Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
16
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/612de3fbeafad663c277f680/merah-muda-dan-biru
Assalamu’alaikum… Fiuh… gak kerasa udah 5 tahun lebih Gua gak nongkrong di Kaskus dan karena akhir-akhir ini Gua lagi gabut, Gua balik lagi deh kemari, sekedar baca-baca karya penulis-penulis hebat di Kaskus buat ngisi waktu luang. Lama-lama Gua gatel juga pengen nulis lah dikit-dikit sepenggal pengalaman hidup gua yang bakal gua tuangkan dalam sebuah Cerita yang mungkin gak panjang-panjang
Lapor Hansip
31-08-2021 15:10

MERAH MUDA DAN BIRU

Quote:
Assalamu’alaikum…


Fiuh… gak kerasa udah 5 tahun lebih Gua gak nongkrong di Kaskus dan karena akhir-akhir ini Gua lagi gabut, Gua balik lagi deh kemari, sekedar baca-baca karya penulis-penulis hebat di Kaskus buat ngisi waktu luang.

Lama-lama Gua gatel juga pengen nulis lah dikit-dikit sepenggal pengalaman hidup gua yang bakal gua tuangkan dalam sebuah Cerita yang mungkin gak panjang-panjang amet.

Dan karena memori otak Gua yang terbatas jadi Gua banyak lupa detail kenangan-kenangan masa lalu sampe kadang ketemu temen SMA aja Gua suka lupa siapa namanya. Jadi Gua bakal tulis sesuai dengan alur cerita yang Gua inget dengan sedikit bumbu-bumbu micin dikit biar agak gurih.

Dan langsung aja ke story, selamat menikmati, semoga terhibur ….

Wassalamu’alaiku…


Quote:
Semua nama tokoh dalam cerita ini bukan nama sebenarnya





Diubah oleh wongintrovert
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 5 lainnya memberi reputasi
6
Masuk untuk memberikan balasan
MERAH MUDA DAN BIRU
31-08-2021 15:22
Quote:
PART I “LAPTOP PEMBAWA LUKA”


Kisah ini berawal dari ritual Gua sepulang kerja. Dulu kebiasaan Gua saat rehat sepulang kerja setelah bebersih, makan, sholat, de el el biasanya Gua nongkrong di depan PC,sekedar buka-buka FB, baca-baca Story di SFTH Kaskus, kadang juga ngegame walaupun cuman maen Age Of Empire Offline atau Plant VS Zombie, soalnya PC Gua cuman pentium 4 waktu itu, wkwkwk

Oh iya… perkenal dulu, nama Gua Saefulloh, panggil aja Pulloh karena walaupun gua tinggal di salah satu Kabupaten kecil di Jawa Tengah, tapi ibu Gua orang Sunda jadi susah nyebut huruf “F”.

Gua orangnya Introvert, jadi hidup Gua klo gak kerja, Gua nongkrong di depan PC, lagian temen-temen Gua di desa banyak yang merantau keluar daerah, tinggal beberapa aja yang di desa termasuk Gua, jadi udah gak punya temen tongkrongan. kata Ibu Gua sih kerjaan Gua cuman “ngangkrem”(istilah bahasa jawa yang artinya unggas yang lagi mengerami telur)” yang entah kapan telurnya bisa netes (anjay Gua dikira sebangsa unggas), wkwkwk

Balik lagi ketika hari itu, Gua lagi asik buka-buka FB, tiba-tiba muncul notifikasi merah di pojok kanan bawah, langsung aja Gua klik di tab pesan, muncul satu pesan dari seseorang yang namanya Ratih, Gua lihat Photo Profilnya ternyata ni tetangga Gua yang isi pesannya kira-kira kayak gini :

“Assalamu’alaikum mas, gimana kabar ?”

Gua sempet heran juga, tumben-tumbenan nih anak ngechat, walaupun kita tetanggaan kita udah bertahun-tahun gak ketemu, soalnya nih anak kuliah di luar kota jadi jarang banget di rumah.

Gua perkenalkan dulu nih Ratih ini. Nih anak lahirnya dapet diskon beli 2 gratis 1, soalnya dia kembar tiga, dua cowok satu cewek. Kakaknya yang cowok 2 biji tuh temen Gua maen dari SMP sampe SMA, dan setelah lulus tuh anak 2 biji pada merantau ke Jakarta, jadi dulu Gua sering lah maen kerumah mereka, dari situlah Gua sama Ratih juga lumayan akrab. Kata orang jawa sih “Witing tresno jalaran soko kulino.

Gua akui kalo Gua sempet punya rasa suka sama dia walaupun gak pernah Gua ungkapin. Jujur aja waktu itu gua gak paham masalah cinta-cintaan polos benget Gua, dari SMP sampe SMA, Alhamdulillah Gua lulus sebagai predikat jomblo, wkwkwk. Abis lulus SMA kita jarang ketemu soalnya Gua kerja dan dia juga kuliah.

Lanjut lagi ke cerita, gak pake lama Gua bales tuh chat dia :

“wa’alaikumsalam… Alhamdulillah baek Ra, kamu sendiri apa kabar?”. Balas Gua

“Alhamdulillah baek juga mas, sampeyan kerja dimana sekarang?”. Balas Ratih

“Gua buka toko Ra, di daerah deket waduk sana ”. balas Gua

“ohh… lumayan deket rumah dong, mas aku boleh minta tolong gak?”. Balas Ratih

“Wedus… ada maunya ternyata nih anak, pantes aja tumben-tumbenan ngechat”. Batin Gua

Karena Gua anak baek, tidak sombong dan suka menabung langsung lah Gua bales.

“boleh aja, ada apa Ra?”. Balas Gua

“ini mas laptop ku kok sering ngehang gitu, sama lemot mas, sampeyan bisa betulin gak?”. Balas Ratih

“Wadaw sejak kapan Gua jadi teknisi laptop” batin Gua.

“ohh… paling minta di instal ulang Ra, mending di back up dulu deh data-data yang penting”. Balas Gua, walau pun sebenernya gua gak terlalu paham juga kerusakan laptopnya tapi udah terlanjur menyanggupi terpaksalah Gua tebak-tebak aja, siapa tau salah, wkwkwk

“yaudah nanti sabtu insyaallah aku pulang mas, nanti tak maen ke toko mu”. balas Ratih

“oke siap… nih nomer Gua 085xxxxxxxxx, kabar-kabar aja kalo mau mampir”. Balas Gua

“nggih mas, makasih ya”. Balas Ratih

Begitulah awal mula kisah kita dimulai, dari sebuah laptop yang bermasalah, berakhir dengan hati yang patah.
Diubah oleh wongintrovert
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
MERAH MUDA DAN BIRU
31-08-2021 20:04
Yang hijau sdh meletus duluanemoticon-Leh Uga

Ditunggu lanjutan ceritanya dahemoticon-Toast
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
MERAH MUDA DAN BIRU
31-08-2021 20:24
Quote:
PART II INVASI RATIH


Tibalah hari sabtu waktu yang udah disepakati, Ratih bakal maen ke toko buat benerin laptopnya dan kemaren malem Ratih udah sms Gua buat konfirmasi dan tanya-tanya lokasi toko.

Seperti biasa pagi itu Gua berangkat dari rumah ke toko yang jaraknya cuman 15 menitan lah dari rumah. Kebiasaan Gua kalo berangkat kerja gak lewat jalan utama, tapi lewat jalan alternatif yang blusukan ke jalan-jalan desa gitu. Kenapa Gua gak lewat jalan utama? soalnya kadang-kadang dijalan ada pemandangan seger mamah muda lagi nyapu pake daster, wkwkwk (enggak bro becanda doang).

Soalnya Gua gak suka lewat jalan yang rame banget, kepala Gua suka pusing kalo liat keramaian, rasanya gak nyaman banget lah buat Gua yang gak suka keramaian.
Jadilah kalo pergi kemana-mana Gua lebih milih jalan yang sepi, sampe-sampe Gau apal jalan-jalan alternatif.

Hampir 15 menitan Gua sampe di toko, seperti biasa Gua buka tuh rolling door tua bangka, karena udah tua jadi kadang agak seret, susah buat dibuka,wkwkwk.

Bangunan toko yang Gua sewa, emang bangunan tua yang mangkrak gak kepake bertahun-tahun, karena sewa murah bingit jadi nekat aja lah Gua sewa tuh ruko, lagian lumayan gede juga. Modelnya bagian depan toko, trus nyambung sama rumah di bagian belakang, jadi Gua sewa semua lah ruko sama rumahnya.

Kenapa Gua gak tidur di tuh rumah? soalnya serem bro, daerahnya kalo udah malem sepi, takut Gua tidur sendiri, wkwkw dan menurut desas desus daerah sini ada orang yang pake pesugihan, jadi sering lah terjadi kecelakaan fatal sampe meninggal, padahal kalo di pikir secara logika tuh jalan di depan toko gak terlalu rame juga, jadi heran aja malah banyak kecelakaan. mungkin udah takdirnya juga kali ya. woi malah ngelantur kemana-mana ini, kalo diterusin jadi cerita horor entar, wkwkwk

Lanjut lagi, habis buka toko trus beres-beres kayak biasa, mulailah Gua "kerja", jadi kerjaan Gua duduk doang, nongkrong lagi di depan komputer sambil nunggu pelanggan. menurut Gua sih, kerjaan Gua cuman pindah ngangkrem dari rumah ke toko, wkwkwk

Kira-kira siangan habis dzuhur dateng juga tuh si Ratih, pake motor jupe warna kuning, dikasih stiker doraemon, joknya juga ada gambar doraemon, sampe gantungan kunci juga doraemon. gua sempet mikir, nih anak kesambet Nobita apa gimana.

"Assalamu'alaikum mas". sapa Ratih dengan senyum.

"Wa'alaikumsalam, masuk Ra". jawab gua sambil cengar cengir, soalnya tambah cantik aja nih anak, dan cantik itu natural, dia polos tanpa make up, kulitnya sawo matang, bibir merah delima, hidung ceri, udah kayak pasar buah lah pokoknya. wkwkwk

"Tadi nyasar gak Ra?". tanya gua sambil gua ambil kursi buat dia duduk.

"Alhamdulillah nggak mas, lagian gapang kok nyari tokomu, kan pinggir jalan". jawab Ratih masih dengan senyum.

"Ohh... iya juga yah, lupa...". jawab Gua, padahal gua agak canggung juga sih, soalnya lama gak ketemu jadi bingung mau ngomongin apa, wkwkwk

Setelah basa basi yang basi banget dan gak jelas, syukur deh si Ratih langsung ke keperluannya.

"nih mas laptop ku, sampeyan cek dulu deh". ucap Ratih dan menyerahkan tas laptop.

"oke... siap, tak cek dulu". jawab Gua.

Gua keluarin lah tuh laptop dan lagi-lagi di tempelin stiker doraemon lagi, Ya Salam... kayaknya nih anak harus di ruqiah.

Setelah cek-cek sana sini, gua putuskan coba lah di instal ulang dulu.

"di instal ulang aja ya? file yang penting udah di back up belum?".tanya Gua

"Terserah sampean aja mas, gimana baiknya, back up itu apaan mas?". jawab Ratih dengan mimik muka yang bingung.

"Masyaallah... masa gak tau, back itu artinya kembali, up itu artinya naik, jadi back up tuh artinya kembalikan ke yang di atas, pasrahin aja sama Gusti Allah". jawab Gua sambil cengengesan.

"ihhh... seriusan mas, back up apaan?". timpal Ratih sambil cubit lengan Gua.

Sumpah cuk, cubitannya sakit bet, tuh kukunya panjang-panjang kayak kunti chan.

"Aww... sakit Ra, maen cubit aja. back up tuh artinya file yang kira-kira penting di drive "C", pindahin ke drive yang lain, soalnya nanti drive "C" bakal di format buat di instal ulang jadi file-filenya bakal ilang". jawab Gua, sambil nunjukin tampilan drive di laptopnya kunti chan, eh... laptop si Ratih maksud Gua.

"ohhh... gitu, ngomong dong dari tadi, yaudah tak pindahin dulu filenya". sahut Ratih.

Jadilah tuh anak sibuk pilah-pilah file di laptopnya, dan Gua balik lagi ngelanjutin game plant vs zombie di PC gua yang tadi belom kelar. padahal lagi seru-serunya tuh si zombi disko lagi nyerang anjir, joget-joget gak jelas.

"nih mas, dah kelar tak back up". ucap Ratih sambil ngeliatin gua yang lagi membantai para zombie laknat.

"yaudah... tinggal dulu aja, besok balik lagi kesini ambil laptopnya , insyaalloh udah kelar". jawab Gua yang masih fokus sama game. padahal bisa aja Gua anter tuh laptop kerumahnya lagian kan kita tetanggan, cuman Gua masih dendam sama cubitan tadi, jadi biarin deh biar wira-wiri dia.

"dendam ini harus terbalaskaan mak lampir". batin ku, wkwkwk

"emang gak bisa dikerjain sekarang mas, sampeyan kan lagi nganggur gitu?". sahut Ratih sambil ngerusuh gua lagi, dia nutupin layar PC gua .

"anjrit ribet banget lah nih anak".batin gua

"nanti aja lah, lagi sibuk ini, gak liat apa zombie-zombie merajalela". jawab Gua asal-asalan.

Gua kira tuh anak bakal langsung pulang, ternyata prediksi Gua salah, tun anak ngerusuhin Gua sampe sore, alhasil Gua gak bisa ngangkrem dengan tenang, entah dia nutupin layar lah, kadang bohongin gua kalo ada yang beli.

"mas...mas... ada yang beli tuh". ucap ratih sambil nepuk lengan Gua.

Otomatis gua pause tuh game trus berdiri, setelah Gua liat gak ada orang ternyata, sungguh durjana kau mak lampir.

Yang bikin Gua makin kesel tuh mulut nyerocos mulu gak berhenti, Ya Salam... dan hari itu jadi awal dari hari-hari saat teritori zona nyaman gua di langgar sama cewek rese yang namanya RATIH.


Diubah oleh wongintrovert
profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
1 0
1
MERAH MUDA DAN BIRU
31-08-2021 20:44
Quote:
PART III BALON HELIUM


Gua akui setelah pertemuan dan interaksi lagi sama Ratih, rasa suka yang dulu sempat padam dan terpendam kini kembali timbul percikan-percikan rasa di hati Gua.

Keesokan harinya Gua masih beraktifitas di toko seperti biasa, laptop si Ratih udah beres Gua instal ulang tadi malem dan tuh anak sukses membuat ritual angkrem gua tadi malem gak terlalu khusuk, soalnya dia mulai menghujani gua dengan sms semaleman sampe gua tertidur, jadi kita ngobrol ngalor ngidul lewat sms.

Setelah smsan intens, akhirnya Gua tau kalo selama ini di kuliah di daerah Kla**n, Kabupaten di sebelah selatan Kabupaten Gua, dan ternyata dia baru aja lulus dengan titel "A.Md.Keb", dan sekarang dia lagi proses nyari kerja, pantes aja tuh anak mulai bergentayangan di rumah, yang biasanya kagak pernah keliatan batang hidungnya.

Sebenernya agak konyol juga kalo di pikir-pikir. Secara kita tetangga deket, tapi Gua gak tau selama ini dia kuliah di kabupaten tetangga. Kok bisa kayak gitu?

Jadi sebelum buka toko sendiri, Gua kerja di Kabupaten daerah asal pak presiden Jokowi dan Gua ngekost, jadi jarang pulang juga. Waktu itu keluarga Gua juga lagi ada perang, sampe babe sama emak sempat pisah ranjang. Ibu Gua balik ke Bandung bawa dua adik Gua, sedangkan Gua pilih hidup sendiri.

Alhasil kayak gitu lah, jadi Gua bener-bener lost contact dan gak tau info apapun tentang kampungku apalagi info si Ratih yang juga sama jarang balik ke kampung.

Balik lagi ke cerita hari itu, si Ratih dateng lagi ngerese ke toko gua, masih pake motor jupe kuning dengan atribut doraemon. Habis ucap salam dia nyelonong aja masuk, inisiatif ngambil kursi sendiri trus duduk di samping Gua.

"Bagus lah nih anak kagak nyusahin". batin Gua.

"Gimana mas, udah jadi laptopnya". tanya Ratih

"Udah tuh, coba dulu aja, kalo masih ada yang trouble entar Gua benerin lagi". Sahut gua, sambil nunjuk laptop di atas meja.

Kebetulan hari itu Gua lagi gak mood angkrem di depan PC, soalnya pasti di rusuhin sama si Ratih. Lagian setelah smsan semalem Gua pengen ngobrol juga sama nih anak, gak tau kenapa kalo liat nih anak, kayak ada manis-manisnya gitu, wkwkwk

Jadilah kita ngobrol ngalor-ngidul, dari mulai hari-hari dia kuliah sampe Kegiatan Gua sehabis lulus SMA. Sampe suatu waktu tiba-tiba Ratih tanya ke Gua.

"Ngomong-ngomong... mas udah punya pacar belum nih? takutnya nanti ada yang marah kalo aku maen kesini". tanya Ratih

"Belum kok Ra, Gua masih single". jawab Gua, dengan hati dag dig dug gua tanya balik lah dia, "kamu sendiri udah punya pacar belum Ra?". tanya Gua sambil cengengesan dan penuh harap.

"Udah mas". jawab Ratih, singkat dan padat.

Kampret... waktu itu ibaratnya hati Gua kayak balon, yang tadinya mengembung dengan indah tiba-tiba kempes kehabisan angin. Jujur Gua kecewa dan pahit. Gua paksain tersenyum sambil nanya lagi

"Widih... asik dong udah punya pacar, orang mana pacar mu?". tanya Gua yang udah mulai agak males juga ngelanjutin ngobrol.

"Dia orang Kla**n mas, deket tempat kuliah ku dulu, kita ketemu juga waktu aku KKN di kampungnya". Jawab Ratih, namun anehnya ekspresi wajahnya agak sendu.

Dari ekspresi wajahnya Gua mulai agak curiga nih, kok ekspresinya kayak sedih gitu, lanjut lah Gua mulai mode kepo.

"Trus... sekarang kerja dimana pacar mu? kok gak di ajak maen kerumah?". Tanya Gua yang udah kepo banget.

"Gak tau lah mas, dulu sih dia bilang kerja ikut saudaranya keluar pulau Jawa, ngurus kebun sawit gitu, cuman udah hampir setahun kita lost contact". Jawab Ratih dengan mimik muka yang Sedih.

Seketika itu juga hati gua yang tadi kayak balon kempes mulai mengembang lagi, kalo tadi ibarat balonnya cuman diisi angin doang, sekarang balon Gua diisi sama Helium sampe bisa melayang-layang.

"asiikkk... masih ada kesempatan nih". Batin Gua

Karena Gua liat wajahnya sedih, mood Ratih juga gak terlalu baik, Gua cobalah menghibur dia.

"Udah... gak usah sedih, mikir positif aja, siapa tau hpnya ilang jadi dia gak bisa contact kamu". hibur Gua, walaupun dalam hati Gua berdoa semoga tuh cowok kagak balik dah, wkwkwk

"Nggih mas, lagian aku udah gak terlalu berharap sama dia". Jawab Ratih yang kembali tersenyum.

Lanjutlah kita ngobrol-ngobrol lagi kayak biasa sampe agak sore Ratih pamit pulang, soalnya dia mau nyiapin berkas-berkas lamaran buat nyari kerja.

Hari itu, jadi hari yang munurut Gua paling bikin hati Gua yang biasanya lempeng jadi berfluktuasi, klo digambarkan dalam grafik, grafiknya naik turun kayak roller coaster, yang justru membuat kehidupan Gua jadi lebih berwarna.


profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
1 0
1
MERAH MUDA DAN BIRU
01-09-2021 08:20
Quote:
PART IV KORTEKS FRONTAL SHUT DOWN


Menurut para ahli, ketika seseorang jatuh cinta, maka ada sebagian bagian dari otak kita yang pada saat normal seharusnya bekerja, justru malah di nonaktifkan, salah satunya adalah bagian “Korteks Frontal”, merupakan bagian otak yang bertugas membuat keputusan dan menghakimi, atau lebih mudahnya bagian otak yang berkaitan dengan logika, hingga benar juga kata mbak Agnes kalau

“cinta ini kadang-kadang tak ada logika”.

Jadi jangan heran kalau orang biasanya ber IQ tinggi mendadak menjadi blo’on kalo lagi jatuh cinta.

Begitu juga yang terjadi pada Gua saat itu, karena hampir tiap hari Gua dan Ratih berinteraksi baik lewat sms, kadang dia maen ketoko atau kadang Gua maen kerumah dia, akhirnya sukses membuat Gua kayak orang blo’on. Yang biasanya Gua cuman angkrem di depan PC, ritual Gua jadi bertambah melototin HP sampil cengar-cengir sendiri atau telfonan sampe kuping panas, padahal rumah kita cuman kehalangan 2 rumah doang.

Saking intensnya komunikasi kita, tanpa gua sadari perasaan Gua sama Ratih semakin membuncah dan Gua merasa harus segera Gua ungkapin, biar Gua bisa tidur nyenyak.

Tapi Gua juga bingung gimana cara ngungkapinnya, maklum walaupun udah sampe setua ini Gua adalah seorang Jomblo tulen, wkwkwk. Setelah dipikir-pikir pake otak Gua yang logikanya lagi macet karena sedang dimabuk cinta, akhirnya gua putusin buat ungkapin perasaan Gua lewat sms. Mungkin lu semua pada mikir Gua cemen banget nembak lewat sms,

emang Gua akui kalo Gua cemen, Trus lu mau apa? Wkwkwk.

Jada saat malam, Gua skip lah ritual angkrem di depan komputer, Gua mulai lah bersms ria sambil rebahan, trus bahas hal-hal yang gak jelas, dari mulai tanya makan apa belum?, lagi ngapain?, sampe kambing tetangga yang nyemplung sumur gak luput juga kita bahas. Mulailah Gua menyusun kata-kata buat nembak Ratih. Setelah berkali-kali ngetik-hapus, ngetik-hapus, akhirnya tercipta lah kata-kata yang menurut Gua pas.

“Ratih… sebenernya Gua udah lama suka sama kamu, kamu mau nggak jadi pacar Aku?”. Send

Cuman gitu doang kira-kira isi sms Gua, singkat, padat dan jelas, sesuai kepribadian Gua yang gak jelas, wkwkwk. Dan yang bikin Gua panik itu sms lama gak dibales-bales.

Sampe otak Gua traveling kemana-mana, takut gak diterima lah, apa mungkin si Ratih pingsan karena terlalu seneng Gua tembak, pokoknya banyak banget pikiran absurd yang terlintas di benak Gua. Sampai akhirnya dateng juga balesan yang Gua tunggu-tunggu. Gua buka lah sms dengan hati berdebar.

“Emang apa yang kamu suka dari aku mas, aku kan orangnya biasa-biasa aja, gak bisa dandan, sifat ku juga kekanan-kanakan gak kayak cewek laen?”balas Ratih

Gua mulai mikir lagi tuh, gimana cara jawabnya, udah kayak macem jawab Ujian Nasional karena takut salah jawab entar malah ditolak Gua. Lagi-lagi logika Gua gak jalan, karena menurut Gua si Ratih itu sempurna lah gak ada kekurangannya, sama kayak orang lagi mabuk cinta pada umumnya yang gak bakalan bisa liat kekurangan orang yang dia cintai karena si korteks frontal tadi lagi shutdown.
Akhirnya Gua balas juga tuh sms.

“Gua suka kamu apa adanya Ra, dan aku bakal siap nerima segala kekurangan kamu”. Balas ku

Setelah Gua balas, nunggu lama lagi lah balasan dari Ratih. Sambil nunggu Gua berdoa lah mudah-mudahan diterima Ya Allah, biar Gua bisa melepas Title Jomblo tulen ini.

Balasan pun akhirnya datang juga.
“yaudah… kita coba jalanin dulu deh mas”. Balas Ratih.

Kalo menurut logika yang waras, kalimat kayak gitu harusnya agak-agak ambigu, dan artinya ada beberapa kemungkinan, coba kita analisis.

*Mungkin dia memang nerima kita

*Mungkin dia mau menerima kita tapi ada faktor-faktor tertentu sampe dia ngerasa belom yakin

*Mungkin dia mau nyobain doang enak gak pacaran sama Gua, dan masih banyak lagi kemungkinan-kemungkinan lain.

Namun, karena otak Gua lagi konslet dan gak bisa menganalisis, jadi lah Gua menyimpulkan sepihak kalo cinta Gua akhirnya terbalas.

Mulai dari malam itu lah Gua rasa hidup Gua akhirnya sempurna karena ada seseorang yang mengisi kekosongan hati Gua. Namun kenyataannya nanti, Gua akhirnya sadar ini semua hanya ilusi fatamorgana yang di ciptakan oleh angan-angan Gua sendiri.



profile-picture
mmuji1575 memberi reputasi
1 0
1
MERAH MUDA DAN BIRU
02-09-2021 06:48
Quote:
PART V KABUR ADALAH JALAN NINJA KU


Hari berganti hari, hubungan Gua sama Ratih makin menghangat, smsan Gua jalan terus, kadang-kadang kita juga ketemuan di toko, kadang juga makan bareng, dan satu lagi aktifitas favorit Gua adalah nonton bareng sama Ratih di PC kesayangan Gua.

Karena emang koleksi film-film Gua di PC lumayan banyak, hasil copi dari warnet langganan. Kita nonton bareng dari film yang bergenre horor, action, sampe film romantis lokalan udah Gua sama Ratih libas habis.

Namun ada satu hal yang kalo di pikir-pikir agak janggal, jadi si Ratih ini nggak mau kalo hubungan kita sampe ketaun sama keluarga atau warga kampung, akhirnya kalo bahasa gaulnya kita back street lah, hubungan kita ngumpet-ngumpet, jangan sampe ketahuan orang-orang kampung, kata si Ratih sih dia belum siap buat ngasih tau keluarganya kalo dia sama Gua pacaran.

Karena saat itu IQ Gua lagi rebahan, Gua pun gak mikir macem-macem, mungkin emang Ratih masih perlu waktu buat ngejelasin hubungan kita ke keluarganya.

Soalnya di kampung Gua udah ada beberapa kali kejadian pacaran sama tetangga trus salah satu keluarga ada yang nggak setuju akhirnya malah jadi rame lah itu dua keluarga gontok-gontokan. Atau ada juga yang dua keluarga udah setuju tapi ternyata malah putus di tengah jalan ujung-ujungnya dua keluarga tuh masih gontok-gontokan juga. Jadi Gua gak mikir macem-macem lah waktu si Ratih punya keinginan buat kita sembunyiian dulu tentang hubungan kita.

Sampe suatu waktu kayaknya si Ratih mulai bosen sama kegiatan kita yang gitu-gitu aja, akhirnya dia sms gua.

“mas… kapan-kapan maen yuk, bosen di rumah terus.” Sms Ratih

Gua pun akhirnya mengiyakan ajakan dia, setelah diskusi akhirnya kita sepakat kita maen hari minggu, pas Gua libur. Dan setelah bahas sana sini akhirnya kita bakal maen lah ke salah satu taman di Kabupaten asal Bapak Jokowi. Kebetulan juga Gua belom pernah kesana, soalnya itu taman belum lama juga di buka. Padahal sebenernya sih Gua gak pernah maen kemana-mana juga, wkwkwk

Tibalah hari minggu yang udah disepakati, dari pagi Gua udah mulai bersiap tuh, soalnya jujur aja, saat itu adalah pertama kalinya Gua jalan sama Cewek, pagi-pagi Gua udah bangun, terus mandiin si Blacky, motor kesayangan Gua, walaupun cuman motor butut, itu motor hasil jirih payah Gua kredit selama 3 Tahun dan baru lunas belom lama, wkwkwk.

Dengan hati riang gembira Gua mandiin lah itu si Blacky
”Akhirnya elu di tumpangin Cewek juga cuk ”. ucap Gua ke si Blacky, karena emang ini juga pengalaman pertama si Blacky ditumpangin cewek. Biasanya cuman emak Gua doang yang pernah Gua boncengin pake si Blacky,wkwkwk

Dengan semangat 45 Gua cucilah sampe kinclong si Blacky, trus Gua sendiri mandi besar sampe bersih, pake baju lebaran kemaren yang masih keliatan baru, gak lupa pake parfum biar nggak bau ketek, wkwkwk
Udah kelar semua baru lah Gua sms tuh si Ratih.

“Jadi berangkat jam berapa nih?”. Send

“Maaf mas, ini malah ada acara mendadak, nanti berangkat agak sore aja yah”. Balas Ratih

“Oke deh, kabarin aja kalo dah siap”. Balas Gua, sambil buka baju trus rebahan lagi di kasur.

“Kampret … Gua udah semangat 45678, malah berangkatnya nanti sore”.Batin Gua.

Emang si Ratih gak salah sih, soalnya kemaren dia belom bilang mau berangkat pagi, dasar Guanya aja yang terlalu bersemangat. Gua coba ngehibur diri Gua sendiri. Mulai lah Gua gabut nunggu Ratih beres urusannya, dan ternyata dia baru ngasih kabar sekitar jam 3an sore.

“Udah beres nih mas, yuk berangkat!”. Pesan Ratih

“Bentar Ra, nanti pulangnya gak kemaleman nih kalo berakat jam segini? Trus aku jemput kamu di mana?”. Balas Gua dengan semangat.

“Gak apa-apa mas, di rumah gak ada orang, ibu lagi keluar. Kamu jemput di rumah ku aja, lagian sepi ini”. Balas Ratih.

“Oke lah kalo begitu”. Balas Gua.

Lanjutlah Gua rapihin baju lagi, berangkatlah Gua jemput Ratih di rumahnya, dan bener aja sepi cuy, gak ada orang. Tanpa ba bi bu, cus lah kita OTW. Gua agak gugup juga waktu itu, soalnya baru pertama kali boncengin cewek, tapi lamal-lama akhirnya jadi santai juga.

Berjalanlah kita sambil ngobrol-ngobrol di jalan. Gua jalan juga pelan-pelan, bukannya biar bisa berlama-lama, cuman emang Gua kalo naek motor gak bisa ngebut, soalnya Gua punya Anxiety Disorder jadi kalo naek motor tuh bawaannya takut kalo kecelakaan, wkwkwk. Cuman Gua gak pernah cerita sama siapapun kalau Gua Anxiety.

Sekitar 45 menit perjalanan akhirnya kita sampe juga di tempat tujuan. Pertama-tama jelas parkir dulu lah, masak mau di bawa masuk motornya, wkwkwk.

Turun dari motor jalan lah kita, dan si Ratih tau-tau ngegandeng tangan Gua aja cuk, dan jujur itu pertama kali juga gua di gandeng cewek di depan umum. Gua berusaha santai aja waktu itu, dan si Ratih mah cuman senyum-senyum doang liatin Gau yang agak canggung.

Setelah beli tiket yang cuman 10rb masuk lah kita ke taman, yang isinya pasti banyak pohon-pohon lah namanya juga taman. Ada juga gedung kesenian yang dulu pernah dijadiin tempat uji nyali di salah satu acara horor televisi.

Menurut Gua fitur unik taman ini waktu itu adalah banyak rusa yang dibiarin liar disekitar taman. Ada juga kolam yang lumayan gede jadi kita bisa naek perahu yang bentuknya bebek trus jalannya dikayuh kayak sepeda, namanya apaan tuh Gua gak tau, wkwkwk.

Habis muter-muter bentar kita duduk lah di bawah rindang pohon sambil minum sama makan camilan. Gak lupa mulai nyerocos tuh si Ratih. Soalnya kalo ngobrol berdua, biasanya kebanyakan dia doang yang ngomong, Gua cuman nyautin, sama sekali-sekali nanggepin.

Gua itu type orang yang lebih mudah berkomunikasi lewat teks ketimbang ngomong langsung face to face. Jadi kalo ngobrol langsung Gua lebih banyak mendengar dan jarang ngomong, kalo chatan sih entah kenapa Gua selalu bisa nyari topik buat dibahas.

Yang paling Gua suka kalo lagi berdua sama Ratih, Gua suka merhatiin wajah saat dia nyerocos ngalor ngidul, senyumnya itu loh, kayak ada manis-manisnya gitu.

Melakukan kegiatan yang menyenangkan bikin kita ngerasa waktu berlalu sangat cepat, lagi asik-asiknya kita duduk-duduk di bawah rindang pohon, gak kerasa waktu udah lumayan sore, terpaksalah kita memutuskan buat pulang.

Perjalan pulang pun Alhamdulillah lancar gak ada halangan suatu apapun, walaupun Gua melaju pelan, kalo kata si Ratih jalannya kayak siput, dan sukses bikin dia nguap mulu, katanya ngantuk kalo di boncengin Gua, wkwkwk.

Saat udah deket rumah, kebetulan kayaknya udah mau maghrib. Gua mulai agak was-was tuh, soalnya kita udah sepakat buat nyembunyiin dulu hubungan kita, nanti kalo emaknya Ratih udah di rumah gimana kita ngejelasinnya. Dari pada puyeng sindiri akhirnya Gua tanya aja sama Ratih.

"Ra, entar sampe rumah kalo emak kamu udah pulang gimana jelasinnya". Tanya Gua, sambil liatin kaca spion, keliatan tuh anak nguap mulu dari tadi.

"Udah tenang aja, nanti aku yang ngomong". Sahut Ratih.
Agak tenang hati Gua, setelah denger jawaban Ratih.

Gak berapa lama akhirnya kita sampe juga di rumah Ratih. Dan akhirnya bener juga tebakan Gua, ternyata emaknya Ratih ada di depan rumah, sambil melotot liatin Gua, dan Gua takut kalo sampe emak si Ratih mengeluarkan amaterasu, yang bikin jantung Gua ampir copot.

"Mampus... emaknya marah nih".' batin Gua.

"Udah... kamu langsung pulang aja". Bisik Ratih.

Karena emang situasi kayaknya kurang kondisif, Gua cuman ngangguk sambil senyum ke emak si Ratih, abis itu tancap gas lah Gua.

Gua suka ketawa sendiri kalo keinget kejadian waktu itu, soalnya kalo di pikir-pikir, Gua kok bisa-bisanya gak punya sopan santun. paling enggak,turun dulu lah trus nyapa, soalnya Gua kan udah gondol anak orang. lha Gua waktu itu malang langsung kabur. wkwkwk

Gau mohon agan-agan jangan tiru kelakuan Gua yang bener-bener gak ada sopan santunnya sama sekali.

Begitulah cerita pertama kalinya dalam hidup Gua jalan bareng cewek yang namanya Ratih. Sebuah kenangan yang benar-benar melekat sampai saat ini, yang hanya bisa jadi kenangan dimana dahulu kita pernah sedekat nadi.


Diubah oleh wongintrovert
0 0
0
MERAH MUDA DAN BIRU
02-09-2021 20:16
Quote:
PART VI KORTEKS FRONTAL REBOOT


Waktu itu Gua juga sempet tanya sama Ratih, gimana keadaan dia pas sampe rumah lewat sms, dan hasilnya dia diomelin sama emaknya, ternyata dia gak pamit kalo mau maen. Sampe sempet dia gak dibolehin masuk rumah, itu pintu rumahnya semua di kunci dari dalem walaupun akhirnya dibolehin masuk juga.

Emang emak si Ratih ini pemikirannya masih agak kolot maklum orang tua jaman dulu, apalagi beliau masih memegang adat kejawen yang kental.

Pernah suatu waktu Gua pulang kerja sekitar jam 12 malem, suasananya juga agak horor-horor gimana gitu, soalnya di kampung Gua masih banyak kebun-kebun kosong jadi nambah kesan serem kalo malem.

Kalo Gua pulang, jalurnya pasti bakal lewat depan rumah Ratih, saat itu emang tumben banget Gua kok ngerasa merinding, padahal Gua sering pulang malem tapi biasa aja gak pernah ada perasaan aneh. Waktu Gua lewat depan rumah Ratih tiba-tiba Gua liat ada sosok wanita pake kebaya, lagi duduk bersila, semedi di pelataran rumah. Otomatis lah Gua kaget. kondisi waktu itu penerangan di depan rumah Ratih di matiin, cuman keliatan samar-samar dari cahaya bulan yang redup.

Waktu itu Gua gak ngacir, malah berhenti bentar, dan Gua melek-melekin lah mata Gua biar bisa liat jelas. Ternyata emang emaknya si Ratih yang lagi tirakat di pelataran rumah. abis itu lanjut lah Gua jalan lagi sambil ngedumel.

Setelah kejadian Gua melarikan diri dari serangan sharingan emaknya Ratih, hari-hari Gua kembali lagi ke jalur semestinya, hubungan Gua sama Ratih pun adem ayem aja kayak biasanya.

Sampe akhirnya usaha Ratih buat cari kerja membuahkan hasil, dia keterima kerja jadi asisten Bidan praktik di daerah deket kampusnya dulu. otomatis dia harus tingal di sana juga karena tuntutan kerjaannya.

Sebenernya Gua pengen ngebujuk dia nyari kerja deket rumah aja, tapi apa daya, Gua takut nanti dia malah ngerasa Gua posesif. terpaksa lah kita akhirnya harus mulai Long Distance Relation Shit. Walaupun sebenernya Gua bisa aja nyamperin dia kesana, paling-paling 2 jam perjalanan udah nyampe, tapi Gua gak pernah di ijinin buat nyamperin dia.

Bulan-bulan pertama kita LDRan semua masih baik-baik aja, kita masih sering smsan, telfonan hampir setiap malem sampe kuping panas dan waktu libur dia biasanya pulang dan pasti kita ketemuan.

Namun seiring berjalannya waktu Ratih mulai jarang bales sms, Alasannya di lagi sibuk banyak kerjaan.
Suatu malem Gua pengen telfon Ratih, tapi yang gua denger cuman nada sibuk, artinya Dia juga lagi telfonan yang entah sama siapa. akhirnya Gua sms dia

"Lagi telfonan sama siapa Ra?". send

Gak berapa lama di akhirnya balas sms Gua

"Maaf mas, tadi di telfon sama kakak ku". balas Ratih

Saat itu Gua masih mencoba berfikir positif, mungkin bener kakaknya yang merantau di Jakarta yang telfon. Namun kejadian kayak gitu gak cuman sekali, beberapa kali saat Gua mau telfon, selalu Gua dengar nada sibuk.

Dari situlah hati Gua mulai gak nyaman, dan mulailah sering terjadi pertengkaran kecil dalam hubungan Gua sama Ratih. Walaupun kita marah-marahan hanya lewat sms atau telfon.

Api yang besar, awalnya hanya dimulai dari percikan api yang kecil. begitu juga pertengkaran Gua dengan Ratih yang semula kecil menjadi semakin intens, kadang setelah bertengkar selama berhari-hari Ratih gak balas sms, ataupun mau mengangkat telfon.

Suatu ketika akhirnya Gua sadar, seolah-olah otak Gua yang konslet akhirnya terbangun, Korteks Frontal Gua akhirnya reboot, dari situlah Nalar dan Logika Gua mulai jalan lagi. Dan yang membuat Gua sadar adalah obrolan Gua dengan Emak ku tercinta.

LOVE YOU EMAKKK...

0 0
0
MERAH MUDA DAN BIRU
02-09-2021 20:29
Quote:
PART VII PAIJO MODE INVESTIGASI ON


Hari itu hari minggu, waktu Gua libur kerja dan Gua keluar dari kamar Gua dengan wajah kuyu, soalnya Gua gak bisa tidur semaleman gara-gara mikiri Ratih yang tak kunjung mau balas sms Gua. Kebetulan pas Gua keluar, ada Emak lagi nyapu rumah.

"Kenapa le, kok wajahnya pucet gitu? gak tidur semaleman ya?". Ucap emak, dengan menatap wajah ku lekat-lekat.

"Gak apa-apa mak, cuman gak bisa tidur". Jawab Gua, duduk lah Gua di kursi sambil liatin Emak nyapu.

Lalu tiba-tiba Emak nyeletuk,
"Kamu pacaran ya, sama si Ratih?". introgasi Emak, sambil terus nyapu.

Sontak Gua juga agak kaget dengan pertanyaan Emak yang ngedadak.

"Wedyan... udah kayak dukun aja Emak Gua". batin ku

"Enggak kok Mak, siapa yang bilang". Jawab Gua mengelak. Entah dari mana Emak Gua sampe bisa tau.

"Mending kamu pikir-pikir lagi deh, kemaren waktu ada pengajian kebetulan Emak duduk deket si Ratih, trus Emak tanya ke Ratih kapan mau nikah? niat Emak sih cuman becanda, tapi dia jawab kayaknya serius le, Ratih bilang mau nikah nunggu pacarnya selesai bangun rumahnya, abis itu baru deh lamaran". kata Emak, lalu ngeloyor kebelakang.

Emang bulan kemaren ada pengajian di kampung Gua dan kebetulan Ratih ada di rumah, dan Gua sama dia juga berangkat ke masjid barengan, Gua gak nyangka kalo mode kepo Emak sedang on saat itu, jadi Emak ngedeketin Ratih.

Dan lebih mengherankan lagi, kok bisa-bisanya Ratih ngomong gitu sama Emak. Dari situ lah diatas kepala Gua kayak ada lampu LED terang benderang membuat Gua sadar.

"Jangan-jangan Gua di jadiin badut doang sama si Ratih".batin Gua

Gak pake lama, Gua cuci muka, sarapan, trus Gua nyalakan komputer kesayangan Gua.

"Oke Paijo, nyalakan mode investigasi". Kata Gua, sambil menepuk kasing PC, soalnya saat itu rasanya Gua seperti menjadi Iron Man.

Pertama : Yang mau Gua tau, Siapa dan Bagaimana tampangnya tuh pacar Ratih yang "katanya" ninggalin dia dan yang
"katanya" gak ngasih kabar sampe setahun, trus di mana alamat rumanya.

Kedua : benar gak tuh mereka emang udah lost contact, atau cuman modus si Ratih doang.

Mulailah Gua berselancar di FB, karena nyari info tanpa harus kemana-mana, yang gampang ya dari media sosial.

Pertama-tama Gua langsung menuju beranda FB si Ratih, trus Gua baca dan teliti tuh status-status dia waktu jaman kuliah dulu, karena menurut cerita Ratih, dulu dia ketemu sama tuh kampret waktu dia masih kuliah.

Setelah Gua buka dannn jeng...jeng munculah status si Ratih pas lagi alay

"H4r1 1n1 k0k R4s4ny4 c4p3k b4n93t".begitulah status yang Gua liat.

Molongoh lah Gua di situ
"Anjay... sejak kapan status FB di enskripsi".batin Gua yang bingung.

begitulah kejamnya jejak digital, jadi klo lu pernah alay di medsos, mending lu hapusin semua dah, dari pada lu malu sendiri, wkwkwk


Oke kita skip aja aja status alay si Ratih, mulai lagi lah Gua baca-baca lagi dari status sampe komen-komennya semua Gua baca. dan kebetulan ada satu status si Ratih share foto dia sama boneka Doraemon, dengan tulisan. "Hadiah ulang tahun". Kebetulan dalam ada temennya yang komen dan ngetag sebuah akun dengan nama"Budi***". Binggo akhirnya ketemu juga lu kampret.

Langsung lah Gua pindah ke akun si Budi buat nyari-nyari info lagi, dan bener aja di beranda dia juga, ada foto boneka Doraemon yang sama persis sama boneka yang di status Ratih. udah fix ini orangnya.

"makasih emon lu udah bantu Gua, besok-besok Gua bakal tonton lah kartun lu". Batin Gua yang bersemangat


Setelah baca-baca sana sini akhirnya Gau dapat beberapa kesimpulan :

*Ternyata namanya Budi dan tampangnya ternyata lebih tamfan dari Gua (sumpah pengen nagis Gua waktu itu).

*Dia tinggal di daerah Kla**n, yang terkenal karena ada kerajaan tuyul, dan kebetulan juga tempat kerja Ratih yang sekarang masih satu Kelurahan. Fix lah kayaknya Ratih masih ngarep banget sama si Budi.

*Emang bener si Budi kerja di perkebunan sawit di luar jawa dan yang bikin Gua pengen ngebanting keyboard, ternyata si Budi gak lama lagi bakal pulang.

Akhirnya terjawab sudah rasa penasaran Gua, kenapa akhir-akhir ini Ratih terkesan cuek sama Gua, Ternyata selama ini Gua jadi badut yang cuman dibutuhkan buat ngehibur dia saat hubungan Ratih sama Budi belum ada kejelasan.

Oke... marilah part ini kita tutup dengan bernyayi bersama sama, 1...2...3...

SFX Suara mbak Rossa : Jeng...jeng.... "Ku menangis
Membayangkan
Betapa kejamnya dirimu atas diriku
Kau duakan cinta ini
Kau pergi bersamanya"


0 0
0
MERAH MUDA DAN BIRU
02-09-2021 20:42
Quote:
PART VIII NARIMO ING PANDUM


Setelah kelar Investigasi tadi, semua pertanyaan Gua tentang perubahan sikap Ratih akhirnya terjawab sudah. Gak pake lama Gua langsung lah balik lagi ke kasur, tarik selimut, dan akhirnya Gua bisa tidur dengan nyenyak.

Panggilan Adzan pakde Sakri dari toa masjid yang menggema dengan suara yang khas, akhirnya sukses membangunkan Gua dari tidur.

Setalah bangun, mandi, makan, sholat, balik lagi lah Gua di depan PC dan mulai lah Gua berselancar lagi di beranda FB Ratih dan si Budi, yang sebenernya sih Gua malah nyari penyakit.

Kenapa nyari penyakit?

Karena setelah nontonin satu-satu baik status maupun foto, sukses membuat hati Gua panas dan cemburu, soalnya ada beberapa status dan foto yang menunjukan hubungan mereka saat masih mesra-mesranya dulu.

Aneh kan? udah tau bakal bikin Gua gak nyaman, tapi Gua malah makin asik stalking FB mereka berdua, yang lama-lama bikin Gua capek juga, baik capek mata, maupun capek hati.

Setelah merenung lama, akhirnya Gua putuskan buat memperjelas hubungan Gua sama Ratih, sebenernya hati Gua gak nyaman banget sama kelakuan Ratih yang udah mempermainkan Gua.

Namun gak bisa Gua pungkiri, kalo rasa sayang Gua sama Ratih yang udah dibangun selama ini, gak akan begitu mudah luntur dan Gua masih berharap kalo hubungan kita masih bisa berlanjut.
Gak pake lama, Gua ambil lah hape trus mulai ngetik sms

"Ra... Cowok yang udah ninggalin kamu, namanya Budi yah?". Send

"Kok kamu tau?". Balas Ratih

"Buset... tumben banget cepet balesnya". Batin Gua

"Ada deh... Aku udah capek Ra, sama hubungan kita yang gak ada kejelasan gini. Sekarang gini aja, Kamu pilih Aku atau si Budi?". Balas Gua langsung to the poin.

"Maaf mas, aku masih mau nunggu mas Budi". Balas Ratih

Jegeer... Hancur bener hati Gua saat baca pesan itu, bener-bener gak nyangka, kok kayaknya enteng banget bilang maaf.

"Aku kurang apa Ra sama kamu?". Balas Gua, saat itu yang gua butuhin cuman alasan biar hati Gua bisa nerima.

"Kamu gak kurang apa-apa mas, aku ngerasa kamu terlalu baik buat aku, Sebenernya ada satu alasan yang bikin aku gak mau nyerah buat nunggu mas Budi". Balas Ratih.

"Apa alasanya Ra?". Balas Gua

"Sebenarnya... Keperawananku udah aku kasih sama mas Budi dan aku masih berharap dia mau tanggung jawab". balas Ratih

Boom... rasanya hancur banget hati Gua waktu itu, hati Gua rasanya perih seperti disayat pisau, tanpa disadari air mata mulai meluap dari kelopak mata Gua. Ya... bener Gua nangis waktu itu. Kenapa Gua sampe nangis? dalam pandangan Gua waktu itu, sakit banget rasanya saat tau kalo orang yang bener-bener Gua sayangi, ternyata udah di rusak sama orang lain.

"Aku mau kok Ra nerima kamu apa adanya, Aku gak peduli mau kamu masih perawan apa enggak". balas Gua

"Maaf mas... aku ngerasa gak pantes aja buat kamu, dan aku masih tetep mau nunggu mas Budi". balas Ratih.

Gua nyerah saat itu...
Ya... Gua bener-bener nyerah dan Gua sadari mungkin kita bukan jodoh. Toh begitu lah realitas kehidupan, apa yang kita inginkan belum tentu bisa kita dapatkan. Apa yang menurut kita baik, belum tentu yang terbaik buat kehidupan kita. Hanya Tuhan lah yang tau apa yang tebaik buat hamba-Nya.

Gua kasih masukan aja buat kalian para pembaca, janganlah sekali-kali membuka aib diri kita dimasa lalu kepada pasangan kita, apalagi tentang masalah sensitif kayak "hubungan intim" dengan mantan misalnya. Toh gak semua orang punya pikiran yang terbuka tentang masalah "tersebut". Kecuali emang pasangan lu tanya dan lu emang kepaksa harus menjelaskan, cobalah buat menjelaskan secara bijak.


0 0
0
MERAH MUDA DAN BIRU
02-09-2021 20:46
Quote:
EPILOG


Hidup itu penuh warna


Kenapa hidup di sandingkan dengan warna?
karena warna memiliki arti tertentu dalam kehidupan kita, seperti kisah cinta Gua dengan Ratih yang diawali dengan warna "Merah Mudah" yang mewakili "Cinta" dan berakhir dengan "Biru" yang mewakili "Kesedihan".

Beberapa bulan setelah hubungan Gua dan Ratih berakhir, akhirnya penantian Ratih pun mumbuahkan hasil, Budi kembali ke Jawa dan melamar Ratih. Sekerang mereka udah hidup bahagia dan sudah memiliki seorang putri.

Sedangkan Gua? balik lagi lah Gua menyandang title jomblo tulen, yang entah sampai kapan title tersebut bakal melekat sama Gua, wkwkwk

Yang pasti kisah Gua dan Ratih memberi banyak pelajaran hidup buat Gua, Kalo Gua di tanya "apakah Gua nyesel pernah punya hubungan dengan Ratih?"

Jawaban Gua enggak, Gua malah berterima kasih karena telah memberi Gua pengalaman yang mungkin gak bakal Gua dapet kalo kita belum merasakannya sendiri.

Dan... Gua cukupkan sekian sepenggal cerita tentang kisah hidup yang pernah Gua alami.

Gua mohon maaf sebesar-besarnya kalau ada tulisan Gua yang mungkin menyinggung kalian para pembaca sekalian.

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarokaatu

profile-picture
profile-picture
aripmaulana dan mmuji1575 memberi reputasi
2 0
2
MERAH MUDA DAN BIRU
18-09-2021 16:01
lhaaa, kok sedih
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
MERAH MUDA DAN BIRU
19-10-2021 14:45
ane ada pertanyaan soal apa yang dibahas gan, cuma ane malu pm yak hehe emoticon-nyantai
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia