Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
33
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6071b089d73e1e01292fcb03/1cantiknya-gak-akan-abis-dimakan-usia-manisnya-gak-akan-abis-dimakan-semutk0m3di
Lelaki Kau lari secepat kuda Pula kuat menarik pedati Adakah lelaki yang pantas melintas di benak Dia yang mampu taklukkan terjal tebing hatiku Memetik petir dan membawa kilat cahayanya padaku Tatapannya menyisir utuh jiwa dan tanpa kata menundukkan pusaran hebat angan Disetiap dengus nafas memanggilku Merangkulku lembut dalam kokohnya genggaman Pada akhirnya kutemui jua jiwa sesosok itu di sudut
Lapor Hansip
10-04-2021 21:04

1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)

1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)



Lelaki


Kau lari secepat kuda
Pula kuat menarik pedati
Adakah lelaki yang pantas melintas di benak
Dia yang mampu taklukkan terjal tebing hatiku
Memetik petir dan membawa kilat cahayanya padaku
Tatapannya menyisir utuh jiwa dan tanpa kata menundukkan pusaran hebat angan
Disetiap dengus nafas memanggilku
Merangkulku lembut dalam kokohnya genggaman
Pada akhirnya kutemui jua jiwa sesosok itu di sudut jalanku
Tempatku sebelum terhenti
Tapi raga ini harus jauh melihat dunia
Merampas nyali dari sang ragu yang gelisah
Sebelum kutambatkan kaki pada hangat langkahmu..
Wahai lelaki…
Ku..




©Liburan cantik

Gue Nanda. Nanda Prawira. Spesies setengah pinter, setengah Betawi setengah Jawa Timur. Bokap gue Betawi dan Nyokap Kediri. Gue anak akuntansi di salah satu Universitas di Jakarta. Yang mana? Pokoknya cat kampus gue motif polkadot. Bohong, ding.
Anak-anak kadang manggil gue ceking, kadang cungkring. Bodi gue memang lumayan kurus. Gak tau, sepertinya bawaan lahir. Padahal kalo belum sarapan nasi uduk disambung bubur ayam beranak, perut terasa belum terisi.
Mungkin bodi kecil ini, akibat waktu balita dulu, gue sering kilaf nyemilin tanah depan rumah. Jadi setiap gue makan, even organiser cacing diperut mengadakan prasmanan, pesta atau minimal pensi.
Tapi badan kecil tidak melulu negatif. Gue akui ada juga sisi positif punya badan kecil.
Cerita positifnya banyak terjadi waktu gue masih SD.
Dijaman SD dulu, sekolah gue punya kebijakan untuk mengatur tempat duduk muridnya berpasangan cewek dan cowok. Maksudnya supaya gak berisik banyak bercanda. Dan mungkin para guru memandang bodi kecil gue sebagai sesuatu yang tidak mengancam untuk cewek manapun. Alhasil gue sering dipasangkan dengan anak-anak cewek yang lumayan cantik.
Cerita yang lumayan nyangkut di kepala, waktu gue kelas empat. Gue duduk dipasangkan dengan si cantik Sarah.
Tiap hari duduk di samping primadona kelas, cinta monyet gue pun berkembang. Tapi tak dinyana, Sarah memberi respon positif. Sarah sering mengajak gue ke rumahnya.
Tapi anehnya, gue diajak ke rumah Sarah bukan pas malam minggu, tapi di hari pas ada banyak PR. Iya, gue disuruh bantuin ngerjain PR.
Gak enak memang. Tapi gue gak menyesal, paling tidak gue jadi sering melihat wajah cantiknya. Namanya juga cinta monyet. Datang tak diundang, pulangnya beli cakwe.
Dan tercatat, Sarah adalah cinta pertama gue. Selamat ya, Sar...
Dan untuk pengalaman gak enak punya badan kering, bukan dari cerita hubungan asmara.
Jaman SMA, gue sering banget jadi korban pemalakan oleh preman tidak bertanggung jawab yang sering nongkrong di depan sekolah. Kalo niat berhitung, uang saku yang dikasih nyokap, paling bantar cuma lima puluh persennya yang gue jajanin, sisanya untuk setoran.
Meski sering dipalak, gue iklas kok ngasihnya, iklaaass bangeet, katanya biaya rumah sakit mahal. Kalo biaya rumah sakit sudah mulai banyak diskon, gue gak bakal pikir ulang untuk menantang itu preman. Nantang main Cacing online.
Sekarang ini, gue sedang dalam masa liburan semester yang biasanya gue pakai untuk kerja paruh waktu, ngefreeline, dan kadang gue bisa mendapatkan tempat magang tapi digaji. Kerja paruh waktu sebenarnya bukan hobi gue. Ini lebih kepada tuntutan dompet gue yang sering meriang masuk angin karena kosong, uang jajan gue dipotong, gak ada subsidi dari bokap-nyokap selama liburan.
Dan tercatat, selama gue kuliah, gue pernah mengisi liburan dengan menjadi asisten akunting di perusahaan distributor obat, delivery-boy fast food, ojol sampai delivery-boy bubur kucing.
Liburan sebulan setengah ini, gue akan berusaha kerja paruh waktu lagi. Tapi dua minggu pertama liburan, gue isi dengan main ke Kediri. Gue masih trauma waktu magang liburan semester lima kemarin. Gue dipecat dari tempat magang. Bayangin, magang bisa di-PHK.
Memang terdengar menye-menye, di-PHK magang aja cerita-cerita. Tapi jangan salah, berbarengan dengan putus magang, gue juga putus cinta. Heh? Kok malah terdengar lebih menye-menye? Tapi ini tidak sesepele itu.
Jujur, dipecat magang kemarin sambil kebayang muka mantan pacar tersenyum, membuat kepala cepat terkena migrain. Kepala puyengnya cuma sebelah. Tanggung.
Cerita dipecatnya, waktu gue magang jadi asisten akunting distributor obat, tempat kerjanya gak begitu besar, masih milik perorangan.
Pertama kena SP, gara gara gue salah ngasih alamat surat jalan yang menjadi salah-satu jobdesk gue. Gak enaknya lagi, apotik yang gue tulis di surat jalan gak merasa menerima, dan memang gak minta dikirim barang.
Trus, waktu gue samperin si Kurir yang bawa barang, ternyata udah gak masuk kerja tiga hari dan kabur bawa tuh barang. Gue samperin ke tempat kosnya, kamarnya udah kosong, tinggal ada jemuran kaos gambar tikus beli sepatu.
Gak menemukan keberadaan si Kurir dimana, gue pasrah dan kembali menghadap Bos. Dan Bos memberi gue dua pilihan. “Damai, apa kantor polisi?”
Gue menjawab pertanyaan Bos lemes, “Peace aja, Bos...”
Gaji kepotong separuh. Padahal selama ini gue cukup berprestasi, track record gue cukup bagus. Minggu pertama magang, gue hanya bolos dua hari, gak lebih. Gue bolos pun, pakai surat dokter.
Bolos untuk main futsal, pakai surat dokter. Bolos gara-gara anak tetangga sunat pun, pakai surat dokter. Surat dari dokter sunat. Ah udahlah, mungkin dokternya salah nulis resep.
Dan yang membuat gue langsung kena SP tiga dan diberhentikan dengan tidak hormat adalah gara-gara anak cewek si Bos, Sindi namanya.
Ceritanya, Si Sindi lagi mengerjakan skripsi dan yang jadi bahan rujukan kantor bokapnya sendiri. Karena doi kuliah jurusan akuntansi, otomatis yang banyak jadi bahan skripsi ada di meja gue.
Di sela-sela magang, gue jawab semua pertanyaan dari Sindi dan memberi materi yang doi butuhkan.
Memang dasar bawaannya gak bisa lihat cewek cakepan dikit, dan mungkin juga gara-gara kesambet baju gambar Ipin Upin, otak gue pun aktif melobi mata gue untuk melirik tiap gerak-gerik doi. Dan gak pakai lama, otak gue menganalisa, ini cewek lumayan juga.
Hasilnya, gue mulai berani ngobrolin topik diluar skripsi, mengajak makan siang bareng, pulang bareng, sampai mengajak Sindi les bahasa Rusia... lidah gue pun keseleo.
Lanjut, kita jadi sering nongkrong di taman kota dan mampir di bioskop untuk nonton film-film horor nasional. Mulai jamban angker, sampai sekuel kutil hitam. Pokoknya romantis abis.
Gue tambah sayang sama Sindi, melebihi sayang gue ke Sarah, cinta pertama di SD. Tapi gue gak nyadar, Bos ternyata curiga ke gue yang jadi rajin senyum-senyum sendiri sambil nyemil gorengan di kantor.
Di hari ulang tahun Sindi, gue mengirim bunga ke rumahnya. Dihari itu pula gue dipanggil Bos. Dan terjadilah adegan ini.
Gue masuk ruangan Bos, dan Bos menyambut gue dengan tatapan tajam dan mengancam. Gue penasaran, salah apa lagi gue hari ini? Perasaan, pas pipis tadi, udah gue siram. Apa kurang bersih?
“Ada apa kamu sama Sindi?” tanya Bos to the point.
Oh ternyata masalah anaknya toh, tapi bos serius banget sampai melonggarkan dasinya dulu sebelum melanjutkan omongannya, gue pun ikut melonggarkan dasi.
“Gak ada apa apa, Bos.” jawab gue pelan berusaha sopan.
“Bohong! Saya gak percaya.” bentak si Bos. Masih dengan intonasi suara yang keras, Bos kembali mendamprat gue, “Kamu jangan sok lugu di depan saya, tempo hari kamu nilep obat saya, sekarang kamu mau nilep anak saya, hah?"
Ceile Bos, memangnya Sindi sandal karet, ditilep. Lagian yang nilep obat tempo hari si kurir yang sebelum kabur kepikiran mencuci kaos dulu.
Bos melanjutkan omongan yang panjang dan lebarnya membuat kuping panas. Intinya, gue gak boleh coba mendekati Sindi.
Bos berhenti ngomel waktu melihat hape diatas meja bergetar. Bos menjawab telpon yang ternyata dari bininya. Sebentar Bos menyimak omongan dari ujung telpon, kemudian bos menjauhkan hape dari telinga dan beralih ke gue lagi.
“Kamu kirim bunga ke rumah?” tanya Bos ke gue.
Karena memang benar gue kirim bunga, gue jawab pertanyaan Bos menganguk dan penuh wibawa, “Ho oh, Bos...”
Bos geleng-geleng kepala mendengar jawaban gue. “Hari ini saya lagi baik, teman saya ngajak main tennis gratisan” kata Bos sambil curhat colongan.
Suasana menjadi lebih drama waktu Bos meletakkan hape di atas meja. Trus ngomong, “Tapi saya kurang nafsu pemanasan nampolin kepala kamu pakai raket. Dan sebelum saya berubah pikiran, sebaiknya kamu beresin barang kamu, mulai besok kamu gak usah masuk lagi.” lanjut Bos
Gue meragu, di PHK nih? terus terang kurang jelas maksud Bos, jadi gue coba konfirmasi pernyataan Bos, “Maksudnya saya dipecat, Bos?”
“Apa kurang jelas omongan saya, kalo kurang jelas, tolong ambilkan raket saya di mobil.” Bos merogoh saku jasnya, mengeluarkan kunci kontak. “Kita bikin situasinya sedikit berwarna merah.”
Buset, Bos serius banget. Memangnya gue, bola warna hijau. Selama ini gue menganggap cinta gak pernah pandang bulu. Gue salah, ternyata Bos rajin memandangi bulu gue. Gue menyesal, kenapa gak sering-sering cukuran.
Ya udah, karena gue kurang hobi ditampol pakai raket tenis, jadi gue memutuskan menerima apa mau bos. Tapi yang paling nyesek di hari pemecatan gue adalah berikut ini.
Gue melangkah balik ke pintu, tiba-tiba Bos memanggil gue, “Nda...Nanda..”
Gue balik badan, harap-harap cemas semoga Bos berubah pikiran, kemudian Bos ngomong, “Tolong bilangin OB, kopi saya habis.”
Gubrak! Kepala berasa kepentok kulkas dua pintu warna pink. Belum ada semenit dipecat masih sempatnya disuruh-suruh, kurang brengsek gimana? Tapi gue mencoba sabar, anggap aja ini pengabdian terakhir ke Bos. Gue keluar ruangan Bos dan beres-beres barang pribadi.
Sebelum pulang, gue mampir ke pantri, mendatangi OB.
“Pak, Bos minta kopi." kata gue ke OB kantor.
Melihat OB mulai membuat kopi, mendadak otak gue mikir brengsek gara-gara kebayang muka Si Bos mengunyah tisu basah.
“Eh Pak, kopinya jangan pakai gula, ganti pakai garam.” kata gue ke OB lagi.
“Yang benar aja mas, masa bikin kopi pakai garam?” protes pak OB mendadak berhenti membuat kopi.
Ya memang gak ada sih. Tapi masalahnya, gue lagi gondok banget aja sama Bos. Mantan Bos tepatnya. Sepanjang sejarah dunia, baru gue yang dipecat gara-gara jatuh cinta. Dan biar Bos orang pertama yang minum kopi asin.
Karena Si OB gak juga masukin garam ke kopi, gue coba sedikit berimprovisasi. “Eh pak, Bos sakit perut, jadi gak bisa makan gula.” bujuk gue.
Gue mikir sebentar, sejak kapan ada hubungan sakit perut sama gula? Tapi Si OB percaya omongan ngawur gue. Si OB menyeduh kopi pakai garam, gue pun buru-buru kabur.
Diubah oleh rafaznnd
profile-picture
profile-picture
profile-picture
andrian0509 dan 7 lainnya memberi reputasi
4
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 2
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:06
Liburan semester enam kali ini, gue merasa dejavu. Setiap mengaduk kopi, otak gue selalu teringat Sindi. Gue sempat browsing artikel yang membahas kira-kira berapa persen kemungkinan seorang cowok bisa mendapat menstruasi yang mungkin menjadi penyebab utama gue susah move on, dan hasilnya mengejutkan, ternyata gak ada.
Untuk bisa melupakan anak mantan bos, gue sengaja kabur ke Kediri, tempat kelahiran nyokap gue. Dan naik sapi keliling kampung ditambah naik ke puncak gunung Kelud bareng mas Joko, sedikit mengobati. Mas Joko adalah adik paling bungsu dari nyokap gue.
Pokoknya sekarang bye-bye Kediri dulu. Dan gue gak mau sering-sering ke Kediri, karena kalo gue ke Kediri, pasti gue sedang punya masalah.
Gue juga gak mau terus memindahkan energi cinta gue ke sapi. Gue harus menyalurkan energi cinta manusia gue ke manusia lain.
Sekarang ini gue duduk di dalam kereta jurusan Malang-Jakarta yang transit lewat Kediri. Langit sudah terang, gak lama lagi kereta bakal sampai Jakarta.
Turun dari pintu kereta, gue tengok kanan-kiri mencari sosok Elang. Sohib gue ini udah janji untuk menjemput. Tepat di pintu keluar, gue melihat samar sosok Elang mengacungkan jari tengahnya ke gue di tengah hiruk-pikuk penumpang lain berjalan keluar stasiun.
Ditemani lagu, 'somebody told me' dari the Killer, VW kodok meluncur meninggalkan stasiun.
Elang? Badannya juga lumayan kering. Gue dan Elang mulai menjalin kepompong persahabatan sejak SMP, sekolah SMA juga bareng.
Setelah lulus SMA, Elang malas banget untuk kuliah. Elang anak bontot dari empat bersaudara, jadi Elang lumayan difasilitasi nyokapnya. Dua bulan kelar SMA, Elang langsung disewakan ruko dan dikasih modal untuk buka konter hape baru dan seken. Tapi gue akui konternya lumayan jalan, Elang bisa menambah jualannya empat kali lebih banyak dari pertama buka. Ditambah jualan segambreng kartu perdananya. Prestasi lain Elang membuka konter, Elang bisa pacaran dengan anak pemilik warung padang sebelah ruko konternya. Mereka baru pacaran tiga bulan, lagi hangat-hangatnya gandengan.
Setiap masa liburan, gue lebih banyak tidur di ruko Elang, kadang juga menemani jaga konter.
“Gimana kabar mas Joko?” tanya Elang semangat membuka obrolan. Waktu liburan SMA, gue pernah mengajak Elang ke Kediri dan naik ke puncak gunung kelud, makanya dia kenal sama mas Joko.
“Heh apaan?” kata gue lumayan gak menangkap pertanyaan Elang, gue sibuk melihat pemandangan yang dilewati VW Elang. Ternyata Jakarta membuat kangen juga.
“Gimana Kediri? Ada berita baru, gak?” kata Elang, mengulang pertanyaannya.
“Biasa-biasa aja, Kediri masih produksi tahu.” jawab gue datar masih sibuk melihat pemandangan kota. "Sama rokok kretek."
“Eh nyet, lo pingin gue lempar keluar mobil di daerah mana?” semprot Elang dengan nada dongkol, “Ditanyain baik-baik !”
“Ya, emang Kediri masih produksi tahu, lo mau jawaban model yang gimana?”
“Paling gak lo bisa cerita di sana ngapain aja, dan bawa oleh-oleh apaan dari Kediri?” semprot Elang.
Ya begitulah, bahasa gue sama Elang, seperti Avengers versus pasukan thanos berebut river stones. Banyak bentroknya. Tapi hanya sebatas itu, gak lebih. Kita cenderung ceplas-ceplos, kalo gak senang langsung diomongin, mungkin itu juga yang membuat kita lebih awet.
“Nda, Bang Japrak kemarin nyariin lo.” celetuk Elang setelah beberapa menit gue selesai cerita.
Gue berhenti menikmati pemandangan Jakarta. Bang Japrak, Bang Japrak! Nama preman itu berhasil membuat mata gue kelilipan.
“Tapi gue bilang kalo lo masih lama di Kedirinya” tambah Elang.
Mata gue masih gatal. Bang Japrak, preman itu juga menjadi satu misteri dalam hidup gue.
Jadi ceritanya gini, masih jaman doyan nongkrongin bola di warung kopi. Minggu itu gue dan Elang udah duduk di warung perempatan mulai sore.
Kita asik ngobrol tentang tim nanti malam yang bakal main. Manchester City, favorit berdua. Lagi serunya ngobrol, Bang Japrak yang waktu itu belum gue kenal, datang berbocengan motor bareng anak buahnya masuk warung dan duduk sebelahan sama kita.
Bang Japrak pesan dua kopi, trus diam-diam mencuri dengar obrolan gue sama Elang. Gak lama, tiba-tiba Bang Japrak nimbrung. “Kalo gitu, ntar malem menang siapa, nih?”
Gue menoleh ke Bang Japrak. Merasa ditanya, gue pun menjawab, “Jelas Manchester City, bang.” kata gue mantap.
“Manchester City?” kata Bang Japrak mengonfirmasi dengan muka pingin tahu alasannya.
Ketagian merasa pinter gara-gara dimintain pendapat. Sedikit sok gaya ngomong ala komentator bola, gue jabarin alasan kenapa Manchester City pasti menang. Gue kasih nama pemain-pemainn hebat milik Manchester City. Mulai dari penyerangnya, Aguero, sampai pemain belakang dan kipernya. Dan Manchester City pasti menang.
Mulut gue selesai ngomong, tiba-tiba Bang Japrak berdiri, trus tanya, “Siapa nama, lo?”
Gue kaget, gak menyangka, masa hanya gara-gara ngasih prediksi bola, gue bakal di undang ke acara hajatan di rumahnya. Dengan rendah hati gue menyebutkan nama, “Nanda, bang.”
Trus Bang Japrak menyebutkan namanya. “Gue Japrak…”
Habis menyebutkan nama, Bang Japrak mengajak anak buahnya meninggalkan warung. Gue bingung, pemilik warung juga bingung, kopinya sudah jadi tapi orang yang pesan gak ada. Hantuuu... Eh premaaan!
Gak lama, acara bola mulai tayang. Sebelum pertandingan, komentator tivi bilang Aguero cedera, gue kecewa. Yang lebih mengecewakan, gak ada Aguero, permainan menyerang Manchester City gak berkembang, dan Manchester City kalah tipis satu-kosong.
Acara bola selesai, gue dan Elang meneguk tetes kopi terakhir dan keluar warung. Belum sempat menyalakan motor bebek kesayangan, Bang Japrak datang kembali ke warung. Mendatangi gue.
“Gimana sih lo, katanya Manchester City pasti menang!” Bang Japrak protes ke gue.
“Namanya juga bola Bang, bentuknya bulet, bunder. Dan apapun bisa terjadi di atas lapangan.” kata gue berusaha menerangkan bentuk bola dan hubungannya dengan sepak bola.
“Tadinya gue mau pegang musuhnya, tapi gara-gara lo, gue pegang Manchester City dan kalah dua juta.” komplain Bang Japrak. Ternyata Bang Japrak memakai prediksi gue untuk taruhan sama temannya, dan kalah.
“Gini aja, daripada lo pulang bonyok-bonyok, lo gue anggap punya utang dua juta, tapi lo bayarnya bisa nyicil.” terang Bang Japrak enteng.
Utang? Ini ceritanya, siapa yang kalah taruhan, siapa yang harus bayar. “Gak bisa gitu, Bang.” protes gue.
“Udah jangan banyak ngomong. Lo sekarang pulang, gue anterin.” Bang Japrak balik ke motornya. Gue gak menyangka, ternyata Bang Japrak baik banget. Setelah menganggap gue punya utang, dia masih menyempatkan diri mengantar gue balik ke konter Elang.
Gak taunya, Bang Japrak setiap malam minggu nyamperin ke konter Elang dan menagih cicilan utang gue yang gak jelas asal usulnya itu.
Yang lebih seru dari festival Jazz masuk kampus, belakangan Bang Japrak menyalurkan bakat premannya dengan menjadi debt collector. Dan mentato lengan kirinya gambar uang 100 dolar dan wajah presiden Amerika. Gue gak tau apa hubungannya.
Kenapa gak coba melamar jadi DJ aja sih tuh orang. Kan lucu. Atau jadi stuntman film the Raid-nya Iko Uwais, bagian yang digebukin. Kan bonyok.
Dan yang membuat gue heran, kenapa preman-preman hobi banget mendatangi gue. Apa tubuh gue yang kecil ini menjadi daya tarik tersendiri bagi mereka. Kurang amal apa kebanyakan dosa, ya?
Setelah satu jam perjalanan akhirnya kita sampai di ruko Elang di daerah Jakarta selatan.
Uhh, digoyang kereta semalaman, badan lumayan pegal-pegal juga. Gue gak kebayang Pak Masinis yang kerjanya harus mondar-mandir lintas Jawa. Badannya lumayan kuat, atau setiap keberangkatan disediakan tukang pijat di belakangnya, ya. Ah udahlah, malas mikir, ngantuk.
Digoyang kereta semalaman juga membuat perut jadi lapar.
“Lang sarapan, yoh!”
“Lo duluan, ntar gue nyusul.” Balas Elang siap-siap bebersih kantor pribadinya.
Gue masuk warung, si Dona menyambut gue dengan senyum manis dan hangat. Sayang, dia pacar Elang.
“Dona, bungkusin satu, kayak biasanya.”
“Bang Elang gak nitip.” tanya Dona melihat gue datang sendirian.
Gue melirik ke konter, “Bentar lagi juga nongol.”
Dan prediksi gue gak meleset. Belum ada semenit gue ngomong, Elang muncul.
“Say, Abang bungkusin rendang, dong. Biasa, sambel ijonya banyakin.” kata Elang, datang-datang menebar senyum, Dona senyum balik manja.
Elang menggoyang-goyang pinggulnya untuk menggoda Dona. “Nang ning nang ning nuuung.... nang ning nang ning nuung... " Elang menoleh ke gue, "Gimana Nda, romantis gak?" Elang mengedipkan mata ke gue.
Wanita mana yang gak klepek klepek di ning nang ning nung cowoknya.
Liburan? Pulang liburan, tapi kepala masih sumpek. Badan pegal-pegal. Perut lapar. Dan pemandangan mengganggu hadir di depan muka. Ini tidak bisa didiamkan. Setelah kenyang nasi padang, ada tiga rencana besar yang harus gue tuntaskan. Pertama, tidur pulas. Kedua, tidur lagi, dan terakhir, tidur pulas lagi. Wuiih. What a holiday!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:06
© TATAPAN ITU...

Semalam, gue membawa motor bebek pulang. Sesampai di rumah, bokap meminta gue untuk bawa minivan bokap ke bengkel dengan iming-iming imbalan. Jarang-jarang masa liburan dapat subsidi. Walaupun uangnya gak seberapa, masih lumayan daripada gak sama sekali.
Pagi hari, gue bangun berasa segar banget. Setelah laporan Elang bahwa gue menginap di rumah, gue langsung tidur pulas. Padahal tidur di tempat Elang kemarin udah hampir duapuluh empat jam. Gue berasa udah bisa mengalahkan bukanya apotik.
Setelah mengantar bokap ke tempat kerjanya. Gue langsung ke bengkel di perempatan lampu merah. Bengkel langganan seumur hidup dan showroom mobil seken dimana Bokap mendapatkan mobil Carrynya.
Pemilik bengkel dan showroom ini adalah teman main jaman Bokap masih bujangan dulu. Namanya Pak Bas. Setiap mobil kenapa-napa, bokap membawanya ke sini.
Pak Bas keluar showroom mendatangi gue. “Eh Nanda, eluu?!”
“Iya pak, saya.” jawab gue yang bingung sapaan Pak Bas tadi pertanyaan apa bukan.
Pak Bas duduk di kursi panjang samping gue, “Kok lo yang nganter mobil.”
“Mumpung lagi libur, pak.”
“Gue bingung. Lo sebenernya sudah kerja, apa masih kuliah, sih?”
“Masih kuliah pak, tapi kalo liburan nyambi kerja.”
“Kenapa gak langsung kerja aja. Gue seneng banget loh, waktu kita ketemu dan gue lihat lo pakai dasi.” kata Pak Bas bersimpati.
Kalo gue pikir-pikir lagi, gaya gue norak juga. Magang jadi asisten akunting aja pakai dasi. Apa hebatnya pakai dasi. Tapi perhatian dari Pak Bas membuat gue ingat masa-masa magang dulu, masa-masa romantime dengan Sindi anak bos, apalagi waktu suap-suapan popcorn di dalam gedung bioskop. Hmm, gelap gulita. Lampunya kok dimatiin, om?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:07
“Ngomong-ngomong lo ‘kan bisa bawa mobil, anak buah gue yang bawa mobil jemputan udah lama pingin balik kampung. Dia pingin nengokin bininya yang hamil tua. Kalo mau, lo bawa aja tuh mobil.” kata Pak Bas yang selain bengkel dan showroom mobil seken, Pak Bas juga menjadikan dua mobilnya untuk antar jemput anak sekolah. Pebisnis sejati nih orang.
Gue melirik Pak Bas gak yakin, yang dengan spontan menawari gue jadi supir. Apa pak Bas memandang tampang gue ada bakat untuk pegang setir, punya bakat berkalung handuk kecil di pundak.
“Duitnya lumayan. Kalo cuman nambah-nambah uang rokok sih bisa lebih.” kata Pak Bas coba meyakinkan gue. “Lo masih ngrokok kan?” tanya Pak Bas lagi, sebelum gue sempat ngasih jawaban.
“Masih, pak.”
Pak Bas memandang gue dengan mimik muka gak percaya, “Jangan seneng bohong sama orang tua, gak baik.”
Gue langsung mengeluarkan rokok dari saku celana, untuk membuktikan kalo gue gak asal ucap.
“Sini, bagi satu.” Pak Bas menarik bungkus rokok yang baru gue keluarin dari kantong dengan entengnya.
Gubrak! Pinter juga Pak Bas mancingnya, ngobrol kemana-mana ujungnya nodong rokok. Patut gue contoh kalo lagi bokek nih. Pebisnis sejati nih orang. Gak mau rugi.
Pak Bas membakar satu rokok GUE, dan gue ikut menyalakan satu rokok. “Nanti saya pikirin dulu, pak.”
“Oke, lo masih punya nomer sini ‘kan?” tanya Pak Bas sebelum kembali ke dalam showroomnya mendengar telepon mejanya berdering. “Masih, pak” balas gue terakhir.
Bosen melihat isi bengkel yang penuh oli dan dominasi warna hitam. Gue mengalihkan kepala ke jalan raya. Gue memandang ke perempatan lampu merah depan Showroom Pak Bas. Gue mikir-mikir lagi tawaran Pak Bas. Benar juga otak kiri gue, gak mungkin setiap liburan gue terus-terusan gali lubang-tutup lubang di tempat Elang atau warung padang. Gue gak mau jadi parasit.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:08
Otak kanan-kiri gue musyawarah, mendadak mata gue menangkap sosok cewek cakep duduk di samping kursi kemudi di dalam city car yang terhenti oleh lampu merah.
Bening benar nih cewek. Sebening embun es di freezer kulkas. Manis lagi. Sebening embun es plus manis. Jangan-jangan dia manusia es krim? IceCream Woman, sepupu Wonder Woman.
Di kampus aja, gue gak pernah lihat cewek sebening yang sekarang hadir di mata. Apalagi dua minggu di Kediri kemarin, hanya sapi-sapi yang banyak cari perhatian.
Rambutnya yang melambai tertiup angin yang masuk lewat celah kaca jendela membuat ini cewek tambah terlihat Indah. Mirip model iklan sampo anti ketombe botolan.
Seorang pengamen mendekat ke mobil, genjrang-genjreng gitar sebentar, si cewek membuka lebih lebar kaca jendelanya. Pandangan gue semakin bersih melihat si cewek.
Si cewek mengulurkan tangan memberi uang ke pengamen sambil tersenyum simpul. Wauu, senyumnya semanis es kelapa muda. Renyah dan membuat kenyang mata.
Gue benar-benar terpaku. Enak gak ya, gue samperin tuh cewek, trus mengajak kenalan. Trus bilang ke doi, jurus-jurus gombalan yang sering diajarkan Elang.
“Bapak kamu Spiderman, ya? Senyummu lompat-lompat di hatiku.” atau
“Bapak kamu Batman, ya? Senyummu mengalahkan Joker.”
Mobil si cewek mulai meninggalkan lampu merah yang udah berganti warna hijau, sekaligus meninggalkan gue jadi bengong. Dari samping aja, cantik banget, apalagi dari depan. Pasti kelihatan lubang hidungnya.
Seumpama gue bisa jalan dengan tuh cewek, statistik pacaran gue juga bakal bagus. Pertama, di SD dulu, gue bisa gandengan sama Sarah yang cantik. Trus pacaran sama anak mantan Bos gue yang punya wajah manis. Dan yang ini manis dan cantik, grafik pacaran gue bakal meningkat.
Seumpama gue bisa jalan dengan tuh cewek, gue bakal siap jatuh cinta, gue udah siap menerima senyum manisnya, siap menerima tatapan hangatnya, siap mengunyah nasi uduk buatannya. Hmm cantiknya, hmm manisnya tuh cewek.
Kalo boleh mengganti sosok cewek ini dalam memori indah gue dengan anak bos tempo hari. Gue gak kebayang rasanya suap-suapan popcorn di gelapnya gedung bioskop. Gua yakin bakal langsung mimisan. Mimisan popcorn warna merah.
Setelah mobil kelar dan berjanji untuk telpon lagi ke Pak Bas. Gue puter-puter sebentar untuk ngetes kondisi minivan bokap. Terakhir, gue mampir ke konter Elang.
Gue cerita kejadian di bengkel dan tawaran dari Pak Bas ke Elang. Dan tentu saja, gue konsultasi dengan penasehat spiritual gue ini.
“Enaknya gimana, Lang?”
Dengan antusiame yang besar, Si Elang mendukung gue banget.
“Ya udah, trima aja. Lumayan buat uang liburan, lo.” kata Elang semangat. “Daripada ngutang terus ke gue, lama-lama bosen juga, Nda!”
Heh? Jujur banget nih anak ngomongnya. Apa dia gak sadar banyak kabel di sebelahnya. Gak takut kesetrum apa dia.
Tanpa pikir panjang lagi gue kembali mendatangi Pak Bas, menerima apa yang dia tawarkan. Sorenya gue muter pakai motor ke alamat-alamat anak yang bakal gue jemput sekolah besok.
Apa susahnya bawa mobil jemputan.
Dan mulai besok gue punya liburan produktif lagi, walau harus pakai dasi kupu-kupu sekalipun. Sambil berharap bisa bertemu cewek tadi setiap gue ke tempat Pak Bas.
Next time, gue akan nekad untuk kenalan. Kalo bisa sekalian minta nomer hapenya dan minta dimasakkan nasi uduk. Gue gak bisa lupa tatapan penuh kasihnya ke pengamen tadi. Manis cantiknya alami. Cantiknya gak akan habis dimakan usia. Manisnya gak akan habis dimakan semut.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:10
©SI TENGIL DAMAR

Sarapan pagi ini terasa banget di mulut. Mungkin karena sarapan kali ini, gue gak ngebon lagi. Udara pagi Jakarta juga lebih segar dari biasanya.
Dengan perut kenyang nasi rendang, gue membawa motor bebek tercinta menuju showroom Pak Bas. Kantor gue yang baru, kalo boleh dibilang begitu.
Dalam perjalanan di atas motor ke showroom, gue sempat tergoda ketika melihat tukang nasi uduk pinggir jalan. Nasinya yang mengepul menarik perhatian gue.
Tapi gue mikir-mikir, masak sih, baru sarapan belum ada sepuluh menit, masih mau makan lagi. Apa gak berlebihan napsu makan gue?
Gue harus bisa mengontrol napsu makan ini, dengan mengalihkannya kepada yang lebih positif. Gue harus bisa mengalihkan perhatian dari nasi uduk pinggir jalan. Gue harus bisa mengalihkan perhatian dari kepulan asapnya yang selalu menggoda. Dan gue memutuskan mampir ke bubur ayam di sebelahnya aja. Heh?
Gue mulai meluncur di atas kendaraan tempur gue dalam mencari uang liburan, minivan jemputan anak sekolah. Sambil nyetir, gue lirik-lirik perangkat dalam mobil.
Lubang AC sepertinya gak berfungsi, tapi gak masalah masih ada kipas angin, lumayan, untuk menjaga kepala tetap adem di tengah panasnya Jakarta.
Ada pengharum di atas dashboard, lumayan, daripada helm tengkorak.
Karena gak suka pakai headset. Untuk hiburan, paling gak gue butuh musik di dalam mobil. Di atas lubang AC ada stereo sound system yang hanya bisa untuk memutar CD. Gak pa-pa dari pada gak ada sama sekali.
Gue menekan tombol play di perangkat stereo, suara bang Iwan Fals langsung menggoyang kuping gue. Lagu 'Aku Sayang Kamu' membawa gue kembali ke Kediri. Bang Iwan, idola mas Joko banget. Dan gue lumayan ketularan.
^Susah susah mudah. kau kudekati
Kucari engkau lari. Ku diam kau hampiri
Jinak burung dara. Justru itu ku suka
Bila engkau tertawa. Hilang semua duka...^
Wah, mantap nih mobil jemputan. Gue coba menikmati yang ada. Angkat tanganmu Nda... Goyangkan jempolnya...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dewisuzanna dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:11
Diiringi suara bang Iwan yang sengaja gue kencengin volumenya untuk memacu adrenalin pemompa otak biar gak mengantuk. Gue mulai keliling menjemput satu-persatu anak yang wajib ada di dalam mobil.
Setengah jam keliling. Gue cek di list anak yang harus dijemput dan menengok ke kursi belakang yang mulai terisi. Tinggal satu lagi anak yang harus dijemput.
Gue meluncur ke alamat terakhir. Gue masuk ke sebuah perumahan dan berhenti di sebuah rumah yang lumayan gede dengan pagar tinggi warna hitam. Semoga bukan rumahnya Batman.
Gue menekan klakson memberi tanda kalo mobil jemputan udah ada di depan rumah. Sampai tiga kali klakson berbunyi, ini anak gak keluar juga.
Gue turun mobil dan memasuki pagar rumah. Belum sempat mengetuk, pintu depan dibuka dari dalam dan muncul anak cowok dengan postur lumayan subur. Ibu si anak menyusul gak lama berselang dan langsung menyapa.
“Maaf ya dek, agak lama, si Damar bangunnya telat.” kata si Ibu yang secara gak langsung mengenalkan nama anaknya.
“Gak pa-pa, bu. Jam sekolah masih lama.” balas gue berusaha bijak.
Si Ibu merasa asing melihat gue. “Ngomong-ngomong adek siapa, ya?”
“Oh ya, saya lupa ngenalin, saya Nanda, driver mobil jemputan Pak Bas yang baru.” Gue coba menjelaskan keberadaan gue.
Kali ini si Ibu memasang muka curiga, “Kamu bukan penculik, kan?”
Heh, penculik? Jadi sopir aja mikir-mikir, apalagi penculik. Sembarangan aja Ibu ini. Gue pun menjawab dengan berusaha sediplomatis mungkin.
“Kebetulan belum kepikiran, Bu.”
Si Ibu langsung merangkul anaknya, “Lho lho lho, maksudnya belum kepikiran?”
Lagian tanya gak ada basa-basinya. Langsung tembak di tempat. Gue tembak ganti aja sekalian. Emang enak.
“Maksudnya, saya belom kepikiran nyupirin mobil jemputan, ini yang pertama.” kata gue menjelaskan seadanya supaya gak salah paham.
“Hmm... " gumam si Ibu sambil mengangguk sok maklum. Melepas rangkulannya pada si anak bernama Damar.
Gue menatap si ibu yang mencoba senyum ke gue. Sekilas gue juga melihat ke isi rumah. Di sebelah dalam gue melihat samar sosok cewek mirip cewek kemarin yang gue lihat di lampu merah depan showroom Pak Bas. Tapi gue agak ragu, karena hanya sepintas lalu gue melihatnya, si Ibu juga udah buru-buru meraih daun pintu isyarat mau menutup pintu dengan tatapan mendadak curiga.
Gue pun melangkah balik ke mobil dengan rasa penasaran sama cewek di dalam rumah. Gue juga gak melihat mobil model City car yang doi tumpangin kemarin di depan rumahnya.
Gue membandingkan pandangan gue tadi dan kemarin. Gue sama-sama melihat dari samping, ada kemiripan. Kalo benar tuh cewek yang di city car yang gue lihat kemarin, kan lumayan, setidaknya gue tahu rumah cewek yang membuat gue sempat terpaku dan berimajinasi indah kemarin.
Dan karena tahu rumah tuh cewek, gue juga punya peluang mendapatkan tuh cewek. Walaupun peluangnya seperseribu juga gue jabanin. Gue termasuk cowok yang optimis perihal mendapatkan cewek, walaupun keoptimisan gue, sering berujung pada rasa skeptis dan sinis ke semua sosok cewek.
Dasar. Cewek semua sama! Maunya gondrong sendiri!
Tapi semoga pandangan gue tadi bukan imaji belaka.
Gue melanjutkan perjalanan dengan masih ditemani lagu-lagu dari bang Iwan Fals yang sempat mendapat protes dari bocah-bocah karena volumenya di atas rata-rata. "Musiknya jangan keras-keras dong, bang. Nah, kalo pelan gini kan enak dengernya. Asek asek asek." Penumpang gue belajar nyawer.
Siang hari. Giliran gue mengantar pulang anak-anak ke rumahnya lagi. Atmosfer di dalam mobil untuk pulang sekolah lebih ramai dari tadi berangkat.
Kalo gue perhatikan, ternyata gak jauh dari jaman gue SD dulu. Sekolah, senang cuma pas jajan sama pulang doang. Pokoknya, hore jajan hore pulang banget.
Lagi enak pegang kemudi, si gendut Damar dari kursi belakang tiba-tiba maju ke depan dan memanggil gue.
“Yak...” balas gue sambil tetap konsentrasi nyetir.
“Mau permen, gak?” tawar si Damar.
Baik banget ini anak, belum kenal udah main nawarin permen aja. Mudah-mudahan cewek yang di rumahnya tadi pagi, benar cewek yang gue lihat di showroom kemarin. Kalo iya, gue bisa memanfaatkan adiknya biar bisa mendapatkan kakaknya.
Gue menerima permen dari si Damar dengan suka cita, dan gue pun nyemplungin permen ke mulut. Permennya rasa mint, sejuk banget di mulut.
“Enak gak, bang?” tanya Damar masih bersandar di kursi kemudi gue.
Gue tersenyum sambil mengulum permen, “Enak, seger. Rasa mint, ya?”
Damar menjauh dari sandaran kursi kemudi, “Ih, abang kok makan permen yang udah jatoh ke lantai?”
Heh, jatuh ke lantai? Gue mendadak menepikan mobil jemputan. Gue berbalik memandang si Damar yang langsung ngacir duduk ke belakang lagi.
Buset! Permen jatuh dikasih ke orang. Nih anak yang main film Home Alone apa, ya? Tengil abis. Tengilnya level advance.
Kalo anaknya bandel gini, gimana bisa gue ajak kompromi mendapatkan kakaknya. Wah gak bener ini anak.
Sabar… sabar. Namanya juga anak-anak. Mungkin ini juga cobaan biar gue bisa mendapatkan kakaknya nanti. Gue membuka jendela samping, membuang permen dan melanjutkan perjalanan.
Ternyata bawa mobil jemputan gak segampang yang gue pikirkan. Karir yang membutuhkan usaha extra.
“Kok di buang, Bang?” tanya salah satu teman Damar, yang tentu aja gak gue ladeni.
Hari pertama yang indah, batin gue.
Sepulang dari mengantar mobil jemputan, gue cerita ke Elang tentang hari pertama gue yang indah ini. Elang cekakan abis dan langsung mengajak ke warung Dona, Elang mentraktir nasi rendang plus es teh manisnya untuk menghibur gue.
Gue gak tahu jelas maksud Elang. Apa karena prihatin, apa senang. Tapi hari ini gue gak mau curiga. Gue bersukur gak sampai menelan utuh-utuh permen anak tengil itu.
Tapi gue masih penasaran dengan kakaknya. Yang cantik dan manisnya awet banget itu, kayak dispenser kesiram gula.
profile-picture
profile-picture
joesatriyono dan jondolson memberi reputasi
2 0
2
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:12
© KEPINGAN PUZZLE ASMARA

Hari pertama yang indah telah berlalu. Dihari kedua ini, mudah-mudahan gak ada kejadian yang aneh-aneh lagi.
Mobil jemputan gue ajak kembali mengambil rute seperti kemarin, yang berakhir dengan menjemput si Damar.
Minivan merapat di depan rumah Damar. Kali ini gue sengaja gak membunyikan klakson. Gue akan langsung mengetuk pintu. Siapa tau yang membuka pintu, kakaknya si Damar. Gue masih berharap kakak Damar adalah cewek misterius di dalam city car.
Gue akan mengetuk pintu dengan ketukan yang pelan, lembut, dan mesra.
^Tok tok tok^ Gue mengetuk pintu, pelan, lembut, dan mesra.
Pintu di buka oleh Ibu Damar, gak seperti yang gue harapkan. Tapi Ibunya lumayan manis juga.
Heh? ^plaakk^ Otak kiri gue menampol otak kanan gue. ^Fokus, Nda! Fokus!!^
Ibu Damar melihat ke arah mobil jemputan. “Kok saya gak mendengar suara klakson mobil kamu?” selidik Ibu Damar.
Gue mengernyitkan dahi pura-pura gak mengerti omongan Ibu Damar, “Masak sih Bu. Padahal saya sudah membunyikan klakson sampai tiga kali.”
“Gak ah, saya gak denger.” Ibu Damar tetap pada pendiriannya.
Setelah gak ada kerjaan, pagi-pagi debat panjang masalah bunyi klakson. Si Ibu memanggil si Damar, gue menunggu kemunculan Damar sambil celingukan mencari sosok si cantik. Tapi gak kelihatan ada di dalam pandangan gue.
Damar muncul meraih dan mencium tangan ibunya untuk pamit.
Entah pikiran apa yang ada di otak, gue juga ikut meraih tangan dan hampir mencium tangan Ibu Damar. Ibu Damar buru-buru menarik tangannya. “Heh, apa-apaan kamu?”
“Pamitan, Bu.” jawab gue memasang wajah ganteng.
“Gak usah. Apa bukan, siapa bukan!” Ibu Damar memegang gagang pintu, “Udah, sana berangkat.”
Damar ketawa melihatnya. Gue jadi malu sendiri. Gara-gara penasaraan sama cewek, gue jadi gagal fokus. Untung gue gak keceplosan minta uang saku. Kan lumayan. Rokok dua bungkus.
Gue langsung balik kanan, bareng Damar masuk mobil. Tempat duduk di belakang sudah penuh, Damar duduk di kursi depan samping gue.
Di perjalanan, gue kepikiran mengorek perihal kakak Damar, mumpung Damar duduk di samping.
Tapi gimana, ya. Oh ya, Fesbuk. Instragram. Twitter. Gue tanya nama kakaknya si Damar dan searching fotonya.
“Damar …” panggil gue.
“Hmm..” Damar berdehem sambil serius melihat layar hape di genggamannya. Gue pun menarik napas, “Cewek yang di rumah kamu itu. Kakak kamu, ya?”
“Emang kenapa?” selidik Damar.
“Mirip teman sekolah abang dulu.” Gue ngebokis. “Kakak kamu, namanya siapa?”
“Emang kenapa?” Damar melempar pertanyaan yang sama.
“Pengen tau, siapa tau benar teman bang Nanda.” Gue pun kembali ngebokis.
Damar berhenti memainkan hapenya dan menoleh ke gue, “Abang seneng sama kakakku, ya?”
Waduh ketahuan. Gue diam, mencoba cari bokisan yang lain. Belum sempat mendapat bokisan. Tanpa menunggu jawaban, Damar menoleh ke belakang.
“Hei, teman-teman, abangnya naksir kakakku, lho.” Damar teriak bangga.
Gak pakai lama, tanpa aba-aba, suasana di dalam mobil mendadak meriah oleh teriakan jahil anak-anak SD penumpang mobil jemputan.
“Horeee, Abang naksir kakaknya Damar.” Dan…
“Horeee, Abangnya jatuh cinta.... Abangnya jatuh cinta...” Dan…
“Sit suuuiiit...”
Buset, salah strategi. Kenapa tadi gue tanya ke Damar. Ini anak sepertinya benar-benar gak bisa diajak kompromi. Gue tambah yakin nih anak yang main Home Alone, rambutnya aja disemir hitam, makannya agak banyakan, sama rajin minum susu.
Gue langsung tancap gas. Gue membawa mobil dengan kecepatan yang tidak direkomendasikan jika harus membawa anak-anak dalam mobil. Kencang abis. Fast and the furious's style pokoknya.
“Bang jangan kenceng-kenceng, dong.” protes salah satu penumpang gue.
“Iya, dek.” kata gue sambil menginjak pedal gas lebih dalam. Minggiiiir... Dominic Toretto mau lewat!
Sayang jalanan Jakarta gak pernah sepi. Seumpama jalanan longgar sedikit, mungkin gue akan bawa mobil jemputan sedikit ngedrift ngepot kanan kiri.
Sampai di sekolah, penumpang gue turun dengan langkah kaki lumayan keder. Dan gue langsung mengeluarkan bungkus rokok dan membakarnya satu. Sebatang rokok mungkin membantu untuk menghilangkan efek trauma disuitin anak SD.
Disuitin anak-anak kecil, gue juga jadi malas mau bawa mobil balik ke tempat Elang. Gue memutuskan menunggu sampai jam sekolah bubar sambil tiduran di jok belakang.
Rokok di tangan belum habis, gue melihat tukang siomai yang parkir sepedanya di depan pagar sekolahan. Gue turun mobil, gue pesan dua piring sekaligus, untuk mempercepat menghilangkan efek trauma.
Tukang siomai memandang gue gak yakin. Dengan bodi kecil gini, apa gue mampu melahap dua piring sekaligus. “Yakin mas, dua piring?” kata tukang siomai meragu.
Keraguan tukang siomai luluh, waktu melihat cara makan gue yang langsung di telan. Dan hanya butuh waktu lima menit untuk memindahkan dua porsi siomai dari piring ke dalam perut.
Siang hari, gue memulangkan penumpang mobil antar jemput satu-persatu. Waktu memulangkan Damar, penumpang terakhir gue, terbesit sebuah ide di kepala.
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan jondolson memberi reputasi
2 0
2
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 21:13
Apa gue nekat masuk rumah Damar aja, ya?
Damar turun mobil, gue mengekor di belakang dengan sedikit mengambil jarak. Malas aja nanti ditanya macam-macam atau dituduh naksir kakaknya lagi. Walau padahal memang iya.
Damar mengetuk pintu, gue menunggu di ujung pagar. Pintu rumah Damar terbuka, gue langsung mengambil langkah setengah lari ke pintu.
Sampai pintu, kepala gue bak tersambar spanduk kampanye. Jeger! Gue tersentak melihat yang buka pintu dan sekarang berdiri gak jauh di depan gue adalah cewek yang gue bayangkan selama beberapa hari ini. Cewek yang tempo hari gue lihat di depan showroom Pak Bas. Cantiknya sama persis, cuma beda di warna baju.
Kemarin hanya melihat dari samping, sekarang langsung dari depan. Gue setengah melongo memandang ini cewek. Kuping dan jakun gue langsung gatal pingin di garuk. Mungkin ini yang orang sering sebut ^jatuh cinta pada pandangan ketiga^. Dua pertemuan sebelumnya gue hanya bisa memandang sekilas, sekarang gue benar-benar di depannya.
“Siapa ya, mas?” tanya kakak Damar memotong bengong gue.
“Itu abang yang bawa mobil jemputan Damar, kak.” kata Damar mewakili gue yang belum sempat menjawab.
“Oh, gitu.” Kakak Damar melempar senyum cantiknya. Gue balas dengan senyum ganteng semaksimal yang gue punya.
“Dia seneng sama kak Ajeng, lho.” tambah si Damar pada kakaknya.
Heh? Hei, anak kecil!! Polosmu kelewatan hampir membuat gue menangis di depan ini cewek. Untung kakaknya hanya senyum kecil, gak sampai ngakak guling-guling gara-gara ada cowok yang gak pernah ditemuinya, belum apa-apa udah main jatuh cinta.
“Ada apa ya, mas?” tanya kakak Damar sopan.
“Mmm beli pulsa... eh anu, ada air putih gak, ya?” Mulut gue nyeplos diluar kontrol.
Rencananya tadi masuk untuk lihat fotonya, tapi sekarang malah ada orangnya. Gue gak siap mau jawab apa.
“Masuk, mas.” kata Ajeng kembali tersenyum. Senyum yang manis abis. Hampir saja gue menyangka si Ajeng tersenyum sambil mengulum gula pasir di mulutnya. Yaoom yaooom miaooomm manis.
Gue melangkah masuk di belakang Ajeng.
Ajeng, nama ini cewek yang gue dengar dari mulut Damar, lumayan terngiang di kuping selama beberapa saat. Ajeng... Ajeng... Ajeng... Ambar... Heh? Siapa Ambar?
Ajeng masuk ke dalam menyusul Damar, gue duduk di sofa dan mencari posisi yang enak untuk memandang foto keluarga di depan gue. Foto yang berisi kedua orangtua Ajeng, Ajeng sendiri yang pakai kebaya, dan adiknya yang badung banget, Damar.
Sambil menunggu, gue kali ini menyusun rencana omongan apa aja yang bakal gue lontarkan ke Ajeng kalo dia keluar nanti. Omongan-omongan seperti; apa Ajeng kuliah atau udah kerja? Apa Ajeng sudah punya gandengan atau belum? Kapan kira-kira gue bisa melamar dia? Siapa nama menteri pertahanan Hongkong? Dan omongan ringan lainnya supaya suasana lebih bersifat kekeluargaan. Yang penting dua anak cukup.
Waktu mendengar langkah kaki mendekat ke ruang tamu, jantung lumayan dagdigdug. Gue mempersiapkan ekspresi muka seganteng mungkin. Gue menyempatkan diri mencukur kumis tipis gue.
Tapi yang muncul dihadapan gue ternyata bukan Ajeng, seorang ibu ibu membawa nampan dengan segelas air putih di atasnya. Sepertinya asisten rumah tangga di sini. Gue langsung membuang ekspresi ganteng jauh-jauh. Salah sasaran.
Gue sebisa mungkin menikmati air bening dingin sambil menikmati pemandangan foto keluarga Ajeng.
^Tin tin tin^ Suara klakson mobil dari depan pagar rumah.
Gue menengok ke depan, sebuah city car yang tempo hari gue lihat di bengkel pak Bas, berhenti di depan mobil antar jemput gue. Sekarang gue tambah yakin kalo Ajeng adalah cewek yang gue lihat waktu ditawari kerjaan kemarin. Cantiknya juga sama. Kalo jodoh memang gak kemana. Amiin.
Ajeng keluar dari belakang membawa tas kulit di bahunya menyapa gue. “Maaf mas, saya tinggal dulu.”
Gue mengiyakan pamitan Ajeng sambil kembali memasang ekspresi ganteng yang sempat terbuang tadi.
Gue kecewa, padahal tadi rencananya mengajak ngomong sebentar, mengorek lebih dalam siapa si Ajeng sebenarnya. Tapi sekarang gue hanya bisa tertegun melihat Ajeng menjauh, hanya meninggalkan aroma wangi parfumnya di indera penciuman. Parfum isi ulang harganya berapa, ya? Bisnis parfum refill sepertinya lumayan. Wangi Ajeng juga menginspirasi gue untuk buka usaha parfum refill.
Tak ada rotan, akar pun jadi. Gak bisa ngobrol dengan Ajeng, gue pun ngobrol dengan asisten rumah tangga yang mengantar minum tadi.
Tapi ini bukan berarti gue memindahkan jatuh cinta gue. Tapi gue berusaha mengorek sekilas sosok Ajeng pada pembantunya ini.
Dengan bekal basa-basi yang pas-pasan, sebelum pulang, gue sudah mengantongi informasi siapa Ajeng. Ajeng baru lulus kuliah dan sekarang sedang dalam program in-the-job-training di sebuah bank swasta nasional bareng teman cewek yang menjemput Ajeng pakai city car barusan. Dan berita paling bagusnya, Ajeng sudah lama gak malam mingguan dijemput teman cowok.
Gue memandang foto diri Ajeng di dinding, gue meyakinkan diri bahwa gue siap untuk kasmaran.
Sepanjang perjalanan pulang dari rumah Ajeng, di dalam mobil gue senyum-senyum sendiri, gue melebarkan senyum bahagia gue.
Walau belum pasti Ajeng bakal mau apa enggak, gue tetap berharap pertemuan dengan Ajeng ini bisa sedikit mengungkap tabir puzzle asmara gue yang lumayan berantakan.
Ajeng, si cantik dan si manis yang menjadi satu. Es oyen dalam rupa manusia.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:41
© TANTE KIKI IS HOT

Gue memulai hari ini dengan motivasi tinggi. Motivasi untuk ketemu ponakan Wonder Woman tentunya. Dalam seminggu ini gue selalu gagal untuk ketemu Ajeng. Kemarin sore, gue mau ke tempat Ajeng, nyokap gue telpon minta antar ke kondangan. Kemarinnya lagi, gue ke tempat Ajeng, dia kondangan ke tempat temannya. Kemarin-kemarinnya lagi, giliran Ajeng mengantar kondangan ibunya.”
Ngomong-ngomong, orang Jakarta hobi banget hajatan.
Siang hari, setelah mengantar penumpang mobil jemputan pulang, gue langsung balik ke Showroom Pak Bas.
Kali ini gak ada pikiran mendekati si Damar untuk mendapatkan kakaknya lagi. Mengingat segala kejadian yang dihasilkannya membuat gue terlihat konyol, otomatis Damar udah gue hapus dari strategi.
Tapi, meski udah gue hapus dari list strategi, Damar masih sempat-sempatnya membuat masalah. Dalam perjalanan memulangkan penumpang tadi, Damar merebut es krim yang membuat teman ceweknya menangis. Terpaksa gue menepikan mobil dan menyidang Damar di depan penumpang mobil jemputan. Dan pembelaan Damar adalah,
“Aku cuma pinjem kok, besok aku balikin.” kata Damar sambil memandangi es krim mesra banget.
Gue gak habis akal dengan badungnya Damar, bisa-bisanya kepikiran meminjam eskrim. Aseem ini anak. Alhasil gue harus putar balik mencari warung untuk menggantikan es krim teman cewek Damar.
Mobil jemputan merapat ke depan showroom Pak Bas. Pak Bas asik nongkrong di kursi panjang depan showroomnya, mengotak-ngatik hape dengan ditemani kopi dan rokok di jarinya.
Gue mendatangi Pak Bas untuk memberikan kunci kontak.
Setelah pulang dari showroom, gue berencana ke rumah si cantik Ajeng. Menunggu Ajeng pulang dari magangnya dan dengan nekad yang membara gue akan coba mengajak Ajeng ngobrol, dan kalau memungkinkan gue akan mengajak Ajeng keluar. Daftar ke penghulu terdekat. Seminggu ini, serasa sewindu jika otak harus memikirkan si Ajeng.
“Pak, saya balik dulu.” kata gue ke Pak Bas sambil menyodorkan kunci kontak.
Tangan pak Bas gak menyambut sodoran tangan gue, “Sebentar, Nda…” Pak Bas meletakkan hapenya di atas meja di sampingnya, “Lo kenal tante Kiki, gak?”
Tante Kiki? Gue memutar otak bagian memori, tapi gak ada yang namanya tante Kiki yang hadir di kepala, “Sepertinya gak tuh, pak.”
Pak Bas tersenyum memandang gue, “Masak gak kenal, tante Kiki seksi loh.”
Tante Kiki seksi? Yang mana, ya? Urusan seksi-seksi kok gue kalah sama Pak Bas. Wah, wajib sering nongkrong bareng pak Bas, nih. Untuk menambah pengetahuan.
Melihat gaya Pak Bas yang santai sok asik dan gak minta rokok lagi, gue malah curiga. Apa gara-gara jomblo, gue mau dijodohkan sama tante Kiki. Atau Pak Bas ingin melebarkan sayap bisnisnya dari bengkel, showroom, dan antar jemput ke bisnis mucikari dan menawarkan gue ke tante Kiki sebagai langkah awal bisnis barunya.
Atau yang paling parah, tante Kiki adalah nama samaran Pak Bas di malam hari. Atau…
Gue menjundu kepala sendiri untuk menghilangkan prasangka-prasangka yang hadir di otak yang menjurus ke arah ngawur. Gue mencoba fokus.
“Gini, Tante Kiki minta tolong ke gue.” kata Pak Bas sambil berusaha mengingat, “Tapi gue lupa dia minta tolong apaan?”
“Kok bisa, Pak?”
“Dia minta tolongnya lewat telpon, dan waktu ngobrol tadi… ” Pak Bas mengambil nafas sebentar, dengan muka malu-malu Pak Bas melanjutkan omongannya “… gue ngelihat cewek cakep lewat depan showroom. Nah, jadi gue gak konsen denger omongan Tante Kiki.”
Bujubuneng, lupa umur apa gimana ini orang? Ada cewek cantik masih menoleh juga. Gue pingin ketawa, tapi gue masih memegang adab kesopanan, jadi cuma senyum aja.
Trus dengan iming-iming ada duitnya, Pak Bas menyuruh gue untuk ke tempat tante Kiki setelah memberi alamat jelasnya.
Gue lebih berat ke tempat si cantik Ajeng, yang udah jadi rencana dari pagi. Tapi apa boleh buat, mau gak mau, gue harus menerima bahwa Pak Bas adalah bos gue. Dan gue harus menurut apa mau bos.
Gue membawa mobil ke alamat rumah yang dikasih Pak Bas. Melihat rumah tante Kiki, sepertinya bekas dipakai untuk salon tapi gak laku. Ada banner bergambar cewek rebonding tapi dikasih kumis-kumisan pakai spidol oleh orang gak bertanggung jawab.
Gue turun mobil dan mengetuk rumah.
Gak pakai lama, pintu terbuka. Gue sempat kaget. Benar, omongan Pak Bas. Terhampar pemandangan di depan gue, sesosok wanita dengan tubuh yang sedang-sedang saja dan bagian tertentu tidak sedang sedang saja. Alias menonjol di sana-sini karena pakaian ketat, mengkilat dan seksinya.
Gue lumayan ngiler pertama melihatnya.
“Misi tante…” sapa gue sambil menganguk, “Eh, benar ini rumah Tante Kiki.”
“Kebetulan saya sendiri, tante Kiki,.” seru tante Kiki memperkenalkan dirinya. “Ada apa, dik?”
“Saya Nanda. Saya diutus Pak Bas kesini, katanya tante ada perlu.”
“Masuk dulu deh, biar enak ngobrolnya.” Tante Kiki mempersilahkan gue masuk dan duduk di salah satu kursinya.
Tante Kiki menatap mata gue. Gue gak berani membalas tatapan tajamnya. Dan maksud hati menurunkan pandangan sedikit ke bawah, gue gak sengaja malah melihat ke bodi tante Kiki. Gue jadi salah tingkah sendiri. Gleek, gue menelan ludah.
“Sebentar ya…” tante Kiki berdiri dan hendak melangkah ke arah dalam rumahnya.
Gue menebak tante Kiki bakal mengambil suguhan minum. Gue pikir kalau pakai acara minum ntar makan waktu lama. Gue juga gak tau jelas tujuan gue datang ke sini. Jadi gue berinisiatif berusaha mencegah Tante Kiki masuk ke dalam.
“Gak usah repot-repot, Tante…”
Tante Kiki menoleh ke gue, “Gak repot kok, cuman air minum. Gak sopan, ada tamu ganteng kayak kamu, gak dikasih minum.” terang Tante Kiki berlalu ke belakang.
Heh? Tamu ganteng? Waduh pikiran kotor gue muncul lagi, Pak Bas benar-benar pingin melebarkan sayap bisnisnya dari bengkel ke bisnis mucikari dan menawarkan gue ke tante Kiki sebagai langkah awal.
Aduh mateng, jarang pacaran, sekarang harus…, aduh mateng gue…
Gak lama tante Kiki masuk, gue mendengar suara dari dalam rumah. Suara Tante kiki menegur seseorang. “Madam, motong wortelnya kecil-kecil, dong.”
Sepertinya yang ditegur tante Kiki adalah asisten rumah tangga baru, jadi belum tau standar masakan di rumah tante Kiki. Dan gak lama, terdengar lagi, suara keras Tante Kiki dari dalam, “Memangnya bikin sop buat sapi, bongkolnya ikut dimasukin ke kuah.”
Heh! Gue kaget. Sop buat sapi? Waduh, tante Kiki galak banget.
Kira-kira gue nanti diapain, ya? Gue bingung antara kabur atau bertahan. Otak gue lama memproses keputusan. Beberapa menit berselang, tante Kiki masih dengan baju super ketatnya, keluar membawa secangkir teh ke depan gue. Gue gak jadi kabur.
Tante Kiki meletakkan secangkir teh ke depan gue, “Maaf, tadi lupa tanya, pingin kopi apa teh? Main bikin aja.”
“Gak pa-pa tante." gue cuma berani nunduk.
Tante Kiki membuka omongan, “Pak Bas ngomong apa ke kamu?”
“Saya cuma disuruh kesini Tante, Pak Bas gak ngomong lebih.”
Tante Kiki menggeleng pelan sembari tersenyum, “Pak Bas pasti lupa.”
Waduh, lupa apanya, nih? Lupa menyuruh gue pakai lipstik, atau rok ketat, nih? Aduh.
Gue menyimak omongan Tante Kiki dengan harap-harap cemas. Apakah gue tipe cowok tante Kiki atau bukan, semoga bukan, jadi gue bisa pulang dengan keadaan baik-baik saja tidak kurang satu apapun.
“Aku minta mobilnya besok, bukan sekarang.” lanjut tante Kiki.
Minta mobilnya, besok? Wuiih, hati gue sedikit plong mendengar omongan tante Kiki, dia butuh ke mobil bukan gue. Sukurlah gak seperti yang otak kotor gue pikirkan.
“Jadi gini, Tante mau pindahin salon ke Semarang, tante sudah sewa ruko di sana. Di Jakarta saingannya berat.” Tante Kiki menghela napas sebentar, “Di sini Tante kalah modal, mending pulang kampung, buka salon di sana.”
Tante Kiki bilang butuh mobil untuk mengangkut barang-barang salon ke tempat perusahaan ekspedisi yang mengirimkan langsung ke Semarang. Dan orang bagian mengangkat barang datangnya besok.
Gue kembali bersukur, tante Kiki benar-benar hanya membutuhkan mobilnya, dan gue hanya dipakai untuk jadi sopir, bukan yang lain.
Setelah hati gue cukup lega, gue coba sedikit berbasa-basi. “Kalo salonnya pindah, rumah ini gimana, Tante?”
“Kan, ini rumah saudara Tante, gimana sih, kamu!” seru Tante Kiki mengagetkan gue.
Eh bujug, lah mana gue tau ini rumah siapa? Pak RT bukan, maling daerah sini juga bukan. Kapok gue sok-sokan basa-basi. Sepertinya gak akan ada benarnya.
Tante Kiki diam sebentar, kemudian menoleh, melihat jam dinding di depannya. “Udah hampir jam lima, ya?” lirih tante Kiki pada dirinya sendiri, merujuk pada waktu yang ditunjukkan oleh jam dinding. Gue ikut memandang jam dinding.
Tante Kiki berbalik melihat ke gue, “Kira-kira, mobilnya mau dipakai Pak Bas apa nggak?”
“Memangnya kenapa tante? Jadi berangkat sekarang?”
“Nggak juga.” Tante Kiki tampak berpikir, “Kamu gak buru-buru, kan?”
Rencananya ke tempat Ajeng. Tapi melihat lirikan seksi tante Kiki yang mengancam, lebih tajam dari silet dan preman manapun yang pernah gue temui. Gue terpaksa mengalah.
“Enggak tante.” jawab gue lirih.
“Baguslah kalo gitu, sebentar lagi aku mau kondangan. Karena kamu terlanjur kesini, kamu antar aku aja, masalah uang rokok bisa diatur?”
Kondangan? Lagi-lagi kondangan. Kenapa setiap gue ada rencana ke tempat Ajeng selalu digagalkan oleh orang-orang kondangan. Orang jatuh cinta, ada aja cobaannya, ya.
Setelah tante Kiki ganti pakaian yang lebih hot, gue mengantar tante Kiki ke pernikahan salah satu temannya.
Dan malam ini gue masih beruntung, bisa pulang ke konter dalam keadaan utuh. Tapi gak tau besok, semoga amal baik gue, bisa menepis hal-hal buruk yang mungkin bisa terjadi. Semoga. Wiuuuh lega bisa pulang.
Sesuai janji gue ke tante Kiki kemarin. Siang menjelang sore, sehabis mengantar penumpang mobil jemputan. Gue langsung ke tempat tante Kiki.
Dan prosesi pengangkutan barang-barang salon tante Kiki berjalan dengan lancar. Dengan dibantu dua orang bagian angkat-angkat, mobil jemputan bolak-balik tiga kali dari kediaman tante Kiki ke tempat perusahaan ekspedisi hingga menjelang malam. Saatnya untuk pulang.
Gak jauh mobil meninggalkan perusahaan ekspedisi, Tante Kiki meminta gue untuk menepikan mobil ke sebuah rumah makan. “Kita makan di sini saja, pembantu Tante gak bisa masak.”
Gue menoleh dan melempar senyum sopan ke Tante Kiki, “Saya gak usah tante, saya nunggu di mobil aja.”
“Udah jangan banyak omong.” Tante Kiki mengulurkan tangannya menunjuk ke luar mobil, “TURUN!”
Waduh, kok galaknya tante Kiki kumat lagi, mimpi apa gue semalam. Tanda gue kurang amal nih. Bawaannya dimarahin terus.
Tapi itung-itung makan gratis, gak ada salahnya. Ambil positifnya.
Gue masuk rumah makan dan duduk satu meja dengan tante Kiki, sedang dua orang bagian angkat-angkat barang di meja lain.
Gue ikut baca buku menu yang disediakan di meja, Tante kiki merekomendasikan menu andalannya, “Disini ayam kecapnya enak, loh.” Sepertinya tante Kiki sudah langganan di sini.
Gue menoleh ke Tante Kiki. Malas berdebat, gue ikut apa kata tante Kiki, “Ya udah, saya coba ayam kecapnya, deh.”
Tante Kiki tersenyum mendengar jawaban gue, bibir gue pun otomatis membalas senyum tante Kiki.
“Kamu ini anaknya penurut, ya. Aku ngomong apa, kamu mau. Aku ngomong apa, kamu nurut.” lirih Tante Kiki meletakkan buku menu.
Mau gak nurut gimana? Tadi gak mau makan, dibentak suruh turun. Kampret. Sebelum pelayan datang, gue berdoa supaya ini restoran kehabisan elpiji, biar gak bisa masak, dan kita bisa langsung pulang. Atau minimal lampunya mati. Atau kaki mejanya patah. Atau kokinya pulang gara-gara cantengannya kumat. Atau...
Tapi doa belum sampai langit, pelayan sudah keburu datang dan Tante Kiki langsung memesan dua porsi ayam kecap.
Pelayan balik ke belakang. Tante Kiki membuka omongannya. “Ngomong-ngomong pacar kamu anak mana?”
Pertanyaan tante Kiki langsung mengingatkan gue akan gemulai Ajeng. Gue berharap yang ada di depan gue sekarang adalah Ajeng. Jadi sambil makan, gue bisa berbagi tentang cita-cita gue yang pingin jadi camat sambil bisnis ketupat, supaya bisa bangun rumah bertingkat empat. Sepertinya tepat.
Tapi sekarang gue terjebak bersama Tante Kiki. Mudah-mudahan mulai besok, gak ada gangguan untuk proses pedekate Ajeng.
“Anu, masih pendekatan, Tante.” kata gue jujur, karena memang belum ada komitmen antara gue dan Ajeng. Jalan bareng aja belum, apalagi ikatan. Apalagi hajatan.
Tante Kiki mengangguk kemudian berdehem, “Hmm, berarti sekarang masih jomblo, dong.”
Aduh, salah jawaban. Sorot pandang mata Tante Kiki membuat gue salah tingkah. Gue tengok kanan-kiri mencari benda yang bisa gue garuk. Tapi gak menemukan benda yang pas.
Lagian pembahasaan kok jadi mengarah ngorek-ngorek status cinta gini. Andai mendadak Tante Kiki kepikiran nembak gue, gimana, ya? Pura-pura mati keracunan ayam kecap, sepertinya ide bagus. Duh, semoga gue bisa lolos dari obrolan yang menyeramkan ini.
“Sebagai seorang sopir, aku lihat kamu lumayan ganteng.” puji Tante Kiki.
Baru kali ini, gue dipuji orang, berasa pingin mancing ikan hiu.
Gak mendapat respon dari gue, Tante Kiki melempar pertanyaan lagi, “Kok, kamu mau jadi sopir?”
“Buat mengisi liburan kuliah, Tante.”
“Kamu ikut Tante ke Semarang aja. Kalo rame, kerja salon uangnya lumayan, loh.”
Gue gak tau harus jawab apa dengan tawaran tante Kiki. Tapi otak gue yang terdesak mendadak mendapat bahan jawaban untuk menghindar.
“Sepertinya saya gak cocok kerja salon, Tante."
“Kenapa?”
“Kalo pegang gunting, saya suka geli, Tante.”
Pegang gunting, geli? Tapi semoga jawaban gue masuk akal di kuping Tante Kiki.
“Kok, bisa gitu ya.” kata Tante Kiki merasa janggal mendengar jawaban pertama gue.
Pelayan restoran datang membawa pesanan kita, untuk sementara menyelamatkan gue. Obrolan terhenti sejenak. Tante Kiki sepertinya siap banget untuk menyantap ayam kecap di depannya. Hati gue jadi lumayan longgar dari ketegangan obrolan malam ini.
Sambil menyantap ayam kecap bersama nasi putih yang tersedia, Tante Kiki gak lagi membahas tentang gue. Tante Kiki menceritakan sepintas hidupnya.
Tante Kiki sudah tiga tahun pisah dengan suaminya. Semenjak menjanda, Tante Kiki memberanikan diri membuka salon. Awalnya, salon Tante Kiki lumayan rame, tapi beberapa salon baru yang buka di sekitar daerah rumah Tante Kiki, membuat penghasilannya menurun. Tante Kiki memutuskan untuk memindahkan salonnya ke Semarang sekalian pulang kampung.
Belakangan, tante Kiki juga lumayan malas dekat sama cowok lagi. Apalagi cowok yang pintar ngomong. Menurut Tante Kiki, cowok banyak omong, biasanya manis di lidah, pahit di tenggorokan. Mirip obat batuk kemasan botol besar.
Berita gak enaknya, menurut tante Kiki, gue termasuk cowok yang gak banyak omong, jadi sepertinya gue bakal asik untuk gandengan. Gue sempat gak bisa menelan daging ayam yang ada di mulut mendengar omongan terakhir Tante Kiki.
Dan yang paling gak enak adalah adegan ini. Tante kiki memandang gue yang sedang asik mencabik daging ayam kecap.
“Gimana ayam kecapnya?” tanya Tante Kiki.
“Enak, tante.” balas gue berusaha menikmati apa yang ada di mulut. Hmm, yummy.
“Ini, cobain ayam kecap punya Tante!” tawar Tante Kiki sambil menyodorkan potongan ayam kecap dari piringnya ke mulut gue.
Heh? Gue termenung sebentar. Tante Kiki pesen ayam kecap dan gue juga pesen ayam kecap.
Yang gue tau, dimana-mana yang namanya satu restoran, menu masakannya sama, rasanya bakal sama. Tapi gue gak tau apa yang ada di angan Tante Kiki.
Tapi lagi-lagi dengan terpaksa, gue membuka mulut untuk menampung potongan ayam kecap tante Kiki. Makan malam yang hebat, batin gue.
Untungnya tante Kiki pingin menganggap gue cuma sebagai teman baiknya. Gue juga lumayan tersanjung Tante kiki menganggap gue cowok yang bakal enak diajak jalan. Tapi, jika diajak ketemuan lagi, gue bakal pikir-pikir dulu, kalau bisa menghindar. Malam ini sudah cukup membuat dengkul gue lemes. Dan perut kenyang.
Mission Impossible's well-done.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:43
Thanks cendolnya bang Jondolson 69banditos
profile-picture
profile-picture
joesatriyono dan 69banditos memberi reputasi
2 0
2
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:49
© BANG JAPRAK DATANG DARI MARS GUE PERGI KE BULAN

Gara-gara menyantap siomai untuk menghilangkan efek disoraki anak-anak tempo hari, sekarang gue jadi ketagihan siomai. Di dalam mobil, gue mengunyah siomai dari kantong plastik kedua di tangan. Bumbu kacang dan saos pedesnya lumayan membantu kepala tetap bangun.
Gue mencoba sedapat mungkin memanjakan diri disela-sela waktu menunggu penumpang gue pulang. Rencananya setelah siomai di tangan habis, gue akan memesan bakso urat, kuahnya bisa untuk pencuci mulut.
Setelah sedikit pegang duit, napsu makan gue jadi gak terbendung. Setiap ada gerobak orang jual makanan, gue pasti beli. Pokoknya udah ngalah-ngalahin orang hamil ngidam. Sepertinya otak bagian pengolah rasa di kepala gue dendam, karena pernah gak berfungsi di liburan kemarin karena bokek.
Siomai di tangan habis, gue menekan perut. Sepertinya, masih ada sisa untuk diisi bakso urat.
Gue turun mobil. Gue memandang ke arah gerobak bakso urat depan pagar sekolahan. Gue berjalan mantap mendekat ke arah gerobak.
Dua orang berboncengan motor menyalip gue dan langsung berhenti di samping gerobak bakso urat. Yang pegang setir sepertinya gue kenal. Dan benar, waktu menoleh ke gue, wajahnya gak asing. Bang Japrak, preman yang menganggap gue punya utang gara-gara gue salah ngasih prediksi di warung kopi perempatan.
Mau ngapain dia kesini ya, jangan-jangan ini daerah kekuasaannya. Berarti berbagi daerah kekuasaan bareng voldemort anak kampung sebelah, nih. Tanpa basa-basi gue langsung balik kanan dan kembali jalan ke mobil.
Gue hampir membuka pintu. Suara Bang Japrak memanggil gue. “Nda….!!”
Mampus, gue telat. Bang japrak sempat melihat muka gue. Gue kembali membalikkan badan perlahan.
“Nda….” Bang Japrak memanggil gue sekali lagi sambil senyum manis. Senyum manisnya membuat mata gue kelilipan. Senyummu mengandung debu, Bang.
Kali ini bang Japrak melambaikan tangan, “Sini…”
Dengan langkah yang lambat, gue kembali mendekat ke gerobak bakso urat. Gue menghadap ke depan bang Japrak.
“Mau bakso urat gak, gue traktir.” tawar bang Japrak menepukkan lengan gedenya ke pundak gue yang ringkih.
Traktir? Makan bakso ini paling juga minta gratisan, mau nraktir orang.
“Bakso disini enak lho, gue lumayan langganan.” seru bang Japrak membanggakan diri.
Ya iyalah, gratis. Siapa yang gak mau langganan.
“Jek, baksonya tambah satu!“ perintah bang japrak ke anak buahnya yang sedang berdiri di depan abang bakso, tanpa menunggu jawaban dari gue. Muka bang japrak kembali menoleh ke gue. “Udah gaya lo sekarang, pegang mobil.”
“Mobil jemputan bang, bukan punya gue.”
“Oh kirain punya lo.” Dari memandang mobil, Bang Japrak beralih memandang gue. “Eh, utang lo gimana? Perasaan udah lama gak dibayar.”
Keluar juga omongan yang membuat eneg perut. Jika dibandingkan dengan preman-preman lain, gaya ngomong bang Japrak lumayan lebih kalem. Tapi sepertinya, itu hanya ke gue yang dianggapnya punya utang yang gak jelas asal usulnya itu.
“Waduh belum ada duit, Bang.” jawab gue sambil ngidam garuk muka Bang Japrak. Bikin gemas juga ini orang.
Bang Japrak kembali memandang ke arah mobil, “Itu bawa mobil jemputan, berarti ada duit dong.”
“Bawa mobil jemputan belom lama, Bang, jadi uangnya masih pas-pasan.”
“Bawa kabur aja mobilnya, trus jual, kan lumayan duitnya.” usul bang Japrak enteng.
Bawa kabur? Lumayan duitnya? LOGIKA lo bang-bang! Bisa-bisanya ngasih usul bawa kabur mobil orang. Sekali-kali, ngomong itu ya dipikir dulu. Memang enak, masuk DPO polisi.
“Wah, mana berani Bang. Lagian gak enak jadi buronan polisi.”
“Katanya lo punya saudara di Kediri, kabur kesana aja, duitnya buat buka usaha di sana, gue temanin, deh.” kata bang Japrak coba menawarkan solusi jitu lain.
Ini preman, belum sadar juga omongannya ngawur. Gimana cara menyadarkan orang punya otak ngawur model gini, ya? Kuntilanak sih gampang, tinggal cabut paku di kepalanya sudah gak haha-hihi menakuti orang lagi. Lah ini, gak jelas antena tivi apa pohon pisang yang nancep di kepala.
Pesanan bakso bang Japrak sudah jadi. Gue kebagian satu mangkok. Sebenarnya gue malas menerima bakso gratisan dari bang Japrak. Gue malas aja, ntar endingnya gak jelas. Ibarat pepatah, mati satu tumbuh seribu. Ngasihnya seribu, ntar minta dikembalikannya seratus ribu. Rumus perkalian bang Japrak nyesekin perut.
“Makan di mobil lo aja, Nda, adem.” Bang Japrak berdiri dari duduk di jok motornya.
“Gak ada ACnya, Bang.”
“Gak pa-pa, daripada di sini, langsung kena matahari, bikin item kulit.” Bang Japrak meninggalkan gue yang termenung. Ini preman genit juga, sadar penampilan. Preman metroseksual banget.
Dengan semangat anak SD yang mendengar kabar besok gak jadi libur, gue melangkah ke mobil. Bang Japrak membuka pintu bagian depan bagian kemudi, gue terpaksa masuk pintu lainnya. Kali ini gue menyerahkan tahta setir ke Bang Japrak. Asal gak kepikiran bawa kabur mobil seperti usulnya tadi, gak masalah.
“Wah musiknya asik banget nih, Nda.” Bang Japrak mengangguk-anggukkan kepala mengikuti musik dari bang Iwan Fals di stereo mobil, “Suara basnya nendang di kuping!”
Bang Japrak menoleh ke gue, “Udah bawa kabur aja mobilnya, enak nih buat jalan-jalan keliling Jawa.”
Kampret. Belum hilang juga pikiran bawa kabur ini mobil. Mungkin di otak bang Japrak ada tai lalatnya, ya? Bebal banget pikirannya.
Pertemuan dengan Bang Japrak yang indah ini ditutup dengan janji kapan gue bayar utang. Dan Bang Japrak tau gue jadi driver jemputan di sini, roman-romannya gue bakal sering ketemu sama preman bertato tompel kuda ini.
Di tengah teriknya matahari jam dua siang, dan di tengah gunda otak memikirkan muka Bang Japrak menelan bakso urat gratis, gue membawa mobil ke alamat-alamat penumpang SD gue pulang. Diperjalanan gue mendengar obrolan ala anak SD yang lumayan menarik perhatian.
“Damar, ntar ke toko bukunya bareng aku aja. Bareng mama aku, ntar pulangnya pasti dibeliin es krim.” rayu salah satu teman cewek Damar.
“Nggak ah, kamu genit.” balas Damar jual mahal.
“Damar, sama aku aja” ajak teman cewek Damar yang lain.
Ternyata Damar termasuk 'Arjuna penebar cinta' juga di sekolahnya. Salut gue, jika dibandingkan dengan tengilnya ini anak.
“Aku mau mengajak, kak Ajeng aja.” kata Damar menghampakan ajakan teman-teman ceweknya.
Ajak kak Ajeng? Secercah harapan di hari ribet, ketemu Bang Japrak. Toko buku, ya? Sepertinya nanti sore, hidup gue bakal cerah.
Datanglah sore hari yang dinanti, dan tanpa basa-basi gue mengajak Elang untuk nongkrongin rumah Ajeng.
Elang memarkir VW kodoknya gak jauh di seberang rumah Ajeng. Di dalam mobil pandangan kita, gak lepas dari rumah Ajeng.
Sesekali gue ngomongin gimana rencana nanti di toko buku ke Elang sambil menghisap rokok di tangan dan ditemani folder lagu-lagu The Killers dari perangkat musik VW kodok.
Sebatang rokok habis terbakar. Insting yang berasal dari perut Elang mendadak bekerja. Elang melempar pandangannya kedepan, tepat ketika seorang tukang nasi goreng berjalan mendorong gerobaknya ke arah mobil. “Wah, ada tukang nasi goreng, Nda...”
“Kebiasaan lo! makan terus bawaannya” protes gue. Gue merasa janggal waktu komplain ke Elang barusan. Karena gue sendiri juga hobi untuk urusan makan. Tapi momennya ini untuk momen romantis. Bukan momen menuruti maunya perut.
“Lo tadi diajak ke warung Padang kagak mau. Gue udah bilang belom makan siang.” Elang membela diri.
“Gue gak tau kapan pastinya Ajeng pulang, kalo kelewat sayang. Kesempatan gue gak banyak yang kayak gini.”
“Tapi lo tega lihat teman kelaparan.” rengek Elang dengan muka memelas. Dan dengan malas membara, gue mengalah dan mengiyakan permintaan Elang. Tapi dengan catatan, urusan makan-makan kelar jika melihat sosok Ajeng keluar rumah.
Tukang nasi goreng mendekat dan memarkir gerobaknya di belakang VW kodok setelah Elang memanggilnya.
Rokok kedua habis terbakar. Tukang nasi goreng kelar memasak pesanan Elang, mengantar dua bungkus nasi gorengnya. Elang kaget melihat nasi goreng pesanannya.
“Loh bang, kok di bungkus. Makan sini, pakai piring. Tadi pesennya pakai piring. Piring!” Elang mengulang-ulang kata piring sambil jari telunjuknya menggambar imaji bulatan mewakili bentuk piring untuk mempertegas permintaannya pada tukang nasi goreng.
“Saya buru-buru mas, sudah telat. Ini pelanggan saya udah nungguin. Kalo mas gak mau, ya udah. Nasi goreng saya ambil lagi, tapi mas bayar satu bungkus, biar saya balik modal.” terang Abang nasi goreng.
Elang terlihat menunduk pasrah, malas berdebat dengan Abang nasi goreng, “Gak mau rugi nih tukang nasi goreng.”
Tukang nasi goreng pergi setelah Elang membayarnya. Elang meratapi nasi goreng ditangannya. “Wah sadis tuh tukang nasi goreng, gimana makannya?”
Elang meraba-raba isi kantong plastik bungkusan nasi goreng. Dia mencari sesuatu tapi gak menemukannya. “Ckkk, gak ada sendoknya lagi. Kodok salto!!”
Elang hampir melempar nasi gorengnya keluar jendela tapi urung, sepertinya Elang takut kualat gak doyan nasi goreng lagi. Masih dengan wajah meratap, Elang menoleh ke gue, “Bawa piring nggak lo, Nda?"
Mulut gue mangap dengan pertanyaan Elang, “Yang benar aja, ngapain gue bawa-bawa piring.”
Emang ada hukumnya, orang pacaran wajib bawa piring?
“Kali aja, habis cuci piring, lo gak sengaja ngantongin satu.” terang Elang enteng.
Omongan Elang mulai ngawur. Gue memandang langit, berharap ada bintang jatuh menimpa kepala Elang. Atau minimal meteor, atau Guardians of the galaxy. Gubrak!!!
“Nih, punya lo...” Elang menyodorkan satu nasi gorengnya ke gue.
“Punya gue buat lo aja, gue gak mau belepotan.” Gue masih berharap ada pesawat Starwars jatuh.
“Kodok juga, lo. Dibeliin bukannya terima kasih.”
Elang meletakkan nasi goreng di dashboard, “Kalo ada warteg, kita mampir bentar, Nda.”
“Ngapain, mampir ke warteg?”
“Pinjem piring!!”
Kali ini gue ngakak oleh omongan Elang yang tambah membuat Elang dongkol. Elang meraih bungkus rokok di atas dashboard dan menyalakan satu batang rokok.
Batang rokok ketiga mulai habis terbakar, sebuah taksi biru merapat di depan rumah Ajeng. Pintu belakang taksi terbuka dan ibu Ajeng keluar sambil menenteng beberapa kantong belanjaan.
“Cakep Nda, rambutnya panjang, gue juga suka cewek rambut panjang.” celetuk Elang yang membuat gue kembali tertawa.
“Hei nyet, itu ibunya.”
Elang mencondongkan tubuhnya mendekat ke kaca depan, “Masak sih? Ibunya aja cakep, apalagi anaknya.”
Gak lama ibu Ajeng masuk, ganti Ajeng dan Damar keluar pagar dan masuk taksi. Taksi berangkat meninggalkan rumah Ajeng, Elang menginjak gas untuk menguntit dari belakang.
Elang mengemudikan mobil sambil ngomel betapa beruntungnya gue jika sampai bisa mendapatkan Ajeng dan betapa beruntungnya bapak Ajeng bisa mendapatkan ibunya Ajeng. Gue garuk-garuk jempol kaki.
Tapi gak lama, karena Elang lumayan setia kawan dan mengerti perasaan gue. Dia gak lagi ngomel betapa beruntungnya gue, bisa mendapatkan Ajeng. Tapi Elang berandai-andai seumpama lahir dua puluh tahun yang lalu, dia berani bersaing dengan bapak Ajeng untuk mendapatkan ibunya Ajeng. Lah ntar gue bisa jadi mantunya, dong. Hedeeh...
Sepertinya dia masih trauma sama Abang nasi goreng, ngomongnya jadi melantur.
Taksi Ajeng memasuki parkiran sebuah toko buku kenamaan berlantai dua. Elang melambatkan mobilnya untuk kemudian masuk ke basement.
Elang memarkir VW di salah satu sudut basement. “Gue gak ikut naik, Nda.” kata Elang setelah mematikan mesin VW.
“Kenapa? Kata lo mau bantuin gue deketin Ajeng.”
“Iya. Gue ngasih kesempatan lo maju dulu. Kalo gak sanggup, lo langsung kontak gue.” seru Elang. Gue mangap mendengar omongan Elang udah mirip pendekar asmara. Tapi gue bodo amat, gak ada habisnya mikirin lagaknya Elang.
Gue turun mobil langsung ngacir naik ke lantai dua tempat buku bacaan tersedia. Gue mengendap sebisa mungkin supaya Ajeng gak langsung mergokin.
Sesuai rencana, pertama gue menuju ke salah satu rak buku. Setelah itu baru lirik-lirik dimana posisi Ajeng.
Rak buku-buku psikologi sepertinya lumayan terlihat intelek. Gue dapet satu buku bagus untuk dipegang, buku motivasi diri. Mengingat sekarang gue adalah driver mobil jemputan, siapa tahu gue lebih termotivasi untuk kasting Fast and the Furious seri berikutnya.
Gue melihat Ajeng dan Damar, sedang ada di rak-rak buku pelajaran anak sekolah. Petang ini Ajeng terlihat cantik dan manis banget, gue curiga waktu Ajeng masih di dalam kandungan, ibunya ngidam rujak manis, arum manis, es teh manis dan manisan Cirebon, yang otomatis menjadikannya manis seperti sekarang.
Sambil membawa satu buku pegangan supaya terlihat meyakinkan, gue mendekat ke arah Ajeng. “Lho Ambar... kok Ambar, eh siapa nama kamu, Ajeng... Ajeng ya?! Kamu disini juga?” bisa juga gue akting. Hmm...
Dan akhirnya... Pemenang piala Citra untuk kategori pemeran utama pria terbaik, jatuh pada... Hmm.
“Hei, mas Nanda, ya.”
"Jangan panggil mas. Kita sepantaran kok. Panggil tante aja... oh anu... panggil nama aja maksud aku." Jadi belibet gini ngomongnya.
"Ok..."
“Gak salah ternyata tebakan aku. Tadi dari jauh aku ngelihat ke arah sini, sepintas kok kayak lihat kamu. Karena penasaran, aku deketin. Ternyata benar.”
Damar berpaling dari melihat-lihat isi buku yang dipegangnya, melirik gue dengan tatapan gak percaya. Tapi gue cuek.
“Iya nih, ngantar Damar nyari buku sekolah.” jelas Ajeng.
“Oh, ngantar Damar.” padahal sudah tau dari siang tadi. Dan pemenang Piala Thomas kategori... Hmm.
Ajeng melihat buku yang gue pegang, “Udah lama?”
Ajeng melihat buku ditangan. Sejenak gue merasa terlihat beradab. “Lumayan lama. Rencananya udah mau pulang, tapi karena ada kamu, ya nemenin kamu dulu sebentar.”
“Aku juga masih nunggu teman, gak tau nyari apa di bawah. Elang namanya. Ikan tongkol yang nyamar jadi manusia.” tambah gue.
Ajeng mendadak bingung, “Siapa... apanya, Nda?”
Setelah mendapat buku yang dicari Damar, Ajeng membayar buku di kasir. Dan gue juga harus bayar buku yang sebenarnya gak niat gue beli. Buku motivasi untuk gaya-gayaan tadi motong jatah uang rokok gue. Tapi anggap aja ini pengorbanan untuk mendapatkan Ajeng.
Gue merogoh hape di kantong dan mengontak Elang. Setelah tersambung gue mengajak Elang untuk balik.
“Bentar, Nda. Gue di lantai satu.” balas Elang di hape.
“Lantai satu?"
“Iya. Ada cewek cakep, nih.” balas Elang lagi.
Gue diam. Suara di hape hening sejenak. “Cewek cakep? Cewek warung padang, mau lo kemanain?” gue mendadak sewot.
Suara di hape kembali hening.
“Oh iya. Sorii, gue lupa kalo punya pacar.” seru Elang di hape.
Sungguh, sebuah jawaban yang gak gue harapkan sebagai seorang manusia. Dan gue tambah yakin Elang itu ikan tongkol, mana ada manusia yang bisa lupa sedang punya pacar.
Elang dan gue mengantar Ajeng dan Damar pulang. Diperjalanan gue memberanikan diri mengajak Ajeng kapan-kapan keluar. Dan Ajengpun mau. Kenapa Ajeng mau? Ini dia jawabannya.
“Abis, kamu lucu...” terang Ajeng yang sejenak melambungkan angan gue ke awan.
Terus terang, gue geer banget. Jarang-jarang ada cewek cakep bilang gue lucu. Ini yang pertama. Gue gak bisa menahan bibir gue yang memaksa untuk mengembangkan senyumnya.
“Kok kamu bisa ngomong gitu?” tanya gue basa-basi.
“Iya. Damar cerita pernah ngasih permen yang udah jatoh di lantai ke kamu. Eh, kamunya langsung telan aja.” jelas Ajeng yang langsung menarik angan gue yang melambung ke awan tadi turun balik ke bumi.
Deskripsi tentang lucu yang Ajeng sodorin lumayan janggal. Kirain lucu itu seperti anak kucing yang baru lahir tapi sudah bisa nyetir motor.
Ah udahlah, yang penting Ajeng mau diajak keluar. Peduli amat dengan alasan kenapa dia mau diajak keluarnya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:50
© Pengalaman Tak Terlupakan

Gue merapatkan mobil jemputan ke depan pagar rumah sendiri. Menunggu jemputan di sekolah atau konter Elang membuat gak tenang. Bayang-bayang Bang Japrak mengalahkan imajinasi indah gue ke Ajeng. Belum lagi jika di imajinasi gue, Bang Japrak mengedipkan mata genitnya, bisa membuat gak bisa tidur tujuh hari tujuh malam, dan harus mandi kembang tengah malam.
“Mikuum…!”
“Wa’alaikum salam..!” balas nyokap yang duduk di depan tivi.
Setelah cium tangan nyokap. Gue jalan ke kamar.
“Gak makan dulu.” tanya nyokap yang merasa janggal. Gue biasa langsung mengambil piring jika pulang ke rumah. Tapi kali ini lain.
“Gak Bun, ntar aja.” Hari ini rasa lapar dan haus gue, kalah dengan rasa lapar dan haus akan bayangan indah Ajeng, apalagi dia sudah mau diajak jalan.
Gue membanting diri ke atas kasur, gue langsung menghilangkan kehausan akan bayang Ajeng dengan membuka keran imajinasi gue.
“Nda... Nanda… bangun… ” teriak nyokap membangunkan gue dari tidur dan mimpi indah.
Gue melihat jam dinding. Kalau gak salah hitung, gue udah satu jam ada di dalam kamar. Tanpa gue sadari, membayangkan Ajeng tadi langsung mengantar gue ke alam mimpi.
“Ada apa, Bun?”
“Ada yang nyariin kamu, mo ngajakin Futsal.”
Futsal? Siang-siang futsal? Elang kok gak ngomong hari ini ada acara futsal. Mendadak banget. Perasaan, sejak mulai kuliah dan kerja masing-masing, anak-anak udah jarang futsal lagi. Dalam rangka apa anak-anak ngajakin Futsal mendadak gini?
Gue keluar kamar. Di pintu depan, sudah ada bang Japrak berdiri dan tersenyum manis banget, seperti abis meneguk obat batuk anak-anak, “Nda…!”
Langkah gue berat mendekat ke arah Bang Japrak. Tapi gue salut alasan yang dipakai Bang Japrak yang bisa membuat nyokap membangunkan gue. Futsal... Walaupun olahraga yang lebih pas untuk dia adalah matahin kaki orang.
“Sini Nda, penting.” ajak Bang Japrak memaksa gue mempercepat langkah.
Penting? Sepenting-pentingnya urusan lo, paling juga ngajak ke kebun binatang. Cumi.
“Gue ada perlu sama lo. Tapi ngobrolnya jangan di sini, gak enak kalo kedengeran nyokap, lo.”
Tambah gak enak aja, perasaan.
Bang Japrak merangkul pundak dan menggiring gue ke depan pagar. Di depan anak buahnya yang duduk di atas motor, bang Japrak meneruskan omongannya. “Lo tau kan, gue sekarang jadi debt collector. Nah, sekarang gue ada tugas nagih utang.”
“Trus.” Gue pingin mengigit kuping Bang Japrak.
“Nah, gue butuh mobil lo buat eh…, apa ya istilahnya…” Bang Japrak berhenti ngomong dan.... “Nyulik…” lanjut Bang Japrak.
Makan siomai berkarat, apa gimana ini orang. Gak ada mendung gak ada hujan, gak ada angin sepoi-sepoi, mengajak orang alim model gue untuk nyulik.
Gue langsung geleng-geleng, “Ogah, bang. Enggak.”
“Jangan gitu dong, lo kan punya utang ke gue. kemarin juga udah gue beliin bakso. Ntar gue beliin lagi deh.”
Diajak nyulik, bayarannya bakso? Menggiurkan banget tawaran lo, Bang. Gue tambah geleng-geleng. Ini nih yang kata gue rumus perkalian bang Japrak yang bisa membuat sesak napas. Bang... bang, kenapa gak sekalian ngajak kursus bahasa beruang aja sih. Ribet banget jadi manusia.
“Ini nyuliknya legal kok, buat nagih utang.” bujuk Bang Japrak. “Gini aja, deh. Utang lo gue potong.”
Gue kadang menemani nyokap nonton sinetron, tapi gak pernah terbesit sedikit pun di kepala, gue bakal nyulik orang. Tapi mendengar utang yang gak jelas itu mau di potong, otak gue cenderung memilih menerima tawaran Bang Japrak daripada menolaknya
Gue pingin cepat putus hubungan dengan Bang Japrak. Dan yang bisa memutus hubungan gue dengan bang Japrak adalah utang gue yang gak jelas asal usulnya itu lunas. Gue gak mau seumur hidup berhubungan dengan preman model seperti Bang Japrak.
Karena gue harus menjemput dan memulangkan penumpang mobil jemputan dulu. Bang Japrak setuju melakukan aksinya siang hari.
Dan dimulailah pengalaman paling mendebarkan dalam hidup gue. Menculik orang.
Anak buah Bang Japrak memasukkan tas rangsel ke dalam mobil.
Gue penasaran, “Apaan tuh?”
“Perlengkapan nyulik.” jawab Bang Japrak sambil menyerahkan topi kupluk sekaligus masker ala maling shift menjelang subuh, “Nih, pakai.”
Niat banget Bang Japrak nyulik orang. Terinspirasi Joker, apa gimana nih orang, ya?
Mobil jemputan mulai gue parkir di depan rumah korban yang bakal diculik. Rencananya ntar kita ikuti mobil korban, mencegatnya di tengah jalan, menculik korban dan membawanya ke bank yang menugaskan bang Japrak jadi debt collector.
Gue pikir-pikir kenapa gak diculik di rumahnya aja. Gak ribet.
Gue iseng tanya alasan Bang Japrak gak nyulik di rumah aja. Dengan enteng Bang Japrak menjawab. “Kurang seru.”
Nah loh!! Kurang seru? Logika macam apa ini.
Gue jadi lumayan maklum kenapa bang Japrak jadi preman. Mungkin dia pingin cerita hidupnya yang cuma sekali ini jadi lebih seru. Masuk akal sih. Akalnya... akalnya… ah, udahlah gak usah diterusin.
Mobil jemputan sudah setengah jam nongkrong di seberang rumah korban. Bang Japrak dan gue melihat korban mulai membawa mobilnya meninggalkan rumahnya. Guepun mulai menginjak gas mengikuti dari belakang.
Di satu perempatan, mobil korban dan mobil gue terhenti oleh lampu merah. Sebuah sepeda motor berhenti pas di sebelah gue, dua cewek unyu-unyu berboncengan. sepertinya gue ketularan Elang, gue lupa kalau gue sedang masa-masa pedekate sama Ajeng. Mata gue gak putus melirik ini dua cewek unyu-unyu.
“Bang, cewek tuh.” kata gue ke Bang Japrak ingin berbagi godaan dunia.
“Bening juga, Nda.” Bang Japrak cengar-cengir. Gue juga.
Tau gue perhatiin, cewek yang dibonceng memberi respon dengan senyum manis. Gue sumringah. Pas lampu udah hijau, motor si cewek jalan belok kanan dan gue otomatis ikut belok kanan.
Gak seperti gue yang konsen sama cewek unyu-unyu ini, bang Japrak tetap konsentrasi dengan mobil korbannya. “Lho… lho... Itu mobil orangnya belok kiri, kok kamu malah belok ke kanan, ke kiri...kiri...” bentak bang Japrak memukul-mukul dashboard.
Gara-gara cewek cakep, gue gagal fokus sedang dalam misi penguntitan. Gue segera menepikan mobil dan memutar balik mobil. Setelah cukup lama berputar-putar, gue gagal menemukan mobil orang yang bakal kita culik.
“Gimana sih lo, orangnya belok kiri, lo malah belok kanan.” tegur Bang Japrak masih dengan nada dongkol.
“Maaf bang, gue kurang bisa bedain kanan sama kiri.” kata gue beralasan supaya Bang Japrak gak terlalu marah.
“Janggal banget otak lo. Tinggal ngikutin kok pakai acara bedain kanan-kiri, terus ikutin aja di belakangnya kayak buntut, beres ‘kan?”
Bang Japrak mengeluarkan bungkus rokok dan membakarnya sebatang untuk menghilangkan pusing yang gue hasilkan. Gue ikut menyalakan sebatang.
“Kapan lo boker?” tanya Bang Japrak sambil mengepulkan asap rokok keluar jendela.
Gue bingung dengan pertanyaan Bang Japrak yang mendadak diluar kontek penculikan. Boker?
“Kebetulan tiap pagi rutin ke belakang, bang” jawab gue ragu-ragu.
“Besok pagi, habis lo ke WC. Kamu cuci tangannya jangan pakai sabun.”
Gue tambah bingung dengan saran Bang Japrak yang tambah jauh dari kontek penculikan. “Emang kenapa, bang?”
Bang Japrak menoleh ke gue, dan dengan mantap ngomong “Cium tangan kamu. Buat bedain mana kanan, mana kiri.”
“...?”
Gak enak banget saran Bang Japrak. Dengan senyum pahit, mobil gue bawa pulang dan mengantar Bang Japrak ke markas tongkrongannya. Warung kopi perempatan .
Gue balikin topi kupluk maling ke Bang Japrak. Sebelum pulang, Bang Japrak ikut saran gue, besok-besok nyulik orangnya di rumah atau kantornya aja, biar gak ribet.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:55
GanSist yang pingin baca versi ebooknya masih free di playstore. Link : ARIFZUNNAIDI
Diubah oleh rafaznnd
0 0
0
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:57
© KASIH YANG MULAI BERSEMI... III...

Waktu Ajeng ngomong gue anaknya lucu di toko buku kemarin, ternyata bukan omongan kosong. Terbukti sore ini Ajeng mau gue ajak janjian untuk jalan. Dan jadwal VW Elang sedang kosong, jadi momennya pas, langit sepertinya merestui gue.
Menjelang sore, setelah mandi wangi, gue langsung berdiri di depan kaca lemari pakaian Elang. Menatap cermin memastikan bahwa ganteng gue gak hilang dengan terus menyisir rambut yang basah.
Dan setelah bingung dan beberapa kali ganti coba pakai baju warna apa. Akhirnya gue memutuskan pakai baju putih. Sepertinya putih lumayan netral.
Pakai baju warna merah, gue takut Ajeng pikir gue loyalis banteng bermoncong putih, pakai warna kuning ntar disangka gue suka manjat pohon beringin, pakai warna hitam ntar disangka pesulap. Untuk sementara, putih lumayan aman.
Persiapan terakhir sebelum berangkat, gue mengambil semprotan wangi Elang dari laci lemari dan menyemprotkannya ke badan.
Gue menatap cermin untuk terakhir kalinya dan turun menemui Elang. “Lang, gue berangkat.”
“Wangi banget lo.” Elang merogoh kantong celana dan menyerahkan kunci kontak VW ke gue.
“Pastinya, dong.”
“Tapi wanginya gak asing.”
Gue nyengir kuda dan berlalu dari meja Elang.
“Ntar baliknya isi bensin, Nda.”
“Apaan?” Gue pura-pura gak mendengar.
“Isi bensin… !” ulang Elang.
“Gak denger?”
“Parfum udah gratis, masih mau bensin gratis, jangan pulang sekalian!”
Teriakan terakhir Elang, membuat gue berasa diusir Bapak Kos. ^Jangan pulang sekalian! Kalo pingin pulang, bawa martabak!^
Sesampai di rumah Ajeng, gue memarkir VW di seberang. Gue gak masuk, malas ketemu ibu dan adiknya. Bisa panjang urusannya.
Gue merogoh hape dan menelpon Ajeng bahwa gue udah ada di depan rumahnya.
“Sori Nda, bokap-nyokap kondangan, aku gak bisa ninggal adek. Kamu masuk aja.” balas Ajeng di Hape.
Gue geleng kepala. Untuk kesekian kalinya, lagi-lagi kondangan menggagalkan kencan gue. Tapi ibarat kata, tak ada rotan akarpun jadi. Gak bisa jalan-jalan, duduk di kursi rotan teras rumah Ajeng pun jadi.
Gue masuk pagar, Ajeng sudah menunggu berdiri di pintu depan yang terbuka. Ajeng memakai baju terusan sampai bawah lutut, tersenyum dengan anggunnya. Senyum anggun Ajeng sedikit mengobati kekecewaan gue.
“Masuk, Nda.”
Gue memandang ke dalam rumah, gue melihat Damar main game di ruang tengah yang terhubung dengan ruang depan. Urusan bisa ribet, dekat sama Damar.
“Diluar aja, duduk di kursi rotan sepertinya lebih enak.” gue makin mantap berprinsip tak ada rotan akar pun jadi.
“Mau minum apa?”
“Apa aja, yang penting dingin.” Minuman dingin, manis, kalau bisa ada lontongnya. Satenya sepuluh tusuk, jangan banyak-banyak.
“Atau kita ke depan aja?”
“Ke depan?”
Ajeng mengajak gue ke semacam pusat kuliner berkonsep lesehan yang masih ada di komplek rumahnya. Sepertinya dia mencari jalan tengah antara gak bisa jauh dari adiknya dan kekecewaan gue gara-gara gagal pergi keluar.
Setelah Ajeng pamit ke adiknya, kita jalan kaki ke depan komplek. Waktu menyeberang jalan, Ajeng sempat menggandeng tangan gue. Saking senengnya, hidung gue berasa pingin mimisan. Akhirnya ada sesosok cantik hadir di hidup gue, mudah-mudahan ini panjang umur. Amiin.
“Kamu wangi banget?”
“Iya, kebetulan tadi pakai punya Elang.”
Gak sia-sia gue tadi pakai wangi-wangian gratis. Ternyata barang gratisan enak juga. Pantes Bang Japrak betah jadi preman.
Ajeng dan gue mulai memasuki gapura pusat jajanan. Di dalam gapura, dari belasan bangunan berkonsep gazebo yang tersedia, hanya tiga yang belum terisi. Gue dan Ajeng memilih Gazebo yang dekat dengan gapura masuk.
Waktu Ajeng bilang, pusat kuliner ini baru dibuka dan umurnya masih hitungan hari. Gue sempat membayangkan gapuranya masih dibungkus plastik, tapi ternyata enggak, cuma cat dindingnya aja yang masih mengkilap.
Gapura depan tadi juga mengingatkan gue akan tragedi ^udang tepung^ Elang. Ceritanya, gue dan Elang nyari CD program untuk laptop Elang. Pas keluar dari VW kodok di pelataran sebuah mall. Karena gerimis, kita berjalan setengah berlari ke pintu besar mall yang berkonsep gapura. Baru beberapa langkah kaki memasuki mall, salah satu dari dua Promogirl restoran cepat saji menghadang gue dan Elang.
Cewek Promogirl menyodorkan sampail masakan, menawari Elang yang berjalan agak di depan untuk mencicipi.
“Mas, boleh coba menu-menu baru kami...” rayu Promogil tersenyum manis pada Elang.
Mungkin merasa tidak sopan untuk menolak, Elang mengulurkan tangan dan mengambil udang tepung yang tersaji di nampan Promogirl. Dan yang membuat gue pingin menutup muka adalah berikut ini.
“Gak ada nasinya, mbak? myam myam myam...” tanya Elang sambil mengunyah udangnya.
Gak ada nasinya, mbak? Pertanyaan lo serius, Lang?
Gue langsung ngacir, pura-pura gak kenal Elang. Trus samar-samar gue mendengar Promogirl ngomong ke Elang ragu-ragu, “Eh, ini menu contoh. Kalo mau ada nasinya, mas bisa beli di dalam.”
Dan jawaban Elang adalah, “Oh, nggak deh, masih kenyang.”
Gue pun lari ke toilet mall untuk cuci muka.
Betewe, gue membuka alas kaki dan naik ke lantai gazebo yang posisinya lebih tinggi dari teras. Gue meraih tangan Ajeng membantunya naik ke lantai gazebo.
Ajeng tersenyum dan mengucapkan terimah kasih untuk bantuan gue sebelum duduk lesehan di depan meja.
“Ho oh.” balas gue sambil senyum. Gue ikut duduk.
Hape Ajeng di dalam tas kecilnya getar. Ajeng segera mengeluarkan hape, Ajeng tersenyum membaca pesan di dalam layarnya.
Gue melirik hape Ajeng penasaran “Ehm, dari siapa?”
“Biasa… Damar.”
“Aku perhatiin kamu akrab banget sama adik kamu.”
“Iya, selain sebagai kakak, Damar juga memposisikan aku sebagai sahabatnya.” jelas Ajeng meletakkan hapenya di meja. “Rumah kita kan perumahan, teman Damar terbatas, sehari-harinya Damar jadi sering sama aku.”
Gue mengangguk mendengar penjelasan Ajeng yang lumayan masuk akal. Mendadak gue pingin jadi adik Ajeng.
Gak lama, Mas pelayan datang menanyakan pesanan kita. Gue melihat daftar menu sambil membakar rokok.
Sekilas dari beragam masakan yang tersedia, gue melihat ada dua yang berlabel jumbo. Hamburger stroganoff jumbo dan roti bakar jumbo.
Menu jumbo selalu bisa memuaskan hasrat gue untuk menyumpal perut. Tapi mengingat bahasa inggris yang pas-pasan dan baru tau ada burger yang bernama stroganoff, gue takut salah menerjemahkan artinya. Ntar sok gaya, udah terlanjur pesen malah yang dihidangkan ke depan gue adalah burger isi ganja goreng. Perut kenyang tapi kepala puyeng, sepertinya gak asik. Gue mutusin akan pesen roti bakar jumbo.
Gue langsung memesan roti bakar jumbo campur spesial ke mas pelayan. Ajeng melihat gue sebentar sebelum kemudian beralih memandang mas pelayan. Ajeng cuma pesan cherry sundae.
Gue penasaran kenapa Ajeng gak sekalian pesan makanan. Apa dia kuatir gue ntar gak bisa bayar. “Kamu gak pesen cemilan?”
“Kan kamu udah pesen yang jumbo, lupa ya?”
Ternyata Ajeng menyangka gue memesan roti untuk berdua. Mumpung belum ketauan, gue suka lupa diri dalam urusan makan, gue cuma mengiyakan.
Mas pelayan mengkonfirmasi kembali pesanan untuk kita berdua.
Gue menoleh ke mas pelayan, “Mas, gelas milkshake-nya, jangan yang ada tulisan ^kocok dulu sebelum diminum^, ya?” kata gue sedikit guyon ke mas pelayan yang hendak kembali ke dapur.
Mas pelayan senyum kemudian meninggalkan gue dan Ajeng.
Ajeng ikut tersenyum mendengar omongan terakhir gue, “Kocok dulu sebelum minum? memangnya obat batuk.” seloroh Ajeng sembari senyum.
Gue melihat senyum Ajeng manis banget. Ini senyum pertama Ajeng yang dihasilkan dari candaan gue. Gue seneng. Di dada rasanya ada yang main gitar. Detik itu juga, senyum Ajeng gue copy-paste di memori otak bekal mimpi nanti malam.
“Tempatnya lumayan, ya.” kata Ajeng melempar pernyataan sambil melihat pemandangan di luar gazebo. Gue mengangguk sambil ikut memandang sekeliling.
“Harusnya banyak tempat seperti ini, biar orang Jakarta gak kumpul di satu tempat tertentu.” Tambah Ajeng.
Gue sepakat sama Ajeng, kadang spot-spot nongkrong di Jakarta, membuat jalanan yang sudah macet tambah berhenti total. Apalagi tempat perbelanjaan atau plasa dan mall, pelatarannya pasti semrawut. Gue gak tau apa weton lahirnya Jakarta, tiap hari, macetnya bisa membuat orang ngidam menabrak tiang lampu merah.
Pandangan Ajeng kembali ke gue. Gue coba memposisikan di pihak Ajeng dengan mendukung omongannya tadi, “Tempatnya cozy, dan gak begitu formil.”
“Gak perlu pakai batik atau jas untuk nongkrong disini, sepatu juga gak harus mengkilat disemir, he he.” tambah gue sambil nyengir berusaha memancing tawa Ajeng.
Tapi pancingan gue ternyata gak berhasil, Ajeng memandang gue dingin. Sepertinya joke yang gue lempar terdengar garing di telinganya. Gue salah tingkah. Gue menghisap rokok di tangan, memandang keluar gapura sambil pura-pura menghitung mobil lewat. Satu…, dua…, tiga mobil, ditambah dua motor berhasil gue hitung. Yes…!!
Gak lama, pelayan datang membawakan dan menyajikan pesanan kita di meja. Entah perasaan gue aja yang lagi seneng berduaan sama Ajeng, atau memang pelayan disini masaknya kilat. Jeda waktu pemesanan dan penyajian berasa cepet banget.
Kalau boleh curiga, gue prediksi makanan yang disajikan disini adalah masakan yang kemarin gak laku trus hanya dipanasin untuk disajikan lagi ke depan pengunjungnya. Apa gak mabok, ya. Tapi semoga pikiran gue gak benar dan menu yang disajikan fresh.
Gue mengambil satu potong roti yang masih hangat. Melihat roti, gue jadi mendadak kepikiran romantis. Jika Ajeng jadi roti, gue pengen diciptakan menjadi selai, biar bisa menempel terus sama Ajeng. Tapi kata-kata ^menempel terus^ membuat pikiran jorok gue muncul. Guepun buru-buru membuang imajinasi brengsek gue. Tapi gue tetap pingin jadi adiknya Ajeng.
Gak seperti yang gue bayangkan, ternyata Ajeng enak diajak ngomong, Ajeng banyak cerita. Sambil menggigit roti, dia cerita mulai dari adik satu-satunya yang bandelnya juara sampai kebimbangannya mengambil keputusan untuk kuliah di negeri kanguru dengan beasiswa atau melanjutkan program on the job training yang sekarang.
Jika mengambil beasiswa untuk kuliah, Ajeng ragu apakah akan betah di negeri orang, mengingat Ajeng gak pernah jauh dari rumah. Sedang, jika melanjutkan program on the job training-nya, selain bisa terus dekat dengan keluarga, setelah program on the job training selesai Ajeng dipastikan bisa langsung kerja.
“Aku jadi menyesal ikut program mendapatkan beasiswa itu, cuma membuat tambah bingung." lirih Ajeng.
Gue sendiri gak berani memberi saran, karena ini masa depan Ajeng. Andai boleh egois, gue akan mengusulkan Ajeng melanjutkan yang sekarang aja.
Gue sempat kagum waktu Ajeng cerita tentang caranya dapat beasiswa. Dan sepertinya, andai gue bisa jadi sama dia, Ajeng bakalan cocok untuk gue untuk tujuan perbaikan keturunan.
Selama ini, baca diktat dari dosen, dapat lima menit baca, gue udah langsung memeluk guling dan tertidur. Bagi gue, baca diktat atau buku apapun udah berasa baca buku dongeng Putri Tidur. Sedang Ajeng adalah anak yang rajin sentosa. Klop.
Beberapa potongan roti masuk perut diselingi cerita, mendadak gue dibuat bingung oleh Ajeng. Waktu seorang tukang sampah menarik gerobaknya dan berhenti untuk mengambil sampah dari tong sampah yang terletak tidak jauh dari seberang gapura. Ajeng tiba-tiba berdiri dan menyebrang untuk memberikan uang pada si tukang sampah. Gue melihat si tukang sampah tersenyum dan sepertinya berterima kasih pada Ajeng.
Ajeng kembali ke gazebo duduk di depan gue dan meraih gelasnya. Gue jujur penasaran dengan apa yang dilakukan Ajeng. “Kamu tadi ngasih uang?”
Ajeng mengangguk sambil mengaduk isi gelasnya.
“Kamu kenal?” Gue tanya serius.
Ajeng menyeringai, “Enggak juga, aku suka aja ngasih orang yang kerjanya kayak gitu.”
Gue serius menyimak
“Bayangin, kalo nggak ada orang yang mau capek-capek kerja kotor dan bau seperti mereka. Jadi apa kota kita, apalagi kota besar seperti Jakarta gini.” Ajeng kembali memandang si Tukang sampah di seberang gapura “Jadi kita harus sering terima kasih sama mereka.”
“Bener juga kamu, kok aku gak pernah kepikiran, ya, apalagi Jakarta produsen sampah terbesar di negeri ini.”
Gue menggigit roti sambil terus kagum memandang Ajeng. Satu lagi nilai positif dari Ajeng di mata gue, berjiwa sosial dan sepertinya tepat sasaran.
Gue pikir, jika saja orang Bekasi atau Tangerang tahu jiwa sosial Ajeng, gue yakin mereka pasti memilih Ajeng untuk jadi wakil walikota mereka.
Dalam perjalanan balik ke rumahnya, Ajeng kembali menggandeng telapak tangan gue. Hati gue rasanya berjalan di sebuah lorong panjang dengan tujuan akhir taman surga. Di ujung sana para bidadari sudah menunggu, gue pun poligami. Heh?
“Mau minum apa?” tawar Ajeng ke gue yang baru duduk di kursi rotan depan rumahnya.
“Gak usah, perut masih kembung.” Kalo ada sih, nasi uduk aja.
Ajeng ikut duduk di sebelah gue dan mengotak-atik hapenya sebentar. “Oh ya, aku lupa belom trima kasih sama kamu.” kata Ajeng menoleh ke gue.
“Nggak usah, tadi cuman abis dikit, kok.” seru gue.
“Bukan trima kasih yang tadi.”
Bukan terima kasih untuk yang tadi? Gue menunggu omongan Ajeng berikutnya. Berharap semoga Ajeng berterima kasih karena gue telah mencintainya. Walaupun gak susah untuk jatuh cinta ke dia, gak perlu buku manual.
“Terima kasih, karena kamu gantiin es krim yang Damar rebut dari temannya tempo hari.” tegas Ajeng.
“Oh, itu toh.” balas gue sambil sok biasa aja, padahal hati bahagianya gak ketulungan.
Gak menyangka, biar nakal, ternyata Damar lumayan sportif. Baik buruknya gue, diceritakan semua ke Ajeng, bukan buruknya aja, konyolnya aja.
Kalau begini urusannya, besok-besok gue bakal sering menyuruh si Damar merebut es krim temannya lagi dan gue yang ganti lagi. Otomatis gue bakal lebih dekat sama Ajeng.
“Trus aku ambil beasiswanya gak ya. Bingung nih, dua minggu lagi aku harus sudah mutusin.” tanya Ajeng kembali topik kebimbangannya.
“Gimana, ya?” Gue gak meneruskan omongan, belum berani memberi masukan. Setelah sore indah yang barusan gue lalui ini, saran gue bakal tambah gak bisa obyektif. Karena gue gak pingin kehilangan momen bisa jalan-jalan ke taman surga lagi. Momen dimana gue bisa poligami. Heh?
Sejenak hening. Ajeng kembali melempar pertanyaan ke gue.
“Ngomong-ngomong kamu ada niat dapet program beasiswa juga, gak? Programnya banyak, macem-macem, kamu bisa milih.”
Beasiswa? Gue kuliah sekarang aja, berangkat dari rumah ke kampus banyak beloknya ke tempat Elang. Mau ngambil beasiswa? Ngambil hati kamu aja deh.
“Kalo mau, aku bisa antar ke tempat daftar dan testnya.” seru Ajeng antusias.
“Eh, aku pikir-pikir dulu.” jawab gue sambil garuk-garuk kursi rotan.
Gue pulang dari rumah Ajeng dengan perasaan senang karena sudah bisa ngomong banyak dengan Ajeng, tapi dengan separoh kepala yang puyeng memikirkan tawaran Ajeng. Apakah gue terlihat sepintar itu di mata Ajeng.
Jika benar cinta itu buta, dan seumpama Ajeng ada hati sama gue, setidaknya gue harus bisa mengimbangi dia untuk jadi tandem yang sepadan untuk hidup.
Tapi gue berharap tawaran terakhir Ajeng adalah tawaran untuk memotivasi gue untuk maju.
Dan untuk sementara, Ajeng gue nobatkan sebagai bakal teman hidup dan juga motivator hidup gue. Ajeng, selamat, lo menjadi pemilik hati gue.
Dan gak sia-sia penantian panjang gue selalu diganggu orang hajatan. Gak sia-sia gue sabar ke Damar yang badung. Semua terbayar. Gue lumayan nyempil di hati Ajeng.
profile-picture
profile-picture
69banditos dan jondolson memberi reputasi
2 0
2
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 22:59
© BUBAR

Sesuai saran gue, bang Japrak langsung datang ke kantor korban yang akan diculiknya kemarin.
Bergaya ala Wiro Sableng turun dari kuda, gue dan bang Japrak keluar dari lift di lantai tujuh, sebuah gedung perkantoran Jakarta pusat. Anak buah bang Japrak setia mengekor di belakang.
Baru selangkah keluar lift, mata gue melihat pemandangan indah, banyak cewek kantoran bening seliweran. Andaikan dulu gue magang disini mungkin gue akan sering jatuh cinta seperti jaman SD dulu.
Cewek kantoran gini juga mengingatkan gue pada Ajeng. Gue buru-buru menetapkan hati dan menutup keran jatuh cinta. Gue udah memutuskan Ajeng sebagai gandengan yang serius.
Bang Japrak memimpin berjalan ke arah meja resepsionis.
Cewek resepsionis mengucapkan salam pada bang Japrak yang berdiri di depan mejanya. Bang Japrak hanya membalas dengan pandangan sinis ala preman.
Bang Japrak langsung meminta dengan nada memerintah. “Bilang bos kamu, bang Japrak mau ketemu.”
“Bos sedang keluar, Bang.” jawab resepsionis berusaha sesopan mungkin. Tapi matanya langsung memicing kembali. Mungkin hatinya geregetan, melihat kuntilanak jantan di depannya sepertinya siap menyusahkan.
“Kemana?” selidik Bang Japrak.
“Jadwalnya meeting dengan suplier.” Cewek resepsionis melihat lembaran kertas di atas meja.
“Meeting di mana?” Bang Japrak mulai kehilangan kesabaran menaikkan intonasi suaranya, memandang sinis cewek resepsionis dan sepertinya pingin menambahkan imbuhan ^nyet^ diakhir kalimat tanyanya menjadi ^meeting dimana dia, nyet?^
“Wah nggak ngomong bang, biasanya sih, sambil makan siang.” balas cewek resepsionis dengan pandangan sepertinya juga pingin mengganti panggilan ^abang^ dengan panggilan ^nyet^ di kalimatnya menjadi ^Wah gak ngomong, nyet, biasanya sih sambil makan siang.^
Bang Japrak kembali mengeraskan suaranya, “Tanya dong sebelum berangkat, gak becus banget jadi orang, kalo ada orang tanya Bos kamu kemana, kamu nggak bisa jawab.”
Cewek resepsionis langsung menimpali protes Bang Japrak, “Tadi saya sudah nanya, tapi pesen Bos memang gitu, Bang.”
“Kamu telponin hape dia, bilang gue mau ketemu.” Bang Japrak kali ini melunakkan suara kembali meminta.
“Kalo sedang meeting, biasanya hapenya gak aktif Bang, pasti abang tadi juga berusaha menghubungi, tapi gak bisa, kan?” Kali ini si cewek terdengar sok tau di kuping Bang Japrak.
Dan kesabaran Bang Japrak gak lama, mukanya kembali mengkerut. Bang Japrak menoleh ke anak buahnya. “Jek, periksa ke dalam, gue gak percaya, dia ngomongnya pinter.” perintah bang Japrak pada anak buahnya yang sedari tadi bengong berdiri di belakang.
Si cewek kembali meyakinkan dan memberi alternatif lain untuk Bang Japrak, “Saya nggak bohong, Bang, tapi kalo pembantunya ada, mau saya pangggilin?” Si cewek mengambil gagang pesawat telpon di depannya.
Bang Japrak langsung memotong omongan si cewek, “Emangnya gue minta dibikinin kopi, dipanggilin pembantunya.”
Si cewek resepsionis tersipu, “Ehm.., maksud saya, asistennya.”
Bang Japrak terlihat malu-malu salah mengartikan omongan si cewek. Tapi bukan Bang Japrak kalau gak mreman. Bang Japrak memukul lengan anak buahnya, “Ya udah, Jek kamu geledah dia.” Bang Japrak menunjuk cewek resepsionis di depannya.
Anak buah bang Japrak tampak bingung menatap bosnya. Gue juga bingung. Geledah? Geledah bajunya atau gimana? Geledah di bawa meja?
Pertanyaan di dalam otak gue langsung terjawab. Bang Japrak menunjuk si cewek dengan pasti, “Iya, geledah cewek sok imut ini!” seru bang Japrak pada anak buahnya yang masih bengong bareng gue. Bang Japrak terinspirasi sinetron kejar tayang yang mana ya, sampai kepikiran geledah baju.
Cewek resepsionis mendadak lebih defensif dari sebelumnya, “Geledah gimana, Bang? Lho, memangnya saya sembunyiin bos di balik baju?” protes Si cewek.
“memang gak mungkin, tapi gue seneng aja, ngelihat kamu di geledah.” timpal Bang Japrak.
“…?” Gue pingin minum oli bekas.
Anak buah Bang Japrak maju mendekat ke cewek resepsionis. Cewek resepsionis langsung meraih perangkat telpon di mejanya. “Lo pegang-pegang, gue tampol.”
Anak buah Bang Japrak meragu mendengar ancaman cewek resepsionis, melirik ke Bosnya. “Bang, dia gak mau…” Anak buah Bang Japrak memelas.
“Cepet….!” bentak Bang Japrak yang kembali membuat anak buahnya dalam posisi ala buah simalakama. Buah simalakama, dimakan mati, gak dimakan lapar, dijual gak laku.
“Pegang? Gue tampol lo !” ancam cewek resepsionis kembali membuat anak buah bang Japrak ragu.
“Cepet !”…….. “Gue tampol lo !”
“Cepet !”…….. “Gue tampol lo !”
Setelah beberapa lama proses negosiasi ^Cepet !^ Versus ^Gue tampol lo!^ berjalan, akhirnya cewek resepsionis menyerah dengan kengototan ngawur Bang Japrak dan memberi tahu posisi bosnya yang ternyata ada di dalam ruangan.
Bang Japrak mengajak gue masuk dan memaksa korban keluar. Gak sesuai dengan perjanjian awal, yang seharusnya cuma jadi sopir. Gue harus membantu memegangi tangan korban yang tentu saja memberikan perlawanan.
Gue langsung merogoh saku celana, mengeluarkan topi kupluk masker ala maling dan menutup muka. Gue takut ntar cewek di ruangan kantor ini melihat muka gue. Ntar seumpama putus dari Ajeng, gue gak bisa balik ke sini lagi untuk dapat salah satu dari mereka. Rugi banget gue.
Tapi gue gak mau putus sama Ajeng. Jangan sampai. Gue gak tau efek samping untuk otak ini andai sampai putus. Tapi seumpama putus dari Ajeng, gue akan melamar magang atau kerja di sini. Jadi office boy juga gak masalah sepertinya.
^Labil banget sih lo, gak mau putus tapi terus berandai-andai dapet cewek disini.^ teriak otak kanan-kiri gue.
Tapi disaat mendesak seperti ini, gue harus labil.
^…^ Otak kanan-kiri gue bengong.
Gue membawa mobil ke Bank yang memberi job Bang Japrak sebagai debt collector.
Di dalam bank gue kembali harus bantu Bang Japrak memegangi korban. Beberapa karyawan bank di dalam ruangan yang kita lewati, melihat ke arah aksi bang Japrak dan gue, sebagian lagi cuek, sepertinya sudah biasa dengan peristiwa seperti sekarang.
Baru kali ini gue dilihat orang banyak dalam posisi jadi orang brengsek.
Gue grogi juga, beberapa karyawan yang melihat ke arah kita lumayan unyu. Belum lagi yang di cubicle ujung itu, manis banget .
Manis... dan sepertinya pernah lihat. Anak mana, ya?
Lumayan tuh cewek. Eits, dia melihat ke gue. Eehhm, gue tambah grogi.
Iya, sepertinya gue kenal. Cantiknya... Manisnya.
Eeh, itukan…. itukan…
Heh? lah itu ‘kan… Ajeng...
Itu benar Ajeng… si CANTIK Ajeng…
Kok si Ajeng magangnya di sini?! Mampus gue. Gue mampus.
Pandangan Ajeng langsung menusuk ke arah mata gue, tembus ke otak dan jeroan tubuh lainnya. Dengkul jadi mendadak lemes. Setengah terseok gue melanjutkan langkah ke arah sebuah ruangan interogasi. Gue gak berani menoleh ke Ajeng lagi.
Dan di dalam ruangan, gue cuma bisa menutup mata. Gue gak lihat dan gak bisa mendengar prosesi interogasi korban. Otak gue benar-benar menyangkut pada ingatan pandangan Ajeng ke gue tadi.
Dan sepertinya, jawaban pertanyaan Ajeng kemarin sudah terjawab. Gue akan mengambil beasiswa S2 di fakultas kepremanan. Masa depan gue gak jauh dari penjahat di sinetron kejar tayang. Bang Japrak, seorang mentor sekaligus dosen pembimbing handal yang berprinsip hidup gak seru kalau gak nyulik, sudah siap membagi ilmunya. Masa-masa sukses gue telah menanti. Dan gue siap bergelar SPrmn Sp.Cmc, Sarjana Preman Spesialis Culik Menculik.
Proses interogasi belum selesai, gue memutuskan keluar. Gue membutuh udara segar dan udara tercemar nikotin. Tapi gue akan keluar lewat pintu lain. Gue gak mau ketemu Ajeng lagi. Gue bingung nanti kalau dia menyapa, gue bakalan menangis tersedu di depannya.
Gue berjalan mengendap mencari pintu belakang.
“Mas, itu pintu ke toilet.” tegur OB Bank mengagetkan gue.
Heh? Disaat-saat genting begini, gue masih sempat salah jalan. Grrr.
Guepun mencari jalan lain.
Pulang dari bank Ajeng magang dan bang Japrak mendapatkan kerjaan gue lemes banget. Gue langsung mencari sekolah SD yang masih buka untuk makan siomai dua piring sekaligus. Setelah makan siomai, gue mampir di warung padang pacar Elang mencari makanan penutup. Setelah kenyang banget dan hampir muntah, gue memeluk guling di lantai dua konter Elang. Tapi perut penuh sepertinya gak bisa mengembalikan kondisi lemes badan.
Berita baiknya, Bang Japrak sudah memotong utang gue yang gak jelas itu setengah. Berita buruknya, minggu depan bang Japrak bakal mengajak gue lagi untuk beraksi koboi untuk melunasi yang setengahnya. Membayangkan Ajeng bakal melayang, dan ajakan Bang Japrak untuk jadi koboi lagi, mendadak gue gak bisa menahan gejolak pikiran di otak. Dan ini momen yang tepat untuk gue teriak ala sinetron, ^Tiidaakkk….!!!^
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aryanti.story dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 23:04
Baca versi ebooknya? Free LinkEbookPlaystore
Diubah oleh rafaznnd
0 0
0
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
10-04-2021 23:05
Part 2 nya besok beda thread yaak?!!
0 0
0
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
11-04-2021 01:58
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
11-04-2021 03:32
sodakallahuladim
Diubah oleh rizwantab
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
1.Cantiknya gak akan abis dimakan usia. Manisnya gak akan abis dimakan semut.(k0m3di)
11-04-2021 07:16
Ini link free ebooknya di playstore gansist Arifzunnaidi ntar siang part 2 till finish ana aplod yaak.
Part 2 a.k.a tamat. Link parttamat
Diubah oleh rafaznnd
0 0
0
Halaman 1 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
girl-im-your-future
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
B-Log Collections
Stories from the Heart
seumur-hidup-dibalik-penjara
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia