Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6034719f423bcb340a77a720/membedah-gaun-era-victoria-dalam-film-enola-holmes
Film Enola Holmes (2020) yang mengambil setting cerita di akhir abad ke-19 dengan ciri khas gaun era Victoria berhasil memberi angin segar sekaligus obat rindu bagi penikmat serial Sherlock Holmes. Karya berdurasi 2 jam 3 menit ini akan membawa penonton ke dalam petualangan Enola Holmes (Millie Bobby Brown), adik perempuan dari Sherlock Holmes (Henry Cavill) dan Mycroft Holmes (Sam Caflin) u
Lapor Hansip
23-02-2021 10:08

Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola Holmes

Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola Holmes

Film Enola Holmes (2020) yang mengambil setting cerita di akhir abad ke-19 dengan ciri khas gaun era Victoria berhasil memberi angin segar sekaligus obat rindu bagi penikmat serial Sherlock Holmes. Karya berdurasi 2 jam 3 menit ini akan membawa penonton ke dalam petualangan Enola Holmes (Millie Bobby Brown), adik perempuan dari Sherlock Holmes (Henry Cavill) dan Mycroft Holmes (Sam Caflin) untuk mencari keberadaan ibunya yang menghilang secara misterius.

Boleh saja kita mengkritik bagaimana pemikiran dan cara Enola memecahkan misteri yang ditinggalkan jejak oleh ibunya. Tapi, di sini kita nggak akan terlalu mengulas banyak dari segi cerita yang disajikan dalam film yang disutradarai oleh Harry Bradbeer. Sebab, kami menangkap sisi lain yang menarik dari film Enola Holmes, yaitu gaun era Victoria yang dikenakan.

Gaun Era Victoria di film Enola Holmes

Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesGaun era victoria yang ada di Enola Holmes (Sumber: cineverse.id)


Saat menonton filmnya, kita bisa langsung tahu bahwa tempat Enola berpetualang bersama Viscount Tewskbury (Louis Partridge), Marquees of Basilwether, berlatar di London dengan perkiraan setting waktu tahun 1884. Tepatnya di akhir abad ke-19.
Pada tahun ini, budaya dan gaun era Victoria masih sangat kental dikenakan oleh penduduk London. Ketika pertama kali menginjakkan kaki di London, Enola pergi ke salah satu toko gaun yang ada di pinggiran kota untuk membuat dirinya menjelma menjadi perempuan London pada umumnya: mengenakan dress dan bersolek.


Detail Gaun Sangat Ditonjolkan Sepanjang Film

Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesGaun Enola Holmes (Sumber: vogue.co.uk)

Gaun yang dikenakan Enola sepanjang film adalah rancangan Consolata Boyle, perancang kostum asal Irlandia yang pernah masuk ke dalam nominasi Oscar atas karya kostumnya di film The Queen (2006). Pakaian Enola yang kali pertama dikenakan adalah gaun powder-puff dengan model hoop skirt melebar dan menyelimuti bagian bawah tubuhnya.

Hoop skirt sendiri adalah pakaian dalam yang khusus dikenakan di bagian bawah dress untuk membuat bagian bawah dress nggak jatuh menghalangi kaki dan mengurangi kegerahan saat mengenakan dress panjang. Enola juga mengenakan semacam korset dengan shape hourglass yang biasa dikenakan oleh perempuan Victoria untuk membuat bagian pinggang terlihat lebih ramping dan menonjolkan tubuh bagian dada.


Korset dengan shape hourglass sendiri merupakan pakaian dalam yang cukup esensial dikenakan untuk membentuk tubuh yang ideal.


Penggunaan korset sendiri merupakan simbol bagi perempuan di era Victoria untuk memberikan kesan yang elegan dan anggun pada pemakainya.

Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesKorset gaun di era Victoria dengan model yang sangat ketat (Sumber: bobobox.co.id)

Baca Juga :   5 Fakta Unik Film Gundala, Kostumnya Sepabrik dengan Film Watchmen


Gaun Enola Holmes Mendukung Karakternya di Dalam Film

Warna merah pada gaun yang dikenakan oleh Enola sendiri, dijelaskan oleh Boyle sebagai representasi sifat Enola yang berani dan kuat. Menunjukkan bagaimana Enola nggak serta merta menunjukkan sisi lemahnya meski tubuhnya terbalut dalam gaun Victoria yang lebar dan panjang.


Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesGaun Enola Holmes (Sumber: britishvogue)


Gaun berikutnya yang cukup menarik perhatian adalah ketika Enola menyamar menjadi seorang janda bernama May Beatrice Posy. Ketika menyusup ke rumah Viscount Tewskburry untuk mencari informasi tentang masalah yang menimpa laki-laki tersebut. Enola tampak memakai gaun era Victoria hitam panjang, lengkap dengan penutup kepala berenda dengan kain transparan yang menutupi wajahnya.



Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesWidows weed yang dikenakan Enola ketika menyamar menjadi janda (Sumber: Pinterest)


Gaun Era Victoria Nuansa Hitam Menunjukkan Masa Berkabung


Lantas, apa hubungannya janda dengan gaun era Victoria bernuansa hitam satu ini? Usut punya usut, ternyata masyarakat di era Victoria kala itu memiliki aturan tersendiri untuk janda dalam masa-masa berkabung. Aturan mengenai masa perkabungan dan pakaian yang digunakan ini mulai menjadi tradisi semenjak Pangeran Albert meninggal dunia pada tahun 1861 karena sakit tipus.

Sang istri, Ratu Victoria, merefleksikan hari-hari berduka atas kepergian suaminya dengan mengenakan pakaian yang serba hitam. Mulai dari gaun, topi, hingga aksesori yang dikenakan. Ratu Victoria menghabiskan masa berkabung kurang lebih selama tiga tahun, hingga akhirnya pakaian berkabung yang identik dengan warna hitam ini mulai diikuti oleh masyarakat Inggris di era Victoria.


Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesRatu Victoria yang mengenakan pakaian berkabung ketika suaminya, Pangeran Albert, meninggal (Sumber: Pinterest)


Melansir dari Kate Tattersall, masa berkabung yang ditetapkan di era Victoria sendiri adalah satu tahun dengan masa paling lama adalah dua tahun. Bagi janda yang ditinggal mati oleh suaminya, di tahun pertama mereka menjalani masa isolasi dan memiliki aturan pakaian yang ketat yang kemudian disebut dengan pakaian widows weed (gulma janda).


Gulma (weed) berevolusi dari kata Inggris Kuno, waed, yang secara kasar diterjemahkan sebagai pakaian.  Warna gaun yang dikenakan biasanya berwarna hitam kusam dengan kain yang terbuat dari sutra. Cape yang melingkar berbentuk menyerupai pipa hitam akan menutupi ujung lengan dan kerah kemeja yang memiliki kancing berwarna hitam.


Ada jenis kain sutra hitam legam yang sangat mahal dan hanya dikenakan oleh para janda yang dikenal sebagai sutra janda. Sutra janda sendiri hanya dikenakan oleh kalangan tertentu yang biasanya  berasal dari keluarga bangsawan dan kaya raya. Pakaian berkabung juga dilengkapi dengan topi yang terbuat dari kain renda berwarna hitam yang menjuntai ke bawah hingga menutupi wajah sang janda. Pakaian berkabung ini bisa dilepas oleh janda apabila telah melewati masa satu tahun berkabung atau telah menemukan pasangan baru.


Gaun Enola Holmes di Scene Terakhir


Pada scene mendekati berakhirnya film, kita disuguhkan dengan gaun era Victoria terakhir yang dikenakan Enola. Cream embroidered dress melekat dengan sempurna di tubuh Enola tanpa mengenakan hoop skirt sebagai dalaman di bagian bawah gaun. Warna ivory yang  kalem memberikan kesan dewasa pada Enola. Model renda dan fringe yang lebih sederhana ini menjadi ciri khas gaun di tahun 1890-an.


Sang perancang busana, Boyle, juga menegaskan bagaimana konsep earthy dengan nuansa otentik yang dibawakan oleh gaun berwarna krem ini juga merepresentasikan kebebasan dan kemerdekaan bagi gerakan hak pilih perempuan yang tengah digalakkan di Inggris pada tahun 1900-an.


Membedah Gaun Era Victoria dalam Film Enola HolmesCream embroidered dress yang dikenakan Enola saat scene kali terakhir ia bertemu Viscount Tewsburry. (Source: fashionista.com)


Enola Holmes bisa dibilang salah satu film aksi, misteri yang berhasil mengemas periode waktu masa. Nggak hanya diperkuat dengan latar tempat, nuansa gaun era Victoria yang terlukis dalam pakaian yang dikenakan Enola berhasil menjadi salah satu daya tarik film ini. Ya, mari kita berdoa semoga ada sekuel film berikutnya dari Enola Holmes. Agar, bisa kembali memanjakan mata kita dengan rancangan pakaiannya yang dikemas dengan cantik!

Baca Juga :   Menilik Gaya Desain Grand-Millenial di ‘The Queen’s Gambit’
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
little-albert
Stories from the Heart
mistery-royal-princes-of-kuyang
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Girls & Boys's Corner
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia