Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
132
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60465a373920664a902bc421/jejak-kematian-koleksi-agustian
Hujan deras dan sambaran kilat menyambar kesana kemari membuat malam ini terasa mencekam. Siapapun akan malas beranjak keluar dari rumahnya melihat kondisi cuaca malam ini. Terlebih jaringan listrik saat itu padam hampir di sebagian wilayah kota Jakarta. Namun tidak bagi dua sosok ini. Mengenakan baju hitam dan membawa tas ransel yang cukup besar di punggung mereka.
Lapor Hansip
09-03-2021 00:09

Jejak Kematian Koleksi Gustian.

Hot Thread
icon-verified-thread
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
Quote:
KATA PENGANTAR

Jejak Kematian Koleksi Agustian.

Ane akan menulis sebuah kisah yang terinspirasi dengan serial TVRI yang berjudul Friday The 13th.
Kisah tentang barang-barang antik yang mengandung unsur magis dan membuat sang pemiliknya mendapat kekuatan magis yang tidak masuk di akal.
Letnan Didi akan menjadi karakter utama di cerita ane.
Seorang anggota kepolisian yang nantinya akan bertugas khusus memburu dan menghentikan kekejaman benda antik tersebut beserta pemiliknya.
Sersan @adolfsbasthian dan Sersan @adekgantengom akan menjadi karakter pembantu dari Letnan Didi dalam tugas ini.
Sersan Basthian adalah seorang profiler kriminal sedangkan Sersan Adek adalah seorang polisi cyber.
Mereka bertiga akan bahu membahu menyelesaikan kasus per kasus akibat penggunaan barang antik ini.

Semoga tulisan ane bisa menghibur agan dan sista semua.
Mohon maap bila ada kekurangannya.emoticon-Maaf Agan


Quote:
Semua Bermula Dari Sini


Hujan deras dan sambaran kilat menyambar kesana kemari membuat malam ini terasa mencekam.
Siapapun akan malas beranjak keluar dari rumahnya melihat kondisi cuaca malam ini.
Terlebih jaringan listrik saat itu padam hampir di sebagian wilayah kota Jakarta.
Namun tidak bagi dua sosok ini.
Mengenakan baju hitam dan membawa tas ransel yang cukup besar di punggung mereka.
Mereka turun dengan menggunakan tali, dari pagar tembok belakang rumah besar dan mewah tersebut.
Sesampainya di halaman belakang rumah mewah tersebut.
Tampak kini sebuah kolam renang ada di hadapan mereka.
Mereka berdua mengendap-endap memperhatikan sekeliling mereka yang hanya di terangi oleh kilat yang menyambar.

"Bedu, kau yakin para penjaga rumah ini sudah terlelap tidur?"sosok tinggi kurus tersebut bertanya setengah berbisik pada rekannya yang mempunyai postur lebih pendek dari dia namun berbadan cukup gempal.

"Entahlah....Roni!"jawabnya berbisik sambil terus memandang ke arah rumah mewah tersebut.
Seolah-olah sedang menunggu seseorang yang ada di dalam rumah tersebut.
Tak lama berselang sebuah cahaya senter yang berasal dari dalam rumah tersebut menyinari halaman belakang.
Cahaya senter tersebut menyala kemudian mati hingga tiga kali.

Melihat hal tersebut, Bedu dan Roni berjalan perlahan menuju sebuah pintu besar.

"Yudi....Yud!"panggil Bedu pelan sambil mengetuk pintu besar tersebut dengan ketukan pelan dan berulang kali.

Tak lama berselang pintu tersebut terbuka perlahan.
Kemudian sosok berbaju putih dan bercelana hitam nampak berdiri di hadapan mereka.

"Gimana Yud...aman kah sudah!"tanya Bedu dengan suara berbisik kepada sosok tersebut.

"Aman bang Bedu, aku sudah mencampuri obat tidur di minuman kopi mereka.
Kini mereka sudah terlelap!"katanya dengan suara berbisik.

Bedu dan Roni masuk ke dalam rumah mengikuti langkah dari Yudi yang berjalan pelan menuju sebuah kamar di rumah mewah dan besar tersebut.
Mereka bertiga memasuki sebuah ruangan yang cukup besar.
Bedu dan Roni kini menyalakan senter mereka yang sudah sedari tadi mereka bawa.

Tampak isi kamar tersebut penuh berisikan lukisan,patung dan benda-benda antik.
Bagi yang melihatnya dalam situasi seperti ini pasti merinding karena pemandangan kamar tersebut.
Namun bagi mereka, justru sangat indah karena barang-barang di ruangan tersebut sangat bernilai tinggi.

Pandangan liar Bedu menyapu semua benda yang ada di ruangan tersebut, terutama di sebuah kotak kaca tebal mirip dengan akuarium ikan di atas lemari buffet.
Benda-benda di dalam kotak kaca tersebut beralaskan kain beludru ungu yang cukup tebal.
Benda tersebut berjumlah lima dan benda tersebut terliat seperti benda biasa yang sering dia temui.

"Yud....coba kesini!"panggilnya pelan kepada Yudi.
Yudi pun berjalan menuju berdirinya Bedu di kamar tersebut.

"Ada apa bang Bedu?" tanyanya pelan.

"Coba liat isi kotak kaca ini!.
Isinya barang biasa tapi sepertinya sangat di rawat sekali!".

"Saya kurang paham bang dengan benda-benda ini, namun tuan besar melarang siapapun menyentuh kotak kaca ini dan hanya Beliau saja dan putranya yang boleh membuka kotak kaca ini!"jawab Yudi dengan suara berbisik pelan sekali.

"Apa kita bawa saja yaa benda-benda ini.
Siapa tau benda-benda ini bernilai sangat mahal di luar sana!" Kata Bedu dengan mata berbinar mengkhayalkan akan mendapatkan uang yang banyak.

Roni tampak selesai memasukan barang tertentu ke dalam tas ranselnya.
Melihat kedua rekannya asyik mengobrol maka dia pun memutuskan tuk menghampiri mereka.

"Ayooo kerja...jangan buang waktu dengan obrolan tidak ada gunanya!"tegur Roni dengan suara cukup nyaring karena kesal.

"Sssttttttt......!Bedu dan Yudi serempak menyuruh Roni tuk diam.

Roni hanya melengos kesal.

Mereka bertiga di kejutkan oleh sebuah suara pintu yang di buka.
Secara serempak, mereka mematikan senter mereka bersamaan.
Suasana kembali hening.

"Apakah ada penjaga yang terbangun Yud?"tanya Roni pelan.

"Mungkin, sebentar saya cek dulu.
Kalian tunggu disini dan ambil seperlunya barang yang bisa di ambil!"kata yudi pelan kemudian berjalan keluar dari kamar tersebut.

Bedu dan Roni pun mulai memasukan barang-barang ke dalam tas ranselnya.
Setelah di rasa cukup,mereka pun berjalan pelan dan mengendap-endap keluar dari kamar tersebut.

Suasana masih gelap di rumah mewah tersebut.
Mereka masih menunggu kedatangan Yudi sambil bersembunyi di sudut rumah tersebut.
Sekian lama mereka menunggu,sosok Yudi belum juga nampak.

"Gimana ini Bedu?"bisik Roni bertanya.

"Kita pergi saja dari rumah ini,mungkin Yudi sibuk dengan penjaga rumah ini yang terbangun dari efek obat tidur tersebut!".jawabnya pelan.

Kedua orang tersebut pun berjalan mengendap-endap menuju pintu belakang rumah.
Dengan bantuan cahaya kilat, mereka terus berjalan menghampiri pintu yang kini tak jauh dari mereka.


Quote:
Awal Sebuah Tugas Letnan Didi

Tiga bulan kemudian.....

Sosok tinggi besar namun terlihat gagah tampak duduk di hadapan Didi.
Usianya sekitar limapuluh tahunan.
Dengan mengenakan seragam Kepolisian dan di pundaknya berjejer tiga bintang makin membuat penampilan sosok ini sangat berwibawa.

Didi tampak berdiri dengan gagahnya di hadapan komandan besarnya.

"Letnan Didi...!"

"Siap Pak...!"

"Saya memanggil anda kemari untuk memberi sebuah tugas besar yang rumit dan sebisa mungkin di rahasiakan!"

"Siap laksanakan Pak..!".

"Ini surat perintah penugasan anda Letnan Didi!"katanya sambil menyerahkan sebuah amplop besar coklat.

Letnan Didi pun dengan sigap menyambut amplop besar tersebut dan kemudian di kempitkannya di lengannya tuk berdiri seperti semula.

"Semua detail kerja tim anda, sudah saya tugaskan kepada Sersan Basthian tuk menjelaskan kepada anda!".

"Siap laksanakan Pak..!".

Suasana ruangan yang kini di masukin oleh Didi terlihat kecil.
Hanya satu meja besar dan kursi mengeliling meja tersebut.
Nampak dua sosok lagi asyik dengan kesibukannya masing-masing.

"Selamat pagi semua...!"sapa Didi.

Kedua sosok tersebut langsung bangkit dan memberi hormat kepada Didi.
Didi pun membalas hormat

"Kita bertiga akan berkerjasama menangani kasus-kasus khusus, jadi dalam kondisi informal,saya harapkan kalian berdua memanggil saya cukup dengan panggilan bang yaa...! Kata Didi dan kemudian duduk di salah satu kursi yang ada di ruangan tersebut.

"Siap laksanakan Pak..!"sahut mereka serempak.

"Silahkan duduk dan beri saya detail kasus yang akan kita tangani ini!".

"Jadi begini Pak...eh bang,dalam beberapa bulan ini ada kasus kematian yang cukup aneh di kota ini.
Para penyidik di buat kebingungan dengan kasus ini.
Korbannya para wanita muda dan wajah para korban tampak sama yaitu wajah penuh ketakutan dan atas perintah atasan, kasus ini di limpahkan kepada tim khusus ini bang !"Sersan Basthian menjelaskan sembari memberi foto para korban kepada Didi.

Dahi Didi tampak mengernyit saat melihat foto-foto korban yang telah meninggal tersebut.

"Ada petunjuk soal kasus pembunuhan ini Basthian...?"tanyanya.

"Saya mencoba mencocokan semua data-data para korban tapi hanya dapat satu petunjuk yaitu para korbannya adalah wanita muda dengan usia tujuh belas tahun hingga dua puluh lima tahun.
Mereka semua tidak punya keterkaitan satu dengan yang lainnya.
Sersan Adek sudah memeriksa segala aktivitas mereka di dunia maya dan hasilnya tidak menemukan keterkaitan satu sama lainnya bang!".

"Berarti kita minim petunjuk dalam kasus ini ?".

"Awalnya begitu bang,namun seseorang memberi informasi bahwa dia bisa menolong kita dalam kasus ini!"jawab Sersan Adek.

"Betul bang dan hari ini kita di tunggu oleh Beliau di rumahnya!"Sersan Basthian menambahkan keterangan.

"Oke,kita meluncur kesana tuk menggali informasi, sapa tau bisa jadi petunjuk baru dalam kasus ini!"ajak Didy yang beranjak dari kursinya.

Mereka bertiga meluncur kerumah orang yang akan memberi informasi kasus pembunuhan aneh tersebut.

Sebuah rumah yang besar dan sangat mewah berwarna coklat dengan banyak di hiasi patung-patung kecil di berbagai tempat.
Didi dan timnya kini memasuki rumah tersebut di temani pelayan pria rumah tersebut.

"Ini adalah rumah seorang mantan aktor film besar bang, Beliau juga terkenal sebagai kolektor barang-barang bersejarah maupun barang-barang yang bernilai seni tinggi bang !"Sersan Adek menjelaskan kepada Didi siapa yang akan mereka temui nanti.

Mereka bertiga di bawa menuju ruang belakang.
Di area kolam renang tepatnya mereka kini berhenti.

"Ahhhh...Sungguh saya sangat merasa terhormat dengan kedatangan tamu para Polisi muda dan tampan ini!"seorang pria berusia limapuluh tahunan menyapa mereka.

Mengenakan kemeja biru dan celana kain putih,pria ini masih terlihat sangat tampan.
Sosoknya yang tinggi dan body badannya yang terlihat sering ngegym ini makin memperkuat kharisma dia sebagai mantan aktor besar.

"Ayo silahkan duduk di little gazebo saya ini !"pintanya dengan ramah.

"Perkenalkan nama saya,Gustian Atmawijaya!"kata pria tersebut memperkenalkan diri.

"Mohon maap apabila kedatangan kami mengganggu aktivitas Bapak!"kata Didi sambil tersenyum semanis mungkin.

"Tidak apa-apa,justru kedatangan kalian, sangat saya harapkan karena tugas yang kalian emban saat ini sangat berkaitan dengan saya dan hanya saya yang bisa membantu kalian dalam menyelesaikan tugas yang di berikan sahabat saya, Indrawan yang kini menjadi komandan besar kalian!".

"Perkenalkan,saya Letnan Didi kemudian di sebelah saya ini Sersan Basthian dan Sersan Adek.
Kami adalah tim kecil khusus yang di bentuk Beliau!".

"I see....I see,sebenarnya tim ini adalah permintaan saya kepada Indrawan karena ini akan jadi kasus yang sangat pelik dan akan memakan banyak korban nyawa!".

Didi,Basthian dan Adek tampak terkejut mendengar perkataan Gustian.

Agustian mengeluarkan sebuah buku kecil yang di lapisi kulit berwarna merah dalam tas kecilnya dan kemudian menyerahkan kepada Didi.

"Di buku kecil tersebut, sudah saya catatkan keterangan tentang benda-benda yang telah di curi tiga bulan yang lalu.
Benda-benda tersebut bukan sembarang benda.
Mereka adalah benda berkekuatan magis.
Siapapun pemiliknya, bila dia tau manfaat besar benda tersebut, maka akan mempergunakannya dan sialnya benda-benda tersebut butuh korban nyawa agar kekuatan magisnya bisa berfungsi!"Gustian menjelaskan penuh keseriusan.

"Tugas kalian kini memburu benda-benda tersebut.
Agar bisa mencegah banyak kematian!"tambahnya menjelaskan.

"Apakah benda tersebut bisa di hancurkan Pak ?"tanya Adek penuh keheranan.

"Bisa namun tak mudah tapi itu biar urusan saya yang menghancurkannya.
Karena keteledoran saya dan napsu serakah saya akan benda-benda antik, membuat saya malah menyimpannya bukan menghancurkannya!"kata Gustian dengan wajah penuh penyesalan.

"Lalu bagaimana kami menemukan benda-benda tersebut pak ?.
Karena yang saya baca sedikit dari buku ini,semua benda tersebut adalah benda yang biasa orang gunakan?"tanya Didi.

Gustian hanya tertawa sebentar dan kemudian berteriak memanggil nama pelayannya.
Tak lama kemudian, pelayan yang di panggil tersebut menghampiri sambil membawa kotak kayu lalu menyerahkannya kepada Didi.

"Didalam kotak kayu tersebut ada sebuah kompas kuno.
Kompas tersebut hanya berfungsi bila benda magis tersebut ada di sekitarnya.
Ikuti saja arah jarumnya maka kalian akan menemukan sang pemilik benda-benda tersebut!"katanya menjelaskan.

"Jangan sampai kalian kehilangan kompas tersebut, tanpa kompas tersebut akan sulit menemukan jejak para pemilik benda magis tersebut karena setiap kematian tidak akan meninggalkan jejak apapun termasuk jejak DNA sang pemilik akibat daya magisnya benda-benda ini!" Gustian memperingatkan kepada ketiga polisi ini.

Setelah berbincang panjang lebar dengan Gustian.
Didi beserta anak buahnya berpamitan tuk pulang.
Ketika mereka sudah masuk dalam mobil.
Gustian menghampiri mereka dan kemudian berkata.

"Kasus kematian para gadis muda yang sedang terjadi di kota ini sangat erat dengan salah satu benda magis saya yang telah di curi yaitu"Cermin Kecantikan Abadi !....".




BERSAMBUNG



chapter one:cermin kematian

Chapter two:Serigala Kematian.
Diubah oleh simsol...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 12 lainnya memberi reputasi
13
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 4
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:09
Id kaskus bintang tamu: @kenditz emoticon-Cool

Kaca Cermin Kematian Bab 1


Kaca cermin kematian Bab 2


Kaca Cermin Kematian Bab 3 (Tamat).
Diubah oleh simsol...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gajah_gendut dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:09
ID kaskus bintang tamu: @servesiwi

Serigala Kematian Part 1


Peristiwa Paling Mencekam Malam Ini
Diubah oleh simsol...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
banditos69 dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:10
Pejtri
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phyu.03 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:10
Pejpor
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phyu.03 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:10
Pejfive
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phyu.03 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:11
Pejsix
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phyu.03 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:11
Pejsepen
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phyu.03 dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 00:45
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Lihat 13 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 13 balasan
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 03:07
Njejak ahhh melihat letnan Didi dalam imajinasi 9
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 03:13
Lho, kok the end?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 03:40
Quote:Original Posted By indrag057
Lho, kok the end?

open title bre.... perkenalan ceritaemoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 05:42
Quote:Original Posted By simsol...
Pejwan


Quote:Original Posted By extreme78
@kenditz
@mitrokemis
@fa.uz
@indrag057
@lupis.manis
@phyu.03

cekidot breemoticon-Leh Uga


Lnjutkn ceritanya bre, kisahnya bs menarik dan menegangkn nihemoticon-sudahkuduga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 07:06
Awas jangan sampai ga diterusin! emoticon-Blue Guy Bata (L)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 07:20
Asik nih bre
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 09:04
Harap ane dihadirkan sebagai cameo yg berperan sebagai tukang kebon emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 09:39

no title

ikut ninggalin sendal dulu biar tau kelanjutannya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 10:10
njir dah siap2 eh the end emoticon-Big Grin

ayo ts semangat bro, keren ini ceritanya kayaknya emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 10:42
Quote:Original Posted By johanbaikatos
Njejak ahhh melihat letnan Didi dalam imajinasi 9
mangstap bre emoticon-Leh Uga

Quote:Original Posted By phyu.03
Lnjutkn ceritanya bre, kisahnya bs menarik dan menegangkn nih:sudahkuduga

semoga breemoticon-Shakehand2
Quote:Original Posted By lupis.manis
Awas jangan sampai ga diterusin! emoticon-Blue Guy Bata (L)
asiap breemoticon-Leh Uga

Quote:Original Posted By mitrokemis
Asik nih bre

semoga yakk breemoticon-Leh Uga
Quote:Original Posted By saleho99
ikut ninggalin sendal dulu biar tau kelanjutannya
silahkan gan...makasih udah mampiremoticon-Shakehand2
Quote:Original Posted By sudarmadji-oye
njir dah siap2 eh the end emoticon-Big Grin

ayo ts semangat bro, keren ini ceritanya kayaknya emoticon-Big Grin


semoga bre...emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
sorken dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 10:52
Minyak aja ganemoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
simsol... dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Jejak Kematian Koleksi Agustian.
09-03-2021 10:53
Quote:Original Posted By lupis.manis
Awas jangan sampai ga diterusin! emoticon-Blue Guy Bata (L)
mank mau kemana yaak breemoticon-Bingung

Quote:Original Posted By servesiwi
Harap ane dihadirkan sebagai cameo yg berperan sebagai tukang kebon emoticon-Cool
enjoy kang kebonemoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
samsol... dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Halaman 1 dari 4
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
kitan-sihir-salim-hororlucu
Stories from the Heart
cinta-mati-sang-kuyang
Stories from the Heart
balada-kisah-remaja-genit
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Stories from the Heart
jodoh-untuk-mantan
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia