Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
314
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5fbfb5ba9a972e09dc124ccf/quotcumi-dilema-cinta-seorang-jandaquot--based-on-life-story
PROLOG Assalamualaikum Agan-agan Kaskusers dan para Suhu di Forum SFTH ini... Ane yang cupu ini mohon perkenan untuk turut mencipratkan seciprat kisah untuk ikut mewarnai forum ini. Ini adalah sebuah kisah berdasarkan kehidupan nyata sahabat SMP ane yang udah 27 tahun lamanya kita ngga pernah ketemu. Dan tiba-tiba sejak setahun yang lalu kita jadi akrab dan sering berbagi cerita. Untuk sebuah tuju
Lapor Hansip
26-11-2020 21:03

"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')


PROLOG

Assalamualaikum Agan-agan Kaskusers dan para Suhu di Forum SFTH ini...

Ane yang cupu ini mohon perkenan untuk turut mencipratkan seciprat kisah untuk ikut mewarnai forum ini.

Ini adalah sebuah kisah berdasarkan kehidupan nyata sahabat SMP ane yang udah 27 tahun lamanya kita ngga pernah ketemu. Dan tiba-tiba sejak setahun yang lalu kita jadi akrab dan sering berbagi cerita.

Untuk sebuah tujuan yang gue masih berusaha menemukan jawabannya. Seolah Tuhan dalam skenario agung-Nya mempertemukan gue dan sahabat gue ini dalam satu episode tertentu dalam hidup kita masing-masing.

Alhamdulillah meski udah puluhan tahun ngga ketemu, dan masing-masing dari kami udah mengalami pasang-surutnya jalan hidup, sedikitpun ngga mempengaruhi kesomplakan dan kekonyolan kita berdua πŸ˜πŸ˜‚.

Oh ya, jujur aja...
Sebenernya usia kami berdua bisa dibilang ngga muda lagi. Kita udah kepala 4, gan. Ane sendiri berjenis kelamin laki-laki normal dan udah berkeluarga.

Meskipun keluarga ane tinggal di sebuah kota di Jawa Tengah sana dan ane berdomisi di Jakarta.
Sementara sohib ane berjenis kelamin New Normal πŸ˜‚πŸ˜œ...

Nggak Deng bercanda. Sohib ane ini cewek tulen, gan. Berstatus Janda, yang menjadi tokoh utama dalam kisah ini, yang biasa ane panggil dengan Nick Name "Cumi" dalam real life.

Dan kemarin ane udah dapet approval dari Cumi buat share kisah hidupnya disini. πŸ˜πŸ‘Œ

So kisah ini akan banyak bercerita tentang anggapan masyarakat kita yang masih streotype terhadap seorang single parent perempuan (definisi Janda versi gue).

Seolah mereka adalah seekor lalat yang hinggap di ujung meja makan, yang harus diusir atau dipukul dengan sapu lidi.

Dan sebaliknya tentang pandangan si Janda itu sendiri, yang sering menjadi korban, sering difitnah dan disalahfahami hanya karena statusnya yang malang.

Sebuah kisah yang masih bergulir hingga detik ini jari gue masih mengetik.

Juga tentang kisah cinta, persahabatan, dan perjuangan dalam keluarga yang dialami sohib ane si Cumi yang saling tumpang tindih dan campur baur.

Bagaikan sebungkus gado-gado tanpa karet pengikat atau Staples, yang kita bawa dengan satu tangan dengan terburu-buru sambil menyeberang jalan di sebuah hari berhujan.

Kita pun terpeleset, lalu menyaksikan gado-gado itu tumpah dan ambyar di jalanan...
πŸ˜”πŸ˜­πŸ˜­

Mohon maaf kalo nanti penceritaannya kurang menarik dan kurang bermutu. Karena penulisan dilakukan disela-sela waktu tepar ane setelah pulang kerja.

Plus dalam kondisi otak, dompet dan emosi sering labil akibat terdampak Pandemi Covid-19 yang belum kelar sampe sekarang.

Monggo diseruput gan cerita ini..
Next update Insyaallah dalam beberapa jam kedepan..

πŸ™πŸ™β˜ΊοΈ
Diubah oleh complain01
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gubtifaqih dan 17 lainnya memberi reputasi
18
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 6
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
26-11-2020 23:11
Chapter 1 : Setelah 27 Tahun
Part 1


Dalam cerita ini dan dalam real life, sohib ane si Cumi manggil ane dengan sebutan "Kakus". Iya Kakus dalam pengertian sebuah tempat publik dimana orang membuang hajat disitu.

Cumi emang brutal dan keterlaluan kalo udah ngecengin orang. Tapi mau ga mau gue ngalah gan, berhubung waktu itu gue dan teman-teman SMP emang lagi butuh bantuan Cumi.

Dan biar ngga bikin keder, interaksi gue dengan tokoh-tokoh lain dalam cerita ini akan menggunakan nama Nick name ini juga : Kakus.

Sekitar bulan Maret 2019, pada sebuah rapat persiapan reuni SMP dimana gue menjadi salah satu panitianya. Terjadi diskusi berat sebelah dan kurang berguna antara gue, Fina, Acil, Junay, Afo, Evan dll..

Fina : "Kakus.. buat PIC (Person In Charge) Dokumentasi elu aja ya yang hubungin mereka. Elu lobby deh sebrengsek dan selihai elu supaya mereka mau."

Gue : "Laah bukannya kita ada dana, ngapa kaga make Kru Dokumentasi Profesional aja sih?
Keder gue, Fin.. ini rundown acara aja udah 3 kali rapat kaga kelar-kelar. Gegara banyak banget item acara yg mau ditampilin."

Acil : "Eh kuskus.. Dana sih ada, tapi fyi budgetnya cekak dan ngepres, jadi sebisa mungkin jobdes-jobdes yang bisa dihandle sama temen-temen sendiri ngga akan make tenaga bayaran!"

"Elu mau acara kita make Kru Dokumentasi Profesional, tapi untuk konsumsi reuni kita makan sagon sama cilok?"

Gue : "Iyeee berang-berang..."
Kesel gue, udah panggilan gue ancur (kakus), seenaknya diganti sama panggilan yg sama hina-nya (kuskus) 😬😬.

Evan : "Yaudah sih Kakus, elu lobi aja mereka sekuat lu. Elu kan jago ngomong. Ntar pait-paitnya mereka ngga bersedia ya baru deh...

"Mau ga mau elu lobby lagi sampe mereka bersedia." 😜

Gue : "Aah sueeee... Kirain pait-paitnya nya bakal bayar orang! Btw Ntar dulu... Ini tertulis PIC Dokumentasi Foto si Cumi."

"Naah perasaan gue, doi kan ngga aktif di grup wa alumni, dan sama sekali emang ngga pernah ketemu juga abis lulus SMP. Asli gue kaga kenal sama nih anak. Maleees guee...!"

Junay : "Eeh gagang sapu... Elu tuh bukannya ketemu ma Cumi yang pas rapat pertama pembentukan panitia reuni?

"Itu lho cewek yang elu salamin tangannya lama banget, dan elu liatin sampe mata elu kaga berkedip..!"

Gue : "Ah dusta lu, Nay! Cewek yang cakep itu?

Junay : "Iyeeee Oon... itu si Cumi!'

Gue : "Njiiir gue pikir dia bukan alumni, tapi adeknya Fina hehehe..."

"Yee soriiii... gini deh gue kalo ketemu cewek kelewat cakep. Tiba-tiba otak dan hati gue langsung kejang dan berhenti berfungsi..." 😜.

"Iyaa deeh iyaa gue mau.. Gue aja yang lobi si Cumi"
🀩😍😁

Plokk... Duughh... Splashhh... Ceprooot...

Seketika dari arah 4 penjuru angin beterbangan lah ke muka gue yang minimalis ini segala gelas Aqua, potongan gorengan, daun lontong dan gumpelan tisu...

Dan ajaibnya gue ngga berusaha menghindar atau mengelak dari terjangan benda-benda gaje ini.

Bukan karena gue tabah terhadap penghinaan.
Bukan juga karena terlalu excited akan melobi si Cumi yang cantik itu.

Tapi karena emang gue kalah cepet!
😁😁😁

Gue berkata dalam batin sambil meraga Sukma
😌😌:

"Oooh.... Ternyata itu si Cumiii..."



BERSAMBUNG
Diubah oleh complain01
profile-picture
profile-picture
profile-picture
senja87 dan 11 lainnya memberi reputasi
12 0
12
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
28-11-2020 00:00
Chapter 1 : Setelah 27 Tahun
Part 2


Beberapa hari kemudian, di sebuah pagi yang suram. Terjadilah kisah pilu yang gue alami. Berawal dari percakapan di WA Grup Panitia Reuni.

Asli itu bacot-bacot julid dari emak-emak yang bernada perang dan penghinaan, udah mulai menyalak dari jam 6 pagi 😬😬.

Fina : "Woiiii Kakuuuss!! Itu gimana progress elu ngelobi 2 Mahluk PIC si Alvi dan si Cumi?"

Gue : "Woii Finaa... Iye ntar Jam Maksi gue japri mereka ya.."

FYI para pembaca Thread ane yg budiman. Jadi PIC Dokumentasi itu ada 2 orang :
Alvi dokumentasi Video & Cumi dokumentasi Foto.

Acil : "Eeeh remahan kuaci! Ngapa kaga pagi ini juga elu tanya mereka bisa apa kaga? Sebelum mereka keburu ribet kalo siang!"

Gue ke Acil : "Eeh serbuk gergaji... Justru biasanya orang tuh ribetnya di pagi hari. Karena pada mau berangkat gawe, ngurusin sarapan, ngurusin anak sekolah dan lain-lain printilan rutin".

Vika : "Sekalian Kakus elu tanyain ma Alvi dan Cumi. Mereka ntar dateng reuni sendirian apa ngajak bininya, atau lakinya, dan anak-anaknya?"

"Bukan apa-apa gue kudu itung jumlah peserta buat boking catering dan snack soalnya. Ini urusan perut dan budget : Fatal dan Vital!!"

Gue : "Iyeee Vika!"

Junay : "Aaah elu mah iyee iyee aja, dikerjain kagak! Tibang nanya 2 ekor orang doang 3 hari kaga kelar-kelar. Leleet kerja lu kaya bencong!!"

Gue pas SMP emang sering di-bully. Tapiii.. Menghadapi 4 mercon kaleng : si Fina, Acil, Vika dan Junay gue seperti menemukan definisi baru tentang "Penghinaan" dan "Penistaan Gender"
😭😭

Gue pun ngeluarin motor, dan berangkat gawe dengan hati gundah. Kegundahan itu mencapai puncaknya di lampu merah Mampang.

Seketika gue istighfar dan instropeksi apa yang salah di diri gue. Sekonyong-konyong gue menemukan jawabannya.

Seiring klakson busway yang minta ampun kencengnya ngagetin gue, bahwa ternyata :

Bangkeeee.... Gue lupa sarapaan...!!

Padahal itu nasi uduk udah gue pindahin ke piring di meja makan. Asliii gue lapeeer 😭.

Dari Mampang sampe Kuningan ngga gue liat lagi jalan raya, aneka kendaraan, gedung-gedung megah dan karyawati-karyawati demplon berbetis bening, yang nangkring di gojek seperti biasanya.

Di mata gue cuma keliatan :
Nasi uduk, taburan bawang goreng, orek tempe, bihun dan semur tahu.. πŸ˜”πŸ˜”

*****

Jam 12 teng!

Demi tugas suci nan mulia sebagai Humas Reuni, dan terutama menghindari konfrontasi lebih lanjut dengan 4 petasan banting diatas. Gue melupakan derita lapar, dan japri si Alvi.

Gue : "Oooii Bro... Apa kabar? Masih idup dan bernafas kan lu?" 😁

Alvi : "Oii Kakus. Alhamdulillah gue masih idup. Elu kapan meninggal ha?" 😁😜

Gue : "Elu kumpulin duit aja biar ada dana buat ngelayat gue". 😜

"Eeh Bro! Betewe, elu bisa kan handle video dokumentasi di acara reuni?"

"Aslii I reallyΒ² acount on you, Brader" πŸ™πŸ™πŸ˜ƒ

Alvi : "Ashiaaap itu sih, Brader. Kangen juga gue sama anak-anak. Terutama elu. Gue pengen tau muka elu yg sekarang pas udah tua ancurnya kayak gimana?"
😁😁

Gue : "Aaah sialan lu... Eh iya elu dateng reuni sendiri apa ngajak bini dan anak-anak elu?
Buat ngitung estimasi konsumsi soalnya, Bro".

Alvi : "Gue ngajak bini gue paling. Soalnya bini gue cakep." 😁😁

Gue : "Okay Noted... Tks Bro" πŸ™

Alvi : "Anytime, Bro" πŸ™

Pas gue baru aja nyari no kontak si Cumi di info grup wa Alumni SMP. Sudut mata gue memaksa untuk menoleh ke arah pager kantor yang dibuka Anang, OB kantor gue.

Disitu gue ngeliat Anang bawa 2 kresek gede dimana menyembul box-box warna ijo, yang langsung gue kenalin kalo itu adalah box nasi Bebek Slamet.

Hape gue tinggal. Sekonyong-konyong naluri survival gue timbul. Gue teriak ke Anang :

Gue :"Oooiii Anang belatung nangka..."
"Itu nasi box buat siapa?"

Anang : "Buat kita-kita di kantor. Traktiran-nya Mbak Ika, dia ulang tahun hari ini."

Gue : "Mbak Ika Manajer Program?"

Anang : "Iyee... berisik ah lu bang, kayak perabotan lenong!"

Dengan lincah dan brutal gue comot satu box. Langsung gue sikat. Seiring cacing-cacing di perut gue yang sontak kegirangan memberi semangat :

"Hajaaar Mang.. Jangan kasih ampuuun!!"

*******

Malam hari. Gue lagi leyeh-leyeh di kursi di teras rumah. Ngerenungin nasib kenapa gini-gini aja?

Padahal gue udah kerja keras tiap hari. Ada lembur atau side job dalam bentuk kerja apapun pasti gue ambil. Tapi berasa masih kurang aja buat nyukupin kebutuhan dan bayar utang.

Gue merenung semakin dalam dan khusyuk. Sesekali diselingi ingatan mesum sama bini gue pas pulkam 3 Minggu lalu.. 😍😁

Tiba-tiba ada suara samar yang menyadarkan gue dari lamunan. Suara yang sangat akrab di telinga gue, begitu jauh suaranya seperti suara kebenaran di dasar hati nurani.

Yaitu suara dering handphone gue.

Gue lupa naro hape dimana. 10 menit ngubek-ubek kamar tidur, ruang tengah dan kamar mandi.

Ternyata itu hape ada di tas kerja yg gue cantelin di stang motor.

Anjriiittt....

Ada 80 chat horor akumulasi dari grup wa panitia reuni dan 4 Mercon Kaleng.

Plus puluhan panggilan telpon mereka yang ngga keangkat.

Gue baru inget gue belom japri si Cumi buat konfirmasi kesediaan dia sbg PIC Dokumentasi Foto.

Gue langsung japri Cumi.

Karena gue emang ngga pernah japri ini anak, gue pun rada formal berbasa-basi, rada Sophan Sophian.

Gue : "Assalamualaikum.. ini mbak (gue sebutin nama aslinya, anggap aja Si Mbak atau disingkat SM) alumni SMP XYZ Angkatan 92 kan ya?"

SM : "Betul Mas... Ini dengan siapa ya?"

Gue : "Saya sih biasa dipanggil Kakus mbak dari SMP hehe... Seingat saya kita pernah sekelas di kelas 1.1 dan 2.1. Nah kebetulan saya jadi Humas di acara reuni besok"

SM : "Oooh elu Kakuus.. Waah apa kabar lu?"
"Eeh kita kan ketemu kemaren pas rapat pembentukan panitia reuni. Tapi elu kayak ngga ngenalin gue deh..."

Gue : "Hehe Iya soriii saya lupa mbak. Abis saya pikir mbak itu adik ya Fina.. hehehe.."

SM : "Jiaaah elu Kakus... Ehh elu ngapain manggil gue Mbak sih? Panggil aja gue : Cumi, Nick Name SMP gue."

Gue : "Hehehe iya deh, Mbak Cumi"

Cumi : "Itu malah makin aneh.. Just Cumi, kaga make mbak! Eeh ngomong-ngomong, ada apaan nih elu japri gue?"

Gue : "Naah iyaa... Gue minta tolong dong... Elu kan jadi PIC Dokumentasi Foto acara reuni kita.."

"Elu beneran bisa kan, ya? Bukan apa-apa budget kita ngepres, dan ngga ada anggaran buat sewa Fotografer."

Cumi : "Oooh gituu... Ok deh gue bisa.. Aman deeh"

Gue : "Alhamdulillah.... Tks banget ya sebelumnya."

"Oh iya elu ntar mau dateng ma siapa? Apakah sama suami elu atau anak-anak elu, kah?"

"Soalnya Tim Konsumsi reuni butuh tau jumlah peserta buat estimasi budget."

Cumi : "Ooh gitu... Eehm paling gue dateng ma temen gue, yang biasa bantuin gue motret."

Tau-tau gue jadi merasa bersalah dengan menanyakan Cumi mau dateng sama siapa dengan alasan budget.

Seperti memperlihatkan panitia reuni ketar-ketir kekurangan makanan kalo banyak yang dateng.

Padahal tujuan reuni SMP di usia kita yang udah kepala 4 ini kan, juga supaya bisa saling kenal dengan keluarga alumni.

Agar spektrum silaturahmi bisa makin meluas. Ngga cuman antar alumni, tapi juga antar suami, istri dan anak-anak alumni.

Apa jangan-jangan suami si Cumi lebih jelek dari gue ya?

Sehingga membuat dia malu ngajak suaminya dateng?

Gue : "Eh Cumi.. gapapa kok elu ajak suami dan anak-anak elu dateng."

"Elu ngga usah mikirin urusan budget konsumsi deh. Aman kok urusan kunyah menguyah selama acara."

"Panitia nyiapin sarapan kok buat seluruh PIC dan peserta. Makan siang, Snack, banyak aneka kunyahan yang bikin rahang dan usus 12 jari elu bakal sibuk melakukan kerja-kerja pencernaan." 😁😁

Beberapa menit Cumi ngga bales. Padahal chat gue udah centang ijo pertanda dia udah baca.

Cumi : "Ehhhmmm...."

Gue : "Udah deh elu ajak aja laki elu, biar makin meriah silaturahmi kita"

Cumi : "Ehmm Kakus..."

Gue : "Apaan oiii Cumi?"

Gitu lagi... 5 atau 7 menit dia ngga bales padahal udah centang ijo.

Lalu Cumi pun bales chat gue dengan jawaban yang membuat gue prihatin, sekaligus girang bukan main...😌😁

Cumi : "Kakus... Gue single parent"

BERSAMBUNG















Diubah oleh complain01
profile-picture
profile-picture
profile-picture
senja87 dan 10 lainnya memberi reputasi
11 0
11
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
28-11-2020 01:11
Tks cendolnya bocor6 πŸ™πŸ‘
profile-picture
pulaukapok memberi reputasi
1 0
1
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
28-11-2020 10:11
keren nih...... ditunggu update selanjutnya...
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
29-11-2020 02:57
Chapter 1 : Setelah 27 Tahun
Part 3


"Pergi ke acara reuni adalah mengunjungi rumah masa lalu yang berlokasi di masa kini"

07-04-2019

Panitia mengusung tema reuni yang sungguh fantastis, yang sampe hari ini pun gue masih terperangah dengan kata-kata itu, yang tersablon di bagian belakang kaos reuni kami.

Bring Back Memories
"Friendship; Time And Distance Can't Break Them Appart"

Jujur gue sendiri ngga nyangka bisa terlibat dengan semua ini.

Gue yang semasa SMP termasuk seorang The Most Unknown Student dengan deretan standar minimalis meliputi faktor serba Kagak berupa :

Ganteng Kagak, Pinter Kagak, Tajir Kagak, Bandel Kagak, Terkenal Kagak, Rajin dan Alim pun Kagak, Nge-Gank Kagak, dan perlu ditambahkan Pacaran pun Kagak pernah!

Faktor-faktor malang dan unik yang nyatanya dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh 4 Mercon Kaleng : Fina, Vika, Acil dan Junay untuk menempatkan gue secara strategis dalam kepanitiaan. Dengan

berdalih argumentasi-argumentasi somplak sbb:

1. Kakus ini kesempatan elu menebus ketidakterkenalan elu di masa lalu,
2. Kakus posisi elu paling netral dan suci karena elu dulu ngga nge-gank di tongkrongan mana pun. Jadi elu pasti diterima oleh semua golongan.
3. Kakus, karena dulu ngga ada cewek yang mau jadi pacar elu. Otomatis elu terbebas dari praduga dan modus CLBK,
4. Kakus, karena Muka, Nasib, Otak dan Kelakuan elu dari dulu sampe sekarang serba minimalis, maka elu menjadi role model buat seluruh alumni, berpijak pada asumsi dasar : Tuuh liaat seblangsakΒ²nya si Kakus aja tetep mau silaturahmi dan bantuin acara...

Kampreeeeeetttt!!!
😬😬😬

************

Secara umum sih menurut gue acara berlangsung lancar, sukses.... dan penuh drama 😁

Letih fisik dan otak kami selaku panitia terbayar lunas demi melihat adegan-adegan dramatis kawan-kawan alumni berupa :

Gelegar tawa, tangis haru, peluk cium (entah kangen atau modus).

Pokoknya semua emosi yang berbaur menjadi satu dalam nostalgia 27 Tahun.

Seperti menjadi tabiat bahwa setiap acara reuni dalam semua jenjang pendidikan (SD, SMP, SMA, Kuliah, Kursus Menjahit atau Montir) selalu aja menjadi ajang pameran.
No doubt about it!

Entah itu pamer kesuksesan dalam karir, pamer kekayaan, pamer keblangsakan, pamer mobil mewah, pamer motor butut, pamer muka atau bentuk badan.

Tapi yang paling ngeselin dan bikin sirik adalah pamer pasangan!

Misalnya seorang kawan bernama Tony.
Yang -maaf- bentuk gigi bagian atasnya tampak ingin memenangkan persaingan dengan gigi bagian bawah. Sehingga dulu tercipta akronim TONY : TOnggos Ni Yee...

Tapi sekarang coba liat istrinya :
Cakep, muda (selisih 12 tahun), dan berkulit kencang dan bening.

Tapi ini kami anggap masuk akal karena Tony dulu anak orang kaya dan sekarang punya karir bagus di sebuah BUMN.

Selanjutnya memang sedikit kurang ajar. Yaitu Raymond yang membawa istri keduanya mahasiswi fresh graduate dengan kecantikan muka dan keseksian body beyond the imagination kaum Adam usia 40 an seangkatan gue.

Namun setelah interogasi singkat dengan Raymond, kenyataan ini dapat dimengerti bahwa Raymond adalah Dosen di sebuah Universitas ternama.

Sementara istri keduanya adalah mahasiswi dari keluarga broken home yang butuh biaya hidup dan belaian kasih sayang. 😁

Tapi yang sungguh-sumgguh bikin murka adalah Samsul.

Karena sewaktu SMP termasuk sekasta Sudra ma gue dari segi Muka, Otak, Nasib dan Kelakuan.

Dan kayaknya sampe sekarang pun masih belum beranjak naik kasta. Karena kami tau -maaf- sehari-harinyanya dia narik ojek online.

Tapi istrinya :

Cantik, Berhijab, body aduhai, dan nampak amat taat sama Samsul.

Satu-satunya nya penjelasan logis yang kami sepakati adalah kemungkinan besar si Samsul ini, demi mendapatkan cewek itu :

Menyandera dengan kejam dan licik keluarga si cewek tersebut, di sebuah gua di pelosok hutan
πŸ™„πŸ™„.

*********

Setelah 27 tahun kami pun menyadari bahwa roda nasib memang sungguh berputar.

Sebagian di atas, sebagian di bawah!

Tapi memang ada sebuah pengecualian yang berlaku untuk beberapa orang termasuk gue.

Dimana ini termasuk prinsip fisika dasar dalam gerak kinetik. Bahwa ketika roda berputar, maka titik poros roda tersebut sebenarnya tidak berputar.

Dan ini menjelaskan kenapa nasib gue selalu aja Istiqomah dari dulu sampe sekarang, yang tetap minimalis dan pas-pasan... 😁😁

Setelah 27 tahun, gue ikut trenyuh ketika di panggung reuni ada seorang guru yg dulu terkenal killer karena kerap melakukan KDRK :

Kekerasan Dalam Ruang Kelas.

Yaitu sering membidik kepala murid-muridnya dengan kapur atau penghapus kayu. Menjemur di terik siang murid-murid yang tertangkap basah bolos atau tawuran.

Kini dengan gentle, guru kami itu meminta maaf kepada murid-murid SMP nya.

Meski pada bagian akhir dari permohonan maafnya ini, beliau menekankan bahwa semua itu dilakukan, demi terwujudnya visi-misi pendidikan Character Building yang sesuai untuk diterapkan di masa itu..
πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜…

*******

Lalu satu per satu file memori di otak gue mulai kebuka. Termasuk file tentang si Cumi.

File dan folder yang memperlihatkan sesosok gadis hitam manis berseragam putih biru. Dengan rambut lurus sebahu, mengenakan bando, dan berponi imut di dahi.

Gadis pintar, ceria, rajin, bintang kelas, suka menabung dan jarang jajan. Yang selalu menjadi andalan ketika kami butuh pinjaman Tipe Ex dan contekan PR.

Gadis yang memiliki senyuman paling maut di kelas 3.1.

Dan hari ini setelah 27 tahun berlalu, gue menyaksikan si Cumi yang dulu berkulit hitam manis, kini berkulit sawo matang 😁😜

Cumi yang dulu tinggi semampai diatas ukuran rata-rata cewek di sekolah. Kini pun masih termasuk tinggi untuk ukuran emak-emak MilenialπŸ˜€πŸ˜

Cumi yang dulu bertubuh sintal, kini pun masih lumayan semok πŸ˜€πŸ˜.

Dan hingga hari ini ia masih memiliki senyuman maut itu...

***********

Setelah 27 tahun berlalu, Cumi yang dulu polos dan lugu, kini tampil dalam sosok nya yang tangguh.

Seorang single parent bagi kedua anaknya, yang demi senyum mereka, Cumi akan sanggup membelah sebuah gunung batu!

Meski gue tau bahwa didalam sosok tangguh itu, tersembunyi sebongkah hati yang retak dan rapuh.

Disana bersemayam luka lebam kehidupan.

Di sudut kerling sepasang mata bening itu, tercium aroma airmata yang tumpah hampir setiap malam.

Di langkah-langkah kaki yang anggun itu ada jejak resah yang masih menggelayut.

Dan di relung jantung itu ada pilu yang masih berdenyut....

*********



BERSAMBUNG













Diubah oleh complain01
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gubtifaqih dan 11 lainnya memberi reputasi
12 0
12
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
29-11-2020 07:26
Setelah 27 tahun berlalu, Cumi yang dulu polos dan lugu, kini tampil dalam sosok nya yang tangguh. Seorang single parent bagi kedua anaknya, yang demi senyum mereka, Cumi akan sanggup membelah sebuah gunung batu.

Meski gue tau bahwa didalam sosok tangguh itu, tersembunyi sebongkah hati yang retak dan rapuh.
Disana bersemayam luka lebam kehidupan.

Di sudut kerling sepasang mata bening itu, tercium aroma airmata yang tumpah hampir setiap malam.

Di langkah-langkah kaki yang anggun itu ada jejak resah yang masih menggelayut.

Dan di relung jantung itu ada pilu yang masih berdenyut....




Daleeeemmm

emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
29-11-2020 07:57
Ikut joinnnnn baca ceritanyaa.
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
29-11-2020 18:10
Pasang patok dulu gan siapa tau berlanjut
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
29-11-2020 19:01
Upupup
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
30-11-2020 14:29
Kata-kata bang kakus dalemnya melebihi sumur Pertamina Balongan
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
30-11-2020 15:39
tesss
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
01-12-2020 08:13
Wah seru ne ceritanya kayaknya,, soft aja gan biar lebih menikmati, yg penting update nya panjang..hehe
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
01-12-2020 08:14
Gaya bahasa nya asyik juga nih....lanjut terus dong mang kakus!
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
01-12-2020 13:25
hadehhh mana lanjutannya boskuh
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
02-12-2020 00:00
Chapter 2 : AADC (Ada Apa Dengan Cumi)
Part 1


Keesokan harinya Cumi "ngebom" gue dengan 100 an foto hasil jepretan dia. Gue liatin itu foto-foto, dan langsung terasa ada sesuatu yang salah.

Padahal rasanya gue udah cukup menjelaskan sebelum acara, ketika Cumi nanya;

"Ini jobdes foto gue gimana, Kus? Kalo cuma dokumentasi sih, setiap orang udah punya android yg kualitas kamera nya udah bagus. Dan aplikasi edit foto juga udah banyak kan?"

Sambil gue sodorin rundown acara, gue kasih intermezzo ke Cumi soal jobdes dia.

"Tiap orang sih emang bisa foto dengan android mereka masing-masing. Tapi gue jamin kebanyakan cuma selfie dan asal jepret."

"Gue mau foto-foto elu ngikutin rundown ini. Jadi setiap sesi acara bisa terdokumentasi dengan sistematis."

"Nantinya hasil foto elu akan menjadi master album dokumentasi acara kita!"

Cumi manggut-manggut. Entah faham atau nggak? Gue lama-lamain ngoceh bla bla bla tentang pentingnya peran dia dalam acara ini.

Bukan supaya dokumentasi bisa terkonsep, juga bukan supaya ruh dari acara ini bisa terwakili dalam foto-foto dia.

Tapi niatnya supaya gue banyak difoto dan hasilnya keren πŸ˜πŸ˜‚πŸ˜‚.

Tapi terkadang Niat memang mengkhianati hasil!

Karena dari 100 an foto, cuma 4 foto dimana gue difoto seorang diri.

Diambil secara candid dalam pose gue lagi ngupil, lagi sendawa, lagi ngunyah kerupuk bakwan malang, dan lagi ngelap keringet.

Asliii ngga ada satupun yg layak buat dipajang di Facebook, Instagram, atau status WA sekalipun.
πŸ˜“πŸ˜“

Cumi : "Gimana hasil jepretan gue, lumayan kan, Kakus?"

Gue (berdusta) : "Waah luar biasa... Tks banget ya Cumi udah mau bantuin panitia."

Cumi : " Iya sama-sama.. Gue yang berterima kasih sama panitia. Terutama elu yang udah ikhlas bersusah payah ngadain acara ini."

"Ikhlaas? Pala lu peyaaang!!"

Maki gue. Tentu aja ini hanya terucap didalam hati.

Cumi : "Dan sori ya gue ngga bisa ikutan sampe acara selesai. Karena temen gue ngajak balik mulu soalnya rumahnya jauh di Bogor."

"Bodooo amaaat!!"

Jawab gue. Sekali lagi ini pun hanya terucap didalam hati.

Gue pun ngga bales chat si Cumi lagi. Gue cuma bisa sedikit meredakan kekecewaan gue dengan sepiring tempe goreng 2 dimensi, di warteg langganan seberang kantor gue.

FYI : Tempe 2 dimensi adalah tempe yang hanya memiliki dimensi panjang X lebar aja. Ngga ada dimensi Volume atau ketebalan. Alias tempe setipis triplek πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚.

Alhamdulillah... Di gigitan tempe terakhir itu gue sadar gue harus bisa berdamai dengan kenyataan :

Bahwa meskipun gue jelek. Setidaknya gue bener-bener ngga fotogenik sama sekali.
😁😁

**********

Paska reuni, sebenarnya masih ada 2 event yang gue terlibat disitu.

Yaitu Buka Puasa Bersama dan Halal Bi Halal. Gue selalu ngajakin Cumi buat ikutan.

Kali ini niat gue ikhlas, bukan untuk minta tolong Cumi jadi fotografer acara.

Tapi biar gue bisa berlama-lama berdekatan sama Cumi, dan menikmati harum parfum di tubuhnya yang jauh lebih seger dari parfum mobil bos gue.
πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜œ

Tapi sekali lagi : Niat memang kadang mengkhianati hasil!

Karena Cumi ngga pernah bisa ikutan. Alasannya karena dia sibuk kerja, dan di hari libur sibuk ngurus pekerjaan rumah.

Tapi sejak itu gue jadi sering chat sama Cumi.

Ngobrol sampe larut malam tentang masalah pribadi, keluarga, pekerjaan, tentang apapun.

Cumi pun seneng chat sama gue karena menurutnya gue lucu, nyambung kalo diajak ngobrol apa aja, wawasan gue luas, nasihatΒ² gue bijak Bestari.

Setelah gue desak alasan sebenarnya. Barulah Cumi mengakui kenapa dia seneng chat sama gue.

Yaitu karena gue jelek. Sehingga Cumi bisa memastikan dirinya sendiri untuk ngga tertarik secara fisik sama gue, dan kita bisa bicara apa adanya tentang apa saja, tanpa ada modus aka motif terselubung.
πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚

*********

Dan sedikit demi sedikit mulai terkuak fakta-fakta tentang Cumi, sohib gue yang menjanda sejak tahun 2017.

FaktaΒ² yang diiringi dengan banyak tanda baca "?"

FaktaΒ² yang membuat gue merasa ada tangan takdir tak kasat mata yang menuntun gue makin dekat sama kehidupan si Cumi.

Gue coba urutkan sebagian dari fakta-fakta itu mulai dari yang terpenting, penting, hingga kurang penting, sbb :

1. Teman yang dibilang Cumi bantuin dia motret di acara reuni, sebenarnya adalah pacarnya Cumi. Seorang cowok yang usianya 8 tahun lebih muda dari Cumi. Namanya Dedy.

2. Cumi bekerja di perusahaan milik suami dari teman kuliahnya. Sang owner perusahaan itu namanya Andi. Bahkan Cumi juga yang nyomblangin Andi dengan teman kuliahnya yaitu Ningsih, yang kemudian menjadi istri Andi.

Sebenarnya Andi menyimpan rasa cinta terhadap Cumi sejak bangku kuliah. Sayangnya Andi dan Cumi beda agama.
Walaupun sampe hari ini pun Andi masih sangat gigih ngejar-ngejar Cumi.

3. Cumi tinggal bersama kedua anaknya dirumah orangtua Cumi. Tinggal pula bersama mereka Abangnya Cumi, Mas Bayu dengan ketiga anaknya.
Mas Bayu sendiri adalah duda cerai akibat istrinya selingkuh dengan lelaki lain.
Jadi dirumah itu ada abang-adik yang berstatus sebagai Duda dan Janda.

4. Cumi menjadi tulang punggung ekonomi keluarga nya. Selain menanggung kedua anaknya, Cumi juga membiayai kehidupan orangtua dan anak-anak Mas Bayu.

Karena Mas Bayu menderita sakit Liver kronis yang menyebabkannya tidak bisa bekerja secara penuh.

5. Perusahaan tempat Cumi bekerja adalah perusahaan distributor alat kesehatan, namun sayangnya tidak menjual obat kuat dan alat bantu seks.

6. Cumi adalah Fans klub liga Inggris Chelsea.
Sementara mantan suaminya Cumi, Mas Bagus ngefans sama Manchester united.

Gue sendiri penggemar Liverpool. Sedangkan Dedy, pacarnya Cumi, penggemar fanatik Persikabo Bogor.

7. Cumi ternyata lumayan jago ngedit foto. Foto orang yang biasa-biasa aja, bisa menjadi luar biasa ditangan si Cumi.

Yaah kecuali foto gue sih, yang makin diedit malah makin pantes buat didelete 😜.

8. Cumi mengaku kalo kepalanya pitak 😜

******

Tentu aja gue penasaran untuk mengungkap dengan tajam dan terpercaya apa alasan dibalik fakta-fakta itu.

Dalam sebuah chat gue dengan Cumi.

Gue : "Eeeh elu ngapa kaga nikah aja sih sama Dedy? Tunggu apalagi lu? Daripada ntar elu terjerumus dosa dan jadi fitnah."

Cumi : "Situasinya ngge semudah itu, Kakus. Ntar ya kalo kita ketemu gue ceritain ke elu."

Gue : "Dan elu kenapa ngga pindah kerja aja ke tempat lain? Kalo bos elu Bang Andi bikin elu merasa ngga nyaman karena masih ngejar-ngejar elu. Kan Bang Andi udah punya anak dan istri, Cum."

Cumi : "Ini juga rumit situasinya. Gue masih kerja disitu karena jam kerjanya fleksible. Gue bisa masuk kantor siang, jadi paginya gue bisa urus anak-anak gue sekolah, urus bokap yg sakit-sakitan, dan ngeberesin kerjaan rumah."

"Gue janji kalo ketemu elu bakal gue ceritain soal Andi."

Gue : "Elu kenapa divorce sih, Cum?"

Cumi : "Banyak alasannya, Kakus."

Gue : "Kata 'Banyak' itu nggak menunjukkan hubungan sebab-akibat. Itu kata yang menunjukkan jumlah atau kuantitas."

Cumi : "Maksud gue, penyebab gue divorce dengan suami gue itu ngga cuma 1 sebab, Kakus."

"Banyak hal yang semua itu pada satu moment akhirnya numpuk menjadi komplikasi, menjadi kanker yang menggerogoti rumah tangga gue."

"Ntar deh kalo ketemu gue ceritain A sampe Z kenapa gue cerai."

Gue : "Jiaaaahh Dodoool... Banyak amat janji lu ke gue?"

Cumi : "Makanya doain gue panjang umur deh"

Gue : "Iya Aamiin.. Eh elu pasti sedih banget ya kepala lu ada pitaknya?"

Cumi : "Ngga juga sih. Daripada elu Kakus. Muke lu yang pitak!"
😜😜😜

Gue : "Aaah Oncoooom luu!!"

*******

Pada Part ini gue izinkan ane mengutip data yang diambil dari sebuah situs berita online per tanggal 12 September 2020.

Demi tidak dianggap iklan, yang gue khawatir Thread ini terancam dibanned. Maka sebaiknya ngga gue sebutin sumber beritanya ya, gan.

Dirjen Bimas Islam Kamaruddin Amin mengatakan, hingga Agustus 2020 angka perceraian di Indonesia khususnya yang beragama Islam telah mencapai 306.688 kasus.

Sementara untuk tahun 2019 lalu total angka perceraian berjumlah 480.618 kasus.

Angka tersebut bertambah cukup signifikan setiap tahunnya sejak tahun 2015. Ini berdasarkan dari Badan Peradilan dan Mahkamah Agung Kementerian Agama RI.

Amin merinci pada tahun 2015 terdapat 394.246 kasus. Tahun 2016 sebanyak 401.717 kasus. Tahun 2017 sebanyak 415.358 kasus. Tahun 2018 sebanyak 444.358 kasus. Dan Tahun 2019 sebanyak 480.618 kasus.

Amin menambahkan, "ini artinya jumlah perceraian di Indonesia rata-rata hampir mencapai seperempat dari 2 juta jumlah peristiwa pernikahan dalam setahun."

(Silahkan data-data ini dikritisi oleh agan-agan ya)
πŸ™πŸ™β˜ΊοΈ
********

Dan kita pun tahu bahwa dibalik statistik itu ada sangat banyak kelopak mata polos yang mengalirkan tangis.

Adalah mata dari anak-anak kita. Mata dari anak-anak sahabat kita. Mata dari anak saudara-saudara kita.

Tatap mata sedih, bingung, kecewa dan marah dari anak-anak itu kepada kedua orangtuanya untuk melayangkan gugatan : "Mengapa?"

Dan kita pun tahu bahwa dibalik angka-angka di atas, ada begitu banyak bahtera yang bernama "Cinta" yang dilayarkan di awal pernikahan. Namun ditengah lautan bahtera itu karam atau ditenggelamkan.

Dan kita pun tahu dibalik catatan dan berita diatas, ada begitu banyak rumah yang telah susah payah dibangun dan diperjuangkan oleh dua orang yang mengaku saling mencintai, hanya untuk dihancurkan kembali.



BERSAMBUNG





Diubah oleh complain01
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nartarien dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
Lihat 8 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 8 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
02-12-2020 12:18
Jadi si Dedi berat itu gan, maju berat diongkos mundur malu sama isi kolor
0 0
0
Lihat 14 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 14 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
02-12-2020 16:51
Gelar tiker dulu gan... seru kayaknya....
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
02-12-2020 20:48
Menarik nih agan membawa isu tentang divorce dan single parenting. Biasanya hanya saduran kisah tentang playboy ongkang ongkang kaki yang sejak 3 tahun lalu sangat menjamur disini. β€” Saya ada seorang kawan perempuan yang juga single parent, namun belum memasuki kepala 4.

Anyhow, ceritanya mengalir.. keep it smooth and simple, just the way u are aja gan. Thanks for sharing.. saya selalu sempatkan waktu untuk ikut membaca disini.

Diubah oleh tabernacle69
profile-picture
complain01 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 13 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 13 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
03-12-2020 14:17
Tks Cendolnya kyaikanjeng77

πŸ™πŸ™πŸ‘
profile-picture
profile-picture
TheNoobChild dan whypop memberi reputasi
2 0
2
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
04-12-2020 12:46
Tks banget agan mmuji1575 untuk 4 gelas Cendolnya....
Suegeeer beeud, gaan...
πŸ˜πŸ‘πŸ™
0 0
0
Halaman 1 dari 6
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
inilah-jalan-spiritualku
Stories from the Heart
andika
Stories from the Heart
the-piece-of-life
Stories from the Heart
journey-called-love
Stories from the Heart
cinta-agama--mama
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
B-Log Collections
Stories from the Heart
bukan-pelacur
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia