others
Batal
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f63b06b4601cf0d5566cc3c/pulau-cocos-orang-melayumalaysia-dan-indonesia
Sampai tahun 1970-an, di wilayah luar Australia yang terpencil, komunitas pekerja perkebunan kelapa hidup dalam kondisi yang mirip dengan perbudakan.demikian ditulis  Emma Wyne penulis Australia . Kepulauan Cocos (Keeling) lebih dekat ke Indonesia daripada ke Australia. Dia mengatakan, banyak penduduk Australia  bahkan tidak menyadari keberadaan pulau tersebut yang sebenarnya luar biasa dengan
Lapor Hansip
18-09-2020 01:52

Pulau Cocos, Orang Melayu Malaysia dan Indonesia

Sampai tahun 1970-an, di wilayah luar Australia yang terpencil, komunitas pekerja perkebunan kelapa hidup dalam kondisi yang mirip dengan perbudakan.demikian ditulis  Emma Wyne penulis Australia .

Kepulauan Cocos (Keeling) lebih dekat ke Indonesia daripada ke Australia.

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Dia mengatakan, banyak penduduk Australia  bahkan tidak menyadari keberadaan pulau tersebut yang sebenarnya luar biasa dengan budaya yang unik.

Pada 6 April tahun, tahun 1984 dalam suatu pemilihan yang difasilitasi PBB mereka  memilih untuk integrasi penuh dengan Australia.

Setelah referendum yang diawasi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, orang-orang di pulau itu dibebaskan dari pemerintahan feodal pemerintahan Clunies Ross lebih dari satu abad dan diberi hak yang sama seperti orang Australia lainnya .

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Lingkaran pulau karang, 2.700 kilometer barat laut Perth itu ditemukan pada 1609 oleh William Keeling dari East India Company.

Pemukiman pertama dimulai pada tahun 1820-an, dipimpin oleh orang Inggris Alexander Hare dan kapten laut Skotlandia John Clunies-Ross.

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Persaingan sengit berkembang di antara keduanya meningkat kepada perkelahian  yang akhirnya memaksa Hare kalah dan pergi.

Clunies-Ross, menggunakan tenaga kerja yang didatangkan terutama dari Jawa dan Malaya, mendirikan perkebunan kelapa yang menguntungkan memanen, mengupas, dan mengekspor kopra (daging kelapa kering).

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Para pekerja Cocos Melayu, dan selama 150 tahun berikutnya mengembangkan dialek mereka sendiri (mirip dengan bahasa Indonesia dan melayu)

Keluarga Clunies-Ross memerintah pulau selama lima generasi;

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Rumah besar mereka, Oceania House, dibuat menggunakan batu bata yang dikirim dari Glasgow dan tiga ton kayu jati untuk melapisi dinding.
Mata uang yang dicetak oleh Clunies-Ross untuk membayar pekerjanya - rupee Cocos.

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Pada masa-masa awal rupee terbuat dari kertas, kemudian dari plastik, dan dengan mudah hanya dapat ditebus di toko perusahaan.

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Itu adalah cara hidup yang berlanjut hingga tahun 1970-an.

Haji Wahid, masih remaja ketika aturan Clunies-Ross berakhir.

Dia ingat orang tuanya bekerja dari subuh hingga senja untuk memetik kelapa untuk hidup mereka.

Dengan 60 atau 70 butir kelapa dengan perahu layar dan membawa pulang kelapa,” katanya.Ini kerja keras.

Itu sebabnya [orang bilang] mereka bekerja sebagai budak.

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

"Saya ingat datang ke sini, menunggu di pintu, untuk mengambil jatah - gula, tepung, dan beras. 

"Kalau kami kehabisan beras, kami hidup dari sukun. Lalu kami harus pergi dan mengumpulkan kelapa untuk mendapatkan token untuk dapat membeli beras dari supermarketnya.

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Semuanya berubah pada tahun 1984. Itu merupakan perubahan besar sejak tahun 1886, Ratu Victoria memberikan Kepulauan Cocos kepada keluarga Clunies-Ross untuk selamanya.

Elizabeth II berkunjung pada tahun 1954, tetapi tahun berikutnya administrasi kepulauan tersebut dipindahkan dari Inggris ke Australia.

Namun demikian, orang Cocos Melayu tetap di bawah pemerintahan John Clunies-Ross kelima dari dinasti keluarga dan dia mrngangkat dirinya sebagai raja Cocos.

Sebuah misi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengunjungi pulau-pulau tersebut pada tahun 1974, dan dalam sebuah laporan yang mengkritik pemerintah Australia, dikatakan bahwa orang Melayu Cocos hidup dalam kondisi feodal dalam kekuasaan kerajaan Ross .

Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia

Canberra Times melaporkan bahwa menteri khusus negara, Douglas McClelland, mengatakan hak asasi penduduk Melayu Cocos diabaikan.

Clunies-Ross dan mengontrol tingkat pembayaran untuk semua anggota komunitas Cocos.Menentukan kondisi kerja mereka, menentukan standar hidup mereka .

Bertahun-tahun kemudian, Linford, yang waktunya sebagai administrator berakhir pada tahun 1977, melakukan kunjungan ke pulau-pulau tersebut dan menceritakan kisah orang-orang malam dari Home Island secara diam-diam menyeberangi laguna untuk menemuinya.

"Mereka tidak diizinkan untuk melakukan kontak," katanya.

"Mereka pergi secara rahasia dan tidak ingin Clunies-Ross mengetahui bahwa inilah yang mereka lakukan.

Tidak bisa tidur semalaman, memikirkan apa yang akan terjadi pada mereka jika Clunies-Ross tahu bahwa mereka ada di sana untuk menemuinya."

Pada tahun 1978 pemerintah telah kehilangan kesabaran.
John Clunies-Ross dipaksa menjual tanahnya ke Persemakmuran di bawah ancaman akuisisi wajib.

Pemerintah Australia  ingin dia keluar dari pulau itu sama sekali.

Ketika upayanya untuk memaksa penjualan Oceania House gagal, dia membuatnya bangkrut dengan menolak memberikan bisnis apa pun kepada perusahaan perkapalannya.

John Clunies-Ross dan istrinya pindah ke Perth.

Referendum 1984 menawarkan kepada penduduk pulau, tiga pilihan - integrasi dengan Australia, memilih  dengan negara lain , atau kemerdekaan.

Clunies-Ross berkampanye untuk kemerdekaan, 229 atau,87 ,7 persen dari 261 orang yang berhak , memilih integrasi penuh dengan Australia,

Hanya beberapa orang yang akan mengatakan bahwa mereka lebih suka memilih negara merdeka."

Sekitar 500 orang Cocos Melayu tinggal di Home Island, sementara 120 orang lainnya, kebanyakan dari daratan, tinggal di West Island.

Masyarakat terhubung dengan kapal feri harian yang membawa orang ke sekolah dan tempat kerja.
Pulau Cocos orang Melayu;Malaysia dan Indonesia
Di West Island, Anda merasa seperti berada di kota pedesaan Australia.

Di  Home Island, Anda merasa seperti berada di Malaysia atau Indonesia .
Home Island menawarkan supermarket, tempat perlindungan dari topan, klinik, sekolah dasar, dan gym.

Di tengah kampung terdapat masjid - adzan terdengar di seluruh Pulau lima kali sehari.

Karena orang Cocos Melayu merupakan 80 persen dari populasi, pulau-pulau tersebut memiliki perbedaan sebagai satu-satunya wilayah mayoritas Muslim di Australia.

Di sekolah, anak-anak diajar dalam bahasa Inggris, tetapi di rumah mereka menggunakan bahasa ibu mereka, bahasa Melayu Cocos agamis( islam) yang jauh lebih kuat.

"Saat ini kami telah menjadikan agama dan lebih fokus pada kehidupan di sini," kata miss Sloan.

"Dulu, ibuku tidak pernah memakai jilbab, hanya blus atau bahkan rok mini dan pakaian yang benar-benar terbuka."

Hidup hanya berputar di sekitar keluarga dan memancing, dan ini sangat aman, terutama untuk anak-anak.


Dan meskipun ini merupakan tempat yang indah tropis, kekurangan pekerjaan dan perumahan telah mendorong ribuan orang Cocos Melayu untuk tinggal di daratan ( Australia)

Industri kopra sudah lama hilang dan tidak ada sumber daya alam lainnya.

Pekerjaan penuh waktu sulit didapat.

Sekolah menengah hanya  hingga tahun 10, yang berarti orang-orang muda harus pindah ke daratan Australia Barat untuk menyelesaikan dua tahun terakhir sekolah dan melanjutkan pendidikan tinggi.

Sejak 1984, banyak orang Cocos Melayu pindah ke Perth, Geraldton, Port Hedland dan Katanning untuk mencari pekerjaan.

Ibrahim Macrae, yang bekerja di pemerintahan di shire, mengatakan dia pernah berencana untuk pergi.

Tetapi setelah beberapa waktu, saya tidak merasa seperti di rumah sendiri, jadi saya memutuskan untuk kembali ke sini.
Saat remaja, Mohammed Minkom memenangkan kompetisi untuk mendesain bendera resmi Kepulauan Cocos;

Desain hijau-dan-emasnya menampilkan bulan sabit dan pohon kelapa di mana-mana.

Dia sekarang menjadi petugas pengembangan masyarakat di shire dan mengatakan dia optimis tentang masa depan pulau-pulau itu.

Dan dia mengatakan penduduk akan senang melihat lebih banyak orang Australia daratan menemukan pulau-pulau itu, khususnya budaya Melayu Cocos .***

https://mobile.abc.net.au/news/2019-.../10967630?nw=0
Diubah oleh masramid
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia