Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
109
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5effbb8e7e3a724304334904/maharani-suara-pikiranku--true-story
Suatu siang di bulan agustus.. Siang itu udara sangat panas. Meskipun tidak seperti panasnya kota kelahiran gw, Jakarta. Tapi, disini, di Bandung, kota yang akan gw jadikan perantauan 4 tahun kedepan, tempat gw akan mendapatkan gelar S1, udaranya terasa membakar. Tapi beruntung, semilir angin yang menelisik, sedikit meredakan rasa panas. Gw dan sahabat gw, Maharani, sedang berjalan menyusuri jala
Lapor Hansip
04-07-2020 06:13

MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )

Past Hot Thread
Quote:Dia tidak tahu, Bahwa cinta berada di dekatnya. Yang dia tahu, cinta sedang bersamanya
.

Pagi ini. Gw duduk di halaman beranda rumah. Dengan secangkir teh pahit. Memandang laptop. Dan mulai menulis cerita ini.


Bagian I

Suatu siang di bulan agustus..

Siang itu udara sangat panas. Meskipun tidak seperti panasnya kota kelahiran gw, Jakarta. Tapi, disini, di Bandung, kota yang akan gw jadikan perantauan 4 tahun kedepan, tempat gw akan mendapatkan gelar S1, udaranya terasa membakar. Tapi beruntung, semilir angin yang menelisik, sedikit meredakan rasa panas. Gw dan sahabat gw, Maharani, sedang berjalan menyusuri jalan untuk mencari kos-kosan dekat kampus kami nanti, UN***, yang berada di jl. Pajajaran.

Sebentar, Gw bahas satu satu. Soal Maharani dulu. Gw dan Maharani sudah sahabatan sejak kelas 1 SMA. Dan ajaibnya, kami akan satu kampus lagi sekarang. Bedanya dia jurusan Ekonomi sementara gw jurusan hukum. Ah, gw sangat bersemangat kalo membahas soal maharani. Gini, Maharani itu cantik. Humble, Enerjik, Dan pintar. Rambutnya panjang, tapi selalu ia ikat rapi. Kulitnya putih, badannya langsing dan tinggi. Mungkin sekitar 168 senti. Cukup tinggi bukan untuk seorang gadis? Oh iya, Tapi dia beda agama sama gw. Maharani, dia kristen sementara gw islam. 3 tahun bukan waktu yang sebentar. Jujur, gw sayang sama dia. Lebih dari seorang sahabat. Tapi itu semua hanya sebatas hasrat gw, dan gak pernah menyatakan hal tersebut ke dia. Persahabatan kami lebih dari sekedar rasa ini.

Dan perkenalkan, nama gw Deva Satria.

Setelah kami berkeliling, dari gang ke gang, dari jalan satu ke jalan lainnya, akhirnya kami mendapatkan kos-kosan campur yang lumayan besar. Ada sekitar 15 kamar. 8 di bawah dan 7 di atas.

"Ada sih a yang kosong, 3 kalo gak salah, di atas tapi, mau?" Ujar pak Makun, pemilik kos itu.

Gue menoleh ke arah Maharani. Mengangkat halis.

Maharani mengangkat bahunya. Mungkin yang dia maksud, kenapa enggak?.

"Oh yaudah pak gapapa. Kita bisa liat kamarnya?" Jawab gw.

"Oh iya atuh a boleh. Mari" jawab pak Makun.

Kami bertiga segera ke lantai dua. Pak Makun di depan, disusul gw dan Maharani di belakang.

Di lantai dua itu posisi kamarnya sama seperti di bawah. Berhadapan. 3 di barat dan 4 di timur.

"Nah ini yang masih kosongnya" jelas pak Makun, menunjuk kamar yang berhadapan paling pojok. Jarak kamar yang berhadapan itu sekitar 5 meter. Cukup luas sih. Ada 2 kursi rotan dan satu meja di dekat tembok sebelah utara, dekat kamar kami.

Akhirnya kami sepakat. Gw mengambil kamar sebelah barat dan Maharani di sebelah timur.

"Yaudah a, saya tinggal ya. Sok selamat istirahat" pak Makun segera berlalu.

Kami hanya mengangguk dan tersenyum.

"Dev, bantuin gue beberes ya" pinta Maharani manja.

"Yaelah, pan lo tau gw juga belom beberes. Ntar deh!!" Tolak gw, protes.

Maharani melipat bibirnya. Memicingkan matanya, "oh gitu, emak gw udah nitipin gw ya sama lo, terus hal kek ginian aja lo gak mau bantuin, dimana sih tanggung jawab lo seb..."

"Iya iya bawel, pake bawa bawa emak lo segala!!" Potong gw cepat.

Maharani mengembangkan senyumnya. Merekah. Lalu tangannya menjulur, bermaksud mempersilahkan gw masuk ke kamarnya. Meskipun sudah ada kasur dan lemari, tetep aja pekerjaan ini bakal bikin gw cape bukan main. Sapu sapu, ngepel, mindahin barangnya dan masih banyak lagi. Belum geser geser lemari karena katanya posisinya kurang pas, dia gak suka.

Satu jam... Dua jam... Selesai juga.

Tapi omaygad, kamar gw masih terbengkalai.

"Maacih ya Devaaaa, lo emang cowok paling baik yang pernah gue temuin" puji Maharani dengan nasa sok imutnya.

Giliran udah di bantuin aja, baru muji muji gw.

"Aaah kuya, giliran udah di bantuin aja, baru lo muji-muji gw. Kemaren kemana aja woy?" Protes gw sambil bangkit dari duduk.

"Dih, cowok kok sensian." Cibirnya.

"Bodo amaaaatt Mey" jawab gue. Dan segera berlalu

Iya, Mey adalah nama panggilannya.

Sebelum gw masuk kamar, mey memanggil gw, "ganteng, selamat istirahat ya"

Gw menoleh, "bacot lo mey" sergah gw.

Tapi, tapi, gw seneng sih di puji sama Maharani. Andai aja dia tau perasaan gw. Mungkin dia bakalan sakalor kali ya. Langsung kejang kejang.

"Oh iya" ujar Maharini lagi.

"Paan lagi?? " Tanya gw males.

"See u, tar gw trakrir makan, tenang aja"

Gw menggeleng. Lalj tersenyum kecut, "b e r i s i k" jawab gue dengan mode slow motion dan segera masuk ke dalam kamar.

Ah Maharani, untung gw sayang sama lo. Kalo enggak, ah tau ah gelap gw.
Diubah oleh pujanggapalsu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pemujaseblac dan 19 lainnya memberi reputasi
18
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 5
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
04-07-2020 17:41
ada lanjutannya ga nih ?
profile-picture
pujanggapalsu memberi reputasi
1 0
1
Lihat 4 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
04-07-2020 22:15
Bagian II

dua minggu berlalu..

Kami sudah mulai sibuk dengan kuliah masing-masing. Tapi ya tetep sih kalo udah di kos dia selalu ke kamar gue. Bikin berisik. Kadang nyuruh gue beli pembalut kalo misalkan kepepet, dan emang dia lagi bocor banget. Ngeselin tau gak? Ya lo pikir aja sih, muka lo mau di taro dimana waktu lo bilang ke yang punya warung, "kang, beli pembalut". Jantung rasanya berenti sepersekian detik. Terus rasanya itu kek lo meluncur naik roller coster anjir. Wusssss.

Terus baru seminggu ini nih, si Mey di deketin cowok di kampus. Kating kami. Bukan main, idola kampus yang deketin nya. Ganteng, humble, murah senyum, ah perfect deh. Sampe gw mual karena tuh cowok kebanyakan plusnya. Coba, bayangin, gimana si Mey gak jatuh cinta coba?. Sementara gw ngusap dada.

Apalagi kalo si Mey tiba-tiba teriak karena akun facebooknya di like sama si kating, namanya Arnes. Bisa heboh. Lari ke kamar gue. Teriak teriak kegirangan. Kaya sore ini, waktu gue lagi buka facebook, dia tiba tiba dateng, loncat ke kasur gue.

"Eh Dev, lo liat gih!!" Katanya, memberikan Hp-nya ke gw.

Gw meraih Hp-nya. Melihat isi yang ingin diperlihatkan oleh Mey. Sebuah SMS dari... Shit, Arnes.
Isi SMSnya, intinya, dia ngajak Mey jalan. Panas langsung ubun ubun gue.

"Alah gitu aja bangga, seneng lo! Palingan ntar lo dimainin sama dia" cibir gw.

Mey menoyor kepala gw, "enak aja, sini ah" merebut HP-nya.

"Eh lagian ya, kalo dia mau main main sama gw, gunanya apa coba? Udah tau dia itu suka sama gw. Tergila gila sama gw. Makanya mau ngajak jalan. PDKT gitu lohhh.. dari pada lo gapernah punya cewek, gak laku laku!" Pungkasnya.

Astaga dragon, omongannya pedes banget. Padahal gw gak pacaran karena... Mungkin iya sih ya, kurang laku. Tapi beneran, gw gak mau sih pacaran, yang disayangnya aja ada disamping gw sekarang. Bakal ngebathin mulu kayanya beberapa taun kedepan.

"Enak aja, kalo gw mau, primadona di kampus udah gw pacarin!" Kilah gw. Yang di maksud primadona di kampus itu Nadya, dia cewek populer di angkatan kami. Padahal baru ya. Tapi cantiknya bukan main. Banyak yang doyan sama dia. Apalagi kating, ngiler semua. Gimana enggak? Perawakan bagus bak model. Wajah Indo. Rambut ikal pirang panjang menjuntai. Dagu belah. Udah fix, dia perfect.

"HA HA HA.. ngimpi lo!! Mana ada Nadya mau sama lo!!. Bijimana dia mau sama lo, lo lusuh kek gini!!"

Hina aja terus, hina.

"Udah ah gw mau lanjut SMSan sama 'YAYANG'. BYE !!" lanjutnya, dan beranjak dari kamar gw.

Argghh gemes gw. Hinaan yang padat. Fix, liat aja nanti. Nadya, bisa gw ehem. Maksudnya gw dapetin.
Diubah oleh pujanggapalsu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
05-07-2020 07:39
Nyimak... Ceritakan keren bangetemoticon-Jempol
profile-picture
pujanggapalsu memberi reputasi
1 0
1
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
05-07-2020 08:49
@jokoariyanto

hehe siap.. makasih gan udah mampir.
profile-picture
jokoariyanto memberi reputasi
1 0
1
Lihat 3 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
05-07-2020 15:38
Bagian III

Pagi ini, gw ada kuliah. Jam 08.00. ini baru jam 07.15. gw berdiri di depan cermin. Menatap wajah gw sendiri. Apa bener yang di katain Mey kemaren? Kalo gw ini lusuh? Parah emang. Punya sahabat malah ngehina abis abisan. But, i still love' her. Hahaha. Oh iya, kayanya gw harus sedikit ngerubah gaya berpakaian. Jangan terlalu kolot. Pake kemeja mulu. Mungkin kasih sentuhan t shirt sama jaket jeans, boleh juga.

Selesai. Gaya baru.

Gw keluar kamar. Pintu kamar Mey terbuka. Gw menghampiri kamarnya. Dia lagi selonjoran sambil main HP.

"Lo gak ke kampus?"

Mey menoleh. Lalu menyipitkan matanya.

"Kaga.. eh bentar," Mey merubah posisinya. Sekarang dia duduk, "tumben lo kerenan dikit, gak kolot kek biasanya?" Sindirnya.

"Eh, emang yang bisa keren si Arnes doang..." Gw menghentikan kalimat. Kenapa nama Arnes tiba-tiba meluncur dari mulut gw gitu aja ya. Shit!!

"Kok Arnes sih? Cieee lo sirik ya sama dia?" Mey menggoda gue. Tapi untunglah dipikirannya hanya ada kata sirik.

"Ngapain juga gw sirik sama dia? Gak guna tau ga?" Jawab gw, sedikit ngegas.

Mey menjatuhkan dirinya kembali ke atas kasur, "alah, ngeles aja lo. Gw aja tau kalo lo ketemu Arnes paling lo nya bilang 'astagfirloh'." Jawabnya meniru istigfar. Dia kristen, tapi sering bilang gitu. Apalagi kalo kaget. Gak jelas emang tuh cewek. Terus, dia juga hafal surat al fatihah. Padahal gw gak ngajarin.

"Serah lo!! Bebasssss dah mau ngomong apa juga!! Bye, gw mau cabut. Nemuin Nadya. Betewe, gw ngejemput Nadya loh hari ini!" Gw berbohong. Dan langsung berlalu.

"Alah, cebok dulu sono. Ngimpi mulu" teriak Mey dari dalam kamar.

Nadya dari mana coba. Tapi, apa gw harus ya pacaran buat sementara waktu biar kepala gak ngebul mulu. Biar hati gak panas. Tapi sama siapa?

Gw tiba di parkiran motor. Kebetulan ninja 2 tak gw ini, gw bawa dari jakarta. Plat B tentunya.

###

Di gerbang kampus udah banyak mahasiswa yang lalu lalang. Gw segera memarkirkan motor. Lepas helm fullface. Gw simpen di atas tangki lalu segera turun dari motor.

kaki gw udah sampe di ambang pintu. Tapi aroma parfum yang khas membuat gw menghentikan langkah. Gw tengok ke belakang. Nadya.. dia berjalan melewati kelas gw. Tangannya rapat di depan dada membawa buku. Terlihat buru buru. Gw menelan ludah. Emang dasarnya kalo cewek cantik, cuman pake pakaian sederhana aja tetep cantik.

"Heh sapi!! Ngapain lo bengong pagi pagi?" Suara seorang cowok mengagetkan gw.

Gw menoleh.

"Syuttt, berisik lo!! Ngagetin gw aja" jawab gw.

"Lah lo ngapain? Hah? Ngapain?"

Gw ngeloyor masuk tanpa menghiraukan ocehan temen gw, Miko namanya.

Miko ini cowok pertama yang gw kenal waktu masa penjajahan di kampus ini. Jadi, ya gitu deh, udah kek deket gitu. Buktinya dia seenak jidatnya manggil gw sapi.

"Eh Dev, lo tau gak?.."

"Engga"

"Gw belum kelar. Maen nyerobot aja lo!" Miko kesal.

"Apa apa?" Tanya gw.

"Si itu tuh, siapa namanya.." gaya berpikir, matanya memutar, "ah, Nadya. Cewek yang lo pantengin tadi. Gw punya nomer teleponnya." Tuturnya sumeringah.

Gw agak terkejut denger pernyataan si buluk satu ini. Dapet dari mana coba?.
Minta gak ya?
Minta gak ya?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
05-07-2020 17:44
hmm bakalan menarik nihh, ijin ngedeprok ya gan emoticon-Sundul
0 0
0
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
05-07-2020 17:59
@hakkekkyu

iya gan silahkan. yang nyaman hehe. mohon kritsarnya juga. maklum nuebie hehe
0 0
0
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
05-07-2020 22:08
Bagian IV

Ini bagian yang paling gak mengenakan. Siang ini, setelah kelas selesai. Gw nongkrong di kanting bareng si buluk, Miko. Memesan dua soda gembira. Dan dua bungkus kerupuk kulit yang jadi cemilannya. Selesai gw memesan, gw segera duduk di kursi. Disusul si Miko. Gak lama kemudian gw liat Mey jalan bareng sama Arnes dari kejauhan. Pasang bola mata sontak tertuju pada mereka berdua. Pusat perhatian.

Gw mendesah. Menunduk. Dan segera menyeruput soda gembira yang mulai meleleh es nya.

"Eh sapi, kenapa lo?" Tanya Miko heran.

Gw hanya meliriknya dengan ujung mata. Dan kembali menyeruput soda gembira lewat lubang sedotan.

"Yah nih anak udah mulai gagu. Di ajak ngomong malah diem bae. Lidah lo kaku ya?" Hardik Miko.

Ah elah. Kenapa harus liat pemandangan kek gini sih? Bikin makan ati. Tapi untung Miko gak tau apa apa.

"Kaga, eh.. cabut aja yuk!!" Ajak gw. Setelah menghabiskan soda gembira tanpa sisa.

Miko membulatkan matanya melihat gelas yang cukup besar kini tandas tanpa sisa. Tinggal bongkahan es yang mulai lumer mengecil.

"Eh, sapi, lo haus ato kesurupan?? Baru aja tuh soda banyak, sekarang udah kering aja! Wah sakit lo!!"

"Enak aja. Panas parah, makanya langsung abis. Bacot mulu ah. Ayo!" Sergah gw.

'eh mata lo katarak apa? Ini minuman gw belum abis. Baru aja satu kenyot, maen ayo ayo aja!" Jawab Miko gak mau kalah.

"Dev!!" Seorang cewek manggil gw. Suara Mey.

Shit!!!

Gw menoleh. Arnes dan Mey nyamperin kami berdua.

"Eh.. ngampus lo? Katanya kaga?" Tanya gw ketika mereka sudag berada di samping meja kami.

"Dadakan sih, makanya gw minta anter Arnes." Jawab Mey.

"Oh gitu, yaudah mau gabung gak?"

Mey menoleh ke arah Arnes. Arnes mengangguk.

Alah lebay banget jadi cowok. Pake harus nunggu kode segala. Kalo mau ya mau engga ya engga. Plin plan banget.

Mereka berdua duduk.

Tapi Mey mengurungkan niatnya lalu berjalan ke penjual makanan dan minuman. Memesan.

"Lo Deva ya?" Tanya Arnes.

"Hah?" ... "Eh iya, gw Deva".

"Si Maha banyak cerita soal lo!" Katanya ramah. Miko menatap kami bergantian.

Iya lah. Orang gw kenal lama sama si Mey. Emangnya lo yang baru kenal kemaren sore. Cuman bedanya, nasib gw gak sebaik elo kampret!!

"Oh iya? Masa sih? Hehehe.." jawab gw dengan tertawa garing.

"Iya serius. Nyeritain lo banyak, katanya lo kucel, cupu, gak punya cewek mulu, lusuh, banyak deh" tandasnya terkekeh.

Bangsaidummajid. Kok terdengar makian dan hinaan semua ya. Mana cengengesan lagi ngomongnya. Parah. Mey parah abis.

Miko terpingkal pingkal mendenar penuturan Arnes. Gw mendengus kesal.

Mey datang membawa dua botol sprite dan empat snack ukuran jumbo.

"Nih dimakan!" Ujar Mey.

Mey duduk.

Gw berdecak kesal. Ujung halis Mey bertemu. Dahinya berkerut.

"Kenapa lo Dev?" Tanya nya.

"...."

"Itu, si bang ini cerita soal curhatan lo soal si sapi ini"

Mey malah tertawa terpingkal pingkal. Sehingga kami menjadi pusat perhatian. Ini bukan tertawa bersama. Tapi mentertawakan gw.

Gw tarik nafas panjang. Mencoba tenang. Pasang wajah menawan. Agar mereka tak mengira gw seorang pecundang.

"Eh, gini gini gw udah mulai mau PDKT lagi sama Nadya" gw membela diri.

"Iya kan ko?" Lanjut gw. Gw agak nginjek kaki si Miko. Memberi isyarat. Agar dia mengiyakan.

"Apaan sih lo?" Gumam Miko.

Gw makin kenceng menginjak kakinya.

"Ahh iya bener. PDKT kan? Hooh bener tuh!!" Katanya sambil meringis.

Mey dan Arnes hanya memandang kami aneh.

Gw beranjak dan mengajak Miko cabut. Situasi udah gak mengenakan.

Gini nih, kalo rasa suka, cinta, sayang dipendem sendiri. Bertaun taun, lagi. Mampus gak lo? Hah? Susah terus idup. Hati sakit mulu kalo liat dia sama cowok lain tapi kadang gw suka iba juga waktu dia dimainin sama cowok. Dari zaman SMA malah sering. Dia enak enak sama cowokna, giliran susah, galau, lari ke gw. Udah gitu enak enak lagi, gw di lupain. Tapi anehnya, persahabatan kami itu awet. Kek pake formalin. Gw sama sekali gak pernah menunjukan perasaan ke dia. Tapi ya itu lah, pas bagian kek gini, gw jengah sendiri.

"Eh sapi, kalo mau ngode, gak usah injek kaki gw. Jempol kaki gw lagi sakit bego!!"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
06-07-2020 00:24
Bagian V

Malam harinya di kos..

Gw lagi tengkurep di kasur, sambil buka facebook seperti biasa lewat laptop. Scroll down terus sampe mimisan. Liat status temen SMA. Ada yang galau. Ada yang sok romantis, karena bikin Quotes tai buat pacarnya, ada juga yang bikin status ucapan terima kasih karena udah di ucapin selamat ulang tahun. Lebay. Fix lebay.

Ada pemberitahuan. Gw klik icon lonceng.

'Nadya Camela menyukai foto anda'.

Gw mengucek mata. Nadya?.. buru-buru gw klik nama itu. Membuka profilnya. ASTAGA DRAGON!!! NADYA!!! gw kepoin langsung berandanya. Ada foto-foto yang dia upload. Sumpah, cantik parah ini cewek. Gw menelan ludah. Jantung gw berdetak gak karuan. Gw scroll up. Melihat tulisan 'tambahkan teman' di bawah foto profilnya. Klik gak? Klik gak? Gw timbang timbang. Menelan ludah lagi. Perlahan ujung telunjuk memegang tombol mouse. Mata terpejam. Gw menelan ludah lagi. Udah tiga kali dalam beberapa menit. Shit, gw mengurungkan niat.

Gw bangkit. Berdiri. Mondar mandir gak jelas. Nampang depan cermin. Memperhatikan wajah gw secara seksama. Rasa GR di benak gw mereja lela. Lo pikir aja, Nadya, primadona kampus seangkatan, ngelike status gw!!! Gw kembali melihat layar laptop. Masih di beranda nadya. Gw kembali loncat ke atas kasur. Mengangkat laptop di pangkuan gw. Gw arahkan kembali pointer ke tulisan 'tambahkan teman'. Dan 'klik'.. mission successss.

Pyuhhhh, gw membuang nafas panjang. Lega rasanya. Gw menghempaskan diri di atas kasur.

Gokil. Rasanya sampe kek gini. Padahal cuman gitu doang. Apa susahnya sih? Dimana kendalanya?. Mungkin ini akibat gw gak pernah deket sama cewek lain selain Mey. Tapi, gimana caranya gw bisa membuka hati secara utuh dalam keadaan kek gini. Pasalnya, di hati gw cuman ada Mey. Apa gw harus membiarkan separuh hati ini untuk cewek lain?.

Suara langkah terdengar menyusuri koridor. Dan berhenti di depan kamarnya Mey.

"Makasih ya udah anter jemput aku," ujar cewek. Ah suaranya Mey.

Bayangan Nadya buyar saat itu juga. Gw fokus mendengarkan obrolan mereka.

"Iya sama sama. Lagian aku seneng kok bisa anter jemput kamu. Yaudah, aku langsung balik ya. Besok kalo mau di jemput, SMS aja atau telepon" ujar seorang cowok. Yang udah gw pastikan itu Arnes.

"Iya, gampang deh, bye" jawab Mey dengan nada senang.

Adegan yang sungguh memuakan. Emang ya, dunia serasa punya sendiri kalo lagi jatuh cinta. Lah gw? Ah udahlah. Bodo amat sama nasib.

Suara pintu kamar di ketuk.

Gw bangkit dan membuka pintu.

"Devaaaa!!!!" Mey teriak bahagia dan memeluk gw. Gw cuman diem.

"Ihhh gw seneng banget. Arnes perhatian banget tau sama gw." Mey melepas pelukannya, "lo tau gak?, Tadi gw di ajak makan dulu. Di ajak nonton, terus gw di beliin ini!" Katanya menunjukan kresek berwarna putih.

Gw menatap kresek itu, "apaan tuh?" Tanya gw datar.

"Baju lah.. ih gila. Baik parah dia sama gw. Keknya, dia emang bener bener Dev sama gw."

Gw merogoh rokok dari saku celana. Melewatinya yang sedang berdiri didepan. Dan duduk di kursi utara kamar. Gw segera membakar rokok.

"Gw seneng kalo lo seneng. Cuman ati ati juga, jangan sampe kek dulu. Udah seneng, ujungnya galau. Sakit hati. Nangis. Mending kalo sehari dua hari, lo bisa sebulan gak semangat ngapa ngapain" ujar gw.

Mey berjalan dan duduk di depan gw. Badannya sedikit condong ke depan. Matanya berbinar. Seolah apa yang dia rasakan memang benar adanya. Bahagia.

"Tapi ini beda Dev. Gw belum pernah nemuin cowok sebaik dia. Seperhatian dia. Padahal ini baru PDKT loh. Dia belum nembak gw. Tapi lo liat.." Mey kembali menunjukan kresek putih itu, "dia rela beliin ini semua untuk gw Dev."

Gw menyesap rokok dalam dalam. Membuangnya kasar.

"Namanya juga orang lagi usaha Mey, segala cara ya di lakuin biar dapetin apa yang dia pengenin. Lagian mana lo tau dia gak kek gitu sama cewek lain. Iya kan?" Gw balik bertanya.

Mey memonyongkan bibirnya, "ah lo mah malah bikin gw parno, bukannya ngedukung. Sebel gw!!"

Bukan gak ngedukung Mey, gw takut lo sakit hati. Itu aja. Andai lo tau perasaan gw sama lo Mey.

"Bukan gitu, tapi.."

"Udah ah, cape gw ngomong sama lo. Sahabat nya lagi seneng bukannya ikutan seneng, malah nakut nakutin," Mey bangkit dan ngeloyor ke kamarnya.

Gw hanya menghela nafas.

Andai gw bisa mengatakan yang sebenarnya, andai. Tapi gak mungkin. Dia pernah bilang sama gw, kalo yang namanya sahabat tetep sahabat, gak mungkin jadi... Ah udahlah.

Angin berdesir. Menelisik telinga. Gw merapatkan punggung ke kursi. Mengangkat kaki ke atas meja. Menatap langit malam. Malam yang kurang baik. Malam bahagianya Mey. Tapi malam yang buruk bagi gw. Dan akan ada malam malam kurang baik selanjutnya.

Mey, oh mey. Gw gak suka omong kosong ini.
Diubah oleh pujanggapalsu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
06-07-2020 01:02
Bagian VI

Hari hari berlalu. Mey makin dekat dengan Arnes. Gw makin ngenes. Jomblo ngenes lebih tepatnya. Sampai saat ini belum ada perkembangan mengenai urusan asmara gw. Nadya? Shit, gw belum ada keberanian untuk mengirim pesan singkat lewat inbox. Dan kalo papasan di kampus juga, dia dingin-dingin aja kek gak terjadi sesuatu. Susah emang kalo cewek populer mah.

Siang ini gw di mintain tolong untuk nganter Mey beli buku. Kebetulan ini hari minggu. Katanya, Arnes gak bisa nganter, soalnya ada urusan keluarga. Pyuh, gw pemain cadangan nih keknya. Tapi apa boleh buat, gw gak tega kalo Mey berangkat sendirian. Lagian gw udah janji sama nyokapnya buat ngejagain dia.

Kami sampai di toko buku. Segera memasuki areanya. Banyak buku di pajang. Yang bisa dipilih kelir acak corak kalo kata SPG baju di supermarket. Ada novel, ada buku sejarah, akademik, dan masih banyak lagi.

"Udah ketemu belum?" Tanya gw. Mey masih memilah.

"Belum lah. Ini lagi gw cari."

Gw mendesah.

Gw memperhatikan wajahnya Mey. Wajah cantiknya. Rambutnya seperti biasa, di ikat rapih dan menyisakan sisa rambut di bagian depan. Sisa rambut itu bergerak ketika kepalanya Mey menoleh kanan kiri. Hoodie yang di gunakan Mey teramat membuat dia menarik. Bahkan lebih menarik dari SPG yang ada disini.

"Heh ngapain lo ngeliatin gw kek gitu? Nafsu lo ya?" Katanya. Tanpa menoleh ke arah gw.

Hah? Kok dia tau kalo gw lagi asik memperhatikannya?

"Woooo, pede banget lo. Kek gak ada cewek lain aja yang bisa gw nikmatin kecantikannya!" Gw berkilah.

"Alah, gak usah ngeles lo!! Bilang aja lo terpana sama ke cantikan gw, iya kan? Jujur aja deh" kini mukanya berada didepan gw. Matanya sedang menelisik bola mata gw. Asem emang nih cewek.

Gw salah tingkah.

"Tuhkan keliatan!! Lo..."

Gw menelan ludah. Jangan jangan dia udah mulai tau perasaan gw yang sebenarnya. Tolong.. jangan deh kalo bisa. Biar rasa ini tertutup rapat. Biar persahabatan gw gak ancur.

"Apaan?" Gw bertanya.

"Lo mesum anjir!!! Hah? Iya kan? Lo nafsu kan liat gw? Ngaku deh lo!!! Gw bilangim sama nyokap kalo lo malah punya pikiran yang ehem sama gw!!" Mey melipat kedua tangannya di depan dada.

Gw menutup mulutnya. Karena suara dia membuat orang orang di sekeliling kami menjadi menoleh. Memperhatikan kami. Ada yang tertawa geli. Geleng geleng kepala. Ada juga yang mengerutkan dahinya. Kek nya mereka bakal ngecap gw sebagai cowok mesum. Parah!!

"Eh lo kalo ngomong di saring ngapa? Udah fitnah, kenceng lagi ngomongnya!"

Mey melepas paksa sumpalan tangan gw di mulutnya.

"Bau asem tau gak tangan lo!!" Mey sambil mengelap bibirnya.

Gw cium perlahan telapak tangan hw sendiri. Hehe, beneran, sedikit asem. Bekas apaan ya? Gw lupa!. Ah bodo amat gw gak peduli.

"Lo nya sih gak kontrol. Ngebacot asal jeplak aja. Lagian siapa yang mesum?? Eh liat, body lo aja kek triplek begini, mana ada bikin gw nafsu. Yang ada males gw!!" Kilah gw. Dengan nada suara yang pelan tapi penuh penekanan.

"Ih bener bener lo ya, gak mau ngaku. Gak jantan lo jadi cowok!!" Mey menjuk muka gw.

Ini cewek emang dari luar aja keliatan kalem. Padahal kalo udah kenal, image itu ilang.

"Syyuuutt, ihhh!! Berisik. Udah ah cepet cari bukunya. Gw tunggu di luar. Pening kepala gw, pen ngudud." Jawab gw dan balik kanan.

"Awas kalo lo cabut. Gw bilangin nyokap"

Gw hanya mengacungkan jari tengah tanpa menoleh dan terus berjalan.

Mey mey, ada ada aja. Bisa bisanya dia ngomong kek gitu. Lucu. Mana mungkin gw tega Mey ngelakuin hal yang gak senono sama lo. Yang ada gw bakal jagain lo. Ngejaga lo.

Gw sampe di parkiran. Ngeluarin rokok. Lalu membakar ujungnya. Gw isep dalam dalam. Dan mengeluarkannya cepat.

Di ujung parkiran sana, gw liat cewek yang lagi nangis. Berdiri di samping mobil yaris berwarna hitam. Cewek itu masih tergugu. Kok kek nya gw gak asing. Wajahnya yang tertunduk membuat gw susah untuk menganalisa, siapa cewek itu. Siang bolong gini kok malah nangis?

Banyak orang lalu lalang. Sesekali orang orang itu menoleh ke arah cewek itu. Cewek itu gak menghiraukannya sama sekali. Perlahan dia angkat kepalanya.

Hah?

Gw tau siapa cewek itu. Bahkan dia satu kampus sama gw. Kenapa dia?

Nadya kenapa?...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 16:46
Yok lanjut, di tunggu kak. Mantap ini
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 17:36
Bagian VII

BAJIGUR!! Gw harus ngapain nih? Samperin jangan? Kalo di samperin gw mau bilang apa? Terus tanggepan dia bakal kek gimana kalo gw samperin? Ini nih, butuhnya track record soal ngadepin cewek. Secara yang gw hadepin si Mey doang. Udah ngerti sikapnya kek gimana. Nadya, asing banget buat gw. Terlalu cantik juga. Tapi ini kesempatan. Gak bakalan dateng dua kali.

Gw tarik nafas panjang. mengeluarkannya perlahan. Tarik lagi, keluarin lagi. Cukup. Detak jantung gw mulai stabil. Gw melangkah. Rasanya kek mau tempur. Gw bawa senjata, tapi cuman sapu tangan. Dan kemungkinan bisa berguna buat ngehapus air matanya. Langkah demi langkah. Keringet dingin mulai mengucur. Perut gw langsung kek pengen boker, asli.

Nadya menunduk. Sepertinya gak sadar dengan kehadiran gw. Gw sampai disampingnya.

"Nih" gw menjulurkan tangan. Memberinya sapu tangan.

Nadya menoleh. Matanya sembab. Maskaranya luntur. Tapi, subhanallah, cewek ini masih cantik meskipun lagi berantakan kek gini. Dengkul gw lemes.

"Lo?" Katanya lirih. Hampir gak kedengeran. Ditambah suara kendaraan dan suara manusia di parkiran membuat suara Nadya menjadi kabur.

"Nih lap air mata lo!" Gw sok keren.

Nadya meraih sapu tangannya. Dilapnya itu air mata. Sama maskara yang luntur juga sih.

"Lo kenapa nangis?" Gw tengok kanan kiri, "lagian ini tempat umum juga. Kalo mau nangis mending di tempat sepi. Lebih leluasa"

Bangke, bener gak nih kata kata gw? Kok kesannya kek receh banget omongan gw.

"Lo kenal sama gw?" Tanya nya, sambil mengusap pipi dan ujung matanya.

Gw lemes. Padahal dia ngelike status gw. Tapi giliran ketemu kek gini, dia malah nanya kek gitu. Remuk hati gw bambang.

"Emmm, gw sering liat lo kok di kampus. Lagian siapa sih yang gak tau Nadya, cewek populer angkatan taun ini di kampus" gw terkekeh.

Nadya menoleh lagi. Menatap gw agak lama. Bola matanya yang biru karena pake softlanse mengamati gw. Dahi gw berkerut.

"Kenapa? Ada yang aneh sama gw?" Tanya gw kemudian.

"Satu kampus?? Kita satu kampus?" Nadya memutar bola matanya itu.

Gw menggaruk tengkuk. Emang dasarnya gw gak terkenal. Bangke.

"Iya satu kampus. Ya masa sih gw boong."

Nadya diam. Berfikir.

"Yaudah deh. Mungkin gw nya kurang banyak sosialisasi sama anak anak di kampus. Jadi gak pernah liat lo. Terus gak tau juga kalo kita satu kampus."

"Iya sih gapapa. Gak penting juga kenal sama gw" gw terkekeh lagi.

Nadya menjulurkan tangan kanannya. Gw menatap tangannya itu.

"Nadya"

Pan gw udah tau namanya ya. Tapi gapapa, biar kita saling mengenal. Tak kenal maka tak sayang bukan?

"Gw Deva" menyambut jabatan tangannya.

"Ngomong-ngomong, lo kenapa nangis? Eh tapi kalo gak mau cerita gapapa. Kesannya malah kek gw yang lancang ya nanya nanya"

"Gapapa kok, sante aja kali" Nadya menarik nafas, "gw diputusin sama cowok gw barusan!" Lanjutnya lirih.

What??? Apa?? KenaWhy cewek secantik Nadya bisa diputusin? Kek nya gak normal tuh cowok yang mutusin Nadya. Bidadari kok disia-siain.

"Oh gitu, yaudah, lo kan cantik, tinggal cari yang lain. Ngapain nangisin satu cowok Nad" kata gw tiba-tiba.

"Bukan gitu... "

HP gw berdering. Gw segera merogoh saku celana. Panggilan dari Mey. Pasti dia nyariin gw. Mampus lo Mey.

"Eh bentar Nad, gw angkat dulu jemuran"

Nadya tertawa. Gw menjauh beberapa meter dari dia.

"Hallo!!" Kata gw

"Eh lo dimana sih? Katanya nunggu di depan. Jangan bilang kalo lo cabut ya. Gw sate lo ntar!"

Gw bisa liat Mey di depan toko buku lagi celingukan.

"Arah jam dua"

Mey menoleh. Mengikuti intruksi.

"Lo ngapain disitu? Iihh sebel gw. Yaudah gw kesitu"

Telepon mati.

Mey berjalan ke arah gw. Mukanya agak memerah. Emang kesel kek nya. Biarin.

"Lo ngapain disini Dev?"

"Ngerokok lah. Emang lo mau tanggung jawab kalo gw di usir satpam pas ngerokok disana?"

"Alesan mulu lo!!"

"Dih, ngambek!!"

"Eh iya, gw kasih tau. Tadi ada Nadya disana mey" gw menunjuk ke arah Nadya yang sedari tadi berdiri. Tapi kok? Hah? Hilang!!! bajigur!!!

"Nadya siapa? Orang gak ada siapa siapa! Ah sakit lo Dev. Kebanyakan nonton bokep sih lo!!"

Gw masih menatap ke arah Nadya tadi. Cepet amat dia cabutnya. Gak pamit lagi. Mau pamer malah gak jadi. Sialan.

"Udah ah ayo!! Laper gw."

Mey berjalan ke parkiran motor. Gw masih diem. Beku rasanya darah gw. Gini nih emang, kalo sombong itu emang gak boleh. Buktinya, gw mau sombong sedikit, malah bahannya gak ada. Bidadari emang kek gitu ya, cabut gak bilang bilang. Apa dia terbang? Tapi perasaan gak ada sayapnya.

Ah ngaco!!! Bisa gila gw lama lama. Gw berlari kecil menyusul Mey yang udah berdiri di dekat motor.

"Nih" gw memberikan helm ke Mey.

Gw segera memakai helm dan menghidupkan motor. Mey duduk di jok belakang. Gigi satu masuk, ninja merah gw segera membelah jalanan. Ngeeeengggg.
Diubah oleh pujanggapalsu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
alif.tiger.revo dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 17:47
kurang panjang nih ...😃
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 20:20
Ijin parkir gan
0 0
0
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 20:46
Aw cinta beda agama deui pingin tau ending na kumaha eui,
numpang calik di dieu gan Ts emoticon-Big Grin

Moga bisa nepi tag Tamat....
Diubah oleh kkaze22
0 0
0
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 22:07
Bagian VIII

Ini gw lagi di kantin kampus. Biasa, sama si buluk Miko, dan... Mey. Tumben banget sih si Mey gak ngelope sama Arnes. Tapi, dari yang gw denger, Arnes gak masuk kampus. Urusan keluarganya yang kemaren belum kelar katanya. Yaudah sih, apa peduli gw? Ini udah jam dua siang. Kami emang udah gak ada jadwal kelas. Makanya bisa rebahan, eh bukan maksudnya santai di kantin. Gw liat Mey dari tadi cuman ngaduk pop ice nya pake sedotan. Matanya kosong. Mungkin pikirannya gak lagi disini.

"Mey, woy!!" Panggil gw.

Mey tersentak, "eh apa?"

"Ngelamun aja lo!!" Kata gw.

"Kehabisan obat lo?" Miko ikut ngomong.

"Enak aja kehabisan obat!! Emang gw gila?" Mey membela diri.

"Lagian lo melongo, iya gak pi?"

"Pa pi pa pi, buluk!!" Gw menoyor jidatnya Miko.

"Lo kenapa sih? Dari tadi cuman ngaduk minuman doang." Lanjut gw. Nanya sama Mey.

Mey mendengus. Kembali memegang sedotannya. Memutar mutarnya lagi.

"Yahh, ngelamun lagi" kata gw.

Gw tau nih, dari dulu, kalo Mey kek begini, pasti ada apa-apa. Tapi kalo gw liat dan terawang. Kek nya Mey galau. Elah, belum pacaran aja udah kek gini. Pasti nih, kalo udah pacaran terus ada masalah, bisa kejang kejang nih anak. Terus yang jadi pelarian? Gue!!! Pedih emang.

"Yaudah, cabut aja yuk Mey" ajak gw.

"Yaaah kok cabut sih, gw sama siapa dong?" Miko memelas.

"Ya bodo amat, emang gw urusin? Mending lo mojok sama penjaga kantin noh!!" Gw menunjuk penjaga kantin pake dagu.

Penjaga kantin umurnya 45an kira kira. Berjenis kelamin perempuan. Udah itu aja deskripsinya. Soalnya gw mau bahas soal Mey lagi.

"Yul Mey" gw bangkit. Mey mengangguk pelan.

"Anjir, emang temen gak punya hati nurani lo." Hardik Miko ke gw.

Gw mengacungkan jari tengah ke depan mukanya. Lalu berjalan menuju parkiran dengan Mey.

"Hati hati lo, jagain tuan putrinya!!" Teriak Miko.

Tuan putri?

Gw menoleh ke arah Mey. Wajahnya masih dilipat beberapa lipatan. Gw gak mau banyak nanya. Biar nanti kalo udah tenang, dia cerita sendiri biasanya.

Kami sampai di parkiran. Sebelum gw memakai helm, ada suara seorang cewek yang memanggil gw dari belakang. Gw menoleh, begitupun Mey. Cewek itu mendekat. Sekarang berdiri di hadapan gw. Nadya...

"Ini sapu tangan lo, sorry, kemaren gw langsung cabut gak bilang dulu" ujar Nadya. Mey hanya memperhatikan kami.

Gw menggaruk tengkuk yang gak gatal, "oh iya gapapa Nad, sante aja kali," balas gw. Menerima sapu tangannya.

"Itu udah gw cuci ko, Dev" katanya tersenyum.

Bangke, senyumnya bikin gw beser, asli.
Dan, dia inget nama gw!! Kemajuan bukan sih? Atau biasa aja?

"Eh, iya. Padahal gak di cuci juga gapapa!"

"Gak enak dong, udah kotor, kena ingus sama air mata gw, ya gw cuci lah"

Gw cuman tertawa kecil.

"Oh iya kenalin, ini Mey, mey ini Nadya"

Mereka berjabat tangan. Berkenalan. Berasa jadi punya istri dua gw. Akur lagi.

"Oh iya, nanti malem lo ada acara gak Dev?"

"Acara? Gak deh kayanya."

Mana ada gw punya acara. Tiap hari balik ngampus paling tengkurep mantengin laptop. Ngudud. Terus berbalas pantun sama si Mey.

"Tar malem mau gak nemenin gw makan?"

Apa ini yang namanya pucuk di cinta ulampun tiba?

Gw menoleh ke arah Mey, dia mengangguk, mungkin artinya, gw harus mengiyakan ajakan Nadya.

"Hah? Oh hehe iya deh bisa bisa."

Nadya menyuruh gw untuk mencatat nomer gw di HP nya. Segera gw turuti. Setelahnya, Nadya pamit dan berjalan menuju koridor kampus. Entah mau kemana.

***

Sesampainya di Kos..

Gw udah ganti baju. Sekarang cuman ake boxer sama kaos oblong doang. Gw pergi ke kamarnya Mey. Dia lagi liatin layar HPnya sambil menyandarkan punggungnya ke tembok.

"Heh! Lo kenapa sih? Dari tadi murung mulu!"

Mey masih melipat wajahnya. Muram. Dia menoleh. Menghembuskan nafas gusarnya.

"Dev, kalo lo nanti punya cewek, bakal lupa sama gw gak? Terus, lo masih bakal peduli sama gw gak? Masih bisa nganter gw gak? Terus kalo gw patah hati, masih bisa ada buat gw gak? Terus..."

"Banyak banget pertanyaan lo. Satu aja belum gw jawab" gw mengintupsi.

"Iih bego!! Dengerin dulu!!"

"Iya iya, lanjut!!"

"Gw kek nya egois deh. Soalnya gw takut kalo lo nanti berenti ngejagain gw Dev."

Gw diam. Gak ngerti sih sebenernya apa maksud dari omongannya Mey. Dan baru kali ini dia bilang kek gitu. Biasanya fine-fine aja. Atau mungkin ini efek dari kegalauan dia hari ini, makanya dia jadi melankolis.

"Lo kenapa sih? Ada masalah apa? Bukannya cerita malah nanya yang gak engga!"

Mey berdecak kesal, "susah ngomong sama cowok bego kek lo! Gak nyambung nyambung. Pantesan kaga punya cewek terus. Haduhhhh, parah!"

"Yahh, kok lo malah ngebacotin gw sih?"

"Eh dengerin, jadi cowok itu yang jantan, jangan manya menye kek gini, kalo cewek ngomong itu dengerin, cari tau intinya apa! Bukan malah balik nanya, astaga!"

Arrgghh gemes gw. Niat gw kan baik, cuman pengen tau masalah dia apa.

"Ah bodo ah, pusing gw ngomong sama lo, salah mulu" gw berkilah.

Seketika suasana menjadi hening.

Gak lama kemudian akhirnya Mey buka suara. Katanya, Arnes gak ngehubungi dia sama sekali hari ini. Itulah alasan kenapa dia murung hari ini.

"Ya elah, yang gituan doang dipikirin. Mungkin dia gak sempet karena emang lagi sibuk beneran Mey"

"Ya tapi kan seengaknya kalo dia emang menganggap gw sebagai cewek yang spesial buat dia, kasih kabar kek. Masa susah?"

"Bukan gitu, ah au ah gelap. Gak ngerti gw mah." Gw frustasi.

"Tuhkan, cowok mah emang gitu!!" Nada suaranya gemetar.

Gw mengerutkan dahi. Eh, anjir, nangis. Waduh.. ini nih, belum apa apa udah nangis.

"Mey, yaaahh.. jangan nangis dong!! Kan ada gw, elah. Udah gak usah di pikirin si Arnes mah. Belum apa apa udah bikin lo nangis."

Mey memeluk gw.

Gw lumayan nyesek sih kalo liat Mey kek gini. Dia tuh tipe cewek kalo udah suka sama satu cowok yaudah satu. Gak ada dua atau tiga. Tapi, dari dulu sering di khianatin mulu.

Gw mengusap punggungnya, "udah jangan nangis. Ada gw kok."

Gw yang gak akan pernah ngekhianatin lo Mey. Gw yang selalu ada buat lo. Gw yang ngertiin lo. Gw yang selalu sayang sama lo Mey. Gw!!! Andai lo tau itu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 22:09
Quote:Original Posted By Indjay
Ijin parkir gan


Siap gan, ane rapiin dah haha

Quote:Original Posted By kkaze22
Aw cinta beda agama deui pingin tau ending na kumaha eui,
numpang calik di dieu gan Ts emoticon-Big Grin

Moga bisa nepi tag Tamat....


Silahkan gan, yang nyaman.

Ane usahain sampe tamat kok.
0 0
0
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 22:34
emoticon-Mewek meyyy. Kasih mulustrasi dong bang kalo ada, biar reader bisa berimajinasi lebih emoticon-Malu (S)
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
07-07-2020 22:54
Mulustrasi akwokwok

MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
Maharani

MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
Nadya
profile-picture
profile-picture
alif.tiger.revo dan hakkekkyu memberi reputasi
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
MAHARANI suara Pikiranku ( True Story )
08-07-2020 00:59
lanjutttt...
0 0
0
Halaman 1 dari 5
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
mau-gak-jadi-istriku
Stories from the Heart
olivia
Stories from the Heart
kamu-hujan-yang-kunantikan
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Stories from the Heart
kembalikan-jari-telunjukku
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia