News
Batal
KATEGORI
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f4af2ed82d49557ee0f6a31/belajar-online-pinter-kagak-stress-iya
🎓🎓🎓 Hai Agan dan Sista! 🎓🎓🎓 Before Pandemic Pagi-pagi sekali udah bangun. Ane segera turun dari ranjang dan siap-siap buat mandi. Habis itu dilanjutkan dengan Salat Subuh dan mengaji beberapa menit. Siap mengaji, ane lipat mukena dan .... Ting! HP ane berdenting. Ane taruh mukena di rak, lalu bergegas mengcek HP. Oh, chat dari pacar rupanya. Sembari tersenyum sebab dichat pagi-pa
Lapor Hansip
30-08-2020 07:29

Belajar Online, Pinter Kagak Stress Iya

icon-verified-thread
Belajar Online, Pinter Kagak Stress Iya

🎓🎓🎓

Hai Agan dan Sista!

🎓🎓🎓


Before Pandemic

Pagi-pagi sekali udah bangun. Ane segera turun dari ranjang dan siap-siap buat mandi. Habis itu dilanjutkan dengan Salat Subuh dan mengaji beberapa menit. Siap mengaji, ane lipat mukena dan ....

Ting!

HP ane berdenting. Ane taruh mukena di rak, lalu bergegas mengcek HP. Oh, chat dari pacar rupanya.

[Morning, Sayang. Udah subuhan?]

Sembari tersenyum sebab dichat pagi-pagi, ane pun mengetik balasan;

[Udah, Sayang. Sayang udahkah?]

[Iya, Udah juga. Buruan siap-siap gih. Ntar ketemu di kampus, ya.]

[Okey, Babe 🖤🖤]

[🖤🖤]


Ane pun siap-siap buat ke kampus. Maklum cewek, jadi ane kalo mau ngampus ya agak rempong dikit. Ya, habis make seragam, ane skincare-an dulu, bedakan, make up-an, dan terakhir semprot parfum.

Setelah semua kelar, gak langsung cus ngampus. Tapi, selfie dulu di depan kaca gede di kamar kost. Atau kalau gak boomerangan dulu dengan caption. "Siap ngampus canteek. Semangat!" Baru kemudian ambil motor dan cus ngampus.

Di jalan ane latihan presentasi sendiri. Nyari kosakata opening yang tepat. Review lagi hafalan tentang materi presentasi pagi ini, dll. Hingga akhirnya sampai kampus.

Setiba di kampus, karena masih pagi dan jam perkuliahan belum masuk, ya ngeghibah manja dulu bareng ciwi-ciwi. Maklum cewek, ya. Masih pagi udah ketawa-ketiwi sambil ngomongin aktor Korea.

Next, dosen pun masuk dan perkuliahan dimulai. Ane dan temen sekelompok maju presentasi. Penuh percaya diri ngasih explaination ke temen-temen sambil nunjuk file power point yang dipantulkan ke whiteboard memakai m-focus.

Singkat cerita, perkuliahan selesai dan hari udah sore. Semuanya berjalan dengan lancar. Pas kuliah, ya, belajar, dan pas istirahat pertama ngebucin ama pacar (makan siang berdua maksudnya) dan istirahat kedua ngeghibah sama komplotan.

Kemudian diakhiri dengan pulang, sambil membawa tugas kuliah yang harus dikumpul tiga hari lagi.


🎓🎓🎓


After Pandemic

Azan udah berkumandang di masjid, ane baru bangun dengan badan pegel dan mata masih ngantuk. Maklum, semalam kejar target tugas online yang mesti dikumpulkan pagi ini. Tanpa sempat mandi, ane pun bergegas Salat Subuh dan habis itu dilanjutkan mengaji barang satu halaman.

Ting!

HP ane berdenting. Males, ane raih benda pipih yang tergeletak di meja belajar itu. Udah bisa ditebak siapa yang chat pagi ini.

[Assalamualaikum anak-anak ibuk tingkat 1A. Pagi ini kita kelas online sama ibuk di grup chat, ya. Jam 7 on time. Absen diambil 15 menit sebelum pelajaran di mulai. Terima kasih anak-anak. Semangat!]

Gak mandi, gak dandan ane langsung ikut perkuliahan dengan tampang kusut. Sampai jam delapan, perkuliahan berjalan lumayan lancar. Dosen ngasih penjelasan panjang lebar di kolom chat, terus membagikan file-file power point. Katanya, materi di situ disalin ke catatan.

Pukul sembilan, adik-adik ane pun udah mulai ngerecokin. Yang SD minta ditemenin belajar di TVRI, yang Tsanawiyah sibuk murajaah hafalan Quran karena pagi itu adalah kelas tahfiz online, sedangkan adik yang Aliyah menggerutu karena tugasnya sebakul gede.

Btw, ini semua ane yang komandoin, yang mesti nemenin. Soalnya Emak-Bapak ane kerjanya berdua, ya gak bisa nemenin kami anak-anaknya.

Perkuliahan dengan dosen di grup wa selesai. Berakhir dengan dikasih tugas yang harus dikumpulkan jam dua siang paling telat. Ingat, harus tulis tangan!

Perkuliahan berikutnya masuk, lewat zoom room meeting. Akhirnya, kocar-kacir mengambil hijab songkok. Kali ini ane lumayan tertekan, Gansis. Karena harus kuliah sambil nyatetin soal adik ane yang di TVRI itu. Anak SD, kan, nulisnya lelet, jadi ya mesti ane yang tulisin.

Balik lagi ke kuliah zoom meeting ane. Dosen udah menjelaskan tentang Keperawatan maternitas, tapi di tengah penjelasan suara beliau putus-putus. Terus beberapa waktu kemudian, ane pun out sendiri dari forum meeting. Eternyata, sinyal lagi gak bersahabat. Maklum ane tinggal di desa. Akhirnya ane pindah tempat belajarnya, di kebon di bedengan (rumah kecil) tempat rehat mak bapak ane.

Kendala lain pun jadi. Setelah agak lama belajar zoom meeting begitu, baterai laptop low dong. Jadilah, mau tak mau ane pindah ke rumah lagi, belajar meski sinyalnya jelek banget. Ya, mau gimana lagi 'kan?

Akhirnya pelajaran pun berakhir dengan tugas yang harus dikumpulkan jam lima paling akhir. Ets, buset dah! Tugas pertama aja belom kelar, tugas kedua udah datang lagi. Begitu seterusnya.

Finally, hari-hari ane berjalan dengan penuh tekanan karena belajar online ini. Sinyal down, mental down, tugas malah dismackdown.

🎓🎓🎓


Itu sedikit cerita ane tentang perbedaan selama belajar tatap muka dan online.

Awalnya, ane memang bahagia akan belajar online, Gan. Toh, di surat edaran rektor belajar online dilaksanakan lebih kurang tiga minggu, ya gapapa dong? Eh, ternyata realisasinya empat bulan lebih dong. Diakibatkan grafik korban Covid gak turun-turun, dan kampus ane pun berada di red zone.

Pusing dong semua! Apalagi setelah merasakan belajar online itu gimana, tambah stres jadinya. Mungkin karena masih jet lag kali, ya, Gansis. Sebab biasanya tatap muka nih. Sekarang, demi pencegahan Covid diterapkan belajar online, jadi ya kan kita masih kaget. Apalagi kampus ane yang jarang menerapkan belajar online selama ini.

Dosen pun begitu, takut mahasiswanya tak dapat cukup materi karena perkuliahan yang kurang efektif, jadilah mereka ambil jalan dengan ngasih tugas seabrek. Mahasiswa pun makin stres jadinya. Mana mata udah dari pagi sampe malem harus mantengin layar monitor mulu 'kan? Gak cuma stres, kepala sakit dan mata pun perih jadinya! Ditambah dengan jari telunjuk, ibu jari, dan jari tengah yang udah pada kempes gara-gara kebanyakan menulis. Soalnya dosen ane minta setiap tugas harus tulis tangan.

Belajar Online, Pinter Kagak Stress Iya
Kumpulan tugas ane yang ditulis tangan

Terus masalah jaringan, di mana gak semua tempat di Indonesia yang punya signal internet kuat. Tempat ane contohnya. Jadi, sangat mengganggu proses belajar-mengajar. Apalagi nih pas ngirim tugas udah mepet DL, tapi tetep gak mau kekirim gara-gara jaringan, rasanya pen nelen HP, tau nggak?!

Kesel!

Berikutnya masalah kuota yang kesedot banyak. Sebab keseringan belajar lewat zoom dan vidcall, kuota pun kesedot banyak. Kisaran 2-3 GB/hari (termasuk buka utube buat nyari hiburan). Mana dari kampus cuma dikasih 10 GB kuota belajar gratis lagi! 10 GB/bulan, gapapa kayaknya. Tapi ini 10 GB/empat bulan, ya mana cukup? Mana ini gak semua mahasiswa dapat, bikin gedeg jadinya.

Belajar Online, Pinter Kagak Stress Iya
Stress belajar online. Credits: kompas.com

Lalu stress pun meningkat ketika ekonomi orang tua lagi down akibat dampak Covid, UKT kampus diskonnya dikit banget. Ane yang UKT-nya 4.750.000 turunnya cuma 750.000 doang. Bukannya gak bersyukur, tapi ini tuh dikit banget ya Allah. Bikin kocar-kacir juga mikirnya.

Btw, ane kuliah kesehatan makanya UKT ane segitu.

Belajar online sesi pertama selesai, sebab ujian sudah dilakukan, IPK udah keluar--yang awalnya ane dapat 3,94 sekarang jadi 3,75--liburan semester tiba, akhirnya kami semua gembira. Dua bulan bebas tugas.

Dua bulan berlalu. Tanggal 31 Agustus alias besok perkuliahan kembali dilakukan. Ane pun udah naik tingkat dari satu ke dua. Akan tetapi, perkuliahan masih tetap dilakukan dengan daring. Namun, kali ini ane dan semua temen-temen yang kemarin e-learning udah gak kaget lagi agaknya. Sebab kemarin udah pernah, tentu kita udah mensiasati andai belajar online kembali dilaksanakan.

Perkara tugas, dengan dosen kami sudah bicarakan, yang akhirnya jadwal kuliah kali ini cuma full tiga hari. Itu pun satu hari gak full dari pagi sampe maghrib. Tugas pun nanti akan dikontrol biar mahasiswa gak stres.

Masalah kuota, sekarang udah gak khawatir lagi. Udah banyak kartu provider yang kasih harga kuota belajar khusus. Contohnya Telkomsel nih, kasih 10 rupiah buat 10GB kuota belajar untuk satu bulan. Murah banget, kan?

Masalah tempat belajar, orang tua ane pun udah turun tangan. Di bedengan tengah kebon tadi, udah disambungin listrik sama Bapak, jadi kami bisa isi daya HP/laptop sambil belajar. Bisa colokin hit magic juga buat ngusir nyamuk.

Ke depannya, buat kami yang udah belajar online juga, mungkin belajar online kali ini gak akan membuat terlalu kaget. Udah pengalaman dan ada persiapan. Akan tetapi, kasian bagi adik-adik maba yang baru masuk, udah baru ngerasain kuliah, eh malah langsung kuliah online. Semoga mereka tetap semangat, ya.

Untuk sekarang, ane berdoa semoga keadaan segera normal kembali. Sebab, dalam keadaan new normal, gerak kita tetap terbatas, gak seluwes sebelum pandemi menyerang.

Ane juga berharap kuliah/sekolah tatap muka bisa kembali dilakukan dengan normal (jika kondisi benar-benar sudah oke). Soalnya, mau bagaimana pun, ane akui lebih efektif dan rileks belajar tatap muka ketimbang daring.

Kayaknya, itu aje cerita dan opini yang puanjang banget dari ane. Terima kasih.

Sukses untuk kita semua! 🎓🎓🎓



Diubah oleh serbaserbi.com
profile-picture
profile-picture
Bgssusanto88 dan aviep memberi reputasi
2
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia