Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
463
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f52e73a349d0f5c44206dcc/sebuah-cerita-cinta--a-true-story-18
Hujan turun dengan deras menerjang daerah pemukiman desa di sore hari. Banyak anak-anak yng sedang bermain air hujan kala itu di lapangan desa. Gw salah satu anak tersebut yang sedang bermain di lapangan itu bersama temen-temen gw. Walaupun gw sudah menginjak smp kls 3, tapi bermain bola sambil hujan hujanan itu merupakan salah satu hal yang menyenangkan.
Lapor Hansip
05-09-2020 08:17

Sebuah Cerita Cinta (A True Story)

Past Hot Thread
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)   

Selamat Pagi/Siang/Malam para penghuni kaskus sekalian, Ijin kan saya untuk menuliskan sebuah thread tentang sebuah cerita cinta lama yang saya alami (A True Story). Kemungkinan cerita ini akan mengandung bbrp unsur 18+, mohon bagi yng merasa terlalu muda untuk hal ini mohon kebijaksanaan nya. .


     Sebelum gw mulai ceritanya, gw samarkan ya gan nama yng ada disini demi privacy, gw jg sudh ijin kepada temen gw dan karakter yng akan muncul di cerita saya kali ini (mereka jg sering nongol dikaskus juga hehehe). Sedikit perkenalan. Gw sekarang berumur 25 thn dan tinggal di Kota S (untuk nama dll akan gw jelaskan di cerita dibawah). Gw keturunan Chinese dari Mama dan Papa gw. Gw akan memulai cerita gw ini saat gw menginjak bangku kelas 3 smp, dimana gw mulai mengenal apa itu namanya cinta, persahabatan dan menjalani lika liku kehidupan yng gw alami.

Percakapan di cerita ini sebenarnya menggunakan bahasa daerah, tapi gw terjemahin ke bahasa yng digunakan sehari hari agar para pembaca bisa memahami percakapan di cerita ini.

Tujuan gw menulis cerita ini, karna gw juga mau membagikan kisah hidup gw, gimana gw berusaha dari 0 sampe bisa menjadi diri gw sekarang ini walauapun hidup tanpa dukungan dari seorang ayah/papa gw.

Mohon maaf sebelumnya jika tulisan nya masih sering berantakan karna blm ada pengalaman untuk menuliskan sebuah cerita di sebuah platform.




INTRO


INDEX



Penggambaran Karakter



Semoga agan agan sekalian bisa terhibur dengan cerita kisah ini gan. Gw usahain untuk sering update ttng cerita ini, Last but not least, SALAM ANJAY emoticon-Toast 
Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nomorelies dan 35 lainnya memberi reputasi
26
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 12
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 09:30
Lanjut gan
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 09:46

Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)

E1 - Sahabat



Quote:

Kringggg Kringgg...... Jam alarm gw berbunyi cukup kencang dan sudah menunjukan pukul 6 pagi di hari kamis bulan ke 12, penghujung tahun 2009, gw seketika tebangun dan terkejut, karna gw tidur dengan posisi sedang mengerjakan tugas di meja belajar gw. Gw langsung bangun pergi mandi dan bersiap-siap pergi ke sekolah. Jarak dari rumah ke sekolah gw lumayan jauh, kurang lebih 20 menit menggunakan sepeda. Setelah gw siap-siap kan perlengkapan untuk ke sekolah, gw langsung pamit ke mama gw lalu mengayuh sepeda gw dengan cepat. Perasaan agak sedikit panik karna tugas yng diberikan guru msih blum selesai gw kerjakan. Sesampai nya di sekolah, gw langsung lari ke kelas. Sesampai nya di kelas...

"Lyn, pinjem buku tugas lu dong" tanya gw

"Ah lu yan, biasa gk pernah kerjain tugas" Jawab balik

"Duh ketiduran gw kemarin lyn, blm beres"

Namanya evelyn, sahabat gw dari kecil, dari kecil gw selalu bareng sama dia, dari sd hingga smp ini gw selalu duduk bareng sama dia. Mama gw sahabatan dengan mama nya evelyn, jadi nya, nurun sama ke anaknya gini hehehehe. Ntah kenapa walaupun gw selalu bareng sama evelyn ini, tapi gk ada perasaan yng muncul di hati gw ini. Kalau mau di deskripsiin evelyn ini gimana, tinggi nya sama kyk gw, kulit nya putih, cantik nya itu loh, bikin meleleh, tapi ntah kenapa gw biasa aja sih sama dia.

Tanpa pikir panjang gw lalu nyontek isi tugas punya evelyn. Gw ngerjain nya dengan buru buru, karna kalau guru dah masuk, gw gk bisa lanjutin tugas gw ini dan otomatis gw kena hukuman. Untung nya 6 menit sebelum bel masuk, tugas gw udah kelar gw kerjain.

Bell masuk berbunyi, para siswa di sekolah masuk ke kelasnya masing masing. Seperti biasa gw duduk bareng dng evelyn. Dibelakang gw ada temen deket gw, Sandi sama Coki. Pelajaran pun dimulai dan berjalan seperti biasanya, Guru masuk, mengajar, dan para murid mendengarkan apa yng kata guru jelaskan. Setelah bbrp jam pelajaran, bell istirahat pun berbunyi. Gw biasanya pergi ke kantin sama sandi dan jg coki, tpi karna mereka bagian dari osis dan persiapan untuk pelepasan jabatanya karna udh kelas 3 smp, jadinya mereka sering sibuk dengan organisasi mereka. Jadinya gw sering duduk sendirian di kantin, sedangkan evelyn? ya biasa namanya jg cewe pasti kumpul sama tmn cewenya.... Sinar matahari yang terik cukup membuat suasana menjadi panas, walaupun masih pukul 10 pagi, namun panas dari terik matahari sudah seperti omongan tetangga, sama panasnya. Gw sedang menikmati semangkok bakso di meja kantin dan sedang duduk sendirian. Gk ada angin gk ada hujan, ntah knp tumben gk kumpul sama temenya, evelyn duduk dengan membawa semangkuk bakso lalu duduk di sebelah gw.

"Tumben lu disin Lyn"

"Jadi gk boleh nih?"

"Gak" Jawab canda gw

"Yaudah gw pergi dah"

"Dih ngambek, duduk aja gpp" gw sambil menarik tangan evelyn yng ntah knp tangannya bisa semulus jalan yang baru diaspal

"Tumben gk ngumpul sama tmn lu lyn?"

"Gw mau cerita yan"

"Ha paan?" Tanya gw

"Lu tau gk?"

"Ya engga lah lu belom cerita juga"

"Iya ini gw mau ngomong, sini telinga lu deketin"

Lalu gw deketin telinga gw

*Takkkk

"Sakit lyn agh, paan coba tiba tiba mukul jidat"

"Hahaha canda yan"

Gw yng gk terima jidat gw dipukul lalu gw cubit hidung nya evelyn

"Ah sakit yannn hidung gw"

"Ya lu sih rese lynn"

"Canda yannn jan ngambek"

"Sapa yng ngambek coba, makan dulu aja bakso nya bntr lagi masuk. Udh dibayar blm tuh bakso"

"Hehehe dompet gw ketinggalan yan" JAwab evelyn sambil dempetin kepalanya ke bahu gw

"Hilih pantesan aja lu kesini lyn"

"Hehehehe bayarin yaaa bryan yang baikkk"

"Yaaaaa" jawab singkat gw.

Gak lama kemudian bell masuk berbunyi, lalu gw sama evelyn balik lagi ke kelas. Pelajaran berjalan langsung seperti biasa. NTah kenapa kalau hari kamis gini gw agak sedikit males di jam siang nya, udh pelajaran matematika, guru nya bosenin, cuaca panas terik, bener bener bikin ngantuk, si duo kadal sandi sama coki malah tidur dibelakang sial. Akhirnya bell yng paling ditunggu berbunyi, bel pulang sekolah, gw langsung keparkiran sepeda lalu mengambil sepeda gw, Gw lalu mengayu sepeda gw ke depan gerbang sekolah, disana gw lihat ternyata evelyn masih blm dijemput. Tanpa pikir panjang gw samper evelyn di depang gerbang sekolah.

"Lah blm dijemput lyn?"

"Blm nih Yann"

"Mau bareng gk nih?"

"Boleehhhh yuk"

Sepeda gw sepeda gunung, jadinya evelyn duduk didepan duduk menyamping di bagian belakang stang sepeda, kalau kalian yng lahir tahun 90 an pasti tau duduk nya posisi nya gimana, ya agak lumayan sakit sih duduk didepan karna duduk dibagian besinya. Walaupun evelyn ini keluarga nya cukup berada, tpi dia masih mau naik sepeda seperti gini, Rumah evelyn yah cukup dekat dengan rumah gw jadinya masih searah jalan pulang.

"Mau mampir ke rumah dlu gk lyn sekaluan gw ganti baju dulu trus anterin lu"

"bolehh, gpp emg nya?"

"Duh kyk di rumah orang asing aja lu lyn pake tanya gpp"

"Ya sapa tau lagi sibuk gitu mama lu yan"

Lumayan cape juga bonceng evelyn ini, walaupun badanya kecil tapi lumayan juga ngayuh sepeda 20 menit an..............










Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 13 lainnya memberi reputasi
14 0
14
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 10:31

Nenda gan

Ini real apa fiksi gan? emoticon-Sundul Up
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 11:22
wuihhh thread baruu
semangat gan lanjutin cerita nya sampe tamattemoticon-Angkat Beer
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 13:27
Ijin ninggalin jejak gan emoticon-Travelleremoticon-Traveller
Di tunggu lanjutannya emoticon-Toastemoticon-Toastemoticon-Cendol Gan
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 14:20
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)

E2 - Dekat

Quote:
Matahari yang bersinar cukup terik tidak menghilangakan semangat gw untuk mengayuh sepeda bersama evelyn di siang hari ini, walaupun tenaga sudah terkuras banyak disaat menerima pelajaran di sekolah tadi. Kita saling berbincang bincang kecil di tengah perjalanan ini. Tak terasa matahari sudah lelah menyinari bumi dan ingin berganti dengan sinar rembulan agar malam tidak menjadi gelap. Sesampai ny dirumah, gw persilahkan evelyn untuk masuk ke rumah gw yang sederhana ini.

"Masuk aja lyn"

"Iya makasih yan, permisi tante" ucap evelyn. Mama gw langsung keluar dari arah dapur

"Eh ada evelyn, masuk masuk"

"Iya tante" Jawabnya

"Aku tak ganti baju bntr ya trus nganterin evelyn lgi ma"

Gw langsung pergi ke lantai atas. Kamar gw berada di lantai 2, jadi naik tangga langsung mengarah ke kamar gw. Gw langsung ganti seragam gw dengan pakaian biasa rumahan. Kamar gw gk begitu besar, hanya ruangan dengan cat berwarna biru muda, ada kasur di pojok kamar, lemari, kamar mandi, meja belajar dan ada komputer disana, juga ada jendela. Setelah ganti baju, gw langsung kluar dari kamar, dibawah, mama gw sedang asik mengobrol dengan evelyn. Mereka berdua cukup dekat karna sudah kenal jg dari kecil.....





Untuk part ini, maaf ya gan terlalu pendek karna tiba tiba ada urusan mendadak yng harus gw tangani dulu.

Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 11 lainnya memberi reputasi
12 0
12
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 15:04
Gelar lapak
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 16:01
Nenda ah
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 20:11
evelyn cakep kan, masa ente ga tertarik sedikitpun gan emoticon-Ngacir
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 22:57
Gelar Lapak.... Jangan kentang gan
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
05-09-2020 23:54
SEMOGA GA ADA KENTANG DIANTARA KITA SEMUA.
Lanjut SR
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
06-09-2020 01:07
nice story, lanjut.
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
06-09-2020 01:12
Ok cb nongkrong dimari... Inget jangan coba2 jualan kentang ya.
profile-picture
profile-picture
boeglendee dan .Elikk memberi reputasi
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
06-09-2020 01:23
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)

E3 - Hujan


Quote:

Gw melihat ke arah jam yang menunjukan waktu sekitar pukul 4 sore, pertanda matahari ingin terbenam dari zona nyaman nya. Setelah gw melepaskan seragam sekolah dan mengganti nya dengan baju rumah biasa, gw keluar dari kamar dan turun menuju kebawah. Gw lihat dari tangga kamar gw, mama gw sedang berbincang dengan evelyn. Mereka berdua sangat akrab kelihatannya, karna mama gw sudah kenal evelyn dari dia masih kecil.

"Yuk lyn"

"Permisi ya tante, evelyn pulang dulu, sudah sore soalnya"

"Oh iya lyn, gk mau makan dulu ta? Tante sudh ada masak tadi"

"Gk usah tante, ngerepotin jadinya. Evelyn permisi dulu ya tante"

"Iya hati hati ya, jangan ngebut ngebut ya ko ntar jatuh"

"Iya ma, ku berangkat dulu"

Gw bergegas langsung keluar dari rumah, seperti tadi saat perjalanan dari rumah ke sekolah gw, evelyn duduk di bagian depan gw. Suasana desa gw gk begitu ramai dengan kendaraan yang berlalu lalang, jalanan di sekitar sini sudah di tutupin oleh aspal. Pemukiman nya juga sudah mulai cukup padat di daerah sini, terdapat perumahan juga di daerah desa gw ini. Jarak dari rumah gw ke rumah evelyn lumayan lah sekitar 2-3 km an. Di sore hari yang terik ini, tiba tiba cuaca berubah menjadi mendung gelap. Gw berusaha mengayuh dengan cepat sepeda yng gw naikin. Rintikan hujan tiba tiba menerjang di sore hari ini.

"Gimana nih lyn mau hujan, udh mulai gerimis"

"Udh deket nih yan, nanggung"

"Tapi kalau baju lu basah gimana?"

"Gpp yan besok kan udh gk dipake ini seragam"

"Trus tas lu?"

"Biar gw peluk dulu, nanti kalau tambah deres berhenti dulu aja yan"

Gw kerahkan semua tenaga gw untuk mengayuh sepeda gw. Rintik hujan gerimis mulai menyapa, turun dengan secara perlahan dan membuat basah diri ini. Tidak lama berselang, Hujan deras menerjang, untung saja didepan sana ada sebuah toko yang sudah tutup. Tanpa pikir panjang, gw lalu menepi disana. Gw sama evelyn lalu duduk di pinggiran toko sambil menunggu redah nya hujan. Sambil menunggu redah nya hujan, evelyn bercerita tentang hubungan yng sedang ia jalani sekarang. Oh ya, evelyn skrng ini sudh memiliki pacar, Doni namanya. Kak Doni skrng menginjak bangku kelas 1 SMA, sekolah nya dekat dengan smp gw. Terkadang waktu istirahat, kak Doni sering bolos sekolah demi bertemu dengan evelyn. Evelyn sebenernya kurang suka sama kak Doni ini, walaupun doi sudah menginjak bangku SMA, tapi sifat nya terlalu ke kanak kanakan, doi cemburu kalau gw lebih dekat dengan Evelyn. Padahal gw sama evelyn sudah bersahabatan dari sejak kita kecil, Tapi doi gk pernah mengerti. Ditengah perbincangan, raut wajah evelyn menunjukan kalau dia sedang dalam kondisi kedinginan. Karna gw gk bawa jaket saat itu, gw ngelepas baju gw lalu gw rangkapin ke belakang seragam evelyn agar gk kedinginan.

"Eh yan jangan, lu gk ada baju lagi, jangan ngerepotin gini ah yan"

"Gpp pake aja, gw udah biasa kok sama cuaca gini"

"Tapi yan...."

"Udah pake ajaa"

"Makasih yan"

"Gimana, masih kedinginan gk?"

"Udah mendingan kok"

"Sini lyn"

Gw lalu memeluk evelyn dari belakang agar dia gk terlalu kedinginan

"Makasih ya yan"

"Iya santai aja"

Hujan turun dengan deras tiada hentinya, seperti sedang meluapkan kesedihan nya yang sangat mendalam. Karena waktu sudah mau gelap, gw memutuskan untuk menerjang hujan saat itu juga. Akhirnya bbrp menit kemudian, gw sampe di sebuah rumah yang lumayan besar, yaitu rumah evelyn. Setelah menurunkan evelyn, gw langsung bergegas pulang ke rumah gw lagi. Di tengah perjalanan

"Aduh, baju gw lupa gw ambil lagi, mau balik tapi udah lumayan jauh lagi" ucap gw dalam hati

Yap, gw lupa ambil baju gw lagi yg di pake buat jaket evelyn tadi. Jadinya gw pulang gk pake baju lagi, dan suasana sudah mulai tambah gelap karena bulan sudah tidak sabar untuk menggantikan posisi matahari untuk menyinari hidup. Sesampai nya di rumah, gw langsung bergegas mandi lalu makan lalu karena gw cape, gw langsung tidur..........

Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 12 lainnya memberi reputasi
13 0
13
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
06-09-2020 18:01
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)

E4 - Lari


Quote:
Ayam berkokok menandakan Matahari telah kembali dari istirahatnya sepanjang malam. Sinar nya menembus jendela kamar ku dan membangunkan ku dari nikmati nya istirahatku diatas kasur sepanjang malam. Alarm berbunyi menandakan bahwa aku harus memulai lagi hidup yang melelahkan ini. Hari jumat adalah hari yang paling gw tunggu, ya karna pada hari jumat pelajaran nya lebih senggang dari pada hari biasanya. Kali ini alarm gw set untuk membangunkan ku pukul setengah enam pagi, agar gw tidak terlalu terburu-buru untuk bersiap ke sekolah. Setelah bersiap-siap, gw langsung berangkat ke sekolah menggunakan sepeda satu satunya yng gw punya. Kali ini gw ingin coba melewati jalur yng berbeda dari yng biasanya gw lewati untuk menuju sekolah. Jalan ini cukup sepi jadi gw bisa mengayuh sepeda gw lebih kencang lagi. Gw mencoba jalur ini karena biasanya kalau hari jumat, jalanan bisa menjadi macet karna ada pasar tumpah di salah satu jalan yng selalu ada setiap hari jumat.

Ini pertama kali nya gw lewat jalur ini. Salah satu kenapa gw cinta desa ini karena pemandangan nya yang cukup indah, sawah membentang dengan luas menemani perjalanan ku menuju ke sekolah. Entah mengapa perasaan ku gk enak, tidak seperti hari hari biasanya. Tidak ada kendaraan yng melewati jalur ini selain sepeda yng gw kayuh ini. Sepeda yng gw kenakan ini ntah mengapa agak sedikit berat. Sialnya gw saat ini, sepeda yng gw kendarain ntah mengapa ban nya mendadak menjadi bocor.

"Aduh tau gini gw mending macet macetan dijalan tadi"

Dengan sabar gw membawa sepeda gw yng sedang bocor, sial nya lagi, gk ada satupun kendaraan yng lewat jalan ini.

"Bisa terlambat gw kalau gini keadanya"

Ntah berapa lama gw membawa sepeda gw, akhirnya gw sampai juga di sekolah. Namun gerbang depan nya sudah dalam keadaan tertutup.

"Kenapa kamu terlambat?" Tanya seorang satpam yng menjaga gerbang sekolah tsb

"Maaf pak, ban saya bocor" balas gw dengan tenang

"Cepet sana masuk, langsung lapor ke guru bk sana"

"Iya pak, makasih pak"

Tanpa pikir panjang, gw langsung memakirkan sepeda gw yng bocor ini di parkiran sepeda. Dengan perasaan deg degan, gw langsung lapor ke ruang bk terlebih dahulu. Oh iya, kalau kita terlambat masuk, harap lapor dulu ke bk supaya bisa dpt ijin untuk masuk ke kelas.

"Permisi pak" Salam gw

"Ya masuk"

"Maaf sebelumnya pak, saya terlambat pak"

*Dengan wajah yng sedikit garang dengan kacamata yng dikit melorot, berdiri langsung jalan ke hadapan gw dengan wajah yang garang

"Kenapa kamu terlambat masuk?"

"Anu pak, ban sepeda saya bocor tadi waktu dijalan"

"Terus?"

"Jadinya saya membawa sepeda saya jalan kaki pak"

"Terus?"

"Jadinya saya terlambat ini pak"

"Terus?"

"Sudah pak" balas gw yng agak sedikit geram

"Kamu mau masuk kelas?"

"Ya mau pak"

"Gk mau pulang aja?"

"Engga pak masih mau belajar pak"

"Lari keliling lapangan upacara 30 kali"

"Ha? Yang bener pak?"

"Kenapa emang nya?"

"Ya kan saya terlambat karena tidak sengaja pak, saya juga gk mau terlambat masuk pak"

"Kamu mau masuk kelas gak?" Jawab nya dengan bentakan.

"Baik pak"

Lapangan upacara sekolah gw ini cukup luas, Letaknya di tengah sekolah dengan dikelilingi semua kelas dan beberapa ruangan lain yng ada di sekolah. Saat itu kelas 9c sedang ada pelajaran olahraga dan sedang praktik di lapangan upacara. Segininya sial hari ini, harus dihukum guru bk lari lapangan, eh ada adik kelas sedang praktik olahraga di lapangan, jadi malu rasanya emoticon-Shutup . Dengan rasa malu, gw lari keliling lapangan.

"Aduh kenapa harus diliatin adik kelas sih" dalam hati

2 puteran gw lewatin, 6 puteran gw lewatin, 10 puteran gw lewatin. Gw lari sambil diliatin adik kelas yng sedang praktik olahraga di lapangan. 15 putaran gw lewatin, 20 putaran gw lewatin.

"Sudah berhenti" Teriak guru bk yng sedang berdiri dipinggir lapangan

"Tapi pak kan belum selesai"

"Udah gpp, istirahat aja dulu, nanti bell selanjutnya boleh masuk kelas"

"Baik pak terima kasih"

Huffffttt..... Akhirnya selesai juga ini hukuman. Gw lalu ambil tas gw lalu pergi ke kantin dulu untuk istirahat sblm masuk lagi ke kelas, gw duduk di pojok ruangan kantin. Oh ya bagi gambaran kantin ya, jadi kantin sekolah ini deket dengan parkiran sepeda di belakang kelas 9 A & B, letak nya outdoor dengan atap seng menutupinya. Disana terdapat bbrp penjual makanan. Disediakan juga beberapa meja untuk digunakan para siswa. Lalu gw duduk di meja paling pojok untuk istirahat sejenak. Karena gw bawa minum dari rumah, jadinya gw gk beli air di kantin. Gw beristirahat sejenak disana sambil menghilangkan keringat gw. Tiba tiba ada yng menepuk bahu gw dengan halus, lalu gw menoleh kebelakang ........................







Nanti malam saya usahain lajut lagi ya gan emoticon-Wink
Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 12 lainnya memberi reputasi
13 0
13
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
06-09-2020 19:03
Lanjut gan.
Ane tunggu updatenya hehe
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
06-09-2020 23:12
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
Photo Of Lily



E5 - Lily


Quote:
Pagi yang suram mengawali hari ku ini. Setelah lelah lari mengelilingi lapangan upacara, gw beristirahat sebentar di kantin untuk menghilangkan rasa penat.Tiba tiba ada yng menetup bahu gw dengan pelan, gw lalu menghadap ke belakang

"Nih buat kamu" menawarkan sebuah minuman kepadaku

"Oh iya, makasih ya ly" jawab gw sambil menerima minuman dri dia

"Iya, boleh ku duduk?"

"Oh iya duduk aja"

Sebelum gw lanjutkan, perkenalkan ini Lily, salah satu primadona di sekolah ini. Gimana para cowok gk suka sama dia, wajah nya yng cantik + pinter + imut dengan badan yng aduhhh, body goals bngt, membuat para cowo yng melihatnya langsung tertarik sm dia. Tapi ntah kenapa dia sampe sekarang masih aja jomblo, padahal bnyk yng deketin dia. Denger denger dia suka sama gw saat itu emoticon-Malu (S) tapi karna gw gk mau terlalu ge'er jadinya gw gk terlalu deket sama dia. Padahal muka pas pas an gini mana mungkin yakan doi suka sama gw

"Kamu kenapa terlambat tadi yan" tanya nya dengan suara halus

"Ban ku bocor tadi Ly, jadinya gw harus jalan kaki bawa sepeda gw"

"Ooohhh"

"Kamu knp bisa ke kantin gini ly?

"Ohh tadi habis pelajaran olahraga, jadinya istirahat dlu sblm ganti pelajaran"

"Ohhh, ku kembali ke kelas dulu ya, Makasih banyak minumanya ya Ly"

"Oh iya Yan, Bye"

Gw langsung mengambil tas gw lalu berjalan kembali ke kelas gw. Karna bell ganti pelajaran masih 10 menit lagi, jadi gw menunggu duduk didepan kelas sambil menikmati terjangan angin yng membuat suasana sejuk. Tiba tiba Lily kembali lewat dihadapan gw.

"Eh Bryan"

"Oh Hi Ly, mau balik ke kelas?"

"Iya nih"

"Duduk aja dulu sini, masih 10 menit lagi ganti pelajaran"

"Boleh kududuk?" Tanya nya dengan suara yng halus

"Duduk aja gpp"

Suasana saat itu cukup akward, gw bukan orang yng asik untuk diajak mengobrol, kecuali jika sudh deket gitu gw biasanya langsung banyak bacot wkwkwk.

"Pelajaran apa yan bntr lgi?" Tanya nya

"PPKN Ly, kamu sendiri?"

"Ku MTK yan, btw, pacarmu dimana yan?

"Haa? Pacar?

"Iya, itu yng biasanya sering bareng kamu dri dlu"

"Ohhh, Evelyn, Itu sahabat aku Ly dari kecil, Mama nya juga sahabatan sama mamaku, jadi nya nurun sampe anaknya ini, hehehe"

"Emmm, Jadinya kmu gk ada pasangan yan?"

"Gk ada Ly, Lah pacar lu sendiri dimana Ly?" tanya gw emoticon-Bingung (S)

"Aku sendiri gk punya yan"

"Yng bener Ly? padahal yng suka sama lu kan banyak"

"Iya sih, tapi yng nyangkut di hati gk ada yan, ada sih, tapi aku masih ragu untuk mengungkapin nya yan"

"Knp emng nya Ly?"

"Malu aja sih yan, lagi pula bntr lagi ujian nasional, jadinya aku gk mau terlalu terganggu yan"

"Ohhh truss..."

Blm selesai ngomong, bell ganti pelajaran berbunyi. Gw urungkan pertanyaan yng ingin gw tanyakan ke Lily, setelah guru keluar, para murid yng bandel bukan nya nunggu guru pengganti masuk eh malah keluar, ada yng kekantin pula. Duo kadal yng dari dalam kelas menyambar tempat duduk gw di dpn kelas"

"Buset bro, berduaan ama cewe nih bro kawan kita" ungkap sandi yng sedang mengobrol dengan coki yng sedang menyindir gw

"Iya nih bro, ada yng lagi berduaan"

"Ah kampret lu kadal"

"Hahaha, dari mana aja lu yan, liburan?" tanya coki

"Liburan gigimu, telat gw nih"

'Trus knp ada Lily disini?" Coki bertanya dengan penasaran

"Itu tadi habis pelajaran olahraga, Trus ku mau balik ke kelas. Eh ada Bryan lagi duduk didepan, yaudah ku ajak ngobrol aja"

"Ohhhhh, Lagi PDKT ya?" Tanya duo kadal ini dengan serempak

"Hush" Bentak gw

"Hahahahaha" Mereka berdua tertawa dengan senang

"Yaudah ku balik ke kelas dulu ya, bye Yan" Pamit Lily dengan suara halus

"Eh kita gk dipamitin nih?" Tanya Sandi

"Iya ku balik ke kelas dulu ya san,cok, byeee"

Aduh, ada ada aja nih tingkah duo kadal satu ini. Gw langsung ambi tas gw lalu pergi ke meja gw. Disana evelyn sedang duduk membaca ntah novel apa itu yng sedang ia baca

"Eh dari mana aja lu Yan" tanya Evelyn

"Telat gw Lyn, ban gw bocor"

"Kok bisa sih Yan" Tanya Evelyn

"Gw coba lewat jalur lain tadi sih Lyn, biasanya klo jumat gini jalanan rame, gw males, jadinya gw coba jalur lain"

"Lu gk mau bareng gw aja sih tadi sama papa sekalian"

"Gk ah lyn, ngerepotin"

"Kyk sama sapa aja sih Yan, sama sahabat sendiri kok, gk ngerepotin"

"Ya tetep aja Lyn"

Gk lama kemudian, guru masuk ke kelas. Pelajaran pun dimulai seperti biasa..............




Update besok lagi ya gan udah tengah malem ini hehe emoticon-Blue Guy Cendol (S)
Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 13 lainnya memberi reputasi
14 0
14
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
07-09-2020 08:08
Lajut gann?
profile-picture
maccer4 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
07-09-2020 16:28
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)


E6 - Moment


Quote:
Siang saat itu suasana sangat terik, sinar matahari menembus jendela kelas, dan seperti biasa, jam jam segini kalau dikelas hawanya emang membuat kantung mata ingin menutup. Gw seketika melihat ke belakangn dan ternyata duo kadal ini malah tertidur seperti biasanya. Tapi ntah kenapa Evelyn masih bisa tetap terjaga matanya disaat yng lain mulai merasakan ngantuk. Waktu menunjukan pukul 2:30 siang, itu tandanya bell pulang sekolah akan segera berbunyi. Oh iya, sekolah gw ini swasta gan, jadinya kalau hari jumat untuk kawan kawan yng muslim diijin kan untuk menjalankan ibadahnya terlebih dahulu dengan pengawasan guru, untuk murid yng lainya diberi waktu istirahat gan, lumayan lama jg istirahatnya hehehe. Jadi, karna itu, jam pulang di hari jumat lebih lama dari pada biasanya. Gw juga gk pulang langsung kalau hari jumat, karna gw harus latihan basket terlebih dahulu. Saat itu lgi ada turnament basket se kabupaten untuk merayakan
HUT Kabupaten tmpt gw tinggal saat itu, jadi lagi sering sering nya latihan sama tim.

Seperti biasa, sblm mulai latihan kita melakukan pemanasan dulu, gw yng memimpin latihan ini karena gw merupakan kapten dari tim. Latihan juga dibantu oleh coach yng dipilih dari pihak sekolah. Setelah pemanasan, coach menyuruh kita untuk melakukan latihan fisik terlebih dahulu, latihan fisik kali ini lebih berat dari pada biasanya. Kita berlari mengelilingi lapangan dengan pinggul yng ditahan oleh teman kita yng jongkok menahan nya, begitu nanti juga sebaliknya. Setelah latihan fisik yng melelahkan, kita diberi waktu istirahat bbrp menit sblm masuk ke permainan. Waktu istirahat ini gw gunakan untuk melatih aim lemparan gw. Tiba tiba....

*Bukkkk

Sebuah pukulan keras mengenai kepala gw saat itu juga. Seketika gw tumbang dan jatuh ke lapangan. Perasaan yng saat itu gw rasain sakit di kepala gw dan membuat gw pusing seketika. Gw mencoba berdiri, walaupun saat itu rasanya susah untuk berdiri, tangan gw berusaha menopang badan gw.

Baju yng kenakan lalu ditarik. Pukulan dengan keras mendarat di kepala gw. Gw gk bisa melawan saat itu karena pukulan pertama yng mendarat di kepala gw membuat gw susah untuk bergerak. Temen temen yng berada disana berusaha melerai perkelahian yng terjadi. Disana gw juga mendengar suara Evelyn dan juga suara Lily disana.

"Apaan sih lu don, kok main pukul gini sih sama Bryan"

"Si b@ngs@t ini harus di kasih pelajaran, kalau gk gitu, b@jingan ini bisa macem macem sama cewe gw!" jawab nya dengan emosi

"Apaan sih lu cok" bales gw dengan emosi

"Diem lu anj1ng!" dia melepaskan dirinya dari leraian temen temen gw, lalu baju gw tarik dan gw dihajar bbrp kali di wajah gw, Temen temen berusaha melerai lagi"

"Lu kok gini si Don, Bryan itu sahabat gw dari kecil, sedangkan lu masih jadi pacar dan baru kenal gw bberapa bulan"

"Sahabat dari mana yng asal main peluk di pinggir toko berduaan kemaren"

"Dia itu meluk gw karena gw kedinginan kemaren, dia sampe ngelepas baju yng ia pake demi gw, agar gw gk kedinginan!" balas Evelyn, selama ini, gw gk pernah lihat Evelyn semarah ini sblm nya. Wajah nya memerah.

"Udah ah don, gw cape sama lu, kita udahin aja sampe sini!" dengan sabar Evelyn mengatakan itu

"Tapi Lyn, Gw gini karna gw gk mau cewe gw kenapa napa" bales si doni asv

"Udah gk usah panjang lebar lagi, gw gk mau lanjutin lagi hubungan ini, mending lu pulang"

Gw gk bisa apa apa saat itu, hanya bisa tiduran lemas di lapangan. Lily yng mulai tadi sedang mengerjakan tugas di pondok taman sekolah lalu berlari pergi ke lapangan dan membantu gw saat itu.

"Aduh Yan, kamu gpp Yan?" tanya Lily

"Lumayan sakit Ly"

Lalu Lily berusaha membantu gw untuk berdiri. Coach yng membantu gw jg untuk berdiri yng ada di sebelah gw, ingin nyamperin Doni, tpi gw tahan karna biarkan Evelyn yng mengurusnya. Setelah adu mulut yng lumayan lama antara Evelyn dan Doni, Lalu Doni pergi meninggal kan sekolah. Evelyn lalu pergi berlari ke arah gw

"Lu gpp Yan? Aduh sorry banget Yan, Karna gw lu sampe begini Yan" Ucap Evelyn sambil memeluk gw yng masih lemas. Wajahnya tiba tiba memerah lagi dan air mata nya menetes

"Gw gpp kok Lyn, Jangan nangis dong" balas gw, Lily hanya bisa diam saat itu disebelah gw. Ntah mengapa perasaan gw agak canggung saat itu melihat Lily yng hanya diam saja di sebelah gw

"Gw minta maaf Yan, karna gw lu sampe begini Yan emoticon-Belo " ucap nya lagi

"Udah Lyn, gw gpp kok" Sambil gw mengusap air mata yng membasahi pipinya.

"Duduk aja dulu Yan" Kata Lily dengan halus

"Iya Ly, Makasih ya"

"Iya, ku kembali kerjain tugas dulu ya"

"Iya, sekali lagi makasih bnyk ya Ly"

Gw lalu duduk dipinggir lapangan, Evelyn tiada hentinya mengalirkan air matanya. Gw baru pertama kali lihat Evelyn sesedih ini. Walaupun dia bbrp kali putus sama mantanya, tapi ia gk pernah sesedih ini.

"Udah ah Lyn, jangan nangis terus, gw gpp kok"

Evelyn tidak menjawab nya, dia hanya bisa memeluk gw kala itu

"Aku istirahat dulu sebentar ya coach"

"Istirahat aja dulu yan, pulihkan dulu tenaga mu"

"Siap Coach"

Tidak berselang lama kemudian, mobil papa nya Evelyn tiba. Papanya lalu turun dari mobil lalu jalan dengan terburu buru ke arah gw

"Evelyn kenapa Bryan?!" tanya nya dengan tegas

"Tadi habis berantem sama pacar nya om"

"Terus kenapa muka mu lebam Bryan?"

"BIasa om, namanya juga cowo hehehe"

Evelyn msih tidak bisa berhenti mengalirkan air matanya.

"Pulang aja dulu Lyn, udah mau malem juga"

"Yuk Lyn, pulang dulu" kata papa nya

Lalu Evelyn mulai berhenti dari tangisanya, ia mulai melepaskan pelukanya secara perlahan

"Kamu kenapa nak" Tanya papanya

"Karna aku, Bryan sampe kyk gini pa emoticon-Belo "

"Udh Lyn, Gw gpp kok"

"Emang nya kenapa Bryan tadi?"

Lalu gw menjelaskan detail cerita yng gw alami tadi. Papa nya Evelyn hanya bisa mengangguk mendengarkan cerita gw

"Pulang dulu yuk nak" Kata papa Evelyn

"Gk mau, ku msih mau sama Bryan pa"

"Pulang dulu aja lyn, udah mau malem juga, gw masih mau latihan juga ini" balas gw

Evelyn lalu berdiri dan berjalan ke arah mobil nya bersama papanya. Karena gw merasa tenaga gw sudah mulai kembali lagi, gw akhirnya berdiri dan balik lagi ke lapangan untuk latihan lagi. Kurang lebih sekitar 80 menit latihan berlangsung. Ditengah latihan, gw dari jauh memperhatikan Lily yng sedang sendirian di pondok taman. Setelah latihan selesai, coach mengumpulkan para pemain untuk memberikan sedikit materi dan arahan. Sekitar pukul 4:30 latihan selesai dan para pemain boleh pulang ke rumah masing masing. Dari kejauhan, gw masih melihat Lily yng sedang duduk di pondok taman sendirian. Gw lalu mengambil tas gw dan pergi ke arah Lily

"Udah sore, kok belom pulang Ly?

"Oh Bryan, iya ini dikit lagi tugas ku selesai"

"Kenapa gk kerjain dirumah aja Ly?

"Bosen kalau kerjain dirumah, lagipula kalau disini suasana nya lebih bikin tenang"

"Oohhh, Kamu dijemput? tanya gw

"Engga, aku bawa sepeda"

"Mau sekalian bareng Ly?, mumpung searah jalanya biar ada temen dijalan"

"Oh boleh, gpp Yan?

"Santai aja, ku keluar sebentar ya mau nambalin ban ku dulu"

"Ok Yan"

Gw langsung lari ke arah parkiran sepeda dan pergi keluar untuk menambal ban ku lebih dulu. Untung nya, gk jauh dari sini ada tambal ban. Sekitar 20 menit ku menunggu ban ku untuk di tambal. Setelah beres gw langsung balik cepet cepet ke sekolah lagi. Sesampai nya di sekolah gw langsung lari ke arah Lily.

"Aduh sorry ya kalau lama Ly"

"IYa gpp kok, ini juga ku baru selesai, Ku beres beres dulu"

"Sini Ly gw bantu"

Setelah beresin semua buku punya Lily, kita berdua lalu menuju ke arah parkiran sepeda. Gw mengendarai sepeda gw sendiri, Lily mengendarai sepedanya sendiri, Tapi dijalan kita jalan berdua bersama namun dengan sepeda masing masing. Diperjalanan, kita saling berbincang, membicarakan tentang diri masing masin, tertawa bersama sambil menikmati suasana jalan yng dikelilingi oleh sawah yang luas dengan pemandangan Matahari yang ingin terbenam dan bulan yng ingin segera menampakan dirinya. Sebuah moment indah dalam hidup yng gk akan pernah gw lupakan. Sesampainya di sebuah perempatan dengan lampu merah, kita harus berpisah. Gw melanjutkan perjalanan ke rumah dengan berbelok ke arah kiri sedangkan Lily melanjutkan nya dengan lurus kedepan. Karena moment ini, mulai timbul rasa suka gw terhadap Lily. Jantung gw berdebar dengan kencang ketika berbincang denganya. Sungguh suatu moment yng sangat indah dalam hidup gw.......




bagaimana gan dengan kisah nya? apakah agan sekalian tertarik? Ini pertama kali gw menulis cerita tntng hidup, jika terdapat kesalahan dalam bahasa, harap maklum ya gan. Terima kasih emoticon-Smilie
Diubah oleh .Elikk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 13 lainnya memberi reputasi
14 0
14
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 7 balasan
Sebuah Cerita Cinta ( A True Story) (18+)
07-09-2020 17:27
Lanjut gan
profile-picture
.Elikk memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Halaman 1 dari 12
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
burung-kertas-merah-muda-2
Stories from the Heart
kau-tetap-perempuan-surgaku
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Stories from the Heart
sweetseventeen
Heart to Heart
Stories from the Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia