Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
183
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ebdd5ce68cc9579e27b09db/horror-real-story-akhir-dari-persugihan-gunung-hejo
Harta, Tahta, dan Wanita. Tiga kata diatas adalah Komponen Kehidupan. Kebutuhan sehari-hari, dan penunjang dalam mengarungi kerasnya hidup. Buat sebagian orang, dijadikan tujuan hidup. dan sebagian orang lainnya, dijadikan pelajaran. Jadi mari pelajari dan pahami, yang bakal diungkap dari cerita ini. Ilustrasi By Google Ilustrasi By Google Gunung selalu penuh dengan misteri, mulai dari keindahan a
Lapor Hansip
15-05-2020 06:35

HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo

icon-verified-thread
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo

Quote:
Harta, Tahta, dan Wanita.

Tiga kata diatas adalah Komponen Kehidupan.
Kebutuhan sehari-hari, dan penunjang dalam mengarungi kerasnya hidup.
Buat sebagian orang, dijadikan tujuan hidup.
dan sebagian orang lainnya, dijadikan pelajaran.
Jadi mari pelajari dan pahami, yang bakal diungkap dari cerita ini.

Gunung Hejo

Quote:”Jangan.. Tolong beri kami waktu.” sambil berlutut memohon ampun.
“Kami akan mencari penggantinya..”ucapnya bergetar ketakutan.

terlihat sosok hitam besar dengan kuku panjangnya, sebelah matanya berdarah menjulur keluar seperti akan terlepas, sosok tersebut menatap tajam suami istri yang sedang berlutut memohon ampun.

“waktu kalian sudah habis, apa kalian ingat janji yang sudah disepakati? tanya sosok itu sambil berjalan menuju mereka.
“kami akan mencari penggantinya, beri kami sedikit waktu” jawab mereka bersamaan.

“sudah cukup, tidak ada kesempatan lagi.” lalu mendekati keduanya, dan mencekik wanita tersebut.
“tolong.. jangan ambil istri saya.”pinta lelaki tersebut sambil mencoba melepaskan istrinya dari cekikan sosok itu.

~~~~~

“aaaaahhhhhhh..” gue teriak dan terbangun kaget.
mimpii, gue elap keringet yang keluar gara-gara itu mimpi, bangke emang, setiap mimpi harus pake banget tenaga buat bangun.

aneh udah ketiga kalinya gue mimpi sama kaya begitu, selalu mimpi itu. semenjak gue dapet proyek baru, dan kerjaan gue didaerah bogor selesai. gue harus pindah mess lagi, ngikutin kerjaan gue selanjutnya, didaerah purwakarta.
sebenernya pas awal pindah aman aman aja, emang sempet ada kendala, gue jatoh disaluran air yang baru aja dibikin karena ga ditutup sama pengawas kerjaanya.

dada gue kebentur dan akhirnya ga bisa jalan kurang lebih dua minggu, apes emang!
selebihnya ga ada masalah, setelah sembuh gue lanjutin kerja bareng yang lain, dan yang bikin gue demen kerja disini.
kerjaan gue selalu ngelewatin gunung hejo, iya gunung hejo.
gunung angker yang kata orang sering dijadiin tempat ritual gitu.

karna kebetulan gue dapet kerjaan perawatan dijalan tol, jadi tiap hari gue ada terus dijalan tol, bulak balik mgelewatin itu gunung.

dan ga perlu diceritain lagi siapa gue ya! kalian udah kenal gue, intinya gue bisa ngeliat dan komunikasi sama MG.
jadi gue antusias bener bisa kerja di gunung hejo, eh maksud gue di daerah purwakarta deket gunung hejo.

biasanya gue cuma denger doang dari orang orang, klo gunung hejo itu serem, banyak cerita, yang mau kaya, yang mau naik pangkat, yang mau punya istri dua, yang mau ngelmu dan macem-macem lainnya, intinya mereka disuruh gunung itu.

“choy nanti gawe, masuk malem ya, ngawas malem aja lo, siang biar yang lain” tiba tiba bos gue masuk kekamar.
“lah, kenapa jadi malem?”tanya gue penasaran, sebenernya emang enakan malem, ga berasa panas dan bisa tidur juga haha.
“Tim yang biasa minta tuker, ga kuat katanya banyak gangguan” kata bos gue.
“trus? lo ngikut dong a?” tanya gue lagi sambil ngelirik dia
“iyalah choy, nanti lo kesepian ga ada gue” jawabnya sambil ketawa.
“alah alesan sempak!” jawab gue kesel.

itu bos sekaligus temen gue, doni namanya, dia orang cianjur jadi gue panggil dia aa aja klo lagi berdua, klo didepan yang lain gue panggil dia bos, takut yang laen ngiri gue sama dia deket.
dia juga tau gue bisa ini itu, dulu keluarganya pernah digangguin MG dan gue yang beresin.

gue, umar sama doni satu perusahaan, beda divisi tapi masih satu nasib, iya nasib kita jadi orang lapangan, pada ga suka diem dikantor.

“eh trus itu yang ganggu apaan choy?” si doni penasaran
“elehh kepo, kaga tau gue, kan yang diganggu bukan gue, tanya sono sama orangnya” jawab gue sambil ngebuka hape, mau ngegame.
“pelit amat choy, nanti nasi padang lah gue traktir gimana?” ucapnya coba ngerayu gue.
“bentar.. hhmm.. kayanya nasi padang dulu deh a, gue kelaperan nih ga bisa mikir” jawab gue sambil senyum ke dia.
“susah gue nolaknya klo elu yang minta sempak” yaudah buru pake baju, gue tunggu didepan.
“haha oke siap bos” jawab gue sambil nutup game yang lagi gue mainin.

Selamat Membaca
Penulis : Prince’s 2011-2020@Kaskus
Ilustrasi : Google

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Bersambung

HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
Diubah oleh princebanditt
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 52 lainnya memberi reputasi
51
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 6
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 06:36
udah mau lebaran, harga pertamax tinggi
jadi ane amankan dulu bre emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fiqihism dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 09:57
lanjutkan a
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kkjavu dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 10:36
salam santun dr bandung cimahi
dan semoga aja harga pertamax nya masih bisa d jangkau oleh semua kalangan emoticon-Blue Guy Cendol (L)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kkjavu dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Lihat 4 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 13:18
Tread bru lg
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kkjavu dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 14:51
Lanjutkan bray.. Eh mayan dapet pejwan

emoticon-Ngacir emoticon-Ngacir emoticon-Ngacir
profile-picture
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 19:25
ninggal jejak ah,, kayanya seru nih
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kkjavu dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 19:47
lanjootttt gann
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan princebanditt memberi reputasi
2 0
2
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 19:50
wah ada bacaan baru nih 😀😀😀
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan princebanditt memberi reputasi
2 0
2
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 20:37
Ane juga pernah denger, katanya begitu,
Pernah liat, lewatin tu gunung, ada tangganya juga.

Dan kejadian terakhir di daerah itu, kecelakaan beruntun, emang ada sangkut pautnya ya gan?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 21:54
dilanjut bang... seruu
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan princebanditt memberi reputasi
2 0
2
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
15-05-2020 23:38
Asli bagus" ceritanya, rapih tulisannya, enak di baca btw udh 3 jam anteng bacain thread" agan asli nagih, nuhun emoticon-Nyepi
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan princebanditt memberi reputasi
2 0
2
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 02:08
Mulustrasi

Quote:Gue ambil baju trus nyusul doni kedepan.
setelah didalam mobil, gue sama doni ribut-ribut kecil masalah mau makan padang dimana, gue mau ditempat biasa gue makan karna rasanya enak, dan doni mau makan ditempat biasa dia goda randuy. oh iya randuy itu artinya janda ya, punya anak dua, dan dia buka warung padang tempat doni nongkrong klo ilang di mess.

akhirnya sampe ditempat makan,
“da, biasa ya” sapa gue ke si uda, sambil nyari tempat kosong dipojokan, lapak biasa gue makan.
gue liat doni sibuk milihin lauk buat makan, ga lama dia duduk didepan gue.

“jadi gimana choy?” tanyanya.
gue lagi bales whatsapp, jadi gue cuekin dulu.
“shombong amat..” jawabnya lagi menirukan gaya si mandra.
“apeeee.. sabar kek, ga liat gue lagi ngetik” jawab gue sambil terus membalas chat.

“randuy mana tuh? gue bilangin tanti lo choy, sekarang abangnya jadi gadun disini” tanyanya penasaran.
“yee sempak, ada juga elu gangguin randuy padang sono noh” jawab gue kesal.

ga lama makanan dateng, lalu kamipun makan, sempet gue lirik doni ga tega, gue liat dia penasaran tapi gue cuekin mulu hihi.

“emang ceritanya gimana a? diganggu kenapa anak-anak semalem” tanya gue sambil terus makan.
“ehehehe gitu dong choy, semalem sih katanya mail ditimpukin pas lagi mau pasang genset, mau nyalahin lampu” jawabnya sambil coba mengingat.
“trus? mereka kerja di KM berapa sih semalem?” tanya gue lagi
“truss abis itu lampu pada jatoh, ada orang lari dari pinggir ketengah jalan tol, melotot ke si mail trus lari lagi kesebrang jalan, pake baju kaya wayang gitu dah. di KM 88 choy” jawabnya terus menerangkan.

emang dari KM 88 sampe arah KM 84 sering banget kejadian, entah pecah ban, nabrak pembatas jalan, nyenggol mobil orang sampe nyusruk keluar jalur.

disana gue juga pernah hampir bikin yang lain celaka, waktu itu gue tuker shiff tim siang ganti tim malem, ketika gue lagi jalan agak kencang, gue liat orang lari dari pinggir ke depan mobil gue, otomatis gue harus ngerem mendadak takut gue tabrak dia, dan anehnya ketika gue berusaha ngerem tepat sebelum kena dia, orang itu cuma tersenyum lalu menghilang.

gue liat dia memakai atribut seperti orang mau main pewayangan, lengkap dengan ikat kepalanya.
untung pas gue ngerem mendadak, keadaan jalan lagi kosong, klo dibelakang gue ada mobil lagi kenceng, mungkin udah ditabrak dari belakang.

“mail ya yang ngeliat a?” tanya gue lagi
“ho’oh, makanya dia males dapet shiff malem disana” jawab doni sambil meneguk minumannya.
“lagian alat sering mati choy klo disitu, heran padahal klo lo yang kerja disana, alat pada baik-baik aja” lanjutnya.
“lah mana gue tau, tanyain aja sono sama mahluknya”
gue cuma tersenyum denger ucapan doni.

selesai makan kami segera pulang ke mess, persiapan untuk mulai ganti shiff kerja.

Malamnya, ketika akan kerja..
“choy isi bensin dulu.” kata doni
“okey bos, mau isi dimana ini?” tanya gue sambil nyalahin mobil.
“terserah lo aja, males ngatur klo sama lo, apa lagi udah malem gini, lo suka iseng” jawabnya sambil ngelirik gue.

emang gue sering isengin dia klo malem, apa lagi dia juga takut sama MG hihi, “yaudh gue isi di rest area, deket gunung hejo ya” jawab gue coba memberi saran sambil tersenyum menjalankan mobil.
“tuh kan.. ga enak nih perasaan gue, pom bensin banyak, tapi mau ngisinya di rest area sono” jawabnya curiga.

sebenernya gue emang agak penasaran, apa lagi tentang mimpi gue itu.
didalem mimpi gue selalu liat tempatnya seperti sebuah rumah yang sama percis ada diseberang gunung hejo, dari bentuk rumah, atapnya, warna rumah dan keadaan sekitarnya.
mungkin karena gue selalu liat itu rumah klo lewat sana, tapi gue punya firasat ada sesuatu dirumah itu.

soalnya sepanjang jalan tol yang gue lewatin sampe rumah itu, sama sekali ga ada penampakan MG, padahal sebelum dan sesudah lewat rumah itu, banyak banget MG apalagi korban kecelakaan disana, pada teriak-teriak minta tolong, dan mengeluh kesakitan, seperti mereka sedang merasakan lagi kecelakaan.

sampai di rest area, gue isi bensin lalu melanjutkan perjalanan kembali, gue perhatikan jalan didepan, karna dibelokan depan tempat yang udah gue hafal banget.

gue liat dikejauhan ada sebuah mobil yang berhenti tepat setelah belokan, banyak cerita klo setiap ada mobil berhenti ditempat itu, biasanya mereka pada naik ke gunung hejo.

mereka melakukan ritual semalaman, kemudian pergi keesokan harinya.

dengan dibantu penerangan seadaanya dari lalu lalang kendaraan disekitar, mobil yang gue bawa berada tepat disamping mobil yang ada didepan gunung hejo.

gue sempet ngeliat ada seorang ibu berada dibelakang mobil, sedang berdiri, mukanya tampak pucat, dan rambutnya agak panjang berantakan sedang menatap kosong mobil tersebut.

“lah itu ibu-ibu ngapain disitu sendirian, mana mukanya serem amat, keluarganya pada kemana tau” celoteh gue.
“mana sih choy?” tanya doni penasaran sambil ngeliat kearah mobil.
“lah itu sempak, dibelakang mobil, mau kencing kali, jorok tau banyak yang lewat gini” jawab gue lagi dengan sedikit kesal.
“jangan becanda choy, itu mobil kosong pea” jawab doni mulai ketakutan.
“dih? kapan gue pernah becanda klo ngomong sih” jawab gue.
doni ga ngejawab pertanyaan gue, kayanya dia makin ketakutan kali.
“ituloh masa ga liat sih, dia pake baju kebaya gitu, warna.....”

tiba-tiba gue ga lanjutin omongan gue, dan gue keingetan sama mimpi buruk gue, ibu itu mirip banget sama orang yang sering gue mimpiin.

“yang mana sih choy? gue ga ngeliat ibu-ibu beneran deh” suara doni mengagetkan gue dan gara-gara itu gue hampir masuk ke bahu jalan.
“ga jadi a, gue cuma becanda hehehe” jawab gue berbohong.

gue masih mikirin tentang mimpi sama ibu yang tadi, jadi gue alihin pertanyaan doni biar ga banyak nanya dia.
“choy?” sapanya.
“hhmm..” jawab gue,
“dulunya gunung hejo apaan ya, kok banyak banget orang yang dateng kesini sih” tanyanya lagi.
“banyak versi, ada yang bilang ini gunung tuh dulu waktu lagi musim kemarau, ada kebakaran hutan trus ngebakar semua pohon dan daun-daun yang udah mati kekeringan, nah anehnya cuma digunung ini aja yang pohonnya tetep ijo ga kebakar.
ada lagi yang bilang katanya petilasan kerajaan jaman dulu, tempat kumpulnya siapa tuh, duhh lupaa... eh itu si prabu siliwangi, trus juga petilasan anaknya tuh si kian santang, banyak lah.” jawab gue sambil terus coba ngejelasin apa yang udah gue tau.


Bersambung Bree..

HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 23 lainnya memberi reputasi
24 0
24
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 03:05
asyik... horor lg emoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
taufiq.elshiraz dan 3 lainnya memberi reputasi
3 1
2
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 03:06
@adorazoelev sini beb
profile-picture
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 04:48
lanjutkan gan emoticon-Angkat Beer
profile-picture
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 10:20
Pasang tenda..
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan princebanditt memberi reputasi
2 0
2
Lihat 2 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 12:05
mantap breee
ttp lanjutkan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 13:58
Semua daerah mistis jawa barat masa petilasan siliwangiemoticon-Ngakak..hebat banget bisa ninjau 1 provinsi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
16-05-2020 19:33
Quote:Original Posted By aan1984
@adorazoelev sini beb

Makasih aa ganteng udah mau mentionemoticon-Malu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
wongpkl dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
17-05-2020 03:16
Quote:Selesai gue menjelaskan panjang kali lebar kali tinggi ke doni, akhirnya sampe ditempat kerja KM 88 arah Bandung.
sebelum bekerja seperti biasa doni dan gue ngasih arahan buat tim gue yang bakal kerja, mengingatkan kita semua klo posisi kerja itu dipinggir jalan tol, banyak kemungkinan yang bisa terjadi, dan kita semua berusaha untuk meminimalisir kecelakaan dalam bekerja.

selesai memberi arahan, merekapun keposisi masing-masing untuk mulai bekerja, gue liat keadaan disekitar tempat kerja, seperti biasa gelap dan sepi cuma beberapa mobil yang masih lalu lalang di jalan tol.

gue juga liat doni duduk dideket genset, lagi ritual seperti biasanya, bikin kopi. wkwk
ga lama dia nyamperin gue kebelakang mobil,
“kopi choy.” katanya sambil memberikan gue segelas kopi yang habis dia bikin.
“makasi a” jawab gue.
“itu spesial bikinan gue, jarang-jarang gue bikinin kopi buat orang tuh” katanya lagi sambil duduk disebelah gue.

emang langka bener dia mau bikin kopi buat gue, biasanya dia nyuruh anak-anak buat bikin kopi, klo dia udah bikin kopi terus duduk dideket gue pasti ada maunya.

“choy.. jadi aman kan ya malem ini?” tanyanya.
“nah kan pasti ada maunya nih lo bikin kopi buat gue” jawab gue curiga.
“hehehe tau aja lo choy” jawabnya cengengesan.
“aman kok ini, tuh liat aja sendiri, yang penting kerja bener aja, jangan iseng, jangan bala, aman kok” jawab gue sambil nyeruput kopi.

karena rata-rata dari pengalaman gue kerja dilapangan sih, klo kitanya ga usil ga bakal diusilin sama MG, kecuali.
orang yang punya khodam, orang yang lagi belajar keilmuan, dan yang badannya lemah aja yang diganggu.

jadi kasarnya ada riwayat sakit klo menurut dokter mah, haha.

di alam MG sendiri, ketika mereka bertemu sama manusia yang punya khodam atau lagi belajar keilmuan, itu keliatan banget. dari power fisiknya, dari khodam yang mendampingi, mereka ngeliat semua.

dan dialam MG beda sama alam manusia, disana sistem mereka per wilayah, dan senioritas, siapa yang umurnya lebih tua mereka yang jadi penguasa wilayah tersebut.

jadi ya dipikir-pikir lagi, klo yang punya Khodam kira-kira tua ga Khodam kalian.
dan yang lagi belajar keilmuan, udah sampe ketingkat mana, sanggup ga klo diganggu sama MG.
klo masih baru belajar, mendingan sih jangan yang aneh aneh dulu.

“ngantuk gue choy” kata doni,
“yaudah sana tidur gih, biar gue yang ngawas duluan.
“okok choy, makasi ya” katanya sambil berdiri dan jalan kemobil.

ga lama gue akhirnya keliling liat orang yang lagi kerja, sebenernya ga diliatinpun ga masalah, orang mereka udah pada ngerti kerjaan kok, tapi ya formalitas kerjaan mau gimana lagi.

diseberang jalan, gue liat perempuan berdiri menatap kami.
banyak bekas-bekas darah disekitar tubuhnya, seperti habis kecelakaan.

gue langsung alihin pandangan, pura-pura ga ngeliat itu MG,
“pasti itu korban kecelakaan.” bisik gue dalem hati
kasian sebenernya ngeliat gitu, kadang mereka itu ga tau klo udah mati, mereka nangis, teriak minta tolong, dan lain sebagainya.

nah yang bikin males klo itu MG tau, ada yang bisa liat dia.
duh rewelnya bisa ngalahin anak kecil, kesana kesini dia ikutin, terus manggil-manggil, minta tolong.

ada yang minta diliatin keluarganya, ada yang minta dianterin pulang, ada yang cuma nangis-nangis minta diperhatiin.
makanya gue mendingan langsung pura-pura ga liat aja.

udara makin malem makin dingin, gue liat jam udah pukul 02.15 pagi, enak bener si doni tidur kaga bangun-bangun.
itu tidur apa meninggal.

akhirnya gue nyusul doni masuk mobil, ngambil posisi, mundurin sedikit jok mobil, turunin sedikit biar nyaman, lalu... zzz.. gue nyusul doni tidur.

Tiba-tiba ada yang menepuk bahu gue,
(karna disini pake bahasa sunda, dan gue ga lancar, gue translate pake bahasa santai gue aja ya).

gue kebangun dan gue kaget, “lah kok siang?” jawab gue dalem hati sambil garuk kepala keheranan.
gue liat sekeliling gue, keliatan kaya perdesaan lengkap dengan beberapa orang sedang melakukan aktifitas, seperti membawa kayu bakar, mengairi sawah, mencangkul lahan dan lain sebagainya.

“ini dimana? perasaan gue tadi tidur sama doni dimobil” tanya gue sambil terus mengingat kejadian ketika gue mau tidur.
“nak sini sayang..” gue nengok kearah suara tersebut.
disana gue liat ada anak perempuan kecil dipanggil sama mungkin ibunya, anak kecil itu keliatan lagi ngambek sama ibunya.

“nanti klo ayah udah punya uang, pasti dibeliin kok sayang” si ibu coba menenangkan anak perempuannya.
“bener ya bu?” tanya gadis kecil itu.
“iya dong” jawab sang ibu tersenyum sambil menggendongnya.

lalu bahu gue seperti ada yang memegang dari belakang, mencoba menarik gue dengan kencang, sampai gue terjatuh.
gue tengok kebelakang ga ada orang, gue liat lagi kedepan ibu dan anaknya juga sudah tidak ada.

dan pemandangan yang gue liat disekitar kamitadi juga berubah, sekarang gue ada ditengah hutan, cuma ada gue sendirian disana, bener-bener gue perhatiin sekitar gue.

ada jembatan gantung diujung sana, jembatan kecil mungkin cuma bisa buat lewat satu orang bergantian, dan beberapa papannya sudah rusak patah.

ga lama gue liat ada dua orang disana, dan mereka melewati jembatan itu sambil berbisik-bisik, karena gelap gue ga bisa liat itu siapa, cuma klo dari suaranya gue yakin itu pria dan wanita.

“ngapain malem malem ditempat kaya begini” batin gue.
“kamu yakin ini tempatnya pak?” jawab wanita itu,
“iyaa katanya sih sehabis lewat jembatan ini, kita disuruh naik keatas” kata pria tersebut.

gue bangun dan berjalan mengikutin mereka dari belakang, “mungkin orang sini kali, gila gelap gini jalannya pada cepet, ga pake lampu padahal” ucap gue menggerutu, karna kaki gue sering nyangkut di akar pohon dan bebatuan.

akhirnya gue kehilangan mereka berdua dibalik bayangan pohon besar, “kemana itu mereka pergi, mana gelap gini susah nyari jalan” jawab gue kesal.

gue terus ikutin jalan setapak yang gue temui, agak sedikit terjal dan licin, beberapa kali gue terjatuh kepeleset.
sampai pada akhirnya didepan gue ada pohon besar nutupin jalan gue.

“loh? pohon? beneran ini?” tanya gue keheranan.
soalnya dari tadi yang gue lewatin itu jalan kecil loh, jalan setapak kecil, masih tanah dan bebatuan jalannya, kok sekarang malah kaya ditutupin sama pohon ini jalannya,
soalnya di kiri gue kaya jurang gitu, gue juga ga yakin itu jurang apa bukan yang pasti itu ketutup sama rimbunnya pohon dan semak-semak menurun.
dan disebelah kanan gue mentok ada bebatuan dan gundukan tanah ga ada apa-apa lagi,
“jadi gue harus kemana??”tanya gue dalem hati.
didepan gue pohon gede tua keliatannya, klo besarnya mungkin sepelukan orang dewasa, gue perhatiin baik-baik pohon itu.

“bangun choy..”
gue ngedenger suara doni, gue coba cari sumber suaranya.
gue dikagetin sama cahaya putih yang tiba-tiba dateng didepan gue, terang banget cahayanya bikin gue ga bisa ngeliat apa-apa.

ga lama gue liat doni berdiri disamping gue sambil coba bangunin dan menggoyangkan badan gue.
“lo tidur teriak-teriak, bikin gue takut aja” kata doni ketakuan.


Bersambung..

HORROR [Real Story] Akhir Dari Persugihan Gunung Hejo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chisaa dan 19 lainnya memberi reputasi
20 0
20
Lihat 9 balasan
Memuat data ..
Halaman 1 dari 6
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
indigo-bukan
Stories from the Heart
chubby-bunny
Stories from the Heart
girl-im-your-future
Stories from the Heart
two-sides-of-the-same-coin
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Stories from the Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia