Food & Travel
Batal
KATEGORI
link has been copied
5
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f5cee57f4ae2f0c8d7635a3/catper-bandung---bali-jalur-darat
Halo, ikut share catatan perjalanan yaa agan-agan. Mohon bimbingannya, ane masih newbie, se-newbie-newbie nya:beer: Jadi akhir taun lalu Bandung lagi kerasa panaaas banget, aku jadi inget cuaca di Bali. Terus iseng ngobrol-ngobrol sama Uci, adik ipar aku, LAH dia malah jadi pengen dianter ke Bali. Setelah ngobrol-ngobrol sama yang lain, kita jadi berlima dan karena adik bungsu masih ada jadwal kul
Lapor Hansip
12-09-2020 22:50

(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratHalo, ikut share catatan perjalanan yaa agan-agan. Mohon bimbingannya, ane masih newbie, se-newbie-newbie nyaemoticon-Angkat Beer

Jadi akhir taun lalu Bandung lagi kerasa panaaas banget, aku jadi inget cuaca di Bali. Terus iseng ngobrol-ngobrol sama Uci, adik ipar aku, LAH dia malah jadi pengen dianter ke Bali. Setelah ngobrol-ngobrol sama yang lain, kita jadi berlima dan karena adik bungsu masih ada jadwal kuliah kita jadinya berangkat bulan Januari 2020.

Pas cek jadwal penerbangan, ternyata pas check waktu itu Bandara Bandung sempet ga melayani rute penerbangan Bandung-Bali maupun arah sebaliknya. Semua rute domestik ke Bandung dialihkan ke Bandara Kertajati Majalengka, pilihan lainnya kita harus ke Jakarta dulu.

Karena tetep pengen berangkat dari Bandung, akhirnya suami kasih ide pakai jalur darat, dalam rangka menghemat budget juga hehehe. Dari Bandung kita pilih buat transit di Yogyakarta dulu sebelum lanjut kereta ke Banyuwangi, disambung kapal feri dan bus buat nyampe ke Bali Selatan. Langsung aja kita cheeeck perjalanannya ya.

Hari ke-1
Kamis, 16 Januari 2020

18.00 WIB
Kita milih bawa ransel biar berasa backpacker. Tapi karena basicnya bukan backpacker, tetep aja bawaannya heboh. Aku sendiri bawa hair dryer dan catokan pribadi. Tas yang kita bawa akhirnya sebesar kulkas, belum ditambah yang ditenteng. Ga lupa di leher masing-masing tergantung bantal leher, beda-beda pula warnanya. Udah mirip ondel-ondel, tinggal dikasih musik.

18.30 WIB
Suami minta kita cek ulang id card dan tiket kereta. Kereta kita kali ini, Kereta Api Malabar 108 dengan harga promo Rp90.000 karena beli dari jauh-jauh hari. Seneng banget sampai lupa kalo kursi kereta ekonomi bentuknya huruf L, ga bisa dimaju-mundurin. Oke.

Kereta berangkat jam 19.50 WIB dari Stasiun Bandung ke Stasiun Lempuyangan, Yogyakarta. Estimasi sampai disana jam 04.02 WIB.

19.00 WIB
Kita pesen taksi online ke Stasiun Bandung. Kebetulan yang dateng jemput mobil kecil. Karena tas dan badan sama-sama besar, akhirnya kita pesen 2 mobil.

19.30 WIB
Udah mepet ke waktu berangkat, tetep aja masuk Indomaret di stasiun. Dasar siapa? Dasar aku. Aku ambil 5 biji onigiri dan juga makanan-minuman ringan, ditambah 5 porsi fried chicken ga lupa paket pake nasi. Abis itu langsung deh naik kereta yang siap membawa kita berpetualang.

19.50 WIB
Kereta berangkat tepat waktu. Jes gujes jes gujes. Kita mulai ngobrol tapi belum asik, kebanyakan heningnya. “Srek, srek srek..” Nah kan, baru juga setengah jam perjalanan, Kafi, salah satu adik mulai nyari fried chicken yang dibeli tadi, disusul yang lainnya. Setelah makan ngobrolnya langsung asik banget. Ternyata oh ternyata, belum asyik ngobrol karena belum isi ‘bensin’.

Perjalanan berlanjut dengan beberapa pemberhentian singkat di stasiun-stasiun kecil. Karena kereta malam, otomatis jadwal tidur dong. Kafi foto-foto candid, akhirnya kita semua takut tidur karena takut difoto.

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratTuh liat, bantalnya warna-warni kan?













Hari ke-2
Jumat, 17 Januari 2020

04.15 WIB
Kereta sampai di Stasiun Lempuyangan, Yogyakarta. Kita buru-buru turun cari toilet buat cuci muka dan ganti baju. Lanjut jalan kaki ke Angkringan Lik Man karena deket dari stasiun dan infonya buka 24 jam. Sampai disana ternyata sepi, hanya ada daun-daun kering yang sedang bermain bersama angin *udah kaya lirik lagu.

Mungkin Angkringan Lik Man cuma buka sampai tengah malam. Kita akhirnya pesen taksi online ke House of Raminten buat istirahat sambil nunggu jadwal kereta selanjutnya.

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratKafi, Uci, dan Uning ngantuk berat!

06.30 WIB
Naik taksi online lagi ke Stasiun Lempuyangan. Jalanan depan stasiun macet panjang, sedangkan waktu berangkat sudah lumayan mepet. Dengan sisa tenaga karena kurang tidur, kita turun ditengah jalan dan lari kedalam stasiun. Masih juga nyempetin masuk minimarket, sekalian beli snack juga sih hehe. Dasar siapa? Dasar aku.

07.20 WIB
Kereta Api Sri Tanjung 302 jurusan Stasiun Banyuwangi Baru (dulu namanya Stasiun Ketapang) mulai berangkat. Estimasi sampai tujuan jam 20.55 WIB. Harga kereta Rp94.000. Kali ini ga dapet promo karena promo terbatas cuma buat 10 seat pertama kalo ga salah.

Satu persatu mulai pasrah diserang kantuk karena kurang tidur semalaman. Dimulai dari Fatih (suami aku), Kafi, Uning, yang terakhir Uci. Aku ga tidur karena ga biasa tidur siang-siang.

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratIni waktu baru pada bangun dan mulai kelaparan.

Kereta sempet berhenti lama di Stasiun Gubeng, Surabaya. Bosen duduk, kita jalan-jalan di stasiun sambil beli makanan-minuman ringan. Keliatannya ga ada yang jual makanan berat disini, jadi kita beli makanan kereta. Ada nasi goreng, mie bakso, dll. Rata-rata harga makanannya Rp40.000-Rp50.000. Makanan di kereta udah dikemas tapi disajikan panas dengan microwave. Minuman juga tersedia panas maupun dingin, rata-rata harganya Rp10.000.

20.55 WIB
Kereta sampai di tujuan dan kita jalan kaki ke Pelabuhan Ketapang. Rencana awal sih cari makan dulu. Tapi karena suasana pelabuhan sibuk, kita jadi kebawa suasana. Kita jadi buru-buru masuk ke pelabuhan dan langsung beli tiket. Lah, bingung.

Harga tiket kapal ke Pelabuhan Gilimanuk harganya Rp6.500/ orang. Di loket, kita kenalan sama temen baru. Namanya Ali, dari Jakarta. Katanya dia cuma anter 2 temen ceweknya yang pertama kali ke Pulau Bali, tapi disana juga belum tau mau kemana. Lah, bingung lagi.

Beruntung banget, Ali ngajak naik bus kecil yang udah dia pesen sebelumnya. Ga perlu nunggu angkutan umum, kita bisa berangkat langsung ke Bali sesampainya di Pelabuhan Gilimanuk. Kalau engga, hmm kebayang kan harus nungguin bus dateng di Pelabuhan Gilimanuk tengah malam gini, mungkin sampai subuh. Makasih, Aliii.

21.30 WIB
Kita naik kapal feri dan nongkrong di luar dek bareng Ali. Uci nemenin Uning di dalem soalnya Uning gampang mabuk kendaraan. Di dalem kapal ada warung yang jual minuman panas kaya kopi, energen, STMJ, dll dengan harga Rp5.000. Suasana kapal waktu itu juga cenderung sepi, jadi enak banget buat ngobrol.

(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat
Lagi dadah-dadah ke Puau Jawa yang makin lama makin keliatan kecil.

23.00 WITA
Sampai di Pelabuhan Gilimanuk, wangi khas Pulau Bali langsung menyambut. Aku langsung tarik nafas dalam-dalam dan bilang “Aaaah, sudah sampai di Balii..” Fatih senyum-senyum liat aku. Walaupun dekil berminyak kena debu perjalanan, Fatih keliatan ganteng banget waktu itu *ahaydeuh

Kita langsung jalan ke parkiran dan cari bus jurusan Terminal Ubung Denpasar pesenan Ali. Begitu masuk buat nyimpen tas, langsung disambut musik dangdut yang keras dan berhiaskan lampu warna warni. OMG, jadi pengen goyang.

Kita harus bayar tiket bus Rp40.000 buat sampai di Terminal Ubung, Denpasar.
Supir bus bilang berangkat setengah jam lagi, aku dan Uci turun dulu ke warung beli snack buat ganjel perut. Ada ibu-ibu tapi lagi bobo syantik di kursi warung
.
Ane: “Punten..” (Permisi: Sunda)
Uci: “Teh, ini kan Bali. Kok bilang punten? Hahaha.”
Ane: "Oya lupa. Kita udah di Bali guuuuys!"





Hari ke-3
Sabtu, 18 Januari

04.00 WITA
Aku sempet browsing situasi Terminal Ubung, katanya lebih baik kita minta berhenti sebelum masuk ke terminal. Kalo udah di dalem terminal, bakal dikerubunin calo-calo dan maksa buat naik mobil sewaan mereka yang tarifnya lebih tinggi. Selain itu, taksi online juga ga dibolehin jemput penumpang di deket Terminal Ubung.

Aku titip pesen ke Pak Supir, pengen diturunin di minimarket sebelum masuk terminal aja. Kita langsung tidur di bus ter-nina bobo-kan lagu dangdut yang volumenya ga basa basi.

Bapak Supir yang baik akhirnya ngebangunin di minimarket sebelum Terminal Ubung. Sebelum turun, aku ajak Ali ikut turun dan ngigetin situasi di Terminal Ubung. Tapi, temen-temennya Ali pengen turun di dalem terminal. Yawdadelogitu.

Kita istirahat di minimarket, beli kopi dan snack. Selang 15 menit, Ali dateng, ngos-ngosan, disusul temen-temennya. Katanya di terminal ga boleh pesen taksi online. Hmm, kita kan udah ngomong. Tendang, nih.

05.00 WITA
Kita pesen taksi online ke Nasi Pedas Bu Andika. Ali ikut, soalnya temennya udah duluan pesan taksi ke beda tujuan. Di perjalanan ke tempat makan, kita tuker cerita kegiatan di kota asal masing-masing. Bapak supirnya juga ikut ngobrol, wah seru banget sampe ga kerasa udah nyampe ke tujuan.

06.00 WITA
Nasi Pedas Bu Andika selalu jadi tempat makan pertama yang aku dan Fatih datengin kalo ke Bali. Selalu kangen sama usus kering dan sambal ciri khas Bu Andika. Harga makanan disini tergantung, sekitar Rp20.000 – Rp40.000/ orang. Abis makan, kita ngobrol dulu karena bingung mau kemana, terlalu pagi buat check-in hotel.

(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat
Ini makanan aku, ini pedes banget tapi suegeer.

Lama-lama ngobrol kita mulai ga betah, adik-adik juga udah resah gelisah karena kurang istirahat. Fatih usul gimana kalo nyantai di Pantai Kuta. Aku siap-siap pesen taksi online tapi ga boleh dong. Mereka mau jalan kaki aja soalnya jaraknya deket dan dalam rangka penghematan. Ya, aku tetep jalan sih sambil komat-kamit ngedumel.

09.00 WITA
Sampai di pantai kuta, keadaan baju masih lengkap banget yekaan, bawa-bawa tas besar pula, rambut kusut kaya Hagrid-nya Harry Potter, muka udah luntur. Udah kaya gembel nyasar. Fatih langsung foto-foto. Bisa-bisanya ini orang poto-poto pas lagi sedih begini.

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratGerombolan backpacker abal-abal main ke pantai bawa gembolan.

11.00 WITA
Aku telfon pihak hotel untuk request early check-in, tapi di-to-lak. Check-in hotel mulai dari jam 14.00. Adik-adik ribut pengen istirahat. Disini, Ali minta dicariin budget hotel soalnya dia belum sempet booking. Cuma liat-lat seadanya, aku pesen hotel yang keliatannya cukup enak dan pastinya murah.

Matahari mulai kerasa menyengat di pantai. Kita pindah tempat nongrong dan jalan kaki ke McD, pesen minuman. Lagi asyik ngobrol brtiga sama Fatih dan Ali, adik-adik keluar restoran bawa paket nasi. Sebelum aku melotot, Uci langsung kasih ane mcFlurry Oreo. Hmm, yasyudah boleh
.

12.00 WITA
Udah mulai resah lagi, akhirnya Fatih ngajak jalan-jalan ke Beachwalk. Belanja beberapa keperluan di Miniso, dan akhirnya cari resto buat makan siang. Fatih mulai pandu kita ke resto Akmani Legian.

Memang Fatih ini pengen kita olahraga apa gimana ceritanya, jalanan yang harusnya deket, dibikin jauuh muter-muter. Diomelin adik-adiknya, Fatih cuma ketawa-ketawa dan bolak-balik buka maps. Kurang tidur, matahari menyengat, tas-tas berat dan pengen tidur melengkapi jalan kaki yang dirasa ga worth it.

13.00 WITA
Makan siang kita kali ini lumayan menyimpang dari prinsip hemat, sekitar Rp500.000 untuk berlima. Ditambah, kita makan sambil dikasih backsound Abang-abang bule ber-helm camera yang lagi berantem sama waria. Kita udah terlalu cape buat berghibah, kali ini kita cuekin bahan ghibah yang satu ini
.
(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat

14.00 WITA
Selesai makan, kita pisah sama Ali dan jalan kaki ke hotel. Ternyata kita semua ga ada yang bawa sendal, jadi kita belanja dulu di toko sendal sebelah restaurant. Bantal leher udah warna warni, sekarang sendal jepit juga ga mau sama-an warnanya. Fix, kita adalah Power Ranger.

15.00 WITA
Sampai ke salah satu hotel yang ada di Jl. Melasti Legian, harganya Rp185.000/ kamar dan kita ambil 2 kamar. 1 kamar buat aku dan Fatih, satunya lagi adik-adik tidur bertiga. Fatih langsung tidur, aku milih mandi. Selesai mandi, aku bangunin Fatih supaya mandi dan masuk ke kamar adik-adik. Kurang lebih sama. Ada yang lagi mandi, ada yang tidur nunggu giliran mandi.

16.00 WITA
Siap-siap liat sunset, kita baru ngeh belum beli sunblock. Jadi zebra dong nanti kita sis. Belum sempet ke ATM juga, aku dan Uci bawa uang yang ada dan jalan kaki ke minimarket dekat hotel. Kalau ga salah kita bawa Rp240.000, itu buat beli sunblock, minuman, dll. Deg-degan juga takut uangnya ga cukup. Ternyata jumlahnya pas banget sama uang yang aku bawa. Terjadi drama, karena Bali udah ga sediain kantong plastik buat bungkus belanjaan, sementara uang kita udah abis. Alhasil, aku sama Uci bawa belanjaan pake tangan yang dilipet. Udah kaya hasil jarah.

17.00 WITA
Jarak hotel ke pantai kuta deket banget, tinggal lurus sekitar 200 meter. Ternyata dijalan ke pantai ada ATM jadi kita bisa ambil uang dulu. Udah pake outfit kece ga lupa kacamata pijet alias kacamata item, ujung-ujungnya muka tetep lusuh kena keringet. Di pantai kita pesen kelapa muda dan beer. Buat sunset-an kita keluar uang sekitar Rp200.000, 5 orang.

Kami nongkrong dan nunggu detik-detik munculnya sunset Pantai Kuta yang terkenal dramatis. Rasa cape hasil perjalanan jauh seketika terbayar. Ali kita telfon buat gabung tapi kayanya ketiduran. Waah, rugi banget.

18.00 WITA
Sunset mulai muncul, warna orange mulai memenuhi langit Bali. Kita mulai ambil foto kebersamaan. Karena ini bulan Januari, sunset Pantai Kuta diisi warna biru dan orange. Sangat indah tentunya, tapi menurut aku sunset Pantai Kuta paling bagus ada di antara bulan Maret, April, atau Mei.

Di bulan-bulan itu, sunset jauh lebih dramatis karena dilengkapi warna pink dan ungu. Ga bisa dlupain pokoknya. Ali akhirnya telfon dan bilang dia ketiduran, tapi pengen gabung ikut makan malem.

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratSunset di bulan Januari 2020.

(Catper) Bandung - Bali Jalur DaratSunset di bulan April 2018, no edit-edit club.

19.00 WITA
Kita nunggu mobil rental di minimarket deket hotel, ternyata Ali udah duduk disana. Sewa mobil harga Rp250.000/ hari udah dapet mobil Avanza matic lepas kunci. Pas mobil dateng, aku telfon adik-adik nyuruh turun. Ternyata Uning sakit dan ga bisa ikut. Rencana ke tempat nongkrong terpaksa ditunda. Kita cuma pergi makan biasa dan langsung balik ke hotel.

Tempat makan wajib kedua yang selalu aku dan Fatih datengin yaitu Soto Ceker Arema yang lokasinya persis seberang pintu Pasar Kuta, deket Bali Jaya Mart. Budget Rp20.000 udah dapet nasi, soto ceker plus telur, lengkap sama minum. Eiits, itu orang biasa ya. Fatih biasanya nambah 2 bungkus nasi jinggo, kadang tambah lagi 1 mangkok bakso.

Disini Ali juga cerita katanya hotelnya serem. Ciwi-ciwi langsung heboh nanya kenapa dan ada apa.
Aku: “Hantu, ya?”
Ali: “Bukan, serem pas buka pintu kamar mau keluar kamar, banyak cewek.”
Aku: “Hah? Kuntilanak?”
Ali: : “Bukan, Nat. Cewek-cewek aneh!”
Aku: “…..Hantu?” (Ane kira Ali punya sixth sense)
Ali: Itu loh Nat, cewek-cewek, cewek-cewek!” 
Aku: “Oooh cewek-cewek nakal? Hahaha”
Ali: “Iya, lu kok milihin disitu!”
Ane: : “Hahaha mana gua tau Li, sorry..”

Aku mau kasih tips juga nih. Hotel murah di Bali emang ga selalu bagus, tapi banyak juga kok yang bagus dan cukup nyaman. Asal rajin aja baca-baca review masing-masing hotel dan jangan lupa cek foto kamar mandinya. Kamar mandi bersih, mencerminkan lingkungan hotel yang bersih juga. Kasus Ali, memang aku liat review seada-ada karena udah ga mood dan kurang tidur. Sorry, Ali..

21.00 WITA
Pisah sama Ali, kita pulang ke hotel buat cek keadaan Uning sekalian kasih bungkusan soto ceker buat makan malem. Ternyata Uning masuk angin, kita biarin dia istirahat ditemenin Uci di kamar. Aku, Fatih dan Kafi nongkrong di kolam renang sambil ngobrol ringan dan sharing betapa santainya disini karena ga dikejar-kejar urusan pekerjaan.

Memang anaknya ga bisa lepas dari drama. Drama dunia lain dimulai. Ketika asyik ngobrol, sudut mata aku ngeliat gerakan ga wajar di tembok gang hotel. Putih-putih besar berkibar, mungkin itu bendera, tapi kenapa bendera dipasang di tembok gang hotel? Aku langsung melotot ke Fatih. Fatih langsung liat kearah yang aku tunjukin, tapi dia ga liat apa-apa. Lanjut ngobrol lagi tapi penasaran, aku liat lagi daaan ILANG GUYS! Ga enak perasaan dan minta cepet balik ke kamar, langsung tidur.

Ceritanya bersambung dulu yaa gan, nanti lanjut ceritain di Part 2 dan selanjutnya.

Kalo ada salah-salah mohon bimbingannya ya emoticon-Kaskus Lovers
Diubah oleh donatjalanjalan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
trifatoyah dan 3 lainnya memberi reputasi
4
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat
12-09-2020 23:55
Pertamax Plus
profile-picture
donatjalanjalan memberi reputasi
1 0
1
(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat
13-09-2020 21:54
Squad goals banget ini mah.
Langgeng ya, kalian luar biasa 👍🏻
profile-picture
donatjalanjalan memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Post ini telah dihapus oleh KS06
(Catper) Bandung - Bali Jalur Darat
15-09-2020 22:58
sebelum pandemi menyerang emoticon-Frown
profile-picture
donatjalanjalan memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Selera Nusantara (Indonesian Food)
makanan-unik-khas-indonesia-yang-harus-kamu-coba
Selera Nusantara (Indonesian Food)
cara-membuat-ubi-cilembu
Selera Nusantara (Indonesian Food)
3-varian-dari-cemilan-telur-gabus-yang-gurih
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia