin
0 0
0
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
07-07-2022 00:13
pemuka agama pecinta knalpot bocil kena batunya terima kasih PKC emoticon-Imlekemoticon-Imlekemoticon-Imlekemoticon-Imlek
0 0
0
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
07-07-2022 13:07
hongkong jg gak perlu2 amat dg katholik, kn sdh ada kristen,
PENTING! : kristen itu BUKAN katholik, dan katholik itu BUKAN kristen...! emoticon-Cendol Gan emoticon-raining
profile-picture
jerryreality850 memberi reputasi
1 0
1
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
07-07-2022 13:25
Di awal berita dah di kasih tau Perwakilan TIDAK RESMI Vatikan, jadi situ pake kata2 vatikan, Vatikan pasti gka mau turun tangan toh bukan urusan Vatikan apalagi TIDAK RESMI. Ah elah emoticon-Cape d...
Diubah oleh wolfzmus
profile-picture
jerryreality850 memberi reputasi
1 0
1
Perwakilan Vatikan di Hong Kong Peringatkan Misi Katolik untuk Bersiap Hadapi
07-07-2022 14:16
sama, disini juga ada imam besar yang rutin memberikan pengarahan pada umatnya.
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia