News
Batal
KATEGORI
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/61a5f90ae80c127d3610433c/pameran-tunggal-lukisan-sogik-prima-yoga-digelar-oleh-cemara-6-galeri-museum
Jakarta - Hari ini di Cemara 6 Galeri-Museum berlangsung acara pameran tunggal Sogik Prima Yoga yang tampilkan 24 karya rupanya yang berjudul "Hasrat, Cinta dan Penaklukan: Lahirnya Ibu Bangsa”.. Pertanyaan yang mengusik untuk dicari jawab adalah:" Apakah feminisme akan bertahan di era revolusi bioteknologi?” Atas dasar pertanyaan itu Sogik kemudian mengekplorasi jawaban dengan berdi
Lapor Hansip
30-11-2021 17:12

Pameran Tunggal Lukisan Sogik Prima Yoga Digelar Oleh Cemara 6 Galeri-Museum

Pameran Tunggal Lukisan Sogik Prima Yoga Digelar Oleh Cemara 6 Galeri-Museum

Jakarta - Hari ini di Cemara 6 Galeri-Museum berlangsung acara pameran tunggal Sogik Prima Yoga yang tampilkan 24 karya rupanya yang berjudul "Hasrat, Cinta dan Penaklukan: Lahirnya Ibu Bangsa”.. Pertanyaan yang mengusik untuk dicari jawab adalah:" Apakah feminisme akan bertahan di era revolusi bioteknologi?”

Atas dasar pertanyaan itu Sogik kemudian mengekplorasi jawaban dengan berdialog dengan Esthi Susanti Hudiono sebagai kurator kontentnya. Melalui fasilitasi Esthi lalu dialog diperluas dengan banyak orang termasuk dialog dengan buku. Melalui proses ini Sogik masuk ke dunia relasi gender dan feminisme. Hasilnya adalah lukisan yang menegaskan apa yang banyak dibahas orang seperti pada lukisan "Darah dan Cinta' yang bicara kekerasan pada perempuan dan lukisan "Terkurung Urusan Domestik“ . Lalu Sogik juga melakukan kritik terhadap wacana feminisme terkait dengan pria melalui lukisan "Tarian Cinta" dan "Ingkar Janji" . Kritiknya bahwa pria juga subyek utuh yang punya konteks sosial yang menjadi faktor pemberi pengaruh dan priapun dalam suatu periode hidupnya juga membiarkan dirinya ”ditindas” oleh cintanya ketika moment jatuh cinta.

Pertanyaan yang menjadi sumber motivasi melukis dijawab Sogik bahwa feminisme akan bertahan di revolusi bioteknologi jika model relasi gendernya berubah. Ada dekonstruksi pola hubungan pria dan perempuan. Dari pola penaklukan menjadi pola kolaborasi. Kolaborasi subyek dengan subyek. Jalan keluar mengatasi masalah revolusi informatika dan bioteknologi dalam urusan relasi gender dilukiskan dalam lukisan "Kolaborasi" dan ”Kau dan Aku' . Subyek berkolaborasi yang jadi fokus Toeti Heraty dalam teori maupun praktek hidupnya ini yang mendorong munculnya lukisan 'Ibu Bangsa" dengan profil Bu Toeti Heraty dengan menampilkan simbol penting dalam kaitannya dengan berbangsa di ruang publik.

Dua puluh empat lukisan Sogik Prima Yoga yang dipamerkan dikurasi oleh Asikin Hasan. Demikian catatannya yang tertulis di dinding galeri tempat pameran Sogik:" Seni lukis hari ini terbelah dua, efek dari perkembangan media dan teknologi, yang satu tetap berada pada jalur media lama, satunya berada di jalur media baru. Dalam pameran di Cemara 6 Galeri-Museum kita melihat bahwa Sogik memilih media lama (konvensional) untuk merepresentasikan ulang berbagai hal tentang kehidupan masa kini. Ia melangkah di jalan-jalan setapak yang perlahan dan terhenti berulang kali. Pada saat itu ia melihat pemandangan kehidupan ramai di sekitarnya yang kadang-kadang tak dapat sepenuhnya dipahami. Di dalamnya bercampur baur antara cinta, kebencian, drama, kepalsuan, dan Iain-Iain. Perayaan tanpa akhir. Semua mabuk tumbang berdiri kembali dengan linglung masih di dunia yang sama.

Pameran Tunggal Lukisan Sogik Prima Yoga Digelar Oleh Cemara 6 Galeri-Museum

Corak lukisannya beragam-ragam tertarik ke sana kemari, menunjukkan ketidak-stabilan, atau justru sedang mencari kestabilan itu sendiri di tengah banjir kotbah yang membuat kehilangan spontanitas. Imaji-imaji liar kadangkadang menakutkan, karena melampaui pemandangan dari dunia nyata. Apakah dunia itu sesungguhnya memang sadis dan kejam atau cara kerja emosi yang selalu hiperbolis. Tapi, pada lukisan lain nampak, Sogik meragukan kembali apa yang keluar dari imajinya itu. Ia kemudian mencari keseimbangan dengan nilai-nilai harmoni, kasih, kesatuan, dan lain sebagainya. Bahkan, ia merindukan masa lalu yang damai tentram seperti bening air di sungai. Terkesan ada sesuatu Tarik ulur antara, pergolakan, kegelisahan, kadang-kadang juga kebingungan. Di sini lukisan seperti semacam saluran di mana ia mengalirkan pertanyaan, dan ketidakmengertiannya mengenai realitas ysnh kerapkali saling bertolak belakang".

Pameran berlangsung dari tanggal 27 Nopember 2021 hingga 28 Desember 2021 melalui 2 cara yakni online melalui link website: Cemara 6 Galeri Museum; IG: @cemara6galerimuse; email: bpmsd@uksw.edu; facebook bpmsd uksw; Instagram: @bpmsd.uksw. Cemara 6 Galeri-Museum juga menerima pengunjung pameran melalui offline dengan ikuti protokol kesehatan yang ditentukan dalam kaitan dengan covid 19.

Masa hampir sebulan pameran ini diisi 5 acara diskusi webinar. Diskusi pertama berupa Art Talk untuk membahas lukisan Sogik Prima Yoga pada tanggal 30 Nopember 2021 pukul 13.30 hingga pukul 16.00 WIB. Webinar ini akan membahas siapa Sogik Prima Yoga melalui video, paparan Esthi Susanti sebagai kurator kontent yang ditanggapi oleh kurator estetikanya bernama Asikin Hasan. Webinar ini dimoderatori oleh Riwanto Tirtosudarmo. Acara ini ditutup dengan tarian Soiah Bawa dari Sitras Anjili-pemimpin Padepokan Seni Tjipta Boedaja dari lereng gunung Merapi.

Sumber tulisan sendiri : https://www.mediapatriot.co.id/2021/...ik-prima-yoga/
0
Masuk untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia