News
Batal
KATEGORI
link has been copied
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
2
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60951067b15ae6013251fbf1/china-diduga-bakal-buat-pangkalan-udara-baru-di-kiribati
TARAWA - Sejumlah ahli strategi Barat khawatirBeijing akan mengubah beberapa pulau Pasifik yang terpencil menjadi pangkalan militer baru, beberapa hanya 400 mil dari pantai China . Amerika Serikat (AS) sendiri mengoperasikan beberapa fasilitas militer besar di wilayah tersebut. Sebuah lapangan terbang terlantar di sebuah pulau Pasifik terpencil di Republik Kiribati akan segera mendapatkan upgrade
Lapor Hansip
07-05-2021 17:03

China Diduga Bakal Buat Pangkalan Udara Baru di Kiribati

China Diduga Bakal Buat Pangkalan Udara Baru di Kiribati

TARAWA - Sejumlah ahli strategi Barat khawatirBeijing akan mengubah beberapa pulau Pasifik yang terpencil menjadi pangkalan militer baru, beberapa hanya 400 mil dari pantai China . Amerika Serikat (AS) sendiri mengoperasikan beberapa fasilitas militer besar di wilayah tersebut.

Sebuah lapangan terbang terlantar di sebuah pulau Pasifik terpencil di Republik Kiribati akan segera mendapatkan upgrade dari China. Kedua negara menjalin kembali hubungan dua tahun lalu dan telah memulai proyek kerja sama baru, termasuk investasi infrastruktur serta perdagangan dan pertukaran budaya.

Menurut sebuah laporan oleh Reuters, anggota parlemen oposisi Gilbertese Tessie Lambourne mengatakan bahwa Presiden Taneti Maamau telah bernegosiasi untuk memperbaiki lapangan udara di Pulau Kanton dengan China, tetapi belum diberi tahu apakah itu bagian dari Belt and Road Initiative.

“Pemerintah belum membagikan biaya dan detail lainnya selain studi kelayakan untuk rehabilitasi landasan pacu dan jembatan,” kata Lambourne kepada Reuters. Pihak oposisi akan mencari lebih banyak informasi dari pemerintah pada waktunya seperti dikutip dari Sputnik, Jumat (7/5/2021).

Menurut pengukuran Google Earth, Kanton terletak 5.280 mil tenggara Hong Kong, 1.850 mil barat daya Hawaii, dan 800 mil di utara wilayah AS di Samoa Amerika. Landasan udara, yang terletak di sudut barat laut atol berbentuk potongan daging babi, panjangnya sekitar 8.000 kaki, tetapi hanya 6.500 kaki yang terlihat dapat digunakan dari jarak jauh, dengan 1.500 kaki sisanya ditumbuhi pepohonan dan semak belukar.

Landasan udara ini dibangun pada 1940-an oleh Angkatan Laut AS. Sebelumnya, PanAm pernah berniat menggunakan landasan ini sebagai titik perhentian untuk layanan pesawat terbang ke Selandia Baru. Pulau itu sendiri hanya memiliki dua lusin penduduk saat ini dan landasan udaranya hanya digunakan secara sporadis sejak Perang Dunia II.

Seorang penasihat pemerintah Pasifik mengatakan kepada Reuters bahwa jika diperbaiki, Kanton akan menjadi kapal induk tetap. Namun, landasan tersebut akan membutuhkan konstruksi yang jauh lebih banyak untuk mengubahnya menjadi fasilitas militer apa pun, termasuk hanggar, fasilitas perbaikan, penyimpanan, dan, tentu saja, perumahan.

Pada panjangnya saat ini,Kanton dapat menampung beberapa jet tempur dengan jarak lepas landas yang lebih pendek, tetapi pesawat transportasi atau pembom yang lebih besar - yang memiliki tangki bensin untuk terbang jauh - tidak akan dapat menggunakan landasan pacunya bahkan jika sudahdiperbaiki hingga ukuran penuhnya.

Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI), sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Canberra yang sebagian didanai oleh Departemen Pertahanan Australia, merasa cemas dengan hal ini. Dalam artikel September 2020 mereka menyebut Beijing kemungkinan akan merebut kembali dasar laut dan memperluas instalasi pulau di Kiribati serta membentenginya, seperti yang terjadi di beberapa pulau Laut China Selatan.

Badan ini juga menuduh China bergerak untuk mencapai kendali atas jalur komunikasi laut trans-Pasifik yang vital dengan kedok membantu pembangunan ekonomi dan adaptasi perubahan iklim.

Lembaga pemikir itu mencatat bahwa pulau-pulau Pasifik "rentan" terhadap pengaruh China karena ketergantungan mereka pada negara lain untuk mendapatkan dukungan keuangan, tetapi hal yang sama juga dapat dikatakan tentang pemerintah di Taiwan, yang sebagian besar tetap bertahan oleh militer informal dan kesepakatan perdagangan dengan AS, meskipun Washington telah mengalihkan pengakuannya dari Taipei ke Beijing pada 1979.

War Zone mencatat bahwa landasan tersebut, jika menjadi fasilitas militer, kemungkinan besar akan digunakan sebagai pangkalan untuk sejumlah besar drone pengintai tak berawak yang digunakan oleh Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Memang, kekhawatiran Lambourne adalah apakah landasan tersebut akan menjadi bagian dari Belt and Road Initiative. Ini adalah sebuah megaproyek infrastruktur yang mencakup dunia yang disponsori oleh Beijing yang sedang membangun atau memperluas transportasi serta jaringan listrik, dengan proyek-proyek mulai dari ladang angin di Kenya hingga fasilitas pelabuhan di Pakistan dan rel kereta api di Asia Tengah.

Pada Januari 2020, hanya beberapa bulan setelah Kiribati mengalihkan pengakuannya atas pemerintah China dari Taipei ke Beijing, kedua negara tersebut mengumumkan rencana pengembangan Visi 20 Tahun Kiribati. Menurut China Global Television, ini akan mencakup kerja sama di bidang ekonomi dan perdagangan, perikanan, pertanian, pendidikan, perawatan kesehatan dan pertukaran orang-ke-orang, serta isu-isu global seperti perubahan iklim, di mana jaringan terumbu karang rendah dan pulau kecil yang membentuk Kiribati sangat rentan.

Pada tahun 2014, presiden saat itu Anote Tong mendesak bahwa menurut proyeksi, dalam abad ini, air akan lebih tinggi dari titik tertinggi di daratan Kiribati.

Hingga saat ini hanya 14 negara yang terus mengakui pemerintah di Taiwan sebagai perwakilan China, empat di antaranya adalah negara kepulauan Pasifik: Palau, Nauru, Tuvalu, dan Kepulauan Marshall. Setahun sebelum Kiribati mengalihkan pengakuannya, Kepulauan Solomon juga mengakui Beijing, dan Australia serta beberapa media Barat mulai resah bahwa Beijing akan berusaha membangun fasilitas militer di sana. Ketakutan itu sangat didasarkan pada laporan palsu bahwa China telah mengintai Vanuatu, negara kepulauan Pasifik lainnya, untuk mencari lokasi pangkalan angkatan laut yang baru; sebaliknya, China mendanai dermaga senilai USD90 juta di Pulau Santo Vanuatu.

https://international.sindonews.com/...ti-1620374739/
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
China Diduga Bakal Buat Pangkalan Udara Baru di Kiribati
08-05-2021 16:07
Lebih baik memang ada keseimbangan Biar amerika ga semena mena
0 0
0
China Diduga Bakal Buat Pangkalan Udara Baru di Kiribati
09-05-2021 01:01
malah nyari penyakit, kalo perang bakal gampang dipotong itu jalur suplainya
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia