Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1724
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/611482e628fb175bc51c1851/pengalaman-bertemu-hantu-jin-chapter-jogjakarta
Halo gansis, Thank you berkodi-kodi buat para comment and cendolers, juga para viewer yg kenapa selalu nambah jadi bikin ane terpaksa nerusin atau ngabisin semua cerita hantu/jin yg menarik untuk dishare ke forum kaskus. Nah secara keseluruhan, chapter di Jogja lah yg menurut ane bener-bener paling menantang dan penuh cobaan. Soalnya hantu/jin di jogja yg bener-bener paling iseng, paling serem, pa
Lapor Hansip
12-08-2021 09:09

Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)

Halo gansis, Thank you berkodi-kodi buat para comment and cendolers, juga para viewer yg kenapa selalu nambah jadi bikin ane terpaksa nerusin atau ngabisin semua cerita hantu/jin yg menarik untuk dishare ke forum kaskus. Nah secara keseluruhan, chapter di Jogja lah yg menurut ane bener-bener paling menantang dan penuh cobaan. Soalnya hantu/jin di jogja yg bener-bener paling iseng, paling serem, paling ngajak berantem, apalagi ane waktu di jogja ikut diberi keistimewaan merasakan gempa di jogja 2005 apa 2006 ya lupa ane.

Thank you buat para cendoler, comment dan viewer. Sorry ane terpaksa misahin thread soalnya biar fokus dan lebih memudahkan ente untuk mengikuti cerita ane. jadi mudah-mudahan ikutan aja ye ngikut kemane-mane thread hahahhaa. Dan semua true story dan bisa ane pertanggung jawabkan kepada Allah SWT jika ane bohong ya gansis.


Ane mulai dengan judul.....



Selamat datang di Jogja, Kami (makhluk ghoib) bukan hanya gossip


Sahabat-sahabat ane yg pernah ane sebutin di chapter Palembang, semua berdiskusi mengenai pilihan universitas sebagai pijakan lanjutan pendidikan yg lebih tinggi. rata-rata sahabat ane memilih melanjutkan ke Universitas yg ada di Sumsel pula. Sedang ane, sepakat dengan si babay untuk melanjutkan ke Jogjakarta di Universitas yg terkenal dengan jaket warna tanahnya itu.

Untuk memuluskan persiapan kami supaya dapat lulus, si babay menyarankan untuk ambil lembaga kursus intensif untuk persiapan SPMB. Neu**n yg berada di nyutran menjadi pilihan kami berdua dan setelah melaporkan biaya ke emak ane. Alhamdulilah emak ane setuju dan ane pun terdaftar di kursus ini. Rupa2nya emak si babay daftarin dia bukan di kursus sini, malah di pesaingnya. ini pegimane cerite, yg nyaranin malah ke tempat laen wakakkakakkaa. dengan penuh rasa tidak enak dan kekecewaan dengan emaknya, si babay berulang kali meminta maaf ane gansis. 

Ya sudahlah, ane pun fokus utama mesti nembus SPMB dan keterima di universitas jaket tanah ini yg saat itu ane pengen se almamater dengan Pak Amien Rais. Akhirnya sampailah ane di lokasi di nyutran berdua emak ane, dan dia tidur di hotel dekat kursus ane selama 3 hari. Nah emak ane ne merasakan takut di hotel disitu beerasa ada makhluk goibnya dan meminta ane menemaninya (ane paham karena setelah ngekos sementara di nyutran emg bener ada penunggu unik disitu). Cuman ane tolak soalnya mau cepat bergabung dengan teman-teman dan fokus untuk bisa jebol di SPMB. apalagi ane sudah gagal di UM gara2 pertanyaan ujiannya mpe yg ngajarin kursus di palembang aja kagak bisa jawab. jadi inget temen ane si babay pas ngerjain UM di palembang. Pas tes, nemu soal susah dilewatin, sampe akhirnya nah semua susah wakakakkakaka

oke balik, ane menempati mess ne kursus tapi ini semacam motel keluarga gansis bentuknya. dan ternyata sebelum dirobohkan, disewakan ke kursus ane. Jadi kursus ane adalah penyewa terakhir ne motel sebelum di renovasi atau di hancurkan ane kurang paham. Kalo tidak salah di motel kami berjumlah kurang lebih 40 orang. Tentu cew dan cow pisah, banyak teman ane dari jatim, jakarta, kalimantan, dan cuman ane yg dari palembang atau sumatera. begini mapnya ne penginapan khusus siswa kursus intensif.
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
Ane nyebutin kamar dan bangunan yg berkaitan aja gansis ya, nah khusus toko jual nisan ntu sangat berkaitan erat dengan selamat datang para makhluk halus di Jogja. Setelah sampai menjelang sore hari, kamipun dibagi-bagi kamar dan ane mendapat kamar ke 2 dari ujung. nah uniknya, masing-masing kamar ini punya bed besar banget gansis dan kamar mandi dalem. Kebetulan, si kepala kursus intensif karena yg ingin daftar kedokteran adalah 3 orang, jadi ane dipaksa buat bisa ga bertiga biar belajar bareng. Ane sih mau-mau aja karena bednya besar bener gansis ntu aja masih luas tapi dengan syarat ane kagak mau yg nyempil di tengah (nanti pada akhirnya berebut ingin di tengah) wakkakakaka.

Bima ane dan rangga menjadi roomate dengan sama-sama mentargetkan nembus kedokteran ceileeehhh wkakakakaa. Si Bima ini rada-dara anak mami dan ga asik gansis karena model cewek gitu. Ane paling males kalo cow tapi rada ke cew jadi ribet. Nah kalo si Rangga ini anak mami tapi kagak manja dalam artian dia ini ortunya pejabat setingkat camat apa bupati gansis di jatim, tapi dia ini bener-bener asik dan kagak peliiiitttttt. Suerrrr walau pun dia ne klo urusan belajar kagak masuk, tapi klo jadi temen wih asik ne orang gansis. 

Setelah kami berkenalan dengan para penghuni mess, oh ya seberang kamar mess ane ntu kamar mess cew. Tak lama datang makan malam dalam bentuk nasi kotak permanen bukan sekali pakai ya gansis. Kami pun menikmati makanan dan ternyata beberapa teman ada yg membawa sangu bekal khas daerahnya. kecuali ane kagak bawa apa-apa wakakakaka maklum ane bukan dari palembang pesawatnya, dari batam waktu ntu blm ada oleh-oleh ala kue pisang.

Karena datang pada hari minggu, kami pun punya agenda masing-masing. karena terhitung masih banyak keluarga yg menemani kami tinggal di jogja. beberapa berencana keliling2 jogja bahkan mengajak ane bareng tapi emak ane kagak mau malah mau minta nyari bahan baju kantornya. Singkat cerita ane sampai malam di mess sekitar jam 9an dengan becak, dan teman ane ternyata sudah ngorok semua kecuali si Rangga masih sibuk dengan Gameboynya. Ampe jam 11an ane bukan tidur, malah ngerjain latihan-latihan soal SPMB gansis dan si rangga salut sama ane. sampe bilang bener-bener anak KU, ane bilang Kedokteran Umum apa Kautanan wkwkwkwkw

Taklama, si Rangga menanyakan ane mau makan mie rebus ndak di luar, dia lihat ada jual susu panas tak jauh dari mess kami. Karena penasaran tak pernah minum susu panas, ane pun ikut. nah ketika keluar gerbang, ane merasakan hawa ga enak dari ntu toilet luar tapi ane belum ngelihat lebih jauh karena ya ga ada mikir bahwa perlu ke toilet dsb. Ketika keluar dan melihat di seberang jalan, ane ngelihat anak kecil tampilannya kumuh bgt gansis kek anak gembel duduk di depan toko jual nisan. Ane pikir anak kecil atau anak gembel lah diemperan toko kan biasa. Jadi ane pun mengabaikan, cuman iba saja (nanti ane lanjutkan setelah konfirmasi sama si pemilik toko nisan).

sekitar 500m tampaklah si toko kaki lima penjual susu panas. Saat itu sekitar jam 12 an gansis. Anepun duduk bareng rangga dan saat itu ada bapak2 dua orang yg juga duduk sambil dengerin radio wayang. Ane pun pesan susu panas rasa strawberry dan roti panggang keju. Bener-bener nikmat gansis rasanya. dengan penuh raut puas memberikan sesuatu yg baru bagi makhluk pendatang kek ane bagi rangga apalagi ane saat itu masih belum bisa ngomong jawa. Jadi si tukang susu pun semakin tertarik ngobrol dan tak terasa gansis jam hampir setengah dua.

NAH TIBA-TIBA GANSIS.... ane menyaksikan dari arah utara jalan raya mess ane, kereta kuda full pernak pernik warna keemasan lewat gansis, teraaaanggg banget ntu lampu dari kereta kuda. Gerincing-gerincing khas kereta kuda yg belum pernah ane lihat selain di tv, membuat ane terkesima dan normal aja. Ane cuman dalam ati, wah keren dan cantik bener ne kereta pasti punya orang kaya. saat itu ane belum paham ada posisi sultan jogja dsb. Kalo uda tau pasti ane menduga ntu kereta sultan abis mampir dari mana gitu.

Si rangga yg uda ngantuk banget, ane pikir juga ngelihat tapi dia tak ada reaksi. Dalam ati ane mungkin si Rangga yg terhitung orang jawa mungkin hal biasa. Sampe di mess ane langsung tidur gansis dan bangun pagi untuk segera ke tempat kursus dengan dijemput minibus. Anepun lupa dengan masalah ini. Si rangga mengajak teman-teman cowok laen untuk begadang dan minum susu panas yg enak itu. Beberapa teman sepakat dan ikutan. akhirnya kami ber empat kalo ga salah dengan teman dari jakarta 2 orang ini.

Sesampai di tempat jual susu, ane pun ngobrol2 dan secara iseng menanyakan siapa pemilik kereta kuda yg lewat tadi malam. Si tukang susu pun kaget dan muka serius gansis. "kereta sing ndi mas?", tanya dia. Ada kemarin malam abis pulang dia lewat. dengan menceritakan ciri-ciri kereta kuda, si tukang susu pun menjelaskan ada 2 kemungkinan. "nek sing lihat iku wong jogja (lokal mungkin maksudnya), iku iso tandane kurang apik mas, iso pertanda ono goro-goro (bencana) tapi sing lihat ki sampeyan sing anyar, iso pertanda apik mas tandane sampeyan ki intine diucapkan selamat datang", jelas si tukang susu.

Ane pun ga paham, trus menanyakan apa si tukang susu melihat. ternyata tidak melihat dan ranggapun ane tanya ga melihat apa-apa. si tukang susu menanyakan apa ane sebelumnya pernah ke jogja atau jawalah, ane bilang bahkan jakarta aja belum pernah. Trus si tukang susu berujar "wah istimewa nek sampeyan ngunu". ane kagak paham tapi cuman si rangga nepuk2 bahu ane. Ane beneran kagak ngerti semakin ane tanya semakin diulang2 ucapan selamat datang dan ga perlu kuatir soale sing penduduk terlawas wis nerimo dan pasti sing penduduk2 liyane ra mungkin wani ganggu katanya si tukang susu.

Ane makin ga paham, sampe akhirnya mereka hanya tertawa2. Lantas datang bapak2 yg dengar radio kemarin malam dan si tukang susu cerita. "ndi arek e" sambil ngelihat kami ber 4. "niku cah sumatra sing delok sambil mengaggukkan kepala ke arah ane", si tukang susu. bapak itu pun ngelihat ane 1 menitan dan ngangguk2 serius terus senyum gansis. Pokokmen sampeyan insya allah kerasan yo nak jawab si bapak pendengar radio wayang. Anepun melanjutkan pertanyaan tentang anak kecil seperti gembel di depan toko nisan.

"ndi sampeyan delok" tanya si bapak itu. Oh iku, tanya en ke tukang penjual nisan. Anak e sopo hahahhahaa sambil ketawa. Si tukang susu pun menyuruh ane menanyakan besoknya. Setelah pulang kursus sekitar jam 5 sore, ane pun segera menghampiri tukang nisan dengan alasan nanya alamat. Terus ane ngobrol dan menanyakan hari minggu malam ane lihat anaknya keluar malam-malam sendirian. Diapun bingung, dan menanyakan ciri-ciri anak tsb. 

Dia pun takjub kok ane orang baru iso ngelihat ne anak. Rupanya kisah ne anak sudah hampir 10 tahun lebih gansis. jadi ne anak emang datang ke rumah dia, terus minta tolong dibuatkan nisan buat ibunya yg meninggal. Saat itu dia ga ada duit dan meminta dibuatkan secara gratis. karena iba, akhirnya si tukang nisan setuju dan mengatakan akan dibuatkan paling cepat 2 hari karena banyak orderan. Si anak ini rupanya tetap tidur di emperan toko gansis.

Hingga suatu siang karena si tukang nisan ini ga tega, disuruhnya lah beli nasi rames buat berdua. Karena entah anak ini terlalu senang sehingga dia tidak melihat ada motor ngebut yg lewat gansis. Si anak ini pun tewas dengan kepala berdarah di jalan dan si motor pun tewas dengan menabrak tiang listrik (ane lihat tiang listriknya rada bengkok gansis). Innalilahi, ane langsung merinding dan sedih. tapi ane tetep kagak percaya karena yg ane lihat persis anak normal gembel gansis. Terus si bapak nunjukkin nisannya yg dibuat dan memang ada nisan nama wanita yg berumur 40an tahun. "Ini ga diambil2 nisannya, saya pun tak tahu dimana ini nisan. kalau tau sudah saya pasangkan" ujar si tukang nisan. Mungkin inilah yg membuat si anak tetap di emperan gansis kata si tukang. 

Hingga suatu malam ane lewat lagi ke tukang susu dan ane lihat anak itu kepalanya penuh darah dan mukanya sedih cuman ngelihat ane yg jalan. ane bener-bener iba dan mengatakan "maaf ya dik, semoga arwah ente dan ibu tentram disana", alfatihah wallahualam bishawab. 

profile-picture
profile-picture
profile-picture
volkerz3rd dan 52 lainnya memberi reputasi
47
Masuk untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 13
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
13-08-2021 07:09

Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)

Ane lanjut gansis...

Setelah mungkin sekitar semingguan, kami mulai akrab satu sama lain. Dan disitu, para cewek mulai bergosip tentang penampakan kuntilanak di kamar mereka.Si cewek dari kamar dua melihat ada kuntilanak di kamar mandi mereka. Keusilan kuntilanak ini katanya suka mindahin jemuran celana dalam mereka dari kamar mandi ke lantai depan pintu kamar mandi atau ditaruh di atas kasur. Anepun ngakak pol, model hantu yg begini. Ane pun cuman nyengir menahan geli masak kuntilanak ada yg iseng begini. Tapi si pemilik kamar 2 yg berisi dua anak cew lugu ini menunjukkan wajah yg serius. Ane pun membalas, sudah sini titipin ke ane cucian celana dalam yg belum kering tar klo da kering ane balikin wakkakakakaka gelak tawa teman2 di dalam bus.

Tak lama anak yg di kamar satu pun bercerita bahwa dia juga melihat ada kuntilanak masuk ke kamar dua karena lewat dari pintu gerbang waktu dia duduk-duduk dengar musik di depan pintu. Dengan ekspresi begitu ketakutan, dia pun masuk ke kamar ane malam kemarin karena ngelihat itu. Ane pun inget waktu itu si sebut saja si sigit dari jakarta, masuk ke kamar ane dan memaksa ingin tidur di kamar kami yg sudah bertiga. Ane tetep tak percaya, tau tau teman aneyg dikamar 4 cerita bahwa saat dia sedang di kamar mandi, dia ngobrol dengan agung. Ternyata si agung tak lama dari si Dona masuk kamar mandi sudah ngacir ke kamar ane. Setelah keluar dari kamar mandi ternyata si agung sudah tidak di kamar, dia cuman mikir si agung sudah ke kamar ane. Tapi setelah di konfirmasi bahwa sejak dia masuk kamar mandi telah berpindah ke kamar ane si Agung, Dona pun mulai ngeri dan ketakutan.

Ane tetep cool down, karena ane masih merasa cerita mereka di buat-buat atau karena ane memang tak terlalu peduli sama hantu2an. hingga suatu masa ane pun dan bersama teman lain juga menjadi saksi mata memang ada sosok kuntilanak, orang ghoib yg seneng diajak ngobrol di kamar dona dan penunggu di toilet musholla. Ane mulai dari yg orang ane ajak ngobrol di kamar dona. Jadi ane saat hampir selesai kursus, ane menagih sama dona perihal buku latian soal yg dipinjamnya. Dia bilang ambil saja ke kamar, soalnya kami selalu tida pernah kunci kamar dan saat itu ane diajak makan malam bareng sama pacar ane.

Selesai ane makan malam sekitar jam 8an, ane balik dan langsung ke kamar dona (kamar 4). Ane pun langsung masuk ke kamarnya dan mengucapkan "bro aku ambil ya bukunya", ucap ane yg saat itu ane dengar ada orang yg lg mandi. "ya ambil aja bro", jawab orang dalam kamar mandi. Ane pun bercanda, "wah di kamar mandi jangan lama-lama digosok entar makin berkurang bobot ukurannya". ternyata yg dikamar mandi ketawa persis suara dona ketawa gansis. Ane pun dikamar kembali khusyu ngerjai soal-soal latihan dan si dona sama agung masuk kamar ane. Ane melihat seksama si dona kok rambutny ga basah.

Ane pun menghina dona jangan2 si dona cuman sport lima jari wakakkakakaka. Dia dengan mimik yg serius apa maksudnya. Ane pun mikir dia tersinggung, rupanya bukan karena dia merasa tidak di kamar mandi malahan barusan balik sama agung mampir ke toko beli makanan ringan. Si agung pun membenarkan bahwa sejak dari kursus mereka langsung ke toko tidak naek bus. Nah, mulai ketakutan dan panik si dona dan agung, dengan ane menjelaskan lantas siapa yg membalas ane ngomong dari kamar mandi. Saat itu sudah pukul 9an malam gansis, mereka pun meminta diijinkan tidur bareng berlima di satu kasur wakakakakkaa.

Penampakan lainnya, akhirnya memang ane pun mengamini cerita si sigit yg lihat kuntilanak masuk ke kamar dua. Ceritanya begini gansis, karena malam minggu kami para cow yg tidak ngapel dan stay di mess bersama cew2 juga duduk2lah di depan kamar 8 kalo ga salah nama ne cewek Yunita. Abis maghrib, kami smua ngumpul dan sambilan berkelakar, kami tak membahas hantu2an. Tiba2 tak lama habis dari azan isya gansis, angin agak kencang dan ane melihat dari arah gerbang cew baju putih dan tiba ngilang yg ane duga dia masuk ke kamar 2. Ane antara percaya tak percaya ane bilang ke teman2 yg ngumpul kira2 4 orang dengan apa yg ane lihat. mereka pun diam, dan ternyata gansis tak lama si kuntilanak nyebrang dari kamar 2 ke kamar 4 tempat si cewek-cewek yg melaporkan celana dalamnya dilempar kunti wakakakkaka. Kamipun terdiam, dan menunggu apa si kunti bakalan ke kamar ane. Rupanya kagak dan kami pun segera masuk kamar dan melanjutkan smsan saja ndak pake ngobrol ala minggu.

Nah terakhir ne penampakan di mess kursus ane. Menjelas seminggu SPMB, anak-anak rata2 semakin giat tekadnya dengan memperbanyak ibadah gansis. Hingga suatu ketika, si rangga menyarankan kami bertiga untuk solat tahajud di musolla biar dapet berkah nanti pas tes. Anepun menyetujui juga walau dua kali percobaan kagak bangun2 ne orang. jadi ane solat aja ndiri di kamar seperti biasa. Nah suatu tengah malam jam 2an, ane membangunkan rupanya mereka kali itu bangun. Jadi kami pun pergilah ke musolla, dan ane menanyakan bahwa ambil wudhu di kamar atau di musolla. Si rangga menyarankan di musholla saja karena cepat ada 4 keran. Setelah menghidupkan ruangan musholla, ane pun berusaha menghidupkan lampu di dalam toilet biar ada penerangan ambil wudhu. Kagak idup, jadi ane pikir oh bolanya putus kali. Ane, Bima dan rangga ambil wudhu, kebetulan ane posisi paling dekat dengan ne toileet. Karena hawanya pengap, panas dan berasa lengket dari dalam toilet ane pun penasaran untuk mengecek.

Wuuuuuussshhhh ada angin dari dalam toilet gansis, ane saat itu kagak merasa ane karena wajarlah subuh2 kadang banyak angin. selesai solat tahajud bareng 7 rakaat, zikir dan witir kami pun balik ke kamar dengan rada ngantuk. Selagi hendak jalan ke gerbang, ane pun mengecek arah ke toilet. Nah saat itu ane melihat sosok tinggi berbulu hitam sedikit menahan emosi dengan mata rada merah dari dalam toilet. Seerrrrrrrr ane berdegup gansis, dan dari dalam toilet keluar lagi anginn berhembus. Ane segera mempercepat langkah mendahului si bima dan rangga yg dluan jalan. Melihat ane ngacir, mereka pun ikut ngacir wakakakaka.

Besoknya, ane request ke pengelola kursus kasih lampu di wc toilet karena mati dan kami mau tahajud malam ga bisa lihat pas wudhu. Si bapak pengelola pun bingung, dan mengatakan bahwa lampunya sudah ada kok dan normal. Ane ga percaya dan diajaklah tes rupanya bener gansis hidup normal. Dan yg paling aneh toiletnya kagak ada ventilasi apalagi jendela, jadi ntu angin berhembus dari toilet bagaimana cerita wakakkakakka. Setelah mendengar ane cerita, tampaknya rangga dan bima tak jadi meningkatkan kualitas tahajudnya di musolla tapi cukup dengan di kamar saja wakakakakka.

Oh ya, rupanya setelah ane cukup lama di jogja, ne lokasi motel dekat dengan rumah yg katanya sekeluarga mati di bunuh. ternyata juga, pas gempa ne lokasi mess juga tak jauh dari rumah yg sekeluarga mati tertimbun rumahnya sendiri. Wallahualam bishawab.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 10 lainnya memberi reputasi
11 0
11
Lihat 12 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 12 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
14-08-2021 08:00

Mulai Ngekost dan Semakin Sering Bersapa dengan Penunggunya...

KOST di NYUTRAN


Ane lanjut gansis.... Ini mulai part yg agak tak terlalu seru menurut pendapat pribadi tapi jadi bagian cerita ane di jogja. Setelah ane test SPMB dan menantikan hasil kelulusan, ane pun pindah nyari kosan sementara di dekat nyutran. Ane pun banting setir ndak jadi milih KU, padahal 3x tes ujicoba terakhir, passing grade ane sudah 70% diprediksi bisa nembus karena syarat KU di UGM saat itu hanya 68%. Raut kekecewaan dari kepala kursus setelah ane mengutarakan terpaksa pindah ke jurusan IPS, tidak dapat dipungkiri. Dia pun pesimis ane bisa lulus IPS karena tinggal seminggu persiapan untuk belajar tentang IPS. Ane pindah jurusan karena emak ane kagak sanggup biayain ane KU. Akhirnya dalam mimpi ane didatengin kakek2 tua dengan mengatakan HI. ntu bangun tidur ane cek jurusan apaan ne HI, tau2 ya hubungan internasional. oke skip.

Karena ane cuman ada satu fenomena penampakan di kost nyutran, ane cuman jadi intro aja sebelum ane cerita di kost jakal. Ane pilihlah kostan yg deket dengan U** nyutran kebetulan ane pun test kampus cadangan dengan memilih jurusan hukum sesuai permintaan emak ane. Di kostan ini ane tinggal sekitar sebulanan sebelum pengumuman kelulusan SPMB. Layaknya anak remaja yg habis diperas otaknya nonstop untuk tes universitas, sebulan ntu ane manfaatin buat enjoying life gansis. Malam begadang, siang tidur, makan, maen billiard gansiss. Nah kebiasaan ane begadang inilah yg membuat ane melihat satu sosok nenek-nenek.

Beberapa malam sekitar jam 1an, ketika ane lagi menonton film. terdengar bunyi srek srek srek di seberang kamar ane gansis. Ane tau bunyi ini bunyi orang yg lagi nyapu halaman karena pake sapu lidi. Ane tau karena biasa di sekolah nyapu halaman sekolah pake sapu lidi. Ane ceklah lewat jendela kamar ane, ternyata ada nenek-nenek di depan rumahnya lagi nyapu halaman tapi baru mulai ga jauh dari rumahnya. "oooo nenek-nenek depan rumah tetangga", gumam ane dalam hati.

Ane pun meneruskan menonton, dan mendengarkan ne nenek tetangga meneruskan nyapunya sekitar 15 menitan. Tapi ane cuman heran kenapa nenek ini nyapu harus tengah malam. Mungkin dia sudah pikun atau tak bisa tidur makanya nyapu malam-malam pikiran ane saat itu. Ane yg saat itu masih hijau dengan kultur jawa tengah, segala yg berbeda ane berusaha menerima dan belajar perbedaan gansis. Maklum watak orang sumatera kan beda dengan jawa tengah. Apalagi ane yg masih barusan lulus SMA, masih jauhlah dengan kata dewasa bersikap.

Setelah beberapa hari ane denger ne nenek tetangga nyapu tiap jam 1-2 malam, pas kebetulan ane lagi ngaso sama bapak kos yg pengen ngobrol dengan ane, ane pun mengangkat tema tentang fenomena nenek tetangga ini. kebetulan bapak ini termasuk kerja kantoran jadi bisa bahasa indonesia, jarang banget gansis waktu itu orang sepuh bisa ngmg indonesia. "paaakkk, nenek tetangga di depan saya ini tak bisa tidur ya kalau malam2?", ujar ane sambil senyum2. "nenek? nenek yg mana mas?", tanya bapak sambil senyum geli.

"ini pak rumah tetangga seberang yg punya halaman luas", ujar ane.
"yg ini, ah yg bener, emg kenapa mas?", tanya bapak balik.
"hampir tiap tengah malam saya lihat nenek dari rumah ini nyapu halamannya pak", ujar ane.
"hahahhaha, rumah ini itu mbak sus, dia tidak tinggal disini, tapi kerja ngajar di wonosari, rumah ini kosong", ujar bapak kosong.
"ah masaaakkk, ah yg bener pak, tapi saya lihat setelah nenek itu nyapu ane lihat duduk di halamannya", ujar ane.
"ya kalau tidak percaya tanya sama mas cengking, dia anak kos paling lama disini", ujar bapak.
"wah kamu bisa lihat ya, padahal baru sebulanan ya di jogja", sambil tertawa tawa si bapak kos.

Ane pun heran dan dak terima dengan info dari bapak kos bahwa ne rumah kosong. Akhirnya ane konfirm ke mas cengking, emang bener rumah ntu kosong. Bahkan mbak sus itu alumnus U** sama kek dia. Memang dlu dia tinggal sama ibunya yg sepuh, dan sudah meninggal lama sebelum si mbak sus lulus. Dengggg.... ane pun berdegup jantung padahal ntu siang bolong. ane tetep kagak nerima, ane mau ngecek rumahnya kosong apa nggak. Karena ketika ane seminggu awal di kosan, ane seringkali dikerjain sama anak-anak kos dan bapak kos gansis sebagai ucapan selamat datang. seperti suruh ngucapin pake bahasa jawa ke penjual nasi rames yg masih abege, ternyata setelah ane fasih artinya ntu ngajak malam mingguan dan nginap di malioboro semalam. wassssyuuuuuuuuu wakakkakakaa ne bapak kos top gansis rada jiwa muda dan genit.

Pikir ane, ini juga sebagai cara mereka untuk ngerjain ane, nakut2in ane. Ane pun setelah makan siang hendak mengecek ne rumah. Dengan berjalan jalan ke pagar, biasanya klo begini tar ada yg keluar dan nyapa pengalaman ane. Tunggu 5 menitan kagak ada, ane pun jalan masuk ke pekarangannya dan melihat-lihat pohon2 dan tanaman, juga kagak keluar. dan dengggggggg ketika ane lihat halaman lokasi si nenek nyapu, bener-bener fulll daun kering gansis, kagak ada bekas sapuan. Padahal beberapa hari itu kagak hujan, biasanya ada bekasnya lah.

Ane semakin berani dan mempercepat keliling rumah dan memanggil2 assalamualaikum, ternyata tak ada jawaban sampe 10 menitan. Fix ne rumah kosong, ane bukan dikerjain tapi emang bener info dari bapak kos. ane pun langsung ngacir dan masuk ke dalam kamar gansis. Wasyeemmmmmm berarti saban malam ane begadang, ada juga yg begadang tetangga ane tapi nenek-nenek nyapu dalam ati ane. Ane ceritain ke teman-teman kos laen, mereka pada nyukurin ane, dan meminta ane untuk pindah aja ke kamar deket mereka. Ane kagak mau karena ne posisi kamar paling enak sirkulasi udaranya gansis dan akses ke tempat beli makan deket banget.

Yg paling ga masuk akal ntu, pas hujan deras tengah malam, ane masih denger nenek ini nyapu gansis wakakakkakaka. fix ne bukan orang dalam ati ane, mana ada orang nyapu halaman hujan2. Tapi si nenek ini kagak pernah ngedatengin ane gansis alhamdulilah. Hingga suatu minggu, ane baru balik dari beli makan, ada mbak2 rada semok pakaian guru ngobrol dengan bapak kos. ternyata ini mbak2 si mbak sus. Bapak kos pun cerita ke mbak sus perihal cerita ane yg ngelihat nenek2 nyapu.

mbak sus pun bertutur "walah, ndak papa mas, mbah memang suka nyapu dan mbantu bersih2", ujar dia. Bapak kos pun tersenyum tengil tapi horor bagi Ane.
"jadi memang rumah ini kosong ya mbak?", tanya ane.
"iya mas, aku nyambut gawe nang wonosari, adoh bolak balik nang kene", ujar mbak sus.
rupanya si mbak sus cerita dia sudah beberapa kali mimpi si mbahnya, meminta untuk mengecek rumahnya. Memang rumah ini sudah jadi milik mbak sus, tapi tak boleh di jual katanya.

Wallahualam bishawab.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 13 lainnya memberi reputasi
14 0
14
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
14-08-2021 11:10
Gassssssss
profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
14-08-2021 12:07
serem ceritanya tapi seru, lanjut lagi om
0 0
0
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
14-08-2021 13:07
Woke bos
profile-picture
cosmo.not memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
14-08-2021 20:56

Mulai Ngekost dan Semakin Sering Bersapa dengan Penunggunya...

Kost di Jakal


Setelah mengecek pengumuman kelulusan SPMB, alhamdulilah ane resmi berjaket almameter se alumnus Amien Rais dengan jurusan HI alias hubungan internasional bukan Hubungan intim ya gansis walau ane demen eh. Wwakakakka. Anepun berdiskusi dengan pacar ane waktu itu, dia menyarankan ane kos di jakal sekitar km 8 aja supaya klo jemput di di nun jauh disana KM 14 ga terlalu jauh juga bisa ngampus dengan tak jauh tinggal lurus aja. Ane pun segera mencari-cari persis km 8 ane menemukan kos dipinggir jalan.

Terpampang di gerbang terima kos khusus pria. Melihat lokasinya di pinggir jalan utama Jakal, anepun tergerak untuk nanya. Apalagi ne kost ga jauh dengan warnet Nol di km 10 wkwkwkkw tempat ane mangkal dan ane terhitung player tim dota warnet nol dan pernah dapet juara ke dua di mirota dota competition. tapi uda pensiun gansis, uda bangkotan malu masak uda tua tar di sekolah anak ane ditanya guru bapaknya kerja apa, profesional dota wakakkakaka. oke skip.

Bangunan ne kost bener-bener gede gansis terdiri dari 3 bangunan dan masing2 berlantain dua. posisinya di kiri, di kanan dan di belakang. ane pun nanya ke pemilik kos, dan bertanya kepada ane kampus dimana, setelah menjelaskan si pemilik kos senang bener rupanya karena anak gadisnya kepengen juga nembus di kampus ane. Alhamdulilah setelah ane kasih resep gimana ane lulus, dia nembus juga dengan menunda setahun (2x test).

oke lanjut, si bapak kos mungkin karena mikir ane anak kampus yg rada serius, dia menyarankan ane untuk ambil kamar yg plg gede dan dak terlalu riweh. Maklum katanya dia cuman menempatkan anak-anak yg suka kedamaian di bangunan belakang. Terutama juga sudah ada anak se kampus ane jurusan sosiologi jadi alasan pak kos. Lebih jelasnya lagi tetangga ane pun satu sudah dewasa karena kerja dan satu anak pendaki gunung gansis. kata pak kos mereka ini sibuk makanya jarang di kosan (ternyata bohong, bukan sibuk tapi kagak berani dikosan klo ga ada ane wakakakakkaa). ane kasih dena kosan ane ya gansis biar dapat feelnya dan emang lumayan ada beberapa cerita berkaitan dengan bangunan. lihat map gansis.

Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)

Ngelihat kamar ane besar banget dan lokasinya pewe, lt 2, cuman 4 kamar, akses ke toilet pun dekat, ane pun nanya berapa harga kosnya. ternyata kosnya per tahun dan dipatok 1,8 juta listrik dan air bebas. Anjir murah, menurut ane karena di kos ane dekat nyutran aja 450rb per bulan dengan kamar yg kecil dan kamar mandi jauh belum termasuk listrik. ane pun setuju dengan harga segitu setelah konfirm dengan emak ane. Setelah sepakat dan besok paginya pun ane pindahan. Langsung balik dan siap2 ngangkut barang yg tak seberapa dibantu dengan bang cengking 2 motor ber 4.

Setelah beres dan makan siang bareng, mereka pamitan dan ane pun beberes kamar. Nah ada yg aneh ketika ane pergi ke toilet. Disitu ane ngerasa toilet ini walau ada jendela di dalam toilet tapi rada seperti hawa panas dan pengap. Ane saat itu pun membuka semua jendela yg ada di luar kamar ane supaya ada sirkulasi udara nyaman. Tambah aneh lagi pas ane buka keran dan mengisi bak, airnya bau amis bukan amis seperti ikan tetapi amis darah gansis. Suer ane kagak buat-buat. tapi ane saat itu mikir mungkin air yg sudah lama kependam di dalam pipa jadi bau begitu. Anepun menguras bak dan mengisi ulang hampir 5 kali ane kuras ntu bak karena bau airnya amis darah. Ane pun berusaha memaksimalkan air yg mau ane kuras buat ngepel berkali2 gansis.

Setelah berkeringat beres2 ane pun tidur sore, bangun menjelang maghrib. Dan bener-bener tiba-tiba kamar ane menjelang maghrib dingin mendadak gansis. Ane saat itu ga mikir aneh2 karena mungkin posisi kos ane di jakal jadi wajar agak dingin. Ane pun segera mandi, maghriban dan ngaji seperti biasa. Tapi beneran rasanya seperti ada yg ngawasin ane dan seperti ga seneng dengan ane gansis. Ane pun berusaha tak terlalu memikirkan, dan langsung ane makan pecel lele dlu trus balik lagi dan membaca-baca buku. karena kecapekan baca, biasanya ane ketiduran sekitar 20 menitan gansis. nah inilah saat ane mulai cerita penampakan penunggu ne kost jakal, ane kasih judul kecil....


Kuntilanak yang Selalu Membully Orang Baru


Ane tiba2 dalam mimpi, persis seperti kejadian ane di datengin kohar gansis. dalam mimpi itu ane bisa lihat di jendela ane tiba-tiba ada sosok kuntilanak yg terbang. Persisnya, cewek baju putih, rambut panjang melewati kaki, mukanya tak terlalu pucet tapi kagak berenti ketawa ketawa gansis. hiiiiiiiiiiiiiiiiiihhhhhhiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii hhhhhhhhiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiihhhiiiiiiiiiiiiii.... bener-bener melengking suara ketawanya bkin nyali ane ciut beneran gansis. Baru kali ini ane lihat ada hantu begini depan mata ane ketawa seperti mengejek ane gansis.

Dan ane beneran seperti mayat gansis, kagak bisa bergerak bahkan mau buka mulut aja kagak bisa dalam mimpi ane. Tapi ane beneran ngerasa sadar banget. Si kuntilanak mempertunjukkan tertawanya yg melengking semakin menjadi jadi. Anepun memulai untuk berkomunikasi, tapi karena mulut ane kagak bisa digerakkin, ane pun coba komunkasi dari dalam hati. Ane mulai dengan minta maap jika ane kurang ajar dan mengganggu ketentraman ente ucap ane dalam ati ke kuntilanak.

terus saja dia ketawa dengan mimik muka seperti ketika ane kecil dibully sama preman kampung gansis. Terus ane bilang sikap mana dari ane yg kagak suka si kuntilanak, nanti ane kagak lakuin misal mungkin ane terlalu berisik nyetel musik atau tv. rupa2nya ane seperti melihat ane yg lagi baca quran abis maghrib barusan gansis. Astagfrullah, ane pun minta maap jika ane membaca quran terlalu keras dan menganggu ente kuntilanak. Ane tidak ada maksud ingin mengusir atau membuat si kuntilanak tak nyaman cuman memang sudah jadi kebiasaan ane buat nentramin hati ujar ane dalam hati ke kuntilanak. ane pun merasa ane bukan orang yg ngaji dengan suara yg keras2 gansis model tilawah, bahkan ane inget ane ngaji selalu dalam hati.

Si kunti makin ketawa menjadi jadi ane pun semakin muak dan bener-bener lemes gansis di buat dengan tontonan ketawa meremehkan dari si kuntilanak. Ane pun langsung membaca ayat kursi, dan ini istimewanya gansis, ane bener2 lupa ne ayat kursi, cuman apal ayat pertama. ane bener2 lupa dalam mimpi ane. si kuntilanak pun makin tertawa menjadi jadi dan ane bener2 malu gansis. Assssseeemmmmmm mau ngusir ne kuntilanak malah ilang muka. ibarat kata uda siap2 mau mukul pake stik besbol, tau2 bawa pisang nah begitulah perasaan ane gansis.

Ane pun beralih ke ayat paling ce es sama ane yaitu al ikhlas. nah ini semakin menjadi-jadi bullyan dari si kuntilanak. Tau tau ketika ane mau baca surat kulhu, ane seperti terbata-bata dan tak bisa mengucapkannya dengan lancar. kul........ huuuuuu...... all......... lllaaahhhhhhhh............ huuuuuuuuuuu...... aaaaaaaa.......... haaaddddddd...... nah begini gansis ketika ane selesai satu baris ane berasa kek kehabisan nafas. berattttttt banget ane mau ngucap ne surat. tapi yg lebih bikin nyali ane ciut, si kuntilanak ini ngikut dengan bacaan surat kulhu ane, wallahualam gansis.

jadi si kuntilanak ini seperti posisinya mengajar ane untuk membaca surat al ikhlas. gila ga gansis. masya allah, dengan mimik seperti orang yg membully dan ane yg membaca terbata2 sedang si kunti begitu faseh baca surat al ikhlas gansis. coba ente bayangin, klo gansis jadi ane apa ente kagak berubah 360 derajat pemahaman ane tentang hantu atau jin yg takut dengan ayat alquran, lah ini posisinya dia ikutan membaca dan malah membantu ane mengeja. gilllaaaaa bener bener gila saat itu ane gansis dalam mimpi.

ibarat kata, kalo maen pe es, ente pake klub semenjana lawan tim barca yg waktu masih ada etoo dinho xavi iniesta messi gansis. nah bener-bener hopeless, segala sisi mau nyerang balik malah kebobolan dihajar balik. ane bener-bener malu dan emosi. sampe akhirnya ane bisa menyelesaikan surat al ikhlas. si kuntilanak masih ketawa ketawa semakin menjadi-jadi. Anepun terus2an mencoba membaca kembali dan kembali lagi mengeja terbata-bata gansis. ane kagak tau tapi berasa lama banget dan ane ngerasa ane mulai keringetan seperti lari maen sepakbola gansis.

terus akhirnya karena ini semua sia-sia, ane pun berganti strategi. ane bilang dalam ati sama si kuntilanak. oke kali ini ente menang, karena ane kagak ada persiapan dan ente menyerang ane di saat ane memang belum pernah diajak bully sama hantu kek ente. oke ente menang, kalau memang ente ngajak berantem, ane jabanin. jangan nyesal, ane bakal tiap solat ane bacaain yasin 3x al kursi 40 kali, al ikhlas 100x, an naml 1x. ente ane hajar habis2an pokoknya, ane ngaji dikerasin pokoknya total full ngajak berantem ujar ane.

Si kuntilanak pun diam gansis, dan ane dengar dia ngmg gini
"kowe ki sopo, yai po? kowe pikir aku ki nang bumi mung 100 tahun tok? urusan agama luwih paham aku timbang kowe, ngerti kowe?, aku ra takut, ayoooo", ujar si kuntilanak.
ane pun ngambil nafas dalam dalam, dan tertantang dengan omongan si kuntilanak.
"aku ki wong anyar, cah cilik, tapi sampeyan sing arep jak ribut, mungkin aku kalah rapopo, sing penting sampeyan juga ga tenang, podo-podo ra penak", ujar ane.
si kuntilanak pun tertawa tawa melengking seperti meremehkan ane.

tak lama si kuntilanak pergi gansis, dan ane melihat dia masuk ke rumah ane dan ternyata tinggal di dalam kamar mandi ane (wajar ntu bau amis).
"oooooo, disitu rumah mu, sesok tak karbol sikatin ntu rumahmu", kata ane dalam hati.
ane pun akhirnya bisa melek gansis. dan kembali ane kagak bisa gerakkin badan ane seperti ada yg nahan badan ane kek semua badan ane terbuat dari besi kagak bisa digerakkin. ane kembali berdoa sama Allah, dan membaca al ikhlas, dan perlahan ane mulai bisa bernafas normal, hingga akhirnya kaki ane dan tangan ane, dan ane bisa bangun duduk. gansis kasur ane bener-bener basah gansis seperti orang ngompol. full keringat badan ane sampe baju full basah.

ane inget ane tertidur itu abis isya jam 8an dan saat itu sekitar jam stgh 12 jadi kira2 ane dibully ne kuntilanak mau 3 jam an kak. aseemmm tenan ne kuntilanak. Ane pun langsung ngajak berantem beneran. Ane segera ke kamar mandi, ambil wudhu, solat tahajud dan baca surat2 yg ane rencanain. Beneran gansis, jendela ane ada yg lempar kerikil malam itu. pas lagi membaca quran dan ane pas tidur kasur ane seperti ada yg nendang dari bawah ajaib ga?. kalo ane bohong ane bisa pertanggung jawabin sama allah

Wassyeeemmmm ne penunggu kos disini bener2 ngajak berantem. Anepun tidak tidur dan maen game komputer sampai subuh dan tiduran. alhasil ane ngantuk berat ke kampus, berkat ne kunti. tapi ane kagak nyerah. balik ashar, ane langsung ngaji, maghrib, isya ngaji. full perang pokoknya. malam ketiga ane mimpi dia datang tapi kagak ketawa gansis, dan ane bisa baca ayat kursi dengan meremehkan dia. ane bilang "ayooooo ikutan baca, ayoooo ikutan baca, kok diam? katanya ahli agama" ujar ane dalam mimpi. Si kunti muka marah gansis terus terbang, entah kemana.

ga belum selesai, sebelum ane lihat si kunti memelas baru ane berhenti. hari kelima, si kunti datang dengan menangis gansis seperti orang yg habis dihajar, lemes dan ketika ane mau baca ayat kursi lagi, dia nangis gansis. beneran ane kaget tapi rada jumawa karena kesel bener dibully. Ane pun bilang akhirnya "sudah, sekarang ane cuman ngaji maghrib, itupun ane cuman baca quran dalam hati, mari saling menghormati", ujar ane. si kuntilanak pun tiba2 senyum bahagia gansis, dan dia terbang ke pohon mangga dalam mimpi ane (pohon mangga ada cerita lain nanti).

Ane pun sejak saat itu sudah tak lagi membaca keras2 dan si kunti pun tidak lagi memparalisiskan tidur ane. tapi si kunti pernah datang dalam mimpi ane tolong jangan terlalu berisik kalau malam dan jangan memakai toilet di bawah karena ada yg nunggu. Ane pun mengiyakan dan perjanjian perdamaian telah terlaksana. Hingga suatu ketika, si para tetangga ane melihat ane yg selalu ada tiap malam menanyakan apakah ada diganggu. ane ceritainlah begitu dan mereka salut sama ane wakakkakaka. oke nanti ane ceritain versi tetangga ane dan si kuntilanak terus membully orang baru.







profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 13 lainnya memberi reputasi
14 0
14
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
14-08-2021 22:09
Ada ya kejadian kayak gini, unik emang dunia ini ya emoticon-Sundul
profile-picture
profile-picture
saaans dan cosmo.not memberi reputasi
2 0
2
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 7 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
15-08-2021 05:10
mulai muncul yang seram2 nih, salut sama agan ts sanggup menghadapinya
profile-picture
saaans memberi reputasi
1 0
1
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
15-08-2021 11:20
Di tunggu gans updatenya
profile-picture
saaans memberi reputasi
1 0
1
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
15-08-2021 11:57

Kuntilanak yang Selalu Bully Orang Baru (Part 2)

Setelah sudah ada perjanjian damai dengan kunti yg sekarang rada nyingkir dan ngungsi di pohon mangga belakang, ane pun mulai normal lagi kehidupan kost dan kampus ane. Karena ane sudah mulai kular kilir ke kost belakang, para penghuni lawas di kost 1 dan kost 2 (lt. bawah) mulai memperhatikan ada kehidupan di kost belakang. Mereka pun mulai ngobrol2 dengan ane pas ane mesen soto yg selalu mampir ke dalam kost dengan gerobaknya. Asli klo yg ane kangen dari kost ini cuman atu, ya soto gerobak ini. penjualnya ramah n asik, terus murah dan enak bener gansis, 5rb uda dapet tempe goreng 10 soto plus nasi apalagi klo ane pas balik kul suka dikasih ma dia sisa-sisa ayam goreng (tulang2 krenyes). pOkokmen toplah ne soto.

Ane yg lagi mesen dan ternyata beberapa penduduk lawas kost menghampiri ane. Bertanya2 sejak kapan uda disana. Ane cerita panjang lebar dan ternyata ne penduduk kost 1 dan 2 seneng sama ane dan menyarankan pindah aja ke kamar depan jangan di kost belakang. Ane paham maksudnya, karena sudah langsung dibully oleh si kunti. mereka pun bercerita penghuni kost belakang kagak ada yg mau nginep di kamar, cuman sekedar naruh barang. Ane paham karena murah banget harga kamar ane yg gede gitu. Pastilah yg laen paling setahun ga nyampe sejuta ntu.

"mas di belakang ga ngerasa ada yg aneh, ente penghuni kost belakang terlama, biasa 2 hari uda kosong lg ntu kost", ujar bang gondrong (ane kagak tau namanya).
"oh, aman mas, uda damai sama yg jaga disana", ujar ane.
"hah, berarti uda kena?", ujar dia
"udah, ngajak berantem mpe keringetan ane di kasur", ujar ane sambil ngekek
tapi si bang gondrong kagak ngikut ane ngakak, malah serius dan takjub.
"terus terus gimana mas, masih suka didatengin", ujar ane
"sukalah, orang tempat dia duluan, cuman kalo maghrib dia nyingkir dlu pas ane ngaji", ujar ane.
"wiiihhh bisa gitu ya, kamu orang sumatra kan?", ujar dia
"iya pak, dari palembang", ujar ane
"walaaahhh sing dari kulonprogo ae ra betah mung 2 hari tok, sampeyan sing dudu jowo kok iso", sambil geleng2 kepala dia.
ane pun pamit mau makan dan bungkus ne soto. walau ane paham dia masih pengen ngobrol. cuman ane pamit lapar dan mau istirahat.

Tau2 pas ane bangun sore, ada 2 cow di kursi tengah. Ane pun menyapa, dan ternyata mereka adalah bang yon (uda kerja di sektor ekspor impor), si anton anak kampus U*i si pendaki gunung (semua gunung di jawa sudah di daki sama dia, tapi gunung cew kagak tau wakakkakaka).
"dreee... dreee... sini ngumpul bentar ada tetangga baru kita nih", ujar bang yoyon.
"iya mas, sek mas", ujar andre dari kamar depan.
rupanya si andre lagi ada cew nya di kamar. Cewnya model BMW, body mengalahkan wajah wakakakkaka tapi bolelah klo merem.
sambilan ane salaman dan memperkenalkan diri.

"dah berapa lama mas disini, baru pindah ya kemaren", kata si andre
"ah uda ampir seminggu mas", jawab ane
"ah, yang bener, trus tiap malem tidur disini?, tanya andre lagi.
"iyalah mas, belum ada yg nemenin ga kayak mas andre", jawab ane sambil melirik ke cew nya
"hahahahha, bukan bukan gitu, karena kami ga pernah malem disini pasti nginep di tempat temen", ujar andre.
"terus ga ngerasa serem2 gitu mas?" tanya andre. dan bang yon dan mas anton hanya menikmati dan memperhatikan setiap jawaban ane dengan serius.
"ya ada, malam pertama mbak kunti langsung bully ane", ujar ane sambilan masuk bikin teh.
"ah terus terus, ga kabur mas?", kali ini mas anton nimbrung.
"nggaklah udah damai", jawab ane.
mereka pun serempak bilang "ah tenanan mass?".
"tenan mas, uda nginep di pohon mangga sekarang ga di toilet lagi.

"pantesan sekarang hawa nya di toilet beda, ga kek kemaren sumpek dan pengap", ujar mas anton.
"ho oh mas, uda nego dia nyingkir ke pohon mangga". ujar ane
mereka pun akhirnya bercerita tentang bangunan kos. trus kata ane sama mereka, kalo bisa toilet bawah jangan dipake mas. karena si kunti nasehatin ada yg nunggu di situ ujar ane.
mereka pun takjub, apa ane ada pegangan mpe bisa naklukin si kunti. ane bilang apaan cuman diajak berantem model hajar ngaji doang. mereka pun yakin dengan jawaban ane.

nah sejak saat itu mulailah ada kehidupan di kosan ane gansis. anak2 pada stay malam, terutama bang yoyon dan andre soalnya mereka ga enak numpang tidur terus di kos temannya. nah suatu saat ane mulai keranjingan maen dota online, jadi kadang ambil paket begadang balik baru pagi terutama malam minggu. nah ternyata dikira si anton ane cuman makan di luar, ternyata kagak balik. nah suatu saat ane mau nyari makan tau2 si andre lari dan manggil ane apa ane bakal balik apa nggak. ane bilang kenapa, rupanya kaalo ane kagak di kosan dia mau kabur. ane tanya rupanya pas dia di kamar terus ada yg buka kamar ane. dikirain ane, pas dia lihat rupanya mbak kunti senyum datar ke anton wakakakakka. ane pun berjanji tiap ane mau begadang di luar kos, ane kasih tau dia. dengan menjelaskan sekitar jam 9an uda balik lagi cuman makan pecel lele doang.

nah barusan ane seminggu di kosan, nampaklah penghuni baru gansis. ane ga sengaja kenalan pas ane mampir beli soto. kenalanlah dengan ne cow kalo ga salah namanya Sony apa ya, dia dari bengkulu. Ganteng dan trendy abis gansis. Terus dia ne tipikal anak partylah gansis dan keliatan kagak ada potongan mau serius kuliah. Ane ngobrol2 dengan dia, ternyata dia baru pindahin barang2nya tadi pagi baru nyampe dari bengkulu. bokapnya masih di hotel malioboro mpe 3 hari di jogja. Terus bilang sama ane mau ngadain kompetisi PES di kamarnya dengan anak2 laen skalian silaturahmi dan masih 17an agustus gansis.

ane pun nasehatin dia. "bro, ane saranin ente yg baru jgn terlalu heboh dlu disini, karena penunggu disini sensitif sama orang baru, seneng nunjukin powernya atas kosan ini".
"apaan maksud lu, hantu? lah lu kan orang sumatra, ngaji n solat juga kan? kok masih percaya aja lu yg begituan", ujar si sony.
dengan menghina ane sebagai orang sumatera kok masih punya mental udik begitu percaya yg hantu2an. ane pun tak membantah ane cuman bilang
"bro, masalahnya ini bukan tanah sumatra, ini jogja bro", sambilan ane bawa bungkusan soto ke motor ane.

rupa2nya ne anak, si sony beneran kagak mikir omongan ane gansis wakkakaka. dia bahkan ngundang teman2 dari kos laen buat tanding pe es ria. dia di lantai 2 kamarnya, ane kagak jelas nomornya. dalam hati, ane pun berujar "nah kauuuu... mudah2an mbak kunti lagi kagak mood buat bully dia", sambil geleng2 ane ngelihat dari jendela. Abis isya, ane ngelipet sajadah dan ngecek dari jendela ane kegiatan di lt 3 bangunan kost 2 (lihat map). tau2 mbak kunti terbang ke jendela ane gansis, ane pun kaget tapi diem aja. kunti pun senyum datar dan terbang ke bangunan 2 gansis wakakkaka


yak, persis cerita ane sama kejadian pocong pos kamling. ane pun menantikan apa yg akan terjadi dengan rombongan anak2 PES. Tertawa-tawa dan bernyanyi mpe kedengeran dari kamar ane. rupanya ampir 2 jam kagak ada tanda2 mereka ketakutan. wah hebat juga mereka bisa menjinakkan si mbak kunti. anepun melupakan mereka, mungkin memang mereka kagak bisa ngelihat kunti yg pergi ke kamar mereka ngumpul. ane pun melanjutkan membaca-baca buku. tibaaa-tibaaaa..... sekitar jam 11an gansis


bruaaakkkkkkk..... pintu seperti dibanting dan suara orang kerumunan lari dari tangga lt 3 wakakkakakkaa. ane ngakak abis ngingetnya. "hanttuuuuuuuu", "aaaaaaaaaaaaaaa cepatttttttttttttttttttttttt", "kuntilllaaaanaaaaakkkkk asssssssssss*********wwwwwwwww", begitulah beberapa suara yg berhasil ane dengar dari suara2 teriakan lainnya. wakakkakakak
secepat kilat ane dengar motor dihidupkan dan nge gas ke arah pintu gerbang yg ane dengar terbuka "duaaangggg". wkaakkakakakaka. ane pun langsung berdiri di depan kamar andre untuk lihat lebih jelas kejadian mereka terbirit-birit. tak lama si kunti pun ane lihat terbang ke pohon mangga. nah ane jujur saat itu kagak sabar nunggu pagi pengen tau apa yg terjadi dengan anak2 itu.

pagi, ane ada kelas pagi melihat si Sony lagi sibuk ngangkutin barang2nya ke dalam mobil pickup. si sony ngelihat ane dan hanya tertunduk lemes gansis. ane pun berhenti dan sekedar membantu sedikit sampe selesai mindahin. rupa2nya bapaknya pun datang untuk membantu. ane tanya cerita si sony gimana yg terjadi tadi malam.
"taaaaa*****kkkk bener, baru kali ini aku ngelihat hantu jelas bener", kata si sony.
ane pun menanyakan lebih lanjut. jadi ceritanya gini gansis, pas mereka lagi maen pe es dan seru2an, tertawa-tawalah mereka, tau2 ada tertawa ala cewek. nah dipikir mereka ada temen mereka yg meniru2 tertawa cew makin ketawalah mereka karena saat itu juga ditemani dengan bir dan minuman sun rise. makin ketawa ala orang mabok, makin menjadi2 ketawa si kunti.

saat itu mereka belum sadar kunti sudah ada di kamar. ketahuannya pas lagi maen pe es, ada temennya kalah dan adu mulut lah. sampe ngata-ngatain bapaknya lah, sontak mereka pun jadi serius dan mencoba melerai. tau2 ada yg ketawa ala cewek lagi, nah disaaat itulah mereka menanyakan siapa yg ketawa. tentu tak ada yg ngaku dan beneran tak mungkin orang berantem malah diketawain. pas mereka lagi mencari tau siapa pelaku, tertawa lagi hhhiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiihhhiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii hhhhhhhhhhhiiiiiiiiiiiiiihhiiiiiiiiiiiiiiii
ternyata si kunti lagi duduk di lemari bersila gansis. wakakakkakkaka

dan lebih parahnya lagi pas mereka mau kabur, tiba2 listrik gd 2 turun gansis wakakkakaka. makanya mereka pontang panting lari dari lt 3 dalam keadaan gelap gulita. untungnya kunci motor di saku mereka kecuali motor si sony. wakakakkakakaka. ane pun mengatakan bahwa ini jogja bukan sumatera, banyak hal yg dak kita mengerti apalagi urusan barang halus tapi ga mulus eh. wkwkwkkwkw. si bapak kos pun bercerita bahwa memang cuman ane yg anak sumatera masih betah di kosannya wakakakkaka. rata2 anak sumatera pada ga betah alasan yg dibuat karena pengen gabung smaa anak sumatera laennya. padahal karena si mbak kunti tukang bully anak baru wkakakakaka.

ane pun melanjutkan ke kampus ane, dan ane ceritain pemilik kos ane ini gansis alim bener. 5 waktu pergi ke masjid solat. tapi pernah suatu subuh ane mau nyari sarapan, ketemulah ibu kos yg masih full mukenah lagi beresin sesajen di tugu depan gerbang rumahnya. ane pun melihat dan tak berkata-kata. cuman si ibu kos blg gini "ya gini mas, mau ga percaya mereka ada, percaya dibilang syirik, tapi ya yg penting saya lillahitaalah cuman berhubungan baik dengan mereka sesama makhluk allah", ujar ibu kos. wallahualam bishawab gansis

profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
15-08-2021 14:04
trus sony nya gimana om? pindah kost dia? ga jadi kost disitu ya?
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
16-08-2021 00:57
Ditunggu updatenya
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
16-08-2021 09:08

Cerita Bang Gondrong tentang Kostan Ane di Jakal

Pasca kejadian anak baru dari bengkulu beserta partisipan kompetisi pe es yg tak tau siapa juara yg dapat grand prize makan Mc D sepuasnya, kosan ane seperti tidak bergeming. Nampaknya mereka para penghuni kost lama sudah mahfum dengan kejadian banyaknya gangguan hantu di kost ini terutama mbak kunti. Memang ane perhatiin, kagak ada yg mau ngisi bangunan 2 gansis, bahkan yg dibawah aja kosong. Lah ini si anak bengkulu, langsung ambil lt 3. Oh ya katanya biar klo ngajak pacarnya kagak ada yg ngintip wakakakkaka.

Ya karena ane jarang nimbrung, kecuali satu waktu ane diajak maen bola, wih ane jabanin langsung ampir 2 jam kami maen hura-hura yg tampak seperti sepakbola wkwkwkw. Ya namanya anak baruu, ga semua orang gampang welcome. Apalagi ane sibuk dengan agenda ane sendiri, tapi tetep gansis kalo ane lewat depan kost mereka kagak pernah tuh ngebut2 dan selalu negur siapa aja yg ane lihat pas papasan. Hingga akhirnya terungkap, bahkan mereka ini bangunan 1 gansis, anak-anak kosnya pada pendiem. Kalo hanya sekitar 5 orang, mereka biasanya nginep tempat laen atau ada agenda keluar bareng2 kecuali bang gondrong yg pendiem tapi sama ane seneng bgt ngajak ngmg.

Bang gondrong ini termasuk mahasiswa yg berprinsip "mau masuk kuliah aja susah, ngapain cepet2 lulus", wakakakkaka. jadi dia termasuk mahasiswa abadi, dan banyak kegiatan di seni ketimbang fokus di kuliah tehnik industrinya. Ane pun suatu saat diundang ke kosannya dia hari minggu, sekalian ngobrol2 dan dia punya banyak koleksi komik. Berceritalah dia keluh kesahnya, rupanya walau dia tampilannya biasa2 aja, koleksi foto2 dia manggung serem2 gansis. Nge jam bareng boomerang, jamrud and band2 hardcore laennya ane kagak tau. tapi cara ngomongya alus banget. Dia asli jogja katanya. Memang rata2 anak jogja asli rada laen bawaannya. Ane pun nanya, kok bangunan kost ane kan ada lantai 1, sepertinya dikosongkan atau memang terpaksa dikosongkan.

Rupa-rupanya bang gondrong mulai bercerita tentang sejarah full ne kosan gansis. karena dia termasuk orang jogja, jadi dia tahu hampir siap sisi kota jogja dengan perkembangan bangunan2 baru yg mengganti atau mengadopsi bangunan lama. Ane pun bertanya dengan tidak terlalu antusias ingin kepo, tapi sekedar sharing. Beberapa kali ane cari cara supaya bang gondrong cerita tanpa ane nanya detil. Mungkin karena ane sudah kerasan di kosan walau sudah dikerjain sama beberapa makhluk alus penghuni atau penguasa kost, jadi bang gondrong mau sharing sejarah ne kostan.

Ceritanya gansis, si pemilik kost ini ternyata ada adik beradik. Kalo tidak ada 4 saudara, 2 cowok, 2 cewek. Nah anak pertama cewek, terus cowok terus cewek terus cowok nah si cowok terakhir ini si bapak kost ane. Namanya satu pohon, kadang kagak sama buahnya kan gansis. Jadi si ortu dari pemilik kost, untuk meninggalkan warisan bisnis bagi para anak2nya, dibangunkanlah tiap anak kostan dengan lantai 3. Nah bapak kost ane ini, orangnya ga banyak nuntut sama bapaknya, karena sudah sepuh dan cuman nurut saja. Bahkan dia cuman nerusin rumah bapaknya yg terhitung kecil tapi ada jualan kelontongan.

Anak pertama cewek di bagian belakang, dibangunkan 3 tingkat kosan, anak cow kedua dibangunkan kostan 2 tingkat plus rumah 2 tingkat (bangunan rumah ane), dan satu cow lagi katanya mbeli kostan di jakal agak deket kampus UI*. Nah rupa-rupanya mereka saling iri dan dengki, karena walau kostan si bapak kost ane ini ga semegah mereka (ane perhatiin emang kostan 2 bagus bener dibanding kostan 1). Akan tetapi, anak kost banyak pindah ke tempat bapak kos ane gara2 katanya kagak nyaman.

karena kagak sabar dengan duit pemasukan dan perawatan kost, juga seperti ada rasa gengsi si kakak lebih kere ketimbang bapak kost ane, keknya dia ngambil jalan pintas dengan kerjasama bersama makhluk ghoib. makanya si kunti itu mau diusir sama apapun kagak pernah bisa karena uda perjanjian secara tidak langsung kostan ane ntu rumahnya dia ujar bang gondrong. makanya dia takjub ane bisa nego sama kunti untuk nyingkir ke pohon mangga di belakang.

jadi tak tau apa yg didalami oleh abangnya si pemilik kost ane, sejak saat itu anak2 kost di bangunan 2 mulai diganggu kunti dan si genderuwo. Anak kost satu pun sering mendengar suara anak ayam dari bangunan kost ane, sebelum ada kandang ayam ntu. Jadi menurut dia kandang ayam itu sebagai kamuflase untuk menutupi suara anak ayam. degggg ane pun pernah suatu malam denger suara anak ayam di bawah tangga ane, ane pikir anak ayam yg tersesat dari kandang, mungkin berkaitan wallahualam. tapi memang suaranya agak aneh gansis, seperti suara anak ayam tapi lebih parau.

Cuman karena tidak berani berfikiran buruk, semua adik beradik cuman diam. Tapi si cewek anak pertama gansis ini senang dengan abangnya pemilik kos karena sama2 senanglah dipandang orang kaya. Hingga akhirnya mereka punya uang untuk naik haji. Penuh suka cita dan bangga, mereka ya dirayakan oleh penduduk setempat gansis biasalah tradisi naek haji. Nah ternyata, saat naek haji ada sesuatu yg memalukan yg terjadi sama abangnya pemilik kost ini. Bang yoyon ga mau detil, cuman bilang pokoknya aiblah klo dia ceritain dan rasanya kurang pantas. Pokoknya dia bilang berkaitan dengan prakteknya abangnya cari duit dengan cara ghoib.

Balik dari haji, bukannya penuh suka cita malah memberikan cobaan lebih dahsyat ke abangnya pemilik kost gansis. Mulai tampak fisik abangnya kurus dan sakit-sakitan, dan yg lebih menghebohkan, istrinya yg hamil tiba-tiba kempes perutnya. Nah semakin menjadi-jadilah depresi keluarga abangnya ini. Hingga akhirnya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, si bapak kost ane yg membantu. Mungkin karena tidak enak dibantu dengan gratis, akhirnya bangunan 2 dan rumahnya abangnya dijual ke bapak kost ane dengan syarat sampe dia meninggal di kasih ijin tinggal di rumahnya.

Tentu ini membuat mbaknya, yg juga pemilik kost di samping semakin iri dengan bapak kost ane. karena otomatis dia punya kostan lebih besar dan luas gansis. Mbaknya ini pulalah yg membuat ane segera cau dari kosan karena ga betah dengan mbaknya yg selalu komplain dengan suara ane waktu nonton bola. hingga akhirnya ane pasang parabola khusus bisa nonton liga inggris waktu itu, dengan bersandar di dinding kosannya dikit, dan dia ngamuk dan meminta ane segera copot. Ane gansis, kagak mau ada ribut sedikit aja ane langsung cabut dari kosan. skip, ini cerita kenapa ane cabut dari kosan ini selain ane pengen tinggal di kosan deket sawah.

"oooooooooo ternyata ibu ibu yg disamping ini mbaknya bapak kost, pantesan kagak ramah sama ane, dan sama bapak kost pun ane kagak pernah liat ngobrol", ujar ane yg diamini oleh bang yoyon dengan anggukan. Ane langsung mikir, ooooo jangan-jangan ane pernah denger suara anak bayi nangis sekitar jam 2an ntu anaknya si ibu yg kempes perutnya, ane pikir ada orang yg lahiran. Karena suaranya persis kek bayi yg baru dilahirkan gansis.
"ah yg bener, kapan itu?", kata bang yoyon.
"malam jumat kemaren bang, ane pun uda konfirmasi ke pak kost, dia cuman heran dan bilang tidak ada orang yg lagi hamil disini dan sekitar sinipun tidak ada pemilik bayi, apalagi ane bilang di arah rumah yg ada pohon mangga". ujar ane.
"bapak kost malah bilang, mas itu rumah sudah lama kosong", ujar dia.
"nah kan kemungkinan yg kamu denger itu memang bener bayi yg diambil sama wewe, emg katanya bisa ditarik cuman percuma pasti sudah mati dan si wewe minta tumbal gantinya", ujar bang yoyon.
mendengar itu, ane pun paham sekarang kenapa bapak kost seperti heran dan agak cemas dengan informasi ane. mungkin takut cerita lama tentang abangnya terbongkar lagi.


Nah si bapak kos ini orangnya baek bener gansis, memang klo ane lihat bukan tipikal mata duitan. Dia lempeng aja, bahkan pas mau bayar kost aja dia bilang taruh aja uangnya di rumah, nanti kuitansi saya selipkan di pintu mas ya. Padahal duit 1,8 kek dibuat santai aja, bahkan dia pernah bilang waktu ane mau pindah, mau kasih ane kost gratis aja karena katanya sejak ada ane, kosannya rada banyak yg ngisi dan adem. Terus mau ditolongin dia supaya dipasang tiang parabola biar ane bisa nonton bola wakakkakaka. Sangking baeknya ne bapak kost, kata bang yoyon, dlu mesjid belakang rumah ntu cuman musholla sederhana. Sejak bapak kost mulai ramai penyewa, dia pun menyumbang perbaikan mesjid dengan mengatasnamakan abangnya sebagai jariyah beliau. Luar biasa.

"terus kenapa bangunan bawah kagak coba diisi bang", ujar ane.
"udah pernah dicoba, dibersihkan dan dipakein lampu, tapi putus atau pecah terus dan juga selalu kecium bau bangkai tikus padahal sudah dicari sampe dibersihkan got belakang, kadang ayam, ga ada ntu bangkai tikus", jadi ya sudah dibiarkan saja setelah dinasehati orang pintar ada yg nempatin ntu bangunan.
pas ane tanya penunggunya model apaan, "udah nanti kamu lihat sendiri, biasanya suka kelihatan abis isya", ujar bang gondrong. Ane pun lapar dan minta ijin mau makan, dan bang gondrong pun menawarkan jangan sungkan2 untuk maen ke kamarnya.

dan beneran gansis, ane pun bertemu sama si penunggu bawah.
Ane sekitar jam 10an, balik dari warnet nyari bahan buat paper. Pas ane mau naik tangga, ane dikejutkan dengan sosok bayangan hitam yg lumayan gede kalo untuk ukuran manusia.
"astagfruulllahhh2", ujar ane spontan ketika melihat bayangan ini.
ane pun terpaku dan tak mau hilang muka dengan lari terbirit-birit. Ane pun beradu mata dengan sosok ini yg akhirnya ane lihat matanya merah menyala. besar kemungkinan ne sosok genderuwo.

Ane pun seperti beradu urat syaraf dengan ne genderuwo hampir satu menitan, dan beneran gansis seperti berantem karena ane merasa seperti tanding olah raga. ane bernaafas menjadi cepat dan berat gansis. Hingga akhirnya ane berbicara "ane tau rumahmu di toilet bawah, ga akan ane ganggu dan teman2 ane pun sudah ane ingatkan, kalo ente ga mengganggu ane pun ga usil", ujar ane. Tak lama dari ane ngomong gitu, dia pun mundur ke kegelapan jalan ke arah toilet gansis. ini toh penunggu yg dibilang sama kunti dan bang yoyon. memang agak ganas ini tapi bisa diajak nego lebih mudah ketimbang kunti.

next cerita gansis (genderuwo membully teman ane yg mampir di kost wakakkakaka)

profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
16-08-2021 15:10
tahan berapa lama tinggal di kost an berhantu itu om? 1 tahun lebih ya ?? waktu di tawari kost gratis kenapa ga diterima aja om? khan lumayan tuh
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
17-08-2021 05:58
Kuliah nang yogya juga mas
0 0
0
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
17-08-2021 08:38

Sekedar Mampir Malah Ngacirrr (Kost Jakal)

Satu hal pemahaman yg ane dapat urusan ghoib dan institusi Agama, semisal Islam lah kebetulan ane insya allah muslim. Mereka ini kagak pernah takut yg namanya semacam mesjid apa musholla, lah ntu posisinya penunggu beberapa kali persis di samping mesjid dan musholla yg saban hari ada yg azan 5 waktu dan ngaji tiap sore. Kok para hantu2 atau jin ini kagak kabur. Ane yg sebagai orang sumatra, bener-bener terbuka pemahaman ane tentang ini. Kalo pemahaman ane, ayat-ayat al quran itu tak pernah membuat mereka takut, tapi yg penjaga atau pemilik ayat-ayat al-quran itu yg mereka takuti misal anak buahnya malaikat. jadi ketika ente mau baca ntu ayat depan mereka tanpa ada bantuan anak buahnya malaikat (izin Allah SWT), sia-sia aja gansis. ini pendapat ane pribadi ya, wallahualam bishawab.

Oke ane masuk ke inti cerita yg berkaitan dengan teman sejurusan ane yg awalnya berniat untuk maen ke kosan ane begadang ampe pagi tapi hanya bertahan 2 jam kurang wakakakka. Hari jumat kami ada kelas pagi dan pada saat itu kebetulan ane masih hoby datang telat, jadi kedapetan kursi selalu di hampir belakang. Duduklah di samping ane si didit, si awang dan si bondan. karena kami masih baru2 dan belum kenal satu sama lain alias malu2, jadi masih berbicara standar. Apalagi cuman ane yg bukan orang jogja, jadi mereka menanyakan dimana kosan ane.

Si didit orang gedong kuning, si awang orang daerah kentungan, si bondan orang daerah Sleman. Ane pun menjelaskan kosan ane di daerah jakal km 8. Mereka pun antusias pengen maen tempat ane terutama si awang karena dekat dengan rumahnya. Ane bilang boleh2 aja, kapan mau mampir.
"nanti malam, kami mampir", ujar didit yang diamini oleh bondan dan awang.
ane pun setuju aja dan menanyakan urusan konsumsi bagaimana. Si didit yg terbilang agak sedikit gaul menawarkan membeli nasi goreng langganan dia, enak dan murah. ternyata nasi goreng jualan pamannya wakakakkaka.

Setelah disepakati bakal ngumpul jam 8an, ane pun bersiap pulang ke kosan dan bersih2. Saat itu kosan sepi, mungkin mereka tetangga kos ane pada punya agenda waktu weekend kali ini. Singkat cerita datanglah si awang dluan bareng bondan, dan akhirnya didit datang dengan nasi goreng rekomendasinya. Memang istimewa gansis, ane demen karena merah dan pedes. bener2 top juga standarlah 8 ribu rupiah tapi uda telor dan ada suir-suir ayam dengan porsi nasi jumbo. Nah rupanya, perut mereka tak seperti perut ane gansis yg uda terlatih dengan barang pedas.

Si awang pun mengeluh mules dan ijin untuk make toilet ane. Ane bilanglah di pojokan kanan. Terus semenit disana, ane kerjain matiin lampu. Teriaklah dia kami pun ngekek2 sampe ada 3x ane matiin lampu terus dia keluar dengan nutup senjata keramatnya untuk mencetekkan lampu lagi. karena uda ga tega jadi kami hentikan apalgi si bondan pun sudah ga tahan pengen gantian toilet. Dan si didit rupanya juga pengen boker, nah disinilah petaka yg membuat mereka ngacir.

si bondan langsung mendorong awang dan segera masuk ke toilet. sedang didit masih meremas2 perutnya dan duduk bersama ane dan awang. Si awang pun mulai nanya ane.
"eh ini kos kayaknya ada sesuatunya ya", ujar awang.
"ah, tau dari mana?", jawab ane sante
"pas lagi boker, dari sebelah kanan ane denger suara cew nyanyi2 jowo tak pikir kosan mu ki mepet kosan cah putri, pas tak delok dari jendela, lah mung pohon tok", ujar awang dengan muka datar. ane tau pasti si kunti lagi nyanyi, biasa selalu interest dengan orang baru.
"ho oh, iku kunti sing nunggu pohon, dulu di toilet", ujar ane..
"aseeemmmmm, kok sampeyan ra tau ngomong sek nek kosanmu ono demit e", ujar awang dengan senyum tapi penuh cemas.
"ah, tenanan, wis tenang ae aku ono pegangan kok2, ujar didit. kemudian didit nanya apa ada toilet lain di kosan ane.
"ada, di bawah tapi ada yg nunggu disana, ane saranin jangan dit", ujar ane.
"wis tenang ae, aman, aku wis biasa", ujar didit. ane pun sedikit yakin dengan si didit nunjukkin gelang hitam dari akar2an.


Ane pun mulai ngobrol2 sama si awang dan ternyata dia punya pe es. Nawarin ane buat kapan2 nginaplah di rumahnya sambilan pe esan. Bokapnya juga ternyata dosen di psikologi kampus kita. Akhirnya bondan pun selesai dari boker, dan gabung sambil ane nawarin teh panas. pas lgi ane baru aja masukin gula ke gelas, suara duk duk duk di tangga seperi orang dikejar-kejar dan jatuh terus lari ke kamar ane rupanya si didit dengan mambu tahay gansis wakakakakka.

dengan muka panik dan ngumpat "genderuwoooo asssss*****wwwwwwwww, wis aku meh balik", ujar didit. kami bertiga kaget dengan kehadiran si didit dengan mambu tahay tapi di tulang kering kaki sebelah kanan tampak darah dan kebiruan. Ane pun menyuruh si didit cebok dlu nanti baru cerita. Si bondan dan awang mulai tampak cemas gansis. Ane pun mulai mencari betad*ne buat luka si didit. Setelah cebok, si didit pun duduk di kasur ane dan ane bersihkan lukanya. si didit pun mulai cerita....

"Aku pas masuk, tak delok air e penuh, jadi aku langsung tak dodok ae", ujar didit.
"terus tiba2 petttt mati lampune, tak pikir sampeyan2 iki sing ngerjain". lanjut didit
"tak pisuhin ae, terus tak jar no ben ra meriah sampeyan2 ki", lanjut didit.
"bar ane pengen cebok, ane ambil gayung, lah kok ra ono banyune", ujarnya.
"tak coba luwih dalem nyedok banyu, malah sampe ke dasar ra ono kerasa nyedok banyu", ujarnya.
"nah aku mulai ngerasa ono sing ra beres, aku pun pengen ngidupin lampu ben mastiin ono banyu po ora", lanjut didit.
"pas aku rep metu pintu, aku delok ono bayangan hitam cedak tangga bawah, tak pikir iku sampeyan singitan", ujarnya.
"lah kok tiba2 makin mbesar dan ono abang matane, aku langsung tak jak berantem ae", ujar didid. maklum dia memang dikasih tau omnya gelangnya anti makhluk goib jadi berani dia gansis.
"pas arep tak sepak, lah malah diseret aku", ujar didit.
"wis aku kabur ke kamarmu, tau2 pas lari kaki ku di tangkep makane aku jatuh ki", sambilan mengumpat.
"asli ganas men ne penunggu kosanmu, biasane aman gelangku ki", ujar didit.

akhirnya mereka memutuskan untuk balik malam itu dan bondan akan mbonceng si didit sampe rumah. Si awang pun pamitan. tapi ane minta bantuin nyiramin tahay nya si didit dlu dengan membawa ember ke toilet bawah. Si didit pun setuju, akhirnya kami bantu bawain ember full air ke bawah dan membiarkan si didit yg nyiram hajatnya sendiri. Ane pun melihat ntu genderuwo sekarang ada di balik kaca ruangan bawah. Melihat ane dan teman2 ane yg hendak naek motor.

Teror berlanjut gansis, tes starter kagak hidup motor mereka padahal motor mereka termasuk barulah. Akhirnya dicoba engkol berkali2 ampe ane turun tangan, kagak hidup juga. Serrrrrrrrrrrrrrrrr..... mana gelep bener di bawah tangga, suara anak ayam pun terdengar dengan ayam tau2 ribut kagak jelas gansis. Wassssssssssssssssyyyyyyyyyyyy**********wwwwwwwwwwww, temen2 ane makin panik gansis. mereka pun makin menggila engkol kagak hidup2, sampe si bondan pun terjatuh karena panik mau ngengkol.

Akhirnya, ane saranin buat dorong aja sampe keluar gerbang terus coba engkol. Mereka pun setuju dengan keringat sekujur tubuh, mereka mendorong ane temenin sampe gerbang. beneran gansis, bener-bener pengep dan panas di halaman parkir bawah kamar ane padahal terbuka udaranya. setelah menjauh bener2 berasa udara segar gansis. Entah saat itu apa yg terjadi dengan mata ghoib, tapi ane kagak ngelihat cuman berasa pengap dan panas doang.
setiba di depan gerbang, ane coba suruh hidupin, tetap kagak hidup, pas nyentuh aspal, eh starter langsung hidup gansis, kami semua takjub dan senang. dengan pamit secepatnya mereka pun kabur dengan motor.

Ane kembali ke kamar dengan geleng2 kepala, tapi santai aja karena ane ngerasa bukan ane yg dibully wkwkwkkw. Rupa2nya pas senin, topik kosan ane menjadi heboh di kalangan kawan kampus ane. tiap teman jurusan ketemu ane nanyain cerita kosan ane. berasa kek artis, tapi ini artis apa dukun ditanyain ke angkeran kosan ane wkwkwkw. Alhasil, tak ada satupun teman jurusan ane yg mau maen ke kosan ane wakakakkakaka. Sekian gansis.



profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 11 lainnya memberi reputasi
12 0
12
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
17-08-2021 10:24
Wah seru nih,
Ditunggu kelanjutannya 😀
0 0
0
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
17-08-2021 16:27
Itu karena si Didit nya juga nantangin sih, pakai ngajak berantem penunggu di toilet tersebut.
Kalau ane bakalan permisi dulu dan niat dalam hati cuma ingin buang air plus jangan ganggu ane.

Wkwkwk, gk kebayang lah si Didit diajak duel sama si om uwo sampai sampai gk dikasih cebok. Hahaha unforgettable moment.
Ditunggu next updatenya gan.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 11 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 11 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
19-08-2021 01:45
Cocok ki latar belakang e Jogja..
Salam dari Jogja sisi selatan.
profile-picture
saaans memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
19-08-2021 09:08

Menginap Kembali di Rumah Babay (Jogja)

Setelah semester pertama usai, si babay (baca chapter palembang) suatu jumat malam sms ane menanyakan kabar dan pengen ketemu dengan ane sambil kelakaran. Tentu topik yg selalu kami bahas adalah nostalgia kekonyolan yg terjadi selama kami SMA di Palembang. Beneran gansis, kami bisa tertawa terkikik-kikik semalam suntuk membahas cerita-cerita waktu di Palembang. Padahal ntu ceritanya ya diulang2 aja. Tapi selalu ada bumbu yg membuat cerita kami bener-bener bikin ketagihan untuk di dengar dan dipraktekkan dengan ekspresi2 konyol wakakakkaa.

Karena dia kuliah di KM 14 yg saban pagi lewat depan jalan utama Jakal, dia sudah bisa tau kosan ane dengan ane kasih petunjuk. Walau dia juga memang cerdas jadi cepat nangkap dengan clue2 yg ane kasih tentang lokasi kosan. Rupa-rupanya sabtu itu ortunya akan pergi ke solo siang, jadi ane diminta temenin si babay di rumah sambil jaga. Sampe mamanya juga ngomong di telp supaya ane datang nemenin si babay, kasian anak bungsu tersayang dan tertampan sendirian di rumah (walau ane tau karena lagi2 ada penampakan).

Si babay pun menawarkan ane buat datang lebih awal karena mamaknya masak besar sebelum berangkat. Momen itu pun dimaksimalkan si babay untuk mengundang teman-temannya yg sekampus untuk juga main ke rumahnya dan menginap. Ane pun ketika siang jam 3an sudah sampai di rumahnya babay dengan ngekor motornya. Ketika sampai di rumahnya, memang ane merasakan ada keheningan yg tidak biasa. Dan ane bisa bilang, daerah rumahnya walau komplek modern, ane bisa bilang sepi hening tak biasa. Orang jarang sekali kelihatan padahal siang kecuali satpam komplek ntupun di dalam posnya.

Rumahnya ini daerah kentungan gansis, memang ane sudah dengar desas desus daerah sini tanahnya tak terlalu mahal karena angker wakakakkaka. Yang akhirnya nanti ane buktikan memang horor daerah sini terutama tak jauh dari kantor posnya (yg jogja mungkin paham). Ane kagak tau sekarang gimana, tapi jaman ane dlu jam 8an malam sudah sangat jarang motor yg kular kilir atau ane kagak pernah tuh liat orang ada duduk-duduk di jalan. Bener2 sepi dan hening. Mungkin memang karena ada penunggu disitu yg usil dan memang ane pun pernah jadi korban (nanti ane ceritain di part terusan). Kalo memang daerah ini masih serem, ane tantang gansis jam 9an aja lewat arah kantor pos terus aja mentok belok kanan, ikutin jalan kalo motor ente kagak mati tiba2 atau ada yg ente lihat, ane salut karena rasanya ga mungkin ga dikerjain wakakakakka.

Sembari menanyakan bahwa apa ane lapar atau tidak, ane pun bilang nanti aja makan soalnya barusan makan soto ane. Masuklah ke dalam garasi dan si babay pun menunjukkan isi rumahnya ke aneh. Rupanya si babay memperhatikan segala gerak gerik dan mata ane ke seluruh penjuru rumahnya gansis. percakapan ane, ane bahasa indonesiakan saja ya biar kagak ada yg request terjemahan bahasa daerah.

"gimana wak, ada ye ada ye?, apa yang kau lihat?", ujar si babay dengan nada serius dan cemas
"nah sepertinya ada, tapi ga ngelihat cuman terasa ada yg beda", ujar ane
"naaahhhhh kalo kau sudah ngmg gitu, tandanya ada bener", ujar babay dengan terpaku.

anepun terus menyusuri setiap ruangan dan menanyakan setiap ruangan yg ane rasa ada yg jagain. Si babay pun geleng2 dan mengatakan ane istimewa dan sekti wakakakkaka padahal ane juga kagak yakin cuman ngikutin deredegnya jantung ane yg tiba2 aja padahal ntu masih terhitung sianglah. Ane pun ke dapur dan melewati tempat jemur dan sampailah di kamar si babay. Ketika ane di dapur dan lewati tempat jemuran, ane berasa seperti ada angin nerabas wajah ane gansis, tapi saat itu ane kagak sensitif. Ane pun bilang "wah rumahmu enak ya banyak angin", ujar ane. Nah lihat denah gansis.


"hah, dimana wak dimana ada angin?" ujar si babay
ane pun mengatakan pas lewat di tempat jemuran kena angin wajah ane. Si babay yg bebarengan ane membantah dan tidak merasakan ada angin sama sekali saat itu. Si babay semakin cemas mukanya dan meminta ane supaya bener2 nginap bareng dia malam ini apapun yg terjadi. Anepun menjawab dengan santai dan memastikan akan bersama dia malam ini. Anepun heran sebegitu cemasnya si babay, lebih cemas dibanding ketika meminta ane nginap di komplek Pus*i.

"tenang wak, nanti kawan2 kampus aku pun datang dan menginap juga jadi semakin rame", ujar si babay. Ane pun senang juga melihat si babay tak lagi cemas karena sudah mendapat kepastian rombongan temannya sekampus sudah otewe ke rumahnya. Barulah kami duduk dan berbicara sebentar di kamar, satu persatu temannya mulai datang dan kami pun bercengkrama. Kalau ane pribadi, melihat beberapa temannya seperti bukan tipikal teman yg bisa dijadikan sahabat. Walau ngobrol dan ramah tetapi ane bisa ngerasain tak ada kehangatan untuk menjadi teman dekat gansis.

Memang kalo ane lihat, mungkin mereka2 ini di sekolahnya sudah terbiasa model berteman seperti ini. Sedangkan ane kagak bisa model temanan basa basi terus ada manfaatnya saja. Apalagi ane pantang bener kalo sudah diundang makan di rumah temen (bukan pas hajatan ya), ntu seperti mau jadi sodaraan. Jadi kalo ane kagak mau jadi sodaraan dengan teman ane, segala macam alasan ane tolak undangan makan dan nginap di rumahnya. Tapi ini ane, kagak semua orang harus punya prinsip seperti ini tapi jelas kagak bakal jadi sahabat ane yg ga berprinsip seperti ini pula wkwkwkwk.

Kami pun diajak ke ruang tengah dan disana sudah tersedia hidangan prasmanan yg hangat dan semua teman si babay yg berjumlah minimal 6 orang bersuka ria dan berpesta pora. Semua makan, ane karena sudah dekat sama babay, merasa punya kewajiban untuk melayani tamu2 si babay. Jadi ane pun sedikit aja, yg penting temen2 babay semua puas. Si babay pun sepertinya bisa melihat sikap ane yg bukan lagi tamu tapi sudah sodara atau sudah bertindak seperti dialah, tuan rumah. Ane pun mulai mengamati gerak gerik temannya ini, langsung sibuk sendiri-sendiri bukan ingin menemani atau bercengkrama dengan si Babay. Ada yg sibuk nonton acara tv sinetron apa itu pokoknya ane kagak demenlah. Ada yg sibuk smsan, ada yg buka laptop, dan semua cuek sama si babay.

Ane pun berujar, apa bener mereka ini temen deket di kampus kok bukan model temenan ala kita waktu di palembang. Memang kata si babay, seperti ini model temenan di kampus dia dan normal bagi mereka. Ane pun geleng2 dan cuman bilang ati2 bay kamu cuman dimanfaatin doang. Si babay pun tak membantah bahwa rasa itu sudah ada sejak lama, makanya dia bener-bener kangen sama kawan2 di SMA dlu dan ane. Bisa tertawa lepas dan seru2 bareng saling tolong bukan saling memanfaatkan model begini wkwkwkkw.

Benar sudah, sekitar jam 8an mereka mengutarakan ijin pulang. wakakakakakkakaka
Kalau ane kagak mikir harga diri si babay, ntu teman2 dia uda ane sindir2 dengan kalimat2 maknyus semisal.
"eh kalian ini kelas berapa dan SMP mana?"
"SMP??, Kami jurusan ke*****ran gan", ujar mereka
"oh udah mahasiswa, kok masih kelakuan SMP, SUDAH MAKAN PULANG", ujar ane
wakakakkakaka ya beginilah jurus2 ane kalo mau nyindir orang yg kalau uda kepalang emosi wakkakakakak.

Untunglah ane masih kasian kalo begitu nanti si babay makin tak punya teman di kampusnya. Berkali-kali si babay meminta temannya ini untuk menginap, ditolak berkali-kali pula. Ada yg mesti bangun pagi, ada yg bilang harus kerjain tugas, ada yg bilang sudah ada janji, dsb. padahal kata si babay mereka-mereka ini sudah ane undang seminggu yg lalu, jadi harusnya sudah mengosongkan agenda mereka di minggunya dan bisa nginaplah. Ane pun kagak abis pikir, dan saat itu ane juga menanyakan ke babay, mungkin mereka tidak nyaman sama ane, jadi kalian yg sekampus nginap bareng saja.

Rupanya si babay membantah dan bukan begitu. memang kelakuan mereka ini tak semodel dengan sahabat2 kita di Palembang. padahal mereka ini juga semua dari luar jawa loh. Setelah ngenes mesti mengiyakan keinginan mereka untuk pulang. Ane pun bertingkah seolah2 ingin pulang dengan menanyakan kunci motor ane dimana. Si babay pun langsung sigap ambil kunci motor dan dimasukkan dalam kantong celananya. "kau tak boleh pulang, pokoknya nginap, awas kau wak!!!!!", ujar si babay yg diikutin ane ketawa ngakak.

Setelah mereka pulang, si babay pun ingin solat isya dlu dan telp emaknya dlu, karena mamaknya minta ditelp. Ane pun karena tak ingin mengganggu dan menguping, ane meminta ijin untuk membaca buku di perpustakaan pribadi bapaknya. Setelah dibuka, ane melihat beberapa keris dan semacam tombak ada di dalam semacam guci besar dan wangi menyan. Ane pun melihat sedikit lama dan si babay memastikan apa ingin baca disini apa di kamarnya. Ane pun bilang pengen di ruang ini dlu karena ingin mengecek2 buku2 baru simpenan bapaknya.

Walau ruangannya simple, tapi karena pintunya model pintu gerbang yg terbuka, harusnya udaranya berasa ringan. Tapi ntu ga gansis, udaranya rada penuh tapi bukan pengap dan panas. Tapi rasanya penuh padahal cuman buku2 daalam 2 lemari, kursi 2 biji dan ntu guci yg ada keris dan tombaknya. Ane pun sesekali memperhatikan ntu tombak dan keris yg kalo ane perhatikan lama2 seperti berpendar. Ane pun ambillah ntu keris, kalau dari jauh ane bisa mencium seperti bau campuran menyan dan bunga melati, tapi ketika ane ambil dan dekatin hidung ane cuman bau logam biasalah.

Anepun mulai menggoyang2kan ne keris, memang agak beda gansis.. Ane pernah megang keris pajangan, agak kalo ente goyang2kan seperti tangan ente mesti ngikutin beratnya keris. Nah ini bener2 enteng gansis padahal besar dan kelihatan logamnya emang keras. Tapi kalo ane goyang2kan, ini si keris seperti menari dan meliuk2 mengikuti goyangan tangan ane gansis. Ane pun takjub ada yg tak biasa dengan keris ini, lumayan menarik tapi kok hanya di taruh di dalam guci seperti ini.

Si babay pun datang dan terkejut melihat ane memainkan ntu keris. Dia menanyakan pendapatnya tentang keris dan tombak, milih yg mana. Ane bilang pilih yg keris walau kagak ada yg istimewa paling gagangnya yg agak banyak ukiran, sedang si tombak ini cantik gansis walau ga panjang. Si babay pun menjawab, ya memang kalo keris ini yg lanang, yg tombak ini perempuan. Ane pun bilang dapat dari mana. Si babay bilang ini titipan dari mbah dari sebelah mamaknya untuk di kasih ke ane, dan tombak di kasih ke mbaknya. Tapi karena kami semua sodara tak setuju dengan klenik2 jadi ne keris dan tombak di taruh disini saja tak mau kami disimpan dikamar. Pernah kami kembalikan, tapi ne keris di antar sama mbah lagi padahal sudah meninggal mbahnya gansis wakakakkaka.

"oooooooooooooooooohhhhhhhhhhhh", wih mantap bener bisa jadi gatot koco kamu bay wakakakkaka jawab ane. Ane pun menaruh kembali ne keris dan kembali ke kamar. Mulailah berdiskusi dengan babay, ane bilang rumah ente ne sepertinya ada yg jaga ya. Si babay pun tak membantah tapi dia tidak menggubris selagi dia kagak sendirian di rumah wakakakka. Kami pun beranjak ke ruangan tengah, dan si babay menawarkan ane buat ngopi. Wah syaaattt ane paling demen ngopi sambil ngobrol walau saat itu ane blm ngerokok.

Kami pun duduk di ruang tengah, dengan tv yg menyala tidak kami gubris karena kami larut dalam obrolan lawak zaman SMA dlu. Tau2 ane dengar suara cewek nangis dari arah dapur gansis. eeehhhhh eeehhhh ehhhhhheeee.... seperti wanita yg merengek. Ane pun berusaha mendengar lebih dekat dengan suara tangisan ini. Tapi lain halnya dengan si babay, dia tegang dan terpaku gansis. Ane pun menanyakan apa dia juga mendengar, ternyata tidak gansis. Ane pun santai dan berusaha memastikan yg ane denger kagak ilusi. Setelah ke dapur, deeenggg ane lihat persis di tempat jemuran, ada sosok pake baju putih rambut panjang sampe ke pantat membungkuk jalan diseret ke arah kamar babay gansis.

"wakkkk lihat apa wakkkk, ada e ada e?", ujar si babay.
"astagfrullah, bay, sepertinya banyak ya di rumah baru mu ini?", tanya ane.
"iya wak, daerah sini ne memang dikenal angker, strategis tapi murah karena angker wak?", ujar si babay.
"oh pantesan ujar ane, tapi gak papa nanti ane bantu ngajilah", kebetulan ane belum solat isya.
setelah mendengar suara tangisan dan ane melihat sosok di tempat jemur pakaian, ane dan babay telah hilang nafsu buat nongki di ruang tengah. Tapi karena kami barusan ngopi, si babay pun menyarankan membawa gelas kopi ke kamarnya.

Apa dinyana gansis, ketika ane masuk dan mau mengambil kopi di ruang tengah, ane melihat dari pintu kamar ortunya ane melihat sosok berjubah hitam berlis merah tinggi tapi dengan memakai topeng ala pengikut kuklux khan gansis tapi warna hitam (ente cek sendiri dan bayangin ndiri) "astagfrullah", ucap ane dan ane sekitar 10 detikan melihat ne sosok berdiri tegap tak jauh dari pintu kamar ortunya. Kemudian ne sosok terbang ke atas ane kagak jelas lagi karena kamar ortu babay memang mati lampu dan hanya masuk cahaya sedikit dari ruang tengah.

tentu si babay semakin panik setiap ane mengucap astagfrullah. dengan bergegas ane membawa ne gelas kopi dan duduk di dalam kamar. Ane pun segera ambil wudhu dan solat terus mengaji yasin 3x dan al kursi sebanyak 3 x. Suasana kamar agak sedikit tidak penuh tapi tetap saja hening gansis. Ane pun kembali duduk di kasur yg kebetulan kasur si babay ada 2, satu dikiri satu di kanan persis depan pintu. Kami pun bersepakat tidak tidur sampai pagi, tapi apa dinyana, hampir jam 2an si babay tiba2 tidur dan ane pun beneran ngantuk saat itu.

diantara merem dan tidak merem, pintu bayu yg ditutup dibuka oleh kakek bungkuk bertongkat gansis. nah si kakek ini ane lihat masuk dan menghampiri ane. ane pun karena ngelihat wajah si mbah ini friendly, ane kgak kagok atau takut. Tapi beneran hawa ne kakek dingin banget. Setelah mendekat ke ane dengan mengangguk2 dia tersenyum ramah seperti seneng gansis. terus dia melihat ke babay dan melihat ke ane lagi terus jalan ke luar. Dalam antara sadar dan taksadar, anehnya ane mikir "oh mbahnya babay datang2", ane kagak merasa ntu makhluk ghoib atau arwahnya mbahnya. Hingga pagi, sekitar jam 7an si babay bangunin ane bahwa ane tadi malam lupa tutup pintu kamarnya ya.

Ane inget2, dan mengatakan ke babay bahwa ingat tidak ane nutup pintu bareng2 dia waktu mau tidur. dia pun mengiyakan dan benar gansis ketika kami cek pintu, posisi pintu sedang dalam dikunci (kalo ente kunci pintu tapi lagi posisi buka, nah begitulah posisinya). kami pun takjub dan sedikit horor akan kejadian ini. Sigap lagi yg kami takutkan adalah maling dlu, kami ceklah seluruh gembok, ane langsung cek motor ane wakakakka, si babay ke kamar semua aman dan tak ada tanda2 maling.

Akhirnya ane penasaranlah tentang sosok berjubah tinggi ala kuklux khan yg ane lihat di kamar ortu tapi kagak ane ceritain. Ane minta ijin mau lihat kamar ortunya, dan deeeeggg ane lihat foto mbah yg dateng tadi malam sekitar jam 3an lah. Si babay pun berulang kali menanyakan ane pasti apa nggak. Si babay pun percaya dan rupanya si babay telpon emaknya perihal ane yg melihat mbah. Kata emaknya, wah bagus kalau gitu karena mbah itu hanya mau ketemu dengan orang2 baik saja, orang sodara2 emak aja ga pernah dimimpiin mbah. wallahualam gansis. tapi tetap saja horor bagi ane apalagi babay wakakkakaka
(Next part lanjutan di rumah babay)




profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Halaman 1 dari 13
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Stories from the Heart
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia