News
Batal
KATEGORI
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f6ab96c337f9370bd2e6c90/samjiyon-dan-hyesan-quotlockdownquotsetelah-2-wanita-melintasi-perbatasan-masuk
Samjiyon dan Hyesan "lockdown"setelah 2 wanita melintasi perbatasan melarang semua warga Korea Utara yang tinggal di Samjiyon dan Hyesan untuk bergerak Korea Utara telah sepenuhnya me "lock down"  kota Samjiyon dan Hyesan di Provinsi Yanggang setelah seorang wanita Korea Utara yang tinggal di China menyeberangi perbatasan Tiongkok-Korea Utara ke Samjiyon, kata Daily NK dari be
Lapor Hansip
23-09-2020 09:56

Samjiyon dan Hyesan "lockdown"setelah 2 wanita melintasi perbatasan Masuk

Samjiyon dan Hyesan "lockdown"setelah 2 wanita melintasi perbatasan melarang semua warga Korea Utara yang tinggal di Samjiyon dan Hyesan untuk bergerak

Korea Utara telah sepenuhnya me "lock down"  kota Samjiyon dan Hyesan di Provinsi Yanggang setelah seorang wanita Korea Utara yang tinggal di China menyeberangi perbatasan Tiongkok-Korea Utara ke Samjiyon, kata Daily NK dari berbagai sumber .

Samjiyon dan Hyesan "lockdown"setelah 2 wanita melintasi perbatasan Masuk

Sebuah Pemandangan di Samjiyon, Yanggang Provinsi. / Foto: Rodong Sinmun

 ”seorang sumber, yang meminta namanya tidak disebutkan karena alasan keamanan, mengatakan kepada Daily NK kemarin. "Inti dari perintah tersebut adalah bahwa Samjiyon dan Hyesan akan sepenuhnya dikurung mulai pukul 12 siang hari ini sebagai tanggapan atas insiden yang melibatkan seorang wanita yang secara ilegal menyeberangi sungai [perbatasan]."


Otoritas Korea Utara telah mengunci Kaesong pada akhir Juli setelah seorang pembelot Korea Utara yang diduga terinfeksi COVID-19 melintasi perbatasan antar-Korea.


Perintah penguncian baru-baru ini secara khusus menyebutkan "penyeberangan perbatasan ilegal" ke Samjiyon dan menyatakan bahwa pihak berwenang akan mempertahankan "sistem anti-epidemi darurat nasional kelas atas" bersama dengan "penguncian yang kuat" sampai perintah terpisah untuk mencabut penguncian memiliki telah diberikan.


Perintah tersebut juga meminta otoritas lokal di kota-kota untuk menerapkan "sistem implementasi manajemen panduan khusus" untuk menjaga warga lokal, dan membuat laporan harian yang merinci "situasi internal" di kota-kota kepada Komite Sentral dan Pusat Anti-epidemi. Perintah sampai penguncian dicabut.

Sumber tersebut berspekulasi bahwa perintah penguncian yang lebih luas akan memberikan beban yang tidak semestinya pada masyarakat provinsi, yang sudah menghadapi kesulitan karena sanksi internasional, COVID-19 dan, baru-baru ini, hujan monsun.

 Beberapa penduduk Provinsi Yanggang yang terlibat dalam panen blueberry dan kacang pinus dilaporkan mengeluh bahwa perintah lock down membuat mereka sulit untuk melanjutkan mata pencaharian mereka dan mempertanyakan apakah perintah tersebut ditujukan untuk "membuat mereka mati kelaparan."

Beberapa penduduk setempat juga menyatakan keprihatinannya atas lonjakan harga komoditas akibat penguncian di Hyesan, salah satu pusat ekonomi provinsi.

"Para donju dan pedagang di Hyesan mengatakan mereka akan menggunakan kesempatan ini untuk menaikkan harga barang," kata sumber itu, menggunakan istilah yang mengacu pada kelas wirausaha kaya di Korea Utara. "Beberapa orang mengatakan bahwa Provinsi Yanggang [otoritas] membunuh penduduk setempat dua kali dengan kunci tertutup karena orang-orang sekarang mulai bersiap menghadapi musim dingin dengan membeli beras, minyak [memasak], dan kayu."

Selama pertemuan diperpanjang politbiro Komite Sentral pada 25 Agustus, para pejabat Korea Utara membahas cara-cara untuk mengatasi masalah yang dihadapi sistem pengendalian penyakit negara itu. Media Korea Utara melaporkan bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, yang menghadiri pertemuan tersebut, memerintahkan seluruh negara untuk mengambil tindakan aktif untuk memperbaiki masalah dengan sistem.***


Sumber : NK 'Dayli. 
Diubah oleh masramid
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia