News
Batal
KATEGORI
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f6bcce70577a953c876201a/korea-utara-melarang-penyembelihan-sapi-pekerja--individu-ilegal
Korea Utara  melarang penyembelihan ilegal, dianggap kepemilikan sapi pekerja. Sanksi  akan menerima hukuman tujuh tahun penjara untuk setiap sapi pekerja yang disembelih dan hukuman mati diterapkan kepada mereka yang membunuh empat atau lebih hewan. Perintah pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, menginstruksikan pihak, otoritas administratif dan yudisial untuk melarang individu yang secara ilegal m
Lapor Hansip
24-09-2020 05:32

Korea Utara melarang penyembelihan Sapi Pekerja , Individu Ilegal.


Korea Utara  melarang penyembelihan ilegal, dianggap kepemilikan sapi pekerja.


Sanksi  akan menerima hukuman tujuh tahun penjara untuk setiap sapi pekerja yang disembelih dan hukuman mati diterapkan kepada mereka yang membunuh empat atau lebih hewan.


Perintah pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, menginstruksikan pihak, otoritas administratif dan yudisial untuk melarang individu yang secara ilegal memiliki, menjual, atau menyembelih sapi pekerja, Daily NK melaporkan .


Perintah tersebut ditujukan untuk mencegah warga dari  “membuang” sapi pekerja, yang dikenal sebagai burimso , yang dianggap milik negara dan penting untuk meningkatkan produktivitas pertanian.


"Pemimpin Tertinggi Kim Jong Un mengeluarkan perintah yang menyatakan bahwa burimso tidak boleh dimiliki atau dibuang oleh individu tanpa persetujuan dari badan negara," kata sumber Korea Utara kepada Daily NK pada hari Jumat.


 Komite Sentral menyerahkan arahan kepada otoritas Partai, administratif dan yudisial pada 11 September. 


Menurut sumber tersebut, Biro Pertanian partai dan Kabinet Kementerian Pertanian (MOA) menerima laporan dari seluruh negeri selama beberapa tahun terakhir yang menunjukkan bahwa telah terjadi peningkatan jumlah anak burimso yang tidak terdaftar di negara dan bahwa sapi semakin banyak disembelih dan dijual di pasar gelap. 


Berdasarkan laporan ini, badan-badan tersebut mengajukan petisi ke Komite Sentral menyerukan upaya untuk mencegah ini.  


Terkait dengan penerapan Sistem Tanggung Jawab Lapangan, yang memungkinkan keluarga untuk secara efektif melepaskan diri dari sistem pertanian kolektif dan bertindak sebagai unit kerja pertanian skala kecil.


 Namun sistem tersebut, pertanian kolektif gagal mengelola burimso yang telah ditugaskan ke setiap unit kerja secara efektif . 


Hal ini, kata sumber tersebut, membuat masyarakat keliru meyakini bahwa sapi telah menjadi milik pribadi mereka. 


Sistem Manajemen Lapangan diterapkan setelah Kim Jong Un mengumumkan apa yang disebut "sistem manajemen ekonomi baru dengan gaya kita sendiri" pada tahun 2012. 


Sistem tersebut mengurangi tim sub-pekerjaan, organisasi dengan peringkat terendah di pertanian kolektif, menjadi tim kerja keluarga yang dibuat hingga tiga sampai lima orang. 


Tujuan dari perubahan ini adalah untuk meningkatkan produksi pertanian dengan melonggarkan kendala sistem pertanian kolektif dan memberikan otonomi kepada petani atas apa yang harus dilakukan dengan sebagian dari apa yang mereka hasilkan. 


Setelah pengenalan Sistem Manajemen Lapangan di beberapa peternakan kolektif negara, burimso yang terdaftar di peternakan ditugaskan ke tim kerja keluarga, yang diberitahu untuk mengelola sapi sendiri. Karena praktik ini semakin meluas, banyak petani menganggap burimso sebagai milik pribadi, kata sumber itu. 


Korea Utara melarang penyembelihan Sapi Pekerja , Individu Ilegal.

Seekor sapi pekerja di Provinsi Yanggang. / Foto ': NK 



Perintah tersebut mengarahkan peternakan kolektif untuk secara akurat mendaftarkan burimso di bawah lingkup mereka dengan komite manajemen pedesaan provinsi, kota dan kabupaten, dan menginstruksikan lembaga pemerintah untuk menerapkan sistem manajemen yang ketat atas hewan. 


Perintah tersebut menjelaskan bahwa burimso hanya dapat dimusnahkan setelah mendapat diagnosis dari dokter hewan dan persetujuan dari pihak, otoritas administratif dan yudisial yang bertanggung jawab atas peternakan tersebut.


 Perintah itu juga menyebutkan bahwa pihak berwenang akan memperlakukan "pembuangan sewenang-wenang" burimso sebagai kejahatan.


Khususnya, otoritas peradilan diinstruksikan untuk mengeluarkan hukuman yang lebih kuat dari sebelumnya untuk kejahatan penyembelihan dan penjualan burimso secara ilegal di pasar lokal tanpa persetujuan negara.


“Dulu, orang akan menerima lima tahun di fasilitas kerja pemasyarakatan untuk setiap burim yang mereka sembelih, hukuman seumur hidup di penjara karena menyembelih empat hewan, dan hukuman mati untuk membunuh lebih dari itu,” sumber itu menjelaskan. "Perintah terbaru mulai berlaku mulai 1 Oktober dan menyatakan bahwa pelaku akan menerima hukuman penjara tujuh tahun untuk setiap burimso yang disembelih, dengan hukuman mati diterapkan pada mereka yang membunuh empat atau lebih hewan."


Setelah pesanan terbaru ini, warga Korea Utara dikabarkan meratapi kenyataan bahwa akan semakin sulitnya makan daging sapi, yang sudah menjadi komoditas langka. Para petani percaya bahwa peternakan akan berjuang untuk memberi makan burimso dengan benar jika mereka ditempatkan di bawah pengelolaan peternakan daripada individu, membuat mereka kurang berguna untuk pekerjaan pertanian. Para petani juga mengeluh bahwa pemerintah seharusnya fokus pada peningkatan peralatan pertanian, menurut sumber tersebut. 


Pejabat di beberapa peternakan marah karena mereka telah menjadi sasaran yang tidak adil oleh perintah tersebut, mengklaim bahwa mereka tidak pernah secara sewenang-wenang membuang sapi; sebaliknya, mereka mengklaim bahwa burimso yang mereka pelihara telah diberikan kepada Kim Jong Un atau diambil darinya oleh Komite Sentral.


https://www.dailynk.com/english/nort...-working-cows/




0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia