News
Batal
KATEGORI
link has been copied
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eec2a10f0bdb23282531094/insiden-dyatlov-pass
'Insiden Dyatlov Pass', Ketika 9 Mahasiswa Ditemukan Tewas Secara Misterius di Pegunungan Ural Nieko Octavi Septiana Senin, 21 Oktober 2019 | 17:00 WIB    Insiden Dyatlov Pass, ketika sembilan pendaki ditemukan tewas secara misterius di Pegunungan Ural (Russian National Archives via All That's Interesting) Intisari-Online.com - Januari 1959, sembilan mahasiswa Soviet tewas dalam keadaan mist
Lapor Hansip
19-06-2020 09:59

Insiden Dyatlov Pass

'Insiden Dyatlov Pass', Ketika 9 Mahasiswa Ditemukan Tewas Secara Misterius di Pegunungan Ural

Nieko Octavi Septiana
Senin, 21 Oktober 2019 | 17:00 WIB

 
Insiden Dyatlov Pass
Insiden Dyatlov Pass, ketika sembilan pendaki ditemukan tewas secara misterius di Pegunungan Ural (Russian National Archives via All That's Interesting)

Intisari-Online.com - Januari 1959, sembilan mahasiswa Soviet tewas dalam keadaan misterius saat hiking melalui Pegunungan Ural, kejadian ini sekarang dikenal dengan 'Insiden Dyatlov Pass'.

Kala itu, Igor Alekseyevich Dyatlov seorang pendaki ski berusia 23 tahun memulai perjalanan untuk mencapai puncak Otorten.

Mahasiswa Soviet itu membawa tim yang terdiri dari delapan pendaki berpengalaman dari Institut Politeknik Ural bersamanya untuk bertualang pada 31 Januari 1959.

Sebelum dia pergi, Dyatlov mengatakan kepada klub olahraganya bahwa dia dan timnya akan mengirimi mereka telegram segera setelah mereka kembali.

Dari kamera dan buku harian yang ditemukan di lokasi kematian, para penyelidik dapat menyimpulkan bahwa pada tanggal 1 Februari, tim hiking mulai menempuh jalan ke Otorten.

Mereka dihantam badai salju, berkurangnya visibilitas menyebabkan tim kehilangan arah mereka, alih-alih berjalan ke Otorten, mereka secara tidak sengaja menyimpang ke barat dan menemukan diri mereka berada di lereng gunung.

Gunung ini dikenal sebagai Kholat Syakhl, yang berarti "Gunung Mati" dalam bahasa penduduk asli Mansi di wilayah tersebut.

Untuk menghindari kehilangan ketinggian yang telah mereka peroleh, atau mungkin hanya karena tim ingin berlatih berkemah di lereng gunung sebelum pendakian mereka di Otorten, Dyatlov menyerukan agar kamp dibuat di sana.

Di lereng gunung yang sepi inilah kesembilan pendaki gunung akan menemui ajalnya.

Pencarian

Sampai 20 Februari masih belum ada komunikasi dari pendaki, regu pencari disiapkan.

Pasukan penyelamat sukarela menemukan lokasi perkemahan tetapi tidak ada pendaki - jadi penyelidik tentara dan polisi dikirim untuk menentukan apa yang terjadi pada para siswa yang hilang.

Ketika mereka tiba di gunung, para penyelidik tidak berharap. Meskipun para siswa adalah pejalan kaki yang berpengalaman, rute yang mereka pilih sangat sulit.

Mereka akhirnya menemukan mayat para siswa - namun keadaan di mana mereka menemukan mayat hanya menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

Ketika mereka tiba di perkemahan, hal pertama yang diperhatikan oleh penyelidik adalah tenda telah dibuka dari dalam, dan sebagian besar barang milik tim - termasuk beberapa pasang sepatu - telah ditinggalkan di sana.

Mereka kemudian menemukan delapan atau sembilan set jejak kaki dari tim, banyak dari jejak itu jelas dibuat oleh orang-orang yang tidak mengenakan kaus kaki atau sepatu di kaki mereka.

Jejak ini mengarah ke tepi hutan terdekat, hampir satu mil jauhnya dari kamp.

Insiden Dyatlov Pass
Kondisi kamp yang ditemukan tim penyelamat pad 26 Februari 1959 (Wikimedia Commons via All That's Interesting)

Di tepi hutan, di bawah pohon aras besar, para penyelidik menemukan sisa-sisa api kecil dan dua mayat pertama: Yuri Krivonischenko (23) dan Yuri Doroshenko (21). Meskipun suhu −13 hingga −22 ° F pada malam hari kematian mereka, tubuh kedua pria itu ditemukan tanpa sepatu dan hanya mengenakan pakaian dalam.

Mereka kemudian menemukan tiga mayat berikutnya, Dyatlov, Zinaida Kolmogorova (24), dan Rustem Slobodin (23), yang meninggal dalam perjalanan kembali ke kamp dari pohon aras.

Meskipun situasinya aneh, penyebab kematiannya jelas: semua siswa meninggal karena hipotermia. Tubuh mereka tidak menunjukkan indikasi kerusakan eksternal yang parah di luar apa yang ditimbulkan oleh hawa dingin.

Tidak sampai empat mayat lainnya ditemukan dua bulan kemudian bahwa misteri semakin dalam.

Para siswa yang tersisa ditemukan terkubur di bawah salju di jurang 75 meter lebih dalam ke dalam hutan dari pohon aras, dan tubuh mereka menceritakan kisah yang secara dramatis berbeda dari anggota kelompok lainnya.

Tiga dari pendaki mengalami cedera fatal, termasuk Nicolai Thibeaux-Brignolles (23), yang menderita kerusakan tengkorak pada saat-saat sebelum kematiannya. Lyudmila Dubinina (20), dan Semyon Zolotaryov, (38), memiliki patah tulang dada besar yang hanya bisa disebabkan oleh kekuatan yang sangat besar, sebanding dengan kecelakaan mobil.

Di bagian paling mengerikan dari insiden, Dubinina kehilangan lidah, mata, bagian bibirnya, serta jaringan wajah dan potongan tulang tengkoraknya.

Mereka juga menemukan mayat Alexander Kolevatov (24) di lokasi yang sama tetapi tanpa luka parah.

Kelompok tubuh kedua ini memberi kesan bahwa para pendaki telah meninggal pada waktu yang sangat berbeda; mereka tampaknya memanfaatkan pakaian orang-orang yang mati sebelum mereka.

Kaki Dubinina terbungkus sepotong celana wol Krivonischenko, dan Zolotaryov ditemukan dalam mantel dan topi bulu palsu Dubinina - menunjukkan ia telah mengambilnya dari dia setelah dia meninggal, sama seperti yang diambilnya dari Krivonischenko.

Para Ahli Berjuang Mencari Tahu Apa yang Terjadi

Pada awalnya, banyak orang Soviet curiga bahwa kematian para siswa adalah akibat dari penyergapan oleh anggota suku Mansi setempat.

Serangan mendadak akan menjelaskan cara pendaki meninggalkan tenda mereka, kekacauan, dan kerusakan yang terjadi pada kelompok tubuh kedua.

Insiden Dyatlov Pass
Tubuh Yuri Krivonischenko dan Yuri Doroshenko (Russian National Files via All That's Interesting)

Tetapi penjelasan itu dielak dengan cepat; orang-orang Mansi damai, dan bukti di Dyatlov Pass tidak mendukung konflik manusia yang kejam.

Kerusakan yang dilakukan pada tubuh siswa melebihi trauma kekuatan tumpul yang dapat ditimbulkan oleh satu manusia pada orang lain. Juga tidak ada bukti jejak kaki di gunung selain yang dibuat oleh pendaki itu sendiri.

Penyelidik kemudian berpikir tentang longsoran yang cepat dan keras. Suara salju runtuh, peringatan awal banjir yang akan datang, akan menakuti para pendaki dari tenda mereka dalam keadaan tidak berpakaian dan membuat mereka berlari kencang menuju garis pohon.

Longsoran salju juga akan cukup kuat untuk menimbulkan cedera yang menewaskan kelompok siswa kedua.

Teori Lain Tentang Insiden Dyatlov Pass

Terlepas dari teori longsoran yang meyakinkan, kontroversi berkecamuk. Akankah pejalan kaki berpengalaman membuat kemah di tempat yang rentan terhadap longsoran salju?

Kemudian, juga, ada fakta bahwa ketika para penyelidik menemukan mayat-mayat itu, mereka tidak menemukan bukti bahwa terjadi longsor di wilayah tersebut.

Beberapa orang mencoba menjelaskan perilaku aneh para pendaki dan kurangnya pakaian dengan pandangan mendalam tentang efek hipotermia.

Irasionalitas adalah tanda awal hipotermia yang umum, ketika seorang korban mendekati kematian, mereka mungkin secara paradoks menganggap diri mereka terlalu panas - melepas pakaian mereka.

Namun hipotermia tidak menjelaskan mengapa para pejalan kaki meninggalkan tenda mereka dalam kepanikan di tempat pertama.

Beberapa orang juga mulai membuat teori bahwa tim pendaki tersandung ke dalam tempat Uni Soviet menguji senjata concussive atau mungkin latihan ranjau parasut.

Penjelasan ini populer karena sebagian didukung oleh kesaksian dari kelompok hiking lain yang berkemah 50 kilometer dari tim Dyatlov Pass pada malam yang sama.

Kelompok lain ini berbicara tentang bola oranye aneh yang melayang di langit di sekitar Kholat Syakhl - sebuah pemandangan yang ditafsirkan oleh teori ini sebagai ledakan dari kejauhan.

Hipotesisnya adalah bahwa suara gegar mendorong para pendaki dari tenda mereka dengan panik.

Setengah berpakaian, kelompok pertama meninggal karena hipotermia ketika mencoba berlindung dari ledakan dengan menunggu di dekat garis pohon.

Kelompok kedua, setelah melihat kelompok pertama membeku, bertekad untuk kembali untuk mengambil barang-barang mereka tetapi menjadi korban hipotermia juga, sementara kelompok ketiga terperangkap dalam ledakan baru lebih jauh ke dalam hutan dan meninggal karena luka-luka mereka.

Melansir CNN (4/2/2019), kasus ini dibuka lagi oleh pemerintah Rusia setelah menjadi misteri selama 60 tahun.

Sumber: https://intisari.grid.id/read/031891...ragis?page=all

Btw ini Threads pertama ane,ane suka sejarah sama hal misteri semacam UFO atau yg lainnya, karna ane masih newbie, jadi mohon maaf klo isinya masih belum rapih emoticon-Malu
Jangan lupa komen yahh ganemoticon-2 Jempol
Diubah oleh diki174
profile-picture
Muzakii19 memberi reputasi
1
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Insiden Dyatlov Pass
19-06-2020 17:27
mesti hati hati kalo main ke gunung,


apalagi gunung bini tetangga
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia