Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
104
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6285144e40825b4acf464b20/true-story-temu-pisah-di-alas-lali-jiwo
Sumber Gambar Welcome to My Thread Hallo, Gansist, apa kabar, nih? Lama ane tidak menyuguhkan cerita di platform tercinta ini. Semoga semuanya sehat dan baik-baik saja, ya. Bay the way, kali ini ane akan berbagi kisah mistis yang dialami oleh beberapa pendaki Gunung Welirang. Bagi penduduk di tanah jawa, tentunya sudah tahu, dong, di mana letak dan ketinggian gunung tersebut. Gunung Welirang adala
Lapor Hansip
18-05-2022 22:44

[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo

icon-verified-thread
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali JiwoSumber Gambar


Welcome to My Thread


Hallo, Gansist, apa kabar, nih? Lama ane tidak menyuguhkan cerita di platform tercinta ini. Semoga semuanya sehat dan baik-baik saja, ya. Bay the way, kali ini ane akan berbagi kisah mistis yang dialami oleh beberapa pendaki Gunung Welirang. Bagi penduduk di tanah jawa, tentunya sudah tahu, dong, di mana letak dan ketinggian gunung tersebut.

Quote:Gunung Welirang adalah sebuah gunung berapi aktif dengan ketinggian 3.156 m dpl yang secara administratif terletak di perbatasan Kota Batu, Kabupaten Pasuruan, dan Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, Indonesia. Gunung Welirang berada dalam pengelolaan Taman Hutan Raya Raden Soerjo. Wikipedia


Sebelum masuk ke cerita, perlu ane jelaskan bahwa, kisah ini merupakan kisah nyata yang dialami orang lain. Ane hanya menulisnya karena merasa cerita tersebut cukup menarik dan seram. Mungkin gansist dimari juga ada yang tertarik membaca cerita horor. Khususnya kisah para pendaki.

Untuk waktu kejadian asli beserta nama para tokoh tidak ane cantumkan, ya, Gansist. Karena narasumber tidak mengizinkan. Tetapi, agar mudah dipahami dan ceritanya mengalir, anggaplah kejadian itu terjadi sebelum adanya COVID-19.

Sebut saja Panca, pria asal Banyuwangi yang berdomisili di Surabawa. Suatu hari, Panca dan salah satu teman dekatnya yang ia sapa Dhika, mengadakan Open Trip ke Gunung Welirang, dan akhirnya diikuti oleh 23 orang. 10 di antaranya merupakan kenalan dari Dhika.

Panca dan Dhika menyewa bus Travel untuk menjemput rombongan yang ada di Malang. Usai dari Malang, mereka menuju Pasuruan dan menunggu rombongan yang dari Mojokerto.

Bay the way, Gunung Welirang adalah gunung yang masih satu jalur dengan Gunung Arjuno. Memiliki medan yang cukup sulit. Bahkan, ada salah satu tanjakan terkenal dan disebut Tanjakan Asu. Bagi pendaki yang sudah pernah ke Gunung Welirang, mungkin tidak asing lagi, ya. Welirang sendiri memiliki arti Belerang. Diketahui, masih ada aktivitas penambakan Belerang di gunung tersebut.

****

Rombongan telah berkumpul. Dari 23 yang ikut, hanya ada 6 perempuan. Ditambah Panca dan Dhika, rombongan menjadi 25 orang. Dikarenakan terlalu banyak, akhirnya rombongan dibagi menjadi dua. Rombongan 1 berisikan 12 orang. 9 laki-laki, 3 perempuan.

Rombongan 1 dipimpin oleh Dhika. Dari ke tiga cewek, ada satu yang merupakan kenalan Dhika. Sebut saja namanya Mira. Mira juga memiliki kenalan, bukan lagi kenalan, sih, melainkan bestie yang ia sapa Shasa.

Mira dikenal kuat, berani, punya rasa ingin tahu yang besar. Ia juga sudah sering kali mendaki. Hal itu menjadikan ia pendaki yang kerap membuat temannya tidak sanggup melanjutkan debat saat terjadi sesuatu. Mira termasuk gadis yang cekatan. Ia ingin cepat-cepat sampai ke Pos 3 (Pondokan) untuk mendirikan tenda. Sementara Shasa, kebalikan dari Mira. Ia lebih santai, senang memotret, mendokumentasikan moment perjalanannya saat mendaki. Jadi, Shasa ikut ke grup 2 yang diketuai oleh Panca. Grup 2 berisikan 13 orang. 10 laki-laki dan 3 perempuan.

Rombongan memutuskan naik jalur Tretes, Pasuruan. Dhika dan Panca jadi Sweeper untuk grup masing-masing. Barisan depan dipimpin oleh laki-laki, kemudian diikuti yang perempuan, dan yang paling akhir adalah Dhika. Begitu juga dengan grup atau rombongan 2. Barisan ditutup oleh Panca.

Mereka menuju Pasuruan dan sampai sekitar pukul 11 siang. Kemudian menuju Tretes. Sampai di sana sekitar pukul 12. Rombongan beristirahat sejenak, melakukan Simaksi (pembayaran tiket mendaki). Kemudian packing.

Rombongan 1 memutuskan untuk jalan lebih dulu. Sementara rombongan dua masih beristirahat di Basecamp. 10 menit setelah rombongan 1 berlalu, rombongan 2 akhirnya mengikuti.

Dhika dan Panca memiliki Montable (alat komunikasi atau Walkie). Sebagai ketua grup, keduanya menyiapkan alat tersebut untuk berjaga-jaga, kalau-kalau terjadi sesuatu di tengah perjalanan saat mendaki.

Menuju Pos 1 (Pet Bocor), Pendakian lumayan mudah, melewati tanjakan halus yang cukup rapi, tetapi berbatu. Semakin ke depan, miringnya meningkat.

[True Story] Temu Pisah di Alas Lali JiwoSumber Gambar

Untuk sampai ke Pet Bocor, rombongan 1 belok kiri setelah pertigaan. Tidak lama, mereka sampai dan bisa istirahat sejenak. Tak ingin berlama-lama di Pos 1, Dhika mengajak rombongan langsung menuju Pos 2. Namun, sebelum itu, Dhika bertanya pada yang perempuan,

"Kalian ada yang lagi dapet, nggak?"

Serentak dijawab tidak oleh dua perempuan yang sedang bersandar di bebatuan. Lantas Dhika melihat ke arah Mira.

"Tenang, Dhik, gue juga enggak, kok. Tadi pagi gue udah mandi besar," jelas Mira.

"Okay, baguslah. Kalau gitu, yuk, kita lanjut," ajak Dhika.

"Eh, tunggu. Gue ke toilet bentar." Mira berlari menuju toilet.

Beruntung di Pos 1 masih tersedia kamar kecil. Tak sampai lima menit, Mira kembali dengan wajah sedikit gugup.

"Ada apaan?" tanya Dhika heran.

Mira pun memberitahu Dhika, kalau masa mestruasinya ternyata belum benar-benar berakhir.

"Duh, gimana, dong? Gue belum pernah bawa rombongan yang sedang mestruasi sebelumnya," kata Dhika sedikit panik.

Dhika mengabarkan keadaan Mira ke Panca, Panca hanya menyuruhnya tenang, banyak-banyak berdoa dan lanjut berjalan. Rombongan 1 pun ikut arahan Panca. Mereka lanjut ke pos 2.

Dari pos 1 menuju Pos 2, jalanannya masih cor-coran semen. Semakin maju treknya berubah bebatuan, tanjakan, dan berkelok-kelok.

"Duh, capek banget!" seru salah satu pendaki perempuan yang bernama Fany.

"Naik gunung emang capek, Say!" sahut Mira dengan napas ngos-ngosan.

"Gila! Ini treknya parah, deh. Udah berkelok-kelok, nanjak, bebatuan pula!" keluhnya lagi.

"Sebenarnya kita nyenengin diri atau cari masalah, sih?" ujarnya lagi sambil tertawa.

Mira ikut cekikikan dan terus melangkah.

"Anggap saja melewati trek berkelok ini bagian dari nyenengin diri, Guys!" sahut Dhika diiringi tawa Mira dan yang lain.

[True Story] Temu Pisah di Alas Lali JiwoSumber Gambar

****

Setelah lama berjalan, rombongan 1 akhirnya sampai di Pos 2. Pemandangan di Pos 2 sangat bagus. Areanya luas dan cocok untuk ngecamp tipis-tipis. Di sana juga terdapat warung kecil. Jadi, bisa jajan sebelum lanjut mendaki. Usai istirahat sebentar, Dhika mengabari Panca, bahwa mereka akan langsung menuju Pos 3 (Pondokan).


"Ya Tuhan, ini treknya kenapa harus bebatuan gini, sih?" Fany kembali mengeluh.

"Duh, gue ajah yang sering naik gunung, baru kali ini, deh, nemu trek kayak gini," timpal Mira.

"Ini dia, Guys, yang disebut-sebut Tanjakkan Asu," ujar Dhika.

"Oh, pantesan, Mas!" Serentak ketiga gadis yang ada di depan Dhika bernada keras.

"Apa kabar bestie gue di bawah, gue nggak yakin dia kuat ngabadiin moment." Mira teringat akan Shasa.

"Kalau gue, nih, ya, boro-boro buat ngabadiin momen, buat bernapas ajah rasanya nggak bertenaga," ungkap gadis yang ada di depan Fany.

"Tapi masih bisa ngomong, ya, Say," lontar Mira membuat semua rekan tertawa.

[True Story] Temu Pisah di Alas Lali JiwoSumber Gambar

Mira memang seperti itu orangnya. Bisa cairkan suasana. Tidak peduli sedang berjalan dengan siapa. Padahal, Fany dan satu gadis di depannya baru ia kenal hari itu.

Setelah lama melewati trek membosankan, rombongan 1 kini memasuki Alas Lali Jiwo.

Waktu kini menunjukan pukul 05:35. Sudah sangat sore. Rombongan 1 memutuskan untuk beristirahat sambil menunggu rombongan 2. Mereka akhirnya bisa berfoto-foto dengan tenang.

"Mas Dhik, Shasa, sama yang lain, kok, belum nyampe-nyempe juga, sih? Apa mereka ngecamp di pos 2?" celetuk Mira tiba-tiba.

"Nggak tahu, nih. Coba gue tanya dulu," kata Dhika dan mengambil Walkie.

"Tes ... tes ..., Bro, udah di mana?"

Tidak ada jawaban, Walkie Dhika hanya mengeluarkan suara aneh. Seperti tidak berfungsi. Dhika kembali mencobanya beberapa kali,

"Tes ... tes ... Halo, Bro!"

Hanya terdengar suara nyaring nan melengking keluar dari Walkie. Bikin telinga sakit.

"Kenapa, Mas?" tanya Mira mulai panik.

"Nggak tahu, nih. Banyak-banyak berdoa, Guys. Kita sedang di Alas Lali Jiwo. Jangan ada yang melamun," Ujar Dhika serius.

"Eh, kalian nyadar, nggak, sih, ternyata ini hari jumat, loh." Salah satu pendaki pria yang juga kenalan Dhika dan Mira, bersuara.

Mereka pun saling bertatap-tatapan. Antara kaget dan takut.

"Biasa ajah, dong, Fan. Hari jumat, mah, sama ajah kali sama hari biasa," sahut Dhika menenangkan.

Fandy terdiam, begitu juga yang lain.

"Yuk, lanjut jalan! Tapi pelan-pelan ajah, sambil nungguin grup 2," ujar pria yang dari awal berada di baris depan.

Semua beranjak dari duduknya. Namun, tiba-tiba ...,

"Tuu-tunggu ... iiiin!"

Samar-samar terdengar suara perempuan dari balik Walkie Dhika.

"Hei, Ca! Di mana lu? Tes ... tes ...," tanya Dhika lagi.

Beberapa saat kemudian Walkie Dhika berbunyi.

"Di Pos 2, bentar, kaki Shasa keseleo."

Mira tampak kaget. Ia mendekat ke Dhika.

"Tenang aja, Mir. Shasa bakal baik-baik ajah," hibur Dhika.

"Duluan ajah, Dhik. Cari space tenda di pos 3. Gue nyusul, Insya Allah nyampe, kok." Walkie Dhika kembali berbunyi.

Hening, Mira membungkuk di bawah pohon besar bersama Carriernya.

"Mas, gue tungguin Shasa ajah, ya, di sini?" celetuk Mira.

"Loh, jangan, dong, Mir. Masa iya kita lanjut ke pos 3 dan ninggalin lu sendirian di sini? Shasa juga, kan, temen gue Mir." tolak Dhika.

Namun, Mira masih ngotot mau menunggu Shasa.

"Mir, jangan rese, deh! Lu kebiasaan, ya. Sana lu nyusul Shasa di bawah kalau mau. Ini tuh hutan Mir, di jawa. Bukan kayak tempat lu di kota." Kali ini Fandy bersuara.

"Emang kenapa, Bang? Salah? Lu kalau mau naik, ya naik ajah sana!" balas Mira.

Mira dan Shasa berasal dari Jakarta, namun mereka kerja di Surabaya bersama dengan Dhika, Panca juga Fandy. Jadi, mereka sudah sangat akrab satu sama lain.

"Udah, udah! Kalian kok malah ribut, sih? Lu jangan egois gitu, dong, Mira. Kita nggak mungkin ninggalin lu di sini. Lu juga Fan, nggak usah kasar." Dhika menengahi.

Namun Mira masih saja ngotot. Ia mau tetap menunggu Shasa. Akhirnya Dhika kembali duduk sambil nyebat rokok.

Tak terasa waktu menunjukkn pukul 06:15, hari mulai gelap. Tiba-tiba saja muncul 4 pendaki dengan keadaan wajah pucat serta carrier yang sobek-sobek. Dua laki-laki, dan dua perempuan.

Bersambung ....


Tunggu lanjutannya. Jangan lupa rate, cendol, dan share. Terima kasih sudah mampir.

emoticon-terimakasihemoticon-terimakasihemoticon-terimakasih

Penulis: @darmawati040
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bungamempesona dan 26 lainnya memberi reputasi
27
Masuk untuk memberikan balasan
stories-from-the-heart
Stories from the Heart
19K Anggota • 28.5K Threads
Halaman 1 dari 2
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
18-05-2022 22:44
Diubah oleh darmawati040
profile-picture
disya1628 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
18-05-2022 22:44
pejwan
0 0
0
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
18-05-2022 23:04
Tim nunggu muncul matahari baru baca😭🌞
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 01:00
salah satu diantara yg paling mistik diantara gunung lainnya di jawa.
emoticon-Takut

btw nice story.
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 02:23
Cerita mistis pendaki emang bkin penasaran
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 05:39
Dan tamaaaaaat...
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 06:47
Numpang ngeteh dulu sis emoticon-Sundul
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 07:47
Ijin baca
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 08:03
Wiiih cerita baru nih
Ndeprok dulu ah
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 09:22
Quote:Original Posted By rairaa07
Tim nunggu muncul matahari baru baca😭🌞

wkwkwkw emoticon-Ngakak sekarang udah pagi gan
Quote:Original Posted By bukhorigan
salah satu diantara yg paling mistik diantara gunung lainnya di jawa.
emoticon-Takut

btw nice story.

iyakah gan?
Quote:Original Posted By no_doubt
Cerita mistis pendaki emang bkin penasaran

iya. seru dan serem gan
Quote:Original Posted By pulaukapok
Dan tamaaaaaat...

wkwwkkw ... bersambung gan emoticon-nyantai
Quote:Original Posted By tulip.putih
Numpang ngeteh dulu sis emoticon-Sundul

haha ... sip, selamat ngeteh ganemoticon-nyantai
Quote:Original Posted By djibrani
Ijin baca

okay gan emoticon-nyantai
Quote:Original Posted By praditya.92
Wiiih cerita baru nih
Ndeprok dulu ah


iya gan, makasih ya udah mampiremoticon-terimakasih
0 0
0
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 11:06
Haii, Mbak TSemoticon-Hai

Ceritanya yang lumayaan bikinn merindingemoticon-Takut (S)

Nunggu updetan juga deehhemoticon-I Love Indonesia (S)
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 12:11
Jejak
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 12:14
"True story"


emoticon-Big Grin
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 14:14
sepertinya menarik, semoga bisa sampai tamat ceritanya

emoticon-Peluk
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 14:39
Gunung depan rumah gue nihemoticon-Big Grin
Jalur tretes ya, jalur yang rata rata bikin pendaki luar jatim gak mau lewat sini.

Kelebihan jalur ini, sumber air melimpah.
Minusnya jalur ini, jarak antar pos sangat jauh.

Butuh waktu 7-8 jam untuk ke pos tiga dari parkiran dengan perjalanan santai.

Dari pos 3 ke puncak welirang cuma 3 jam.

Banyak babi di tempat camp.

Banyak macan kumbang di bawah puncak gunung welirang, tepatnya di goa sebelum puncak.

Ada warung di pos 3 yang hanya buka hari jumat-sabtu-minggu.

Kalo apes bisa ketemu orang gila yang demen malak pendaki.

Tugu perbatasan antar kabupaten ada di bukit kedua gunung arjuno.

Banyak petilasan atau kuburan kuno disetiap pos

Ada 4 jalur resmi dan 5 jalur ilegal

Dikenal sebagai gunung pandawa lima, arjuna, bima, nakula, sadewa, yudhistira. (Arjuno, welirang, kembar 1, kembar 2, ringgit).

Terkenal dengan jalur tanjakan asu, asu anakan, asu babon, asu asu an, sampe asu temenan.

Tretes adalah jalur terpanjang diantara semua jalur.

Jalur tretes dibuat dari tahun 81 dengan suwasembada masyarakat untuk mengangkut hasil belerang dari puncak gunung.

Sudah ada ratusan nyawa yg melayang saat pembuatan jalur tretes.

Ada bangunan bekas belanda dilembah kidang yang segaja dihancurkan agar tidak viral dikalangan pendaki.

Hartop/jeep akan beroptasi setiap.hari sabtu dan minggu. Dan hanya 2x naik turun.

Untuk sewa hartop/jeep dari parkiran menuju pos 3 dikenakan biaya 1.5jt untuk 4-5 orang.

Simaksi untuk hari biasa 11rb dan hari libur 13rb

Wajib booking online, wajib surat sehat.

Pendakian santai minimal 3 hari. Pendakian ngebut 2 hari.

Selama bertahun-tahun gue mendaki, dan berkali kali mendaki gunung ini, gue gapernah ketemu kejadian non teknis. Dan gue tidak berharap untuk ketemu kejadian aneh.

Jarak dari rumah gue ke BC gunung ini hanya 30 menit.

Kalau mau naik ke gunung ini kalian bisa kontek gue untuk agenda naik gunung.

Sekian dan terimakasihemoticon-Embarrassment
Diubah oleh lapar.bang
profile-picture
profile-picture
profile-picture
cotel79 dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 15:06
Apa cuma ane yang pas jadi mahasiswa tidak tertarik mendaki gunung? emoticon-Hammer (S)

Ctrl+D dulu sambil nunggu kelanjutannya emoticon-thumbsup
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 15:22
ninggalin jejak dulu
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 15:41
Quote:Original Posted By lapar.bang
Gunung depan rumah gue nihemoticon-Big Grin
Jalur tretes ya, jalur yang rata rata bikin pendaki luar jatim gak mau lewat sini.

Kelebihan jalur ini, sumber air melimpah.
Minusnya jalur ini, jarak antar pos sangat jauh.

Butuh waktu 7-8 jam untuk ke pos tiga dari parkiran dengan perjalanan santai.

Dari pos 3 ke puncak welirang cuma 3 jam.

Banyak babi di tempat camp.

Banyak macan kumbang di bawah puncak gunung welirang, tepatnya di goa sebelum puncak.

Ada warung di pos 3 yang hanya buka hari jumat-sabtu-minggu.

Kalo apes bisa ketemu orang gila yang demen malak pendaki.

Tugu perbatasan antar kabupaten ada di bukit kedua gunung arjuno.

Banyak petilasan atau kuburan kuno disetiap pos

Ada 4 jalur resmi dan 5 jalur ilegal

Dikenal sebagai gunung pandawa lima, arjuna, bima, nakula, sadewa, yudhistira. (Arjuno, welirang, kembar 1, kembar 2, ringgit).

Terkenal dengan jalur tanjakan asu, asu anakan, asu babon, asu asu an, sampe asu temenan.

Tretes adalah jalur terpanjang diantara semua jalur.

Jalur tretes dibuat dari tahun 81 dengan suwasembada masyarakat untuk mengangkut hasil belerang dari puncak gunung.

Sudah ada ratusan nyawa yg melayang saat pembuatan jalur tretes.

Ada bangunan bekas belanda dilembah kidang yang segaja dihancurkan agar tidak viral dikalangan pendaki.

Hartop/jeep akan beroptasi setiap.hari sabtu dan minggu. Dan hanya 2x naik turun.

Untuk sewa hartop/jeep dari parkiran menuju pos 3 dikenakan biaya 1.5jt untuk 4-5 orang.

Simaksi untuk hari biasa 11rb dan hari libur 13rb

Wajib booking online, wajib surat sehat.

Pendakian santai minimal 3 hari. Pendakian ngebut 2 hari.

Selama bertahun-tahun gue mendaki, dan berkali kali mendaki gunung ini, gue gapernah ketemu kejadian non teknis. Dan gue tidak berharap untuk ketemu kejadian aneh.

Jarak dari rumah gue ke BC gunung ini hanya 30 menit.

Kalau mau naik ke gunung ini kalian bisa kontek gue untuk agenda naik gunung.

Sekian dan terimakasihemoticon-Embarrassment

terima kasih infonya gan emoticon-terimakasih
Quote:Original Posted By badbironk
Apa cuma ane yang pas jadi mahasiswa tidak tertarik mendaki gunung? emoticon-Hammer (S)

Ctrl+D dulu sambil nunggu kelanjutannya emoticon-thumbsup

haha ... kenapa gitu gan? bayangin capeknya ya gan?
Quote:Original Posted By titstutsntots
ninggalin jejak dulu


okay, thanks udah hadir gan
profile-picture
badbironk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 15:43
Quote:Original Posted By evywahyuni
Haii, Mbak TSemoticon-Hai

Ceritanya yang lumayaan bikinn merindingemoticon-Takut (S)

Nunggu updetan juga deehhemoticon-I Love Indonesia (S)

okay, makasih dah mampir gan
Quote:Original Posted By aldebaranlp
Jejak

makasih dah hadir gan emoticon-terimakasih
Quote:Original Posted By penthouse.3
"True story"


emoticon-Big Grin

begitulah emoticon-nyantai
Quote:Original Posted By sigitisye
sepertinya menarik, semoga bisa sampai tamat ceritanya

emoticon-Peluk


tunggu ane update ntar malem gan
profile-picture
profile-picture
dsydama dan evywahyuni memberi reputasi
2 0
2
[True Story] Temu Pisah di Alas Lali Jiwo
19-05-2022 16:31
emoticon-Toast numpang ngopi dimari sist....mengingatkan masa lalu....

lanjut sist....
profile-picture
darmawati040 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Halaman 1 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
kumpulan-cerpen-horor
Stories from the Heart
cahaya-di-persimpangan
Stories from the Heart
pkl-di-rumah-sakit
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia